Trash of the Count’s Family Chapter 46

Trash of the Count’s Family Chapter 46

Chapter 46: Somehow 4

Bab 46: Entah bagaimana (4)

Cale akan naik kereta bersama putra mahkota. Putra mahkota itu meminta Cale melakukan pertunjukan sampai akhir. Secara alami, kereta yang digunakan Cale adalah kereta putra mahkota yang segera dibawa ke alun-alun.

“Tuan Cale, silakan naik duluan. Untuk hari ini, kamu pantas mendapatkan kehormatan ini. ”

Pangeran mahkota memiliki senyum di wajahnya yang sama sekali berbeda dari ekspresinya yang kaku dari sebelumnya. Putra Mahkota tahu bahwa orang lain sekarang menonton, dan perlu untuk terus bertindak.

“Bagaimana saya bisa melakukan itu? Saya tidak bisa naik kereta sebelum Anda, Yang Mulia. Anda adalah bintang yang menyinari warga seperti saya. ”

… Manusia, apakah kepalamu baik-baik saja?

Cale mengabaikan pertanyaan tentang Naga Hitam. Putra mahkota menepuk bahu Cale dan mulai berbicara.

Menepuk. Menepuk.

Putra mahkota menepuk pundaknya dengan cukup keras.

“Itu adalah ekspresi rasa hormatku untukmu. Lanjutkan.”

“Jika itu masalahnya, warga yang kurang ini akan menjadi yang pertama.”

Putra mahkota Alberu adalah satu-satunya dari keluarga kerajaan yang masih berada di lokasi kejadian teror. Dia tinggal di plaza bahkan setelah sisa keluarga kerajaan telah kembali untuk memerintahkan para ksatria untuk mengurus semuanya dan untuk merawat Cale. Di sebelahnya adalah Cale Henituse, pria terbaik saat ini dan orang yang akan tetap terpatri dalam pikiran orang-orang tentang kejadian ini.

Pemandangan mereka berdua berdiri bersama seperti lukisan yang indah, dan itu membuat orang-orang berpikir tinggi terhadap mereka berdua.

Cale naik ke kereta putra mahkota dan mengintip ke samping.

Para bangsawan berada di dekat gerbong, dengan warga berada tepat di belakang mereka. Cale dengan ringan memberi isyarat dengan matanya untuk mengucapkan selamat tinggal pada Eric, Gilbert, Amiru, dan Taylor sebelum tersenyum kepada Neo Tolz, yang menatap kosong padanya.

Neo Tolz tersentak setelah melihat senyum Cale sementara Venion, yang berdiri di sebelah Neo, menegang. Bukan hanya dia. Semua bangsawan berpangkat tinggi mengamati Cale.

‘Bagaimana sampah itu bisa mendapatkan kekuatan seperti itu? Tidak, bagaimana sampah itu bisa bertindak sedemikian rupa? ‘

Mereka semua mengiriminya tatapan yang sepertinya menyiratkan pernyataan itu, tapi Cale mengabaikannya dan terus menatap Neo sampai Neo tersentak dan berbalik.

“Kurasa aku bisa menyingkirkan salah satu antek jahatnya.”

Itulah yang dipikirkan Cale saat dia naik kereta. Senyumnya kemudian menghilang begitu dia berada di dalam. Putra mahkota Alberu masuk di belakangnya dan kemudian memerintahkan pelayannya.

“Perlakukan wanita itu di sana sebagai VIP.”

Alberu, tentu saja, berbicara tentang Rosalyn. Pintu kereta mulai perlahan menutup dan Cale melakukan kontak mata dengan Rosalyn sebelum pintu tertutup sepenuhnya. Senyum Rosalyn tampak dapat diandalkan.

Klik.

Pintu kereta selesai menutup dan Cale bersandar di kursi.

‘Kereta kerajaan benar-benar memiliki kualitas yang berbeda. Di mana mereka mendapatkan kulit seperti itu untuk tempat duduk mereka? ”

Cale merasakan kenyamanan tempat duduk sebelum berbalik untuk melihat Alberu, yang juga telah menyingkirkan senyum palsu dari sebelumnya dan sekarang memiliki ekspresi tabah, seperti Cale.

“Apakah kamu membutuhkan penyembuhan?”

Cale terus terang membalas.

“Tubuh saya sehat, tetapi tidakkah saya harus memeriksakan diri ke dokter dan imam terbaik? Saya hanya ingin berbaring sekitar tiga atau empat hari. ”

“Ha.”

Tawa putra mahkota terdengar seperti (sensor). Namun, dia kemudian mengangguk.

“Kamu benar. Itu bagus. Bangsawan yang menyelamatkan semua orang terluka, dan mahkota memberinya perawatan terbaik untuk merawatnya kembali ke kesehatan. Sangat bagus.”

Putra mahkota tidak melanjutkan tindakannya sekarang karena dia tahu dia dan Cale adalah tipe orang yang sama. Itu sebabnya dia langsung ke pokok permasalahan.

“Bapak. Cale, apa kau terlibat dengan mereka? ”

Mereka. Alberu berbicara tentang orang-orang yang muncul di alun-alun hari ini. Cale melakukan kontak mata dengan Alberu ketika dia berpikir tentang bagaimana Naga Hitam mungkin mengikutinya sekarang dalam keadaan tidak terlihat.

Ini adalah apa yang dikatakan Black Dragon ketika Cale masuk ke kereta sebelumnya.

Mengapa putra mahkota tidak melakukan apa-apa ketika manusia lain sedang sekarat? Dia kuat.

Putra mahkota menyembunyikan kekuatannya. Dia tidak melakukan apa-apa, bahkan ketika salah satu pelayannya mati dan seorang kesatria muda kehilangan lengan dan kakinya. Dia hanya berpura-pura lemah dan bersembunyi.

“Saya pikir dia adalah orang yang baik, bahkan jika dia memiliki kecenderungan untuk menggunakan orang.”

Tapi bukan itu masalahnya.

Itulah sebabnya Cale merespons dengan nyaman. Dia memiliki senyum cerah di wajahnya.

“Yang Mulia, mengapa saya melakukan sesuatu yang sangat menjengkelkan?”

“Memang.”

Putra mahkota segera setuju. Tidak mungkin seseorang yang bersembunyi sebagai sampah akan melakukan hal seperti itu. Lebih jauh, Alberu dapat mengatakan bahwa Cale hanya masuk karena memang tidak ada alternatif lain.

“Mahkota mungkin mencoba menyelidiki kamu dengan sia-sia.”

“Kamu akan melindungiku, kan, Yang Mulia?”

“Mengapa kamu mengajukan pertanyaan yang jelas?”

Alberu akan melindunginya. Alberu membuka tirai untuk melihat kerumunan warga di luar. Dia kembali tersenyum dan terus berbicara.

“Mari kita selesaikan percakapan kami ketika saya mengunjungi Anda nanti untuk memeriksa bagaimana keadaan Anda.”

Putra mahkota akan pergi mengunjungi seorang bangsawan yang menyembuhkan dan ingin berbicara. Ada cukup banyak untuk dibicarakan. Cale memikirkan Rosalyn, kekuatan kuno, dan ganjarannya, ketika ia mulai berbicara.

“Yang mulia.”

“Iya nih?”

“Jika itu untuk percakapan dengan bintang bangsa kita, Cale ini selalu tersedia.”

Sudut senyum Alberu mulai berubah menjadi kerutan.

“Saya tidak ingin tindakan saya dilebih-lebihkan ketika Anda mengemasnya untuk umum.”

“Aku hanya akan mengemasnya sedikit. Saya hanya perlu cukup banyak orang untuk tidak mengeluh tentang mahkota. ”

Putra mahkota terus berbicara sambil dengan santai mengatakan bagian selanjutnya. Kedengarannya agak tidak jelas, tapi itu yang sebenarnya.

“Bagaimanapun, terima kasih. Jumlah orang yang terluka lebih rendah berkat bantuan Anda. ”

Sulit untuk mengatakan apakah putra mahkota Alberu adalah orang baik atau orang jahat. Tidak, Cale bahkan tidak tahu apakah dia manusia. Namun, Cale tidak peduli tentang itu, dan hanya mengatakan apa yang perlu dia katakan.

“Aku menantikan hadiahku.”

“Ha.”

Pangeran mahkota menggelengkan kepalanya, tetapi tidak mengatakan apa pun seperti, “jangan berharap untuk hadiah.” Itu berarti bahwa dia akan memastikan Cale dihargai dengan baik atas usahanya.

Begitulah cara Cale memasuki istana sekali lagi sambil menerima perlakuan yang jauh berbeda dari sebelumnya. Kamar paling mewah dan termewah di istana, yang diperuntukkan bagi pengunjung kerajaan asing, disediakan untuk Cale.

“Kelompok Choi Han juga tinggal di sini di novel.”

Cale berbaring di tempat tidur yang sangat mewah yang dunia lebih lembut daripada tempat tidurnya sendiri, dan mulai makan anggur satu per satu.

Orang lain yang tinggal di istana datang berkunjung pada saat ini.

“Tuan muda Cale.”

Itu Rosalyn, dan, seperti yang diduga, dia tidak sendirian.

“Cale-nim.”

Choi Han bersamanya. On, Hong, dan Lock berdiri di belakang Choi Han dengan ekspresi pucat di wajah mereka. Namun, Cale mulai mengerutkan kening setelah melihat orang terakhir di belakang mereka semua.

“Y, anak muda pengadu!”

Itu adalah wakil kepala pelayan Hans. Hans tampak ingin menangis. Hans, Choi Han, dan Lock bisa memasuki istana sebagai pelayan dan penjaga Cale. Cale mengangkat tangannya ke arah Hans, yang sepertinya akan bergegas ke arahnya.

“Berhenti.”

Itu membuat Hans berhenti bergerak, yang memberi Cale waktu untuk bangkit dari tempat tidur dan mulai berbicara dengan yang lain.

“Masuklah.”

Dia sangat santai, seolah-olah dia adalah pemilik istana ini.

Cale berbicara dengan Hans terlebih dahulu. Hans memeriksa kondisi Cale sebelum melaporkan seperti biasa, seolah-olah wajah berkaca-kaca dari saat sebelumnya tidak pernah ada sejak awal.

“Aku sudah menghubungi master-nim di rumah. Saya pikir akan lebih baik jika kami menghubungi mereka sebelum mahkota melakukannya, jadi saya menyewa penyihir untuk membuka port komunikasi. Dengan melakukan itu, saya akhirnya menghabiskan banyak uang. ”

“Kerja bagus.”

“Dan.”

Hans mengintip ke arah Rosalyn.

“Tentu saja dia tahu.”

Sudut bibir Cale naik sedikit. Hans adalah kandidat kepala pelayan yang hebat dan tahu lebih banyak tentang para bangsawan daripada Cale. Tidak mungkin orang seperti itu tidak akan memiliki informasi lain juga.

“Terus.”

Hans melaporkan setelah mendapatkan izin Cale.

“Aku mengatakan kepada semua orang di kediaman untuk tetap diam tentang Rosalyn-nim untuk saat ini.”

“Terima kasih banyak.”

“Kamu melakukannya dengan baik.”

Rosalyn dan Cale memuji Hans. Karena mereka tidak punya waktu untuk berdiskusi, lebih baik bagi Rosalyn dan Cale bahwa mereka tetap diam tentangnya untuk saat ini.

“Maaf, tuan muda.”

“Apa?”

“Aku memang memberikan laporan, tapi kupikir kamu harus menghubungi rumah melalui port komunikasi dalam waktu dekat. Jika tidak, saya yakin master-nim akan secara pribadi melakukan perjalanan ke sini. ”

Ayahnya, Count Deruth, pasti akan melakukan itu. Cale sibuk memikirkan bagaimana ia bisa menangani situasi ini tanpa membahayakan posisi Basen sebagai penerusnya, jadi ia hanya mengangguk. Hans bangkit setelah melihat Cale mengangguk.

Dia orang yang tajam.

Dia tahu bahwa dia harus pergi ke Cale untuk berbicara dengan Rosalyn, Choi Han, dan Lock.

“Lalu aku akan pergi mencari penjaga istana ini untuk membahas beberapa hal.”

“Yakin.”

Hans telah meninggalkan ruangan, jadi Naga Hitam akhirnya mengungkapkan dirinya. Dia kemudian menuju ke tempat tidur Cale dan mulai memakan buah-buahan yang ada di sana saat dia memulai laporannya.

“Tidak ada alat perekam video atau audio di sini.”

Dia benar-benar melakukan pekerjaan yang baik dengan apa pun yang diminta Cale untuk dia lakukan, bahkan jika dia tidak terlihat akan melakukannya. Itulah yang sedang dipikirkan Cale ketika dia melihat-lihat ruangan yang dia tinggali ini.

Itu adalah kamar untuk royalti asing. Melakukan sesuatu seperti menempatkan alat perekam di ruangan seperti itu akan dengan mudah menjadi penyebab perang. Itulah sebabnya royalti di semua negara yang berbeda bekerja untuk menyembunyikan perangkat rekaman video dan audio di lokasi tersembunyi di sekitar area umum, seperti ruang makan.

Ini berarti bahwa mereka dapat mengatakan apa pun yang mereka inginkan di ruangan ini. Namun, Rosalyn masih merapalkan mantra pembatalan bising.

“Lebih baik aman.”

“Miss Rosalyn, sisi dirimu itu luar biasa.”

Cale setuju dengan keputusan Rosalyn dan kemudian memandang ke arah Choi Han. Choi Han sudah menunduk sejak dia memasuki ruangan. Cale punya ide bagus tentang apa yang terjadi setelah melihat Choi Han seperti ini.

Dia tidak berhasil membunuh Redika.

“Katakan padaku.”

Choi Han mengangkat kepalanya.

Penyihir itu muncul di lokasi yang kamu katakan padaku. Saya mencoba membunuhnya, tetapi bawahannya bergegas ke arah saya.

“Aku yakin mereka siap mati.”

“…Iya nih.”

Organisasi rahasia menghargai Redika sedikit karena beberapa alasan.

“Jadi, mereka melarikan diri?”

“…Iya nih.”

Choi Han menundukkan kepalanya lagi sambil terus berbicara.

“Aku hanya berhasil memotong lengan kirinya.”

“Hmm?”

“Saya kemudian membakar lengan itu kalau-kalau dia kembali untuk lengannya untuk memasangnya kembali. Ah, mata kirinya juga harus terluka. ”

‘Bukankah itu hukuman mati bagi penyihir? Penyihir perlu memberikan sihir dengan kedua tangan agar MP mereka seimbang. Kehilangan lengan akan sedikit memengaruhi hal itu. Cale memandang ke arah Choi Han dengan ekspresi kaku.

Choi Han berdiri di sana dengan kepala tertunduk dan kepalan tangannya terkepal.

“Aku seharusnya membunuhnya. Maafkan saya.”

“Tidak perlu meminta maaf. Kamu melakukannya dengan baik.”

Cale memandang ke arah Lock, On dan Hong yang duduk di sebelah Choi Han. On dan Hong tidak bergerak ke arah Naga Hitam seperti biasanya. Mereka kaku di lengan Lock. Lock menatap Cale dengan tatapan putus asa.

“Apakah dia mengamuk?”

Cale memandang ke arah Choi Han dan bertanya.

“Bawahannya?”

“Aku pikir lebih baik membunuh mereka, jadi aku merawat mereka.”

Itu membuat anak kucing merah Hong menggosok wajahnya pada tubuh saudaranya On. Choi Han telah menggunakan aura hitamnya untuk sepenuhnya menyingkirkan mereka tanpa jejak. Ini adalah pertama kalinya Hong menyadari bahwa kamu bisa melebur seseorang dengan aura.

“Yang terbaik adalah teliti untuk mencegah masalah di masa depan. Anda tidak merusak bangunan apa pun atau semacamnya, kan? ”

Cale khawatir bahwa Choi Han mengamuk dan menghancurkan beberapa hal lainnya. Insiden Harris Village dan Blue Wolf Tribe adalah trauma bagi Choi Han. Cale khawatir dia akan menjadi gila ketika melihat orang-orang yang menyebabkan trauma berdiri tepat di depan matanya.

“Jika dia mengamuk, aku mungkin akhirnya harus membersihkan kekacauan.”

Karena Choi Han tinggal bersamanya, Cale perlu membersihkan kekacauan itu. Namun, Cale tidak mau melakukan hal seperti itu.

“Ya tentu saja. Seperti yang disebutkan Cale-nim, aku memastikan untuk tidak merusak apapun di sekitar area. ”

Anak-anak kucing ingat apa yang dikatakan Choi Han kepada bawahan saat dia membunuh mereka.

‘Semua orang penting dalam hidupku terbunuh atau hampir terbunuh olehmu. Termasuk hari ini! ”

Bangunan-bangunan itu tidak rusak, tetapi raut wajah Choi Han saat dia melelehkan anggota organisasi rahasia itu cukup menyeramkan. Namun, dia tidak mengamuk, yang membuatnya lebih menakutkan. Nyala dan Hong akhirnya bergerak ke arah Naga Hitam untuk merasakan kelegaan di sisi naga. Individu terkuat, lucu, dan terbaik di ruangan ini adalah Naga Hitam ini.

Cale mengamati anak-anak kucing yang menuju ke tempat tidur sebelum berbicara dengan Choi Han.

“Begitu, kamu bekerja keras.”

Kata-kata Cale membuat Choi Han menatapnya. Cale menatap Choi Han dan yang lainnya sambil terus berbicara.

“Kalian semua melakukan sesuatu yang luar biasa hari ini. Berkat Anda semua orang hidup. Nona Rosalyn, Anda juga bekerja keras. ”

Tinju Choi Han yang terkepal erat sedikit mengendur. Rosalyn memandang Lock, Choi Han, dan anak-anak kucing yang mengibas-ngibaskan ekor mereka, sebelum akhirnya mendaratkan tatapannya pada Cale. Rasa kohesi yang aneh mengelilinginya.

Naga Hitam mulai berbicara pada saat itu.

“Kamu juga bekerja keras.”

Ini membuat Cale mulai tersenyum ketika dia mengangguk.

“Memang. Saya bekerja sangat keras. Itu sebabnya saya akan diberi hadiah. ”

Dan waktu untuk mengadakan diskusi pertama mereka tentang hadiahnya segera tiba.

“Kamu bisa keluar sekarang.”

“Ya, Yang Mulia.”

Putra mahkota Alberu mengutus pendeta yang baru saja duduk di sana mengisi waktu tanpa melakukan perawatan aktual pada Cale sebelum berbalik untuk melakukan kontak mata dengan Cale. Cale memiliki ekspresi kagum bahwa putra mahkota datang berkunjung, sampai pintu ditutup dan Alberu mulai berbicara.

“Ekspresi milikmu itu membuatku merinding.”

“Terima kasih banyak.”

Cale kembali ke ekspresi santai yang biasanya. Alberu tampaknya merasa lebih tahan ketika dia duduk di kursi di sebelah tempat tidur yang sedang ditidurkan oleh Cale seperti seorang pasien.

“Aku sudah mengatakan bahwa kamu sedang beristirahat. Saya mengatakan bahwa Anda bangun di alun-alun meskipun itu sulit sehingga Anda dapat membantu menenangkan hal-hal seperti bangsawan yang layak. ”

Alberu mulai tersenyum sebelum menambahkan.

“Karena kamu mengungkapkan bahwa kamu memiliki kekuatan kuno di alun-alun, aku bermain bersama dan mengatakan kamu memiliki kekuatan kuno yang defensif yang tidak terlalu kuat. Itu yang kamu inginkan, kan? ”

“Mm.”

Cale berpura-pura merenung saat dia membalas.

“Seorang bangsawan muda yang lemah tetapi melangkah maju untuk kerajaan. Itu bagus. ”

“Memang.”

Cale lebih suka dengan cara ini sehingga orang berpikir dia ‘tidak terlalu kuat.’ Itu bukan bohong, dia benar-benar lemah.

“Besok, segala informasi tentang rumor tentangmu dan situasi saat ini akan dikirimkan kepadamu melalui kepala pelayanmu. Pastikan untuk melihatnya. ”

Pangeran Alberu jelas memperlakukan Cale secara berbeda dari pada memperlakukan Choi Han di novel. Dia bahkan tidak memiliki senyum hangat dan hanya memiliki ekspresi tabah. Seolah-olah dia berurusan dengan seseorang yang dia tidak ingin berurusan dengan karena dia perlu melakukannya.

Itulah yang diinginkan Cale.

Cale melakukan kontak mata dengan putra mahkota yang sedang menatapnya. Pangeran Alberu mulai mengerutkan kening setelah melihat sikap santai Cale dan mulai berpikir sebentar sebelum akhirnya dia mengatakan apa yang ada di pikirannya.

“…Ngomong-ngomong.”

Sikap yang sangat ragu-ragu ini membuatnya tampak seperti sedang mengharapkan sesuatu. Cale hanya menunggu dengan sabar karena ini jarang terlihat dari putra mahkota.

Sementara Cale sedang menunggu, Naga Hitam yang terbangun dari tidurnya di bawah tempat tidur mulai berbicara dengan Cale dalam pikirannya.

Sekarang saya yakin. Dia bukan manusia.

Putra mahkota menanyakan pertanyaannya pada saat bersamaan.

“… Kamu manusia, kan?”

Apa yang sedang terjadi? Sebuah kait lurus dan mendarat pada dirinya pada saat yang sama. Cale tiba-tiba berharap dia benar-benar terluka.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset