Trash of the Countâ?Ts Family Chapter 9

Mengambilnya (2)

Cale memegang tas yang ukurannya dua kali lipat dari tas kemarin saat ia kembali ke atas daerah kumuh. Kedua saudara itu ada di sana untuk menyambutnya sekali lagi.

Anak-anak tutup mulut ketika mereka melihat ke arah Cale. Cale tersenyum ketika mengeluarkan dua tas kecil dan mendorongnya ke arah anak-anak.

“Ambil.”

Gadis muda itu perlahan mendekatinya. Cale mengerutkan kening ketika dia menyaksikan gadis dengan rambut abu-abu kasar mendekatinya. Dia memiliki tangan di sisinya saat dia tertatih-tatih ke arahnya.

“Hei.”

Cale mendorong kedua tas itu ke arah bocah itu.

“Kamu datang ke sini dan ambil itu.”

Bocah itu dengan cepat bergegas mendekat dan menyambar tas-tas itu sebelum berlari kembali. Dibandingkan dengan rambut merah cerah Cale, bocah itu memiliki rambut merah gelap kasar yang bergetar saat dia berlari.

Cale kemudian berbalik dan menuju pohon pemakan manusia.

“Wow.”

“Ini bukan roti. Ini daging dan kue. ”

Dia bisa mendengar saudara kandung berbicara tentang makanan, tetapi dia tidak peduli. Dia terus berjalan menuju wilayah pohon pemakan manusia.

Oooooooooooooong-

“… Agak menakutkan.”

Pohon hitam tanpa daun sepertinya menggerakkan dahannya untuk menyambut Cale. Perasaan menakutkan ini membuat Cale gugup, tetapi dia masih menuangkan isi tas ke lubang di bawah pohon.

Roti dengan cepat menghilang.

Itu pada saat itu.

“… Lagi, beri aku lebih banyak.”

‘…Ini membuatku gila.’

Respons yang dia baca di novel muncul. Itu adalah suara seorang gadis yang lemah. Ya, orang yang mati kelaparan adalah pendeta yang melayani dewa. Namun, tidak seperti pendeta wanita di kuil atau gereja saat ini, para pendeta wanita kuno adalah dukun. Mayoritas dukun kuno dapat dianggap orang yang memiliki kekuatan super atau kekuatan alami di bawah komando mereka.

Cale dengan cepat meraih tas dan mulai bergerak.

“Cale, datanglah ke ruang belajarku malam ini.”

Itulah yang dikatakan ayahnya, Deruth, kepada Cale ketika dia pergi untuk mendapatkan uang saku. Itu sebabnya dia harus pergi dari sini sebelum malam paling lambat.

‘Setengah.’

Dia datang ke sini dengan niat merawat setengah dari kerakusan pohon hari ini. Dia kembali menuruni bukit untuk mendapatkan lebih banyak roti. Dia bisa melihat kedua saudara itu menatapnya dengan kue di bibir mereka.

“Tsk.”

Cale mengerutkan kening dan mendecakkan lidahnya saat dia berjalan melewati dua saudara kandung.

Cale kemudian berjalan ke jalan di mana ada banyak toko roti. Dia sudah menyapu stok toko roti yang dia datangi kemarin pagi ini, sehingga mereka perlu waktu untuk mengisi kembali. Itu sebabnya dia perlu mencari toko roti lain. Itu pada saat itu.

“Y, tuan muda.”

Suara seorang wanita membuat Cale menoleh. Seorang wanita paruh baya tersenyum canggung ketika dia menunjuk ke tokonya. Tangannya gemetaran dan dia penuh ketakutan, tetapi dia masih memiliki kepercayaan diri.

“Kami punya banyak roti.”

Cale mulai tersenyum. Sekarang ini adalah seorang wanita yang tahu bagaimana melakukan bisnis. Vendor lain mengintip ke arah mereka sambil melihat apa yang sedang terjadi.

Cale melemparkan koin emas padanya dan wanita itu dengan cepat mengambilnya.

“Beri aku semua yang kamu miliki. Kemas dengan cepat. ”

Pada saat itu, senyum di wajah wanita paruh baya itu semakin lebar. Dia langsung pergi ke toko dan segera kembali dengan tas besar penuh roti. Dia sudah mengemas semuanya terlebih dahulu.

“Ini dia, tuan muda.”

‘Wow. Dia benar-benar pedagang yang baik. ”

Ini adalah seseorang yang tahu cara menghasilkan uang.

“Aku juga bisa menyiapkan beberapa lagi.”

Cale lebih menyukai wanita ini. Namun, pada saat itu …

“Tuan muda! Kita bisa membuat lebih banyak roti dari itu! ”

Seorang lelaki tua di seberang jalan mengangkat tangannya ketika dia bergegas. Dia mengenakan seragam tukang roti. Cale menyukai pakaiannya yang pas dan melemparkan koin emas kepadanya juga.

“Aku akan menuju ke tokermu selanjutnya. Siapkan tas. ”

“Terima kasih banyak!”

Cale kagum dengan vendor ini. Mereka masih takut kepadanya karena identitasnya sebagai sampah keluarga Count, tetapi mereka tidak memiliki masalah yang menghampirinya untuk menghasilkan uang dengan mudah. Itu mungkin karena mereka tahu bahwa Cale tidak memukul siapa pun yang bukan gangster, tapi dia masih bisa melihat mengapa wilayah Henituse melakukannya dengan sangat baik.

Fakta bahwa Cale telah menghabiskan koin emas untuk membeli sekeranjang roti kemarin sudah menyebar seperti api. 1 juta galon. Yang lain terengah-engah karena untung minggu itu sementara mata mereka mulai berbinar.

“Aku bisa berkeliling ke tiga tempat besok untuk mendapatkan roti.”

Karena dia memberi mereka masing-masing koin emas, dia seharusnya bisa mendapatkan tas lain dari mereka besok. Cale senang bahwa segalanya berjalan begitu lancar.

Namun, ada seseorang yang mengawasinya dari jauh.

“Hmm.”

Kokinya, Beacrox. Sama seperti ayahnya, dia memiliki perban di lehernya, dan dia memperhatikan Cale dari balik sudut. Dia hanya menyaksikan Cale membeli kantong roti dan beberapa ramuan obat sebelum kembali ke daerah kumuh.

“… Apakah dia sudah gila?”

Cale sepertinya sudah gila sejak kemarin.

Beacrox tidak pernah peduli tentang Cale, bahkan ketika ayahnya mengatakan bahwa Cale adalah anak yang menarik, tetapi, semakin dia melihat, semakin dia mulai setuju. Rasanya seperti menonton Cale sama asyiknya dengan menonton punk berambut hitam. Mata Beacrox mulai berbinar.

Billos, pemilik kedai teh dengan pandangan tertinggi, menyesap tehnya ketika ia menerima laporan bawahannya.

“Tuan muda Cale masuk dan keluar dari daerah kumuh?”

“Ya, Billos-nim.”

“Saya melihat.”

“Kami juga menerima komunikasi dari ibukota.”

“Apakah begitu?”

Mata bulat Billos, yang sulit dilihat karena lemaknya, terbuka lebar. Bawahan tersentak sesaat sebelum melanjutkan laporannya.

“Iya nih. Disebutkan bahwa mahkota akan segera mengumpulkan orang. Itulah sebabnya mereka berharap agar Billos-nim kembali dan mulai bekerja. ”

Bunyi berderang.

Billos meletakkan cangkir teh di atas meja saat dia bergerak dengan dagunya.

“Kamu bisa keluar sekarang.”

Bawahan dengan cepat bergerak ke bayang-bayang dan menghilang. Billos menatap tempat bawahannya berdiri saat salah satu sudut bibirnya berputar ke atas.

“Apakah mereka pikir aku akan menjadi anjing mereka dan mengawasi rumah lagi?”

Pandangannya mengarah keluar jendela. Rasanya tatapannya bisa mencapai ibu kota yang jauh.

“Ini, ini bukan roti. Bukan roti. ”

“Dan?”

Melihat gadis muda yang bergumam, ‘bukan roti,’ berulang-ulang saat dia memegang ramuan obat di tangannya, Cale hanya mendengus ketika dia kembali ke pohon pemakan manusia. Namun, bocah itu menghalangi jalannya.

“Kamu tidak bisa mati.”

Pemuda itu mengatakan dia tidak bisa mati sekarang. Cale bahkan tidak mengerutkan kening ketika dia hanya berjalan melewati anak muda itu.

Cale, tidak, Kim Rok Soo.

Dia adalah seorang yatim piatu dan tidak memiliki apapun untuk namanya. Itulah sebabnya ada banyak orang yang menunjukkan simpati pada Kim Rok Soo.

“Apakah ada alasan untuk menunjukkan simpati kepada yang membutuhkan?”

Itu adalah sesuatu yang dia dengar sepanjang waktu ketika dia masih muda.

“Pengemis muda.”

“Yatim piatu yang miskin.”

“Kamu tidak perlu alasan untuk menunjukkan simpati.”

Ada suatu waktu dia hanya mengambil itu pada nilai nominal, tetapi dia mulai memahami arti sebenarnya dari itu ketika dia semakin tua.

Tidak ada alasan logis untuk hal-hal yang menarik hati Anda untuk Anda lakukan. Anda tidak perlu alasan.

“Sangat mengganggu.”

Cale benci melihat anak-anak kecil disakiti. Namun, dia tidak memiliki pemikiran tentang merawat gadis muda itu atau berpikir untuk menghiburnya. Dia mengerutkan kening ke arah gadis muda yang tertatih-tatih ke arahnya dan anak laki-laki di sebelahnya ketika dia menjawab mereka.

“Aku tidak akan mati.”

Saudara-saudara akhirnya berhenti mengikutinya begitu dia mengatakan itu. Cale tidak senang membayangkan dia melakukan sesuatu yang paling dia benci. Dia membenci orang yang terlibat dalam bisnis orang lain tanpa diminta, tetapi dia melakukan hal itu dengan memberi gadis muda itu ramuan obat.

Oooooooooooong.

-Lebih, beri aku lebih banyak.

“Iya nih. Makan itu semua. ”

Cale membuang seluruh tas ke pohon pemakan manusia tanpa peduli bagaimana itu mendarat. Dia tidak takut. Roti langsung menghilang ke dalam kegelapan yang sekarang terlalu terang untuk disebut kegelapan. Cale sekarang bisa melihat cahaya abu-abu baru. Namun, itu hanya tampak abu-abu baginya.

“Saya kira itu membayar untuk uang yang saya habiskan.”

Cale menuangkan kantong roti yang lain ke dalam lubang saat ia kembali ke rumah. Dia tidak melihat saudara lagi, tapi itu lebih baik untuk Cale.

Namun, dia melihat dua kucing yang berjuang dalam perjalanan pulang dan tersentak.

The Ini kucing dari kemarin. Mereka seharusnya tidak mengingat saya, kan? ”

Bulu perak dan mata emas, bulu merah gelap dan mata emas. Kedua kucing itu bahkan tidak mengeong saat mereka menatap Cale. Cale tidak ingin membuat keributan, dan hanya memalingkan muka saat dia kembali ke rumah.

Dia kemudian mendengar sesuatu dari ayahnya yang hampir membuatnya pingsan.

“… Bisakah kamu mengatakannya sekali lagi.”

“Iya nih. Cale. ”

Basen juga berdiri di samping Cale. Kisah keluarga Henituse yang tidak disebutkan dalam novel itu terjadi di depan mata Cale.

“Anda harus pergi ke ibukota sebagai perwakilan keluarga kami.”

Cale bisa merasakan sakit kepala datang.

“Awalnya, Basen seharusnya pergi. Namun, Anda adalah anak pertama dari keluarga kami. ”

Cale baru saja membuka dan menutup mulutnya berulang kali ketika dia melihat Count Deruth duduk di sana dengan senyum lembut. Akan mengunjungi mahkota pada saat seperti itu. Cale dengan cepat memikirkan isi ‘Kelahiran Seorang Pahlawan’ ketika Deruth terus berbicara.

“Mahkota mengadakan acara besar, dan keluarga bangsawan dari masing-masing wilayah telah diundang untuk berkumpul. Ini akan menjadi pertama kalinya Anda mengunjungi mahkota, tetapi Basen telah pergi ke fungsi yang sama selama dua tahun terakhir. Namun, aku berharap kamu pergi kali ini. ”

Acara besar dipandu oleh mahkota. Itu membuat Cale berpikir tentang satu kejadian.

Insiden The Plaza Terror.

Sebuah organisasi rahasia melakukan aksi teroris ketika banyak warga ibukota berkumpul di satu tempat. Pahlawan kita Choi Han adalah orang yang berhasil memblokir sekitar setengah dari plot mereka. Itu akan menjadi yang keempat kalinya Choi Han dan organisasi rahasia bersentuhan satu sama lain.

Akibatnya, Choi Han mampu menyelamatkan banyak warga di alun-alun dan menjadi terhubung dengan putra mahkota. Mereka kemudian dengan cepat mengembangkan persahabatan satu sama lain.

Cale tiba-tiba kedinginan.

Karena novel tersebut menggambarkan peristiwa tersebut dari sudut pandang Choi Han, ia tidak banyak berbicara tentang pertemuan para bangsawan. Yang disebutkan hanyalah bahwa Choi Han mendapatkan beberapa anggota partai sebelum dan sesudah insiden, serta dukungan kuat dari putra mahkota.

Tapi dia harus pergi ke tempat serangan teroris itu?

Tentu saja, dia tidak tahu apakah para bangsawan akan berkumpul di alun-alun juga. Cale mulai mengingat informasi di ‘The Birth of a Hero.

(Banyak orang berkumpul di alun-alun. Peron itu masih kosong. Itu untuk keluarga kerajaan yang akan segera tiba. Choi Han bisa melihat beberapa orang lain yang sepertinya memegang posisi penting. Namun, yang lebih penting bagi Choi Han, adalah kenyataan bahwa banyak warga negara, muda, tua, pria, wanita, berkumpul di sini. Hati Choi Han mulai berdetak lebih cepat.

Dia tidak ingin melihat sekelompok orang tak bersalah mati lagi.)

Akankah orang-orang yang kelihatannya memegang posisi penting termasuk bangsawan?

Cale menoleh untuk menatap Basen bahkan ketika ayahnya terus berbicara. Basen berdiri di sana dengan tenang, menatap ayahnya tanpa menatap Cale.

‘Deruth berkata Basen biasanya pergi ke acara seperti ini. Haruskah saya menyuruhnya pergi? ”

Mulut Cale terus berulang kali membuka dan menutup. Dia tidak ingin pergi ke daerah berbahaya. Namun, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menyebut nama Basen.

Hubungan yang tidak baik atau buruk. Itulah hubungan antara Cale dan Basen yang asli. Basen menemukan Cale sulit, tetapi hanya itu.

Pikiran Cale mulai menjadi rumit. Apakah Cale akan masuk dalam cerita? Tidak mungkin Deruth mengirim sampah ke ibukota. Kenapa dia mencoba mengirimnya? Cale bertanya-tanya apakah dia telah melakukan sesuatu yang salah yang menyebabkan ini terjadi.

“Kamu akan pergi dalam lima hari.”

Lima hari kemudian. Mendengar Deruth mengatakan itu, Cale tahu bahwa Cale dalam novel belum pergi ke ibukota.

Dalam novel itu, ia dipukuli sampai babak belur oleh Choi Han empat hari kemudian dan dibawa ke tanah Count. Tidak mungkin dia bisa pergi ke ibukota dalam kondisi seperti itu.

“Cale. Sebelum Basen mulai melakukannya, Anda telah berpartisipasi dalam semua upacara ini. Pikirkan kembali saat-saat itu dan lakukan perjalanan yang santai. ”

“Ayah.”

Deruth memandang ke arah Cale pada panggilannya. Basen perlahan berbalik untuk melihat kakaknya juga.

“Saya agak cemas karena perkembangan mendadak ini. Saya belum pernah melakukan ini sejak dua tahun lalu. Saya tidak mengerti mengapa saya tiba-tiba harus pergi. Tolong biarkan saya berpikir tentang itu. ”

Deruth setuju dan memberi tahu kedua putranya bahwa mereka bisa pergi. Saudara kandung dengan cepat meninggalkan ruang belajar. Cale sibuk memikirkan segala macam hal. Jika Cale melempar dan menyebabkan keributan, Deruth mungkin akan mengirim Basen, tapi itu akan meninggalkan rasa pahit di mulutnya.

Itu pada saat itu.

“Hyung-nim.”

Cale bisa mendengar adik laki-lakinya, suara Basen. Cale menoleh. Dia bisa melihat Basen masih berjalan dengan tenang tanpa menatapnya. Basen yang berusia 15 tahun selalu berbicara seperti ini tanpa pernah melakukan kontak mata.

“Hyung-nim, tidak ada alasan kamu tidak bisa pergi.”

Mendesah. Cale menghela nafas.

Basen bahkan tidak melihat Cale ketika dia meninggalkan ruang kerja dan menuju ke kamarnya sendiri. Cale menatap Basen untuk waktu yang lama.

“… Seharusnya tidak seperti ini.”

Cale telah diusir dari tempat penggantinya. Cale tidak bisa berhenti bertingkah seperti sampah bahkan ketika adik lelakinya bertingkah seolah-olah dia adalah penerus keluarga sejak dua tahun lalu. Dia adalah lelucon keluarga.

Itulah sebabnya ada banyak alasan dia tidak boleh pergi sebagai wakil keluarga ke pemanggilan mahkota. Namun, Basen mengatakan bahwa tidak ada alasan untuk tidak pergi ke acara tersebut.

Basen mengatakan bahwa ada cukup alasan bagi Cale untuk pergi sebagai perwakilan keluarga.

“Hal-hal akan menjadi rumit seperti ini.”

Cale menyatakan cemberut. Dia tidak suka bagaimana keadaannya.

Tapi masalah lainnya adalah …

“Layak dicoba.”

Dia pikir itu layak untuk melalui peristiwa yang akan datang.

Alasannya adalah kemungkinan Cale kembali tanpa mati atau terluka cukup tinggi.

“Ini juga akan menyulitkanku jika Basen mati tanpa bisa mengambil posisi Count.”

Agar Cale bisa menjalani kehidupan yang damai, Basen harus bertahan hidup. Masih ada adik bungsu mereka, Lily, tapi dia terlalu muda. Selain itu, Cale perlu untuk keluar dari Kota Barat setelah mengambil kekuatan kuno yang terletak di pohon pemakan manusia untuk mengambil beberapa kekuatan kuno lainnya yang terletak di luar wilayah Henituse.

Skala di dalam benak Cale mulai miring.

Dia mulai menatap wakil kepala pelayan Hans yang sedang menuju ke arahnya. Ekspresi Hans intens, tetapi tidak gelap. Dia tampak agak pahit, tetapi matanya jernih.

“Tuan muda, permintaan yang diminta tamu Anda-”

“Hans.”

Cale memotongnya saat dia mengatakan sesuatu yang lain.

“Bawa tamu itu ke sini.”

“Permisi?”

Cale tidak akan didorong. Jika dia harus pindah, dia mungkin juga melakukannya dengan cara yang paling nyaman baginya dan dengan cara yang paling menguntungkan baginya.

“Ah, jika dia tidak mau datang, katakan saja padanya ini.”

Berdasarkan ekspresi Hans, Cale yakin bahwa masalah Choi Han diselesaikan dengan benar. Dalam novel itu, Count Deruth memberikan pemakaman yang tepat untuk penduduk desa dan mengurus semuanya bahkan setelah Choi Han memukul Cale hingga menjadi bubur. Seharusnya tidak berubah sama sekali.

“Pembayaran.”

“Maaf?”

“Katakan padanya untuk datang karena cara baginya untuk membalas saya telah muncul.”


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset