Trash of the Count’s Family Chapter 502

Trash of the Count’s Family Chapter 502

Chapter 502

Bab 502: Berhasil? (3)

Cale mulai berbicara.

“Jung So Hoon.”

“Kenapa kamu tiba-tiba memanggil namaku? Apakah Anda masih belum bangun sepenuhnya, Tuan? ”

Orang yang menggerutu kembali duduk di sudut ruangan makan ramen.

Cale hanya menatapnya. Itu membuat Jung So Hoon mengerutkan kening ketika dia meletakkan sumpit di tangannya.

“… Haruskah aku merebus yang lain?”

“Aku ingin ramen sebagai gantinya. Pastikan untuk menambahkan telur. “

“Aduh.”

Jung So Hoon yang berdiri sambil menggerutu perlahan menuju ke dapur kecil.

“Ketua tim-nim! Apakah ini saatnya makan ramen? Apakah kamu makan satu juga karena punk itu makan satu? ”

Seorang wanita yang tampaknya berusia awal tiga puluhan mengumpulkan dokumen di atas meja sebelum mengerutkan kening ke arah Cale.

“Kim Min Ah.”

Dialah yang mengguncang Cale lebih awal. Dia telah menuju ke dokumen setelah Cale membuka matanya.

“Ya, ya, Sir. Nama saya Kim Min Ah dan nama bajingan itu adalah Jung So Hoon. ”

“Ah, ayolah, asisten pemimpin-nim. Tolong berhenti mengatakan punk ini, punk itu. Tidak enak didengar. ”

“Tidak enak didengar?”

Kim Min Ah mendengus ketika Jung So Hoon, pria yang tampaknya berusia pertengahan dua puluhan menggerutu.

“Haruskah aku membuatkannya untukmu juga, Asisten Pemimpin-nim?”

“Tidak ada telur untukku.”

“Ah. Sepertinya saya harus menggunakan dua pot. “

Jung So Hoon melihat melalui kabinet dan mengeluarkan pot saat dia menggerutu.

Cale kosong duduk di sana menonton ini.

Asisten Pemimpin Kim Min Ah.

Agen Jung So Hoon.

Kedua orang ini adalah Cale, bukan, anggota tim Kim Rok Soo. Satu bertanggung jawab atas tim pendukung sementara yang lain bertanggung jawab atas tim penyerang.

Cale diam-diam duduk di sana sebelum mulai berbicara.

Suara Kim Rok Soo sudah keluar dari mulutnya sejak beberapa saat yang lalu.

“Aku tidak datang kerja hari ini?”

“Ya pak. Bagaimana kalau kita pergi bekerja sekarang? ”

Asisten Pemimpin Kim Min Ah memelototi Cale.

Cale menunduk untuk melihat bahwa dia mengenakan baju olahraga.

Dia bisa melihat rambut berantakan Kim Rok Soo ketika dia melihat cermin tunggal di kamar.

“Ketua tim-nim, aku bahkan tidak pergi ke Time Attack pagi hari untuk membangunkanmu. Apakah kamu mengerti? Anda tahu berapa banyak mereka membayar untuk itu! “

Asisten Pemimpin Kim Min Ah bertanggung jawab atas salah satu regu serangan tim Cale.

Dia adalah salah satu anggota garda depan.

“Aku punya banyak dokumen untuk diatur juga.”

Agen Jung So Hoon menggerutu sambil meletakkan mie dan bumbu ke dalam air mendidih.

Dia adalah seorang pendukung dengan kemampuan penyembuhan yang telah keluar dari guild yang ditutup sekitar dua tahun yang lalu.

Panci dengan ramen segera ditempatkan di depan Cale.

Keran.

Dua pot ramen diletakkan di atas meja yang terutama digunakan untuk makan.

“Ini beberapa kimchi.”

Kimchi ditempatkan di antara dua pot.

Agen Jung So Hoon sudah pergi melalui lemari es untuk menemukan lokasi lauk pauk.

“…Ha.”

Cale tersentak seolah-olah dia terkejut.

Sudut bibir Jung So Hoon bergerak-gerak sebagai respons.

“Ini tidak bisa dipercaya, kan? Saya sangat pandai membuat ramen. ”

“Ketua tim-nim, kita akan makan dengan cepat dan keluar. Baik?”

Cale mendengarkan mereka berdua ketika dia mengambil sumpitnya.

Dia menaruh beberapa ramen di mulutnya.

Rasanya akrab dan bernostalgia dan terlalu baik.

‘… Ini ilusi?’

Cale terkejut karena itu tampak begitu nyata.

Dia sedikit mengangkat kepalanya.

Agen Jung So Hoon mendorong cangkir ramennya ke samping dan sedang makan nasi microwave dengan kimchi. Asisten Pemimpin Kim Min Ah dengan cepat menelan ramen.

‘… Keduanya adalah ilusi juga?’

Begitu pemimpin tim Lee Soo Hyuk, Choi Jung Soo, dan yang lainnya telah meninggal, Cale telah menarik garis yang lebih jelas dengan karyawannya.

“Ah! Asisten Pemimpin-nim, Eun Soo akan segera kembali, kan? Dia bilang akan pergi ke rumah neneknya atau semacamnya? ”

“Ya, dia akan kembali malam ini dengan ayahnya. Anda punya hari libur Jumat depan, kan? ”

“Iya. Ini hari ulang tahun ayahku dan dia mengomeliku untuk turun sebentar. Saya akan pulang untuk itu. “

“Ah, bersenang-senanglah. Apakah Anda memberinya hadiah? “

“Dia mengatakan uang adalah yang terbaik. Dia ingin uang tunai dingin. “

“Uang tunai memang yang terbaik.”

Itu karena mereka punya keluarga.

Tidak seperti pemimpin Tim Lee Soo Hyuk ketika orang-orang tanpa keluarga berkumpul, orang-orang dengan keluarga yang harus diurus berkumpul ketika Kim Rok Soo menciptakan tim baru.

Itulah sebabnya Kim Rok Soo tidak bisa mendekati bahkan ketika bawahannya mencoba mengenalnya lebih baik.

Sluuuuuuuuurp.

Tubuhnya menghangat makan ramen panas.

‘… Apakah dia mengatakan keputusasaan?’

Elisneh Yang Pertama mengatakan dia akan menunjukkan Choi Han putus asa ketika dia melemparkan ilusi padanya terakhir kali.

Dia mengatakan bahwa dia menunjukkan padanya saat terburuknya.

Itu berarti bahwa ini adalah momen terburuk bagi Cale.

Mata Cale mendongak tanpa tujuan.

“Mengapa ini bukan masa lalu?”

Dia bertanya pada dirinya sendiri.

Kenapa dia tidak berakhir pada saat terburuk dari masa lalunya?

Kenapa itu tidak menunjukkan padanya saat itu?

Namun, dia segera menyadari jawabannya.

Dia telah bertemu dengan pemimpin Tim Lee Soo Hyuk yang harus dia kirim pada saat terburuk dalam hidupnya.

Dia masih mati, tetapi saat pemimpin Tim Lee Soo Hyuk meninggal tidak lagi menyakitinya lagi.

“Heh.”

“Hah? Ketua tim-nim, kenapa tiba-tiba kamu tertawa? Apakah ramen saya sangat baik sehingga Anda tidak bisa menahan tawa? Wow!”

“Hei. Ketua tim-nim mungkin menganggap reaksi Anda lebih menghibur. ”

Cale mulai tertawa.

Ketika dia membuka matanya sebagai Cale Henituse di dalam ‘The Birth of a Hero’ …

Dia tidak menyesal tentang dunia nyata.

Dia tidak punya teman, keluarga, atau apa pun yang berharga.

Namun, dia agak khawatir.

Apa yang akan terjadi pada timnya jika dia tidak ada di sana?

Itulah yang dia khawatirkan.

Mereka akan mengirim seseorang mencari Kim Rok Soo yang tidak muncul untuk bekerja, dan bawahannya seperti Jung So Hoon dan Kim Min Ah akan menjadi orang-orang yang akan datang.

Apa yang akan mereka lihat begitu mereka tiba?

Apakah itu mayat Kim Rok Soo?

Atau apakah itu sesuatu yang lain?

Cale penasaran, tetapi keingintahuan itu tidak cukup untuk melepaskan kehidupan baru yang diterimanya.

Rasa ingin tahu yang cukup baginya untuk sering memikirkannya.

Namun…

“Maafkan saya.”

“Permisi? Ah! Tidak apa-apa. Tidak apa-apa menertawakan saya. ”

“Aigoo, kamu, kamu – benar-benar tidak boleh bicara. Apakah Anda pikir pemimpin tim-nim menyesal karena itu? Maksudnya dia menyesal kita harus datang menjemputnya. Ketua tim-nim, kami baik-baik saja. Sejujurnya, kami senang kami bisa bolos kerja! ”

Jung So Hoon dan Kim Min Ah masing-masing menepis permintaan maaf Cale.

Namun, itu cukup serius untuk Cale.

Dia menyadarinya.

Dia menyadari keputusasaan yang datang mencarinya.

“Kita akan turun di mobil. Silakan turun begitu Anda siap. “

“Haruskah aku mencuci piring?”

Cale menanggapi Kim Min Ah dan Jung So Hoon begitu dia selesai makan.

“Baik. Saya akan bersiap-siap dan kepala ke bawah. Anda tidak perlu mencuci piring. ”

“Ya pak!”

“Kamu tidak perlu terburu-buru jadi silakan luangkan waktu kamu.”

Screeeech.

Mereka berdua membuka pintu dan keluar dari kamar sewaannya.

Cale diam-diam mengamati mereka.

Pemandangan di luar pintu adalah dunia lama Kim Rok Soo.

“Lalu kita akan melihatmu sebentar lagi!”

“Sampai jumpa lagi.”

Ketak!

Pintu tertutup dan kunci otomatis mengeluarkan suara aneh saat mengunci pintu.

Cale ditinggalkan sendirian di kamar.

Dia melihat sekeliling.

Dia melihat pakaian yang selalu dia kenakan.

Cale mengulurkan tangannya ke baju hitam.

Dia melihat lengannya yang terluka dan merasakan baju itu dengan ujung tangannya yang kasar.

“Haruskah aku pergi bekerja? Ini adalah ilusi, tetapi bukankah menyenangkan melihat anggota tim untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama dan mengalami pekerjaan perusahaan yang sulit namun dapat ditanggung dan menghidupkan kembali kehidupan kerja yang melelahkan? ‘

“Bersenang-senanglah.”

Satu sudut bibir Kim Rok Soo berputar dan membentuk senyum dingin.

Kutu. Kutu. Kutu.

Cale menghela nafas sambil mendengar suara yang memenuhi ruangan yang sunyi itu.

Tangannya mengarah ke bagian atas setelan jasnya.

“Apakah itu karena itu adalah item dari dewa?”

Dia yakin itu adalah ilusi sejak awal.

Dia percaya itu adalah ilusi setelah melihat bahwa Kim Min Ah dan Jung So Hoon tidak bisa mendengar suara itu.

Kutu. Kutu. Kutu.

Surat dari Dewa Kematian.

Surat itu ada di saku baju olahraga Kim Rok Soo.

Kutu. Kutu. Kutu.

“Bagaimana saya bisa keluar dari pintu itu ketika saya bisa mendengar suara ini?”

Surat ini, item dari Dewa Kematian masih memberitahunya bahwa sisa waktunya akan turun.

Itulah sebabnya Cale menyadari identitas keputusasaannya.

Itu lebih dari ketakutan daripada keputusasaan.

Identitas sebenarnya dari ketakutannya …

Di dunia ini …

“Itu tidak ada.”

‘The Birth of a Hero’ tidak nyata di Kim Rok Soo hari berikutnya.

Itu hanya cerita di dalam novel dan tidak nyata.

Itu berarti bahwa semua yang Kim Rok Soo alami sebagai Cale adalah palsu dan hanya bagian dari novel.

“Anehnya, aku punya banyak ketakutan.”

Cale menghela nafas setelah menyadari ketakutannya.

Dia kemudian melihat ke arah pintu yang tertutup.

Dunia ada di luar pintu itu.

Itu sebabnya dia tidak mau keluar dari pintu.

“Aku harus pergi.”

Dia harus segera bangun dari ilusi ini.

Cale punya ide bagus tentang apa yang perlu ia lakukan.

Media yang menghubungkan Kim Rok Soo dan Cale.

Cale meraih ‘The Birth of a Hero.’

Untuk lebih spesifik, ia meraih volume 6.

Ssst

Dia mendengus saat

membalik-balik halaman

.

“Ha! Ini benar-benar ilusi. ”

Halaman-halaman itu kosong. Tidak ada yang tertulis di volume 6.

Itu masuk akal karena Cale belum pernah membacanya.

Itu tidak direkam dalam pikiran Kim Rok Soo.

Cale melempar buku itu ke sudut sofa dan meraih buku yang berbeda.

Cale menahan ini dan berdebat.

Dia punya ‘perasaan’ bahwa ilusi akan pecah dengan buku ini.

Namun, dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan dengan buku ini untuk mematahkan ilusi.

Dia tidak berpikir metode normal akan berhasil.

‘Apakah saya merobeknya? Bakar itu? Mungkin memakannya? ‘

Cale berdebat sebelum membuka buku itu.

Balik. Balik.

Dia dengan cepat membalik halaman demi halaman.

Dia dengan cepat tiba di halaman terakhir.

Cale tertawa setelah melihat baris terakhir.

“Betapa membosankan.”

Dia kemudian menutup buku itu.

Keran!

Setelah buku ditutup …

“… Apa itu? … Sangat mudah? “

Cale bisa melihat dunia menjadi hitam.

‘Apakah ilusi sesuatu yang dapat dengan mudah dihancurkan?’

Cale bingung.

Kutu. Kutu. Kutu.

Dia mendengar jam pada saat itu. Cale menunduk dan surat Dewa Kematian di tangannya menyala.

“Ah.”

“Ini pasti telah melakukan sesuatu.”

Dia bisa mengatakan bahwa benda dewa telah berperan dalam menghancurkan ilusi.

“Waktunya untuk kembali.”

Kembali pada kenyataan.

Cale perlahan menutup matanya.

Dia memikirkan kelompoknya yang akan terkejut. Cale berpikir bahwa dia perlu cepat-cepat bangun dan mengurus berbagai hal saat dia membuka matanya.

Bang! Baaaaang! Bang! Baaaaang!

“… Apa …?”

Dia kemudian membuka matanya setelah mendengar banyak ledakan.

“Hah?”

Dia bisa melihat cabang-cabang yang mengikatnya serta cabang-cabang hitam lain di sekitarnya.

Cale yang tidak lagi memiliki Api Kehancuran di sekelilingnya ditangkap di dalam sangkar kayu ini.

… A, apakah Anda baik-baik saja, tuan?

Dia mendengar suara takut-takut sebelum cabang yang dia ambil sebelumnya mendekatinya lagi.

Ini semua bisa saya lakukan dengan keinginan saya.

Dia mendengar suara pohon itu.

Cale tidak bisa melihat keluar melalui cabang-cabang hitam.

Dia melihat melalui celah di cabang-cabang dan membuka mulutnya.

“Apa yang terjadi – terkesiap!”

Dia kemudian terkejut.

Sesuatu terbang ke arahnya.

Cale yang sedang mengintip meringkuk karena terkejut.

Baaaaang!

Dia segera mendengar suara keras dan pohon itu bergetar sedikit.

Orang yang menabrak pohon jatuh ke tanah.

“Ugh! Ugh. “

Cale mengenal orang ini.

Itu adalah pria paruh baya dengan kacamata, salah satu bawahan Elisneh.

“Ugh. T, itu sakit sekali. ”

Setengah baya itu bergetar saat dia menggerakkan tangannya.

Rasa sakit di tubuhnya membuatnya terasa seperti anggota tubuhnya diinjak-injak, tapi dia perlu bergerak. Tangannya bergerak ke arah kacamata di wajahnya.

Dia harus mengambilnya.

Dia akan bisa bertarung jika dia bisa meraihnya.

Tidak, dia akan bisa bertahan hidup.

Itu pada saat itu.

“Aku tidak akan membiarkanmu!”

Kacamata dilepas.

Pria yang penglihatannya baik-baik saja melihat orang yang mengambil kacamata menjatuhkannya ke tanah.

Retak.

Pria itu kemudian menginjak kacamata.

“Ugh! Ugh! ”

Pria yang memecahkan kacamatanya lalu meraih kerahnya dan mengangkatnya.

Pria yang berada di sisi yang lebih pendek itu mengepak di udara karena kakinya tidak bisa menyentuh tanah.

“Tolong, d, jangan bunuh-“

Pria paruh baya dengan kacamata meraih tangan pria itu dengan kedua tangannya dalam upaya untuk membuatnya melepaskannya.

Dia juga memiliki tatapan putus asa untuk melakukan apa pun untuk bertahan hidup.

Namun, orang itu tidak menatap lelaki paruh baya itu.

Dia membeku sambil memegang kerah pria paruh baya itu.

Melewati bahu pria paruh baya itu …

Orang yang dikelilingi oleh cabang menjijikkan dan ditangkap seperti sandera …

Orang itu sedang menatapnya.

“… Cale-nim?”

Cale dengan canggung tersenyum ke arah Choi Han yang berlumuran darah seseorang.

“Hai.”

Dia kemudian memperhatikan apa yang terjadi di balik bahu Choi Han yang tampak ganas.

“Aku akan menghancurkan segalanya!”

Dia tidak bisa melihat Raon karena dia tidak terlihat, tetapi dia mendengar suara Raon dan melihat dinding labirin jatuh seperti kartu domino.

“Roooooar!”

“Grrrrrrr!”

Dia mendengar suara monster yang meraung saat mereka menghindari dinding yang jatuh …

“Wow. Saya diisi ulang dan lebih kuat setiap kali saya menggunakan kekuatan saya! ”

“Kamu bajingan, kalian semua harus mati!”

Dia bisa melihat Dark Elf berjalan liar saat mereka tertutupi oleh mana yang mati yang keluar dari dinding labirin yang jatuh.

“… Kalian semua melakukan pekerjaan dengan baik?”

Cale bisa melihat Choi Han tersenyum polos atas pertanyaannya.

Menitik. Menitik.

Darah yang dia yakini bukan darah Choi Han sendiri menetes dari dagu Choi Han.

‘… Saya pikir saya membuka mata saya pada saat yang sangat ganas.’

Cale secara tidak sadar mengepalkan cabang-cabang pohon.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset