Trash of the Count’s Family Chapter 83

Trash of the Count’s Family Chapter 83

Chapter 83: We Meet Again? 2

Babak 83: Kita Bertemu Lagi? (2)

Itu adalah perjalanan yang cukup panjang dari wilayah Henituse ke wilayah Stan yang terletak di pusat wilayah Northwest Roan Kingdom.

“Manusia, tidak bisakah kita bergegas dengan sihir teleport?”

Itulah sebabnya Raon terus bertanya apakah mereka bisa menggunakan sihir. Kemampuan Raon tampaknya tumbuh secara eksponensial setelah berada di sekitar Rosalyn untuk sementara waktu.

Cale ingat apa yang dikatakan Rosalyn kepadanya.

‘Naga benar-benar yang terbaik, bahkan sebelum pertumbuhan pertama mereka. Kemampuan dan kecepatan belajarnya menakutkan. ”

Naga hidup sangat lama. Itulah sebabnya masih ada banyak waktu sebelum fase pertumbuhan pertama Raon. Tentu saja, fase pertumbuhan pertama bisa datang lebih awal jika seekor naga menerima beberapa jenis guncangan atau seekor naga mati-matian mencari kekuatan.

Naga melewati total tiga fase pertumbuhan yang berbeda. Fase pertumbuhan pertama memiliki perubahan minimal pada tubuh fisik. Fase pertumbuhan kedua dan ketiga adalah tempat tubuh mereka tumbuh secara eksplosif, membuat mereka menjadi naga dewasa sepanjang 20 meter setelah fase pertumbuhan ketiga.

Di sisi lain, fase pertumbuhan pertama berfokus pada aspek internal naga. Ini dapat dianggap sebagai dasar untuk fase pertumbuhan kedua dan ketiga. Cale memandang ke arah Raon, yang sedang menggulung telur kaca bundar besar di sisi kereta yang sederhana namun cukup besar.

Tatapan Cale membuat Raon berteriak sekali lagi.

“Manusia, teleport!”

“Kita harus menunggu, bahkan jika kita sampai di sana sekarang.”

Jawaban Cale yang acuh tak acuh membuat Raon menggosok hidungnya sebelum berbalik untuk fokus pada biji di dalam telur kaca. Itu adalah telur kaca dan biji yang mereka temukan di Menara Sihir. Raon hanya menggunakan sihir untuk mengurangi ukuran telur kaca agar menjadi lebih dekat dengan biji. Dia bekerja keras untuk menumbuhkannya dan mengamatinya.

“Tapi Cale-nim.”

“Hmm?”

Cale, yang telah berpikir tentang mengambil benih dari Raon segera setelah mulai tumbuh, berbalik ke arah Choi Han yang memanggilnya.

“Apakah rencana itu benar-benar mungkin di wilayah Stan?”

Choi Han juga harus mendengarkan rencana balas dendam Raon sebagai lagu pengantar tidur selama beberapa hari terakhir. Meskipun usianya baru 4 tahun, naga itu menggunakan kata-kata jahat seperti penahanan, kekerasan, dan penyiksaan.

Namun, itu semua adalah hal-hal yang Raon alami selama empat tahun pertama hidupnya.

“Mengapa? Anda tidak menyukai rencananya? ”

Raon dengan cepat menoleh untuk melihat Choi Han setelah mendengar pertanyaan Cale. Namun, respons yang keluar dari mulut Choi Han sederhana.

“Tidak, kurasa rencananya lumayan. Saya hanya ingin tahu bagaimana kita bisa berurusan dengan Marquis Stan dan Venion Stan. ”

Raon mulai mengerutkan kening setelah mendengar bahwa rencananya lumayan. Cale tidak tahu bahwa Raon sedang merenungkan ide-ide baru tentang bagaimana membuat ini lebih dramatis ketika ia mulai berbicara.

“Taylor Stan yang baru pulih sekarang sedang meningkatkan pengaruhnya di wilayah Stan.”

Taylor Stan, yang telah memulihkan penggunaan kakinya melalui bantuan putra mahkota, meningkatkan pengaruhnya pada tingkat yang menakutkan. Bantuan putra mahkota memainkan peran besar dalam hal ini, namun, keterampilan Taylor sendiri dan kesehatan baru juga memainkan peran penting.

Dan Taylor telah melakukan sesuatu yang Venion bahkan tidak akan pernah pikirkan. Taylor mengarahkan pedangnya pada penguasa wilayah Stan saat ini, Marquis Stan juga.

“Pengaruhnya tidak hanya di dalam keluarganya.”

“Beberapa bangsawan Northwest telah memilih untuk mempercayainya?”

Choi Han benar-benar orang yang pintar. Cale mengangguk pada Choi Han, yang dengan cepat mengerti apa yang dia maksud.

“Bahkan jumlah keluarga bawahan yang lebih suka Taylor Stan juga meningkat.”

Mereka mungkin merasa seperti mereka bisa hidup setidaknya sedikit lebih mudah di bawah Taylor.

Di masa lalu, tubuh Taylor yang lemah membuat mereka merasa seperti dia akan menjatuhkan kemuliaan wilayah Stan, namun, kelemahan itu telah menghilang, dan Taylor juga menarik putra mahkota. Itu sebabnya orang perlahan mulai percaya bahwa Taylor bisa menjadi Marquis berikutnya.

Tentu saja, Cale tidak tahu terlalu banyak detailnya. Dia belum menghubungi pendeta gila Cage atau Taylor untuk sementara waktu. Dia hanya meminta putra mahkota untuk gambaran umum situasi.

“Marquis membiarkan itu terjadi?”

“Dia tidak akan lagi menjadi penguasa wilayah jika dia menghentikan Taylor.”

Choi Han menjadi bingung. Cale mulai menjelaskan bagaimana keluarga Marquis dapat dikenal sebagai orang yang kejam dan dingin tetapi efisien.

“Moto keluarga Stan cukup banyak, ‘survival of the fittest.’ Mereka percaya penerus harus menjadi anak terkuat. Begitu mereka resmi menjadi penerusnya, mereka harus membunuh saudara mereka sendiri. ”

Bagi keluarga Stan, kekuatan tidak berarti kekuatan fisik atau kecerdasan. Yang terkuat adalah yang selamat. Marquis tidak melakukan apa-apa, bahkan ketika Venion telah menghancurkan kaki saudaranya.

“Marquis membunuh kandidat kuat itu hanya karena dia kuat ketika Taylor Stan tidak melakukan apa pun di depan umum untuk membunuhnya?”

Marquis hanya bisa duduk dan mengamati ketika dia meningkatkan pengaruhnya sendiri. Tentu saja, dia masih akan diam-diam membantu Venion, namun, dia tidak bisa berbuat terlalu banyak, karena hal itu akan bertentangan dengan aturan keluarga.

“… Sulit dimengerti.”

“Kalau begitu jangan.”

Tidak perlu mengerti itu. Cale terus berbicara dengan Choi Han, yang sedang menatapnya.

“Kita hanya harus melakukan apa yang harus kita lakukan.”

“Apa yang harus kita lakukan?”

Hong, yang berada di sebelah Raon, tiba-tiba berteriak.

“Menculik!”

Cale cepat menambahkan sebelum Choi Han, yang tampaknya tidak memikirkan metode jahat seperti itu, menganggukkan kepalanya.

“Kita harus bersiap dulu.”

“Mempersiapkan?”

“Iya nih. Kami membutuhkan lokasi dan bantuan seseorang. ”

“Siapa orangnya?”

“Seseorang yang kamu kenal juga.”

Choi Han mulai berpikir tentang para bangsawan yang berada di ibukota ketika Cale mencegah insiden teror. Dia ingat Taylor Stan ada di sana juga. Apakah Cale berbicara tentang Taylor Stan?

Pada saat itu, nama yang sama sekali tidak terduga keluar dari mulut Cale.

“Odeus Flynn.”

“…Siapa?”

Itu nama asing namun akrab. Choi Han kemudian mengingat saat dia pertama kali bertemu Lock, serta pedagang yang mempekerjakannya.

“Pedagang itu?”

“Iya nih. Kita perlu melihatnya. ”

Odeus Flynn, paman Billos dan seseorang yang menyerah pada posisi penggantinya untuk Persekutuan Merchant Flynn. Dia juga orang yang diam-diam mengendalikan dunia bawah Northwest sekarang.

Bagi Choi Han dan yang lainnya, dia hanyalah orang baik yang merawat Lock dan Suku Serigala Biru. Cale akan pergi menemui orang baik itu dulu. Itu akan membiarkan hal-hal baik terjadi pada mereka.

“Tapi kita tidak akan bekerja dengannya selama itu.”

Choi Han tutup mulut setelah melihat senyum Cale. Choi Han telah belajar bahwa yang terbaik adalah hanya diam-diam mengikuti Cale ketika dia memiliki senyum licik di wajahnya.

Gerbong sederhana yang terlihat seperti jenis yang petani kaya akan gunakan perlahan meninggalkan wilayah Timur Laut dan memasuki wilayah Barat Laut Kerajaan Roan.

Ding. Ding.

Angin dengan ringan mengetuk jendela. Malam itu sangat berangin.

Pria yang pekerjaannya baru dimulai ketika malam mendekati wilayah Stan dengan santai bersandar di sofa seperti biasa. Di wajahnya ada senyum lembut yang sering dia keluarkan.

“Aku benar-benar ingin tahu.”

Pria itu sangat ingin tahu tentang apa yang sedang terjadi. Dia mengetuk sandaran tangan sofa.

Keran. Keran. Keran.

Jendela berdesir bersamaan dengan ketukannya. Angin semakin kencang. Saat dia mulai mendengarkan suara angin, dia mendengar suara ketukan.

Ketukan ketukan ketukan.

Dia dengan cepat bangkit dari sofa.

Odeus Flynn dengan cepat membuka pintu dengan senyum cerah di wajahnya.

“Aigoo, master-nim muda dan Choi Han. Saya tidak berharap melihat kalian berdua. Saya sangat terkejut setelah menerima pesan Billos. ”

Cale menerima salam nikmat yang ia harapkan dari Odeus ketika ia memasuki ruangan.

“Tidak perlu kaget.”

Cale bahkan tidak melihat sekeliling ketika dia menjawab dengan acuh tak acuh dan pergi untuk duduk di sofa. Odeus memperhatikan itu dengan tenang sebelum mengalihkan pandangannya ke pintu yang terbuka. Choi Han berdiri di sana.

“Aku akan menunggu di luar.”

“Choi Han, kamu tidak masuk?”

“Tidak.”

Choi Han berdiri di depan pintu seperti seorang penjaga. Ada koridor di luar pintu dengan bar keras di lantai bawah. Ini adalah lantai kedua dari sebuah penginapan di wilayah Stan. Lokasi ini, yang sibuk dengan orang-orang baik siang maupun malam, adalah tempat Cale menyuruh Billos untuk memberi tahu Odeus untuk menemuinya.

“Masuklah jika kamu lelah.”

“Aku akan, Odeus-nim. Tolong, selamat berbicara. ”

“Yakin.”

Odeus perlahan-lahan menutup pintu. Cale adalah satu-satunya orang lain di ruangan itu. Odeus berjalan secara alami saat duduk di seberang Cale. Odeus, yang duduk dengan pintu di punggungnya, dengan nyaman mulai berkomunikasi dengan Cale.

“Tuan muda nim, senang bertemu denganmu lagi.”

“Sangat?”

“Iya nih. Aku tidak pernah menyangka kamu akan datang melihatku seperti ini. ”

“Saya melihat.”

“Aku tidak bisa mempercayainya. Bahkan Billos tidak tahu di mana saya berada, jadi bagaimana Anda tahu saya berada di wilayah Stan? ”

Cale tidak langsung menjawab pertanyaan Odeus, sebaliknya dia duduk dari sofa untuk membungkuk ke depan. Dia kemudian melakukan kontak mata dengan Odeus, yang mengawasinya dengan cermat, seolah-olah dia mengamatinya. Cale tidak ingin menghabiskan waktunya dengan pembicaraan sia-sia.

“Odeus, biarkan aku menugaskanmu untuk sesuatu.”

Ungkapan Cale membuat Odeus mulai tersenyum.

“Kamu benar-benar tahu tentang itu. Billos melayani orang yang sangat menakutkan. ”

Tatapan Odeus menjadi tajam saat dia mengatakan itu. Bagaimana Cale tahu? Apakah dia memiliki banyak kemampuan? Namun, Odeus tidak memberikan banyak makna di baliknya.

Cale berpikir ketika dia melihat ekspresi Odeus berubah.

“Dia benar-benar berbeda dari yang lain.”

Tidak seperti orang lain yang identitas rahasianya diungkapkan oleh Cale, Odeus tidak terkejut sama sekali. Dia hanya menganggap itu di luar harapannya.

Pedagang dunia bawah, yang telah mengalami hampir semua hal dalam 60 tahun hidupnya, mengajukan pertanyaan kepada Cale.

“Komisi macam apa yang sedang kita bicarakan?”

“Aku tahu kamu akan mudah diajak bicara.”

Cale tampak sangat nyaman, seolah sedang duduk di kamarnya sendiri. Odeus tidak bisa mempercayai sikap santai Cale, tetapi dengan cepat menghentikan tawa keluar.

“Apakah kamu tidak ingin menyingkirkan Marquis Stan?”

Alih-alih, senyum yang menyenangkan itu tertanam kuat di wajahnya.

“Aku tidak yakin apa maksudmu?”

“Untuk lebih spesifik, bukankah Marquis Stan menghalangi Anda sepenuhnya mengendalikan dunia bawah laut Northwest?”

Odeus hanya duduk diam di sana dan tersenyum. Namun, senyum itu perlahan menghilang. Cale sangat tenang, seolah-olah dia hanya berbicara tentang cuaca atau sesuatu yang sepele seperti itu.

“Aku yakin warga akan terkejut mendengar bagaimana orang sombong seperti Marquis Stan, yang mengaku menghargai etika bangsawan yang tepat, sebenarnya adalah seseorang yang melakukan banyak kekejaman di dunia bawah. Apakah saya benar?”

“Tuan muda nim.”

Namun, pengalaman bertahun-tahun itu tidak hilang dengan mudah. Odeus tampak sesantai Cale.

“Untuk apa kau membutuhkanku?”

Cale dengan mudah menanggapi kembali pertanyaan itu.

“Layanan Anda.” (1)

“…Permisi?”

Ini akhirnya membuat Odeus terlihat cemas. Layanan? Apakah itu yang dia pikirkan?

“Seperti yang kamu dengar. Saya membutuhkan layanan Anda untuk menutupi semua yang saya lakukan di wilayah Stan, serta menyediakan apa pun yang saya butuhkan. Ini termasuk tempat tinggal saya serta makanan untuk saya makan. ”

Odeus mulai tersenyum ketika dia dengan santai bertanya.

“Apakah kamu mencoba menggunakan identitas rahasiaku sebagai kelemahan untuk menggunakan aku sebagai pelayan?”

Namun, nada suara Odeus dingin dan tajam. Tatapan Odeus tampaknya melewati kecemasan dan berubah menjadi kemarahan.

Cale dengan santai menanggapi balik.

“Apakah kamu tahu apa yang ingin aku lakukan?”

“…Apa yang kamu bicarakan?”

“Apakah Anda tahu apa yang saya coba lakukan?”

Ketukan ketukan ketukan.

Pada saat itu, Odeus mendengar beberapa ketukan di pintu. Namun, dia tidak bisa berbalik ketika Cale mulai berbicara.

“Ngomong-ngomong, ada pihak ketiga yang datang ke diskusi ini hari ini.”

Itu berarti satu orang lagi akan datang.

Berderak.

Pintu perlahan terbuka, meskipun tidak ada yang mengatakan apa-apa. Odeus bangkit dari sofa dan berbalik.

Creeeeea-k.

Pintu terbuka sepanjang jalan dan seseorang mengenakan jubah memasuki ruangan. Orang itu melepas tudungnya segera setelah mereka masuk.

“Terkesiap!”

Odeus hanya bisa terkesiap. Itu adalah salah satu orang di pusat informasi yang dianggapnya prioritas utama akhir-akhir ini.

“Lama tidak bertemu, pendeta-nim.”

Itu adalah orang yang selalu di sisi Taylor Stan, yang berusaha untuk mengambil alih posisi penggantinya.

Itu adalah seorang wanita yang memiliki rambut pendek dan mengenakan pakaian pendeta tanpa lambang untuk dewa yang dia layani. Pakaian pendeta wanita tidak terlihat di bawah jubah hari ini.

Itu adalah Cage pendeta gila.

“Ah, benar.”

Cale memodifikasi sapaannya.

“Kamu bukan pendeta lagi. Lama tidak bertemu, Cage. ”

“Ya, tuan nim muda. Senang bertemu denganmu lagi.”

Cale menoleh untuk melihat Odeus yang sedang menatapnya. Mata Odeus penuh dengan ketamakan.

Novel ini memiliki beberapa baris tentang Marquis Stan dan Venion selama busur Black Dragon. Dua dari kalimat itu adalah tentang bagaimana Venion mendapatkan kekuatannya dalam kandidat penerus.

< Although Venion Stan put up the front of being a good noble, he did all sorts of dirty deeds in secret. That was why he could not be separated from the Stan Territory’s underworld. >

Dua kalimat ini membuat Kim Rok Soo mengerti bagaimana Venion bisa membuat Taylor Stan kehilangan kakinya dan akhirnya membunuhnya.

Operasi saat ini sudah dimulai dari dua jalur itu. Meskipun dua baris ini pendek, mereka menyimpan banyak informasi tentang tipe orang Venion, serta masa lalunya. Dia mengajukan pertanyaan kepada Odeus.

“Begitu? Apakah Anda tidak ingin tahu tentang komisi saya sekarang? ”

Odeus duduk kembali di seberang Cale tanpa mengatakan apa pun. Cage duduk di kursi yang tersisa. Sekarang adalah waktu yang tepat untuk membahas operasi.

1. Benar-benar ingin mengatakan jalang, tapi itu terlalu kasar …


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset