Trash of the Count’s Family Chapter 514

Trash of the Count’s Family Chapter 514

Chapter 514

Bab 514: Lezat (6)

Namun, harapan itu dengan cepat berubah menjadi ketakutan dan ketidakpastian.

Clack clack.

Mereka mendengar kuku kuda di belakang mereka.

Kuku itu terdengar seperti guntur ke sekutu yang bergerak maju sambil tetap setenang mungkin.

Ada juga suara rendah yang bisa terdengar di antara ‘guruh’ itu.

“Mereka datang.”

Itu adalah satu kalimat dari Bud.

Udara di sekitar sekutu dengan cepat mulai penuh dengan ketegangan.

Brigade Ksatria hitam dengan kuda hitam mendekati mereka.

Mereka tidak datang hanya dari satu arah.

Suara-suara itu keras seolah-olah tsunami datang ke arah mereka.

Itu pada saat itu.

“Tingkat kegugupan yang baik itu baik, tetapi ketidakpastian tidak ada gunanya.”

Suara keras Cale Henituse berdebar di telinga sekutu.

Mereka melihat ke depan.

Memotong. Memotong.

Choi Han dan Hannah ada di depan dengan cepat menebas semak-semak dan ranting-ranting pohon sepelan mungkin.

Namun, mereka tidak bisa melihat jauh karena kabut.

Celepuk.

Mereka mendengar suara yang berbeda.

Itu terjadi ketika semua orang merasa gugup.

“Disini! Saya bisa merasakan kekuatan Dewa Matahari ov- “

Itu adalah musuh yang berteriak.

Itu datang dari kiri.

Mereka semua memandang ke kiri.

Mereka tidak dapat melihat mereka karena kabut, tetapi mereka menganggap bahwa musuh mereka sangat dekat.

Shhhhh.

Sorros dengan cepat menggerakkan panah dan melihat ke arah suara itu.

“Hmm?”

Tapi ada yang aneh.

Dia tidak bisa mendengar suara musuh lagi.

Suara itu terputus di ‘ov-.’

Cale berhenti berjalan pada saat itu.

“Di. Tolong bersihkan kabutnya. ”

“Meeeeeow.”

Shaaaaaa-

Sekutu bisa melihat kabut terbuka di depan mereka dalam radius tertentu.

Penyihir kelas tinggi, Glenn Poeff, mengepalkan cederanya dan menahan diri dari tertawa.

“…Ha ha.”

Namun, dia akhirnya tertawa.

Dia bisa melihat musuh yang jatuh di sekitar mereka.

Mereka mengenakan seragam Arm.

Dia yakin bahwa beberapa dari mereka adalah orang-orang dari keluarga Poeff yang telah mengkhianati mereka dan bergabung dengan Arm.

Glenn mendengar salah satu suara sesama penyihir bayaran.

“… Siapa yang melakukan ini-“

“Siapa lagi? Itu adalah rumah tangga Molan. ”

Alasan mengapa musuh yang berbicara sebelumnya menjadi pendiam pastilah karena keluarga Molan juga.

Glenn menjawab seolah-olah itu sudah jelas.

“Permisi? Tapi tidak ada orang di sini? ”

“Karena itulah rumah tangga Molan.”

Musuh telah jatuh tetapi tidak ada jejak orang-orang yang telah menjatuhkan mereka.

Tidak ada yang ada di sana sehingga seolah-olah musuh telah dikalahkan oleh hantu.

Cale mulai berbicara pada saat itu.

“Kamu melakukannya dengan baik, Ron.”

Seseorang merespons dari tempat kosong di kabut.

“Tidak banyak, tuan-nim muda. Tidak ada pemburu yang tidak bisa menangkap mangsa mereka ketika mereka benar-benar disamarkan. ”

Beacrox muncul dari dalam kabut dengan pedang besarnya di tangannya juga.

Dia diam-diam muncul dan berdiri di depan Choi Han.

Dia kemudian mulai berbicara.

“Jalan menuju awal wilayah bersalju. Sudah dibersihkan. “

Mata Cale berkabut.

Setelah mendengar cerita Pan, Cale tidak memberi tahu Raon untuk memberitahu Ron untuk menyerang musuh di belakang.

“Bersihkan jalan.”

Dia telah meminta Ron untuk membersihkan jalan bagi mereka untuk melarikan diri.

Ketak. Ketak.

Mereka masih bisa mendengar kuku kuda di belakangnya.

Musuh tidak menunjukkan tanda-tanda menyembunyikan diri. Mereka yakin dengan kemenangan mereka dan hanya menganggap ini sebagai menggunakan battue sekali lagi.

Cale berencana menggunakannya untuk keuntungan mereka.

Namun, ada seseorang yang menjadi cemas setelah mendengar komentar Beacrox.

“Komandan-nim.”

Itu adalah Elf Sorros.

“Daerah bersalju? Apakah kita tidak turun dari gunung? “

Jujur saja, Sorros merasa aneh sejak awal.

Mereka telah mengikuti jejak Cale dan menyerbu daerah Dark Elf yang telah ditempatkan.

Namun, mereka bergerak lebih tinggi ke atas gunung dan tidak turun.

Sorros tidak bisa tidak bertanya kepada Cale tentang hal itu setelah mendengar Beacrox mengatakan bahwa mereka telah membersihkan jalan setapak ke wilayah bersalju.

Bahkan dengan musuh mengejar di belakang mereka, wilayah bersalju itu sulit bagi sekutu dalam kondisi mereka saat ini.

“Komandan-nim. Bukankah lebih baik turun gunung? Jika pengejaran terjadi di wilayah bersalju-! ”

“Menuju ke bawah tidak mungkin.”

Choi Han-lah yang merespons.

“Sejumlah besar musuh menuju gunung di depan kami segera setelah kami mulai berlari.”

Bud menambahkan juga.

“… Ada banyak aroma menuju gunung. Musuh tahu bahwa kita akan melarikan diri ke dasar gunung. Itulah yang akan dilakukan orang normal. Siapa yang akan menuju ke daerah bersalju?”

Bud dengan tenang terus berbicara.

“Itulah sebabnya kita harus menuju ke wilayah bersalju.”

“Tapi bukankah ada banyak musuh yang mengejar kita juga?”

Sorros berbalik untuk melihat orang-orang yang terluka.

“Ada musuh yang menuju ke bawah gunung, tapi masih ada banyak musuh yang mengejar kita juga sekarang. Secara fisik sulit bagi kita untuk melintasi wilayah bersalju untuk melarikan diri dalam kondisi kita saat ini. ”

Cale berbalik dan mulai berbicara kepada sekutu pada saat itu.

“Penguatan akan datang.”

Siapa lagi yang datang?

Sorros bisa melihat mata Cale mulai tenggelam ketika matanya terbuka lebar.

Dia bisa melihat tatapan Cale penuh amarah.

“Dan, seperti yang saya sebutkan sebelumnya … Saya tidak berencana hanya berada di pihak penerima.”

Sorros ragu sebelum menjawab.

“… Lalu apa yang Anda rencanakan, Sir?”

Ada dua hal yang diinginkan Cale.

Ada sesuatu yang Elemental Angin katakan kepadanya saat berbicara tentang Elemental lainnya yang digiring ke pusat gunung.

Dia berbagi informasi itu dengan yang lain.

“Gunung di sebelah barat yang terhubung dengan puncak gunung ini. Tidak ada orang di sana. Di situlah kita akan pergi. “

Mereka tidak berjalan ke utara ke puncak wilayah bersalju tetapi sedikit ke arah barat laut.

“Kami akan melarikan diri dari sana. Dan begitu kita memasuki wilayah bersalju dan melewati itu … “

Cale terus berbicara ketika sekutu berpikir bahwa kemarahan di mata Cale lebih dingin daripada panas.

“Kami akan menyebabkan longsoran salju. Tidak, kami akan menghancurkan wilayah bersalju. “

Bud, Sorros, dan Glenn. Tidak, semua mata sekutu terbuka lebar.

Mereka memahami perangkap yang disebutkan Cale.

“Salju akan menyapu apa pun yang bisa disapu.”

Cale dengan tenang mengatakan itu sebelum menuju barat laut sekali lagi.

Berdasarkan tata letak gunung ini, mereka akan segera mencapai wilayah bersalju setelah mereka melewati batu besar.

Sekutu menelan ludah dan mengikuti di belakangnya.

Mereka bisa melihat orang-orang dari keluarga Molan bergabung dengan mereka tanpa membuat suara.

Jumlah mereka tidak sedikit lagi.

“Ini akan berhasil jika kamu melakukan itu.”

“Saya mengerti.”

Panggilan berakhir.

Alberu Crossman merasa kelelahan langsung membanjirinya.

Dia ingat panggilan darurat yang dia terima belum lama ini.

‘Silahkan. Hyung-nim. Saya mempercayai smart hyung-nim saya. ‘

Cale Henituse menutup telepon setelah mengatakan itu.

Alberu Crossman menyapu wajahnya dengan kedua tangan.

Mata birunya yang lelah penuh dengan api.

“Miss Rosalyn.”

“Ya, Yang Mulia?”

“Kamu dengar, kan?”

Penyihir bermata merah berambut merah mengenakan tudung jubahnya untuk menutupi wajahnya.

Dia kemudian melihat ke arah Alberu dan mulai berbicara.

“Ya, tuan, saya dengar. Saya akan berada di jalan saya sekarang. “

Dia memandang Rosalyn yang akan pergi dan bertanya setelah ragu-ragu sejenak.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Rosalyn tersenyum dan merespons.

“Sampai jumpa, Yang Mulia.”

Sampai jumpa lagi.

Alberu terkekeh mendengar respons yang luar biasa itu dan merespons.

“Sampai jumpa.”

Rosalyn segera pergi dan Alberu yang ditinggalkan sendirian melihat sekeliling.

Dia telah mengirim orang kepercayaannya keluar dan sendirian bersama Rosalyn.

Eruhaben-nim telah ada di sini sebelum Rosalyn.

Alberu ditinggalkan sendirian sekarang setelah mereka berdua pergi.

Dia mengingat kata-kata Cale lagi.

‘Silahkan. Hyung-nim. Saya mempercayai smart hyung-nim saya. ‘

Ujung-ujung bibir Alberu berputar.

“Dia mempercayai otak cerdasku?”

Dia membuka mulut untuk berbicara.

Suara rendahnya bergema di atas meja kosong.

“Tentu. Saya akan menggunakan otak saya. “

Dia segera bangkit dan membuka pintu ke kantornya.

Dia bisa melihat orang kepercayaan dekatnya menunggunya agak jauh dari pintu.

Mereka juga kepala eksekutif Kerajaan Roan.

Alberu memanggil mereka dan mulai berbicara.

“Kami akan membagikan semua informasi tentang wilayah barat laut Kerajaan Roan secara real-time.”

Dia tidak hanya akan berbagi informasi tentang orang-orang yang diam-diam menyusup ke wilayah barat laut Kerajaan Roan, tetapi semua informasi.

Apa ini, ‘semua informasi,’ yang sedang dibicarakan raja masa depan? Ketika kepala eksekutif menyadari bahwa hanya ada satu hal yang bisa dia maksud dengan itu …

“Kami sedang mempertimbangkan wilayah barat laut Kerajaan Roan sebagai medan perang mulai dari saat ini dan seterusnya.”

Medan perang.

Kepala eksekutif tersentak setelah mendengar kata itu, tetapi Alberu serius.

Jika ada empat pertempuran berbeda yang terjadi sekarang seperti yang dikatakan Cale Henituse, bukankah dia setidaknya harus menyelesaikan salah satu dari itu dengan tangannya sehingga dia bisa menyelamatkan muka sebagai Cung’s hyung-nim?

Tapi yang paling penting, mereka membidik tanah Kerajaan Roan?

Alberu tidak punya rencana untuk jatuh cinta pada ploys semacam itu.

“Kumpulkan pasukan.”

Teman-teman Cale juga pindah ke benua Barat.

“Wilayah bersalju di sebelah kiri melewati batu itu dan jalan menuju gunung berikutnya juga ada.”

Choi Han yang mengikuti di belakang Beacrox melihat ke belakang setelah melihat penjelasan Beacrox yang tenang.

Ekspresi Cale tidak terlihat bagus.

“Cale-nim.”

“… Ada yang aneh.”

“Permisi?”

Cale mengangkat tangannya dan menunjuk ke belakang daripada menanggapi Choi Han.

Ron yang ada di belakang dengan cepat datang ke depan.

“Ron, bukankah itu aneh?”

“Aneh, tuan nim muda.”

Ron mengatakan itu aneh juga.

“Tuan muda nim. The Dark Elf belum menyerang lagi. Elementals seharusnya bisa menemukan jejak kita melewati kabut. ”

‘Ah.’

Itu yang terjadi. Mereka seharusnya bisa menemukannya.

Bud secara tidak sadar tersentak, berpikir bahwa musuh pasti merencanakan sesuatu.

Ron terus berbicara pada saat itu.

“Ini aneh. Kenapa bomnya tidak meledak? ”

“Hmm?”

Mata Bud terbuka lebar.

“Kami sengaja meninggalkan jejak kami jadi aku pikir akan ada cukup kekacauan saat mereka mengejarnya.”

Ron dan orang-orang dari keluarga Molan sengaja menyebarkan jejak palsu untuk menyebabkan kekacauan dalam pikiran musuh.

Mereka terampil dalam melakukan itu karena mereka berspesialisasi dalam teknik dan pelacakan siluman.

Musuh yang mengejar mereka seharusnya melihat jejak palsu itu.

“Hei, Cale! Apa yang Tuan Ron bicarakan? ”

Hannah melihat ke belakang dan berteriak juga.

Itu pada saat itu.

Baaaaaaaaaang!

Mereka mendengar suara keras di kejauhan.

Tatapan Cale menuju ke arah mereka.

Penyihir yang terluka yang terengah-engah bisa melihat api menembaki kabut.

Itu adalah api biru gelap.

Baaaaang! Baaaaaang-

Mereka mendengar beberapa ledakan lagi sebelum mereka berpikir mereka bisa mendengar musuh menjerit.

Mereka tidak bisa mendengar kuku kuda yang terdengar seperti mengguncang tanah.

“Aku akan menghancurkan segalanya!”

Suara gembira seseorang tenggelam oleh ledakan.

Namun, beberapa kelompok Cale telah mendengarnya dan tahu bahwa itu adalah suara Raon.

Manusia! Saya menggunakan setiap terakhir dari satu kakek memberi kami di masa lalu!

Ron mulai tersenyum.

“Bom sihir mengikat musuh seperti yang direncanakan.”

Ada bom sihir di sepanjang jalur palsu yang tampak lebih nyata daripada trek asli.

Ini seharusnya memberi mereka ruang bernapas dari musuh yang mengejar mereka.

Awalnya, rencana Cale adalah menggunakan celah yang mereka dapatkan dari ledakan untuk dengan cepat memasuki wilayah bersalju. Mereka akan menemui bala bantuan mereka di sana dan mendaratkan pukulan ke musuh saat mereka melarikan diri.

Ron khawatir mereka akan menemukan bom-bom itu terlambat atau bahwa musuh akan mengabaikan jejak itu, namun, dia lega bahwa segalanya berjalan sesuai rencana bahkan jika itu sedikit lebih lambat dari yang dia harapkan.

“Ada yang aneh.”

Namun, Ron bisa melihat bahwa wajah Cale masih kaku.

“Tuan muda nim.”

Cale tidak bisa melihat senyum ramah Ron.

Dia mengajukan pertanyaan yang ada di pikirannya.

“… Kenapa kita tidak melihat ada vampir?”

Alasan dia memilih jalan untuk melarikan diri ini adalah karena dia berpikir bahwa peluang mereka untuk melarikan diri paling tinggi ke arah ini karena kekuatan Dewa Matahari akan bekerja dengan baik melawan para Vampir dan Peri Elf.

Namun, mereka belum melihat satupun vampir.

“… Cale-nim.”

Dia mendengar suara kaku Choi Han pada saat itu.

Cale mulai mengerutkan kening setelah mendengar suara yang penuh dengan kewaspadaan.

Dia melihat ke arah batu besar yang mereka harus lewati untuk sampai ke daerah bersalju.

Ada seseorang yang berdiri di atas batu itu.

Tidak ada yang ada di sana beberapa saat yang lalu.

“Apakah kamu Cale Henituse?”

Cale bisa melihat seorang anak lelaki berdiri di atas batu dan tersenyum padanya.

Bocah yang tersenyum memiliki beberapa taring yang tajam.

Intuisi Cale memberitahunya sesuatu.

“Bajingan itu adalah seorang Vampir.”


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset