Trash of the Count’s Family Chapter 85

Trash of the Count’s Family Chapter 85

Chapter 85: We Meet Again? 4

Bab 85: Kita Bertemu Lagi? (4)

“H, bagaimana bajingan ini!”

Kata-kata kasar yang tidak cocok untuk seorang bangsawan keluar dari mulut Venion dengan refleks. Kapnya perlahan terlepas untuk mengungkapkan seluruh wajahnya. Itu benar-benar pucat.

Naga Hitam perlahan mengepakkan sayapnya saat dia mendekati Venion.

“Mengapa kamu begitu terkejut?”

Suara tenang dan rendah mencapai telinga Venion.

“Ada apa, apakah kamu kesulitan mengenali saya karena saya tidak semua berdarah?”

Ekspresi Raon benar-benar tak acuh saat mengatakan itu. Dia kemudian perlahan-lahan mendekati Venion sementara Mana hitamnya berfluktuasi di udara di sekitarnya.

Venion mundur selangkah.

“Ugh!”

Dia menginjak salah satu tubuh pesuruhnya saat dia terus berjalan mundur.

“Venion Stan.”

Naga itu berbicara. Venion belum pernah mendengar naga itu berbicara selama empat tahun dia menyaksikannya disiksa.

Itu juga memanggil namanya.

Naga di depannya berbeda dari keberadaan yang digunakan untuk dipukuli dan berdarah oleh klub dan cambuk.

Meskipun naga itu masih berukuran kecil yang sama, keberadaan yang sebelumnya disiksa berdiri di depannya sebagai ras berpangkat lebih tinggi.

“Kurasa kau tidak pernah menyangka aku akan kembali?”

Venion tidak pernah mengharapkan ini. Yang dia pikirkan hanyalah bagaimana dia perlu menemukan naga itu dan membawanya kembali untuk mengajarinya untuk belajar. Itu adalah pemikiran yang bodoh. Kaki yang mengambil langkah mundur sudah mulai bergetar. Dia tidak bisa menahannya.

“A, apa. Apa yang sedang terjadi?”

Kabut merah gelap mendekatinya dan mulai bergerak ke atas, mulai dari kaki ini dan naik ke kakinya. Itu seperti ular melingkar di sekelilingnya. Namun, dia tidak bisa melarikan diri.

“Senang bertemu denganmu lagi.”

Naga itu yang menyambutnya telah mengikatnya dengan mana. Kabut seperti ular ini sekarang telah mencapai leher Venion.

“Ugh!”

Salah satu pesuruhnya mendengus sekali lagi sebelum diam.

Haiiii.

Angin terdengar seperti ular yang mendesis di telinganya. Venion terlihat sangat lusuh sekarang dibandingkan dengan dirinya yang biasanya.

“T, Tidaaaak!”

Kabut itu mencapai tepat di bawah hidungnya sekarang.

Dia belum pernah mengalami hal seperti ini sebelumnya. Dia tidak bisa melakukan apa-apa dengan tubuhnya lumpuh oleh sihir naga.

Kabut merah gelap perlahan menutupi hidung dan wajahnya. Venion berusaha menahan napas, tetapi akhirnya, kabut masuk ke hidungnya.

Dia tidak bisa bernapas. Pada saat itu, dia bisa melihat wajah naga melalui kabut.

“Aku sangat senang melihatmu, Venion Stan.”

“… Ugh!”

Raon bisa melihat wajah Venion melalui kabut. Tubuh Venion bergetar setelah menyerap Nyala dan kabut ringan Hong.

Raon perlahan menghapus mana yang mengikat Venion.

Celepuk.

Venion jatuh ke tanah. Dia sudah kehilangan kesadarannya sebelum Raon melepas mana.

Raon hanya diam-diam menatap Venion yang jatuh. Pada saat itu, sebuah tangan mulai mengelus kepalanya.

Itu Cale. Cale menggunakan Sound of the Wind untuk melompat ringan dari atap. Dia membelai kepala Raon saat dia menatap Venion.

Dia bisa mendengar suara Raon.

“Lemah. Dia sangat lemah. ”

Cale tersenyum pahit. Itu karena Raon terdengar sangat kesal. Namun, Cale memintanya kembali.

“Jadi, apakah kamu ingin berhenti?”

“Tidak, aku akan memperlakukannya seperti dia memperlakukanku.”

Cale menepuk kepala bundar Raon itu setelah melihatnya merespons tanpa ragu-ragu. Dia melihat sekeliling sebelum berbicara sekali lagi.

“Mulai.”

Ketuk, ketuk.

Anak-anak kucing, On dan Hong, yang berada di atas bangunan terdekat, dengan ringan melompat turun. Begitu mereka melakukan itu, On mengendalikan kabut untuk memberikan jalan bagi Choi Han.

“Mereka semua menunggu di pintu masuk gang.”

Cale bisa melihat Raon perlahan berubah menjadi tak terlihat dan memberi perintah.

“Suruh mereka untuk datang.”

“Ya pak.”

Dua kereta kecil segera memasuki gang dan mengisinya. Seseorang keluar dari salah satu gerbong itu.

“Mm, selamat pagi, tuan-nim muda.”

“Di sini mereka.”

Pendeta gila Cage menelan ludah sambil memandangi para antek tak sadarkan diri di tanah, juga Venion Stan, yang Choi Han ambil.

Dia belum melihat apa yang terjadi di gang ini. Kabut telah berperan, tetapi itu terutama karena Choi Han berada di depan pintu masuk lorong yang menjaganya.

Dia bisa melihat bahwa kedua antek itu mengerutkan kening bahkan ketika pingsan dan bahwa Venion tampak sangat pucat karena ketakutan.

“Kita tidak punya waktu.”

“Hmm? Ah iya!”

Dia kembali sadar dengan nada serius Cale dan dengan cepat memerintahkan kedua orang yang datang bersamanya untuk memindahkan antek-antek Venion.

Sementara mereka melakukan itu, dia mendekati Cale, yang akan pergi dengan Venion di gerbong lain.

“Ingat, empat hari kemudian.”

“Ya, itu banyak waktu.”

Cale, yang dengan percaya diri mengatakan empat hari sudah cukup, juga Choi Han, yang melemparkan Venion ke sudut, keduanya tampak tenang. Itu membuat Cage merinding.

Dia merasa berbeda dari Cale Henituse yang melangkah untuk melindungi semua orang di kastil, serta tuan muda yang sama yang membantunya dan Taylor keluar. Namun, Cale segera mulai tersenyum. Dia perlu bertindak dengan benar untuk rencananya.

“Ya, aku akan mempercayaimu. Karena Anda menentukan tanggalnya, mohon diingat, tuan-nim muda. ”

4 hari. Cale memikirkan apa yang akan terjadi dalam empat hari ke depan saat ia memberikan respons yang jelas kepada pendeta yang penuh kekhawatiran ini.

“Iya nih. Tidak mungkin bagi saya untuk melupakan, jadi tolong berhenti khawatir. Benar.”

Cale memandang ke arah Venion sambil terus berbicara.

“Setiap hari akan terasa seperti setahun, jadi dia pasti tidak akan bisa melupakannya.”

Dia kemudian berbalik ke arah Cage dan mengucapkan selamat tinggal.

“Kalau begitu kita akan pergi sekarang.”

“Ah iya.”

Dia tidak akan pernah melupakan cara Cale menatap Venion. Sangat menakutkan. Dia terus mengawasi kereta sampai menghilang dari gang.

‘… Seharusnya tidak apa-apa, karena dia berjanji tidak akan membunuhnya. ‘

Cale berjanji untuk menyerahkan Venion tanpa membunuhnya. Cage dan Taylor memercayainya karena dia bukan tipe yang mengingkari janji dan karena dia adalah alasan bahwa mereka dapat menetas rencana seperti itu di tempat pertama.

“Kita harus percaya padanya karena kita bilang kita akan percaya.”

Cage menegaskan tekadnya. Dia perlu mulai bergerak cepat mulai hari ini.

“Semua orang ada di kereta?”

“Ya Bu.”

“Kalau begitu ayo pergi.”

Gerbongnya meninggalkan gang juga. Itu menuju ke arah yang berlawanan dari kereta Cale.

Gerbong Cale sedang berhadapan dengan Lord’s Castle di wilayah Stan. Itu menuju ke bagian yang cukup mewah di mana orang kaya, para bangsawan, dan para ksatria tinggal.

Jalanan bersih dan semua bangunan tampak mewah.

Klik. Klik.

Kereta yang bergerak melintasi kabut pagi berhenti di depan satu tempat tinggal. Gerbang itu perlahan terbuka.

Creeeeak, bunyi berdenting. Kereta menuju ke bagian belakang kediaman segera setelah gerbang besi yang kuat dibuka.

Ada sebuah pintu menuju bawah tanah di tempat tinggal yang terlihat rata-rata ini.

“Ini rumah yang bagus.”

Cale mengamati ketika dia turun dari kereta dan melihat ke arah pengemudi. Pengemudi itu memiliki kepalanya jauh di bawah tudung.

Tudung jubah terangkat sedikit sebagai respons terhadap Cale.

“Anda bisa pergi.”

Odeus, pria di bawah tenda, sedikit membungkuk di depan dengan diam-diam dan dengan sembunyi-sembunyi keluar dari gerbang belakang kediaman.

Dia ingin berbalik dan menatap Cale sekali lagi, tetapi menahan diri.

“Aku salah tentang dia.”

Dia telah pindah secara pribadi karena Cale mengatakan kepadanya bahwa itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia serahkan kepada salah satu bawahannya. Dia sekarang mengerti mengapa Cale menyuruhnya melayaninya. Hal-hal yang mereka lakukan bukanlah hal-hal yang diketahui orang lain.

“Kamar penyiksaan.”

Dia yakin Cale dikenal sebagai orang yang baik. Dia juga orang yang akan mengorbankan dirinya untuk orang lain. Namun, itu bukan Cale yang asli. Bahkan Choi Han, yang adalah orang baik mendengarkan perintah Cale.

Odeus memikirkan keponakannya, Billos, yang mengatakan dia akan mengikuti Cale.

Odeus kemudian mulai bergerak cepat karena dia perlu menutupi jejak Cale selama empat hari ke depan.

“Masalahnya adalah aku mengikutinya seperti biasa.”

Odeus bergumam dengan suara pelan sebelum menghilang ke dalam kabut.

Cale membuka pintu yang menuju ke bawah tanah begitu Odeus menghilang.

Screeech.

Suara mengerikan terdengar ketika pintu perlahan-lahan terbuka.

“Ah, kamu sudah sampai.”

Dia bisa melihat Beacrox tepat di pintu. Beacrox telah tiba di sini kemarin malam. Anak si pembunuh, Ron, pendekar pedang, dan koki. Beacrox memegang banyak gelar. Namun, satu-satunya gelar yang digunakan saat ini adalah gelar seorang spesialis penyiksaan.

“Iya nih. Ayo pindahkan dia. ”

Choi Han mengangkat Venion dan menuju ke bawah. Beacrox mengikuti di belakangnya sambil mengintip Naga Hitam yang terbang di sebelah Cale.

Cale pura-pura tidak melihat Beacrox mengintip Raon. Cale telah mengungkapkan keberadaan Raon padanya kemarin.

Dia dengan mudah menerimanya.

‘Aku tahu itu.’

Beacrox menerimanya begitu Cale memberitahunya bahwa Raon adalah orang yang membawakan mereka makanan saat mereka bepergian ke ibukota. Namun, Beacrox memiliki beberapa masalah dengan apa yang mereka lakukan, karena Cale tidak menjelaskan apa pun tentang Venion.

“Tapi setidaknya dia mengikuti perintah dengan baik.”

Beacrox sangat teliti dalam menindaklanjuti.

Cale merasa seperti itu tentang Beacrox bahkan lebih ketika dia menuju ke ruang bawah tanah.

Ruangan itu cukup besar.

“Anda mengaturnya dengan benar.”

Ada banyak jenis peralatan di satu sisi ruangan. Beacrox sudah menyiapkan semuanya. Cale terkesiap sambil melihat alat-alat jahat itu sebelum berbalik untuk melihat Raon.

“Sama.”

Raon dengan tenang menilai ruangan itu. Ruang penyiksaan bawah tanah ini didirikan agar terlihat sedekat mungkin dengan gua tempat Raon harus menderita selama empat tahun pertama hidupnya.

Choi Han meletakkan Venion di kursi. Beacrox memandang ke arah Cale dan mulai berbicara.

“Apakah aku hanya perlu bekerja padanya?”

“Iya nih.”

“Apa yang harus saya lakukan padanya?”

Raon adalah orang yang menjawab pertanyaan itu. Beacrox harus berbicara dengan naga yang terbang di depannya.

“Aku akan mengembalikan semua yang aku derita.”

“… Menderita?”

Beacrox tidak tahu tentang cerita Raon.

“Ya, saya dilecehkan selama empat tahun, berurusan dengan disiksa dan dipukuli hari demi hari. Saya juga dipenjara di sebuah gua. Saya ingin balas jasa untuk empat tahun penderitaan saya selama empat hari berikutnya. ”

Suara tenang anak berusia empat tahun bergema di ruangan itu. Choi Han menggosok wajahnya sementara On dan Hong tidak tahu harus berbuat apa.

Cale menyilangkan tangannya dan melihat ke arah Raon. Raon benar-benar hebat dan perkasa. Menurut pendapat Cale, sulit untuk berbicara dengan tenang tentang rasa sakitmu seperti yang dilakukan Raon.

“Aku akan memberimu ikhtisar dasar tentang bagaimana aku menderita. Pertama-tama, saya dicambuk sampai kulit naga saya yang perkasa ini mentah. ”

Raon secara singkat menjelaskan secara rinci segala yang telah dia derita selama empat tahun. Raon sangat bersemangat saat dia menjelaskan semuanya kepada Beacrox, yang mendengarkan dengan cermat. Dia ingin membayar Venion kembali untuk semuanya.

“Dan untuk terus memukul tempat yang sudah berlumuran darah dan terluka adalah pengetahuan dasar yang paling penting.”

Bang!

Raon berhenti bicara dan melihat ke arah sumber suara.

Cale menendang kursi tempat Venion yang tak sadarkan diri duduk. Venion jatuh ke tanah, tetapi masih tidak sadarkan diri. Ini membuat Cale bertanya-tanya seberapa kuat obat penenang yang digunakan Hong untuk meracuni Venion.

Cale memperbaiki bajunya seolah-olah tidak ada yang terjadi sebelum mulai berbicara.

“Terus lakukan apa yang harus kamu lakukan.”

“… Aku mengerti, manusia.”

Raon kembali untuk membicarakan masa lalunya. Dia hanya menggambarkan inti dari itu, karena dia tidak punya banyak waktu. Keheningan memenuhi ruangan begitu dia selesai.

Cale memandang ke arah Beacrox dan kemudian mulai tersenyum.

Beacrox mengeluarkan sepasang sarung tangan putih dari sakunya. Dia selalu memakai sarung tangan ini agar tidak kotor.

“Kedengarannya akan ada banyak darah.”

Dia kemudian mengeluarkan sepasang sarung tangan putih dan memakainya di atas pasangan pertama. Cale belum pernah melihat atau membaca tentang Beacrox mengenakan dua pasang sarung tangan.

“Beacrox.”

“Ya pak.”

Beacrox memandang ke arah Cale pada panggilannya.

“Buat makanan sebelum kita mulai.”

“…Makanan?”

Beacrox memandang ke arah Cale seolah-olah Cale gila. Namun, Cale menunjuk ke Raon. Raon merentangkan sayapnya seolah dia setuju dengan Cale.

“Raon butuh sesuatu untuk dimakan.”

“Bajingan itu memukulku saat makan, mengatakan bahwa melihat darahku membuatnya lebih mudah menelan makanan.”

“… Anak gila dari …”

Choi Han mulai bersumpah. Beacrox mengeluarkan sepasang sarung tangan sebelum berbicara dengan Raon dan Cale.

“Sepertinya aku harus menyiapkan pesta.”

Ini membuat Cale berpikir bahwa Beacrox benar-benar lemah terhadap kasih sayang. Dia adalah seorang spesialis penyiksaan, tetapi apakah itu dengan anak-anak Serigala atau Raon, Beacrox tampaknya sangat lemah terhadap anak-anak dan kasih sayang.

Beacrox mengajukan pertanyaan saat dia menuju untuk menyiapkan makanan.

“Haruskah aku melumpuhkannya?”

“Tidak perlu melakukan itu.”

Raon merespons.

“Baik. Tuan muda-nim, maukah kamu ke sini juga? ”

Ny. Cale mengerang dan mulai mengerutkan kening pada pertanyaan Beacrox.

“Aku benar-benar tidak ingin melihatnya, tapi.”

Dia ingin hidup dalam damai karena dia benci melihat darah atau perang. Namun, ini adalah acara khusus.

Mereka telah memasang perangkat sihir tembus pandang di sudut. Akan menjadi rumit jika identitas Cale terungkap, jadi dia hanya bisa menonton secara rahasia.

“Kurasa aku tidak bisa menikmati pesta sambil menonton penyiksaan. Saya hanya harus tetap dengan anggur. ”

Cale tahu itu akan brutal. Dia mungkin ingin muntah dan marah pada Venion. Dalam situasi seperti ini, alkohol lebih baik. Cale mencoba membuka mulutnya untuk meminta anggur, namun, Raon mulai berbicara terlebih dahulu.

“Aku mengerti, manusia yang lemah. Tidak perlu dipikirkan lagi. Anda tidak perlu menonton. ”

“Itu benar. Aku merasa itu mungkin sulit bagimu, tuan-nim muda. ”

Choi Han terus berbicara setelah Raon dan bahkan On dan Hong mengangguk. Cale mulai berbicara dengan ekspresi kaget di wajahnya.

“Apa yang kamu bicarakan?”

Cale membelai kepala Raon sebelum berjalan melewatinya.

“Jika saya tidak menonton, apakah Anda akan menonton sendirian?”

Ada beberapa hal yang perlu Anda lihat tidak peduli seberapa sulit untuk menonton. Dia kemudian mengambil ramuan dari tas ajaibnya dan menyerahkannya ke Beacrox.

“Gunakan ramuan jika sepertinya dia akan mati. Maka dia akan bisa bertahan selama 4 hari. ”

“Tentu saja.”

Beacrox dengan mudah menerimanya seolah-olah itu alami. Faktanya, tanggapan Choi Han dan Naga Hitam yang Beacrox tidak mengerti.

“Kalau begitu biarkan aku bersiap-siaplah.”

Beacrox menyiapkan pesta terbaik di bawah tanah. Itu adalah pesta hanya untuk Raon.

“Oo … ugh …….”

Venion mengerang dan mencoba bergerak. Tubuhnya terasa berat. Meskipun dia bisa merasakan setiap bagian tubuhnya, rasanya seperti dia kekurangan oksigen.

Dia segera sadar dan mencoba mencari tahu apa yang terjadi.

“Terkesiap!”

Venion membuka matanya karena terkejut. Apa yang dia lihat di depan matanya adalah sebuah pesta.

Sebuah pesta besar yang biasanya tidak akan dilihat oleh para bangsawan ada di depan matanya di atas meja yang sama mewahnya. Naga Hitam melihat ke bawah ke arah Venion dari meja.

Dentang!

Venion menoleh ketika dia mendengar dentang dari rantai di tungkai dan lehernya.

“M, mm-”

Dia ingin berbicara tetapi tidak bisa mengatakan apa-apa. Rantai sihir di lehernya mencegah dia berbicara.

Dia tidak bisa mengatakan apa-apa, seperti bagaimana Raon menderita.

Ssst, bang!

Cambuk itu bergerak melintasi lantai. Itu adalah cambuk besar dengan logam dan kaca yang tertanam di sepanjang cambuk.

Itu sangat mirip dengan cambuk yang digunakan pada Raon.

Pria bertopeng yang memegang cambuk itu perlahan mendekati Venion.

“Mulai.”

Raon memberi perintah.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset