Trash of the Count’s Family Chapter 84

Trash of the Count’s Family Chapter 84

Chapter 84: We Meet Again? 3

Bab 84: Kita Bertemu Lagi? (3)

Awal pembicaraan secara alami dimulai dengan orang yang paling ingin tahu. Odeus adalah orang pertama yang memulai percakapan.

“Aku tidak pernah tahu bahwa kalian berdua saling kenal.”

“Apakah kamu ingin tahu tentang itu?”

Odeus menjawab seolah-olah itu sudah jelas.

“Tidak semuanya.”

Cale juga menerimanya, seolah jawaban itu adalah jawaban yang jelas. Seseorang seperti Odeus secara pribadi akan menyelidiki sesuatu seperti ini. Pedagang macam apa yang mendapatkan informasi dari kliennya?

“Odeus, kapan Venion mengunjungi tempat ini?”

Sementara Odeus telah bekerja di dunia bawah selama lima tahun terakhir, dia telah menemukan bahwa ada seseorang yang menjadi penghalang untuk mengambil alih seluruh dunia bawah. Namun, dia tidak pernah bisa mengetahui siapa itu.

Informasi yang baru dia pelajari baru-baru ini keluar dari mulut Cale.

“Maksudmu gang belakang.”

Tuan muda di depannya tahu bahwa Venion akan datang ke gang belakang.

Tentu saja, Cale hanya mengulangi informasi tentang Odeus yang dia baca di novel.

Mereka menyebut sisi gelap wilayah Stan sebagai ‘Back Alley.’ Perjudian, alkohol, pelacuran, pasar gelap dengan barang-barang ilegal, perbudakan, dan kekerasan. Semua hal kotor itu terjadi setiap hari di Back Alley.

Hanya Odeus yang tidak menggunakan budak atau kekerasan. Dia selalu menempatkan kondisi sehingga klien dan dia bisa dilindungi oleh satu sama lain untuk kesepakatan apa pun. Itu sebabnya Cale datang untuk menemukannya.

Selanjutnya, Taylor Stan, putra tertua dari keluarga Marquis Stan, mungkin memiliki pemikiran yang sama.

Yah, mungkin sedikit berbeda.

Taylor tahu bahwa Venion bertanggung jawab untuk melumpuhkan kakinya, namun, dia tidak tahu sumber sumber daya Venion. Itulah Venion yang sembunyi-sembunyi dengan berbagai hal. Itu adalah salah satu kekuatannya.

Namun, Taylor bisa memikirkan semuanya berkat komunikasi Cale dengannya.

Dan dia menemukan informasi itu sangat penting.

Keinginan Taylor disampaikan melalui pendeta yang dikucilkan, Cage.

“Tuan muda Taylor-nim ingin mengetahui semua sisi wilayah Stan dan Barat Laut.”

Cage dan Odeus melakukan kontak mata. Taylor dan Cage telah meminta Cale untuk menghubungkan mereka dengan Odeus segera setelah mereka mendengar informasi dari Cale.

“Sebagai bangsawan dan anggota keluarga yang memerintah wilayah ini, tuan muda Taylor Stan-nim membenci dunia bawah.”

“Saya setuju. Saya juga membencinya. ”

Cale mengatakan bahwa dia membencinya dengan keras, tetapi Odeus mengangguk.

“Ya, seorang ningrat yang menghargai warganya harus merasa seperti itu. Bukankah wilayah Henituse tidak memiliki dunia bawah? ”

Dia benar. Meskipun wilayah Henituse memiliki beberapa pemberontak dan gangster, tidak ada neraka atau pasar gelap. Meskipun Count Deruth tampak sangat rata-rata, dia mengabdi pada cara hidup yang mulia. Dia memiliki rasa tanggung jawab dan memiliki cukup uang sehingga dia tidak akan pernah membiarkan hal seperti itu terjadi.

Selain itu, lokasi mereka membuatnya sehingga tidak ada keinginan untuk mengembangkan pasar seperti itu di wilayah Henituse.

“Lalu tuan muda Taylor-nim mungkin ingin menyingkirkan dunia bawah?”

“Iya nih.”

Odeus mulai tersenyum mendengar tanggapan singkat Cage. Dia kemudian berbalik untuk melihat ke arah Cale.

“Tuan muda Taylor-nim tampaknya menjadi bangsawan sejati.”

Kalimat berikutnya adalah yang paling penting.

“Dia tidak ingin kehilangan rasa keadilannya.”

Ada banyak alasan mengapa keluarga Stan dihancurkan dalam novel. Mereka bertengkar dengan Choi Han dan berakhir dalam situasi yang mengerikan. Ada juga Naga Hitam yang mengamuk.

Selanjutnya, Odeus juga berperan dalam kejatuhan mereka. Dia mengungkapkan identitas Venion di dunia bawah untuk mencegahnya mengambil kendali dunia bawah, dan itu menghancurkan reputasi Marquis Stan dan seluruh keluarga mereka.

Keluarga yang tampaknya paling mulia telah melakukan sesuatu yang tidak terhormat dan melukai warga.

Tentu saja, Odeus harus mengungkapkan dirinya untuk menyampaikan berita ini. Itu menempatkannya dalam banyak bahaya. Meskipun Choi Han mengenalnya karena situasi Suku Serigala Biru, dia tidak bisa melakukan apa pun untuk membantu.

Namun, tidak ada alasan untuk melakukan itu kali ini.

Cale mengakhiri dengan jelas pembicaraan mereka.

“Kalian berdua bisa bertarung nanti. Kita harus menyingkirkan musuh kita bersama terlebih dahulu. ”

Odeus dan Cage menjadi bingung karenanya.

Apa alasan Cale Henituse harus membenci Venion? Keduanya memiliki pertanyaan yang sama.

“Permisi, tapi apa yang kamu rencanakan untuk Venion-?”

Odeus berhenti di tengah pertanyaan dan memandang ke arah Cale. Cale punya jawaban sederhana untuk Odeus.

“Membunuhnya.”

“Itu!”

Cage pendeta gila memotong Cale dengan ekspresi kaget. Namun, Cale terus berbicara.

“Tidak mungkin, tetapi sesuatu yang lebih buruk daripada kematian?”

“…Permisi?”

Cage memiliki ekspresi kosong ketika dia memikirkan apa yang baru saja dikatakan Cale.

Sesuatu yang lebih buruk daripada membunuhnya?

Dia merinding dan melihat kembali ke arah Cale. Dia masih tampak santai. Namun, dia tahu tentang Cale yang telah meminjamkan uang kepada mereka dan secara diam-diam memasukkan mereka ke ibukota sambil membuat mereka bersumpah akan melindungi rahasia itu.

Dia adalah seseorang yang menepati janjinya.

“Ha ha ha-”

Odeus mulai tertawa dan mengangguk.

“Tentu saja, ada banyak hal yang lebih buruk daripada kematian.”

“Mm.”

Cage membuat suara dan kemudian mulai berbicara.

“Lalu bagaimana kamu berencana untuk melakukan itu?”

Dia melihat bahwa Cale menoleh, bukannya merespons. Dia menatap Odeus. Tatapan itu membuat Odeus tahu apa yang perlu dia lakukan untuk Cale.

“Aku akan mengurus semuanya untuk tuan-nim muda, jadi kamu tidak perlu khawatir.”

Odeus senang dan bersedia melayani Cale untuk ini. Dia tidak punya pilihan.

“Kalau begitu aku akan membereskannya dengan bantuan Odeus.”

Itu karena Cale mengatakan Odeus tidak perlu secara pribadi melakukan apa pun pada Venion.

“Yah, bukan aku yang bukan naga.”

Dalam sudut pandang Cale, dia tidak akan melakukan apa pun. Yang harus dia lakukan adalah mengaturnya. Raon-lah yang akan mengurus semuanya.

“Aigoo, sepertinya aku akan sibuk untuk pertama kalinya dalam beberapa saat.”

Odeus yang berusia 60 tahun berpura-pura lemah. Namun, dia memiliki ekspresi cerah di wajahnya. Dia tampak seperti siap untuk perayaan.

“Lalu, bergeraklah dengan cepat. Saya akan tinggal di penginapan ini. ”

“Oh, tentu.”

Odeus, yang berada di antara usia pertengahan dan usia lanjut, dengan mudah turun dari sofa dan menuju ke pintu. Dia kemudian mendengar suara Cale di belakangnya.

“Odeus, cari rumah.”

“Rumah?”

Odeus berbalik untuk melihat Cale.

“Iya nih. Dan Anda harus melakukan pekerjaan dengan baik melayani saya. Saya hanya suka barang-barang mewah. ”

Odeus baik-baik saja menerima sikap Cale yang sebenarnya memintanya untuk melayaninya.

“Saya belum pernah memiliki permintaan seperti ini dalam 60 tahun hidup saya, tetapi saya akan menganggapnya sebagai kehormatan saya.”

“Kamu juga dibayar cukup untuk itu. Saya menyingkirkan hambatan Anda untuk Anda. ”

“Itu banyak.”

Odeus membuka pintu. Choi Han tersenyum lembut padanya. Odeus sekarang mengerti mengapa Choi Han menjaga pintu. Diskusi seperti ini membutuhkan seseorang yang berjaga-jaga.

“Sampai jumpa lagi, Choi Han.”

“Tentu saja, pedagang-nim.”

Choi Han menutup pintu lagi setelah Odeus pergi. Sekarang hanya Cale dan Cage di ruangan itu. Cale punya pertanyaan untuknya segera setelah mereka berdua.

“Kandang.”

“Ya, tuan-nim muda.”

“Kenapa aku tidak bisa membunuh Venion?”

Cage dengan cepat menjawab seolah-olah dia mengharapkan pertanyaan itu.

“Taylor akan mengumumkan kepada saudara-saudaranya dalam dua hari.”

Cale merasa seolah dia sudah tahu apa yang akan terjadi.

“Bahwa dia tidak akan membunuh salah satu dari mereka?”

“… Aku tahu kamu akan tahu.”

Dia menahan kekagumannya pada Cale saat dia terus berbicara.

“Meskipun tampaknya bertentangan dengan cara hidup keluarga Stan, itu tidak sepenuhnya bertentangan dengan itu, karena penerusnya hanya perlu membuat saudara kandung lainnya tidak dapat mencoba mengambil posisi itu.”

Orang lain mungkin bertanya bagaimana Anda dapat memastikan tidak ada orang lain yang tergoda untuk menjatuhkan penerusnya kecuali dengan membunuh mereka. Itu sebabnya dia berencana menjelaskannya kepada Cale. Namun, Cale sudah tahu jawabannya.

“Kamu bisa menggunakan sumpah kematian.”

“…Benar. Saya kira saya tidak perlu menjelaskan apa pun kepada Anda, tuan muda Cale. ”

“Kurasa Dewa Maut benar-benar tidak mendorongmu ke samping, Nona Cage.”

Meskipun Kuil Dewa Kematian telah mengucilkannya, Dewa Kematian tidak melakukannya. Cage mulai tersenyum dan menanggapi Cale.

“Yah, aku akan sangat senang jika dia berhenti menggangguku.”

Percakapan menjadi lebih ringan begitu Odeus pergi dan Cage tidak masalah mengatakan apa pun yang dia inginkan. Para pastor lain mungkin akan pingsan karena terkejut jika mereka mendengar kata-katanya.

“Kita tidak bisa selalu mendapatkan yang kita inginkan, kan?”

Namun, Cale tidak bereaksi.

“Kalau begitu mari kita mengobrol lagi lain kali. Saya lelah hari ini. ”

Cale mengumumkan akhir diskusi. Dia memverifikasi bahwa Cage telah meninggalkan penginapan sebelum berbicara dengan Choi Han dan Raon yang tak terlihat.

“Ayo duduk dan tunggu.”

Namun, tidak perlu menunggu lama.

Cale berdiri di atas atap dan melihat sekeliling.

“Cuacanya sempurna.”

Hari itu berkabut dan panas, membuatnya sangat lembab.

“Waktunya juga sempurna.”

Itu masih pagi sebelum matahari terbit. Hong di sebelah Cale mengangguk karena dia masih setengah tertidur. Tapi dia berusaha yang terbaik untuk tetap terjaga.

“Tidak banyak orang di sekitar.”

Karena berkabut, lembab, dan dini, itu adalah kondisi yang sempurna untuk menghalangi orang keluar. Terutama karena ini adalah gang belakang di mana orang-orang terjaga sepanjang malam dengan sifat buruk mereka dan baru saja tidur.

Cale melihat ke tanah lagi.

‘Saya mendengar ada banyak rute. Kemungkinan dia menggunakan rute ini hari ini adalah lebih dari 70%. ‘

Cale mengingat laporan Odeus dan melihat ke samping. Raon dengan tenang duduk di sana memandang ke bawah.

Cale membelai kepala Raon.

“Manusia, jangan lakukan itu!”

Bertentangan dengan kata-katanya, Raon duduk di sana dan membiarkan Cale membelainya. Namun, dia memelototi Cale.

“Manusia lemah, kamu tidak akan melakukan apa-apa hari ini.”

“Baik. Saya hanya akan menonton. ”

“Hati-hati saat kamu menonton!”

“Baik.”

Raon tampaknya puas dengan jawaban Cale saat dia membuka tangannya. Sayap hitam mulai bergerak saat Raon melayang di udara. Gerakan Raon membuat Choi Han, On, dan Hong semua mulai bergerak.

“Terus, aku serahkan padamu.”

“Ini adalah lingkungan terbaik bagiku!”

On mengibaskan ekornya saat dia menghilang ke dalam kabut. Hong melihat ke arah Cale.

“Waktunya untuk racun?”

“Iya nih.”

Hong mengangguk pada jawaban Cale dan mendekati Raon yang melayang ke bawah. Hong menepuk-nepuk tubuh Raon sebelum tersenyum dan menghilang ke dalam kabut.

“Aku akan berada di jalan juga.”

Choi Han diam-diam pindah ke atap yang lain juga.

Raon mendekati Cale dan menunggu di udara.

“Raon.”

“Apa itu?”

“Melakukan apapun yang Anda inginkan.”

Raon mulai tersenyum ketika dia menjawab.

“Jangan mengatakan sesuatu yang begitu jelas.”

Raon menghilang ke dalam kabut. Cale dengan santai menyilangkan tangannya saat dia melihat ke bawah ke tanah.

Peluang 70% benar.

Tiga orang yang bersembunyi di balik jubah mereka memasuki lorong. Venion harus menjadi salah satu dari tiga orang itu. Cale bersandar di pagar dan menatap trio.

Venion Stan tidak tahu Cale sedang menonton ketika dia mulai berjalan cepat.

“Bajingan gila.”

Venion bersumpah secara internal, yang bukan bagaimana seharusnya seorang bangsawan bertindak. Kemarin, saudaranya yang dulu lumpuh, mengatakan omong kosong.

‘Aku tidak akan membunuh saudara-saudaraku. Saya hanya berencana untuk memerintah mereka. ”

Kata-kata Taylor menimbulkan reaksi besar, membuat keluarga itu cukup kacau sekarang. Berkat itu, Venion bisa datang ke tempat ini pagi-pagi.

Taylor mendapatkan terlalu banyak kekuatan saat ini. Ada kebutuhan untuk menekannya. Biasanya, dia tidak akan melakukan perjalanan sendiri, namun, menurut anteknya di gang belakang, pedagang pasar gelap yang paling berpengaruh terus menghalangi mereka belakangan ini, sehingga menyulitkan mereka untuk bergerak.

“Semua orang bodoh yang tidak berguna ini terus menghalangi jalanku.”

Venion mendecakkan lidahnya saat dia dengan cepat berjalan melewati kabut. Dia bersyukur bahwa itu berkabut karena akan mencegah banyak orang melihatnya.

“Setidaknya cuaca membantu saya.”

Venion senang bahwa kabut semakin tebal. Dua anteknya mengikuti di belakangnya. Ada sesuatu yang mereka lewatkan saat berjalan melewati kabut. Itu karena tudung mereka turun sangat jauh untuk mencegah orang mengenali mereka.

Kabut di atas kepala mereka perlahan-lahan menjadi hitam.

Meeeeow.

“Tsk.”

Venion mendecakkan lidahnya pada kucing-kucing ini yang mengeong bahkan pagi-pagi begini. Ada banyak orang tidak berguna dan binatang liar di gang belakang ini. Mereka perlu mengumpulkan mereka dan mengajar mereka atau membunuh mereka semua.

Meeeeeow.

Meong dingin lain bisa didengar. Itu membuat Venion memikirkan seseorang. Keberadaan itu bertanggung jawab atas semua masalahnya.

“Aku seharusnya membunuhnya.”

Venion mulai mengerutkan kening.

Dia seharusnya membunuh Naga Hitam sialan itu. Semua ini tidak akan terjadi seandainya dia melakukan itu. Dia telah menyebabkan keributan tentang menjinakkannya dan itu menyebabkan kejatuhannya.

Dia sangat frustrasi. Pada saat itu, dia mendengar kucing mengeong sekali lagi.

Meeeeow-

“Sangat mengganggu.”

Saat itulah Venion bergumam frustrasi.

Ugh.

Suara seseorang yang mencoba bernapas terdengar di belakang Venion.

Celepuk. Dia kemudian mendengar sesuatu jatuh ke tanah.

“Y, tuan muda ni-”

Dia kemudian mendengar suara anteknya. Venion dengan cepat berbalik.

“Apa?!”

Salah satu anteknya ada di tanah memegang lehernya. Si antek yang memanggil Venion mengejutkan ketika dia perlahan jatuh.

“C, tidak bisa bernapas, kek!”

Wajah antek berubah menjadi biru sebelum dia jatuh. Hood antek itu menyentuh ujung sepatu boot Venion. Pergantian peristiwa yang tiba-tiba ini membuat Venion mulai mengerutkan kening dan menjadi kacau.

Dia tidak pernah mengharapkan sesuatu seperti ini.

Meeeeeow.

Pada saat itu, dia mendengar kucing itu mengeong lagi. Venion juga menyadari sesuatu yang lain.

Meow kucing perlahan semakin dekat.

Meeeow.

Atas!

Itu datang dari atas!

Venion mengangkat kepalanya. Saat itulah dia melihatnya.

“Hah?”

Berbeda dengan kabut putih di sekitar mereka, kabut di atas mereka berwarna hitam dan merah. Kabut itu tampak berbahaya. Venion tanpa sadar mundur selangkah. Itu pada saat itu.

Keran.

Sesuatu menyentuh punggung Venion.

Venion berhenti sejenak sebelum meraih gagang pedangnya dan dengan cepat berbalik.

Namun, yang bisa dilihatnya hanyalah kabut.

“A, apa?”

Dia secara tidak sadar mulai berbicara. Para anteknya mengerang di belakangnya.

“Oooooooo-”

“Kek, ughhhhhh!”

Dia bisa mendengar angin lemah juga.

Swiiiiish-

Saat itulah Venion hendak menoleh dengan refleks.

“Hai, di sana?”

Venion bisa mendengar suara. Dia berbalik tetapi tidak melihat apa pun.

Tidak. Hanya saja dia tidak bisa melihatnya.

Sosok hitam perlahan muncul di depan Venion.

Sosok itu sedang meluangkan waktu untuk perlahan mengungkapkan dirinya.

“Uh, uh-.”

Venion mulai melangkah mundur.

Keran.

Namun, jalannya diblokir oleh salah satu anteknya yang jatuh. Dan kemudian, keberadaan hitam itu benar-benar menampakkan dirinya.

Mata itu menunjukkan kebencian yang kuat pada Venion.

Dia sudah lama tidak melihat sosok ini.

“Kita bertemu lagi?”

Naga Hitam muncul di depannya.

Naga, Raon, tersenyum.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset