Trash of the Count’s Family Chapter 533

Trash of the Count’s Family Chapter 533

Chapter 533

Bab 533: Gunung demi gunung (6)

Cale mengusap wajahnya yang lelah dengan kedua tangan.

“Cale-nim, aku mengerti. Mempertahankan ketenangan Anda saat berhadapan dengan White Star, terutama saat berpura-pura menjadi anak muda yang sedih, sangat sulit. Sangat sulit hingga saya tidak bisa membayangkan mencoba melakukannya. ”

“Choi Han! Bukannya kamu tidak bisa membayangkannya, kamu hanya buruk dalam akting! Hal-hal buruk akan terjadi jika Anda mencoba untuk bertindak! “

Cale mengabaikan pembicaraan Raon dan Choi Han dan dengan acuh tak acuh berkomentar kepada Duke Fredo.

“Cepat dan beri tahu aku.”

Suaranya yang kesal terdengar sangat dingin.

Choi Han dan Raon diam-diam menutup mulut mereka sementara Duke Fredo tersenyum santai dan mulai berbicara.

“Aku menduga kamu memintaku untuk menjelaskan tentang tempat di mana mereka akan mengubah Bintang Putih menjadi anggota ras Setan?”

Cale bahkan tidak menjawab, seolah-olah dia mengatakan padanya untuk tidak menanyakan sesuatu yang begitu jelas.

“Mm.”

Duke Fredo mengusap dagunya dengan tangannya sebelum melanjutkan berbicara.

“Ada seorang ningrat yang tidak muncul hari ini.”

Cale tahu siapa itu.

“Bajingan dengan kipas angin?”

“Iya. Bajingan itu adalah seorang bangsawan dan imam kepala pada saat yang sama. “

Duke Fredo mengatakan namanya adalah Gersey.

“Kurasa aku perlu menjelaskan tentang Kerajaan yang Bisa Berakhir sebelum aku menjelaskan tentang dia.”

Sang Duke memandang ke luar jendela.

Lubang besar di bagian utara benua Timur.

“The Endable Kingdom dibagi menjadi banyak lantai. Di antara mereka, area yang diberi label ‘Endable,’ adalah tiga lantai terendah. ”

Endable Kingdom yang terletak di lubang raksasa ini dimulai dengan Bagian 1 di lantai paling bawah.

“Bagian 1 ini adalah tempat istana kerajaan dan tempat tinggal empat bangsawan pertama berada.”

Tentu saja, ada pasar dan banyak fasilitas lainnya juga.

Namun, tempat ini bisa dilihat sebagai tempat paling penting dalam Kerajaan Endable karena istana kerajaan dan empat bangsawan pertama berada di sini.

“Apakah Anda empat satu-satunya bangsawan?”

“Ya, untuk saat ini.”

‘Untuk sekarang?’

Duke Fredo menyeringai sambil melihat tatapan bertanya Cale.

“Bawahannya adalah orang yang cukup pintar.”

“Mengapa?”

“Saat ini ada ‘penunggu.’ Mereka akan segera menjadi bangsawan begitu Kerajaan Endable pergi ke dunia dan White Star mencapai tujuan pertamanya. ”

Penunggu yang mulia.

Ekspresi Cale berubah aneh sebelum dia mulai berbicara.

“White Star akan menggunakan keserakahan mereka yang ingin menjadi bangsawan sebagai kekuatannya.”

“Betul sekali. Ada 96 dari mereka, dan mereka semua adalah individu yang kuat yang belum pernah muncul di dunia sebelumnya. “

96 individu yang kuat.

Bahu Choi Han menegang.

“Tentu saja, mereka jauh lebih lemah daripada aku.”

Duke Fredo tersenyum, tetapi Cale mengabaikannya.

“Berhenti tersenyum tanpa alasan dan terus bicara.”

“Saya mengerti. Ya ampun, anakku cukup sulit. “

Cale, Raon, dan Choi Han. Mereka bertiga menatap Fredo secara bersamaan.

“Ahem. Saya akan terus berbicara. “

Duke Fredo dengan cepat kembali ke topik yang sedang dibahas.

“Lantai pertama, yaitu, wilayah paling sentral. Ada beberapa kuil untuk para imam yang melayani ras Setan di lantai dua di atas kita. “

Ada beberapa kuil yang berbeda, seperti halnya para dewa, ada banyak ras setan.

Lantai ketiga adalah tempat sebagian besar fasilitas dasar dan hunian berada.

“Pokoknya, orang yang memimpin dan mengendalikan para imam adalah Marquis Gersey. Dia adalah Imam Kepala. “

Duke Fredo berhenti berbicara sejenak.

Tersenyum.

Senyum yang berbeda muncul di wajahnya.

“Bajingan itu adalah orang yang memelihara perangkat yang akan mengubah White Star menjadi anggota ras setan.”

Duke Fredo perlahan menunjuk ke bawah dengan jarinya.

“Di bawah Bagian 1 … Ada area bawah tanah.”

Mata Cale berkabut.

“Apakah itu tempat perangkat pembuat ras Iblis berada?”

“Iya. Saya hanya pernah ke sana tiga kali juga. Tapi Gersey dan White Star pergi ke sana secara rutin. “

Cale mulai cemberut pada saat itu.

“Bagaimana kita bisa dengan mudah menyusup ke suatu tempat bahkan kamu baru tiga kali?”

Tujuan Cale adalah untuk menghancurkan tempat itu.

Tapi itu akan sulit jika mereka bahkan memiliki masalah.

“Anakku. Ayahmu adalah vampir yang cukup berbakat. ”

“Kenapa kamu tidak memotong omong kosong?”

Fredo mengabaikan Cale dan terus berbicara.

“Ada satu orang selain Gersey dan White Star yang bisa dengan bebas masuk dan keluar dari tempat itu.”

‘Hmm? Seseorang?’

“Wakil Kepala Imam.”

Senyum jahat tiba-tiba muncul di wajah Fredo.

Manusia! Senyum yang dipertanyakan! Ah! Manusia, kamu juga tersenyum seperti itu!

Cale tersenyum dengan cara yang sama.

Wakil Kepala Imam.

Bukankah sudah jelas apa yang mereka inginkan?

Cale membuka mulutnya untuk berbicara.

“Orang itu ingin menjadi Imam Kepala?”

“Iya. Dia juga ingin menjadi Marquis. ”

“Lalu dia harus membuat Gersey meninggalkan posisinya, atau …?”

“Buat dia mati?”

Mundur posisinya atau mati.

Cale mengulangi kata-kata itu dalam benaknya sebelum mulai berbicara lagi.

“Kamu akan menyeret Wakil Kepala Priest ke dalam ini.”

“Benar. Dia dan saya memiliki keinginan yang sama. ”

Tatapan lambat Fredo perlahan mulai terlihat bersemangat.

“Kami akan menyusup ke tempat itu dengannya tanpa ada yang tahu. Kemudian kita akan menghancurkan perangkat dan dengan cepat menyelinap kembali. “

“Tahan.”

Cale menghentikan Duke Fredo pada saat itu.

“Saya punya pertanyaan.”

“Jika tugas orangtua untuk menjawab pertanyaan anak mereka, maka aku akan dengan senang hati menjawab pertanyaan putraku.”

Cale mengabaikan komentar bodoh Fredo dan menanyakan pertanyaannya.

“Kurasa aku tidak diperlukan untuk ini berdasarkan apa yang kudengar?”

Menyusup secara diam-diam, menghancurkan perangkat, dan diam-diam melarikan diri.

Rencana sederhana seperti itu tidak mengharuskan Cale atau kelompoknya untuk menyelesaikannya.

“Tidak, aku membutuhkanmu.”

Wajah Duke Fredo menegang.

“Orang-orang yang merupakan bagian dari Kerajaan Endable dikutuk sehingga mereka tidak dapat menghancurkan perangkat.”

Dia mulai menjelaskan tentang kutukan ini yang hanya diketahui oleh empat bangsawan pertama, Bintang Putih, dan Wakil Kepala Pendeta.

“Orang-orang yang bergabung dengan kerajaan ini dengan benar harus melalui ritual perjalanan.”

“Saat itulah mereka dikutuk?”

“Iya. Kutukan itu sederhana. “

Dia menunjuk ke bawah dengan jarinya lagi.

“Itu hanya membuatnya agar mereka tidak bisa menghancurkan perangkat di sana yang diperlukan untuk visi besar kita.”

“Tapi hanya sedikit orang yang tahu bahwa mereka dikutuk?”

“Betul sekali. Mereka hanya berpikir bahwa itu adalah ritual peralihan. “

Cale menunjuk dirinya sendiri dengan jarinya.

“Itu sebabnya kamu membutuhkan aku untuk menghancurkannya?”

“Tepat sekali. Putraku sangat cerdas.”

Cale mengabaikan omong kosong Fredo lagi dan mengulurkan tangannya.

“Menghancurkan benda adalah spesialisasi kami.”

“Kedengarannya bagus.”

Fredo meraih tangan Cale dan kedua pria itu berjabat tangan pendek.

‘Mm.’

Choi Han mengerang secara internal sambil melihat Cale dan Duke Fredo.

Mungkin itu karena Cale tampak seperti Fredo muda sekarang, tetapi keduanya tampaknya cukup terkoordinasi satu sama lain.

Choi Han! Manusia kita dan Adipati yang tidak bisa kukatakan gila atau tidak mirip!

Choi Han tidak setuju dengan komentar Raon.

“Hehe. Kami akan menghancurkannya ke tanah. “

“Aku akan mempercayaimu. Hoo hoo. ”

Sepertinya melakukan hal itu akan membuat Cale dan Fredo menyebabkan masalah besar.

“Manusia! Saya melihat Bintang Putih secara berbeda sekarang!

“Aku merasakan hal yang sama.”

Cale setuju dengan komentar Raon sebelum menganggukkan kepalanya dengan ekspresi terkejut.

Dia mulai bergumam pada dirinya sendiri dengan ekspresi kosong.

“… Aku tidak berpikir itu akan sangat santai.”

Dia saat ini tergeletak di sofa.

“…Ya ampun. Saya tidak berpikir itu akan senyaman ini. “

Itu adalah sofa berukuran sempurna untuk anak lelaki berusia 12 tahun untuk berbaring.

Cale berguling-guling di sofa itu.

“Ini ideal.”

Keadaannya saat ini sangat ideal.

Dia masih muda, jadi tidak ada yang memanggilnya untuk melakukan apa pun.

Bahkan, mereka semua mendorongnya ke kamarnya, mengatakan bahwa hati mudanya pasti sangat terguncang oleh kejadian ini.

“Daerah ini juga yang terbaik.”

Kamar ini adalah kamar di sebelah kamar Duke Fredo.

Tentu saja, itu sebenarnya bukan kamar ‘sebelah’.

“Ini kamar sebelah, sebelah.”

Tatapan Cale menuju cermin di dinding.

Itu sama dengan cermin di kamar Fredo yang mengarah ke area rahasia.

Meskipun terlihat berbeda, itu melayani tujuan yang sama.

Kamar tidur Fredo – area rahasia – kamar tidur Naru.

Itulah tata letak tiga kamar yang membentuk seluruh lantai.

Karena itu, ruangan itu sangat besar dan ada banyak manfaatnya.

Swiiiiiiiish swiiiiiiiiiiiish-

Itu adalah suara pedang Choi Han memotong di udara.

Mengintip.

Cale mengintip ke arah Choi Han ketika Cale berbaring di tempat tidur. Choi Han rajin berlatih di salah satu sudut ruangan besar.

“Manusia, ini enak!”

Adapun Raon, dia berada di tempat tidur besar di sisi lain ruangan, berguling-guling dan mengunyah kue dia melayang mereka di udara dengan sihir, satu per satu.

“Manusia, ini sangat mengejutkan! White Star tidak bisa merasakan apa-apa selain mengirim kue yang bahkan lebih lezat daripada yang diberikan pangeran mahkota kepada saya! ”

‘Saya tau?’

Cale memandang ke sudut ruangan dengan ekspresi kagum.

“… Paman yang baik sekali.”

Senyum Cale begitu terpelintir sehingga tampak jahat.

Di atas meja besar …

Ada banyak kue dan makanan penutup yang terlihat lezat … Buah mewah … Dan bahkan pakaian mewah dan banyak hadiah lainnya bertumpuk setinggi gunung.

Mereka semua adalah hadiah yang White Star kirim Naru dari istana.

“Dia sangat pandai berakting.”

Meskipun Bintang Putih tidak bersungguh-sungguh, siapa pun di Kerajaan Akhirat yang melihat tindakannya akan berpikir bahwa ia adalah raja yang baik hati yang sangat peduli tentang Naru.

Dia ingat apa yang dikatakan Duke Fredo kepadanya.

‘Orang-orang bahkan mengatakan bahwa Bintang Putih memperlakukan Naru sebagai keponakannya sendiri. Begitulah dia menyayangi saya. Itu sebabnya utusan para bangsawan dan bahkan para bangsawan lainnya yang menjaga bilah mereka menunjuk padaku lembut kepada Naru. ‘

Fredo terus berbicara sambil tersenyum jahat.

‘Naru adalah bentuk kemurnian di Kerajaan Yang Berakhir.’

Bukan karena dia kuat. Bukan karena dia juga kejam.

Dia adalah bentuk kemurnian karena mereka semua ingin melindungi hati lembut anak lelaki yang dicintai oleh semua.

“Omong kosong apa.”

Cale menghela nafas.

“Dicintai oleh semua orang?”

Berdasarkan hidupnya yang panjang dengan pengalaman lebih dari 30 tahun sebagai Kim Rok Soo, ia tahu bahwa mustahil untuk dicintai oleh semua orang.

Setidaknya, itulah yang dia yakini.

‘Naru Von Ejellan. Orang ini adalah ilusi. ‘

Kerajaan Yang Berakhir.

Itu adalah ilusi bagi orang-orang yang ingin menyerang dan menginjak-injak benua Timur dan Barat.

“Hmm.”

Cale memakan sesuatu yang tampak mirip dengan anggur dari hal-hal yang dikirim Bintang Putih kepadanya saat ia mulai berpikir.

“Man, semakin aku memikirkan ini …”

Mungkin itu karena dia mendengar kesenangan dalam suara Cale …

Choi Han berhenti mengayunkan pedangnya dan berbalik untuk melihat Cale.

Cale tersenyum dan terus berbicara pada saat itu.

Semakin dia memikirkannya …

“Ini bagus.”

Naru Von Ejellan.

Keberadaan ini cukup baik.

Duke Fredo telah melakukan pekerjaan dengan baik melukisnya sebagai Vampir yang tidak bersalah.

Dia memakan kue dari tumpukan.

Kegentingan!

Kue ini yang lebih lezat daripada yang dibuat oleh Kerajaan Roan pecah berkeping-keping di mulutnya.

“Hehe.”

Tawa Cale memenuhi ruangan.

Raon berhenti makan kue dan memandang Cale sebelum melihat ke arah Choi Han.

Naga muda dan pendekar pedang itu saling mengangguk sambil berpikir tentang Cale yang tertawa ketika dia melihat kue dan hadiah di depannya.

‘Choi Han, kupikir dia akan menjarah mereka kering!’

“Sepertinya memang begitu.”

Cale yang tidak memperhatikan mereka bertukar pandang menatap cermin yang terhubung ke area rahasia sebelum bergerak ke Choi Han dan Raon.

“Kemari.”

Cale hampir berbisik kepada mereka berdua yang telah menjadi serius.

“Kita harus melakukan sesuatu yang lebih.”

Choi Han bertanya dengan serius.

“Apakah kita akan menjarah mereka?”

“… Hmm?”

“Manusia, apakah kita mencuri barang-barang?”

“…Tidak?”

“Tidak?”

“Tidak? Manusia, aku terkejut!”

Cale menatap Raon dan Choi Han dengan kaget.

“Bagaimana orang-orang punk ini melihatku?”

Bocah berusia 12 tahun itu berbaring di sofa dengan ekspresi terhina saat dia menjawab.

“Apakah kamu pikir aku selalu mencuri sesuatu?”

Choi Han tidak bisa mengatakan apa-apa.

Keheningan Raon menunjukkan persetujuannya.

Cale memandang mereka berdua dengan tak percaya sebelum dengan santai bertanya.

“Apakah kamu tahu mengapa bajingan yang tidak bersalah itu menakutkan?”

Cale menyeringai sambil melihat tatapan mempertanyakan Naga dan pendekar pedang.

“Mereka memiliki keberanian untuk menjadi liar tanpa mengetahui bahwa dunia ini menakutkan.”

Choi Han merasakan bagian belakang lehernya menjadi dingin karena suatu alasan.

Dia tanpa sadar menelan ludah dan bertanya.

“… Apa yang kamu rencanakan?”

Pat, pat.

Cale menyapu kue remah-remah dari jari-jarinya sebelum menanggapi dengan acuh tak acuh.

“Aku akan menyarankan pada pertemuan besar bahwa kita segera menyerang dan menyingkirkan Cale Henituse.”

‘Hmm? Apa?’

Naga dan mata pendekar pedang terbuka lebar.

Cale tidak peduli dan senyumnya menjadi lebih lebar.

Dia melompat dari sofa dan berteriak dengan suara serius dan energik.

“’Cale Henituse, musuh paling jahat di dunia yang mengubah ayahku seperti ini! Saya, Naru Von Ejellan, percaya bahwa kita harus mengalahkan musuh ini secepat mungkin! ‘ Itu adalah bom yang akan saya taruh di majelis besar yang sibuk mempersiapkan festival! ”

Tatapan Cale menuju ke arah Choi Han.

“Jadi, Choi Han.”

“… Ya … Cale-nim.”

“Beri tahu Duke Fredo untuk bersantai dan beristirahat selama beberapa hari. Bajingan yang marah namun murni ini perlu membalik kerajaan sedikit sebelum dia bangun. “

Pikiran Choi Han benar-benar semakin rumit.

Apakah Cale akan memberitahu mereka untuk menyingkirkannya dengan mulutnya sendiri?

‘Apa yang sedang dipikirkan Cale-nim? Saya yakin dia pasti punya rencana. ‘

Cale tidak peduli apakah Choi Han bingung atau tidak ketika dia mulai berbicara dengan Raon.

“Ah, kue ini enak. Haruskah saya meminta Bintang Putih lebih banyak? Saya merasa dia akan mengirim satu truk penuh jika keponakannya memintanya. ”

“… Aku pikir setidaknya pemikiranmu yang berhubungan dengan cookie adalah saran yang bagus.”

“Baik? Hehe.”

Naga hitam dan master pedang berambut hitam memandang ke arah bocah berusia 12 tahun yang tersenyum dengan ekspresi yang sepertinya mengatakan bahwa mereka kehilangan kata-kata.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset