Trash of the Count’s Family Chapter 91

Trash of the Count’s Family Chapter 91

Chapter 91: If I have to Move 1

Bab 91: Jika Saya Harus Pindah (1)

Beberapa hari kemudian, Cale mencium aroma asin ketika ia turun dari kereta. Di depan matanya adalah laut yang masih memiliki sepasang pusaran air yang menderu kencang.

“Tuan muda nim, itu suatu kehormatan bertemu denganmu.”

“Apakah kamu yang bertanggung jawab?”

“Ya pak.”

Manajer perwakilan wilayah Henituse menyambut Cale.

Dia adalah orang yang bertanggung jawab untuk mewakili wilayah Henituse bersama dengan semua manajer yang terlibat dalam pengembangan Pangkalan Angkatan Laut. Ada tiga manajer yang saat ini berada di sini mewakili mahkota, wilayah Ubarr, atau wilayah Henituse.

“Perkembangannya meningkat ketika beberapa pusaran air menghilang, memberi kami akses ke lebih banyak pulau.”

“Sangat?”

“Iya nih. Berkat itu, kami dapat dengan cepat mengembangkan kapal kami. ”

Keluarga Henituse telah menginvestasikan banyak uang untuk pengembangan Pangkalan Angkatan Laut ini karena keluarga Ubarr ingin menjaga keterlibatan mahkota seminimal mungkin. Sebagai imbalannya mereka menginginkan beberapa hal, dengan salah satunya adalah keluarga Henituse yang dapat menggunakan sebagian dari garis pantai secara gratis.

“Kalau begitu, haruskah aku membimbingmu ke kediaman?”

“Tidak. Tahan.”

Cale melihat ke arah kereta dan bergerak dengan jarinya.

Pintu kereta terbuka dan orang pucat kecil keluar.

“Percepat.”

“Ya, ya, Tuan!”

Mueller dengan cepat bergegas dan berdiri di antara Cale dan manajer.

Mueller sekarang lebih gemuk dan mengenakan pakaian mewah. Countess melakukan pekerjaannya dengan baik agar Mueller terkendali menggunakan barang-barang mewah.

Cale meletakkan tangannya di bahu Mueller.

“Mengapa kamu tidak menunjukkan cetak biru fase satu padanya?”

“Terkesiap. Ya, ya, tuan! ”

Mueller terkesiap sebelum dengan cepat menyerahkan cetak biru itu kepada manajer. Sebagai manajer yang bertanggung jawab atas pembangunan pangkalan angkatan laut ini, manajer tersebut memiliki pengetahuan tentang konstruksi dan laut.

“…Hah?”

Manajer memandangi cetak biru untuk kapal sejenak sebelum melihat melewati Mueller untuk melihat orang yang sedang menatap Mueller yang pucat.

“Tuan muda nim, ini?”

“Ya, persis seperti itu.”

“Aku belum pernah melihat kapal seperti ini sebelumnya.”

Itu membuat Cale tersentak sebelum menatap Mueller. Cale terkejut ketika dia pertama kali melihat cetak biru juga.

“Bajingan ini bukan juga seseorang yang bertransmigrasi dari Korea atau sesuatu, kan?”

Mueller mengepalkan ke cincin emas yang Countess, mentornya macam, telah memberinya dukungan setelah melihat ekspresi marah Cale. Cale menghela nafas pada reaksi Mueller dan kemudian melihat ke arah manajer.

“Tapi menurutmu itu tidak akan baik setelah kita membangunnya?”

“Lebih dari bagus-.”

Manajer tidak menyelesaikan kalimatnya. Daripada baik atau buruk, ini luar biasa.

Cale dengan santai bergerak melewati pertanyaan sambil memandang manajer, yang tidak dapat menjawab pertanyaan itu.

“Setidaknya tidak tahan lama?”

“Iya nih. Ini akan sangat tahan lama, tapi-. ”

Itu pasti akan tahan lama. Namun, manajer ingin mengajukan pertanyaan.

Apakah ini benar-benar kapal untuk transportasi?

Itu lebih terlihat seperti kapal perang.

Namun, Cale menyelesaikan pembicaraan sebelum manajer bisa bertanya.

“Maka itu yang terpenting.”

Manajer tidak bisa lagi mengajukan pertanyaan dan hanya menerima bahwa Cale hanya menginginkan kapal yang sangat tahan lama untuk transportasi. Dia kemudian menyadari bahwa mungkin ada masalah yang berbeda.

“Sepertinya akan membutuhkan banyak uang untuk membangun, terutama bagian kura-kura emas ini-.”

“Apa yang kau khawatirkan?”

Masalah itu juga bukan masalah besar bagi Cale.

“Uang bukan masalah.”

Senyum puas ada di wajah manajer.

“Aku akan melakukan yang terbaik untuk membuat karya agung ini!”

Cale menghindari wajah manajer yang tiba-tiba bersemangat dan kembali ke kereta.

“Aku akan menuju ke kediaman dengan bawahanmu, jadi kamu tinggal di sini dan mengobrol dengan Mueller.”

“Ya, Tuan, saya mengerti.”

“Tuan muda nim, tolong istirahat dengan tenang!”

Cale menutup pintu kereta setelah melihat Mueller membungkuk 90 derajat. Kereta mulai menuju ke arah kediaman dan manajer bisa melihat bahu Mueller terbuka.

“Ahem, kamu tahu, kapal ini tidak akan pecah bahkan jika ditabrak oleh bom sihir.”

“Ya, itu pasti terlihat seperti itu. Tapi kita mungkin hanya bisa membuatnya. ”

“Tujuan kami adalah satu kapal.”

Mueller mengeluarkan batuk palsu. Dia tahu bahwa ada peluang bagus bahwa dia akan berada di Kastil Henituse serta kapal ini, jadi dia telah memasukkan semua yang dia miliki ke dalam cetak biru ini sehingga dia tidak akan berakhir sekarat.

“Jujur denganmu, fase kedua cetak biru, yang untuk bagian dalam kapal, juga hampir selesai.”

Mueller mengangkat bahu dan membuka pundaknya dengan arogan.

“Iya nih. Saya belum menunjukkannya kepada master-nim muda, namun konsepnya telah selesai. ”

“Apa konsepnya?”

Mueller dengan penuh percaya diri menjawab.

“Pertahanan terbesar adalah pelanggaran kuat!”

Hit sebelum Anda terkena.

Tentu saja, ini hanya pikiran Mueller sendiri, karena dia belum menerima izin Cale.

Cale diam-diam mengamati orang-orang berkumpul di kantor begitu mereka tiba di kediaman.

“Kali ini tidak akan mudah.”

Semua orang selain Ron, yang dikirim Cale ke kamarnya, dan Beacrox, yang merawat Ron, hadir.

Tiga anak yang rata-rata berusia 7 tahun, Choi Han, Rosalyn, Lock, dan bahkan Wakil Kapten Hilsman dan sepuluh anak Serigala semuanya dengan cepat tiba di kamar Cale ..

Cale telah mengumpulkan semua orang di gudang senjatanya.

“Ini tidak seperti aku akan pergi menghancurkan kerajaan atau sesuatu.”

Cale merasa itu mungkin terlalu banyak, tetapi dia tidak memiliki informasi yang cukup tentang musuh. Lebih baik dipersiapkan secara berlebihan.

Rosalyn memandang ke arah Cale dan mulai berbicara.

“Tuan muda Cale, kalau begitu, apakah kita akan membawa kapal ke Pulau Hais?”

“Iya nih. Kami mungkin akan pergi ke suatu tempat di sekitar Pulau Hais 5. ”

Pulau Hais adalah istilah untuk sekelompok pulau antara benua Barat dan Timur. Angka-angka mewakili urutan mereka ditemukan.

Tujuan Cale adalah Pulau Hais 5.

Itu adalah pulau kelima yang ditemukan, serta pulau terbesar dalam kelompok.

Itu juga pulau terdekat dengan Benua Barat, memungkinkan untuk bepergian dengan kapal dengan mudah. Itu sebabnya bahkan Ron bisa ikut dengan mereka.

“Aku dengar ada pangkalan putri duyung di pulau itu.”

“Aneh bahwa mereka memiliki pangkalan di atas sebuah pulau.”

“Itulah sebabnya mungkin itu salah satu markas Arm. Inilah mengapa ini adalah tujuan pertama kami … ”

Cale sudah memutuskan ke mana mereka akan pergi.

“Akan menjadi Pulau Hais 12.”

Pulau 12 Pulau Hais adalah pulau yang sangat kecil yang merupakan yang kedua belas untuk ditemukan.

Itu adalah pulau terdekat dengan Pulau Hais 5.

“Umm, permisi, tuan-nim muda.”

Wakil Kapten Hilsman dengan hati-hati mulai berbicara. Cale memberi isyarat baginya untuk melanjutkan.

“Bukankah kamu mengatakan bahwa kita akan berperang melawan Putri Duyung? Bukankah Paus saat ini berperang melawan Putri Duyung? ”

“Iya nih.”

Hilsman sangat serius, tidak seperti dirinya yang konyol. Itu karena dia tahu kehidupan Ron ada di telepon. Cale terus mengamati Hilsman ketika dia mengingat apa yang dikatakan ayahnya.

‘Apakah dia seorang pembunuh atau bukan, dia masih salah satu dari bangsaku. Selamatkan dia. Tidak akan terlambat untuk mengkhawatirkannya setelah Anda menyelamatkan hidupnya. ‘

Orang lain mungkin berpikir bahwa Count Deruth hanya menyelamatkan hamba yang lain dan bertanya-tanya mengapa ia menghabiskan begitu banyak upaya. Namun, itu karena Ron telah mengawasi Cale selama lebih dari sepuluh tahun sementara Cale menghindari anggota keluarganya yang lain. Dia berpikir lebih sebagai seorang ayah daripada sebagai Count.

“Tuan muda nim, apakah kita akan baik-baik saja? Saya mendengar bahwa Putri Duyung adalah makhluk yang gelap dan saat ini lebih kuat karena MP dan racun yang mati. ”

Hilsman khawatir tentang atribut kegelapan mereka dan mana yang mati.

Rosalyn menjawab pertanyaan alih-alih Cale.

“Kita akan baik-baik saja. Tuan muda Cale tahu cara menyembuhkan racun putri duyung dan kita hanya perlu menindas mana yang mati dengan kekuatan yang lebih kuat. ”

Strategi yang biasa ketika bertarung melawan makhluk gelap yang menggunakan mana mati adalah menindas mereka dengan satu serangan untuk membatasi jumlah waktu pertempuran.

Mereka perlu menggunakan mana atau aura yang lebih kuat, atau bahkan serangan yang sangat kuat untuk menekan mana yang mati.

Dan ada kekuatan yang sangat kuat melawan mana yang mati.

Cale tahu tentang kekuatan itu.

Kehidupan.

“Ada metode bodoh yang akan bekerja sangat baik melawannya.”

Sebenarnya cukup sederhana.

Makhluk hidup lebih kuat dari pada yang mati. Ada sesuatu yang paling akurat membuktikan bahwa ada sesuatu yang hidup.

Rosalyn mulai berbicara.

“Tentu saja, paling efektif menggunakan darah saat bertarung melawan makhluk gelap yang menggunakan mana mati, tapi itu berbahaya.”

Ya, darah.

Dan mereka akan membutuhkan banyak darah.

Bahkan manusia yang lemah akan mampu menahan makhluk gelap untuk waktu singkat jika mereka menyemprotkannya dengan darah mereka.

Namun, ada kemungkinan besar bahwa mereka akan mati karena kehilangan banyak darah. Anda tidak bisa melawan makhluk kuat kegelapan menggunakan sedikit darah.

“Meski begitu, darah tidak berguna melawan Dark Elf atau Vampir.”

Dark Elf masih anak-anak alam karena mereka adalah makhluk hidup dengan darah meskipun mereka menggunakan mana mati, sementara Vampir minum darah secara normal.

Teks-teks kuno menggambarkan bahwa ras iblis telah mewarnai hati manusia dengan mana yang mati untuk membuat mereka terus berdetak bahkan setelah manusia mati.

“Omong kosong gila.”

Kedengarannya gila bagi Cale.

Pada saat yang sama, Cale tiba-tiba berpikir bahwa dia bergumam tanpa memikirkannya.

“Darahku mungkin akan sangat efektif.”

Darahnya ditenagai oleh Vitalitas Hati. Dengan kemampuan regeneratif Vitalitas Jantung, darahnya akan memiliki lebih banyak kehidupan daripada darah lainnya. Darah juga akan terus menyembur tanpa henti berkat Vitalitas Jantung yang bekerja untuk memasok darah dan menyembuhkannya. Tidak akan ada yang lebih efektif melawan makhluk gelap selain darahnya.

Meskipun dia perlu mengujinya untuk memastikan, dia mungkin bisa bertahan beberapa saat melawan Putri Duyung.

Yang paling penting, kekuatan kuno adalah kekuatan yang lahir dari alam dan manusia. Itu berarti bahwa Vitalitas Hati memiliki atribut baik dari alam maupun kehidupan. Ada peluang bagus bahwa itu akan kuat melawan kegelapan.

Cale mulai membayangkan.

“Mm, jika aku menyemprotkan darahku-.”

Bagaimana jika dia menutupi dirinya dengan darah dan menyemburkan musuh-musuhnya?

Cale mulai cemberut.

“Betapa menjijikkannya.”

Kedengarannya sangat menjijikkan.

Cale memperhatikan bahwa ruangan itu sunyi ketika dia melihat sekeliling. Suara nyaring tiba-tiba memenuhi ruangan yang sunyi.

“Gagasan yang gila! Kenapa orang lemah sepertimu berpikir tentang hal seperti itu ?! Kami tidak membutuhkan darah lemahmu! ”

Raon sangat marah.

“Aku berharap kamu akan berhenti memiliki pikiran aneh seperti itu.”

“Sangat aneh. Itu adalah pemikiran yang sangat aneh. ”

On dan Hong memandang Cale seolah dia gila.

Respons itu membuat Cale melihat ke arah Rosalyn, yang juga menggelengkan kepalanya. Dia tampak seperti mengatakan bahwa tidak mungkin mereka membiarkannya melakukan itu.

“Tidak perlu melakukan itu.”

Cale memandang sekeliling pada semua orang dan berhenti setelah melihat wajah Hilsman, yang tampaknya penuh kekaguman karena suatu alasan.

Cale merespons balik dengan sedikit cemas.

“Tentu saja aku tidak punya rencana untuk melakukan itu.”

“Mengapa saya harus menggunakan darah saya yang berharga?”

Dia punya banyak kartu untuk dimainkan selain darahnya sendiri.

Mengapa dia menggunakan darahnya sendiri ketika dia membenci rasa sakit? Dia lebih suka melarikan diri daripada melakukan sesuatu seperti itu. Dia bisa menyembuhkan Ron jika dia hanya mengambil mayat putri duyung dan melarikan diri.

Raon terbang di dekat sofa tempat Cale duduk dan berbicara dengan marah.

“Aku akan memastikan kamu tidak melakukan hal seperti itu.”

Tidak ada yang percaya bahwa dia tidak akan melakukan hal seperti itu.

Cale mengejek reaksi mereka, tetapi dengan cepat memutuskan untuk melupakannya. Tidak mungkin hal seperti itu akan terjadi, jadi dia tidak merasa perlu membuang energi lagi untuk memikirkannya.

Sebaliknya, dia berdiri.

“Kemana kamu pergi?”

Cale menanggapi Raon.

“Tebing Angin.”

Tebing paling curam di garis pantai ini. Cale menuju ke tebing itu dengan pusaran air di bawahnya.

Dia melihat ke bawah begitu sampai di puncak tebing. Garis pantai sibuk dengan pembangunan Pangkalan Angkatan Laut. Namun, tatapannya segera bergerak menjauh, menuju cakrawala.

“Apa yang kamu coba lakukan, Cale-nim?”

Cale mengangkat bahu pada pertanyaan Choi Han sebelum dia mengeluarkan cangkang keong yang tampak seperti tanduk seruling dari tas ajaibnya. Choi Han telah melihat item ini sebelumnya.

Itu adalah salah satu benda yang diterima Cale dari Witira ketika mereka bertemu Raja Paus dalam perjalanan ke Kerajaan Whipper.

“…Apa?”

Choi Han berpikir dia mungkin tahu apa yang Cale coba lakukan.

Cale meletakkan mulutnya di celah keong yang lebih kecil dan mulai meniup.

Kiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii-

Suara pelan namun bernada tinggi mulai keluar sebelum cangkang keong ditutupi dengan cahaya biru.

Sangat sunyi sehingga orang-orang di bawah tidak bisa mendengarnya, tetapi ada orang-orang jauh yang bisa mendengarnya dengan jelas.

Dua hari kemudian, Cale berdiri di Cliff of Winds sambil menyaksikan matahari terbenam. Matahari perlahan turun melintasi cakrawala.

Dia kemudian tiba-tiba menempelkan kulit kerang ke telinga.

Giiiiiiiiiii-

Dia mendengar sesuatu di dalam kulit kerang.

“Mereka disini.”

Raon menunjuk ke arah cakrawala saat Cale mengatakan itu dan berteriak juga.

“Mereka disini!”

“Ha.”

“…Wow.”

Choi Han, yang mengira ini adalah masalahnya, menghela nafas sementara Rosalyn, yang tidak tahu, terkejut.

Percikan, percikan.

Lautan sepertinya bergerak jauh di cakrawala. Penyebabnya adalah dua Paus besar dan Paus ketiga yang lebih kecil.

Cale berbalik untuk melihat anggota kelompok lainnya. Mereka semua fokus pada Cale berambut merah daripada matahari terbenam merah. Mereka bisa melihat bahwa Cale memiliki senyum di wajahnya.

“Waktu untuk pergi.”

Pemandu mereka telah tiba.

“Boleh juga naik Paus jika aku harus pindah.”


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset