Trash of the Count’s Family Chapter 64

Trash of the Count’s Family Chapter 64

Chapter 64: Wasn’t Supposed to Be Like This 1

Babak 64: Seharusnya Tidak Seperti Ini (1)

# 64 – Tidak Seharusnya Seperti Ini (1) #

Mana di rawa hitam dan udara di sekitar mereka berfluktuasi.

Naga Hitam ada di langit, memandang ke bawah.

Dia adalah naga pada akhirnya.

Aura yang keras dan tidak menyenangkan mendominasi wilayah rawa. Cale berbalik untuk melihat batas rawa hitam dan kawasan hutan. Karena aura yang keras dan tak menyenangkan itu mengendalikan batas, hutan tidak bergetar.

Namun, kelompok yang menunggu mereka di sana semuanya memiliki ekspresi pucat.

Cale mengingat informasi tentang kekuatan naga rata-rata di, ‘The Birth of a Hero.’

< The reason the Whale Tribe was said to be able to survive against a dragon was simply because they would manage to survive without dying. There was nothing the dragon could not kill if it really wanted to do so. You just needed to look at a dragon’s strength to see why the dragons say that they are above all else. >

Booom! Ledakan! Booooom!

Cale mengalihkan pandangannya kembali ke langit. Beberapa helai mana saling menabrak ketika mereka berkumpul di sekitar Naga Hitam. Naga Hitam menatap rawa dengan tenang.

Naga berusia 4 tahun yang biasa disiksa.

Naga yang sama tidak lagi ditemukan.

< A dragon does not need to dominate things because its existence itself is a symbol of dominance. >

Cale mulai merasa merinding.

Ooooooooo-

Psssssssssh-

Caaawwwwwww-!

Squeeeeeeeeak-!

Hutan Kegelapan mulai menangis. Cale melihat sekeliling dan tidak melihat keberadaan lain. Namun, ada banyak suara jeritan dari hutan.

Monster-monster yang tidak takut dengan Naga Hitam sebelumnya sangat ketakutan sehingga mereka melengking di atas paru-paru mereka.

Sangat keras.

Cale memandang ke arah Naga Hitam setelah mendengarnya berbicara dalam benaknya. Naga Hitam juga menatap Cale. Kedua bom ajaib itu sudah mengambang di udara.

Hanya ada kehampaan di mata Naga Hitam. Semua ini hanya sepele baginya.

“Ha!”

Sudut bibir Cale perlahan-lahan semakin jauh. Witira Suku Paus? Dominasi yang luar biasa yang merupakan dunia yang terpisah dari Paus Bungkuk yang besar datang dari tubuh mungil Naga Hitam sekarang.

Cale menjawab dengan suara keras.

“Lakukan dengan cepat, karena itu keras bagiku juga!”

Saya tahu Anda akan mengatakan itu.

Naga Hitam akhirnya mulai tersenyum ketika mana hitamnya yang unik mulai mengelilinginya.

Oooooong.

Sekarang tanah berfluktuasi. Cale bisa merasakan getaran di bawah kakinya.

“Luar biasa.”

Namun, dia tidak punya waktu untuk terus melihat tanah yang bergetar.

Mana hitam telah menghilang. Sebagai gantinya adalah bola terang besar di atas rawa hitam.

Kresek, kresek.

Bola itu seperti matahari, mengumpulkan semua sumber cahaya yang berbeda saat mereka menabrak satu sama lain seperti ular.

Cale menelan ludah. Itu pada saat itu.

Swiiiiiiiiiiish-

Angin mulai meraung ketika Mana hitam Naga Hitam memasuki dua bom ajaib

Klik. Klik.

Kedua bom memulai hitungan mundur mereka.

Dua bom yang dibuat menjadi eksplosif mungkin, bersama dengan sebuah bola yang tampak seperti meteor raksasa.

“Daripada menghancurkannya, itu akan melenyapkannya.”

Cale bertanya-tanya apakah mayat naga itu akan baik-baik saja, tetapi sebenarnya tidak bisa menanyakannya.

Saya melakukannya sekarang.

Cale tidak bisa melihat apa pun setelah Naga Hitam mengatakan itu.

Baaaaaaaaang!

Cale menutupi telinganya saat Hutan Kegelapan bergema.

“Ugh.”

Cale tersandung dari getaran tanah, tetapi tidak menutup matanya.

Dunia menjadi hitam.

Cairan hitam melonjak ke langit saat cahaya yang sangat terang bersinar di mata Cale.

Screeeeeeeeeeeeeeech-

Suara dingin terdengar di telinga Cale.

Cahaya mulai retak karena membuat kontak dengan cairan hitam. Cale mengangkat kepalanya.

Sebuah pilar hitam melonjak ke langit membuatnya tampak seperti siang dan malam hidup berdampingan. Namun, semua itu dengan cepat menghilang. Pilar hitam berubah menjadi debu dan tertiup angin.

Meretih.

Perisai terakhir rusak. Dua lainnya sudah mogok sebelumnya tanpa suara. Cale tidak terluka.

Rawa hitam telah menghilang, tetapi segalanya tetap normal.

Cale menoleh untuk melihat Paseton jatuh di pantatnya dengan anak-anak kucing di lengannya. Dia juga bisa melihat Witira bangkit kembali sambil memegang batang pohon.

Ada ketakutan mendalam di kedua mata mereka.

Namun hutan itu tidak dirusak. Hanya rawa yang hilang. Itu adalah tingkat kontrol yang luar biasa. Itulah mengapa suku-suku Paus tidak bisa menghilangkan rasa takut di mata mereka.

Cale berbalik untuk melihat bahwa pilar hitam telah menghilang, dan Naga Hitam berdiri sendirian. Naga Hitam sudah melihat Cale juga.

Cale berbicara kepada naga kecil itu.

“Kerja bagus.”

Kelima indera naga sangat waspada saat ini. Dia bisa melihat bahwa Cale, yang tersenyum padanya, merinding di lengannya. Dia juga bisa melihat tatapan Cale juga.

“Kamu melakukannya dengan sangat baik.”

Tatapan tenang Cale membuat Naga Hitam mulai tersenyum. Dia kemudian dengan jujur ​​berbagi perasaannya.

“Sangat menyegarkan.”

Itu membuat Cale menjadi tabah. Melihat naga itu benar-benar tampak segar, Cale memutuskan untuk tidak pernah membuat naga ini marah.

Ron, Choi Han, dan Beacrox juga memprihatinkan. Ada terlalu banyak makhluk kuat yang mengelilinginya sehingga dia tidak bisa mengalahkan beberapa monster kecil.

Cale menegaskan kembali keinginannya untuk menjalani kehidupan yang damai setelah merasakan keberadaan naga. Dia kemudian melihat bagian bawah rawa yang sekarang terlihat.

Rawa hitam sudah hilang, tapi masih ada sedikit cairan hitam yang tersisa.

“Itu dalam bentuk naga.”

Ada sebongkah lumpur hitam, tampak seperti naga tanah liat, tersisa seukuran naga dewasa. Dia juga menemukan mahkota putih di tempat yang sepertinya kepala naga itu berada.

Itu adalah kekuatan kuno.

“Bisakah saya melakukan sesukaku?”

Naga Hitam meresponsnya.

“Jangan mengajukan pertanyaan yang jelas seperti itu.”

“Terima kasih.”

Cale tidak melihat Naga Hitam tersentak saat dia menuju lumpur hitam berbentuk naga. Dia mungkin akan menemukan tulang naga jika dia menyingkirkan lumpur ini.

“Jika aku mendapatkan ini dan kekuatan sihir …”

Apa jackpot.

Cale mulai tersenyum dan telapak tangannya mulai gatal karena kegembiraan.

Paaat!

Perisai muncul di depan Cale dan angin puyuh mulai mengaum di masing-masing tangannya. Angin puyuh itu sebesar mungkin dan angin mulai terbentuk di bawah kaki Cale juga.

Swooooooooooooosh.

Itu adalah saat Suara Angin berkumpul.

Spuuuuurt!

Lumpur hitam melesat cepat ke arah Cale seolah ingin menelannya.

Pada saat itulah Cale mendengar suara pemilik kekuatan kuno. Ini juga bukan kekuatan kuno berbasis lokasi, tetapi satu yang ditinggalkan oleh seseorang.

Apakah Anda tahu apa artinya mendominasi?

Ledakan. Ledakan. Ledakan.

Suara dingin yang sepertinya menembus kulitnya membuat jantung Cale menjadi liar.

Dan kemudian tubuh Cale tiba-tiba melesat ke depan.

Bang! Bang!

Angin puyuh di tangannya melesat seperti anak panah. Angin puyuh memotong lumpur hitam untuk membuat jalan.

Cale dengan cepat berjalan melewati jalan itu.

Perisai dan sayap mencegah lumpur hitam mendarat di Cale.

Mendominasi adalah mengambil segalanya, bahkan nafas musuh.

Ledakan. Ledakan.

Jantungnya berdetak kencang setiap kali dia mendengar suara itu.

Sepertinya dia takut dengan suara itu.

“Ugh.”

Cale menggigit bibirnya karena jantungnya berdetak kencang.

Swooooooosh-

Panah angin puyuh memotong lumpur hitam lagi. Cale terus mendengar pemilik suara kuno yang mendominasi kekuasaan dalam benaknya.

Apakah Anda tahu apa cara termudah untuk mengambil napas musuh Anda?

Swiiiiiiish, swiiiiiish.

Angin puyuh terus mencurahkan tangan Cale untuk membersihkan jalan baginya. Cale dikelilingi oleh lumpur hitam, membuatnya menjadi tertutup kegelapan.

Namun, Cale harus terus berjalan menyusuri jalan setapak yang diciptakan oleh angin puyuh.

Dia kemudian mendengar suara itu lagi.

Ketakutan adalah jawabannya.

Cale mulai tersenyum. Takut?

Cale, tidak, Kim Rok Soo, telah mengatasi segala macam ketakutan.

Dia perlu melakukannya karena dia ingin hidup. Dia ingin menjalani kehidupan yang lebih bahagia dan damai daripada orang lain.

Manusia sudah menjalani kehidupan yang penuh ketakutan dan ketakutan tentang masa depan yang misterius.

Angin puyuh gabungan yang lebih besar dari angin puyuh lainnya yang sebelumnya melesat keluar dari tangan Cale untuk terus membuat jalur.

Roooooooooar!

Itu jauh lebih kuat dari sebelumnya.

“Omong kosong.”

Dominasi? Takut? Cale tidak peduli tentang itu. Yang dia pedulikan hanyalah bagaimana itu akan menguntungkannya.

Cale dengan cepat berjalan melalui jalan yang dia ciptakan. Dia kemudian mendengar suara itu lagi.

Muhahaha. Kamu benar. Itu omong kosong. Anda sudah tahu.

‘Menemukannya.’

Cale bisa melihat tengkorak Naga Putih, serta mahkota putih di kepalanya.

Cale menjangkau ke arah mahkota dan ujung jarinya menyentuh ujung permata di mahkota.

Gunakan dengan baik!

Cahaya terang keluar dari mahkota dan membuat lumpur hitam menghilang. Pada saat yang sama, mahkota terbang menuju Cale. Dia menutup matanya hanya untuk mendengar suara yang berbeda dan menyegarkan.

Terkadang, menggertak pun bisa menyelamatkan hidup Anda. Muhahaahhahaha!

Cale bisa merasakan kekuatan lain membungkus hatinya.

Boom, boom.

Jantungnya berdetak kencang. Dia bisa langsung tahu apa kekuatan ini.

Ekspresi Cale berubah rapuh

“…Apa-apaan ini?”

Cale membuka matanya. Dia melihat bahwa semua lumpur hitam telah menghilang dan bahwa mayat naga besar itu telah menampakkan dirinya.

“Manusia, mengapa kamu tampak sekuat ujung cakar saya? Tidak, kamu masih lemah, jadi apa yang terjadi? ”

Naga Hitam bergegas ke Cale. Dia tampak agak bingung. Cale mulai tersenyum.

“Karisma saya telah meningkat.”

“Omong kosong apa yang kamu katakan sekarang, manusia?”

Naga Hitam tampak cemas, tetapi itu adalah kebenaran.

Cale bisa mempelajari nama kekuatan kuno ini.

‘Mendominasi aura’

Itu nama yang benar-benar murahan, tapi itu persis seperti itu.

‘HANYA’ aura Anda menjadi lebih kuat.

Itu adalah kekuatan yang sangat tidak berguna dibandingkan dengan bentuk mahkota berhiasnya.

“Itu adalah kekuatan yang sempurna untuk penipuan.”

“Penipuan itu buruk.”

Cale mengabaikan Naga Hitam, yang mulai mengerutkan kening dan mengomel padanya, dan melihat ke arah kelompok mereka yang lain.

Dia bisa melihat bahwa mereka ragu-ragu dan tidak bisa mendekatinya. Cale menyingkirkan aura yang mendominasi dan memberi isyarat kepada kelompok yang berdiri jauh.

Saat ini, seluruh hutan sunyi, seolah-olah mereka tidak pernah memekik sejak awal. Cale adalah orang yang memecahkan keheningan itu.

“Kemarilah.”

Suara yang dalam membuat anak-anak kucing, yang menutupi telinga dan wajah mereka, tiba-tiba memutar kepala mereka. Mereka kemudian dapat mendekati Cale dan Black Dragon dengan sangat cepat. Namun, mereka bergegas melewati Cale.

Mereka menuju ke Black Dragon. Namun, mereka melambat begitu mereka mendekati naga.

“H, dia tidak terlihat terluka!”

“Kami sangat takut! Bungsu kita tidak bisa terluka! ”

Anak-anak kucing berkeliaran di sekitar naga dan memastikan dia tidak terluka. Mereka kemudian mendekatinya dan menepuk punggung naga itu.

“Yang termuda adalah yang terbaik!”

“Keren abis! Kamu sangat kuat!”

Cale memastikan bahwa naga dengan tenang tinggal bersama anak-anak kucing sebelum melihat ke arah saudara paus, yang masih belum bergerak. Cale tersenyum pada wajahnya saat dia menepuk naga yang mendekatinya dan bertanya pada saudara paus.

“Kamu tidak bisa datang?”

Suara yang dalam bergema di telinga Paus Paus. Witira membuka tinju yang telah dikepalkannya. Tidak seperti itu sekarang, tetapi begitu lumpur hitam menghilang, Cale tampak sangat berbeda. Dia pastinya masih manusia lemah yang akan mati hanya dengan satu jentikan cambuknya.

“Itu berbeda dari kekuatan yang kuat.”

Itu hanya sesaat, tapi Cale mengingatkannya pada ayahnya, sang Raja Paus. Itu tidak berdasarkan kekuatannya.

Tapi itu adalah atmosfer yang hanya dimiliki oleh mereka yang berkuasa. Itulah yang dia rasakan.

“Tuan muda Cale.”

Cale bertanya pada saudara paus yang akhirnya mendekatinya.

“Aku menduga kalian berdua tidak terluka?”

“…Kita tidak.”

Witira tidak mengatakan apa-apa setelah melihat bahwa Cale kembali ke dirinya yang biasa. Cale memalingkan muka dari saudara Paus dan kembali ke Black Dragon.

“Adakah stagnan mana yang tersisa?”

“Tidak lagi.”

Karena cairan hitam dan lumpur menghilang, mana stagnan tidak lagi tersisa. Yang tersisa hanyalah tulang naga kokoh yang memiliki ketahanan sihir dan kemampuan sihir yang tinggi.

“Lalu kamu bisa menyimpan tulang-tulang ini.”

“Baik.”

Cale melihat ke bawah ke arah anak-anak kucing, yang sedang menggosok wajah mereka di betisnya. Begitu mereka melakukan kontak mata dengan Cale, kedua anak kucing itu mulai mengetuk kaki Cale dengan cakar mereka.

“Kami pikir sesuatu yang buruk akan terjadi. Mengapa Anda selalu melangkah maju ketika Anda yang paling lemah? ”

“Kamu tinggal serahkan saja kepada adik bungsu kita. Tapi dia juga tidak bisa terluka. ”

Cale mengabaikan anak-anak kucing yang memarahinya. Dia kemudian terus berbicara kepada kelompok itu.

“Ayo kembali.”

Mereka harus kembali ke perkebunan Henituse sekarang.

Dan beberapa hari kemudian, Cale dapat kembali ke rumah dua hari lebih lambat dari yang diharapkan. Hans punya pesan untuknya begitu dia kembali.

“Tuan muda nim! Yang Mulia, putra mahkota, menghubungi Anda. Apa yang sedang terjadi?”

“Tidak ada.”

Samar-samar Cale menjawab Hans. Namun, dia tidak bisa menyembunyikan senyum di wajahnya.

“Sesuatu yang saling menguntungkan.”

Itu adalah kesempatan besar untuk mencuri harta terbesar yang diciptakan oleh Perang Sipil Kerajaan Whipper. Hans juga mengirimkan informasi lain kepada Cale.

“Ah, dan Choi Han-nim mengirim pesan bahwa dia akan kembali dari Kerajaan Breck.”

‘Apa?’

“Little Lock juga akan kembali bersamanya. Oh, dan bahkan Nona Rosalyn. ”

“Apa?”

‘Ini segera? Apakah mereka baru saja menghancurkan Kerajaan Breck? ‘

Cale mulai mengerutkan kening begitu dia kembali ke rumah.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset