Trash of the Count’s Family Chapter 436

Trash of the Count’s Family Chapter 436

Chapter 436

Bab 436: Bagaimana Menyentuh (1)

Karena sejarahnya yang panjang, Kerajaan Roan memiliki banyak istana.

“Sudah lama sejak begitu banyak bangsawan berkumpul bersama.”

Salah satu istana yang hanya digunakan ketika ada masalah signifikan yang mempengaruhi seluruh kerajaan saat ini didekorasi dengan mewah dan menyambut orang-orang di.

Orang-orang sibuk mengobrol di aula ini yang seukuran plaza luar ruangan paling kecil.

“… Aku tidak berharap bahwa upacara penghargaan dan perayaan akan terjadi bersama.”

Sebagian besar orang yang berkumpul di sini adalah bangsawan. Orang-orang yang mengenakan pakaian mewah namun necis tidak dapat dengan mudah berbaur dengan suasana di dalam aula yang mempesona ini.

“Saya setuju. Saya juga mendengar bahwa seluruh upacara penghargaan akan disiarkan ke alun-alun melalui perangkat komunikasi video? “

“Ya, Yang Mulia putra mahkota mengatakan dia ingin berbagi hari yang menyenangkan dan mulia ini dengan warga.”

Upacara penghargaan setelah perang. Itu adalah sesuatu yang Kerajaan Roan tahun lalu yang telah damai untuk waktu yang lama tidak bisa bayangkan. Lebih jauh lagi, tidak ada yang mengharapkan upacara penghargaan pengap berakhir dengan lebih santai dengan merayakannya.

Semua ini sangat didorong oleh putra mahkota Alberu Crossman.

“… Aku dengar alun-alun itu didekorasi seperti yang mereka lakukan untuk sebuah festival.”

“Itu betul. Saya mendengar mahkota membuka cadangannya untuk membayarnya. ”

Putra mahkota tidak hanya memiliki aula ini tetapi plaza di mana orang dapat melihat upacara penghargaan yang didekorasi dengan mewah untuk acara tersebut. Ada juga tenda-tenda yang membagikan makanan gratis di seluruh alun-alun, membiarkan warga menikmati seolah-olah itu memang sebuah festival.

“… F * ck!”

Namun, sebagian besar bangsawan tidak terlihat bahagia.

“Ayah.”

“Aku tahu. Aku menyadari.”

Viscount yang bersumpah menghela nafas atas komentar putranya sebelum menenangkan diri. Matanya mengamati sekeliling aula.

‘… Ada banyak orang di sini.’

Putra mahkota telah meminta bangsawan sebanyak mungkin untuk hadir. Itulah alasan sebagian besar bangsawan datang ke ibukota bersama keluarga mereka. Tentu saja, mereka bisa menolak untuk berpartisipasi.

“Tapi siapa yang akan melakukan itu ?!”

Setiap patriark rumah tangga, yah, bangsawan mana pun dengan otak akan memilih untuk hadir.

“… Huuuu.”

Banyak bangsawan mendesah di sekitar aula. Mereka berusaha yang terbaik untuk tersenyum, tetapi banyak dari mereka tersenyum dengan mulut mereka sementara memindai lorong dengan mata mereka dengan tajam.

“Akan sangat sakit kepala sekarang.”

Viscount dengan cepat membungkuk setelah mendengar suara.

“Hitung-nim.”

“Tidak perlu untuk salam seperti itu.”

Pangeran yang menolak ucapan hormat Viscount dengan hormat berdiri di sebelahnya dan mulai berbisik.

“Sebagian besar bangsawan wilayah Timur Laut ada di sini?”

Viscount menganggukkan kepalanya dengan ekspresi kaku di wajahnya.

“Ya, Sir, kebanyakan dari mereka ada di sini.”

Hitungan dan Viscount. Keduanya adalah bagian dari faksi bangsawan pusat yang berpusat di sekitar ibukota Kerajaan Roan yang dipimpin oleh Duke Orsena.

Wilayah Marquis Stan di barat laut. Wilayah tenggara Marquis Ailan. Duke Orsena di wilayah tengah. Duke Gyerre di wilayah barat daya.

Ini adalah empat faksi yang telah memimpin masyarakat bangsawan Kerajaan Roan sampai sekarang. Mereka di sini untuk menyaksikan pembentukan faksi lain, faksi baru yang sangat kuat.

“… Rumah tangga Ubarr ada di sini.”

Count bisa melihat matriark, Viscountess Ubarr dari wilayah Ubarr, lokasi pangkalan angkatan laut terbesar Kerajaan Roan. Matriark yang bersama suaminya dan penggantinya, Amiru Ubarr, dengan tenang mengobrol dengan para bangsawan wilayah timur laut lainnya.

‘Viscount Chetter dan Count Wheelsman.’

Viscountess Ubarr, Viscount Chetter, dan Count Wheelsman adalah inti dari bangsawan wilayah timur laut.

“… Mereka belum datang.”

Count mengangguk pada bisikan Viscount.

“Ya, orang-orang paling penting belum datang.”

Marquis Stan, Marquis Ailan, Duke Gyerre, dan Duke Orsena. Para pemimpin dari empat faksi dan satu-satunya Adipati dan Marquis dari Kerajaan Roan ada di sini, tetapi kebanyakan bangsawan masih menunggu seseorang. Bahkan Dukes dan Marquise sedang menunggu seseorang. Itulah alasan mereka semua ada di sini lebih awal dari perkiraan waktu.

“… Apakah itu seperti karakter utama muncul terlambat?”

Pangeran menghela nafas sebelum dia mendengar suara pelayan menjaga pintu.

“Hitung Henituse dan keluarganya, sekarang masuk.”

Pelayan itu berteriak dengan cara yang sama yang telah dia lakukan untuk setiap bangsawan yang masuk. Musik yang dimainkan ketika para bangsawan masuk adalah sama dan tidak ada penjaga kerajaan ksatria yang memberikan gerakan khusus. Para bangsawan lainnya masih berkumpul dalam kelompok bertiga atau lima juga.

Namun, semua bangsawan melihat ke arah Count Henituse dan keluarganya yang masuk melalui pintu. Lalu semua mata mereka terbuka lebar.

“Hah?”

“Hmm?”

Hitung Deruth Henituse. Di sebelahnya ada Countess Violan.

Ada aturan dan etiket khusus tentang urutan anggota keluarga yang dimasukkan juga.

Kepala keluarga dan pasangan mereka ada di depan. Di belakang mereka akan menjadi kepala keluarga masa depan, atau individu yang paling berpotensi menjadi kepala keluarga masa depan. Yang di belakang mereka akan masuk dalam urutan hierarki suksesi juga. Ini berarti bahwa orang lain dapat dengan mudah menentukan situasi keluarga saat ini dan masa depan mereka berdasarkan urutan masuk.

“…Mengapa?”

Salah satu bangsawan yang menonton mulai mengajukan pertanyaan.

“… Kenapa orang itu di jalan kembali?”

Count Deruth dan Countess Violan.

Di belakang mereka ada Basen, lalu Lily, dan pada akhirnya … Cale Henituse dengan santai berjalan masuk sebagai yang terakhir dalam grup.

“… Apakah rumor itu benar?”

Para bangsawan yang mengunjungi ibukota untuk perayaan telah mendengar desas-desus begitu mereka tiba.

Para bangsawan tidak percaya rumor tak berdasar ini yang dengan cepat menyebar.

Itu muncul tiba-tiba dan itu sulit dipercaya.

Orang-orang pasti menginginkan ketenaran dan kekuasaan. Tetapi untuk beberapa alasan, keluarga Henituse tidak menanggapi rumor yang menyebar seperti api.

“… Ada yang aneh.”

Para bangsawan merasa ada yang tidak beres.

Sangat aneh bahwa para pemimpin masing-masing faksi berdiri diam di sana tanpa mengatakan apa-apa.

Apa yang diberikan Cale Henituse? Akankah tuan muda Cale mempertahankan gelarnya sebagai Komandan? Dia tidak diberi kendali penuh atas pasukan, kan?

Para pemimpin menjawab bahwa mereka tidak dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan itu karena mereka terus bertemu secara tertutup dengan para administrator tertinggi dan putra mahkota.

‘Apa yang sedang terjadi?’

Semua orang, pria dan wanita, tua dan muda fokus pada rumah tangga Henituse. Kemudian mereka menyadari sesuatu.

“Mengapa mereka tidak ada di sini?”

Bawahan / teman Cale Henituse. Secara khusus, mereka tidak melihat Choi Han atau Mary bersama mereka.

“Bukankah mereka seharusnya berkumpul untuk menekankan pengaruh mereka?”

Mereka punya firasat buruk tentang ini.

“Count-nim, menurutmu apakah benar dia juga menolak posisi pemerintah?”

Pangeran mendengar pertanyaan Viscount tetapi menggelengkan kepalanya untuk mengatakan dia tidak tahu.

Rumor lainnya.

Rumor itu dengan cepat menyebar melalui ibukota juga.

“Bukankah itu hal yang baik jika itu benar?”

Count tidak menanggapi pertanyaan bersemangat Viscount.

Itu pasti hal yang baik. Itu bermanfaat bagi para bangsawan lain jika ketiga individu itu tidak mengambil posisi apa pun. Tentu saja, itu akan menjadi hal yang menyedihkan bagi para bangsawan wilayah timur laut.

Itulah sebabnya mereka merasa ada yang tidak beres.

“Mengapa mereka menolak posisi itu?”

Mengapa ada desas-desus bahwa mereka telah menolak hadiah besar? Ini adalah alasan bahwa semua bangsawan gugup.

Itu pada saat itu.

Screeeech-

Pintu terbuka dan pelayan itu berteriak lagi.

“Necromancer Mary, Tasha, pemimpin prajurit Elf Kegelapan, dan Sesaine, Kapten Brigade Penyihir, sekarang masuk!”

Seorang wanita berjubah hitam, seorang wanita gelap, dan seorang pria tua berambut putih dengan jubah ajaib memasuki aula. Orang-orang ini adalah kekuatan baru Kerajaan Roan.

Gemuruh yang dimulai dengan pintu masuk rumah tangga Henituse perlahan semakin keras.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Namun, gemuruh itu segera menghilang begitu mereka mendengar pemukulan drum. Seorang bangsawan mulai bergumam.

“… Yang Mulia putra mahkota mengawasi ini juga sekarang.”

Dia kemudian membungkuk ke arah pintu masuk. Zed Crossman berada di sebuah vila di luar ibukota setelah mengklaim bahwa dia tidak enak badan. Kemudian hanya ada satu orang yang bisa mengawasi upacara ini.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Pelayan berteriak melalui drum pemukulan.

“Yang Mulia, putra mahkota Alberu Crossman, sekarang memasuki!”

Semua bangsawan sedikit membungkuk. Dan kemudian mereka melihatnya.

‘Hah?’

“Kenapa ada dua orang?”

Alberu Crossman sedang berjalan di karpet merah yang menembus aula saat dia menuju kursi di atas platform tertinggi di dalam aula. Lalu ada seseorang mengikuti di belakangnya.

“Kalian semua bisa mengangkat kepala.”

Mereka mengangkat kepala setelah mendapat izin Alberu dan melihat orang itu berdiri di belakang putra mahkota.

“Ho!”

Salah satu bangsawan tersentak.

Individu baru terkuat dan terpopuler di Kerajaan Roan. Choi Han, guru pedang termuda.

Orang yang biasanya berdiri di belakang Cale ada di belakang Alberu hari ini.

Rambut hitam Choi Han dan mata hitam di samping seragam hitamnya yang mewah membuatnya tampak seperti bayangan Alberu Crossman yang menjaganya.

“Bagaimana orang itu-“

“Orang biasa berani-!”

“Apa apaan!”

Pelayan itu berteriak lagi ketika mereka semua mulai berteriak kaget.

“Upacara penghargaan sekarang akan dimulai, dan umpan telah terhubung ke alun-alun!”

Ledakan!

Pintu ditutup pada saat itu. Para bangsawan berpikir tentang warga yang sekarang menyaksikan dan menelan keheranan mereka. Mereka semua mencoba yang terbaik untuk kembali ke sikap mereka yang mulia dan agung.

Itu pada saat itu.

“Hari ini.”

Alberu Crossman memandang para bangsawan sambil berdiri di bagian bawah platform tertinggi dengan kursi ketika dia mulai berbicara.

“Hari ini adalah kesempatan yang menyenangkan. Ini adalah hari yang bahagia. “

Cara Alberu, yang mewakili raja, memperlakukan para bangsawan itu lembut tapi tegas. Senyum lembut itu menuju ke arah orang yang mengikuti di belakangnya.

“Ini adalah hari yang lebih baik karena saya bersama instruktur saya. Bukankah begitu, instruktur-nim? ”

Para bangsawan merasa seolah-olah mantra dingin telah mengenai mereka.

‘Pengajar?’

‘… Apa yang dia bicarakan?’

Para bangsawan memandang ke arah para pemimpin faksi mereka masing-masing atau mereka yang memiliki posisi pemerintahan yang tinggi.

“…Kotoran.”

Mereka bisa melihat para pemimpin dan rekan-rekan mereka tetap diam. Mereka kemudian mendengar master pedang Choi Han merespon dengan tenang.

“Yang Mulia, tolong bicara normal.”

“Bagaimana saya bisa melakukan itu pada instruktur saya?”

“Itu lebih mudah bagiku, Yang Mulia.”

Pengajar.

Itu adalah posisi yang membuat seseorang tidak mungkin memiliki posisi atau memasuki sektor politik. Beberapa bangsawan yang lebih cerdas memiliki pandangan lega.

‘Iya. Dia tidak bisa menyentuh mangkukku jika dia adalah instruktur putra mahkota! ‘

‘Dia tidak bisa memihak rumah tangga Henituse di wilayah timur laut jika dia adalah instruktur! Melakukan itu akan membuatnya kehilangan muka dan membuat putra mahkota kehilangan muka! ‘

‘Baik! Sekarang keluarga Henituse tidak bisa memperlakukan Choi Han sebagai bawahan mereka! ‘

Alberu dengan lembut mulai berbicara dengan Choi Han lagi karena mereka dengan cepat berpikir.

“Baiklah kalau begitu, aku harus melakukan apa pun yang paling nyaman untuk instruktur-nimku.”

Alberu kemudian melihat ke arah yang lain dan terus berbicara.

“Aku tidak memiliki instruktur sampai sekarang, tapi aku sangat senang bahwa aku dapat melayani pendekar pedang terhebat di benua ini sebagai instrukturku memulai hari yang mulia ini.”

Marquis Ailan di wilayah tenggara dan Duke Orsena di bagian tengah mengepalkan mata mereka sebelum membukanya lagi.

‘Putra mahkota dan popularitas Choi Han akan melambung lagi.’

Beberapa bangsawan merasa seolah-olah mereka sudah bisa mendengar warga bersorak untuk Choi Han dan putra mahkota.

Orang yang akan menjadi raja mengambil pendekar pedang kelahiran bersama sebagai instrukturnya. Dia melakukan ini berdasarkan kemampuannya sendiri. Pendekar pedang itu juga salah satu pahlawan yang menyelamatkan kerajaan ini.

Warga tahu juga.

Mereka tahu bahwa menjadi instruktur seseorang dalam keluarga kerajaan berarti bahwa mereka akan jauh dari kekuasaan dan bahwa mereka hanya dapat menghabiskan sisa hidup mereka dengan menjadi instruktur orang tersebut.

Itulah sebabnya orang-orang Kerajaan Roan selalu menghormati instruktur raja. Selanjutnya, warga akan mengagumi bagaimana pendekar pedang muda seperti itu akan memilih posisi integritas seperti itu.

Selain itu, bukan karena para bangsawan bisa menentang Choi Han menjadi instruktur Alberu.

Semua yang dikatakan disiarkan langsung, dan lebih baik menempatkan Choi Han di tempat di mana tidak ada yang bisa menyentuhnya jika mereka tidak bisa menariknya ke sisi mereka.

“Baik-baik saja maka. Mari kita semua santai dan nikmati hari yang indah ini. “

Pangeran mahkota dengan santai berbicara dengan ekspresi santai. Dia tidak tampak seperti seseorang yang baru saja menjatuhkan bom pada mereka.

“Orang-orang di sini dan orang-orang yang menonton ini di alun-alun, aku yakin semua orang terkejut dengan perkenalan mendadak tentang instrukturku. Namun!”

Dia kemudian melanjutkan dengan nada serius.

“Hanya akan ada hal-hal bahagia dan tidak ada hal mengejutkan dari sini, jadi saya harap semua orang bisa menikmati momen ini. Kami berhasil mengatasi persidangan dan hari ini adalah hari kami menunjukkan rasa terima kasih kami kepada mereka yang memimpin dalam membantu kami mengatasi persidangan itu. ”

Para bangsawan merasa lega. Putra mahkota Alberu menuju ke kursi di peron seolah tidak terjadi apa-apa sementara Choi Han diam-diam pindah ke sudut aula.

‘Hooo, sepertinya Yang Mulia ingin memisahkan Choi Han dan Cale juga.’

Beberapa bangsawan mulai tersenyum setelah menonton Choi Han mengasingkan diri di sudut. Salah satu administrator menyerahkan Alberu dokumen yang dibungkus kain mewah begitu dia duduk.

Alberu mengambil dokumen itu. Makalah di dalam harus memiliki rincian tentang upacara penghargaan.

“Hmm?”

Alberu segera menarik tali yang mengikat kain itu.

Prrrrrrrrrr-

Pakaian terbuka untuk mengungkapkan kertas di dalamnya. Administrator yang menonton ini segera mulai berbicara.

“Kami sekarang akan memulai upacara penghargaan untuk individu-individu yang meraih kemenangan besar di Pertempuran wilayah Henituse, Pertempuran di Pesisir Timur Laut, serta pertempuran di Kerajaan Caro dan Ngarai Kematian-“

“Tunggu sebentar.” ”

Administrator memandang ke arah orang yang memotongnya.

Screeeech.

Alberu Crossman menghentikan administrator sebelum berdiri dari kursinya. Detail upacara penghargaan ada di tangannya.

Para bangsawan memandang ke arahnya setelah melihat tindakannya yang tak terduga sementara Alberu melihat ke arah para bangsawan dan perangkat komunikasi video yang terhubung dengan alun-alun saat dia mulai berbicara.

“Aku harus membuat keputusan yang secara pribadi aku tidak bisa terima saat ini.”

Cale yang berakting santai melihat ke arah platform.

Cale melakukan kontak mata dengan Alberu pada saat itu.

Tersenyum.

Alberu tersenyum pendek ke arah Cale.

‘… Kenapa aku punya firasat buruk tentang ini?’

Cale perlahan mulai merasa gugup. Mereka sudah merencanakan hari ini.

‘Cale, aku akan mengatur suasana dan kemudian memperkenalkanmu. Jadi, mainkan saja denganku. ‘

“Yang Mulia, Anda tidak akan mempermasalahkan hal itu, kan?”

“Ya, aku tidak akan. Saya bahkan akan memberi tahu Anda apa yang harus dikatakan. Maka Anda hanya perlu mengatakan itu, jadi itu akan sederhana, bukan? ‘

“Kau tidak akan membuatku mengatakan sesuatu yang aneh, kan?”

‘Ho! Aku akan memberitahumu apa itu sekarang, dan kamu tidak harus mengatakannya jika kamu pikir itu aneh. Apakah itu baik?’

‘…Saya seharusnya?’

‘Baik. Juga diskusikan dengan Count Deruth dan Countess sebelum memberi saya jawaban untuk saran saya. ‘

Dia tidak terlalu khawatir karena Alberu sudah menjanjikannya, namun …

Manusia! Putra mahkota tersenyum aneh!

“Ah, terserahlah.”

Cael memutuskan untuk berhenti memikirkannya. Alberu terus berbicara sementara Cale berpikir.

“Orang yang namanya berada di bagian atas daftar ini. Saya menghapus namanya dari itu. “

‘Apa?’

Para bangsawan mulai saling berbisik. Beberapa dari mereka memandang ke arah Cale. Orang yang namanya harus di bagian atas daftar. Sudah jelas siapa yang berbicara tentang itu.

“Cale Henituse, aku memutuskan untuk tidak memberimu posisi atau jabatan apa pun.”

Alberu bisa mendengar bisikan para bangsawan dan merasa seolah-olah dia bisa merasakan kejutan dari warga di alun-alun. Dia merasakan atmosfer yang berubah saat dia turun dari peron.

Dia kemudian berjalan di antara massa yang membelah ketika dia mendekati seseorang.

“Cale Henituse, bagaimana menurutmu? Apakah Anda puas dengan ini? “

Cale memandang ke arah Alberu yang tersenyum di depannya. Dia kemudian mengatakan apa yang telah mereka diskusikan sebelumnya. Itu tidak terlalu lama dan cocok dengan situasi ini.

“Yang Mulia, saya puas. Saya berharap kehormatan ini dapat dibagi dengan banyak tentara dan orang lain yang menderita lebih dari yang saya lakukan selama pertempuran. Saya puas dengan kenyataan bahwa kami selamat melewati hari-hari yang sulit itu. Saya tidak butuh apapun untuk itu. ”

“Ah.”

Terengah-engah kecil terdengar di sekitar aula.

Rumor itu benar. Cale Henituse benar-benar tidak akan menerima posisi atau jabatan apa pun.

Itulah yang diinginkannya sendiri.

Lebih jauh, dia ingin hadiahnya dibagikan kepada orang lain.

‘Apakah dia serius? Dia tidak secara cerdik merencanakan sesuatu secara rahasia, kan? ‘

‘… Jika dia mengatakan apa yang dia katakan, maka dia luar biasa.’

“Dia benar-benar pahlawan.”

Banyak pikiran berbeda memenuhi aula. Cale kemudian mengatakan sesuatu yang menjawab semua pertanyaan itu.

“Saya hanya berdoa untuk perdamaian dan kemakmuran bagi Kerajaan Roan.”

Cale melihat sekeliling dan merasakan suasana di ruangan sebelum melihat kembali ke arah Alberu. Dia kemudian menambahkan sesuatu yang belum mereka diskusikan sebelumnya.

“Yang Mulia, saya hanyalah orang kecil yang ingin menjalani kehidupan yang tenang di dunia yang damai.”

‘Ini seharusnya cukup untuk tidak ada yang menyebutkan memberi saya gelar, kan?’

Cale tidak memperhatikan tatapan yang memandangnya sebagai orang bijak yang memisahkan dirinya dari dunia material saat ia memproses pikirannya sambil memandang para bangsawan yang diam.

Itu pada saat itu.

Mengambil.

“Hmm?”

Alberu tiba-tiba meraih tangan Cale.

‘Apa apaan? Apa yang dia lakukan?

Bukankah seharusnya dia kembali ke yang lain dalam daftar karena bagian saya selesai? ‘

Ketika Cale menjadi gugup berurusan dengan situasi ini, mereka tidak membahas sebelumnya …

Alberu memiliki ekspresi kekaguman dan tersenyum cerah namun memilukan saat dia mulai berbicara.

“Cale, aku benar-benar, sangat bangga padamu.”

Putra mahkota menggunakan nada santai ke arah Cale dalam suasana resmi, tetapi tidak ada yang punya waktu untuk memperhatikan itu.

“Aku sangat senang memiliki adik yang sangat berharga sepertimu.”

‘Adik laki-laki? Adik yang berharga saat itu? ‘

Para bangsawan diam-diam tersentak setelah mendengar komentar Alberu sementara Duke, Marquises, dan pejabat tertinggi menunjukkan pengunduran diri mereka pada apa yang mereka ketahui …

“Kupikir dia tidak akan mempermasalahkan hal itu? Bukankah ini terlalu berlebihan? ‘

Cale juga terengah-engah saat dia melihat ke arah Alberu, tetapi Alberu hanya berdiri di sana tampak sangat tersentuh.

“Mungkin tidak ada seorang pun di dunia ini yang lurus dan tidak memiliki keserakahan seperti adikku.”

‘Omong kosong apa ini? Siapa yang dia bicarakan?

Saya? Dia bilang aku seperti itu? “

Putra mahkota mungkin gila, tetapi setidaknya dia tahu bahwa Anda adalah orang yang baik, manusia! Putra mahkota juga orang baik! Saya tidak hanya mengatakan itu hanya karena dia memberi saya banyak kue!

“Ho.”

Cale terkejut.

Dia tutup mulut sambil melihat ekspresi puas Alberu yang sangat tersentuh serta ayahnya Deruth dan ibunya Violan yang menganggukkan kepala.

Berkedut.

Dia juga bisa melihat senyum langka di wajah Choi Han.

“Adik laki-laki. Saya ingin mendengar suara Anda di saat yang sangat mengharukan ini. Tidak bisakah kau memanggilku hyung dengan keras? ”

Cale mulai berpikir ketika dia melihat Alberu yang melampaui batas dan sekarang tampaknya memerankan drama di mana dua bersaudara telah bersatu kembali setelah berpisah selama sekitar seratus tahun.

‘Ah.

Ini membuatku gila. ‘


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset