Trash of the Count’s Family Chapter 55

Trash of the Count’s Family Chapter 55

Chapter 55: Currently Thinking 3

Bab 55: Saat Ini Berpikir (3)

Toonka, yang memiliki pandangan gila di matanya, memegang tongkat bisbol di tangannya yang membuat suara ganas saat memotong di udara. Cale tidak tahu dari mana ia mendapatkan hal seperti itu.

“Apakah kamu?”

Toonka menjilat bibirnya sebelum mendekati Paus Bungkuk. Bahkan Toonka yang tingginya hampir 2m tampak kecil di depan Paus.

“Hehe, ini pertama kalinya aku melawan ikan paus.”

Toonka sepertinya tidak tahu bahwa Paus ini adalah orang buas. Dia hanya ingin melawannya karena sepertinya kuat. Semua yang memenuhi kepalanya adalah kekuatan dan pertempuran.

Itulah mengapa Paus Bungkuk memandang rendah ke arah Toonka.

Cale terus berjongkok di sudut ketika dia memperhatikan mereka.

– Apa yang sedang kamu lakukan?

Pertanyaan Naga Hitam yang sangat aneh terdengar di dalam kepala Cale, tetapi Cale telah pindah kembali ke jarak yang aman sebelum berjongkok.

“Seekor udang terluka ketika ikan paus berkelahi.”

Cale, yang lebih lemah dari seekor udang, tidak ingin terluka oleh pertarungan mereka.

“Bisakah kamu mengalahkan paus sampai mati?”

Mata Toonka mulai berbinar. Dia kemudian dengan ringan menendang tanah dengan kakinya. Begitu dia melakukan itu, tubuhnya langsung terangkat ke udara.

“Wow.”

Cale menyaksikan dengan kagum sebelum melangkah lebih jauh ke belakang.

Kelelawar Toonka mulai berayun ke arah Paus Bungkuk. Saat itulah Cale bisa melihat bagaimana Paus mencibir. Satu sudut bibir Paus Bungkuk naik ketika Paus mulai bergerak.

Tubuh besar 15m panjang langsung memutar sebelum ekor besar menampar ke arah Toonka. Namun, Toonka berhasil mengubah arah di udara sebelum dengan aman mendarat kembali.

Ledakan!

Batu besar tempat Melompat Toonka dihancurkan oleh ekor Paus.

Splaaaaaaaaaaaaaaaaash-

Gelombang besar diciptakan dari serangan Paus, dan itu membasahi Cale, bersama dengan sisa garis pantai.

‘Sial. Saya terlihat seperti tikus yang basah kuyup oleh hujan. ‘

Namun, Cale tetap tutup mulut. Dampak batu yang hancur dan Toonka yang gila terlalu besar.

“Muhahahaha. Bagus, bagus sekali! Ayolah!”

Toonka melompat-lompat agar Paus menyerang lagi. Toonka bergegas cepat menuju ekor Paus dan mengayunkan kelelawarnya sekali lagi. Alih-alih menghindari serangan itu, Paus hanya mengangkat ekornya untuk menyerang Toonka.

Ledakan!

Itu bukan suara yang akan dibuat ketika seorang manusia melakukan kontak dengan Paus.

Ledakan.

Dengan suara besar, Toonka kembali ke tanah. Kelelawar di tangannya telah hancur menjadi debu.

“Aku tahu aku seharusnya tidak menggunakan sesuatu seperti kelelawar. Berkelahi adalah yang terbaik saat Anda menggunakan tinju! Hahahha! ”

Cale mulai berpikir ketika dia menyaksikan orang gila ini terus bertarung.

“Semua orang akan datang ke sini dengan kecepatan ini.”

Cale berpikir bahwa orang mungkin sudah tahu sesuatu sedang terjadi. Apa yang bisa dia lakukan? Apa yang bisa dia lakukan untuk menyelinap diam-diam? Cale tidak peduli apakah mereka berdua bertarung atau tidak.

Itu pada saat itu.

“Noona! Jika kau terus bertarung, pria dermawan itu akan terluka! ”

Paus kecil itu akhirnya tiba di pulau itu.

Toonka langsung tersentak.

“… Paus lemah itu berbicara?”

Komentar itu membuat Paus Bungkuk mulai mengerutkan kening dan memelototi Toonka. Sebuah suara yang indah kemudian mengikutinya.

“Kau memanggil adikku lemah?”

Toonka menjadi lebih terkejut ketika dia berteriak.

“Yang ini juga bisa bicara?”

Itu berantakan total. Cale bisa melihat bahu Toonka bergerak naik dan turun dalam kegembiraan.

“Oho, kamu pasti orang Beast! Orang buas! Ini akan menjadi menyenangkan!”

Toonka tidak lagi tertawa terbahak-bahak. Namun, senyum di wajahnya menunjukkan bahwa dia berada pada tingkat kegembiraan maksimal.

Pada saat itu, Cale dapat melihat bahwa Paus Bungkuk memandang ke arahnya. Dia kemudian melihat bahwa mata Paus mulai bergetar.

Cale, manusia yang berjongkok di tanah ditutupi oleh air laut dan debu batu sambil menatap Witira, orang Humpback Whale Beast.

Hatinya mulai bergetar sebagai penjaga laut yang melindungi makhluk lemah.

Paseton melompat di antara mereka berdua dan mulai berbicara.

“Noona, aku masih hidup.”

“Paseton.”

Paus Bungkuk mulai mengerutkan wajahnya. Matanya mulai berkaca-kaca.

Paseton memandang ke arah Toonka sebelum dengan cepat memindahkan siripnya keluar dari air dan mengarahkannya ke arah Cale.

Guyuran. Guyuran.

Air memercik seiring dengan gerakan Paseton, dan tetesan air menghantam wajah Cale.

“Pak ini adalah orang yang menyelamatkan saya ketika saya sekarat karena racun putri duyung.”

Murid Paus Bungkuk besar bergetar. Paus kecil itu sedekat mungkin ke pulau itu dan memeriksa Cale.

“Oh tidak, kamu benar-benar basah kuyup. Saya juga minta maaf tentang semua debu batu ini. Saya akan mengunjungi Anda malam ini untuk mengucapkan terima kasih. ”

Cale menyingkirkan debu batu dan merespons.

“Tidak apa-apa. Apa kamu lebih baik sekarang?”

“Ya pak. Saya hampir pulih sepenuhnya sekarang berkat Anda. ”

Mulut Paus Bungkuk yang gelisah itu turun sedikit. Itu pada saat itu.

“Kamu tidak bisa terganggu ketika kamu bertarung melawanku! Kamu mau mati?!”

Toonka melompat ke arah orang Humpback Whale Beast, Witira, dan mengayunkan tinjunya. Namun, tinjunya tidak bisa menyentuh Paus Bungkuk. Itu karena Paus menghilang.

Shhhhhhhhhhhhh.

Uap air memenuhi area di mana Paus Bungkuk dulu. Seorang wanita melangkah ke pulau itu dari dalam uap air.

Keran. Keran.

Wanita yang melangkah maju dengan mengklik tumitnya adalah Witira dalam wujud manusianya.

“Noona!”

Paseton memanggil Witira.

Cale sedikit terkejut pada saat itu.

“Ini bukan hanya pada tingkat membuat elf terlihat seperti cumi-cumi!”

WItira adalah apa yang Anda sebut keindahan peledak. Dia sangat cantik sehingga dia bahkan akan membuat elf terlihat seperti kecoak. Sampai-sampai Cale bertanya-tanya bagaimana seseorang bisa begitu cantik.

Rambut biru dan mata biru. Jika ada kontes untuk eksistensi terindah di lautan, itu mungkin akan menjadi orang di depan mata Cale sekarang.

Naga Hitam mulai berbicara di kepala Cale pada saat itu.

– … Naga bahkan lebih dingin. Ketika naga menjadi manusia, saya yakin mereka lebih tampan dan lebih cantik. Bentuk manusia dari naga mungkin adalah yang terbaik di dunia.

Cale sepenuhnya mengabaikan Naga Hitam dan melangkah mundur. Lupakan cantik dan tampan, orang-orang Beale Behumanized yang manusiawi masih sama kuat dan ganasnya. Witira mulai berbicara ketika Cale mulai khawatir.

“… Tolong jangan lari. Aku tidak akan menyakitimu. ”

“Adikku adalah seseorang yang menepati janjinya.”

Paseton segera berubah dan mendekati Cale juga. Witira bisa melihat bahwa celana Paseton merobek betisnya, dan dia bisa melihat bekas luka di bawahnya. Kemarahan mengisi matanya sekali lagi.

Toonka perlahan berjalan juga.

“Berhentilah memperhatikan orang yang tidak berguna. Cepat dan lawan aku. Itu lebih menyenangkan! ”

Cale dan Toonka melakukan kontak mata pada saat itu. Toonka mulai mengejek Cale.

“Sepertinya punk ini hanya berkeliling menyelamatkan orang.”

Cih. Cale mendecakkan lidahnya pada istilah itu, ‘punk.’ Toonka tampaknya telah membuang alias bodoh, ‘Bob,’ pada titik ini. Ini adalah Toonka yang asli. Terlepas dari apakah lawannya orang yang mulia atau orang yang kuat, dia hanya bertindak sesuka hatinya.

Cale lebih terbiasa dengan versi Toonka ini. Itu karena sepertinya karakter dalam novel telah hidup kembali. Tentu saja, Cale masih tidak punya niat untuk membiarkan ini berlalu begitu saja.

“Dia hanya akan belajar setelah menyesali penjualan Menara Sihir kepadaku di masa depan.”

Cale percaya diri karena dia tahu tentang apa yang akan terjadi segera, tidak, apa yang Cale akan wujudkan di masa depan.

Alias ​​dari Bob. Ini sebenarnya nama yang bagus untuk alias. Itu karena dia akan menjadi beras untuk diambil Cale di masa depan. (1)

Namun, Naga Hitam mulai berbicara ke dalam pikiran Cale dengan marah.

– Untuk menyelamatkan seseorang atau menyelamatkan seseorang adalah perbuatan mulia! Itu adalah sesuatu yang bisa dibanggakan. Dan berbicara buruk tentang seseorang itu jahat. Punk ini seburuk Venion!

… Bagaimana Naga Hitam berakhir seperti ini ketika naga seharusnya makhluk yang hanya peduli pada diri mereka sendiri? Cale mulai berpikir tentang apa yang bisa membuat Naga Hitam berubah dari sikap normal seekor naga. Dia kemudian perlahan-lahan menggerakkan tubuhnya di belakang Witira. Dia agak takut bahwa Toonka mungkin membunuhnya karena menjadi orang yang menjengkelkan dan lemah.

“… Jangan meremehkan tindakan heroik seperti itu.”

Namun, Witira sepertinya marah. Cale juga pindah dari Witira setelah mendengar apa yang dia katakan. Witira memperhatikan tindakan Cale dan dengan tenang mulai berbicara.

“Terima kasih banyak. Saya akan berterima kasih dengan benar di masa depan. ”

Namun, kemarahan masih menyala di matanya. Ini adalah wanita yang berada di barisan depan dalam pertarungan melawan putri duyung. Dia bukan tipe orang yang menghindari pertempuran atau bahkan provokasi kecil.

“Oh, aku suka sorot matamu. Apakah Anda akhirnya siap bertarung? ”

Toonka mulai bergerak-gerak dan menjilat bibirnya. Dia kemudian mengendurkan lengannya dan menggerakkan berat tubuhnya ke arah kaki depannya. Ini adalah posisi pertempuran Toonka.

Witira mulai tersenyum.

“Kamu pikir aku akan bertarung dengan orang sepertimu?”

Itu adalah senyum mengejek.

Dia kemudian menciptakan bola cahaya yang tampaknya cukup kuat.

Witira membuka tangan kanannya.

Splaaaaaash.

Pilar air melonjak ke telapak tangannya dan cambuk air yang panjang muncul di tangannya. Dia menjentikkan cambuknya ke arah laut.

Cambuk ini, yang panjangnya setidaknya beberapa meter, memotong air dan menyebabkan air menjadi kerusuhan. Witira menatap Toonka dengan tatapan dingin ketika dia mulai berbicara.

“Lucu. Ini bukan pertempuran. ”

Dia menjentikkan jarinya ke Toonka sambil melanjutkan.

“Ini pelajaran.”

“Kamu akan mengajariku? Ha ha ha!”

Toonka mengeluarkan tawa keras yang tampaknya cukup kuat untuk menyebabkan gempa bumi dan melihat ke arah WItira dengan wajah tanpa emosi.

“Kurasa aku harus merobek mulutmu itu.”

Dia kemudian segera bergegas menuju Witira. Begitu Toonka mulai bergegas ke arahnya, Witira melambaikan tangan kirinya ke arah Cale. Sebuah perisai air mengelilingi Cale dan Paseton untuk melindungi mereka.

Mengibaskan!

Pada saat yang sama, cambuk di tangan kanannya dengan kejam melesat ke arah Toonka.

Ledakan!

Tinju Toonka melakukan kontak dengan cambuk. Witira mulai tersenyum.

“Setidaknya akan menyenangkan untuk memberimu pelajaran.”

“Ugh, ini bukan apa-apa!”

Witira menggerakkan cambuknya untuk membungkus tubuh Toonka seperti ular dan mengangkatnya ke udara. Toonka mulai tersenyum ketika dia meraih cambuk air dengan tangannya.

“Muahaha, pertarungan kekuatan adalah keahlianku!”

Toonka memecahkan cambuk seperti ular dengan tangannya. Ini menyebabkan Witira mengangkat alis. Namun, Toonka masih belum bisa menandingi calon Ratu Paus ini.

Witira dengan ringan menjentikkan tangan kanannya dan cambuk itu dengan cepat menyerang tubuh Toonka.

Dampaknya membuat Toonka terbang menuju hutan.

Pada saat itu.

“…Apa yang sedang terjadi?”

Amiru Ubarr, regu investigasi, dan para ksatria muncul di hutan. Toonka terbang ke arah mereka.

Mata Witira tumbuh lebar saat dia dengan segera menembakkan seutas air dengan tangan kirinya. Namun, Toonka bergerak terlalu cepat.

“Semuanya, buka perisaimu!”

Amiru memutuskan bahwa itu tidak mungkin untuk dihindari, dan segera memerintahkan para ksatria untuk bertahan. Para ksatria dengan cepat membuka perisai mereka. Toonka melihat apa yang mereka lakukan dan berteriak ke arah mereka.

“Pertahankan dengan benar! Tubuh saya sangat kuat, sehingga Anda mungkin terluka! Muhahahaha! ”

Tampaknya kemungkinan bahwa para ksatria akan terluka akibat tabrakan ini karena mereka mengenakan baju kulit. Orang Whale Beast berdarah campuran, Paseton, menyaksikan semua ini ketika dia mendengar (sensor) dari belakangnya.

“Huh, sangat menyebalkan.”

Suara itu terdengar jengkel sekaligus tenang. Mata Paseton terbuka lebar saat dia berbalik ke arah suara itu.

Ledakan!

Toonka menabrak perisai. Namun, Toonka tidak menabrak siapa pun dan tidak ada yang terluka. Toonka berbalik untuk melihat bahwa perisai perak yang tampak suci telah melakukan kontak dengan punggungnya. Ada juga sayap lagu yang mengelilinginya dengan lembut.

“… Apa …”

Perisai perlahan berubah transparan sebelum menghilang. Untaian air Witira yang datang untuk membuat perisai menghilang ke udara. Dia berbalik dengan kaget.

Perisai perak yang menghilang terhubung dengan pria yang kepalanya menunduk saat dia mendesah lagi.

“Mendesah.”

Cale tampak tenang saat dia menyisir rambutnya yang basah kuyup. Namun, dia mengerutkan kening karena frustrasi.

Alih-alih udang terluka dalam pertarungan antara paus, udang harus menggunakan kekuatannya selama pertarungan.

1. Kata Korea untuk beras adalah Bap. Bob dan Bap dieja sama dalam bahasa Korea.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset