Trash of the Count’s Family Chapter 460

Trash of the Count’s Family Chapter 460

Chapter 460

Bab 460: Ini Yang Saya Inginkan (1)

“Aku akan membawamu ke kamarmu dulu.”

“Terima kasih banyak.”

Taylor tersenyum pada terima kasih Cale sebelum dengan cepat membawa mereka ke ruangan lain.

Mereka tidak melihat siapa pun di lorong ketika mereka meninggalkan ruang bawah tanah dan pindah ke kamar mereka.

Screeeech.

Pintu terbuka dan tempat yang didirikan seperti ruang pertemuan muncul di depan mereka.

“Ada di sini.”

“Terima kasih banyak.”

“Bukan apa-apa, tuan nim muda. Aku akan menemuimu nanti.”

“Iya.”

Taylor diam-diam berjalan pergi seperti yang dia lakukan saat membimbing mereka di sini.

“Silahkan masuk.”

Cale memasuki ruangan seolah semua ini normal dan semua orang selain Choi Han dan Raon yang tak terlihat mengikuti di belakangnya dengan curiga di wajah mereka.

Klik.

Beacrox menutup pintu untuk mengisolasi mereka dari luar dan mulai berbicara.

“Kenapa kita tidak di padang pasir?”

Dia bertanya sebelum melihat ekspresi yang biasa di wajah Raon yang sekarang terlihat dan ekspresi tenang Choi Han, membuatnya menganggukkan kepalanya dengan ekspresi pahit.

“Choi Han sepertinya tahu sesuatu juga. Saya kira ada alasannya. “

“Aku juga tidak tahu.”

“Apakah begitu?”

Beacrox duduk di sebelah Choi Han di meja sebelum berbicara kepada Cale yang berada di ujung meja.

“Tuan-nim muda, saya tahu Anda mencurigai bahwa kekuatan atribut bumi akhir akan berada di wilayah barat laut Kerajaan Roan.”

Setengah darah Naga yang merupakan satu-satunya di sini yang mendengar informasi ini untuk pertama kalinya tersentak.

Pikirannya masih kacau balau, tetapi dia menyadari bahwa dia mendengar beberapa informasi yang berbahaya dan rahasia dan dengan hati-hati mulai berbicara.

“… Apakah ini baik-baik saja untuk aku dengar?”

Beacrox yang menerima tatapan itu menjawab dengan blak-blakan.

“Mengapa tidak baik-baik saja?”

“Betul sekali. Seperti yang disebutkan Beacrox. “

Cale setuju dengan itu juga dan setengah darah Naga memandang ke arah Cale dengan ekspresi yang bahkan lebih bingung. Namun, pandangannya kemudian mengarah ke anak-anak berusia rata-rata sembilan tahun yang duduk di sekitar Cale.

Untuk lebih spesifik, pandangannya bergerak ke arah Raon. Dia mengepakkan sayapnya dan mengetuk lengan Cale dengan ekornya seolah dia bahagia dan dia tersenyum.

Tatapan setengah darah Naga tidak bisa menjauh dari senyum itu.

“Aigoo.”

Cale menghela nafas internal saat menonton ini.

Jawabannya tampak jelas bahkan tanpa bertanya tentang hal itu, bagaimanapun, Cale tidak bisa terus berdiri di sana mengamati setengah darah Naga.

“Tuan muda-nim, apakah kita di sini di wilayah barat laut Kerajaan Roan dan bukan padang pasir karena Anda menemukan bumi atribut kekuatan kuno?”

Dia menoleh ke Beacrox yang telah mengajukan pertanyaan. Beacrox yang bertanya dengan nada mendesak berpikir mereka membuang-buang waktu yang berharga.

“Kami tidak tahu kapan Bintang Putih akan kembali ke padang pasir. Dia mungkin segera kembali ke sana untuk semua yang kita tahu. ‘

Itu berarti White Star akan menyadari ketidakhadiran Cale dan mengalihkan perhatiannya ke wilayah barat laut Kerajaan Roan.

“Kamu mengerti, aku …”

Cale mulai berbicara pada saat itu.

Dia melihat ke arah teman-temannya yang duduk di sekeliling meja.

Selain anak-anak rata-rata sembilan tahun dan setengah darah Naga, Beacrox, Choi Han, dan Mercenary King Bud Illis ada di sana.

“Ya ya. Anda apa? “

Bud memandang ke arah Cale dengan ekspresi terhibur.

Choi Han yang merupakan satu-satunya selain Raon yang tahu bahwa Cale akan datang ke sini memilih untuk diam.

‘… Apakah bumi atribut kekuatan kuno yang terletak di wilayah Stan?’

Namun, Choi Han juga tidak tahu segalanya.

Dia tidak punya cara untuk mengetahui apakah Cale telah menemukan bumi atribut kekuatan kuno atau tidak. Dia hanya menunggu Cale untuk membuka mulutnya yang terjadi segera.

“Apakah ada yang jelas ingat lambang Kabupaten Henituse?”

“… Hmm?”

Bud melihat ke arah Cale dengan ekspresi kaget.

Lambang Kabupaten Henituse adalah kura-kura emas. Dia tahu banyak, tapi dia tidak tahu lambang rinci pada bendera County mereka.

“Siapa yang akan mengingat sesuatu seperti itu?”

Namun, Bud keliru tentang hal ini.

“Cale-nim, aku ingat itu.”

“Manusia, aku ingat itu! Aku juga akan membuat lambang seperti itu di masa depan!”

“Saya tahu itu!”

“Aku tahu itu karena Hans mengajarkannya kepadaku!”

Choi Han dan anak-anak berusia rata-rata sembilan tahun menjawab seolah-olah itu adalah pertanyaan yang mudah.

“Tuan muda nim, tentu saja, aku bisa menggambar sesuatu seperti itu.”

Beacrox terdengar kesal bahkan menjawab pertanyaan yang jelas.

“… Yah, aku bisa menggambarkan sebagian besar bahkan jika aku tidak bisa menariknya keluar.”

Bahkan setengah darah Naga dengan hati-hati menganggukkan kepalanya.

Ini membuat Bud kehilangan kata-kata.

‘… Apa itu? Apakah saya yang aneh? “

Cale terus berbicara ketika Bud berdiri di sana tidak dapat berbagi pikiran.

“Iya. Seperti yang Anda semua tahu, lambang Kabupaten Henituse adalah- “

” Tuan-nim muda. “

Beacrox mengangkat tangannya dan memotong Cale. Bud sedang menunggu Beacrox, yang menghentikan Cale yang telah keluar topik dari berbicara tentang atribut bumi kekuatan kuno ke lambang Henituse, untuk terus berbicara.

Orang yang telah mengajukan pertanyaan sebelumnya untuk memulai diskusi adalah Beacrox.

“Apa itu?”

Cale menanggapi Beacrox dengan ekspresi tabah dan Beacrox menjawab dengan ekspresi serius.

“Ini bukan Daerah Henituse lagi. Itu adalah Kadipaten Henituse sekarang. Silakan gunakan istilah yang tepat terutama di depan anak-anak. “

Bud kehilangan kata-kata.

Dia ingin bertanya apakah itu alasan Beacrox memotong Cale, tetapi ekspresi bangga pada wajah Beacrox membuat Bud tetap diam.

‘… Aku harus tetap diam.’

Bud memilih diam dan Cale memandang ke arah Beacrox dengan syok sebelum terus berbicara.

“Pokoknya, simbol Henituse Duchy adalah kura-kura emas dan itu digunakan sebagai lambang keluarga.

“Aku akan menunjukkannya padamu! Saya ingat semuanya karena saya hebat dan perkasa! “

Raon menggunakan sihir untuk membuat lambang Henituse di tengah meja.

Seekor kura-kura emas berada di tengahnya seperti yang disebutkan Cale.

‘Betul sekali. Seperti itulah tampilannya. ‘

Bud menganggukkan kepalanya ke lambang yang telah dilihatnya beberapa kali. Dia mendengar bisikan pada saat itu.

Itu Cale.

“Apa yang dibawa kura-kura emas?”

Ada sesuatu di kulit kura-kura emas.

“Manusia, aku tahu jawabannya! Itu batu besar, gunung batu! ”

Raon menjawab dengan bersemangat dan Hong ikut juga.

“Wakil kepala pelayan, Hans, memberitahuku! Dia mengatakan itu adalah gunung batu di atas kura-kura emas! Dia mengatakan bahwa gunung itu terbuat dari marmer! ”

“Betul sekali! Kamu benar-benar pintar! ”

“Kamu juga pintar, adik bungsu!”

Bud mengangguk setelah mendengar komentar anak-anak.

Lambang Kabupaten Henituse adalah kura-kura emas dengan gunung marmer di atasnya.

‘Wilayah ini terkenal dengan marmernya. Itulah alasan mengapa ia menjadi sangat kaya. ‘

Itu normal bagi lambang teritori untuk memiliki simbol mereka bersama dengan item wilayah mereka terkenal.

“Tapi mengapa itu penting?”

Bud tidak tahu mengapa Cale akan mengemukakan itu sekarang.

Itu pada saat itu.

“Ah. Begitu……!”

Choi Han diam-diam tersentak. Bud ingin bertanya, ‘apa yang salah dengannya?’ setelah melihat Choi Han menganggukkan kepalanya, bagaimanapun, Choi Han tidak bisa memperhatikan hal itu sekarang.

‘Cale-nim pasti melihat file tentang para bangsawan wilayah barat laut pada waktu itu.’

Itu adalah hari ketika perayaan itu terjadi setelah rumah tangga Henituse dipromosikan menjadi rumah tangga Duke. Choi Han pergi mencari Cale di teras sudut tempat Cale membaca beberapa dokumen.

Dokumen-dokumen itu penuh dengan informasi tentang para bangsawan wilayah barat laut.

Cale sedang mencari informasi tentang rumah tangga Marquis Stan dan juga semua bangsawan di wilayah barat laut di samping peta wilayah barat laut.

“Choi Han, apakah kamu mencari tahu?”

Choi Han yang menoleh untuk melihat Cale yang tersenyum begitu banyak sehingga matanya berbentuk bulan sabit menganggukkan kepalanya, dan Cale segera melanjutkan berbicara.

“Kekuatan kuno bumi milikku bisa dikatakan sebagai jenis kekuatan berbasis ‘batu’.”

Bahkan namanya adalah Batu Raksasa Menakutkan.

Cale terus berbicara tepat ketika Bud akan mengerutkan kening pada Cale mengubah topik lagi.

“Hanya ada dua keluarga bangsawan di Kerajaan Roan dengan ‘batu’ atau ‘batu’ di lambang mereka.”

Bud menemukan ini aneh.

“Apakah hanya ada dua rumah tangga?”

“Hanya dua rumah tangga bangsawan di tanah batu besar ini memiliki semacam ‘batu’ di lambang mereka.”

Seperti yang disebutkan Cale, Kerajaan Roan telah disebut Tanah Boulder sejak dulu.

“Selain itu, selain keluarga kerajaan, tidak ada organisasi yang menggunakan jenis batu apa pun sampai sekarang.

“Serikat pedagang, asosiasi … Tak satu pun dari mereka telah menggunakan jenis batu apa pun di lambang mereka.

“Apakah kamu pikir ini kebetulan?”

Cale mengambil selembar kertas kecil dari sakunya ketika dia bertanya. Ada lambang yang tergambar di selembar kertas ini yang sepertinya telah disobek dari sebuah buku.

“…Seekor ular?”

Beacrox melihat ular merah di atas kertas.

“Ho!”

Bud dengan ringan menampar lututnya dengan telapak tangannya.

Dia bisa melihat ular merah juga.

Itu lambang keluarga keluarga lain.

Ular merah itu melilit gunung batu ketika melotot ke seseorang dengan rahangnya terbuka.

Ular merah ini hanya melambangkan satu keluarga di seluruh Kerajaan Roan.

Bahkan Bud yang telah memperhatikan Kerajaan Roan tahu lambang ini karena dia telah memperhatikan rumah tangga ini yang merupakan salah satu rumah tangga terkuat dari Kerajaan Roan.

Bud mengatakan nama rumah tangga itu ketika dia melihat ke arah Cale.

“… Stan March.”

“Iya. Hanya rumah tangga Stan dan rumah tangga Henituse yang menggunakan batu di puncaknya. ”

Apakah ini suatu kebetulan?

Itu adalah pemikiran yang melewati pikiran Bud.

“Tapi kamu tahu …”

Cale belum selesai.

“Kerajaan Roan sangat unik. Ia memiliki wilayah yang luas, tetapi hanya marmer di timur dan granit di barat yang terkenal. ”

Semua kelompok fokus pada lambang rumah tangga Stan.

Berbeda dengan lambang Henituse, ular merah ini melilit batu yang lebih tebal dan lebih gelap. Ini mungkin mewakili granit.

“Apakah ada tempat lain di mana kualitas batu-batu itu sangat berbeda? Saya juga menemukan satu hal lagi. “

Suara tenangnya terdengar sangat keras ketika semua orang fokus pada Cale.

Ketukan ketukan ketukan-!

Seseorang mengetuk dan Cale segera bangkit dan membuka pintu.

“Tuan muda nim, ini barang yang kamu minta.”

“Terima kasih, Marquis-nim.”

“Tidak semuanya. Sesuatu seperti ini tidak ada artinya bagimu, tuan muda Cale-nim. Maka saya akan berada di jalan saya karena Anda berada di tengah pertemuan. “

Taylor Stan cepat pergi setelah memperhatikan suasana serius di ruangan itu. Cale berkata bahwa dia akan datang untuk menyambutnya nanti dan mengajak Taylor keluar.

Dia kemudian kembali ke meja dan membuka item di tangannya.

Chhhhhhhh!

Itu peta.

Wilayah barat laut. Peta ini jelas menunjukkan wilayah barat laut dengan Stan March di tengah.

Ini adalah peta paling teliti kedua di wilayah Stan selain yang digunakan oleh pasukan mereka.

Keran!

Cale menunjuk ke suatu titik dengan jarinya.

“Gunung batu yang dipenuhi granit ada di Stan March.”

Itu adalah gunung kasar yang tidak sebanding dengan Pegunungan Sepuluh Jari tempat Cale mengunjungi dan bertemu Peri. Itu terbuat dari granit dan terkenal dengan pemandangan yang indah.

Namun, orang jarang mengunjungi tempat itu sekarang karena medan yang kasar, legenda yang menakutkan, dan desas-desus tentang bagaimana itu berbahaya.

“Pemandangan itu dikatakan terlihat seperti ular merah melilit gunung batu.”

Cale mulai tersenyum.

“Dan ada juga legenda yang mengatakan bahwa ular merah melahap siapa pun yang mencoba menaklukkan gunung.”

Senyumnya yang santai mencapai yang lain.

“Bagaimana menurut anda? Apakah Anda merasakannya sekarang? “

Mereka memang benar.

Seperti yang dia sebutkan, mereka semua memiliki pikiran tertentu yang muncul di pikiran.

“Cale-nim, apakah kita akan pergi ke gunung ini?”

Choi Han meminta semua orang dan Cale menjawab tanpa ragu-ragu.

“Kita pasti perlu memeriksa tempat-tempat yang memiliki peluang tertinggi untuk mendapatkan apa yang kita cari.”

Screeeech.

Choi Han bangkit dan yang lainnya mengikuti juga. Cale yang sudah berdiri membuat kontak mata dengan yang lain dan tampak siap untuk menuju ke gunung yang ditandai setiap saat.

“Namun, sebelum itu …”

Cale menggelengkan kepalanya.

Dia mulai berbicara dengan nada serius kepada yang lain yang bingung.

“Kita harus makan dulu.”

Cale yang lapar setelah tidak makan lama memandang ke arah anak-anak rata-rata berusia sembilan tahun sebelum melihat ke arah Beacrox.

“Kita tidak bisa membuat anak-anak kelaparan.”

“… Ha, kukira itu benar, tuan-nim muda.”

Beacrox menggelengkan kepalanya dan menuju ke pintu tanpa mengatakan apa pun.

“Kemana kamu pergi?”

Dia memutar gagang pintu dan menjawab pertanyaan Bud.

“Untuk membuat makanan.”

Dia kemudian menuju ke dapur rumah tangga Stan tanpa ragu-ragu. Langkah kakinya bertambah cepat setelah berpikir tentang betapa

kotornya On dan Hong dalam setengah hari dan karena dia khawatir tentang Raon.

Beacrox tampaknya tidak peduli tentang betapa terkejutnya koki rumah tangga Stan pada kunjungan orang luar ini.

Yang lain yang kosong menatap gerakan cepatnya kemudian mendengar perintah Cale.

“Semua orang keluar sebentar.”

“Manusia! Apakah saya perlu keluar juga? “

“Iya. Semuanya keluar. Ah, kecuali kamu. “

Cale memberi isyarat agar Naga setengah darah duduk sebelum menunjuk ke pintu untuk yang lain. Dia melihat kepala pelayan rumah tangga Stan yang memiliki ekspresi terkejut di wajahnya setelah mungkin melihat Beacrox.

“Minta kepala pelayan itu untuk menunjukkan tempat istirahat.”

“Hei, apa maksudmu tempat istirahat, bukankah kita terburu-buru?”

Cale mengabaikan Bud yang menggerutu dan menutup pintu di belakang yang lain tanpa ragu-ragu.

Manusia! Sampai jumpa lagi!

Raon yang menjadi tak terlihat setelah melihat kepala pelayan mengatakan selamat tinggal, hanya menyisakan Cale dan Naga setengah darah di dalam ruang pertemuan.

Screeeech.

Cale duduk di kursi di seberang Naga setengah darah. Dan mulai berbicara.

“Seperti yang Bud katakan, kita sedang terburu-buru sekarang. Jadi, saya akan memberi Anda tiga puluh menit. “

Setengah darah Naga tanpa sadar mengepalkan tinjunya. Punggungnya berkeringat. Cale tidak peduli ketika dia mengajukan pertanyaan setengah darah kepada Naga dengan suara tabah.

“Apakah kamu tahu tentang telur merah?”

Murid setengah darah Naga mulai bergetar.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset