Trash of the Count’s Family Chapter 90

Trash of the Count’s Family Chapter 90

Chapter 90: I Suppose It Is A Gift 3

Bab 90: Saya Mengira Itu Adalah Hadiah (3)

“Aku entah bagaimana berakhir seperti ini.”

Senyum ramah Ron sama seperti biasanya. Namun, wajahnya pucat dan penuh luka kecil. Bau busuk juga semakin kuat saat Cale semakin dekat.

Lengan kirinya, mulai dari area bahu, hilang.

“Hans.”

“Ya pak.”

“Keluar.”

“Permisi?”

Cale memandang Hans, serta staf perkebunan dan bawahan ayahnya, sebelum menjelaskan.

“Semua orang kecuali Beacrox dan Choi Han, keluar.”

Hans ragu-ragu sejenak, tetapi dengan cepat membawa semua orang keluar dari ruangan setelah melihat ekspresi di wajah Cale. Bahkan On dan Hong perlahan bergerak mundur setelah melihat tatapan Cale.

Meeeeow.

Meong.

Bayi-bayi kucing On dan Hong memandang Ron beberapa kali dengan ekspresi cemas sebelum keluar dari kamar.

Kamar tidur tampak jauh lebih besar setelah orang-orang itu pergi.

“Apakah kamu memiliki kekuatan yang cukup untuk berbicara?”

Pertanyaan tenang Cale melayang ke arah Ron. Ron memiliki senyum lembut di wajahnya dan sepertinya tidak sakit sama sekali.

“Ya, tuan-nim muda.”

“Lalu jelaskan. Bagaimana Anda kembali seperti ini ketika Anda pergi untuk berburu rubah. ”

Ron berbalik dari Cale dan melihat ke arah putranya, Beacrox. Beacrox berlutut di samping tempat tidur, memandang ke arah bahu Ron yang kosong.

“Mungkin aku seharusnya tidak kembali.”

Tapi ini adalah satu-satunya tempat yang muncul di benaknya. Jika dia akan mati, dia ingin melihat putranya dan beberapa orang lainnya untuk terakhir kalinya.

“Saya datang dari Benua Timur. Itu ketika Beacrox masih sangat muda. ”

Ron memulai ceritanya. Dia membutuhkan seseorang yang akan merawat putranya.

“Seperti yang sudah kamu tahu, aku seorang pembunuh. Dunia bawah Benua Timur memiliki lima keluarga pembunuh terkenal. Salah satunya adalah keluarga kami, keluarga Molan, dan saya dipersiapkan untuk menjadi kepala rumah tangga berikutnya. ”

“Ayah.”

Beacrox memanggil Ron.

“Keluarga kami dihancurkan oleh sebuah organisasi bernama, ‘Arm.’ Semua orang meninggal ketika saya berhasil menghindari mereka dan melarikan diri ke Benua Barat bersama putra saya. Saya telah menyembunyikan identitas saya untuk bertahan hidup. ”

Mendesah.

Ron menghela nafas panjang. Wajahnya sangat pucat.

“Itu karena, meskipun organisasi ini yang disebut Arm memerintah dunia bawah, mereka hanyalah organisasi berpangkat rendah. Inti dari operasi mereka ada di tempat lain. Saya merasa takut dari kekuatan organisasi ini yang melampaui apa yang saya bisa bayangkan. Itulah sebabnya saya hidup sebagai pelayan rendahan. ”(1)

Ron mulai mengerutkan kening.

“Tapi aku menangkap aroma mereka untuk pertama kalinya dalam puluhan tahun.”

Beacrox tersentak. Tatapan Ron menuju Cale ke Choi Han yang berdiri di sana dengan ekspresi tidak percaya. Aroma Arm ada di bajingan bengkok ini namun bagus.

“Choi Han memiliki aroma, ‘Arm,’ padanya ketika dia pertama kali datang ke kastil kami.”

Itulah alasan Ron dan Beacrox menyerang Choi Han ketika dia pertama kali datang dari Desa Harris. Dia memiliki aroma, “Arm,” pada dirinya.

Murid-murid Choi Han mulai bergetar.

“… Lalu pembunuh yang kubunuh di Desa Harris?”

“Ya, ada kemungkinan mereka berasal dari Arm.”

Choi Han memandang ke arah Cale ketika Ron terus berbicara.

“Saya bisa mengetahui bahwa mereka sedang memperluas jangkauan mereka ke Benua Barat ketika saya pergi dan menyelidiki di ibukota. Itu lebih seperti seekor anjing yang berjalan ke sarang harimau daripada berburu rubah. ”

Ron bertanya-tanya apa yang memberinya kepercayaan diri untuk menyerang mereka, tetapi tahu bahwa dia akan melakukan hal yang sama jika dia punya pilihan lagi. Dia perlu tahu apa yang mereka rencanakan untuk dilakukan.

“Ketika saya melihat sekeliling, saya bertemu dengan salah satu regu penyerang Arm dan mengetahui apa yang mereka lakukan.”

Dia berhasil mendapatkan sedikit informasi setelah menghancurkan regu serang itu.

“Namun, akhirnya aku kehilangan lengan kiriku dan nyaris tidak berhasil melarikan diri dengan nyawaku.” (2)

Ron tersenyum pahit di wajahnya. Dia berantakan. Bagi seseorang yang mempraktikkan gaya belati ganda yang menggunakan kedua tangan, ini adalah pukulan telak bagi kekuatannya.

Pada saat itu, Cale, yang telah mendengarkan dengan tenang, mulai berbicara.

“Jadi, kamu tidak dapat menentukan identitas organisasi ini bernama Arm?”

“Sayangnya tidak ada.”

Ron tidak lebih dekat dengan informasi itu daripada sebelumnya.

“Ron.”

Ron memandang ke arah Cale, yang auranya telah meningkat ketika mereka berpisah. Dia merasakan tekanan yang membuatnya ingin membungkuk.

“Siapa yang memotong lenganmu?”

“… Itu adalah penyihir muda yang tampaknya memotong lengan semua musuh.”

Choi Han tersentak dan melihat ke arah Cale.

“Bajingan gila.”

Beberapa kata-kata kasar keluar dari mulut Cale.

Arm mungkin organisasi rahasia yang diketahui Cale. Ini adalah organisasi yang bertanggung jawab atas serangan terhadap Desa Harris, yang memberikan Raon ke Marquis, pelaku untuk Insiden Plaza Terror ibukota, dan serangan terhadap Suku Serigala Biru.

Selanjutnya, Cale merasa seperti dia tahu orang yang memotong lengan Ron juga. Choi Han mungkin mengenalnya juga.

Penyihir yang memimpin Insiden Teror Plaza.

Ada kemungkinan bagus itu adalah penyihir gila darah, Redika.

Dia kehilangan lengan kiri dan mata kirinya karena Choi Han. Cale tidak tahu bagaimana Redika bisa melakukan sihir dengan satu tangan dan memotong lengan orang, tetapi ada kemungkinan besar itu Redika.

“Bagaimana, bagaimana hal seperti ini bisa terjadi.”

Choi Han tampak dalam keadaan kacau saat dia berdiri di sana dengan tinjunya mengepal. Namun, ada hal lain yang Cale perlu verifikasi. Ron kuat dan spesialisasinya adalah pembunuhan dan sembunyi-sembunyi. Dia lebih kuat dari Redika. Pasti ada alasan Ron memotong lengannya dan harus melarikan diri.

“Bau apa ini?”

Cale perlu mencari tahu identitas bau busuk yang memenuhi ruangan ini.

Itu bau daging yang membusuk.

Ron tersenyum bukannya menjawab pertanyaan itu. Senyum itu membuat Cale frustrasi dan dia segera berjalan mendekat dan menarik selimut yang menutupi Ron.

“Ah.”

Choi Han terkesiap dan Beacrox mulai mengerutkan kening.

“Aku terkena racun.”

Paha dan dada Ron perlahan berubah menjadi hitam karena racun. Ada cairan berlendir di situ juga. Choi Han belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya.

Namun, Cale telah melihatnya sebelumnya.

“Racun putri duyung.”

Ron memandang ke arah Cale.

“… Mereka adalah orang-orang yang membantu putri duyung.”

Cale menghela nafas ketika dia sampai pada wahyu itu. Dia menutupi matanya dengan tangannya.

Sejujurnya, dia sudah curiga.

Dia curiga bahwa organisasi rahasia itu terlibat ketika Paus pertama kali memberitahunya tentang Hutan Kegelapan. Itu hanya membuat kecurigaannya semakin kuat ketika mereka menemukan bahwa bahan dari Forest of Darkness telah membuat putri duyung lebih kuat.

Namun, dia memilih untuk tidak memikirkannya.

Mengapa? Karena itu menyebalkan.

Dia juga tidak ingin terlibat dengan mereka. Jika dia entah bagaimana akhirnya menemukan identitas mereka, dia perlu memberi tahu Choi Han. Itu akan mempersulit segalanya lebih jauh.

Itu sebabnya dia memutuskan untuk membiarkannya pergi. Itu tidak ada hubungannya dengan keselamatan masa depannya.

“Bajingan sialan.”

Tapi dia tidak akan membiarkan mereka berlari liar di wilayahnya.

Dia tidak menyukai pembunuh bayaran ini, Ron. Namun, melihatnya seperti ini membuat Cale menyadari sesuatu. Ron adalah seseorang di bawah komandonya.

Cale, sebenarnya, Kim Rock Soo, anehnya penuh kasih sayang kepada mereka yang berada di bawah komandonya. Itu karena dia hanya bisa bertahan hidup berkat bantuan yang dia terima dari orang lain.

Beacrox, Ron, dan bahkan Choi Han tidak bisa mengatakan apa-apa setelah melihat ekspresi marah di wajah Cale. Mereka belum pernah melihat ekspresi seperti itu di wajah Cale sebelumnya. Cale meletakkan selimut itu kembali ke tubuh Ron.

“Apakah itu lautan?”

“Itu adalah sebuah pulau.”

Ada banyak pulau di antara benua Barat dan Timur.

“Choi Han.”

“Ya pak.”

Cale memandang ke arah Choi Han, yang tidak bisa mengalihkan pandangan dari lengan Ron. Itu karena dia merasa bersalah. Dia merasa bahwa alasan penyihir gila darah Redika melakukan ini adalah karena apa yang telah dia lakukan pada Redika.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

Dia harus mengalihkan pandangannya setelah mendengar suara Cale. Cale kemudian terus berbicara.

“Berhentilah memikirkan hal-hal yang tidak berguna dan hubungi Mueller.”

Hal yang tidak berguna. Choi Han tahu bahwa Cale telah menyadari apa yang dia pikirkan dan menggigit bibirnya.

“Aku hanya perlu membawa Tuan Mueller?”

“Ya. Katakan padanya untuk mengambil cetak biru untuk kapal dan bergegaslah. ”

Cale tidak menunjukkan kemarahan. Dia hanya memberi perintah dengan acuh tak acuh.

Namun, Choi Han pergi lebih cepat dari sebelumnya ketika dia meninggalkan kamar.

Ron bingung bahwa Cale tiba-tiba berbicara tentang sebuah kapal.

“Tuan muda nim?”

Ketidakpedulian Cale berlanjut ketika dia menanggapi Ron.

“Kamu akan ikut denganku juga. Dipersiapkan.”

Dia kemudian mulai menggerutu sedikit.

“Bagaimana seorang pembunuh bisa kembali terluka?”

“Saya masih hidup.”

Cale mengingat kembali isi pesan Ron kepadanya.

< I am still alive. You are alive as well, right, young master? >

Cale menghela nafas.

“Mulutmu itu setidaknya masih hidup. Beacrox. ”

“…Ya pak.”

Beacrox merespons tanpa energi. Cale meletakkan tangannya di bahu Beacrox.

“Cepat dan pergi kemas kembali tas kami. Raih semua orang juga. ”

Kata-kata Cale berikutnya membuat Beacrox dengan cepat menoleh dan melihat Cale.

“Kita setidaknya harus menyingkirkan racun putri duyung.”

Racun putri duyung memiliki atribut kegelapan dan tidak ada obat yang diketahui. Beacrox, yang berspesialisasi dalam penyiksaan dan pembunuhan, tahu ini lebih baik daripada orang lain.

Itu sama untuk Ron. Itulah alasan mengapa dia datang untuk melihat putranya. Dia kembali ke rumah, ke kota kelahirannya yang kedua, untuk melihat putranya terakhir kali sebelum dia meninggal.

Berkat kekebalan Ron terhadap banyak racun serta ramuan tingkat tinggi dari Count Deruth yang mencegah dagingnya mengering dan racun menyebar di tempat lain.

Ramuan tingkat tertinggi memungkinkannya untuk memiliki kekuatan sementara tidak merasakan sakit. Itu hanya mungkin karena keluarga Henituse kaya.

“T, ada cara untuk menyembuhkannya?”

Beacrox, pria yang biasanya sopan dan sopan, tergagap. Cale mengulangi perintahnya dengan sangat jelas.

“Bergeraklah dengan cepat.”

Itu adalah sesuatu yang seharusnya dicari oleh Rosalyn dalam novel itu, tetapi Cale sudah menggunakannya sekali untuk menyelamatkan Paseton.

“Jangan khawatir. Ayahmu masih memiliki banyak tahun untuk hidup. ”

Meskipun Cale mengatakan itu dengan bercanda, itu tidak terasa seperti itu.

Bertentangan dengan kata-katanya, ekspresi Cale lebih kaku dari sebelumnya.

‘Sial.’

Bukan karena dia marah karena dia tidak akan beristirahat.

Itu karena segala sesuatu bergerak ke arah yang tidak terduga. Novel tidak memiliki situasi seperti ini.

Ron mulai berbicara begitu Beacrox pergi dan hanya mereka berdua.

“Tuan muda nim.”

“Apa?”

“Mereka, Arm, tampaknya membidik rute laut dengan putri duyung.”

Ron membagikan informasi penting yang nyaris tidak berhasil diperolehnya bersama Cale. Cale segera merespons.

“Aku tahu.”

“Permisi?”

“Sudah jelas.”

Itu sudah jelas. Itu bahkan lebih jelas ketika Cale mendengar bahwa mereka telah datang dari Benua Timur.

“Ron, aku tahu ini sulit, tetapi bisakah aku bertanya satu hal lagi padamu?”

“Ya tentu saja.”

“Apakah ada yang melihat wajahmu?”

“… Hanya penyihir itu.”

Ron tidak tampak bahagia ketika dia berbagi kegagalan ini sebagai seorang pembunuh. Di sisi lain, mata Cale menjadi mendung.

“Tuan muda nim?”

“Hmm?”

“Kamu tidak akan berperang melawan organisasi itu, kan?”

“Apa yang kamu pikirkan?”

Ron sedang berjuang dengan racun itu, tetapi mulai tersenyum. Dia bisa melihat apa yang Cale rencanakan untuk dilakukan.

“Saya yakin semuanya akan bermanfaat bagi Anda.”

“Kamu mengenal saya dengan sangat baik.”

Cale tidak berencana melakukan apa pun yang akan mempersulit hidupnya.

Dia akan mencapai tujuannya dan kemudian berlari dengan cepat. Tentu saja, ia berencana untuk menimbulkan keributan sebelum pergi.

Cale bisa mendengar suara Raon di kepalanya. Raon marah.

Manusia yang lemah, jangan khawatir.

Cale tahu bahwa dia, seorang siswa sekolah menengah yang diangkut ke dunia ini, tidak memiliki kekuatan untuk melakukan sesuatu seperti itu.

“Bajingan yang menjengkelkan.”

Organisasi rahasia, Arm, dan putri duyung mungkin sangat kuat. Akan sulit untuk berperang melawan mereka. Namun.

Raon yang hebat akan bersamamu.

Cale setidaknya memiliki perasaan yang sangat baik tentang Raon, Choi Han, Rosalyn, dan semua tingkat kekuatan lainnya.

Dia dengan cepat merumuskan sebuah rencana. Dia perlu membuat rencana untuk melindungi dirinya sendiri serta orang-orang di sekitarnya. Itulah satu-satunya cara agar tubuh dan pikirannya rileks di masa depan.

“Beristirahatlah sampai kita pergi.”

Cale meninggalkan kamar tidur Ron ada di dan segera menuju ke ruang komunikasi video. Dia harus menuju ke garis pantai Northeastern. Dia harus pergi ke wilayah Ubarr.

1. Kadang-kadang penulis menggunakan, ‘Arm,’ dan kadang-kadang hanya Arm tanpa ‘, jadi saya hanya akan menggunakannya seperti yang dilakukan penulis.

2. (PR: Anda tahu, entah bagaimana kehilangan lengan. Kehidupan sehari-hari.)


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset