Trash of the Count’s Family Chapter 45

Trash of the Count’s Family Chapter 45

Chapter 45: Somehow 3

Babak 45: Entah bagaimana (3)

Ledakan-

Boooooom-

Dua ledakan yang tidak bisa dibandingkan dengan yang sebelumnya secara bersamaan meledak di alun-alun. Semua orang berjongkok dan menutupi kepala mereka dengan tangan.

“Ahhhhhhh!”

“Ugh. Ya, lenganku! ”

“Ugggg!”

Jeritan orang yang terluka atau terbunuh memenuhi alun-alun. Lalu…

Swiiiiiiish-

Embusan angin yang terdengar seperti hujan mengguyur kepala rakyat. Orang-orang di tengah alun-alun tertutup debu dari tanah, sementara orang-orang di air mancur basah kuyup oleh air mancur sebelum mereka semua perlahan mengangkat kepala.

Hal pertama yang mereka lihat adalah sesuatu mengarah ke Utara. Tak satu pun dari keluarga kerajaan terluka karena perisai diciptakan untuk melindungi mereka, tetapi orang-orang di sekitar mereka terluka.

Inilah orang-orang yang tiba di alun-alun lebih awal dari siapa pun untuk menunggu raja. Selain itu, ada para pelayan, pejabat tingkat bawah, ksatria tingkat rendah, dan para penyihir yang tidak memiliki cukup waktu untuk meluncurkan perisai mereka.

Beberapa dari mereka terluka sementara yang lain mati. Asap hitam membuatnya tidak mungkin untuk melihat rambut pirang keluarga kerajaan.

Orang-orang yang masih hidup semuanya mengangkat kepala. Mereka kemudian melihat ke arah di mana para bangsawan dan warga telah berdiri.

Claaang-

Perisai perak mulai perlahan pecah seperti pecahan kaca. Sayap perak hancur juga. Ketika mereka mulai hancur, asap hitam mulai keluar dari pengepungan. Pasti ada seseorang di dalamnya, namun, tidak ada yang terlihat, bahkan sepotong daging atau setetes darah pun.

Semua orang yang merasa merinding merinding. Ini membantu mereka memahami kekuatan ledakan.

Tatapan mereka secara alami beralih ke satu lokasi. Itu adalah ujung untaian cahaya perak itu.

“Tuan muda Cale!”

Rosalyn dengan cepat mulai mendukung Cale kembali, ketika salah satu lutut Cale menyerah dan dia mulai jatuh. Rosalyn melihat bolak-balik antara Cale dan perisai perak yang perlahan menghilang. Dia kemudian melihat ke arah keluarga kerajaan. Ini adalah dua ledakan yang sangat kuat.

Tentu saja, Rosalyn tahu bahwa perisai Naga Hitam telah menyerap sebagian besar ledakan, tetapi masih benar bahwa perisai perak Cale telah melakukan sesuatu yang luar biasa.

Itu berarti bahwa mundur dari itu akan menjadi parah juga.

Rosalyn meraih ke lengan Cale untuk menjaganya dan memanggilnya. Cale berdiri di sana dengan kepala tertunduk.

“Tuan muda Cale, apakah kamu baik-baik saja? Tuan muda Cale! ”

Dia kemudian mulai berpikir.

“Sialan, sakit sekali.”

Cale telah menurunkan kekuatan perisai perak setelah melihat Naga Hitam meluncurkan perisai sendiri sebelum ledakan. Berkat itu, recoilnya tidak separah ini. Namun, telapak tangannya masih berdenyut. Cale, yah, Kim Rok Soo, cenderung membesar-besarkan ketika sampai pada rasa sakit.

Bahkan sejumlah kecil rasa sakit masih menyakitkan. Dia mencoba mengangkat kepalanya kembali.

“Cale-nim!”

“Tuan muda!”

Cale bisa mendengar suara-suara memanggilnya semakin dekat. Dia kemudian mengangkat kepalanya.

“Cale, kamu baik-baik saja?”

“Aku baik-baik saja … batuk!”

“B, darah ……!”

Wajah Eric memucat, dan dia hampir jatuh ke belakang.

Namun, Cale mulai merasa lebih baik setelah batuk darah dalam jumlah kecil itu.

“Vitalitas Hati benar-benar baik.”

Rasa sakit di tubuhnya menghilang, dan tubuhnya mulai kembali normal dengan sangat cepat. Faktanya, tubuh Cale menjadi lebih sehat dari sebelumnya ketika, ‘Vitalitas Jantung,’ mulai bekerja.

Perasaan menyegarkan yang mirip dengan perasaan yang dimilikinya ketika dia bisa tidur dengan tenang karena Ron pergi berlibur mengelilingi Cale. Dia kemudian perlahan-lahan menutup matanya dan mulai merasakan tubuhnya.

‘Lengan dan kaki masih menempel. Telapak tanganku berdenyut sedikit lebih awal, tetapi bahkan potongan kertas lebih menyakitkan dari itu. Tubuh saya lebih sehat dari sebelumnya setelah batuk tunggal. ”

Cale merasa dia mengerti mengapa para pahlawan tidak pernah membuang kekuatan kuno, bahkan jika itu tidak terlalu berguna. Ada manfaat menggunakan kekuatan kuno ini. Menggunakannya sakit kurang dari yang dia harapkan, dan sekarang dia merasa hebat.

Cale mulai tersenyum puas.

Ketika dia melakukan itu, orang-orang di sekitarnya menjadi berantakan.

“Kamu pikir ini lucu sekarang? Berhenti tertawa!”

Cale membuka matanya setelah mendengar suara Taylor yang kaget dan sedih. Dia telah membuka matanya setelah memeriksa tubuhnya dan menyadari bahwa semuanya terasa hebat. Namun, matahari bersinar terlalu terang sehingga dia harus menyipit.

“Berhentilah mencoba membuka matamu juga!”

“Apa yang terjadi dengannya?”

Cale memandang ke arah Taylor dengan bingung ketika dia duduk dengan dukungan Rosalyn. Seorang bangsawan seharusnya tidak melakukan sesuatu seperti ini, tetapi dia merasa seperti itu akan baik-baik saja mengingat situasinya. Cale cukup banyak jatuh ke tanah tanpa peduli apa yang orang pikirkan tentang dia.

Naga Hitam terus menyalak di telinganya.

Manusia lemah, kamu tidak bisa mati! Kamu terlalu lemah! Jika kamu mati, aku akan menghancurkan segalanya! Aku akan membunuh semua orang, menghancurkan segalanya, dan begitu semuanya hilang, termasuk mayatmu, aku akan bunuh diri juga!

Naga Hitam tampaknya khawatir, tetapi kata-kata yang keluar dari mulutnya cukup kejam. Cale mulai mengerutkan kening dari isi kata-kata Naga Hitam.

“Tuan muda Cale, kita akan memanggil pendeta!”

“Aku akan pergi denganmu!”

Amiru dan Gilbert mengatakan itu sebelum bergegas menuju pastor yang masuk melalui gerbang. Mereka tidak peduli dengan pakaian dan setelan mereka yang berantakan. Melihat mereka bergegas maju seperti itu, Cale tidak memiliki keberanian untuk mengatakan bahwa tidak ada yang sakit.

Hurt Tidak ada salahnya untuk diperiksa. Saya juga harus berpura-pura terluka. ”

Itu bagus untuk Cale jika pendeta muncul. Eric Wheelsman berdiri di sebelah Cale dan memelototi bangsawan Northeastern lain di dekatnya, juga, sebagai bangsawan lain dari faksi lain, untuk mencegah mereka mendekat.

Cale tidak melihat ini, karena dia sedang melihat diskusi yang dapat menciptakan lebih banyak kekacauan.

“… Tolong keluarlah dari jalanku.”

“Tidak mungkin. Warga sipil tidak diizinkan masuk. ”

“…Sipil? Siapa yang datang dengan omong kosong seperti itu? ”

Choi Han sedang berbicara dengan ksatria yang bertanggung jawab atas para bangsawan dengan tatapan dingin di matanya. Cale mengatakan pada Choi Han untuk tidak maju, apa pun yang terjadi. Cale mulai cemberut dan melambai Choi Han, yang telah menentang perintahnya.

Choi Han melihat reaksi Cale, jadi dia menggigit bibirnya sebelum menundukkan kepalanya.

“Saya minta maaf.”

“Saya mengatakan kepadanya untuk tidak maju, tetapi itu bukan sesuatu untuk meminta maaf.”

Cale kemudian melihat Lock, serta On dan Hong di bahu Lock, di belakang Choi Han. Cale tersenyum memberi isyarat kepada mereka bahwa dia baik-baik saja, dan berbalik dari mereka karena mereka semua tampak benar-benar tersesat.

“… Tuan muda Cale, apakah kamu baik-baik saja?”

Cale mengangguk pada pertanyaan Rosalyn dan menghapus darah di sudut bibirnya.

“Iya nih. Saya benar-benar baik-baik saja. ”

Gerakan Cale tampak normal saat dia menyeka darah yang semerah rambutnya. Namun, Rosalyn baru saja melihat apa yang telah dilakukan Cale. Bisakah seorang putri seperti dia mengambil tindakan yang sama? Dia diam-diam mulai bergumam pada dirinya sendiri.

“… Aku benar-benar tidak bisa memahamimu.”

Namun, dia hanya diam-diam menatap Cale begitu dia berbalik untuk menatapnya. Ekspresi Cale menjadi serius. Itu karena dia menyadari bahwa dia tidak menatapnya, tetapi melewatinya. Dia kemudian mengikuti pandangannya dan berbalik.

“Ah.”

Penyihir peminum darah. Dia sekarang melayang di udara saat dia memandang rendah mereka.

“Aku tidak pernah berharap hal seperti ini terjadi. Tapi ini juga cukup menyenangkan. ”

Penyihir yang gila darah, Redika mengatakan itu ketika dia melihat ke arah keluarga kerajaan. Para penyihir sekali lagi menggunakan sihir pengangkatan, dan bahkan penjaga ibukota bergegas untuk mengarahkan panah mereka ke arah Redika.

Redika kemudian mengalihkan pandangannya ke arah para bangsawan.

Dia melakukan kontak mata dengan Cale, dan kemudian memperhatikan Rosalyn di sebelah Cale juga. Meskipun rambutnya berwarna cokelat sekarang, Redika harus mengenali Rosalyn, yang dia lihat di Blue Wolf Village. Suara melengking logam berdering melalui alun-alun sekali lagi.

“Wow, begitu banyak warna darah yang berbeda yang aku suka!”

Banyak penyihir meluncurkan sihir serangan ke Redika.

“Menyerang!”

Itu tidak terlihat karena topengnya, tetapi mata Redika meringkuk seperti bulan sabit di bawahnya.

“Saya ingin meletakkannya di etalase saya.”

Ekspresi Cale menegang, dan dia tanpa sengaja mengeluarkan pikirannya.

“Apakah dia gila?”

Biasanya, karakter gila seperti ini akhirnya mati dengan cepat. Cale memikirkan hal itu, dan memandang ke arah Choi Han.

Choi Han menganggukkan kepalanya dan menghilang.

Secara alami, Choi Han bergerak untuk menangkap dan membunuh penyihir itu. Namun, Choi Han tidak bergerak ke arah Redika.

Redika memandang ke arah raja ketika serangan sihir akan mengenai dia, dan mulai berbicara.

“Kalau begitu ketemu lagi lain kali!”

Dia kemudian menghilang. Tidak hanya itu, dia membawa semua orang yang datang bersamanya juga. Spesialisasi bajingan ini adalah sihir teleportasi. Tidak ada cara bagi orang-orang yang menyerangnya untuk mengetahui ke mana mereka pergi. Namun, novel itu menyebutkan di mana Redika berteleportasi setelah menghilang dari alun-alun.

Choi Han, On, Hong, dan Lock semua menuju ke sana sebelumnya.

Jika itu benar-benar tempat Redika dan anggota organisasi rahasia berteleportasi, mereka kemungkinan besar akan mati oleh tangan Choi Han.

“Aku hanya khawatir kalau Choi Han akan mengamuk.”

Itulah sebabnya Cale mengirim On, Hong, dan Lock dengan Choi Han. Mereka bertiga akan dapat membantu Choi Han tetap rasional. Choi Han lemah terhadap eksistensi muda dan lemah.

Cale berdiri dari kursi.

Raja sedang menuju kembali ke podium, dan orang-orang di alun-alun mulai mengobrol sekali lagi. Para penjahat telah menghilang, tetapi mereka meninggalkan pandangan yang kejam. Raja sedang menuju podium untuk mencoba menenangkan kerumunan.

“Aku akan melakukan yang terbaik untuk membalas dendam atas insiden yang kejam dan mengerikan ini. Itulah sebabnya saya ingin Anda semua mengikuti perintah mahkota dan fokus untuk menenangkan diri dan beristirahat. Kami akan mendorong perayaan ini kembali. ”

Cale berbalik dari raja untuk melihat Rosalyn. Awalnya, dia seharusnya menyembunyikan kehadirannya hari ini, tetapi dia telah mengungkapkan dirinya untuk Cale.

“Dia mungkin melangkah karena Naga Hitam tidak bisa mengungkapkan dirinya sendiri.”

Rosalyn mulai tersenyum setelah melakukan kontak mata dengan Cale. Dia kemudian mengucapkan sepatah kata untuk menanggapi tatapan Cale.

‘Rahasia.’

Cale juga mulai tersenyum. Dia benar-benar seseorang yang memiliki gelombang yang sama dengannya.

Cale telah memberi enam orang di dalam krunya beberapa instruksi sebelum hari dimulai.

Pertama, trio naga dan binatang buas tidak akan mengungkapkan identitas mereka, tidak peduli apa.

Itu adalah tugas yang paling penting.

Kedua, bahkan jika Choi Han dan Rosalyn akhirnya diakui, mereka hanya akan mengatakan bahwa mereka kebetulan berada di sini secara kebetulan. Ini hanya mungkin karena mahkota tidak memiliki cara untuk mengetahui tentang bom sihir yang tersembunyi di berbagai lokasi di alun-alun, dan karena tidak ada cara untuk membuktikan identitas siapa yang menyingkirkan bom yang ditembakkan ke udara.

Ketiga, mereka tidak akan saling menyakiti.

Cale dan Rosalyn tahu apa yang harus mereka lakukan sejak saat kontak mata. Itulah sebabnya Cale menyapu kotoran bajunya dan memperbaikinya.

Dia kemudian mulai tersenyum ke arah orang yang berjalan ke arahnya.

“Tuan muda Cale, apakah kamu baik-baik saja?”

Pendeta itu terengah-engah, seolah-olah dia diseret ke sini oleh Amiru dan Gilbert. Rosalyn mundur, dan Cale mendorong tangannya ke arah pastor dan mulai berbicara.

“Sangat menyakitkan. Silakan lihat. ”

Cale kemudian memperhatikan bahwa putra mahkota sedang menuju ke arahnya. Putra mahkota pasti akan mengenali Rosalyn dan mungkin sudah melihat sihir dua lapisnya. Dia kemudian akan mempertanyakan hubungan antara Cale dan Rosalyn.

Dalam situasi seperti ini, lebih baik menyedot semua yang dia bisa dari situasi ini. Itulah sebabnya dia mulai berbicara dengan suara yang cukup keras untuk didengar pendeta dan para bangsawan di sekitarnya.

“Sangat sulit untuk melindungi sesuatu.”

“Jika saya harus mengungkapkan kartu saya dan menggunakan kekuatan kuno saya, saya harus mengambil apa saja yang dapat saya lakukan dari situasi ini.”

Itu bukan gaya Cale untuk mengorbankan dirinya hanya untuk ketenaran dan tanpa keuntungan materi. Cale menemukan uang lebih baik daripada ketenaran, dan percaya bahwa akan lebih baik menjadi kaya daripada menjadi pahlawan.

“Ah, ya, ya memang. Saya melihat perisai perak Anda, Tuan Muda Cale. Anda melakukan sesuatu yang luar biasa. ”

Imam itu meneguk dan meraih tangan Cale untuk memeriksanya. Kata-kata pendeta itu membuat para bangsawan di sekitar Cale menatapnya dengan rasa ingin tahu dan keraguan.

Cale Henituse, pria yang dikenal sebagai sampah, telah mengungkapkan kekuatan seperti itu. Fakta ini sangat mengejutkan bagi semua orang. Lalu ada tindakannya beberapa saat yang lalu, di mana dia melindungi orang-orang dari ledakan sebelum jatuh sambil mengeluarkan darah. Tapi sekarang, dia berdiri di sana seolah-olah tidak ada yang salah.

Para bangsawan mengamati Cale, dan, karena raja telah pergi, banyak warga yang juga memandang ke arah Cale. Mereka tidak bisa melupakan cahaya perak itu.

Cale sebentar memandang sekeliling pada wajah para bangsawan yang ingin tahu. Setiap kali dia melakukan kontak mata dengan salah satu dari mereka, mereka semua menunjukkan reaksi yang berbeda. Beberapa terus menunjukkan keingintahuan mereka, yang lain menghindari pandangannya, dan beberapa hanya tersenyum padanya.

Cale melihat kembali ke arah pendeta setelah melihat sekeliling para bangsawan, dan menanggapi pernyataannya. Suara Cale masih acuh tak acuh dan tenang.

“Saya kira ini adalah pertama kalinya Anda melihat kekuatan kuno.”

Ah.

Pendeta itu terkesiap.

Kekuatan kuno, peninggalan masa lalu yang hanya bisa kau dapatkan dari pertemuan yang kebetulan. Masing-masing dari mereka dikatakan memiliki keterampilan dan kekuatan yang unik.

“Saya melihat.”

Sebuah suara yang akrab mulai berbicara dari belakang Cale dan meletakkan tangan di bahu Cale.

Cale tahu bahwa dia telah tiba.

“Yang mulia.”

Cale berbalik dan melakukan kontak mata dengan putra mahkota, Alberu Crossman. Dia kemudian menyadari bahwa momen ini mirip dengan apa yang dia baca di novel.

Pahlawan insiden teror plaza. Untuk menangani keluhan dari warga tentang keselamatan mereka dan fakta bahwa keluarga kerajaan dan bangsawan berusaha melarikan diri, putra mahkota telah mengubah Choi Han menjadi mercusuar harapan. Orang yang menciptakan pahlawan Choi Han dalam novel itu adalah putra mahkota Alberu, pria di depan Cale sekarang.

Cale menyadari bahwa saat yang dia harapkan ada di sini segera setelah dia melihat tatapan pangeran Alberu. Dia mengharapkan ini terjadi sejak dia menggunakan kekuatan kuno, dan dengan cepat merumuskan rencana dalam benaknya. Cale berencana menggunakan situasi ini untuk keuntungannya sejak saat ini dan seterusnya.

Putra mahkota juga menyadari bahwa Cale sangat mirip dengannya.

“… Tuan Cale.”

Pangeran Alberu memeluk Cale dengan setengah kaget dan setengah kagum di wajahnya.

“Terima kasih. Kami sangat bangga dengan apa yang Anda lakukan. ”

Siapa pun dapat melihat bahwa putra mahkota sangat penuh kekaguman sehingga ia menunjukkan reaksi yang seharusnya tidak ditampilkan sebagai seorang pangeran.

Pada saat itu, Cale mendengar putra mahkota Alberu berbisik di telinganya dengan suara yang hanya bisa didengar Cale.

“Tuan Cale, Anda dan saya berbagi gaya yang sama, bukan?”

‘Tentu saja.’

Suara Alberu agak tegang saat menemukan seseorang yang seperti dia.

“Aku akan memastikan tidak ada yang menjengkelkan dan menghadiahimu dengan baik. Apa yang kamu pikirkan?”

‘Dalam hal itu.’

Cale mengangkat tangannya dan tersenyum ketika dia memeluk pangeran Alberu kembali. Dia kemudian mulai berbicara.

“Yang Mulia, itu bukan apa-apa. Saya hanya melakukan apa yang akan dilakukan oleh warga negara kerajaan mana pun. ”

Suara naga muda bergema di benak Cale.

… Ada yang aneh di sini.

Naga yang melihat semua ini terjadi masih muda, tetapi cukup tajam.

Cale menyelesaikan pelukan kekagumannya yang palsu, sebelum menuju ke istana. Meskipun penyembuhan dan penyelidikan adalah tujuan menuju ke istana, karena memang begini, Cale berpikir untuk mengambil setidaknya satu pilar istana untuk dirinya sendiri ketika ia berjalan dengan putra mahkota.

Secara alami, wajah putra mahkota itu kaku.


Comment

Options

not work with dark mode
Reset