Trash of the Count’s Family Chapter 430

Trash of the Count’s Family Chapter 430

Chapter 430

Bab 430: Perangkap (4)

Tapi manusia, apakah kita benar-benar tidak muncul saat ini?

Cale yang bersembunyi di lokasi tak dikenal menganggukkan kepalanya setelah mendengar pertanyaan Raon di benaknya.

‘Tentu saja!’

Rencananya adalah mereka tidak muncul kali ini. Witira telah mengatakan bahwa Cale akan datang, namun, seharusnya tidak ada alasan bagi Cale untuk muncul jika segalanya berjalan sesuai rencana.

Cale harus muncul di tempat lain sebagai gantinya.

“Itu cara untuk mengelabui Bintang Putih dengan benar.”

Cale berjongkok dan menonton segala sesuatu dengan sangat cemas sejak ia menyeberang ke dunia ini.

Witira adalah yang paling menarik perhatian.

Chhhhhhh-

Cambuk yang diambil karena Sayeru melilitnya lagi sebelum diarahkan ke Clopeh. Witira mengingat kata-kata Cale saat dia mulai berbicara.

‘Bicaralah dengan serius dengan ekspresi tabah jika sulit untuk bertindak. Maka Anda terlihat seperti bisnis yang Anda maksudkan. Anda mungkin akan terlihat khawatir juga. “

Witira berbicara dengan suara rendah dengan ekspresi kaku di wajahnya.

“… Apakah kamu mengkhianati kita?”

Dia mengingat baris berikutnya saat dia berkedip sekali.

“Kupikir tuan muda Cale mengatakan bahwa dia tidak akan mengirimmu keluar kali ini?”

Beruang Raja Sayeru memandang bolak-balik ke arah Clopeh dan Witira dengan ekspresi aneh di wajahnya.

“Apa yang terjadi dengan mereka sekarang?”

Clopeh dan Witira.

Dia belum pernah melihat dua faksi ini bersama, namun, mereka berbagi faktor umum Cale Henituse.

Tetapi satu sisi bertanya tentang pengkhianatan sementara yang lain meminta suku Paus untuk menyerahkan sesuatu.

“Ada yang aneh.”

Situasi ini aneh. Semuanya mencurigakan dan sulit dipercaya. Yang paling aneh dari semuanya adalah …

“Aku adalah Guardian Knight of the North. Saya hidup dengan bangga memiliki gelar itu. ”

Yang paling aneh adalah keberadaan Clopeh Sekka.

“Omong kosong! Bagaimana bisa seseorang yang berbicara tentang kesombongan mengkhianati kita seperti ini! “

Witira tidak kehilangan ketenangannya saat dia memanggil Clopeh keluar.

Chhhhh-

Cambuk air mulai menderu lebih keras. Siapa saja bisa mengatakan bahwa dia marah walaupun dia melihat dan berbicara dengan tenang.

Ooooooong-

Aura putih mulai menutupi pedang Clopeh juga. Sayeru berbalik ke arah Bintang Putih. White Star mulai berbicara.

“Itu aura yang nyata.”

Mereka telah mendengar bahwa Clopeh Sekka diikat ke kursi roda. Dia seharusnya tidak dapat menggunakan kakinya atau bahkan mengambil pedang.

“Jadi bagaimana-?”

“Entah ahli nujum atau Santo menyembuhkannya, atau kursi roda itu semua hanya akting.”

Sayeru memandang ke arah Clopeh ketika Bintang Putih menjawab pertanyaannya.

“Bagaimana kamu bisa mengendalikan wanita-wanita itu?”

Clopeh dengan tenang menatap Sayeru. Sayeru bisa merasakan kegilaan aneh yang datang dari mata Clopeh. Ketika dia mulai mengerutkan kening setelah melihat tatapan gila itu …

“Karena aku adalah Guardian Knight.”

Menyeringai.

Clopeh merasa senang. Dia melihat ke bawah dari tempat tertinggi. Bajingan yang memiliki atribut langit kekuatan kuno dan mengatakan bahwa ia akan menjadi alam ada di bawahnya sekarang.

“Bintang putih. Jika itu Anda, Anda harus tahu sifat khusus rumah tangga saya. ”

Rumah tangga ular putih. Mereka cerdas, melakukan yang terbaik untuk tidak kehilangan kekuatan, dan paling peduli tentang kehidupan mereka. Sayeru menjawab pertanyaan Clopeh menggantikan White Star yang diam.

“Apa hubungannya dengan kamu benar tidak-“

Clopeh memotong Sayeru untuk mengatakan apa yang perlu dia katakan.

“Mengapa menurutmu aku bergabung dengan pihak Cale Henituse?”

“Bahwa-“

Sesuatu mengklik pikiran Sayeru pada saat itu. Rumah tangga Sekka adalah rumah yang tidak suka kehilangan apapun. Clopeh Sekka memiliki darah rumah tangga yang mengalir melalui dirinya. Apakah dia akan bergabung dengan pihak Cale Henituse dan mengikuti perintahnya tanpa mendapat imbalan apa pun?

Dia pasti akan menerima sesuatu dari Cale Henituse, Kalau begitu, apa yang akan dia terima? Sayeru menatap Clopeh sementara kesatria yang menawan itu menanggapi tatapannya.

“Aku seorang Guardian Knight sejati sekarang.”

“Ah.”

Sayeru terkesiap.

Seorang Ksatria Pelindung sejati. Itu berarti dia bisa mengendalikan para wyvern secara nyata sekarang.

Dia bisa mendengar suara White Star.

“Kamu mencuri kekuatan Syrem.”

Sebagian dari kekuatan kuno Syrem diserahkan kepada Clopeh. Seharusnya itu yang dia terima dari Cale Henituse.

“Ha!”

Sayeru mendengus. Pikirannya sedikit jernih. Namun, belum semuanya diselesaikan dalam pikirannya.

Itu pada saat itu.

Ooooooooong-

Pedang yang diselimuti aura putih menunjuk ke langit saat Ksatria Putih dengan tenang memberi perintah.

“Menyerang.”

“Apa-!”

Wyvern mulai turun menuju paus, prajurit Paus, dan kapal-kapal Bintang Putih ketika Sayeru tersentak mendengar perintah yang tiba-tiba.

“Untuk kemuliaan Kerajaan Paerun!”

“Untuk rekreasi legenda!”

“Untuk Pelindung Utara!”

Dentang! Dentang!

Para ksatria dengan baju besi putih yang duduk di atas wyverns menghunus pedang mereka. Para ksatria mengayunkan pedang mereka sementara para wyvern mengayunkan cakarnya yang tajam dan membuka rahang mereka yang lebar.

Baaaaang! Baaaaang!

“Ugh!”

“Aaaaah!”

Jeritan datang dari segala arah. Paus, pasukan Bintang Putih, dan Brigade Ksatria Wyvern. Kekacauan diciptakan ketika ketiga faksi itu mulai saling kusut. Ketiganya saling serang dan gempa susulan dari bentrokan mereka ganas.

‘… Jika sudah seperti ini.’

Mata Sayeru berkabut saat dia menyaksikan.

Suku Paus berperang melawan Brigade Ksatria Wyvern. Dia bisa mengatakan pertempuran itu sengit berdasarkan ledakan keras.

Dia mengingat informasi yang dia terima di Cale dan formasi pertempuran kelompoknya sampai sekarang.

Mereka selalu berjuang untuk saling melindungi. Mereka semua berusaha mengorbankan diri untuk melindungi sekutu mereka. Cale Henituse adalah contoh utama dari sifat itu.

“Tapi sekutu-sekutu itu saling bertarung?”

Itu tidak akan pernah terjadi. Sayeru menyadari bahwa suku Paus dan Brigade Ksatria Wyvern tidak lagi memiliki faktor umum Cale Henituse di antara mereka.

“Kamu bajingan, kamu berani menyerang Paus?”

Sayeru yang telah memikirkan banyak hal bisa mendengar suara tenang tapi marah Witira.

Itu pada saat itu.

“Hmm?”

Sayeru melihatnya.

‘Baru saja … Di mana Clopeh Sekka terlihat barusan?’

Clopeh yang telah menatap Witira yang marah telah mengintip ke tempat lain sejenak. Mengintip singkat itu menarik indera Sayeru.

“Ada sesuatu di sana.”

Hanya sedikit mengintip. Tapi dia merasa ada sesuatu yang dilihat Clopeh.

Dan arah itu-

‘Lebih jauh ke barat dari desa suku Paus!’

Apakah Cale Henituse ada di sana?

Atau-

“Aku harus memastikannya dulu!”

Sayeru bergerak ke Bintang Putih dengan matanya sebelum dengan cepat mulai berbisik.

“Angkat aku dengan dinding angin.”

Sayeru berbicara dengan suara rendah tetapi keras setelah melihat kebingungan di mata Bintang Putih.

“Cepat.”

Swooooooosh-

Angin diam-diam dan dengan cepat berkumpul di sekitar White Star. Sayeru bisa langsung merasakan tubuhnya melesat ke udara.

Swoooooooosh- Swooooooosh-

Dinding angin persegi diletakkan miring untuk menjadi platform bagi Sayeru untuk berdiri.

Dinding itulah yang menembaknya ke udara.

Baaaaaang!

Sayeru menunduk. Dia melihat cambuk air yang dengan segera menembak ke arahnya terhalang oleh Bintang Putih.

Witira tidak memelototinya tetapi pada Clopeh.

“Kamu melihatnya.”

Kata-kata dingin itu. Sayeru langsung merasa menggigil di punggungnya. Saat dia melakukan kontak mata dengan Clopeh yang terbang di tempat tertinggi sebelum melewatinya dan semakin tinggi …

“Kekeke-“

Sayeru melihatnya. Saat dia melihat ke arah tempat yang lebih jauh ke barat daripada Whale Village yang dilihat Clopeh …

“Kekeke, itu dia!”

“Itu tadi!”

Sayeru bisa melihat sesuatu terjadi. Itu terlihat begitu dia berada di udara.

Anak-anak Paus muda melarikan diri bersama beberapa prajurit. Ada juga dua prajurit Paus yang melindungi desa kosong. Tapi itu tidak penting.

Menuju Barat Laut …

Di gletser lebih jauh ke barat laut dari Desa Paus … Tiga Paus berlari dengan keras seolah-olah mereka menuju ke ujung paling utara Dunia.

“… Raja Paus!”

Raja Paus, Shickler. Dua lainnya adalah prajurit terkuat suku Paus, Archie, dan Paseton Paus berdarah setengah. Paseton adalah yang paling lemah dari Paus, tetapi dua lainnya adalah dua dari paus terkuat di suku itu. Tetapi mereka melarikan diri?

‘Itu pasti tempat barang yang ingin dilindungi oleh Paus!’

Bukankah itu alasan Raja Paus melarikan diri? Sayeru bisa melihat Raja Paus melihat ke belakang. Paus Shickler memandang ke arah Sayeru sebelum berhenti.

Chhhhhhhhhhhh-

Air di sekitar gletser tempat dia mulai berfluktuasi liar.

Raja Paus. Jika Naga adalah orang-orang yang memerintah tanah dan langit, dia adalah orang yang berdiri di puncak laut.

Sayeru menunduk. Dia bisa melihat orang-orang menatapnya. Clopeh Sekka yang paling dekat dengannya memiliki senyum halus di wajahnya saat dia mulai berbicara.

“… Kamu melihatnya.”

Dia memiliki tatapan gila yang aneh di matanya. Sayeru mencibir padanya.

“Bajingan gila.”

Namun, Clopeh mulai tertawa ketika dia memberi perintah. Suaranya bergema di seluruh medan perang.

“Ikuti aku!”

Clopeh mengeluarkan seruling.

Piiiiiiiiiiiiii-

Suara keras memotong samudera utara, membuat pekikan wyvern saat mereka kembali ke udara. Clopeh mengendalikan wyvern-nya dan terbang ke tempat Sayeru juga berdiri.

“Sepertinya Brigade Ksatria kita memiliki lebih banyak kekuatan udara daripada kamu; itu milik saya. “

Clopeh lalu menyeringai sebelum melihat sekeliling.

Screeeeeech- screeeeeeech-

Para ksatria dan wyvern langsung mengepung Clopeh dan mulai memekik.

“Ayo pergi.”

Clopeh mengubah arah menuju Northwest. Wyvern yang memenuhi langit dan menutupi matahari mulai bergerak ke arah itu.

“Tidak!”

Prajurit Paus mulai berteriak.

“Berhenti!”

Witira melompat melintasi gletser untuk menuju Northwest juga.

Oooooo-

Paus berhenti terbang dan mulai bergerak ke Barat Laut. Rasa urgensi bisa dirasakan datang dari tubuh besar mereka.

Itu pada saat itu.

The Guardian Knight yang memaksakan rasa urgensi pada Paus ini mendengar suara yang sangat sunyi dengan indera sensitifnya.

“Hehe.”

Clopeh menoleh. Dia bisa melihat Sayeru tertawa ketika dia berdiri di udara sendirian.

“…Hah?”

Clopeh merasakan langit miring ke samping pada saat itu. Tidak, itu adalah tubuhnya yang miring. Wyvern itu miring ke satu sisi dan mencoba menendang Clopeh dari belakang.

Mengambil!

Clopeh mulai mengerutkan kening ketika dia dengan segera meraih leher wyvern itu.

“Kenapa tiba-tiba itu bertingkah seperti …!”

Dia kemudian bisa melihat ksatria lain yang jatuh ke laut.

“… Kapten-nim!”

“Aaaaaaah!”

“Wyvern itu, tiba-tiba! Aaaaah! ”

Ksatria yang jatuh terdengar ketakutan.

Rooooooooooar!

Wyvern itu menyentakkan kepalanya dan Clopeh akhirnya jatuh ke air juga. Dia bisa melihat para wyvern menundukkan kepala kepada seseorang pada saat itu.

Bintang Putih.

Wyvern meratakan tubuh mereka ke arahnya dalam penyerahan diri. White Star kemudian dengan santai melangkah ke wyvern terbesar yang pernah ditunggangi Clopeh.

Sayeru naik ke wyvern di sebelahnya.

Sayeru dan Clopeh melakukan kontak mata. Sayeru masih menyeringai ke arah Clopeh.

“Apakah kamu melihat itu?”

Wyvern membawa Bintang Putih, Sayeru, dan beberapa penyihir hitam saat mereka menuju Northwest.

White Star memandang ke arah Clopeh sebelum dia pergi.

“Ada batas untuk apa yang bisa dilakukan orang palsu.”

Dia kemudian bersiap untuk pergi tanpa melihat kembali ke Clopeh. Dia memberi perintah.

“Pergilah.”

Wyvern dengan cepat mulai bergerak.

“Yang asli berbeda.”

Bintang Putih tidak menanggapi Sayeru.

Syrem, Pembunuh Naga palsu. Kekuatannya adalah palsu yang diciptakan oleh White Star dengan setengah kekuatan aslinya.

Wyvern menganggap Cale Barrow, Pembunuh Naga terakhir yang sesungguhnya, sebagai lebih dari tuan mereka. Dragon Slayers, yang bisa membunuh Naga yang berkuasa atas tanah. Bintang Putih melemparkan Pedang Bencana yang sebenarnya di tangannya dan bilahnya menunjuk ke arah Raja Paus Shickler di kejauhan.

Cale bertanya dengan tenang pada saat itu.

“Choi Han, apakah kamu melihat itu?”

Dia menepuk kakinya yang mati rasa karena berjongkok saat dia bertanya.

“Kamu bisa melihat dengan baik bagaimana dia mengendalikan para wanita, kan?”

Dia mendengar suara pelan tapi setan merespon di sebelahnya.

“Ya, Cale-nim, aku pikir kekuatan penuh akan segera menjadi milikku.”

Choi Han memiliki senyum murni di wajahnya. Cale mulai menyeringai sambil melihat kelompok White Star yang pergi tanpa melihat ke belakang dan Paus yang secara diam-diam menyelamatkan Brigade Ksatria Wyvern dan Clopeh yang telah jatuh ke air.

Dia kemudian memberi perintah.

“Raon, sekarang.”

Baik! Saya akan mengirim sinyal!

Cale perlahan menghitung dalam benaknya.

‘3.’

White Star dengan cepat tiba di dekat Whale King berkat para wyvern.

‘2.’

Kemudian, ketika dua individu kuat yang merupakan dunia yang terpisah dalam kekuatan dibandingkan dengan kebanyakan orang … Ketika White Star dan Whale King Shickler saling berhadapan …

‘1.’

Cale melihatnya.

“Batuk!”

Whale King Shickler yang membuat ombak berfluktuasi batuk darah ke udara. Darahnya hitam.

Tetes, menetes.

Darah yang menetes ke jenggotnya terus membasahi gletser.

“Ayah!”

Paseton berteriak dengan khawatir. Dia terdengar seperti sedang menangis. Mata Bintang Putih berkabut saat dia menyaksikan, sementara Sayeru berteriak kegirangan.

“Pasti itu sebabnya kamu lari! Mereka mengirim Witira ke depan karena kondisi Raja Paus tidak baik! ”

“Sayeru.”

Dia tersentak setelah melihat ke arah Bintang Putih. Dia bisa merasakan tatapan sengit di mata Bintang Putih.

“Lihat Paus lemah itu.”

Paseton, Paus terlemah, memegangi ayahnya. Ada selembar perkamen yang sedikit mencuat dari saku dadanya saat dia membungkuk ke depan.

“M, ayah, kamu baik-baik saja?”

Keran.

Paseton bisa melihat Raja Paus mengambil bajunya dengan telapak tangannya. Dia kemudian menyadari bahwa perkamen itu sedikit menonjol. Raja Paus itu menggerakkan Paseton yang menyembunyikan perkamen di belakangnya saat dia memelototi Bintang Putih.

“Betapa menggelikan.”

White Star mencibir pada duo ayah-anak saat matanya berfluktuasi dengan keserakahan.

Hehe, itu darah palsu! Little Paseton adalah aktor yang baik! Choi Han, belajarlah darinya!

Raon mengunyah kue saat dia berbicara dalam pikiran Cale dengan semangat.

Menyeringai.

Cale tanpa sadar menyeringai lagi.

“Aku juga harus mulai bergerak.”


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset