Trash of the Count’s Family Chapter 526

Trash of the Count’s Family Chapter 526

Chapter 526

Bab 526: Aku hanya manusia biasa! (3)

Waaaaaaaaaaaaaaaaaah–

Cale mengintip ke sisinya saat sorakan berlanjut.

‘… Aigoo.’

Alberu memiliki senyum jinak di wajahnya sambil dengan hangat menatap warga.

Choi Han yang membawa putra mahkota memiliki tatapan hangat juga.

“Batuk!”

Alberu ringan batuk pada saat itu dan sepotong darah hitam menyembur keluar dari mulutnya.

Sorakan langsung berhenti dan kesunyian memenuhi area itu.

“Yang mulia! Kamu harus segera kembali ke kastil! ”

Kapten Ksatria yang diam-diam berdiri di belakang mereka mendekati Alberu.

“Saya baik-baik saja.”

“…Yang mulia!”

Cale, yang mengintip ke arah Alberu ketika Kapten Ksatria memandang dengan ekspresi kesal, telah memperhatikan sesuatu.

“Sepertinya dia baik-baik saja.”

Alberu belum terlihat sehat sampai beberapa saat yang lalu, tetapi tampak lebih baik setelah dia batuk darah hitam tadi.

Namun, orang-orang lainnya tidak berpikir bahwa Alberu mengatakan yang sebenarnya.

Alberu tersenyum tipis di wajahnya ketika dia terus berbicara.

“Bagaimana aku bisa kembali ke kastil ketika ada warga Kerajaan kita yang dipenjara di sini?”

“…Yang mulia.”

“Aku hanya akan merasa santai begitu aku melihat mereka semua dibebaskan.”

Kapten Ksatria memahami keinginan putra mahkota.

Dia dengan cepat memerintahkan para ksatria.

“Apa yang kamu lakukan? Apa kamu tidak mendengar Yang Mulia? Cepat buka kandangnya!”

“Ya pak!”

“Aye aye, kapten!”

Para ksatria dengan cepat berlari menuju kandang di gerbong.

Kapten Ksatria ingin bergabung dengan mereka, tetapi dia tidak bisa meninggalkan putra mahkota yang terluka di belakang.

“Aku akan berada di sini.”

Dia menoleh setelah mendengar suara rendah hanya untuk melihat Cale berdiri dengan ekspresi tenang di sebelah Choi Han, yang membawa Alberu.

Dia menggerakkan matanya untuk Kapten Ksatria untuk bergegas dan bergabung dengan yang lain.

“… Terima kasih banyak, tuan-nim muda.”

Kapten Ksatria secara tidak sadar berbicara dengan hormat kepada Cale yang telah menurunkan pangkat komandannya setelah perang melawan Aliansi Indomitable.

‘Dia berdiri di sisi Yang Mulia bahkan ketika dia sangat lelah ……’

Dia membungkuk kepada mereka bertiga sebelum berlari ke arah para ksatria yang menuju ke kandang.

Cale diam-diam mengawasinya pergi.

“Kenapa kamu tidak bergabung dengannya?”

“Aku lelah.”

Dia dengan lembut menembak jatuh pertanyaan putra mahkota.

Para ksatria yang telah tiba di kandang pertama kali melihat sekeliling kandang yang dikunci.

“Semua kunci ada di sini!”

“Ada kunci di kursi pengemudi!”

Kunci tampaknya telah ditempatkan di lokasi yang mudah dikenali dengan sengaja.

Mereka tidak bisa memahami niat musuh, tetapi para ksatria mengambil kunci dan membuka kandang.

Klik! Klik!

Kandang yang menahan penghuni dari wilayah Stan dan daerah terdekat tidak dikunci.

Warga dengan hati-hati keluar dari kandang di bawah panduan ksatria.

Mereka tampak lega dan bahagia sekali lagi setelah menginjak tanah.

Screeeech-

Mereka mendengar gerbang kastil terbuka pada saat itu.

Semua orang melihat ke arah gerbang kastil yang terbuka.

Taylor di depan dengan administrator, tabib, dan pendeta dengan cepat mengikuti di belakangnya.

Taylor memberi perintah kepada orang-orang di belakangnya.

“Cepat letakkan yang terluka di tandu!”

Orang-orang di belakangnya secara efisien menuju warga. Taylor memeriksa mereka sebelum bergerak ke arah Alberu.

“Yang Mulia, silakan masuk dulu. Saya akan mengurus semuanya di sini. “

Cale memandangi wajah Taylor dan kemudian tersentak.

Taylor tidak terlihat baik. Jelas terlihat bahwa pertempuran ini telah menguras emosi.

Taylor harus menghentikan dirinya dari mengerutkan kening ketika dia melihat Alberu.

‘… Yang Mulia terlihat berantakan.’

Alberu tampak lebih buruk dari dekat.

Tetapi Taylor merasa bahwa penampilan putra mahkota sekarang jauh lebih mirip seorang raja daripada penampilan keren yang dia berikan di istana.

Taylor dan Alberu melakukan kontak mata pada saat itu.

“Kamu tampak seperti seseorang yang benar-benar tahu apa yang perlu dia lakukan.”

Taylor tiba-tiba kehilangan kata-kata.

Dia menggunakan saat singkat dia meninggalkan dinding kastil untuk mengumpulkan penyembuh dan administrator wilayah untuk mengurus setelahnya.

Dia menenangkan dirinya sebelum mulai berbicara.

“…Terima kasih banyak. Yang mulia.”

Dia kemudian mengintip di belakangnya.

Ada tabib datang dengan tandu.

“Tidak dibutuhkan.”

Namun, Taylor hanya bisa menghentikan tabib yang mendekat setelah mendengar respons Alberu.

Alberu dengan lembut menepuk bahu Choi Han dan turun dari punggungnya.

“Aku baik-baik saja sekarang. Saya harus berjalan dengan kaki saya sendiri. “

“…Yang mulia.”

Siapa pun dapat melihat bahwa Alberu mengatakan bahwa ia baik-baik saja walaupun sebenarnya tidak, tetapi Taylor hanya menatapnya dengan ekspresi yang sepertinya mengatakan bahwa ia tidak tahu bagaimana merespons.

Cale mulai mengerutkan kening.

“Dia jelas tidak baik-baik saja. Kenapa dia tidak terbawa pulang saja? ‘

Apakah ada alasan dia perlu berjalan?

Cale memandang ke arah Alberu dengan tatapan bertanya.

“Mendesah.”

Cale bisa melihat Choi Han menghela nafas pada saat itu.

‘Ada apa?’

Dia mengucapkan pertanyaan itu dan Choi Han menggelengkan kepalanya. Choi Han menyimpan pikirannya sendiri.

‘Mereka tidak berhubungan dengan darah, tetapi’ saudara kandung ‘ini sangat mirip.’

Alberu dan Cale bertindak sama.

Choi Han tidak mengatakan ini kepada Cale karena dia tahu bahwa Cale hanya akan mengejeknya.

Cale memandang ke arah Choi Han dengan ekspresi aneh sebelum memalingkan kepalanya setelah mendengar suara Alberu.

“Cale Henituse.”

Alberu tersenyum lembut padanya.

“Maukah kamu pergi denganku?”

Cale merespons dengan tatapannya begitu dia mendengar pertanyaan itu.

“Tapi aku tidak mau.”

Dia menunjukkan perasaannya yang sebenarnya dalam pandangannya.

‘Yang Mulia, mengapa Anda tidak pergi sendiri? Jika kita berdua kembali bersama sekarang, lupakan tatapan yang terfokus pada kita, kita mungkin akan terbakar sampai mati dari tatapan penuh gairah mereka. ‘

Putra mahkota tersenyum dengan ramah.

“Ya, aku bisa tahu hanya dengan melihat pandanganmu.”

Dia meletakkan tangannya di bahu Cale.

“Ayo pergi bersama.”

Pendapat Cale telah diabaikan.

Alberu tahu apa yang dipikirkan Cale tetapi memilih untuk mengabaikannya.

Ketika Cale mulai mengerutkan kening sambil mengetahui bahwa ini adalah masalahnya …

“Melihat kita dengan percaya diri berjalan kembali ke kastil dengan dua kaki kita sendiri akan menjadi sumber kekuatan bagi warga.”

Cale menahan napas dan hanya menundukkan kepalanya setelah mendengar apa yang harus dikatakan Alberu.

Sepertinya dia tidak bisa menolak.

Putra mahkota akan kehilangan muka jika dia mengatakannya seperti itu dan Cale terus menolaknya.

Cale mengundurkan diri ke situasinya saat ini.

“Instruktur-nim saya akan pergi bersama kami juga.”

Choi Han memandang Cale dan Alberu seolah-olah sedang menonton sesuatu yang lucu sebelum menganggukkan kepalanya pada pernyataan Alberu.

“Aku akan melakukan itu, Yang Mulia.”

“Aigoo.”

Cale menyaksikan Choi Han dan Alberu mengobrol satu sama lain dengan tak percaya sebelum mulai berjalan bersama mereka.

Shaaaaaaaaaa-

Angin musim gugur yang dingin berhembus melewati mereka.

Orang-orang di dalam tembok kastil, orang-orang di dekat gerbang kastil …

Bahkan orang-orang di dalam kastil.

Mereka semua melihat sejauh mungkin ke luar kastil setelah mendengar bahwa pertempuran telah berakhir.

Semua musuh sudah pergi.

Tidak masalah bagi mereka mengapa musuh menghilang.

Yang penting bagi mereka adalah bahwa mereka masih hidup dan rumah mereka masih ada.

Mereka bergerak sebanyak mungkin untuk melihat orang-orang yang telah menyelamatkan rumah mereka.

Putra mahkota mengenakan baju besi hancur yang dibakar hitam di banyak tempat.

Di belakangnya adalah Cale Henituse dengan seragam hitamnya dan Choi Han, guru pedang termuda.

Lalu ada Brigade Ksatria Kerajaan yang telah bertarung sampai akhir. Bersamaan dengan mereka adalah Macan yang masih besar bahkan setelah melepaskan transformasi mengamuk mereka dan bocah Serigala muda dengan perisai besar.

Mereka semua perlahan masuk melalui gerbang kastil.

Tidak ada sorakan.

Kondisi mereka tampak terlalu mengerikan untuk mereka hibur.

Putra Mahkota secara alami tidak terlihat baik dan Cale yang datang kemudian untuk menangkis musuh tampak sangat pucat seolah-olah dia baru saja datang dari pertempuran skala besar yang berbeda.

Satu-satunya hal yang bisa didengar melalui keheningan adalah langkah kaki orang-orang yang mendorong musuh menjauh.

Beberapa orang berjalan mendekati putra mahkota.

Mereka adalah pengikut-pengikutnya, dan dua orang di depan adalah Kapten Mage dan Jenderal yang memberi perintah dari atas tembok.

Alberu mulai berbicara dengan suara hangat kepada mereka berdua yang menatapnya dengan mata berkaca-kaca.

“Kerja bagus. Aku tidak perlu melihat ke belakang karena kalian berdua. ”

Kapten Penyihir dan Jenderal membungkuk.

Cale dengan sabar menyaksikan ini.

“Sekarang putra mahkota akan diterima karena politik, administrasi, dan kekuatannya.”

Dia kemudian melakukan kontak mata dengan Kapten Mage dan Jenderal yang mengangkat kepala mereka.

Mereka berdua tersentak setelah melihat Cale sebelum sedikit menundukkan kepala mereka sekali lagi untuk menyambutnya.

‘…Ah.’

Cale nyaris menahan diri dari menghela nafas.

Ini sangat buruk.

Itu bukan cara mereka memperlakukan Komandan atau tuan muda.

‘… Begitulah cara mereka memperlakukan Saint Jack.’

Tidak, tatapan mereka tampak lebih intens daripada bagaimana mereka memandang Saint Jack.

Cale melihat ke belakang.

Kapten Ksatria diam-diam berbicara dengan pejabat lainnya.

“Aku kacau.”

Cale ingin bersembunyi di suatu tempat.

Alberu meletakkan tangannya di bahu Cale dan Choi Han pada saat itu dan mulai menaikkan suaranya.

“Aneh sekali!”

Semua orang memandang ke arah putra mahkota.

Tersenyum.

Putra mahkota memiliki senyum segar di bibirnya yang berdarah.

“Musuh telah melarikan diri! Jadi, mengapa kita begitu diam ?!”

Seseorang membuka mulut mereka pada saat itu.

Itulah awalnya.

Woooooooooooooooo-

Teriakan besar segera mengguncang Kastil Stan Lord.

Mereka berteriak kegirangan. Cale menutup matanya di tengah sorak-sorai.

‘…Ah. Saya kacau. ‘

Namun, Cale masih belum menyerah pada mimpinya untuk masa depan.

Alberu memandang ke luar jendela.

Dia bisa melihat banyak orang bergerak.

‘Mm.’

Dia kemudian mencoba menggerakkan tubuhnya dan menahan erangan sebelum bersandar di sandaran kepala tempat tidur.

“Yang Mulia, Anda seharusnya tidak memaksakan diri terlalu keras.”

“……Baik.”

Dia merasa frustrasi saat menanggapi Kapten Mage.

Dia saat ini di tempat tidur di dalam salah satu kamar di dalam Stan Lord’s Castle.

Dia tidak punya pilihan karena isi perutnya berantakan.

‘…Yang mulia. Apakah Anda benar-benar tidak membutuhkan tabib atau pendeta? “

“Iya. Tabib sudah menangani luka luar saya. ”

“Tapi bagian dalammu-“

“Aku baik-baik saja.”

Jenderal yang mengunjunginya dengan Kapten Mage menutup mulutnya setelah mendengar tanggapan keras Alberu.

Alberu mengerti bahwa keduanya prihatin tentang dia, tetapi dia tidak bisa melakukan apa yang mereka inginkan.

‘Aku tidak bisa membiarkan mereka mencari tahu tentang identitas Peri Gelapku atau mana yang mati.’

Itulah sebabnya ia memiliki seorang tabib, bukan seorang imam yang merawat luka luarnya dan tidak mengizinkan mereka untuk memeriksa luka internalnya.

Ini adalah satu-satunya pilihannya, tetapi hal itu menimbulkan kekhawatiran bagi pengikut-pengikutnya.

Alberu tiba-tiba memikirkan sesuatu dan mengatakannya dengan lantang.

“Cale benar-benar telah menderita banyak sampai sekarang.”

Pertempuran pertamanya.

Rasa sakit dari luka-lukanya setelah pertempuran pertama lebih buruk dari yang dia duga.

“Ini hanya satu kali bagiku, tapi Cale Henituse telah mengalami ini berkali-kali.”

Itu membuatnya kesal.

“Yang mulia.”

Dia mendengar suara Kapten Penyihir pada saat itu. Alberu berbalik ke arahnya dan Kapten Penyihir membuka dan menutup mulutnya beberapa kali sebelum mulai berbicara seolah-olah dia telah mengambil keputusan.

“Yang mulia. Apa yang White Star katakan tentang tuan muda Cale-nim- “

” Kapten. “

Alberu memotong kapten.

“Aku, aku percaya apa yang dikatakan adikku. Saya percaya dia akan Bintang Putih. “

“Itu benar. Tapi-“

Alberu menggelengkan kepalanya.

“Dia adalah seseorang yang tidak memiliki keserakahan. Dia ingin menjalani kehidupan yang tenang dan damai setelah semuanya dengan White Star selesai. Jika dia mengatakan itu bukan masalahnya, maka bukan itu masalahnya. ”

“……”

“Jika dia mengatakan dia tidak memiliki keterlibatan dengan dewa, maka itu adalah kebenaran.”

Kapten Mage yang diam dan Jenderal mengangguk kepala pada pernyataan Alberu tetapi masih tidak bisa melupakan kata-kata White Star.

Tidak peduli berapa kali mereka memikirkannya, Bintang Putih tampaknya mengatakan yang sebenarnya.

‘Tetapi seseorang yang telah melakukan perbuatan besar seperti itu ingin menjalani kehidupan yang tenang? Benar-benar sulit dipercaya. ‘

‘… Mungkin dia bisa mencapai semua perbuatan ini mengikuti kehendak dewa karena dia sangat altruistik.’

Kata-kata Bintang Putih bergema di telinga mereka berulang-ulang.

Alberu tahu bahwa itulah masalahnya.

“Sepertinya aku tidak bisa membantu.”

Alberu memberi tahu mereka kebenaran tentang Cale, tetapi tampaknya itu tidak berpengaruh.

Sepertinya dia tidak bisa membantu Cale.

“Umm. Yang mulia.”

“Apa itu?”

Jenderal memiliki sedikit kerutan di wajahnya saat dia membuka mulut untuk berbicara.

Dia ragu-ragu sejenak sebelum akhirnya berbicara.

“Itu, kami menyuruh semua orang untuk tutup mulut tentang hal itu, tetapi hal-hal yang White Star katakan tentang tuan muda Cale-nim tampaknya cepat menyebar.”

‘Hmm? Sangat cepat?’

“Tampaknya sudah dimulai dari beberapa ksatria yang berada di medan perang serta beberapa sandera yang memiliki pendengaran yang baik. Saya mendengar bahwa rumor tersebut menyebar dengan eksplosif. ”

Cale Henituse, pria yang telah menerima kehendak dewa.

Informasi itu menyebar sangat jauh.

Mereka sibuk berurusan dengan akibatnya sehingga meskipun mereka mengatakan pada orang untuk tetap diam, ada celah yang memungkinkan desas-desus ini menyebar dengan cepat.

Kapten Mage dengan hati-hati bertanya.

“Apakah ini akan baik-baik saja?”

‘Tidak. Benar-benar tidak. Cale Henituse akan melempar. Dia mungkin sudah minum dalam kesedihan bahwa impiannya yang pemalas hilang selamanya. ‘

Karena Alberu memiliki pemikiran itu …

Ketukan. Ketukan. Ketukan.

Dia mendengar suara ketukan lemah di pintu.

Ketukan itu terdengar seolah orang yang mengetuk itu tidak memiliki kekuatan.

“Hyung-nim. Ini aku.”

Di sisi lain pintu … Mereka mendengar suara Cale yang sangat lemah.

“Bajingan yang malang.”

Alberu membuka mulutnya dengan tatapan kasihan.

“Silahkan masuk.”


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset