Trash of the Count’s Family Chapter 450

Trash of the Count’s Family Chapter 450

Chapter 450

Bab 450: Dia Manusia (4)

Tangan Cale yang mencapai ke arah langit jatuh dengan lemah.

Tangannya yang lemas masih sedikit gemetar. Cale tidak berpikir untuk membuat tangannya berhenti gemetar.

Lampu perak.

Dia bisa melihat kubah besar dan setengah transparan menutupi seluruh plaza. Cahaya perak bersinar terang.

“Tuan muda-nim!”

Gashan diam-diam berteriak kepadanya dengan suara emosional.

“Raon-nim pasti telah tiba!”

Cale tidak melemparkan perisainya. Dia tidak perlu melakukannya.

Manusia!

Dia mendengar suara Raon yang dipenuhi dengan urgensi. Cale mengangkat kepalanya. Perisai perak Raon tampak cukup kokoh.

Ini seharusnya cukup untuk menahan beberapa gempa susulan dari White Star dan serangan Choi Han.

‘Begitu pintar.’

Cale menghela nafas pada kenyataan bahwa Raon melemparkan perisai perak dan bukan perisai hitam. Dia masih kecil tetapi dia adalah anak yang cerdas, seperti seseorang.

‘Kurasa dia adalah anak Dewa Naga. Dia juga mendapatkan tingkat pendidikan bangsawan muda dengan bersama Eruhaben-nim sejak dia masih muda.

… Dia bukan bercanda, semakin aku memikirkannya. ‘

Cale mendengar beberapa langkah kaki ke arahnya ketika ekspresinya berubah serius. Dia menoleh ke arah langkah kaki hanya untuk melihat putra mahkota Valentino menatapnya dengan ekspresi yang sangat aneh.

Apakah dia tersenyum, menangis, atau marah? Dia membuka dan menutup mulutnya beberapa kali tanpa mengatakan apa-apa dengan ekspresi membingungkan itu.

“… Tuan muda Cale, apakah itu cahaya perak yang kamu lakukan juga?”

Cale harus berpikir setelah mendengar pertanyaan ini yang membutuhkan waktu lama bagi Valentino untuk bertanya. Kubah perak ini yang seperti perisai peraknya sebenarnya adalah perisai Raon, tetapi dia tidak bisa memberi tahu Valentino bahwa Raon telah melemparkannya.

Dia tidak bisa mengungkapkan keberadaan Naga dengan mudah.

“Tidak ada penyihir di dekat sini juga.”

Penyihir akan langsung menyadari bahwa kubah perak ini adalah perisai ajaib, tapi sayangnya, tidak ada penyihir dengan Valentino karena alat gangguan mana.

‘Haruskah aku mengatakan bahwa itu adalah penyihir sekutu tersembunyi yang membantu karena para penyihir dari Kastil Tuan mungkin akhirnya datang ke sini?

Ya, mari kita lakukan itu. ‘

Cale mengatur pikirannya dan membuka mulut untuk berbicara. Dia akan mengatakan bahwa itu adalah sekutu penyihir yang hebat dan perkasa membantu.

Namun, Valentino sedikit lebih cepat.

“Iya. Anda tidak perlu mengatakan apa pun. Saya sudah cukup memahami pikiran Anda. “

‘Pikiran saya? Apa yang kamu ketahui tentang pikiranku? ‘

Cale memandang ke arah Valentino dengan kaget, tetapi putra mahkota yang sepertinya memikirkan sesuatu menggelengkan kepalanya sebelum berbalik dari Cale dan berjalan menuju ksatria terdekat.

“Apa …?”

Bergumam Cale tidak mencapai Valentino. Sebagai gantinya, Cale merasakan borgol celananya mulai basah.

Apa maksudmu, ‘apa,’ kamu manusia bodoh! Manusia, kamu idiot!

Dia tidak bisa melihat mereka, tetapi Cale bisa menarik cakar depan meraih kakinya. Suara mengendus bergema di benaknya.

Itu pasti Raon. Cale akhirnya menyadari sesuatu.

‘Aku tidak mendengar alat gangguan mana alarm lagi.’

Suara wiiiiiing yang telah menggema tajam dan keras di seluruh wilayah tidak bisa lagi terdengar. Itu hanya melambangkan satu hal.

‘Apakah mereka menemukan dan menghancurkan alat gangguan mana?’

Saat Cale bertanya-tanya di mana Eruhaben yang seharusnya datang dengan Raon bisa …

D, hancurkan semuanya! Kocok menjadi bubur! Hapus itu!

Saat Cale mencoba mengabaikan teriakan Raon seperti biasa …

Baaaaang!

Dia mendengar ledakan keras. Kepala Cale secara otomatis berbalik ke arah sumber ledakan.

‘Sial.’

Cale tidak bisa terkesiap dengan keras. Mana emas bersinar seperti bulan.

Di tengah-tengah cahaya emas bercahaya itu adalah seorang pria berambut emas yang cantik yang membuat bahkan Paus terlihat jelek.

Cale mendengar gumaman penduduk

mencapai telinganya pada saat itu

.

“… Atap Istana Raja tidak, atapnya rusak!”

Ledakan itu baru saja datang dari Kastil Tuan.

Atap segitiga menara tertinggi di dalam Castle Lord telah berubah menjadi debu dan perlahan-lahan menghilang. Dia telah dengan bersih menghancurkan hanya lantai atas dan atap. Mungkin itu sebabnya, tapi tidak ada puing juga.

Cale berpikir dia bisa melihat orang-orang berlarian keluar dari Kastil Lord dalam ketakutan setelah mendengar suara keras.

Seperti yang diharapkan dari kakek! Manusia, alat gangguan mana ada di sana! Kakek berkata dia akan menghancurkan mereka semua!

‘T, Naga ganas dan ganas ini!’

Cale tidak bisa menahan senyum bahkan dengan ekspresi pucat. Ujung-ujung bibirnya yang diwarnai merah gelap dari darah perlahan mulai naik.

‘Ah. Saya merasa santai. “

Pikiran Cale cukup tenang.

Manusia! Kita bisa menggunakan sihir sekarang! Ahahahaha! Duduk saja di sini dan tunggu! Saya akan kembali setelah menghancurkan barang-barang!

Suara riuh Raon membuatnya merasa sangat damai. Itu menakjubkan.

Kamu bajingan sial Kenapa bajingan pintar sepertimu selalu berdarah setelah membanting tubuh telanjangmu? Cih.

Cale bisa mendengar Naga kuno mendecakkan lidah dan mengomel padanya, tetapi bahkan itu membuat Cale merasa damai.

“Tuan muda-nim, tuan itu-!”

Cale menganggukkan kepalanya ke suara Gashan yang cerah dan dengan tenang menjawab.

“Ya, dia ada di pihak kita.”

Gashan bukan satu-satunya yang mendengarkan pernyataan itu. Putra mahkota dan penduduk di dekatnya semua merasa lega setelah mendengar suaranya.

Putra mahkota tidak bisa mengajukan pertanyaan pada Cale yang berdarah dan bertanya pada Gashan sebagai gantinya.

“Siapa orang itu?”

“Dia adalah mage-nim di pihak kita.”

Valentino juga orang yang pintar. Ekspresinya langsung cerah.

“… Penyihir? Apakah itu berarti alat gangguan mana telah dihancurkan? ”

“Ya pak.”

Dia segera menuju ke para ksatria setelah mendengar respon Gashan. Kapten Ksatria segera bergegas menuju sisi Valentino.

Mereka sekarang bisa menggunakan sihir. Itu berarti ada banyak hal yang bisa dilakukan Valentino sekarang.

Orang yang telah menunggu saat ini lebih dari orang lain melepaskan celana Cale dan melonjak ke langit.

Baaaaang! Baaaaang!

Choi Han melompat melintasi atap mengalami kesulitan menahan Bintang Putih. White Star marah tetapi tidak bisa melancarkan serangan kuat terhadap Choi Han. Choi Han adalah individu yang berharga.

“Kamu tidak bisa menyerang dengan benar.”

Choi Han yang menyadari ini mulai perlahan menguji kesabaran Bintang Putih. Bintang Putih mendengus padanya.

“Aku tidak tahu kamu memiliki kepribadian seperti itu.”

Bintang Putih menghindari Choi Han dan mengirim apinya ke kubah perak. Api yang dimulai dari pedangnya menjilat seperti cambuk.

Choi Han melompat di antara keduanya.

“Apakah kamu pikir ada sesuatu yang kamu ketahui dengan benar?”

“Ha!”

White Star mencibir Choi Han yang terus berbicara tanpa henti selama pertarungan mereka dan mengayunkan cambuk api.

Baaaaang!

Lalu ada ledakan.

“Ugh!”

“Ugh!”

Baik White Star dan Choi Han mengerang. Choi Han yang telah menyerang cambuk api hanya dengan pedangnya mengerang karena kepala keras yang menghantam punggungnya.

Siiiiiizzle-

Api Bintang Putih terhalang oleh dinding air yang berbeda.

Choi Han! Apa yang salah dengan tanganmu? Apakah kamu baik-baik saja? Anda tidak perlu khawatir lagi! Raon Miru yang hebat dan perkasa telah membawa kakek emas yang hanya sedikit lebih pintar dariku!

Punggung Choi Han sakit di mana Raon menyundulnya, tetapi ada senyum di wajahnya.

“Kepala Raon sangat keras.”

Dia tidak bisa menahan senyum pada kenyataan bahwa dia memiliki pemikiran yang tidak berguna selama pertempuran. Namun, hal yang membuat senyumnya lebih besar adalah pemandangan di depannya.

Dia bisa melihat Bintang Putih mulai mengerutkan kening. Dia juga bisa melihat tali emas yang membuatnya tidak bisa bergerak.

“…Kamu berani!”

White Star yang marah mencoba menggerakkan tangannya. Namun, lengannya tidak bisa bergerak dengan baik seolah-olah mereka dirantai.

Tatapannya mengikuti cambuk emas yang mengikat lengannya ke bawah dan melihat Naga kuno Eruhaben.

“… Mangsa sialan seperti kamu berani ……!”

“Aku kira kamu memanggilku mangsa karena kamu adalah Pembunuh Naga pada satu titik.”

“Bagaimana kamu bisa melewati gangguan mana untuk menghancurkan alat gangguan mana?”

Eruhaben tertawa mendengar pertanyaan White Star. Jawabannya sederhana.

Menggunakan sihir di daerah di mana mana kacau dan tidak normal dapat merusak pengguna karena bentrok mana mana dan mana kacau.

Itu sebabnya hanya mantra yang tidak membutuhkan banyak mana yang harus digunakan. Tentu saja, para penyihir di bawah level tinggi bahkan tidak bisa mencoba menggunakan sihir semacam itu ketika keadaan gangguan mana seburuk di sini, dan bahkan penyihir tingkat tinggi pun akan merasa sakit dan merasa ingin muntah.

“Siapa tahu?”

Eruhaben memperkuat cambuk emasnya saat ia merespons.

“Aku tidak ingin memberitahumu.”

“…Apa?”

White Star kemudian melihat cambuk yang mengikatnya mulai berputar. Bintang Putih segera mengayunkan pedang api ke arah Eruhaben setelah merasakan cambuk mencoba merobek lengannya.

“Aigoo, aku harus menghindari pedang Dragon Slayer.”

Eruhaben tertawa kecil saat dia menghindari pedang White Star.

“… Apakah kamu mengolok-olok saya sekarang?”

Eruhaben tersenyum melihat reaksi White Star dan mengangkat bahu.

“Tidak?”

Choi Han mendengar suara Raon di benaknya pada saat itu.

Itu tidak benar! Betul sekali! Dia mengolok-oloknya! Kakek kami melakukan pekerjaan dengan baik! Dia yang terbaik! Oh, Choi Han. Aku akan segera belajar bagaimana menghancurkan gangguan mana dari kakek dan, m, mo-, bagaimanapun, aku akan mempelajarinya! Tunggu saja! Katakan pada manusia aku akan segera mempelajarinya dan Raon Miru akan bisa menyelesaikannya! Ah juga!

Bahu Choi Han tersentak sesaat.

Dia bukan satu-satunya. Saat pedang White Star menghantam perisai emas Eruhaben yang terkekeh …

Bang!

Tubuhnya tersentak.

Naga kuno di bawah perisai emas tertawa terbahak-bahak setelah melihat reaksi ini.

“Apa yang salah? Bukankah kamu berharap ini banyak setelah alat gangguan mana dihancurkan?”

Raon berbicara dalam pikiran Choi Han juga.

Ah juga! Mary yang baik ada di sini!

‘Apa?’

Choi Han akhirnya menyadari dari mana aliran kekuatan yang membuatnya gugup berasal. Pandangannya mengarah ke barat.

Gurun yang berubah menjadi hitam pada malam hari ….

Dia bisa melihat sesuatu menciptakan jalan di gurun kosong dan berjalan ke arah mereka.

“…Hah?”

Orang-orang di dalam alun-alun juga bisa melihatnya.

Itu adalah sesuatu yang hitam seperti pasir sekarang hitam.

“D, Naga?”

Ada Naga besar di atas pasir.

“Tulang Naga!”

Naga yang dibuat dengan banyak tulang monster.

Si ahli nujum dalam jubah hitam berdiri di atas kepala Naga yang terbuat dari tulang hitam.

Keran. Keran.

Orang-orang yang terpana dengan pemandangan itu berbalik setelah mendengar langkah kaki. Ada orang-orang yang melompat di atas rumah-rumah di kota. Mereka adalah para Dark Elf.

Cale mengeluarkan cambuk atasan emas.

‘Apakah kamu baik-baik saja? Kami khawatir! ‘

‘Apakah kamu terluka? Mari kita benar-benar pergi melihat World Tree-nim lain kali! Mari kita tanyakan beberapa ramuan obat yang baik untuk tubuh! ‘

‘… Kekacauan … kehancuran … Aku sedih … Kamu … seharusnya … tidak … menjadi kacau … atau menghancurkan dirimu sendiri … Aku akan melakukannya ……’

Dia membuka mulut untuk berbicara.

“Kirim pesan saya.”

‘Ya tentu!’

‘Ke Dark Elf, kan?’

‘Akan memberikan apa pun yang Anda inginkan. Kebahagiaan. Perdamaian. Cinta.’

Gashan dan Cale melakukan kontak mata pada saat itu.

Burung-burung gagak memandangi alun-alun.

Cale mulai berbicara lagi. Rencananya akan berlanjut. Mereka harus tetap dengan rencana asli bahkan lebih setelah dipukul seperti ini untuk melindungi wilayah Dubori dan mencegahnya dari dihancurkan lagi.

Jadi semuanya …

“Lari.”

Tiger Gashan membawa Cale di punggungnya dan mulai berlari.

Mereka menuju ke Tanah Kematian.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset