Trash of the Count’s Family Chapter 431

Trash of the Count’s Family Chapter 431

Chapter 431

Bab 431: Perangkap (5)

Namun, Cale tersandung ketika dia bangkit dari posisi berjongkok.

“Ah!”

Manusia, apa itu ?!

Cale bisa melihat seseorang menangkapnya sebelum dia jatuh.

“…Terima kasih.”

“Apakah kakimu mati rasa?”

“…Iya.”

Menyeringai.

Choi Han terkekeh. Itu adalah tawa bawah sadar dan bukan ejekan.

“Haruskah aku menggendongmu jika kakimu sakit?”

Cale, Choi Han, dan Raon saat ini berada di gletser kecil, menggali lubang ke gletser dan bersembunyi di dalam sambil menutupi diri mereka dengan sihir siluman.

“Apakah aku anak-anak?”

Cale mengerutkan kening saat dia merentangkan kakinya yang mati rasa. Dia kemudian melihat ke arah Choi Han dengan ekspresi menggerutu.

“… Mm, bukankah kamu teman keponakanku? Jadi secara teknis, Anda adalah anak kecil bagi saya? “

Betul sekali! Manusia! Anda seorang anak dibandingkan dengan Choi Han! Hehe! Apakah Anda berusia dua puluh atau enam tahun, apakah Anda atau saya, kita semua adalah anak-anak dibandingkan dengan Choi Han! Hehehe!

‘Kotoran.’

Tentu saja, Anda mungkin semula sekitar 36, tetapi Anda 20 di sini! Hehe.

‘Sial.’

Cale mulai mengerutkan kening. Cale dengan santai berkomentar ketika Choi Han tersentak setelah melihat kerutan besar di wajahnya.

“Menggendongku. Kakiku masih mati rasa. “

‘Kotoran.’

Choi Han menggelengkan kepalanya saat dia meletakkan Cale di punggungnya. Itu pada saat itu.

“Kamu pikir aku tidak bisa menghubungi kamu karena kamu ada di langit ?!”

Sebuah suara yang menekan dan menekan bergema di sekitar area. Cale menggigil di punggungnya setelah melihat keluar karena suara itu.

“T, t, itu gila!”

Chhhhhhhhhhhh-

Air telah berkumpul di pilar besar dan melonjak. Whale King Shickler melambaikan kedua tangannya sambil masih meneteskan darah hitam dari mulutnya.

“Archie!”

“Ya pak!”

Ada seseorang yang mengendarai tiang air. Air laut transparan dan biru mengelilingi Killer Whale Archie seperti penghalang.

Oooooo-

Ooooooo-

Kemudian, ketika dia mendengar beberapa tangisan …

Baaaaang! Baaaaang!

Paus dan hewan laut lainnya mulai mengelilingi gletser tempat Shickler dan Paseton berada.

“Kehehehe!”

Pilar air yang dipakai Archie akhirnya mencapai ketinggian yang sama dengan yang lainnya di udara.

“Hanya bajingan yang aku cari.”

Archie kemudian mulai bergerak menuju wyvern White Star berdiri. Pilar air bergerak bersamanya untuk membuat jalan baginya.

“Datang ke aku sendirian?”

White Star mencibir sebelum melihat Archie yang mendekat yang menyeringai.

“Apa yang salah? Kamu takut, bangsat kecil? Hmm? ”

“Ha!”

Bintang Putih tertawa tak percaya dan wyvern-nya membuka mulutnya.

“Screeeech!”

Archie tiba di depan wanita yang melengking itu. Dia kemudian mengayunkan tinjunya.

Baaaaaang!

Sebuah ledakan keras terdengar di seluruh medan perang. Archie mendengar suara mendesis sebelum menyadari air di sekitar tangannya mulai menguap.

Kresek, kresek.

Sebuah lengan yang tertutup arus putih menghalangi serangannya.

“Aku tidak bisa membiarkan bajingan sepertimu mencapai batas kami.”

Beruang Raja Sayeru tersenyum santai saat dia menghalangi jalan Archie. Archie memiringkan kepalanya ke arahnya sebelum mengajukan pertanyaan.

“Kamu Raja Beruang? Kenapa f * ck kamu terlihat sangat lemah? “

Sayeru tersentak dan mulai mengerutkan kening. Dia kemudian memelototi Archie saat dia berbicara dengan Bintang Putih.

“Aku akan mengurus bajingan ini, jadi kamu lakukan apa yang harus kamu lakukan.”

“Tentu.”

White Star menarik kendali wyvern dan bergerak ke tanah menjauh dari Sayeru dan Archie.

Sayeru mengintip ke arahnya sebelum mengelilingi seluruh tubuhnya dengan cahaya.

“Kau bajingan sombong sialan, aku akan-“

“Hei!”

Namun, Archie bahkan tidak menatap Sayeru saat dia berteriak ke arah punggung White Star yang turun.

“Hei! White Star, kau menghindariku? Hah? Apakah kamu takut padaku? Hmm? Mengapa Anda mengirim bawahan Anda untuk melawanku? Hei, bangsat! Kamu melarikan diri? Anda meninggalkan bawahan Anda yang lemah ini dan melarikan diri? Hmm? Apakah kamu ayam? Hei bangsat, mengapa kamu tidak menanggapi saya? Hmm? Kamu pasti sangat takut. “

Sayeru mulai mengerutkan kening. Archie dan Sayeru segera melakukan kontak mata. Sayeru adalah yang pertama berbicara.

“Lihatlah bajingan sialan ini dan mulutnya yang kasar.”

“Masih lebih berat dari mulutmu. Kamu lemah, lemah. ”

“Kamu bangsat!”

“Kenapa aku anakmu? Bodoh sekali.”

Menyeringai.

Archie menyeringai.

Tugasnya untuk misi ini sederhana.

‘Archie, bersikaplah seperti dirimu yang lebih muda.’

Itu pekerjaan yang mudah. Archie berpikir ini sempurna karena stres telah menumpuk di dalam dirinya untuk sementara waktu.

‘Targetmu adalah Raja Beruang. Teruslah mengoceh di sekitarnya dan membuat dia marah. Buatlah supaya dia tidak bisa membuat keputusan yang diperhitungkan! ‘

Itu adalah sesuatu yang bisa dia lakukan dengan baik. Archie mengayunkan tinjunya ke arah Sayeru yang menjadi targetnya sejak awal.

“Hei lemah, bermainlah denganku! Jangan lari seperti bosmu! Kahahaha! “

“Bajingan gila ini!”

“Kenapa hanya ada bajingan gila di mana-mana?” Sayeru dengan marah melemparkan panah ringan ke arah Archie.

Baaaaang! Baaaaang!

Panah meledak dengan dua suara sementara Archie mengayunkan tinjunya yang sedikit terbakar. Penghalang air yang diciptakan Raja Paus untuk Archie sangat kuat.

“Hei. Lakukan dengan benar tanpa mudah. Apakah Anda memandang rendah saya? “

Archie menyerbu ke arah Sayeru dengan ekspresi marah di wajahnya. Dia menyadari bahwa Sayeru bersikap mudah padanya.

“Mata bajingan itu telah berguling.”

Sayeru memandang ke arah Archie yang menyerangnya dengan senyum marah dan gila di wajahnya dengan jijik.

Manusia! Archie baik-baik saja! Ini sangat menyenangkan!

Choi Han, Raon, dan Cale. Trio yang tak terlihat itu dengan cepat bergerak. Cale yang ada di punggung Choi Han bisa melihat situasi di medan perang dengan baik.

Dia membuka mulut untuk berbicara.

“…Wow.”

Baaaaaaaaaang!

Tombak biru besar memukul seorang wanita.

“Screeeech-!”

Wyvern jatuh ke tanah. White Star yang berada di punggungnya menggebrak untuk menjauh dari monster yang jatuh.

“Seperti yang diharapkan, raja berbeda.”

Bintang Putih memiliki pedang api di tangannya. Namun, itu bukan pedang yang sama yang dia gunakan untuk bertarung melawan Witira sebelumnya. Itu dicampur dengan Pedang Bencana Naga Pembunuh.

Keran.

Tubuh White Star melesat maju dengan suara pelan.

Baaaaang!

Tombak biru segera menabrak pedang api. Itulah awalnya.

Bang! Baaaaang! Bang, baaaaang!

Tombak dan pedang itu terus bertabrakan satu sama lain tanpa henti. Setiap bentrokan sama eksplosifnya dengan yang berikutnya. White Star mulai tersenyum.

“Kamu bertarung dengan baik meskipun kamu terlihat pucat.”

Pedang itu bertujuan untuk membuka Paus, dan tombak itu nyaris tidak berhasil bertahan.

“Ugh!”

Whale King Shickler mengerang pendek. Kulit Shickler tampak biru dari dekat.

“Betapa lemahnya.”

White Star yang dengan tenang menilai Shickler memperhatikan Shickler tersenyum padanya.

“Aku punya kekuatan yang cukup untuk membawamu.”

“Mm!”

White Star dengan segera pindah kembali.

Chhhhhhhhh!

Sehelai air panjang tiba-tiba menghantam tempat White Star berdiri. Air itu kemudian mengelilingi Shickler sebelum menjadi seperti jubah di bahunya dan menciptakan dinding raksasa.

“…Iya. Kamu setidaknya bisa melakukan ini sebanyak mungkin. ”

White Star kemudian menyerbu ke arah Shickler lagi.

“Screeeech-“

Ooooooo-

Wyvern dan paus sudah bertarung. Samudra dan langit. Mereka masing-masing membidik area yang tidak cocok dengan mereka dan membidik celah musuh.

Pedang Bintang Putih menusuk ke dinding biru Shickler.

Siiiiizzle!

Tombak biru Shickler muncul di celah yang diciptakan oleh air yang menguap. Bintang Putih melemparkan dinding airnya sendiri.

Bang! Bang! Baaaaang!

Bentrokan berlanjut. Baik Shickler maupun White Star tidak menunjukkan tanda-tanda mundur. White Star dapat melihat Shickler tersenyum pada saat itu.

“Sepertinya ini adalah kemenanganku.”

Cale mendengar Raon berteriak setelah mendengar pernyataan Shickler.

Manusia!

Suara seorang wanita menggema melalui medan perang pada saat yang sama.

“Ayah!”

Chhhhhhh-

Dua cambuk air besar ditujukan ke punggung White Star. Tombak biru Shickler menikam ke arah depan Bintang Putih pada saat yang sama. Bintang Putih menendang tanah setelah melihat bagian depan dan punggungnya diserang pada saat yang sama.

Bang! Baaaaang!

Cambuk dan tombak saling menabrak di daerah kosong. White Star melihat ke belakang saat dia melompat.

“Kamu semua di sini.”

Prajurit Paus lainnya mulai muncul di belakang Witira juga. White Star dan Shickler saling memandang. Shickler mulai berbicara dalam kontak mata yang singkat itu.

“Iya. Mereka semua ada di sini. “

Dia memiliki senyum seorang pemenang di wajahnya. Dia tampak santai seolah tahu dia tidak akan kalah.

Namun, ekspresi santai itu segera menghilang.

“Sisi saya ada di sini juga.”

White Star tersenyum lembut.

“Apa?”

Ekspresi Shickler menegang. Dia mendengar permohonan putus asa Witira pada saat itu.

“Paseton!”

Shickler segera berbalik setelah merasakan tekanan kuat di belakangnya. Dia bisa melihat putranya, Paseton. Dan di belakang Paseton …

Seorang pria tertawa.

“… Raja Beruang!”

Sayeru tertawa ketika dia menggerakkan lengannya yang lemah seolah itu adalah ular. Sebelum Paseton yang terkejut bisa berlari ke depan … Tangannya yang sembunyi-sembunyi dengan cepat meraih perkamen yang mencuat dari saku Paseton.

“Sial!”

Sudah terlambat pada saat Paseton meraih bajunya.

“Putra!”

Shickler dengan cepat melemparkan tombak biru ke arah Paseton, tidak, ke arah Sayeru. Dia kemudian dengan cepat menutupi putranya Paseton dengan dinding jubahnya.

Seorang pria jatuh dari udara.

“Ugh!”

Archie mendatar di gletser saat dia mengerang. Seluruh tubuhnya sedikit gemetar. Penghalang Raja Paus masih ada, namun, penghalang itu menyebabkan percikan api karena benturan cahaya dan arus.

Archie hanya bisa mengerang tanpa bisa mengangkat kepalanya dari gletser.

“Hehehe-!”

Sayeru yang berada di belakang ini tidak menahan tawanya. Archie bukan tandingannya. Bagaimanapun, dia adalah Raja Beruang.

Keran.

Dia menyerahkan perkamen itu kepada orang yang mendarat di sebelahnya.

“Hei, ini.”

White Star dengan santai menerima perkamen itu. Dia kemudian berkomentar.

“Kekuatan itu tidak ada di sini.”

“Kamu tidak bisa merasakannya?”

“Ya.”

Dikatakan bahwa hanya dua atribut bumi kekuatan kuno yang ada selama zaman kuno. Dari mereka, bumi atribut kekuatan kuno yang dikatakan White Star kuno telah memiliki …

White Star akan dapat merasakan sesuatu jika ada kekuatan kuno di dekatnya. Namun, dia tidak merasakan apa-apa. Lalu apa yang bisa menjadi perkamen ini? Apa hal yang berusaha keras dilindungi oleh Paus?

Sebagai tambahan-

‘Kenapa aku tidak melihat Cale Henituse?’

Itu adalah pertanyaan terbesar di benak White Star.

“Mengambil kembali!”

“Bunuh bajingan itu!”

Dia bisa mendengar teriakan para prajurit Paus dan bisa melihat Witira dan Raja Paus menyerangnya. Namun, dia segera membuang muka.

“Keluarkan lingkaran sihir teleportasi!”

Beberapa penyihir hitam mulai melemparkan lingkaran sihir teleportasi setelah mendengar teriakan Sayeru. Mereka tampak seolah-olah telah berlatih ini berkali-kali. Itu wajar. Penyihir hitam ini telah dikumpulkan secara khusus untuk melakukan teleportasi cepat ini.

Sayeru mulai memerintah mereka di tempat Bintang Putih. Namun, dia segera berbalik untuk melihat Bintang Putih setelah merasakan ada sesuatu yang aneh.

White Star diam-diam melihat perkamen itu.

“…Apa yang salah?”

Tangan White Star gemetar saat dia memegang perkamen itu. Sayeru belum pernah melihat Bintang Putih seperti ini.

Sayangnya, Bintang Putih tidak dapat menjawab pertanyaan Sayeru. Matanya terbuka lebar saat mereka fokus pada perkamen tua di tangannya.

“…Ini nyata.”

“Apa maksudmu itu nyata?”

Sayeru mendekatinya dengan kebingungan, tetapi Bintang Putih terus membaca perkamen berulang-ulang. Ada kata-kata yang ditulis dalam bahasa benua Timur kuno. Aneh rasanya menemukan sesuatu di benua Barat yang ditulis dalam bahasa benua Timur, tetapi ada sesuatu yang lebih aneh lagi.

Bahasa yang tidak dikenal.

Bahasa yang White Star hanya lihat di satu tempat lain selama 1.000 tahun kehidupannya dan masih belum dapat menguraikan.

“… Nelan Barrow ……!!”

Bahasa dalam memoar Nelan Barrow ada dalam teks kuno ini.

“Ini terlihat seperti teks kuno yang nyata.”

Sepertinya seperti yang dijelaskan Sayeru. Perasaan perkamen serta cara unik tinta meresap ke perkamen … Semuanya tampak persis seperti yang mereka gunakan pada zaman kuno. Namun, Nelan Barrow, bahasa Dragon Slayer pertama, adalah bukti terbesar.

Sayeru melihat status teleportasi sebelum membaca teks yang ditulis dalam bahasa benua Timur.

“… Aku berdebat sebentar. Saya tidak punya pilihan karena saya telah melihat hasil yang diciptakan melalui pengorbanan begitu banyak orang. Pada saat yang sama, saya menemukan benih yang bisa tumbuh menjadi bencana seperti itu sekali lagi. Tempat dingin di Utara, tempat terpanas di Barat, dan tempat paling kokoh di Timur. ”

Ada banyak kalimat yang lebih panjang setelah itu. Mata Sayeru berkabut saat dia terus membaca.

Tempat yang mereka perkirakan akan memiliki kekuatan atribut bumi terakhir … Teks ini membahas tanah suku Paus, Kerajaan Caro, dan Kerajaan Roan.

“Hmm?”

Ekspresinya kemudian berubah aneh setelah melihat bahasa yang tidak dikenal yang belum pernah dilihatnya sebelumnya. Namun, wajahnya segera dipenuhi dengan kebingungan bahkan lebih.

Ada selembar kertas kecil yang menempel di perkamen. Sepertinya seseorang secara tidak sengaja meletakkannya di sana dan lupa untuk menghapusnya.

Selembar kertas jatuh dari perkamen. Sayeru menyaksikan ketika Bintang Putih mengambilnya.

Kertas ini adalah kertas modern. Seseorang sepertinya dengan cepat menulis tentang itu. Tampaknya seseorang berkomentar setelah membaca perkamen kuno ini. Namun, Sayeru tidak bisa membacanya. Teks-teks yang ditulis di atas kertas menggunakan bahasa yang tidak dikenal yang sama yang digunakan pada perkamen.

“… Ada seseorang.”

Dia mendengar suara rendah Bintang Putih pada saat itu. Suaranya bergetar karena keterkejutan, kegembiraan, dan kegilaan.

“… Ada seseorang yang bisa membaca teks ini.”

Ooooooong-

Teleportasi mulai dimulai. Sayeru memandang ke arah bawahannya yang nyaris berhasil bertahan melawan serangan Paus, lalu ke lingkaran sihir teleportasi yang sedang diselesaikan, dan akhirnya ke arah Bintang Putih.

White Star tertawa seolah-olah dia menangis ketika dia terus berbicara.

“Iya. Itu aneh. Ada dua lainnya yang waktunya diputar. Bagaimana mungkin ada orang lain yang juga memiliki waktu mereka dipelintir? “

Itu aneh. Tidak, dia seharusnya berpikir itu aneh. Dia mulai berpikir tentang dua bajingan yang menghalangi jalannya. Dua manusia aneh yang pertama kali dia temui di ibukota Mogoru dan menyadari bahwa waktu telah diputarbalikkan untuk mereka juga. Dia kemudian berpikir tentang bajingan yang hanya dianggapnya sebagai bawahan Cale Henituse sampai sekarang.

Mengapa?

Dia adalah seseorang dengan rambut hitam, mata hitam, dan sepertinya tiba-tiba muncul di dunia ini. Dia adalah manusia yang mempertahankan masa mudanya karena waktu telah diputar untuknya meskipun Bintang Putih bisa mengatakan bahwa dia telah hidup lama. Dia juga berbakat dalam hal pedang.

“… Kenapa aku tidak menyadarinya sampai sekarang?”

“Bajingan itu-

Dia seperti Nelan Barrow.”

Dia mengingat sesuatu dari catatan Dragon Slayer pertama yang ada di desa Dragon Slayer, informasi yang tidak diketahui orang di dunia karena hanya orang-orang dari desa Dragon Slayer yang memiliki akses ke informasi ini.

Ujung-ujung bibir White Star perlahan mulai naik.

“… Choi Han ……”

“Bajingan itu bisa membaca teks ini!”

Mata Bintang Putih mulai berbinar. Dia telah menemukan cara. Tidak, dia mungkin telah menemukan kesempatan untuk mendapatkan akses ke semua catatan zaman kuno dan menjadi penguasa yang bahkan lebih besar.

“Sayeru, panggil bajingan itu.”

“WHO?”

“Bajingan yang memulai api di Hutan.”

Orang yang memulai kebakaran di Bagian 1 Hutan dengan mantan Pangeran Kekaisaran Adin dan para penyihir kulit hitam.

“Ah, bajingan yang mengatakan dia akan menyalakan api dan memadamkannya? Bajingan yang mengatakan dia akan menyusup ke hutan sebagai mata-mata sambil berpura-pura menjadi dukun? “

“Iya.”

“Mengapa kamu membutuhkan bajingan ilusionis itu?”

“Seseorang.”

Paaaat!

Teleportasi selesai, dan Bintang Putih langsung menghilang dari tanah suku Paus. Dia mengatakan sesuatu kepada Sayeru setelah melihat wajah Witira yang cemberut menghilang.

“Aku harus menjadikan seseorang milikku.”

Ada kebutuhan untuk mengendalikan seseorang.

Sudut-sudut bibir White Star melengkung jauh ke atas sekarang.

“Choi Han, bajingan itu harus datang mencarimu, kan?”

Cale bertanya sambil mengangkat bahu sambil tertawa.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset