Trash of the Count’s Family Chapter 543

Trash of the Count’s Family Chapter 543

Chapter 543

Bab 543: Selamat datang, ini rumah kami (1)

Alberu Crossman diam-diam melihat pemandangan dari teras lantai dua.

Meskipun topeng setengah menutupi segala sesuatu dari hidungnya ke atas, matanya melihat Bagian 1 Kerajaan Endable dengan penampilan seperempatnya Dark Elf di tempat terbuka.

“Bob hyung, kamu tidak akan makan?”

Alberu perlahan memutar kepalanya setelah mendengar suara itu.

Seorang anak laki-laki mengenakan jubah abu-abu kusam sedang menatapnya.

Tidak ada orang lain selain Alberu yang duduk di seberangnya yang bisa melihat bagaimana penampilannya karena dia mengenakan kerudung.

Alberu menatap mata bocah yang menatapnya sebelum berbalik kembali ke pemandangan di luar teras.

Mulutnya perlahan terbuka untuk berbicara.

“Aku terus ingin melihat.”

“Mengapa?”

“Dalam beberapa hal … Tempat ini sangat berarti bagiku.”

Suara percaya diri bocah itu menghantam hati Alberu seperti kait pada saat itu.

“Kenapa? Karena para Dark Elf?”

Dia benar-benar tidak bisa menipu punk ini.

Alberu memandangi bocah di depannya. Dia menyadari bahwa sangat sulit untuk menyembunyikan perasaannya dari Cale.

“Itu juga berarti dia tahu banyak rahasiaku.”

Namun, berbagi rahasia yang tidak dapat ditunjukkan secara terbuka kepada seseorang dapat mendatangkan kenyamanan dan kedamaian … Itu juga bisa membuat seseorang merasa canggung seolah-olah pikiran terdalam mereka terungkap.

Alberu merasakan yang pertama dan yang terakhir sekarang.

Dia membuka mulut untuk berbicara.

“Yah, kurasa kamu bisa mengatakan itu.”

Dia terus mencari karena para Elf Kegelapan, seperti yang disebutkan Cale.

“Bukankah itu bagus?”

Alberu perlahan mengangguk pada pertanyaan Cale.

“Itu bagus.”

Dia kemudian dengan cepat menambahkan.

“Ini lebih baik daripada yang aku kira.”

Pemandangan The Endable Kingdom lebih baik daripada yang dia pikir akan terjadi dan lebih baik daripada yang bisa dia bayangkan.

Meskipun sinar matahari hanya bersinar di tengah, ibu kota tidak gelap sama sekali mungkin karena mereka menggunakan banyak perangkat sihir.

Restoran Cale membawa Alberu ke atas rekomendasi Solena hanya memiliki dua lantai, jadi teras lantai dua tidak cukup tinggi untuk melihat segala sesuatu di Kerajaan yang Dapat Berakhir.

“Tapi itu sebabnya aku bisa melihat wajah orang-orang yang tinggal di sini.”

Itu tidak terlalu tinggi, sehingga Alberu bisa melihat ekspresi dan emosi orang-orang yang tinggal di sini dengan baik.

Tepat saat matanya mendarat pada senyum energik penjual buah …

“Hyung, bukankah itu mirip? Di sini dan Kerajaan Roan. “

“…Ini.”

Mengintip.

Cale, yang menaruh sepotong steak di mulutnya, mengintip ke arah Alberu setelah mendengar suara yang aneh lemah.

Dia tampak agak putus asa dan lelah.

Alberu memang sedikit lelah saat Cale berpikir.

‘Itu ada di benua Timur. Tempat di mana ras dengan atribut kegelapan bisa hidup bebas. ‘

Mulut Alberu terasa pahit karena suatu alasan.

Dia senang dan menyambut tempat seperti itu, tetapi untuk beberapa alasan aneh, mulutnya terasa pahit dan panas.

Itu pada saat itu.

Dia mendengar suara santai Cale.

“Hyung, kamu mungkin bisa datang ke sini untuk bersantai setiap kali kamu frustrasi dari pekerjaan setelah semuanya selesai.”

‘Apa?’

Alberu memandang ke arah Cale.

Dia bisa melihat Cale menunjuk ke arahnya dengan garpu.

“Terlihat seperti itu.”

Cale tersenyum.

Alberu diam-diam menatapnya sejenak sebelum berbalik kembali ke luar dan menganggukkan kepalanya.

“Betul sekali. Saya bisa datang ke sini begitu sering ketika saya merasa frustrasi. “

Jika dia melakukan itu …

“Aku pikir itu akan bagus.”

Alberu tanpa sadar terkekeh.

Ini adalah benua Timur.

Bahkan jika dia akan menjadi raja di benua Barat dalam waktu dekat, tidak akan ada banyak orang yang tahu siapa dia di sini.

Selain itu, tidak ada seorang pun di sini yang akan tahu tentang penampilan seperempatnya Dark Elf.

Sama sekali tidak aneh baginya untuk berjalan bebas di tempat ini.

Dia bahkan mungkin bisa berjalan tanpa topeng di kemudian hari.

‘Berjalan-jalan dalam wujud manusia saya mungkin lebih menarik perhatian di sini.’

Alberu telah berjalan di sekitar penampilan Elf Kegelapannya sejak mereka meninggalkan kediaman Duke Fredo.

Ada orang yang sering mengintipnya, tetapi tatapan mereka ada di topengnya.

Tapi tatapan itu segera menghilang juga.

“Ada banyak setengah darah dan banyak orang dengan bekas luka. Ada juga banyak orang yang memakai topeng seperti saya. ‘

Penampilan Alberu tidak menonjol.

Itu sangat mengejutkan sehingga pikiran Alberu menderu sepanjang waktu mereka berjalan.

Dia mulai berpikir tentang masa depan ketika dia bisa dengan bebas berjalan-jalan di sini tanpa topengnya.

“Terdengar menyenangkan. Itu akan menjadi masa depan yang menyenangkan. “

Sebagai tambahan…

‘Saya harap hal serupa bisa terjadi di Kerajaan Roan.’

Bahkan jika dia tidak bisa menikmati jalan-jalan Kerajaan Roan, dia berharap orang-orang yang mirip dengannya bisa berjalan bebas melalui kerajaan.

Dia ingin hal yang sama terjadi di Kerajaan Roan.

Senyum menyegarkan muncul di wajah Alberu.

Dia menoleh dengan senyum yang masih terlihat.

“……”

Tapi senyum itu menghilang saat dia melihat Cale.

Dia mulai mengerutkan kening saat dia menyaksikan Cale benar-benar menikmati makanannya.

“Kamu … aku pikir kamu semakin gemuk?”

Cale sedikit mengangkat kepalanya setelah mendengar komentar Alberu.

Cale sedikit memiringkan kepalanya ke satu sisi sebelum merespons.

“Mm … kurasa begitu?”

Dia tidak yakin karena dia terlihat seperti Naru sekarang, tetapi pipi Naru menjadi lebih gemuk hanya dalam beberapa hari.

Dia yakin bahwa dia akan lebih gemuk dari sebelumnya ketika dia kembali ke penampilan aslinya.

“… Aku tidak bisa mengatakan apa-apa.”

Alberu menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

“Hyung.”

Cale melihat sekeliling sebelum mencondongkan tubuh ke depan ke arah Alberu.

“…Apa itu?”

Alberu menegang dan condong ke depan menuju Naru-Cale.

Cale mulai berbisik.

“Kau tahu benda putih itu, benda putih itu.”

Alberu segera mengerti apa yang dia maksud dengan benda putih.

Dia pasti berbicara tentang Bintang Putih.

Alberu segera menyadari bahwa Cale tidak bisa mengatakan, ‘Bintang Putih,’ di sini di depan umum.

“Bagaimana dengan itu?”

Jantung Alberu berdetak kencang saat dia bertanya.

Fasilitas untuk mengubah Bintang Putih menjadi anggota ras Setan ada di bawah Bagian 1.

Dia menyadari bahwa White Star bukan hanya bajingan yang sedikit gila setelah dia mendengar itu.

Dia adalah bajingan yang sangat gila.

“Dan kita akan pergi melihat fasilitas yang akan mengubah bajingan gila itu menjadi anggota ras setan.”

Apakah Cale sedang mencoba membicarakan hal itu sekarang?

Alberu mulai tegang.

Cale perlahan mulai berbicara.

“Kamu lihat … Benda Putih. Dia memberi saya beberapa makanan lezat. “

“Apa?”

Sudut bibir Alberu melengkung ke bawah.

Cale sepertinya tidak memperhatikan ketika dia melihat kembali makanannya dan terus berbicara.

“Kue-kue itu juga lebih baik daripada milikmu, hyung.”

“…Apakah begitu?”

“Ya.”

Alberu tidak percaya dan kaget.

Namun untuk beberapa alasan aneh …

“Hmm … Itu menjengkelkan.”

“Hah?”

“Tidak ada. Tetap makan.”

Alberu menyilangkan tangannya saat dia menyuruh Cale untuk terus makan.

Dia ingat bagaimana Raon terbang ke arah Choi Han dengan sekotak kue.

“White Star pasti telah mengirimi kotak kue kering itu juga, kan?”

Untuk beberapa alasan aneh, Alberu merasa seolah-olah dia kalah dari White Star.

“Tidak, aku sudah selesai.”

Screeeech.

Alberu melihat Cale mendorong kursinya ke belakang dan berdiri.

Cale yang masih terlihat seperti tuan muda asing itu menatapnya dan terus berbicara.

“Hyung, haruskah kita melihatnya?”

Memekik

Alberu juga bangun.

“Kedengarannya bagus.”

“Duke-nim. Saya membawa beberapa teh yang biasanya Anda nikmati. “

“Terima kasih.”

Butler Melundo dengan hati-hati meletakkan cangkir teh di meja tempat Fredo berada dan mengamati kulitnya.

Fredo memperhatikan tatapannya dan dengan lembut tersenyum mengatakan bahwa dia baik-baik saja.

“Apa yang kamu lihat?”

“Yah … Hanya saja …”

Melundo berhenti sejenak sebelum mengintip ke arah Choi Han dan kemudian terus berbicara.

“Anda terlihat sangat lelah, Tuan.”

“Saya baik-baik saja.”

Fredo tidak mengatakan apa pun.

Kepala pelayan mengerti bahwa Fredo mengatakan bahwa dia tidak akan mengambil pertanyaan lagi.

Dia dengan hati-hati berjalan menjauh dari Fredo dan mendekati Choi Han.

“Aku dengar kamu lebih suka jus buah daripada teh, jadi aku menyiapkan beberapa untuk kalian berdua, tuan.”

Dua cangkir jus buah diletakkan di sebelah Choi Han dan Raon.

“Terima kasih banyak.”

“Terima kasih, butler!”

Kepala pelayan membungkuk dan meninggalkan kamar Fredo.

Klik, klik!

Choi Han mulai berbicara begitu pintu ditutup.

“Seharusnya tidak ada alasan bagimu untuk lelah.”

Fredo berbalik ke arah Choi Han.

Choi Han dengan tenang bertemu dengan tatapannya dan terus berbicara.

“Aku tidak bisa memahami pikiran Kerajaan Roan atau pikiran Cale-nim sama sekali.”

Choi Han telah menyaksikan Alberu mengobrol dengan Fredo.

Beban percakapan terasa berbeda bagi Choi Han, yang, tidak seperti Fredo yang menganggap Alberu sebagai proxy, tahu identitas Alberu.

Dia memandang Fredo yang masih menatapnya dan terus berbicara.

“Kerajaan Roan sedikit kebobolan.”

Tersenyum.

Fredo mulai tersenyum ketika dia menjawab.

“Itu sebabnya itu aneh.”

“Apa?”

Fredo mengakui bahwa Kerajaan Roan telah banyak kebobolan tetapi mengatakan bahwa itu aneh. Fredo terus berbicara ketika Choi Han mulai cemberut pada apa yang dia katakan.

“Untuk lebih spesifik, kesepakatan dengan Kerajaan Roan adalah kesepakatan di mana masing-masing pihak memberikan sesuatu dan kemudian mengambil sesuatu. Tentu saja, fakta bahwa Kerajaan Roan membuat kesepakatan yang adil dengan Kerajaan Yang Dapat Berakhir sudah bisa dianggap sebagai kebobolan banyak. ”

Fredo ragu sejenak sebelum mulai berbicara lagi.

Dia kemudian mengamati Choi Han.

Choi Han adalah bawahan tepercaya terdekat Cale yang paling mudah dibaca.

Fredo berbagi pemikiran batinnya untuk mencari tahu pikiran batin Choi Han.

“Yang menurutku aneh adalah pikiran putra mahkota Alberu Crossman.”

Kerajaan Roan tidak harus kalah karena percakapan itu.

Namun…

“Yang Mulia putra mahkota secara pribadi memberikan banyak pertimbangan kepada saya dan Kerajaan Akhir Masa depan.”

Pertimbangan Alberu yang dibagikan oleh proxy-nya Bob adalah yang membuat pikiran Fredo kacau.

Fredo mengingat kembali apa yang dikatakan wakil Alberu, Bob.

“Nah, kurasa ini bagus untuk kesepakatan antara kedua kerajaan.”

Karena diskusi akan segera berakhir …

“Sekarang aku akan berbagi denganmu sesuatu yang mulia yang diperintahkan pangeran mahkota untuk kuberitahu padamu, datang darinya sebagai pribadi.”

‘… Yang Mulia putra mahkota sebagai pribadi?’

‘Ya pak.’

‘Apa itu?’

‘Yang Mulia mengatakan bahwa jika Duke Fredo ingin menumbuhkan Kerajaan Yang Dapat Berakhir sebagai raja yang jujur ​​… Bergantung pada situasinya, Yang Mulia tidak akan membiarkan’ nasihat pribadi ‘apa pun yang dapat membantu Anda mendapatkan kemerdekaan kerajaan, menyiapkan administrasi sistem, dan membangun koneksi dengan kerajaan di benua Barat. ‘

Fredo benar-benar terkejut mendengarnya.

Dia akan mengatakan sesuatu karena itu, tetapi Bob terus berbicara terlebih dahulu.

“Tentu saja, hanya jika kamu menginginkannya, Duke Fredo.”

‘… Maksudmu dia akan memberiku saran dan mengobrol denganku?’

‘Ya pak. Kapan pun Anda mau tanpa menahan apa pun. ‘

Alberu Crossman.

Orang yang mengubah Kerajaan Roan menjadi kerajaan yang kuat dan akan menjadi rajanya bersedia memberi nasihat kepada Fredo.

‘Namun, itu bukan sebagai wakil Kerajaan Roan tapi yang mulia, putra mahkota sebagai pribadi.’

Bob membuat garis untuk memperjelas sekali lagi, tetapi Fredo juga menemukan ini mengejutkan.

Memimpin kerajaan …

Terutama kerajaan baru pada saat itu dan memimpin kerajaan sebagai Vampir yang diprasangka manusia menentang …

Ada banyak kekhawatiran yang tidak bisa diselesaikan dengan pasukan atau uang.

Tetapi orang yang dipandang sebagai administrator dan politisi paling berbakat secara pribadi akan memberinya nasihat?

Ini adalah hadiah berharga bagi seseorang seperti Fredo yang akan menjadi raja baru.

“Bolehkah aku bertanya mengapa dia menunjukkan niat baik kepadaku?”

“Aku tidak yakin. Saya juga tidak tahu alasannya. ‘

Bob tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

Senyum lembutnya yang dengan jelas menarik garis sehingga Fredo tidak bisa menanyakan secara spesifik tentang niat Alberu Crossman lagi.

Fredo tersentak dari pikirannya dan kembali ke kenyataan ketika dia melihat Choi Han dan mulai berbicara.

“Mengapa Yang Mulia pangeran mahkota menunjukkan niat baik seperti itu kepada Kerajaan Yang Berakhir?”

Apakah itu karena mereka berada di benua Timur dan bukan benua Barat?

Atau apakah itu karena kerajaan yang bisa dia kendalikan karena dia tahu kelemahannya?

Niat baiknya memiliki terlalu banyak niat baik untuk menjadi yang terakhir.

Pfft.

Fredo bisa mendengar Choi Han mencibir pada saat itu.

“Kenapa kamu mengkhawatirkan niat baik?”

“… Aku siap mempertanyakan segalanya.”

Fredo punya banyak orang yang harus dia lindungi.

Selain itu, Kerajaan Yang Dapat Berakhir pasti memiliki banyak momen mereka harus bertahan hidup.

Itu sebabnya dia harus curiga dan berhati-hati terhadap hal-hal terkecil sekalipun.

Niat baik Alberu yang tidak masuk akal adalah hal lain yang perlu dikhawatirkan dan membuat Fredo lelah.

Fredo memandang ke arah Choi Han yang pendiam dan terus berbicara.

“Sepertinya kamu tahu sesuatu tetapi tidak punya rencana untuk memberitahuku.”

“… Tidak ada alasan bagiku untuk memberimu bantuan.”

“Betapa dingin.”

Choi Han mengabaikan komentar Fredo dan berbalik darinya sebelum mengambil remah kue yang dijatuhkan Raon.

Matanya sedikit tenggelam saat dia melakukan itu.

‘… Alberu Crossman.’

Mungkin Choi Han adalah manusia yang paling tahu tentang rahasia Alberu setelah Cale.

Dia bisa mengerti mengapa Alberu, sebagai Bob, akan menunjukkan niat baik kepada Kerajaan yang Bisa Berakhir.

Mungkin itu sebabnya, tapi Choi Han ingin membantu Alberu lebih dari sebelumnya.

“Aku perlu mengajarinya seni pedang.”

“Hyung, ada apa?”

“Aku tiba-tiba kedinginan. Apakah seseorang berbicara omong kosong tentang saya? “

Cale menatap kosong pada Alberu yang menyentuh bagian belakang lehernya.

Alberu memperhatikan tatapannya dan perlahan memalingkan muka.

“Ahem, tapi kenapa kita ada di Bagian 2?”

Mereka seharusnya pergi di bawah Bagian 1.

Cale dan Alberu yang akan pergi ke fasilitas yang akan mengubah White Star menjadi anggota ras setan saat ini tingkat di atas Bagian 1. Mereka telah datang ke Bagian 2.

Tersenyum.

Alberu bisa melihat Cale mulai tersenyum.

“Di sinilah tahi lalat kita.”

Cale tersenyum seperti orang dewasa yang berpengalaman sambil terlihat seperti anak kecil.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset