Trash of the Count’s Family Chapter 523

Trash of the Count’s Family Chapter 523

Chapter 523

Bab 523: Terlambat (8)

Yang pertama menyerang Bintang Putih adalah banyak titik hitam.

“…Ha!”

White Star mulai mengerutkan kening.

Dia menatap lengan kanannya.

Itu ditutupi merinding.

“… Aku merinding karena titik-titik bodoh itu?”

Tetapi itu adalah kebenaran. Sesuatu muncul di benaknya ketika dia melihat titik-titik kecil itu terbang ke arahnya.

Itu adalah rasa keakraban yang tidak dapat dijelaskan dan tidak dapat dipercaya.

“Itu bukan ilmu hitam, jadi bagaimana …”

Bagaimana ada aura kematian di titik-titik itu?

Sihir yang digunakan oleh Peri Elf adalah bagian dari alam.

Itulah sebabnya ia tidak memiliki aura kematian yang unik seperti yang terlihat dalam ilmu hitam.

Namun, ada sesuatu yang tidak dia ketahui.

Orang yang menciptakan sihir ini bukanlah Dark Elf penuh.

Dia setengah Dark Elf dan setengah manusia.

Dia adalah seseorang yang mungkin kurang dalam menggunakan sihir tetapi lebih berbakat daripada orang lain ketika datang untuk bereksperimen dan menciptakan sihir.

Wanita ini telah bergabung dengan dunia manusia untuk menciptakan jenis sihir baru yang menggabungkan sihir Dark Elf dengan sihir manusia menggunakan mana mati.

Selain itu, orang pertama yang menggunakan sihir itu adalah putranya, anaknya yang memiliki lebih banyak darah manusia daripada dirinya.

White Star tidak tahu tentang semua ini.

Namun, masalah di depannya jelas.

Terlepas dari apakah itu mirip dengan sihir hitam dan familiar baginya …

Itu adalah hal yang menyerangnya cukup kuat.

“Kekuatan seperti itu … Bagaimana putra mahkota bajingan ini-“

Tatapan White Star menuju melewati titik-titik hitam.

Di belakang banyak titik yang datang ke arahnya … Dia bisa melihat putra mahkota Kerajaan Roan menerjang ke arahnya juga.

Bintang Putih memandang Alberu Crossman bukan sebagai putra mahkota tetapi sebagai individu untuk pertama kalinya.

Dari kepala sampai kaki …

Bajingan ini ditutupi baju besi.

Dia yakin Alberu dalam penampilan Dark Elf di bawahnya.

Tapi itu tidak penting.

Bintang Putih bisa melihat Alberu semakin dekat.

Dia bisa melihat darah menetes dari antara baju besi dan helm Alberu Crossman.

“Keke, kahahahaha-!”

Dia mulai tertawa.

White Star tertawa begitu keras sehingga bahunya bergerak naik dan turun.

Dia telah melakukan kesalahan.

Dia menyadari dia membuat satu kesalahan.

‘Bajingan ini di depanku bukan sandera bagi saya untuk menangkap … Dia adalah musuh.’

Dia bukan putra mahkota yang bodoh tapi musuh.

Tatapan Bintang Putih berubah.

Saat tatapannya yang tenang tenggelam melintas …

Gashan mulai berbicara.

“Bangkit!”

Gak, gak, gak-

Burung gagak yang telah mengisi di White Star segera bangkit.

Satu-satunya hal yang tersisa adalah titik-titik hitam yang menyerang Bintang Putih.

Dari kepala hingga kaki …

Titik-titik hitam menutupi seluruh tubuh White Star.

Alberu berhenti bergerak.

Itu terjadi saat Bintang Putih dan Alberu melakukan kontak mata.

White Star mengambil keputusan pada saat itu.

“Aku harus membunuh keparat ini.”

Alberu memprakarsai tahap terakhir dari sihir pertama yang diciptakan ibunya pada saat itu.

“Meledak!”

Meledak.

Kata itu membuat baik sekutu dan musuh melihat ke arah pusat medan perang.

“Bawanku-!”

Salah satu ksatria wyvern berteriak ke arah White Star.

Dia berkulit hitam.

Bintang Putih ditutupi titik-titik hitam sehingga tidak ada bagian tubuhnya yang terlihat.

Tetapi pada saat itu …

Bang!

Salah satu titik meledak dengan suara pelan.

Itulah awalnya.

Titik-titik mulai meledak satu per satu sampai mereka menciptakan ledakan yang keras bersama.

Baaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang-

Itu menelan semua suara lain di daerah itu.

Di medan perang brutal ini …

Satu-satunya suara sekarang adalah suara titik-titik hitam meledak.

Tidak ada suara lain yang bisa didengar.

Namun, ledakannya tidak cerah.

Cahaya hitam dan asap meledak keluar.

Bahkan, itu membuat orang bertanya-tanya sejenak apakah malam telah tiba.

“… A, sihir macam apa itu?”

Itu hitam tapi itu sihir dan bukan sihir hitam.

Kapten Penyihir tanpa sadar berpaling dari lingkaran sihir dan menatap kosong pada ledakan hitam.

Bagaimana…

“Bagaimana Yang Mulia memiliki kekuatan seperti itu-“

Emosinya tidak bisa digambarkan sebagai kejutan.

Dia juga penuh antisipasi pada saat yang sama.

Bukankah itu cukup untuk menjatuhkan Bintang Putih?

Itu terjadi ketika ketegangan di tubuhnya perlahan-lahan terlepas saat dia memikirkan hal itu.

“Semua orang keluar dari situ!”

Marquis Taylor kembali ke dinding kastil dan mulai berteriak.

“Ini belum selesai!”

Dia melihat ke arah cahaya hitam.

Dia bisa melihat perisai besar sedang menuju ledakan hitam pada saat itu.

Mereka juga tahu itu.

Kelompok Cale telah menyebabkan ledakan kuat seperti itu berkali-kali, tetapi mereka tidak dapat mengalahkan Bintang Putih dan Bintang Putih telah berhasil melepaskan kekuatan sebanyak ini pada dirinya sendiri juga.

Perisai putih memotong asap hitam dan menyerbu ke pusat secepat angin.

Lock dengan erat mengepalkan perisai di tangannya.

‘Mengunci. White Star akan berhasil bertahan melalui sebagian besar serangan. Itu sebabnya kamu tidak boleh santai sampai akhir. ‘

Sheritt, tuannya telah mengatakan itu padanya.

‘Anda harus menggigit sampai akhir. Pertempuran dimenangkan oleh yang lebih kejam dan gigih. ‘

“Lock, apa yang kukatakan kemenangan?”

Lock mulai berbicara.

“Hidup sampai akhir.”

Kemenangan masih hidup pada akhirnya.

Itulah yang dikatakan Sheritt kepadanya.

Dia mengatakan itu sebabnya Bintang Putih luar biasa.

Dia adalah musuh, tetapi dia adalah bajingan ulet yang telah bereinkarnasi dan bertahan selama 1.000 tahun.

Untuk mengalahkan bajingan seperti itu …

“Aku juga harus ulet.”

Lock membuat kontak mata dengan seseorang ketika dia berlari melalui asap hitam.

Itu membuatnya menggigil.

Mata itu tampak seperti ingin memakannya.

Tiba-tiba Lock merasa takut.

Dia adalah orang yang maju ke depan, tetapi dia merasa seolah menjadi mangsa.

‘Kunci, lakukan seperti yang aku suruh lakukan ketika kamu takut.’

Dia mengingat kata-kata tuannya.

“Jangan berhenti. Teruskan.’

Ledakan.

Tanah berguncang setiap kali Lock mengambil langkah.

Serigala besar yang memegang perisai besar begitu kuat sehingga setiap langkahnya mengguncang tanah.

“Dan menatap musuh sampai akhir.”

Lock takut tetapi tidak berpaling dari White Star.

Sebaliknya, dia balas menatap.

‘Dan akhirnya…’

Ledakan!

Kunci diinjak.

Dia kemudian melompat ke udara.

Dia bisa dengan jelas melihat pemilik mata di dalam asap hitam.

Kresek- kresek-

Tubuh Bintang Putih terbakar hitam.

Ada darah merah yang mengalir keluar dari celah di kulitnya yang tampak seperti jaring laba-laba.

Namun, dia belum mati.

Lock mengencangkan genggamannya.

Dia mengingat kata-kata tuannya lagi.

“Akhirnya, begitu kamu tepat di depan musuh.”

Dia dekat.

Musuh tepat di depannya.

Lock mulai berbicara.

“Kamu bajingan gila! Dasar bajingan konyol! ”

‘Berteriak,’ Kamu bajingan gila, kamu bajingan konyol. ‘ ‘

Perisai mulai bergerak.

Embusan angin bertiup seolah-olah tembok besar bergerak.

Asap hitam langsung tersebar karena angin.

‘Menghancurkan. Kunci, hancurkan dengan seluruh kekuatanmu. ‘

Lock membanting perisainya ke bawah.

Dia mengerahkan seluruh kekuatannya ke dalamnya seolah-olah dia mencoba untuk meratakan Bintang Putih.

“Maka rasa takut akan hilang.”

Itu yang terjadi.

Ketakutannya menghilang seperti yang dikatakan tuannya.

Vena mulai terlihat di lengan Serigala besar. Bulu perak kebiruannya mulai bersinar.

“Kunci, aku akan membantumu begitu rasa takutmu menghilang.”

Ooooooong-

Cahaya putih mulai menyembur dari perisai putih pada saat yang sama.

Perisai itu mengenai kepala Bintang Putih.

Baaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang!

Ledakan lain terdengar di medan perang.

Orang-orang di dalam kastil bertanya-tanya apakah ini bahkan pertempuran antara orang-orang dari dunia ini.

Mereka tidak bisa menyembunyikan keheranan mereka pada apa yang mereka lihat.

Craaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaack-

Tanah mulai terbelah dengan perisai di tengah.

Tanah bergolak seolah-olah terjadi gempa bumi.

“Ahhh!”

“Menghindari! Mundur!”

Gempa susulan membuat Brigade Ksatria dan bawahan Bintang Putih cepat mundur.

Mereka tidak bisa menahan untuk tidak kaget ketika mereka melakukan itu.

‘Seberapa kuat perisai itu ?!’

Tanah dalam radius sepuluh meter dari perisai telah retak dan tenggelam.

Kekuatan di balik serangan itu sangat hebat.

Ada hal yang bahkan lebih mengejutkan.

“…Dia hidup.”

Kapten Ksatria Kerajaan Roan tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya.

Psssh. Psssh.

Abu hitam mulai turun.

Asap hitam telah menghilang dan mereka bisa melihat sekali lagi.

Orang-orang bisa melihat seseorang mendorong perisai dengan dua tangan.

Tanah telah retak dan bergejolak, tubuhnya terbakar hitam, dan dia berdarah melalui celah di kulitnya, tapi …

Orang ini berdiri baik-baik saja dengan kedua kakinya yang jatuh ke tanah.

Itu adalah White Star.

“… M, monster-“

Knight itu tersentak saat dia perlahan melangkah mundur.

Ada seseorang yang menyerang monster itu pada saat itu.

“Kau bajingan ulet!”

Gashan yang tidak sebesar Lock tapi masih besar menggunakan fakta bahwa White Star mendorong perisai dengan kedua tangan untuk meluncurkan serangan.

Itu adalah waktu yang tepat.

Gashan telah menggunakan perisai Alberu untuk menghindari gempa susulan dari serangan perisai itu.

Dia kemudian menyerang tanpa melewatkan celah sementara semua orang terkejut.

“Hah, hah.”

Alberu membatalkan perisai dan menyaksikan Gashan bergerak.

Panas di bawah helm.

Dia bisa tahu dari aroma darahnya dan napasnya yang berat bahwa dia sudah berlebihan.

Namun, ia berpikir bahwa ini seharusnya cukup untuk menang.

Shhhhh.

Namun, saat Bintang Putih memalingkan kepalanya untuk melihat Gashan …

Dan ketika dia melihat melewati Gashan menuju Alberu …

‘Sial.’

Alberu menyadari bahwa ada sesuatu yang salah.

Bintang Putih memiliki pemikiran ini pada saat itu.

“Aku harus pindah jika sudah membuat keputusan.”

Dia telah membuat keputusan saat titik-titik hitam menutupi dirinya.

Bagaimana dia menggunakan kekuatan kunonya dalam pertempuran ini? Berapa banyak yang akan dia gunakan?

“Aku tidak bisa menggunakan terlalu banyak.”

Dia tidak tahu kapan Cale Henituse mungkin tiba.

Lalu hanya ada satu jawaban.

Dia akan mengabaikan pertahanan.

“Sebaliknya, aku akan membunuh kalian semua.”

Lock tanpa sadar memandang ke arah Gashan dan mulai berteriak.

“Kakek, jangan datang ke sini!”

Dia menarik perisainya dan mencoba menjauh dari White Star.

“Kemana kamu pergi?”

Lock membuat kontak mata dengan monster yang mencoba memakannya pada saat itu.

Pemilik tatapan tenang yang tenggelam itu terus berbicara.

“Yah, kamu bisa pergi jika kamu mau, kurasa.”

‘Apa artinya?’

Lock bisa melihat dinding angin besar di depan perisainya bahkan sebelum dia bisa memikirkan itu.

Dinding itu langsung mendorong Lock dan perisai menjauh.

“Ugh!”

Lock didorong mundur tanpa daya.

Choi Han mungkin bisa mengelak dari dinding angin atau menangkisnya, tapi sayangnya, Lock masih tidak memiliki cukup pengalaman.

“Kotoran!”

Gashan menggigit bibirnya sambil menatap Lock yang terlempar ke belakang oleh dinding angin yang lebih besar dari tamengnya.

Namun, dia tidak bisa menghentikan serangannya.

Sudah terlalu banyak momentum.

Selanjutnya, musuh juga berlari ke arahnya.

“Kamu bajingan Harimau yang membuang rumahmu.”

Chhhhhhh-!

Cairan merah seperti magma itu menghantam Gashan.

Tampaknya itu bumerang yang terbuat dari aura.

“Sial!”

Gashan segera menciptakan perisai angin dengan mantra.

Dia kemudian berteriak.

“Hentikan bajingan itu!”

Caw, caw.

Burung gagak mulai turun lagi.

Ledakan. Ledakan. Ledakan.

Macan dengan segera menyerbu ke arah Bintang Putih.

Mereka semua mengerutkan kening.

“Bagaimana dia bisa bergerak?”

White Star tampak sangat mengerikan sehingga tidak aneh jika dia jatuh, tidak, jika dia mati setiap saat.

Menitik. Menitik.

Suara darahnya menetes melalui kulitnya menggelitik telinga Bintang Putih.

Namun, dia tidak mendengar suara-suara itu.

Dia menyerah pada pertahanan.

Sebagai gantinya, ia memiliki banyak kekuatan untuk menyerang.

Dia bergerak maju.

Dia melihat ke arah bajingan yang terengah-engah di depannya dan mulai berbicara.

“Alberu Crossman, apakah menurutmu Cale Henituse akan dapat kembali dengan cepat?”

White Star memikirkan tentang Vampir Duke.

Selama bajingan itu ada di sana, Cale tidak akan bisa kembali dengan cepat.

Marquis juga ada di sana.

Dia tidak bisa melihat ekspresi Alberu di bawah helm, tetapi dia terus berbicara sambil melihat Alberu yang berdarah keluar dari helmnya.

“Dia terlambat.”

Cale, bajingan itu akan terlambat.

“Berhenti!”

“Biaya!”

Dia mendengar beberapa Macan di samping.

“Sangat keras.”

White Star dengan ringan melambaikan kedua tangan.

Baaaaaang!

Baaaaang!

Angin dan api bercampur bersama dan melesat ke arah Macan.

“Ugh!”

“F * ck!”

Prajurit Macan tidak bisa mendekat karena itu. White Star menghela nafas sambil melihat mereka.

“Bajingan bermasalah ini sangat menjengkelkan.”

White Star sudah bosan dengan bajingan bermasalah ini sekarang.

Craaack.

Dia bisa mendengar topeng putihnya mulai retak.

Itu membuatnya semakin kesal.

Gempa susulan dari sihir putra mahkota dan perisai telah memecahkan topengnya.

Bintang Putih mulai berbicara ke arah musuh di depannya.

“Sepertinya aku perlu melakukan hal yang merepotkan tapi menyenangkan.”

Alberu mulai cemberut.

Dia berdiri tegak. Rasanya ketika perutnya berputar-putar.

Seluruh tubuhnya terasa kosong setelah menggunakan terlalu banyak mana yang mati.

Dia mendengar suara Bintang Putih pada saat itu.

“Anda tidak ingin mereka tahu tentang identitas Anda, bukan? Karena itu kau menyembunyikannya? ”

‘…Mungkin?!’

Alberu merasa seolah-olah White Star mulai tersenyum di bawah topengnya sebelum dia menghilang.

“Tidak!”

Dia bisa mendengar Lock yang terlempar jauh berteriak-teriak kaget.

Alberu segera mengucapkan mantra.

“Batuk!”

Dia merasakan isi perutnya bergolak pada saat itu.

Tangannya gemetaran.

“Sial!”

Dia tidak memiliki cukup mana yang mati.

Dia belum membagikan kekuatannya dengan benar.

‘Sihir ibu mengharuskan saya berada di tingkat kelas tertinggi!’

Kesalahannya adalah mencoba sambil percaya bahwa jumlah besar mana yang sudah mati sudah cukup.

Tetapi dia tidak bisa hanya diam.

Alberu mengangkat pedang cahaya yang masih ada di tangannya.

Dia akan bertahan dengan seni pedangnya.

Namun, sebelum dia bahkan bisa mengangkat pedangnya dengan benar …

Dia merasakan sesuatu di punggungnya.

“Ugh!”

Alberu bisa merasakan seseorang mengepalkan lehernya dari belakang.

Isi perutnya yang telah didorong terlalu jauh terasa seolah-olah mereka memutar lagi.

Mendeguk.

Darah naik, tetapi dia tidak bisa meludahkannya.

White Star mengepalkan lehernya.

Dia kemudian mendengar suara tenang.

“Kalian tidak bisa mengalahkanku.”

Dia mendengar suara rendah Bintang Putih di belakangnya.

Amarah, jengkel … Suara tenang ini tidak memiliki emosi sama sekali.

Boom- boom- boooom-

Dia juga mendengar beberapa drum.

Alberu ingin melihat apa yang terjadi, tetapi lehernya tercekik dan helmnya tidak terbuka lebar untuk dilihatnya.

“Apakah kamu tidak ingin melepas helmmu?”

Alberu bisa merasakan White Star meraih helmnya pada saat itu.

Screeeech.

Helm itu perlahan mulai terangkat.

Alberu menarik napas dalam-dalam.

Screeeech. Screeeech.

Helm yang berlumuran darah dan keringat perlahan mulai terangkat.

White Star terus berbicara dengan suaranya yang tanpa emosi.

“Sepertinya mereka akan mencari tahu tentang segalanya.”

Helmnya akan segera dilepas.

Pikiran Alberu dengan cepat menjadi kekacauan yang rumit sehingga dia bahkan tidak bisa bernapas dengan benar.

Dia kemudian menyadari sesuatu.

Dia tidak bisa mendengar apa pun.

Dia tidak bisa mendengar bunyi bip perangkat komunikasi video yang dia dengar dan hentikan sampai beberapa saat yang lalu.

Sebenarnya, sudah lama sejak dia belum mendengarnya.

Apa artinya itu?

Alberu menarik napas dalam-dalam karena alasan berbeda.

Dia datang.

Dia akan segera datang.

Punk itu akan datang.

Itu pada saat itu.

“Apa itu?”

Seseorang menatap langit dan berteriak, dan Lock yang juga melihat ke atas mulai berteriak.

“Mereka disini!”

Sesuatu jatuh dari langit.

Itu melambat ketika semakin dekat ke tanah sebelum sesuatu mendarat di tanah.

Ledakan!

Seorang pria mendarat dengan kedua kaki dan berdiri tegak.

Orang yang ada di punggung pria itu memandang ke arah Bintang Putih dan dengan marah mulai berbicara.

“Kenapa kamu tidak melepas tangan itu?”

Alberu mendengus.

Cale Henituse yang ada di punggung Choi Han tampak sangat marah.

Cale tampak sangat canggung, tetapi Alberu merasa lega hanya dengan fakta bahwa dongsaengnya ada di sini.


Comment

Options

not work with dark mode
Reset