Trash of the Count’s Family Chapter 522

Trash of the Count’s Family Chapter 522

Chapter 522

Babak 522: Terlambat (7)

Tutup, tutup.

Pakaian prajurit Macan berkibar di angin.

Cara mereka berjalan membuat mereka tampak lebih rileks daripada orang lain.

Ledakan!

Gashan menoleh ke samping setelah mendengar tanah bergetar.

Seekor beruang mengamuk menyerangnya.

“Harimau tua ini-!”

Ada Beruang lain di belakangnya juga.

“Jauhi ini, orang tua!”

“Kamu seharusnya mati karena usia tua di belakang!”

Tiga Beruang sedang menuju Gashan dan Lock.

“…Kakek-“

Lock tersentak dan menoleh ke arah Gashan.

Dia kemudian tersentak.

Gashan bahkan tidak melihat ke arah Beruang.

Dia hanya melihat ke depan.

Tersenyum.

Dia juga tersenyum.

“Kunci, tidak perlu takut akan sesuatu yang sudah kita buru sebelumnya.”

“Permisi?”

Itu terjadi ketika Lock bertanya kembali.

“Ugh!”

Tubuh beruang pengisian melayang ke udara. Dia bisa melihat seorang prajurit Macan yang tersenyum begitu lebar sehingga taringnya terlihat jelas.

“Ugh! Ugh! ”

Harimau itu meraih Beruang di bagian belakang leher.

“Idiot yang telah kehilangan dua kali sudah berpikir mereka adalah omong kosong.”

Prajurit Tiger menghela nafas dan kemudian membanting tangannya ke tanah.

Baaaaang!

“Ugh!”

Wajah beruang yang mengisi didorong ke tanah.

Harimau melepaskan beruang yang kepalanya jauh di dalam tanah dan bergumam sendiri.

“Apakah beruang ini tidak makan cukup? Kenapa dia begitu lemah? Dia terlihat dewasa. “

Baaaaang! Bang!

Dua Beruang lainnya terbanting ke tanah oleh dua pejuang Harimau lainnya.

“Ugh!”

“Ugh, ugh!”

Tubuh beruang bergetar ketika mereka mengerang.

Lock yang menyaksikan ini mengepalkan tangannya. Dia kemudian mendengar suara lembut Gashan.

“Pertempuran di wilayah Henituse dan Ngarai Maut. Macan kami bertemu Beruang di kedua pertempuran. Kami menang dua kali. “

Itu terjadi ketika Lock berbalik ke arah Gashan.

“Tidak perlu bagi kita untuk takut pada Beruang.”

Lock akhirnya mengetahui mengapa beberapa Macan yang berjalan menuju ratusan Beruang dan puluhan istri tampak sangat percaya diri.

“Kunci, kamu menang di Gorge of Death juga.”

‘… Apakah aku menang?’

Yang Lock lakukan hanyalah melindungi Cale dan Raon yang tidak sadar.

Gashan dan Lock melakukan kontak mata.

“Kunci, tahan sampai akhir juga menang.”

Gashan melebarkan langkahnya dan mulai menuju ke pusat medan perang.

Beruang, wyvern, dan ksatria memelototi Macan tetapi tidak berani menyerang.

Gashan kemudian berhenti berjalan.

“Yang mulia.”

Dia membungkuk ke arah Alberu lalu melihat ke atas.

“Kami datang segera setelah menerima pesan Anda. Kami belum terlambat, kan? ”

Tersenyum.

Wajah tersenyum lelaki tua itu tampak benar-benar santai.

Dia kemudian melambaikan tangannya ke arah White Star.

“Kami bertemu di Kerajaan Caro terakhir kali, kan? Aku yakin kamu ingat siapa aku. Tapi White Star, kamu …”

Gashan melihat ke bawah sebelum matanya bersinar.

“Kau mendapatkan lenganmu kembali?”

Bintang Putih telah kehilangan satu lengan dalam pertempuran sebelumnya, tetapi ada lengan yang melekat pada bahu kirinya.

Itu terbungkus perban, tapi kelihatannya baik-baik saja.

“Ya ampun, kamu juga tidak mati. Kau pria muda yang berbakat. Haha- ”

Gashan tertawa terbahak-bahak.

“…Ha!”

Bintang Putih mengejek ini seolah-olah itu tidak bisa dipercaya.

“Apakah para bajingan ini menganggap aku target yang mudah?”

“Tidak semuanya.”

Gashan perlahan menggelengkan kepalanya.

“Tidak semuanya. Itu sebabnya, sekarang- “

Menyentak.

Bintang Putih yang telah fokus pada apa yang dikatakan Gashan bisa merasakan sejumlah besar kekuatan berfluktuasi di dekatnya.

Dia dengan cepat memutar tubuhnya.

Bang!

Dia bisa melihat pedang cahaya terhadap pedang apinya.

Dia mendengar suara tawa Gashan pada saat itu.

“Kami meluncurkan serangan mendadak seperti ini karena kami pikir kamu bukan sasaran empuk.”

“Anda bajingan!”

Mata Bintang Putih menyala dengan api amarah.

Itu membuat pedang api menjadi lebih kuat juga.

Kresek- kresek!

Pedang cahaya Alberu perlahan mulai pecah dari api seperti magma.

Ekspresi Alberu menegang ketika dia melihat apa yang sedang terjadi.

Dia telah menempatkan sebanyak mana dead yang bisa digunakan oleh mage kelas tertinggi ke dalam pedang cahaya ini dan levelnya berada di level mage bermutu tinggi.

Selain itu, seni pedangnya berfokus pada pertahanan untuk menangkis kekuatan Bintang Putih.

Tapi pedangnya masih patah?

“Ini benar-benar bukan lelucon. Cale bertarung beberapa kali melawan bajingan seperti ini? ‘

Bintang Putih bisa melihat ekspresi kaku di wajah Alberu.

“Kamu tampak takut sekarang karena aku mulai serius.”

Ooooooong-

Lebih banyak tembakan keluar dari pedang White Star.

Craaaack-

Pedang cahaya mulai berubah menjadi debu lebih cepat.

White Star mencibir pada Alberu.

“Apakah kamu pikir kamu akan menang dengan membawa orang bodoh yang tidak berguna seperti itu?”

“Ck tk. Anda masih belum mempelajari sikap yang tepat dari bujukan. “

“Apa?”

Bintang Putih memelototi Alberu yang memuntahkan omong kosong seperti itu saat pedangnya dihancurkan.

“Apakah kamu benar-benar berpikir kamu bisa mengatakan sesuatu seperti itu dalam kondisimu saat ini?”

“Oh, sialku. Aku seseorang yang hanya mengatakan hal yang benar. Bagaimanapun, izinkan aku mengajarimu sesuatu. Seorang pemimpin yang baik tahu bagaimana bekerja dengan baik dengan orang lain.”

“Dasar pengecut!”

Bang!

Bintang Putih itu mengayunkannya lebar-lebar dan menghantam pedang Alberu seolah-olah sedang memalu paku.

“Ugh!”

Alberu mengerang dan lututnya mulai menekuk.

“Hmph!”

White Star mendengus dan mundur sekitar dua langkah.

Craaaackle-

Api merah keluar dari pedangnya lagi.

Api yang tampak seperti ular dengan mulut terbuka menghampiri Alberu.

Alberu bisa mendengar suara pelan di balik baju besinya saat itu terjadi.

Beeeeeeep- Beeeeeeep-

Sangat sepi sehingga hanya Alberu yang bisa mendengar.

Perangkat komunikasi videonya di tas saku spasialnya berdering.

Alberu tertawa mendengar suara itu.

Dia yakin Naga muda memanggilnya.

Dia merasa seolah-olah Cale akan segera datang.

Dia merasa itulah yang akan terjadi.

Alberu memandangi api yang menyerbu ke arahnya sebelum melihat sekeliling.

Dia datang.

Dalam hal itu…

“Mm. Kurasa aku harus mengurus beberapa hal di medan perang sebelum dia tiba di sini. ”

Dia tidak bisa menunjukkan kekacauan pada adik laki-lakinya.

Itu pada saat itu.

Caw. Caw.

Dia bisa mendengar gagak menggonggong.

“Angin, hentikan api!”

Alberu mendengar suara Gashan sebelum dia melihat angin menciptakan dinding yang kokoh di jalur api.

Baaaaaang!

Api menabrak angin.

White Star mulai mengerutkan kening.

“Dengan angin yang sangat lemah …”

Angin Gashan yang lebih lemah dari anginnya kekuatan kuno telah menghentikan api untuk sesaat.

Api melemah dalam proses itu, tetapi masih cukup kuat untuk membunuh Alberu.

Siiiiiiiizzzzle-

Tetapi di tempat di mana api dan angin telah bentrok dan debu mengendap …

“…Ha! Hahahaha-!”

White Star mulai tertawa.

“Anda bajingan-“

Wajahnya penuh amarah.

Siiiiiiiizzzzle-

Api itu menguap.

“Sudah kubilang sihir memiliki banyak sisi yang lebih baik daripada kekuatan kuno.”

Alberu tertawa santai.

Pedang cahaya ada di tangan kanannya sementara air menyembur keluar dari tangan kirinya dan menutupi tubuhnya.

Caw. Caw.

Langit tertutupi oleh gagak bahkan pada saat itu.

Gashan mengangkat suaranya.

“Bantu Brigade Ksatria!”

Chhhh.

Harimau yang memiliki tangan di belakang punggung mereka membebaskan tangan mereka.

Gashan memberi perintah kepada Macan.

“Kami tidak punya rencana! Berlari liar! ”

Prajurit Macan mulai berlari liar seperti yang mereka inginkan tanpa pembentukan apa pun.

Beruang dan wyvern …

Mereka telah bertarung melawan mereka berdua setidaknya sekali.

Mereka tidak perlu takut.

Selanjutnya, Raja Beruang juga tidak ada di sini.

“Hanya ada beberapa saja! Kita bisa membunuh mereka jika kita bekerja bersama! ”

“Ksatria, segera kembali ke punggung para wanita!”

Tentu saja, musuh dengan cepat mengubah formasi mereka dan mulai menentang Macan.

Namun, salah satu Macan menjilat bibirnya dan mulai menggerakkan tangannya.

“Itu akan sulit tetapi mudah.”

Bahkan jika tingkat kesulitannya tinggi, mereka harus dapat melakukan sesuatu yang telah mereka lakukan beberapa kali.

Boom- boom- boom-

Mereka mendengar suara drum memenuhi medan perang pada saat itu.

Alberu bisa merasakan aliran besar mana yang datang dari belakangnya.

“Sudah siap.”

Sebuah perisai besar dipasang di belakangnya dan menutupi seluruh dinding kastil.

Di atas tembok kastil …

“Batuk!”

“Kapten-nim!”

“Saya baik-baik saja! Jangan tinggalkan posisi Anda! “

Kapten Penyihir memerintahkan penyihir yang mendekat dan menekan lingkaran sihir dengan kedua tangan.

Menekan lingkaran sihir tidak akan membuat sihir itu lebih kuat, tapi …

Batu-batu ajaib di tangannya larut ke dalam lingkaran sihir dan membantunya mempertahankan fokusnya.

Menitik. Menitik.

Dia berdarah, tetapi dia tidak peduli.

Putra mahkota adalah penyihir yang lebih berbakat darinya.

Dia bisa tahu dari berapa lama Alberu bertahan melawan pedang api.

Putra mahkota adalah penyelamatnya yang telah membawa seseorang seperti dia setelah dia diasingkan dari Menara Sihir Kerajaan Whipper dan memberinya posisi Kapten Brigade Mage.

Kalau begitu, bukankah seharusnya dia melakukan bagiannya untuk tidak mempermalukan gelarnya sebagai Kapten?

Kapten Mage memberikan segalanya untuk penghormatannya.

Darahnya yang mengalir tidak bisa menghentikan pola pikirnya yang kuat.

Bawahannya mampu menentukan tekadnya.

Alberu tidak berbalik untuk melihat dinding kastil.

Dia bisa merasakan sejumlah besar mana yang mengelilingi dinding.

“Mm. Saya yakin ini sedikit banyak untuk tingkat kekuatan Kapten kami. ”

Dia mulai berjalan.

Kecepatannya meningkat dengan setiap langkah yang diambilnya. Tubuhnya dengan cepat bergegas menuju White Star.

“Aku harus bekerja keras juga.”

“Betapa menggelikan!”

White Star menerjang ke arah Alberu juga.

Api, air, dan cahaya.

Ketiganya saling menyerbu seolah-olah mereka ingin satu sama lain.

Namun, api juga berhembus angin.

“Saya tidak punya pilihan.”

Swooooooosh-

White Star mengaktifkan kekuatan angin kuno di sekelilingnya.

Api seperti magma terbakar lebih kuat begitu angin datang dan memperbesar ukurannya.

Api yang menjadi lebih kuat dari sebelum mendekatinya membuat Alberu merasa seolah-olah kulitnya akan meleleh.

Tersenyum.

Namun, Alberu tersenyum.

“Sial!”

Di sisi lain, White Star mulai mengerutkan kening.

Dia memutar tubuhnya.

Perisai besar yang terbuat dari baja menabrak White Star.

Baaaaang!

Suara perisai yang mengenai pedang bergema di seluruh medan perang.

Chhhhhhhhhh-

White Star didorong mundur dua atau tiga langkah.

‘… Saya didorong kembali? Saya didorong kembali oleh perisai baja? Api saya tidak bisa melelehkan perisai itu? ‘

White Star tampak bingung sejenak sebelum ekspresinya berubah setelah melihat perisai.

Bocah laki-laki yang memegang perisai itu masih tampak muda tetapi melihat Bintang Putih tampak lebih kuat dari sebelumnya.

Adapun perisai anak laki-laki itu memegang dengan kedua tangan …

Aura putih naik dari perisai itu …

The White Star digunakan untuk aura putih itu.

“… Sheritt. Ha!”

White Star terperangah.

Perisai itu memiliki sihir Dragon Lord Sheritt di dalamnya.

Dia mulai mengerutkan kening.

“Dia melarikan diri seperti tikus tetapi merencanakan seperti ini sambil bersembunyi.”

Lock tutup mulut dan mengamati Bintang Putih bahkan setelah mendengar itu.

Dia ingat apa yang dikatakan Sheritt kepadanya.

‘Mengunci. Terkadang, pertahanan terbesar bisa menjadi serangan. Anda akan berperang melawan White Star, kan? ‘

Meremas.

Dia mengepalkan perisai di tangannya.

Itu tidak terlihat di luar, tetapi bagian dalam perisai itu memiliki banyak lingkaran sihir.

“Bawalah ini bersamamu. Jangan sampai terluka. “

Dia mengepalkan perisai yang penuh dengan sihir Sheritt.

Lock adalah seseorang yang tidak bisa menggunakan kekuatannya dengan benar bahkan ketika dia mengamuk.

Kunci yang telah mengamuk di Gorge of Death untuk melindungi Cale dan Raon tidak bisa mengetahui atau menggunakan kekuatannya dengan benar meskipun dia bisa mengamuk.

Namun, fakta bahwa dia bisa mengamuk membuat Lock jauh berbeda dari sebelumnya.

Ooooooo-

Lock melepaskan rantai yang menahan kekuatan liar di dalam tubuhnya.

Rambut abu-abu kusamnya berubah perak dengan rona biru.

Suku Serigala Biru.

Mereka tampak seolah-olah malam telah lewat dan fajar tiba.

Cahaya biru keperakan menyelimuti tubuh Lock.

Mata Lock yang mengamuk itu tampak setenang biasanya.

Mereka belum berubah merah sejak Ngarai Maut. Mereka masih sejelas kepribadiannya.

Tubuhnya mulai tumbuh lebih besar.

Dia bahkan lebih besar dari Macan.

Mata Bintang Putih berkabut pada saat itu.

“… Kamu, kamu salah satu dari serigala.”

White Star belum pernah bertemu Lock dengan benar sampai sekarang.

“Ras yang tidak diakui oleh para dewa.”

Lock tidak menanggapi apa yang White Star katakan tentangnya.

Dia telah berkali-kali mendengar bahwa suku Serigala Biru, serta semua suku Serigala, tidak diakui oleh para dewa.

Itu sebabnya mereka tidak dapat mengambil manfaat dari kemampuan yang terkait dengan bait suci.

Lock bahkan tidak tersentak setelah mendengar bahwa mereka tidak diakui.

Dia kembali mengingat apa yang dikatakan Sheritt kepadanya.

“Aku pikir salah satu alasan Cale ingin kamu belajar Shield Arts adalah agar kamu bisa melindungi dirimu sendiri.”

Dia tidak tahu apakah dia benar-benar tidak diakui oleh para dewa.

Namun, ada banyak orang yang tidak menolaknya.

Dia hanya menghitung mundur.

‘… Sepuluh, sembilan-‘

Langkah. Langkah.

White Star mulai berjalan menuju Lock.

Ada rasa tamak di matanya.

“Aku dengar ada suku Serigala yang gagal ditangkap oleh bawahan bodohku. Apa itu kamu?”

Lock tidak mendengarnya.

Dia mengepalkan perisai dengan erat lagi.

‘… Lima, empat-‘

Tiga langkah.

White Star berada sedekat itu dengan Lock.

Lock masih menekuk tubuh besarnya di balik perisai sebanyak mungkin dan menatap White Star.

White Star memandang Lock dan mulai tersenyum.

“Aku ingat sekarang. Saya pikir suku Serigala itu adalah suku Serigala Biru. ”

Itu pada saat itu.

Lock mulai berbicara.

“… Tiga, dua-“

“Apa?”

Itu terjadi ketika White Star bertanya balik.

“Turun!”

Gashan berteriak dan Bintang Putih bisa melihat ratusan, tidak, ribuan burung gagak jatuh ke arahnya.

Mereka tampak seperti hujan hitam ketika mereka menerjang ke White Star.

Tampaknya siang hari langsung berubah menjadi malam.

“Aku sudah menunggu ini!”

Ada seseorang yang telah menunggu daerah di sekitar White Star menjadi hitam.

Bintang Putih memanggil namanya.

“… Alberu Crossman!”

Alberu menyalurkan mana mati di antara gagak saat ia meluncurkan banyak panah hitam menuju White Star.

Shhhhhhhhhhhh-

Ratusan panah hitam mulai berputar sambil membuat suara-suara aneh.

Kemudian mereka mulai menjadi lebih kecil.

Mereka mengembun berulang-ulang seolah ingin berubah menjadi titik-titik.

Namun, masing-masing titik tersebut memiliki tingkat kekuatan ledakan yang luar biasa.

Oooooong- oooooong-

Alberu bisa merasakan mati mana kehilangan kendali di dalam dirinya.

Dia mungkin sedikit berlebihan.

Namun, pikiran Alberu tenang.

“…Ibu.”

Keajaiban yang diciptakan oleh ibunya diaktifkan di tangan Alberu.

Ibunya adalah seseorang yang bahkan menurut bibinya Tasha memiliki bakat khusus.

Sayangnya, yang lain tidak bisa melihat ini. Burung gagak akan menyembunyikannya.

Itu yang diinginkan Alberu juga.

Salah satu alasan dia meminta penguatan Gashan adalah karena gagak.

Dia membutuhkan gagak.

Dia masih harus menyembunyikan identitasnya dari orang-orang Kerajaan.

Tapi Alberu baik-baik saja.

Musuh di depannya akan menyaksikan kekuatan ini lebih akurat daripada siapa pun.

Kekuatan yang ia dan ibunya ciptakan.

Senyum di wajah Alberu menjadi lebih tebal.

Tetapi pada saat itu …

Ledakan. Ledakan. Ledakan.

Tanah mulai bergetar.

“Sepertinya aku perlu meregangkan tubuh lamaku untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama.”

Gashan yang selalu tinggal di belakang dan menggunakan mantranya …

Dia menyerbu ke arah Bintang Putih sebagai Prajurit Harimau seperti yang dia lakukan sebelumnya. Dia sepertinya tidak peduli dengan angin dan api di sekitar White Star sama sekali.

Itu tidak bisa membantu.

Dia memiliki perisai kokoh yang bisa memblokir serangan White Star setidaknya sekali.

Yang lain yang tersisa di Desa Harris dan Hutan Kegelapan telah bersiap untuk perang juga sementara Cale dan yang lainnya sibuk.

“…Satu!”

Lock mengatakan nomor terakhir sebelum pengisian menuju White Star.

Sheritt tidak bisa meninggalkan Hutan Kegelapan.

Dia melakukan semua yang dia bisa tanpa meninggalkan kastil.

Lock meneriakkan kode yang Sheritt katakan padanya.

Dia bilang dia HARUS mengatakan ini.

“Aku akan menghancurkanmu sampai mati!”

Teriakan besar Wolf mengguncang medan perang dan perisai yang tidak bisa menutupi tubuhnya yang besar mulai berubah putih.

Ooooooo-

Perisai mulai tumbuh dengan cepat.

Sepertinya gerbang kastil sedang dibuat.

Tidak, itu adalah tembok.

Dinding ini akan menjadi perisai untuk memblokir semua serangan White Star.

Alberu memegang pedang cahaya di tangannya saat dia berlari menuju White Star dan mulai berteriak.

“Pergilah!”

Ratusan panah yang menyembunyikan warna hitam mereka berkat gagak, titik-titik kecil ini menembak ke arah White Star.

Titik-titik hitam yang ditembakkan dari semua arah memblokir rute pelarian White Star.

Pemimpin Macan.

Bocah dengan talenta Raja Serigala.

Dan akhirnya, pria yang dikenal sebagai matahari Kerajaan Roan menyerbu menuju White Star untuk mengambil nyawanya.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset