Trash of the Count’s Family Chapter 439

Trash of the Count’s Family Chapter 439

Chapter 439

Bab 439: Kamu Mencoba Menipu Aku? (1)

“Manusia! Apakah kita akan berteleportasi? ”

Raon bertanya saat dia memasukkan makanan penutup mewah yang dibuat oleh pâtissier terhebat Kerajaan Roan ke dalam dimensi spasialnya. Dimensi spasial Raon adalah kulkas pada titik ini. Naga berusia enam tahun berada pada fase pertumbuhannya di tahun Naga.

‘… Kurasa aku tidak melihat sayuran.’

Cale mulai khawatir tentang makanan naga yang tidak seimbang ini setelah tidak melihat sayuran di tumpukan makanan di dalam dimensi spasial Raon.

“Manusia, mengapa kamu menatapku? Apakah kamu mau beberapa? Saya tidak keberatan berbagi dengan Anda! “

“Tidak apa-apa.”

“Ah!”

Raon memukul kedua cakar depannya bersama-sama seolah sedang bertepuk tangan.

“Manusia, kamu mungkin ingin makan pancake bawang merah, gochujang, dan doenjang! Jangan khawatir! Beacrox pasti akan berhasil! “

Tatapan setan Cale berbalik ke arah Choi Han. Choi Han membiarkan pandangan itu berlalu seperti angin, membuat Cale menghela nafas dan menundukkan kepalanya saat dia mulai membersihkan kekacauan di atas meja.

‘… Saya kira senior mungkin ingin makan makanan Korea.’

Cale mencoba yang terbaik untuk memahami perasaan Choi Han. Itu pada saat itu.

“Cale-nim.”

“Apa itu? Apakah Anda mendambakan gochujang? ”

Cale memandang Choi Han dengan ekspresi canggung setelah mendengar Choi Han menghela nafas. Dia bisa melihat ekspresi khawatir di wajah Choi Han. Dia tampak seolah-olah ragu tentang sesuatu. Ekspresi Cale berubah aneh ketika dia melihatnya.

“Orang ini, mengapa dia-“

Klik. Klik.

‘Kenapa dia mengklik sarungnya dengan ekspresi khawatir? Aku terus melihat pedangnya keluar dari sarungnya! ‘

Choi Han mengklik sarungnya dengan ekspresi prihatin, mengungkapkan pedang pedang yang dingin setiap kali diklik. Cale membuka bahunya yang melengkung saat dia dengan percaya diri memandang ke arah Choi Han.

‘… Aku tidak bisa memahami pikiran Cale-nim sama sekali.’

Choi Han menahan nafas dan mulai berbicara setelah melihat tatapan tenang menatapnya.

“Cale-nim, aku mendengar bahwa White Star membutuhkan mati mana sampai dia memerintahkannya sebagai penghormatan.”

Mantan Pangeran Kekaisaran Mogoru Adin dan para penyihir kulit hitam mengirim mana yang mati ke White Star sebagai penghargaan. Ini berarti bahwa Bintang Putih membutuhkan mana yang mati atau itu menguntungkannya dalam beberapa cara.

Choi Han mengingatkan Cale tentang ini. Tentu saja, Cale juga tahu itu.

Dia ingat percakapannya dengan kekuatan kuno ketika dia berada di Pulau Wind.

‘Orang dengan atribut langit secara berkala menyerap mana yang mati. Fasilitas penyimpanan mana yang mati di Pulau Wind ini juga merupakan penghargaan untuk bajingan itu. ‘

‘Mengapa orang dengan atribut langit perlu mati mana?’

‘Saya tidak tahu. Saya mencoba mencari tahu beberapa kali, tetapi saya gagal. ‘

Dia mendengar suara Choi Han lagi.

“Selanjutnya, Bintang Putih masih memiliki penyihir hitam dan Raja Singa.”

Dia dengan tenang mengatakan Cale kebenaran.

“Kekuatan mereka akan sangat besar di Tanah Maut selama waktu itu.”

Waktu ketika asap mana yang mati naik dari tanah. Orang dengan atribut kegelapan akan lebih kuat dari sebelumnya selama waktu itu.

“Di sisi lain, Cale-nim, orang-orang sepertimu dan aku yang tidak memiliki atribut kegelapan akan menghadapi pertempuran yang sulit.”

Hanya akan ada beberapa di pihak mereka yang bisa bertarung dengan baik, terutama jika Raja Singa mengeluarkan tembok hitam itu seperti pertempuran terakhir di Menara Alkemis Utara.

“Cale-nim, kamu tidak tahu situasi ini lebih baik daripada orang lain? Begitu-“

Choi Han berhenti berbicara sejenak sebelum melanjutkan dengan suara tenang.

“Aku dengar itulah alasan mengapa Beacrox, Tuan Ron, Rosalyn, dan Eruhaben-nim tidak akan ambil bagian. On dan Hong juga. Oh, dan tentu saja Raja Mercenary juga. “

Choi Han melihat Cale memerintahkan yang lain untuk tidak memasuki Tanah Kematian pagi ini sebelum upacara penghargaan dan perayaan.

Itu setelah Tasha mengirimkan surat walikota.

“Kamu mengatakan bahwa kamu akan memotong lengan kanan Bintang Putih …”

Lengan kanan Bintang Putih itu mungkin berbicara tentang Raja Beruang atau Raja Singa Dorph. Menyingkirkan salah satu dari mereka akan membuat pertempuran masa depan mereka melawan White Star jauh lebih mudah.

Namun, Choi Han berpikir bahwa lengan kanan White Star bukan masalah saat ini.

“Kami akan bertarung tanpa lengan dan kaki. Apakah kita masih akan bertarung? “

Bahkan dengan Mary dan para Elf Kegelapan di pihak mereka, orang-orang di pihak mereka akan bertarung kurang dari setengah kekuatan di padang pasir.

‘Cale-nim juga tidak bisa bertarung dengan baik kali ini.’

Cale telah bertarung di garis depan dalam pertempuran terakhir di Menara Alkemis Utara di bawah tembok hitam Dorph. Dia adalah satu-satunya yang mampu bertarung dengan baik.

“Tapi Cale-nim masih manusia.”

Mati mana yang asap. Cale harus menghindari mana yang mati yang akan menyebar di udara.

“Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, aku pikir yang terbaik adalah bertarung di Tanah Maut setelah waktu ini berakhir seperti yang disebutkan Walikota. Tidak ada alasan untuk bertarung ketika kita akhirnya akan mengorbankan banyak sekutu kita. ”

Itu pada saat itu.

“Raon, apakah kamu tidak mengirimkan pesan kepada Choi Han?”

“Hmm?”

Choi Han bisa melihat Cale dengan tenang mengajukan pertanyaan kepada Raon. Raon berhenti memasukkan makanan penutup ke dimensi spasialnya dan memandang ke arah Choi Han dengan murid-murid yang gemetaran.

“S, pintar Choi Han! Aku lupa memberitahumu!”

“Lupa?”

“Choi Han.”

Choi Han mengajukan pertanyaan kepada Raon sebelum berbalik ke arah Cale yang memanggil namanya.

“Bukankah kamu pergi untuk menemui Yang Mulia ketika aku sedang mengobrol video pagi ini?”

“Aku melakukannya.”

Choi Han telah pergi ke istana putra mahkota karena dia akan memasuki aula secara terpisah dari Cale.

“Apakah ada informasi penting yang saya lewatkan?”

“Mm, begitu …”

Cale tampak seperti sedang memperdebatkan sesuatu sejenak sebelum mulai berbicara lagi.

“Apakah kamu ingat Naga berdarah-setengah?”

Naga setengah darah.

Bajingan yang mereka lawan di Gorge of Death Breck Kingdom yang saat ini diam-diam tinggal di penginapan benua Timur.

“Ya, aku tahu.”

Itu adalah topik diskusi yang tiba-tiba tetapi Choi Han terus mendengarkan karena dia tahu Cale akan menjawab pertanyaannya. Cale dengan tenang terus berbicara.

“Bajingan itu tidak memiliki banyak kehidupan yang tersisa.”

Mata Cale kemudian menuju ke arah Raon. Mata bundarnya yang jernih menatap Cale.

Cale mengingat salah satu hal yang dikatakan setengah darah Naga kepadanya.

‘Namun, mencapai fase pertumbuhan kedua dalam 900 tahun adalah batas saya karena saya adalah makhluk ciptaan. Saya memakan total empat hati Naga sampai saya mencapai fase pertumbuhan kedua. Jika kamu menghitung hati Naga asli di dalam hatiku, aku dibuat dengan kehidupan lima Naga. ‘

Kehidupan dan hati lima Naga. Setengah darah Naga adalah seseorang yang hidup karena keberadaan ini.

‘… Saya mencium bau tuan. Kekuatan dari sebelumnya pastilah bangsawan. Saya tahu itu. Saya sudah menciumnya sebelumnya. ‘

Dia juga seorang bajingan yang tahu aroma Dewa Naga yang telah menghilang 9.000 tahun yang lalu ketika dia hanya hidup selama 900 tahun. Cale mulai mengerutkan kening.

“Raon punya saudara kandung telur merah.”

Cale memiliki terlalu banyak hal untuk ditanyakan pada Naga setengah darah. Hari untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan itu tidak jauh sekarang. Dia memandang ke arah Choi Han dan terus berbicara.

“Musim panas akan segera berakhir. Itu segera jatuh. “

Choi Han mulai mengerutkan kening. Enam bulan yang diberikan kepada Naga setengah darah hampir berakhir. Tidak akan aneh jika hidupnya berakhir sekarang.

“Aku membuat janji dengan bajingan itu.”

Tentu saja, Cale tidak menggunakan kata ‘janji’ dengan setengah darah Naga. Tapi itu jelas merupakan janji.

Cale mengatakan yang berikut kepada Naga setengah darah.

“Beristirahat sebentar dan kemudian kita akan menyerang Arm ketika aku memanggilmu lagi.”

Dia telah meminta setengah darah Naga apakah dia ingat pernyataan ini ketika dia melihat dia mencuci piring di halaman belakang penginapan benua Timur. Setengah darah Naga telah menjawab bahwa dia ingat. Dia ingat percakapan mereka saat itu.

‘Aku tahu.’

Setengah darah Naga menjawab seperti itu sebelum menambahkan.

‘… Saya pikir itu adalah tempat yang bagus untuk bertarung untuk terakhir kalinya dengan semua yang ada di telepon.’

“Apakah kamu berbicara tentang dirimu sendiri?”

‘Iya.’

Itu adalah saat janji diam dibuat antara Cale dan Naga setengah darah. Cale mengatakan janji yang dibuatnya dengan keras.

“Bajingan itu berjanji akan menghancurkan markas rahasia Arm denganku sebelum dia mati.”

Menghancurkan pangkalan rahasia Arm di benua Timur. Mata Choi Han berkabut.

Dia akhirnya menyadari apa yang dimaksud Cale dengan lengan kanan Bintang Putih. Cale terus berbicara ketika Choi Han memusatkan pandangannya padanya.

“Saat Bintang Putih memasuki Tanah Kematian …”

Ketika bajingan itu, bawahannya, dan Raja Beruang atau Raja Singa atau siapa pun itu, sementara sebagian besar individu kuat mereka terjebak di padang pasir …

“Arm akan menghilang dari dunia ini hari itu.”

Bintang Putih akan kehilangan lengan kanannya. Choi Han mulai berbicara.

“Lalu alasan Beacrox, Eruhaben-nim, dan yang lainnya tidak bisa datang ke padang pasir-“

“Apa yang kamu pikirkan mungkin benar.”

“… Mereka akan tinggal di benua Timur untuk menghancurkan markas rahasia Arm.”

“Iya.”

Choi Han akhirnya menyadari rencana itu di benak Cale.

Cale mengirim Ron dan yang lainnya ke benua Timur bukannya ke padang pasir. Mereka mungkin mengumpulkan pasukan yang telah dia ciptakan di benua Timur bersama Ron, kepala keluarga dari keluarga Molan, yang bertanggung jawab.

Mereka akan merencanakan kehancuran Arm.

“Choi Han, White Star akan kehilangan fondasinya di benua Timur jika Arm menghilang.”

Bintang Putih, Raja Beruang, dan Raja Singa. Mereka semua kuat. Namun, jika individu yang kuat menguasai dunia, maka dunia ini sudah akan dikuasai oleh segelintir orang. Namun, ada kalanya sekelompok besar orang lemah lebih kuat daripada sekelompok kecil orang kuat. Cale pertama-tama merencanakan organisasi Bintang Putih.

“Dan, kamu menyebutkan sesuatu tentang berkelahi?”

“Cale-nim.”

“Choi Han, kamu bilang kita akan bertarung melawan White Star?”

Cale mulai tersenyum.

“Tidak.”

Mengapa mereka membuang-buang kekuatan mereka pada seseorang yang mereka tahu tidak bisa mereka bunuh saat ini?

“Kami tidak bertarung dengan White Star kali ini.”

Elf Kegelapan sudah menunggu mereka dengan persiapan selesai.

“Kami hanya mengikat mereka.”

“Manusia! Bukankah kamu bilang kita akan bermain-main dengan mereka sebelumnya?”

Cale pura-pura tidak mendengar Raon. Dia mengambil sesuatu dari sakunya dan meletakkannya di atas meja.

Keran.

Itu adalah item yang terdengar seperti terbuat dari emas padat. Choi Han mulai berbicara setelah menyadari apa itu.

“… Sebuah plakat emas?”

“Ya, itu adalah plakat emas khusus.”

Seperti yang disebutkan Cale, plak emas ini berbeda dari yang Choi Han lihat sebelumnya. Itu bersinar sedikit lebih dan lambang di tengah tampak indah namun muram. Cale menyentuh bagian luar plak emas dengan jarinya.

“Arti dari plak emas ini sederhana. Itu berarti semua yang aku katakan saat ini setara dengan kata-kata putra mahkota. ”

“… Lalu plakat emas yang kamu terima kali ini adalah …?”

“Ya, ini dia.”

Cale meletakkan plakat emas di sakunya dan Raon segera mulai mengaktifkan lingkaran sihir teleportasi.

Mereka bisa mendengar musik dan tawa yang datang dari perayaan, tapi itu bukan untuk dinikmati Cale.

Dia melangkah ke lingkaran sihir teleportasi saat dia mulai berbicara.

“Kita akan pergi menemui putra mahkota Valentino.”

Mereka akan pergi menemui putra mahkota Kerajaan Caro, Valentino.

“Dia tidak tahu bahwa ada kota bawah tanah di bawah gurun. Dia berpikir bahwa Dark Elf dan Mary semuanya dari Kerajaan Roan. Dia pikir mereka adalah Yang Mulia, pasukan rahasia putra mahkota Alberu. ”

Peri Gelap yang tiba-tiba menyeberangi Tanah Maut dan tiba di pertempuran angkatan laut Kerajaan Caro. Putra Mahkota Valentino dan yang lainnya percaya bahwa mereka adalah pasukan Kerajaan Roan yang telah menemukan jalan rahasia mulai dari Kerajaan Roan.

Itu karena bagaimana Cale memperkenalkan Dark Elf ke Valentino ketika mereka pertama kali muncul.

‘Pasukan Kerajaan Roan akhirnya semua di sini.’

The Dark Elf telah menjadi bagian dari pasukan Kerajaan Roan sejak saat itu. Cale, para Dark Elf, dan Alberu semuanya berencana untuk meninggalkan kesalahpahaman itu sendirian.

Ini adalah sesuatu yang diputuskan oleh Peri Elf. Cale, yang tahu alasan di balik keputusan ini, senang melakukan apa yang mereka inginkan.

“Akan ada ledakan dan apa yang terjadi di Tanah Kematian saat kita bertarung di sana, jadi bukankah kita harus mendapatkan izin untuk menggunakan daerah itu?”

Choi Han bertanya ketika dia melangkah ke lingkaran sihir teleportasi.

“Bukankah maksudmu memperingatkan mereka untuk tidak terlibat secara tidak perlu?”

“Ah masa.”

Cale tersenyum dan menjawab pertanyaan itu.

“Bagaimana kamu tahu pikiranku begitu baik?”

Choi Han, Cale, dan Raon menghilang dari teras begitu dia mengatakan itu.

Mereka kemudian muncul di salah satu kota barat benua barat, jauh dari Timur di mana Kerajaan Roan berada.

Saya telah menjadi tidak terlihat!

Cale membuka matanya setelah mendengar komentar Raon dan membungkuk ke arah orang di depannya.

“Sudah lama, Yang Mulia.”

“Ya, senang bertemu denganmu lagi!”

Pangeran mahkota, Valentino, menyambut Cale dan Choi Han dengan senyum cerah. Cale mendengar suara Raon di benaknya saat itu.

Manusia! Kakek Ron menghubungi kami! Dia mengatakan persiapan sudah selesai!

Senyum Cale menjadi lebih tebal.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset