Trash of the Count’s Family Chapter 423

Trash of the Count’s Family Chapter 423

Chapter 423

Bab 423: Betapa Hormat (1)

Cale akhirnya menutup matanya lagi.

“Mengapa kamu menutup mata lagi?”

‘Sial! Dasar bajingan!’

Cale mengangkat lengannya untuk menutupi matanya. Pemimpin tim Lee Soo Hyuk mulai tertawa pada indikasi yang jelas bahwa dia tidak ingin membuka matanya.

“Aku tahu kamu masih tidak suka mendengarkan.”

“… Apa itu?”

Cale bergumam sambil membuka matanya.

“Mimpi macam apa ini?”

Meskipun itu dalam mimpi, pemandangan yang terlalu akrab ada di depan Cale sekarang.

Kantor tempat Kim Rok Soo bekerja. Ruang tempat dia bekerja selama 15 tahun telah muncul, dan Cale duduk di kursi Kim Rok Soo. Dia duduk di kursi kantor yang belum pernah dia gunakan di dunia Cale.

Kursi Kim Rok Soo juga bukan kursi pemimpin tim Kim Rok Soo.

Itu adalah kursi Kim Rok Soo sejak dia masih pemula, kursi terdekat dengan pemimpin tim Lee Soo Hyuk.

Dia diberitahu bahwa pemula harus berada di sebelah pemimpin tim atau anggota tim veteran karena mereka tidak pernah tahu kapan pemula akan menyebabkan masalah dan membahayakan nyawa mereka.

Cale memandang ke arah kursi pemimpin tim. Lee Soo Hyuk duduk di sana seolah semuanya normal. Orang yang mengetuk pipi Cale untuk membangunkannya telah kembali ke tempat duduknya.

“Apa ini?”

Lee Soo Hyuk yang memiliki tubuh lemah secara signifikan untuk pemain pedang terlihat lebih muda dari catatan akhir Cale. Dia tampak mirip dengan Lee Soo Hyuk yang Kim Rok Soo temui ketika dia masih pemula.

“Apa itu, dasar kau punk kecil?”

Pemimpin tim meneguk kopi instan dalam cangkir kertas sebelum tersenyum ketika dia memandang Cale.

Ketua tim mengatakan bahwa dia dulu hanya minum americanos tetapi tahu bahwa dia membutuhkan kopi bahkan ketika dunia terbalik dan pergi ke pasar untuk membeli beberapa paket kopi instan.

Itu ada hubungannya dengan sesuatu tentang tidak bisa melupakan manisnya masa lalu atau yang lainnya.

Itu terlalu mirip. Lee Soo Hyuk di depan Cale bukan adegan di salah satu rekamannya, tapi dia bertindak terlalu mirip dengan Lee Soo Hyuk.

‘Apakah ini nyata?’

Saat dia memikirkan itu …

“Rupanya, aku mati di tempatmu?”

‘Sial.’

Cale langsung mulai mengerutkan kening. Orang di depannya memang pemimpin tim Lee Soo Hyuk.

“Mengatakan sesuatu seperti itu tanpa emosi pasti berarti bahwa kamu benar-benar pemimpin tim.”

“Kamu akhirnya menyadari itu?”

Pemimpin tim menggelengkan kepalanya sebelum menatap Cale sebelum berkomentar.

“Tapi mengapa kamu terlihat begitu mengerikan?”

“Apa yang salah dengan penampilanku?”

Pemimpin tim Lee Soo Hyuk menggelengkan kepalanya lagi karena tidak percaya pada omelan Cale.

“Kau hanya berjalan berlumuran darah. Sepertinya kamu akan menjadi pahlawan yang sangat terkenal? ”

Cale mengerutkan kening sehingga dia tidak bisa mengerutkan kening lebih keras bahkan jika dia mencoba.

Bagaimana pemimpin tim tahu tentang apa yang dia lakukan? Kenapa dia muncul dalam bentuk seperti itu?

Hanya ada satu jawaban. Hanya ada satu keberadaan yang bisa melakukan sesuatu seperti ini. Keberadaan yang sama yang terus melemparkan barang-barang di depan Cale dan berkeliaran di sekitar.

“Bajingan itu memanggil Dewa Kematian.”

Cale bisa mendengar suara pemimpin tim saat dia menyapu wajahnya dengan kedua tangan.

“Kamu benar. Dia benar-benar bajingan. ”

“Ha!”

Cale tertawa pendek.

Memekik

Kursi didorong kembali dan pemimpin tim bangkit dan menuju ke jendela. Tirai di jendela ditutup. Biasanya, dia akan melihat sisa-sisa Seoul yang hancur dan sunyi begitu tirai dibuka.

Chhhhhhh.

Namun, area di luar jendela itu hitam.

“Itu pasti karena ruang ini diciptakan dari ingatanku, tetapi apa pun yang aku tidak bisa ingat sepenuhnya adalah hitam.”

Pemimpin tim dengan tenang berkomentar saat dia melihat ke arah Cale.

“Dewa Kematian pasti merasa sedih untuk kita karena kita mati ketika kita tidak seharusnya dan memberi kita masing-masing satu kesempatan.”

Cale bisa melihat cangkir kertas yang tiba-tiba muncul di udara dan mendarat di atas meja. Ada kopi instan di cangkir dan Cale mengambilnya. Namun, Lee Soo Hyuk mulai berbicara lagi sebelum dia bisa minum sedikit.

“Choi Jung Soo, punk itu, bertemu dengan sepupu paternalnya yang pernah dihilangkan dengan siapa dia bisa berbagi kenangan dengannya dan menunjukkan segalanya padanya. Tapi saya tidak punya orang seperti itu. “

Suara tabah keluar dari mulut Cale.

“Apakah itu aku?”

“Ya, itu kamu.”

“Bajingan itu memanggil bajingan Dewa Kematian.”

“Kamu benar. Dia benar-benar gila. “

Mereka berdua mengejek sambil saling memandang. Cale menyisir rambutnya ke belakang. Rambut dan tangannya sama-sama berlumuran darah dan abu, tetapi itu tidak penting.

“Apakah kamu hidup atau mati?”

‘Apa statusmu saat ini?’

“Itu adalah sesuatu yang tidak perlu kamu ketahui.”

“Kurasa maksudmu itu akan buruk bagiku jika aku tahu.”

“Kamu punk, kamu selalu punya sesuatu untuk ditambahkan ketika kamu bisa mengerti dan menyimpannya untuk dirimu sendiri.”

“Ini spesialisasi saya.”

“Kamu tidak pernah suka kalah. Selalu membuatku sakit kepala. ”

“Aku tidak memiliki kekuatan seperti itu.”

Pemimpin tim terus berbicara dengan tidak percaya setelah mendengar Cale menanggapi semua yang dia katakan.

“… Kamu masih sama.”

“Jadi, apakah kamu akan memberiku ingatanmu?”

Cale memandang ke arah pemimpin tim dan berbagi pemikirannya tentang masalah ini.

“Aku tidak membutuhkannya.”

Dia tidak ingin melihat ingatan pemimpin tim.

Dia tidak ingin tahu rasa sakit apa yang dirasakan Lee Soo Hyuk ketika dia meninggal. Tidak masalah apakah dia menjadi pengecut atau itu adalah kenangan dari orang yang mati di tempatnya.

Dia tidak membutuhkan mereka. Manusia yang tidak pernah bisa melupakan selalu harus melindungi dirinya sendiri. Cale membagikan perasaannya sekali lagi.

“Aku tidak butuh-“

“Siapa bilang aku akan memberikannya padamu?”

“…Permisi?”

“Ya ampun.”

Lee Soo Hyuk berjalan ke Cale dan mengambil cangkir kertas di tangannya sebelum menyesap.

“Apa yang ditawarkan Dewa Kematian kepada Choi Jung Soo dan aku bukanlah ingatan kita.”

Sebuah gambar terlintas di benak Cale setelah mendengar itu.

“… Apakah kamu menyerahkan kemampuanmu kepadaku?”

Bahkan Choi Han yang berbakat tidak akan dapat membuat ulang White Miru milik Choi Jung Soo untuk digunakan sesuka hatinya berdasarkan ingatannya saja.

“Benar. Kami diberi kesempatan untuk memberikan satu kemampuan kepada satu orang. “

Choi Jung Soo telah memilih Choi Han. Tentu saja, Jung Soo tidak tahu bahwa akan ada metode penyampaian yang kejam. Metode pengiriman yang dipilih Dewa Kematian itu baik untuk Choi Han maupun Choi Jung Soo.

Namun, kemampuan Choi Jung Soo akan lebih baik ditransfer ke Choi Han dengan menunjukkan kepadanya kenangan itu.

Cale, tidak, Kim Rok Soo tidak membutuhkan metode seperti itu.

Dia memiliki lebih banyak catatan tentang kemampuan Lee Soo Hyuk daripada orang lain.

“Kim Rok Soo, aku menggunakan pedang.”

Pemimpin tim Lee Soo Hyuk terkenal dengan seni pedangnya. Ada juga satu kemampuan lagi.

“Tapi kau akan memberiku kemampuanmu yang lain.”

Dia terkenal karena memiliki dua kemampuan yang berbeda.

Kim Rok Soo memiliki banyak kemampuan juga, tetapi ada banyak orang dengan berbagai kemampuan pada saat kemampuannya terbangun.

Namun, ada kurang dari sepuluh pengguna kemampuan dengan beberapa kemampuan ketika pemimpin tim terbangun dengan dua kemampuan.

Selain itu, kedua kemampuan itu tidak kompatibel satu sama lain, membuat semua orang di dunia penasaran tentang bagaimana seseorang dapat memiliki dua kemampuan yang tidak terkait.

Kebanyakan orang memiliki keterampilan yang sama dan hampir tidak ada contoh kemampuan yang sama sekali berbeda berada di orang yang sama.

Itulah sebabnya ada banyak diskusi ketika pemimpin tim Lee Soo Hyuk memilih untuk bekerja di perusahaan itu daripada bergabung dengan guild atau pemerintah.

“Apakah kamu tidak menginginkannya?”

Cale dengan tenang menjawab ketika pemimpin tim Lee Soo Hyuk bertanya dengan nakal.

“Serahkan.”

Dia dengan tenang membuka telapak tangannya untuk mendesak pemimpin timnya untuk menyerahkan kemampuan.

“Hei, sejak kapan sesuatu di dunia ini gratis?”

Cale mulai mengerutkan kening. Pemimpin tim tidak peduli dan terus mengatakan apa yang ingin dikatakannya.

“Kamu harus membayar dengan uang atau menemukan cara lain untuk membayar makanmu.”

“… Serius.”

“Apa yang salah? Apakah Anda lupa dari siapa saya belajar ini? “

Dia tidak lupa. Bagaimana dia bisa melupakan itu? Cale bersandar di kursi dan mengamati pemimpin tim.

“Apa kondisinya?”

Pemimpin tim mengangkat satu jari.

“Setelah ini selesai, buatlah pertanian di Hutan Kegelapan. Buat kebun dan ladang untuk menanam tanaman juga. Tanam tomat, semangka, mentimun, labu, dll. Tanam segala jenis tanaman berbeda. Oh, tanam hal-hal serupa jika lingkungan Anda tidak memiliki tanaman itu. Dan urus mereka sendiri. ”

Cale mulai mengerutkan kening.

“Bertani bukanlah pekerjaan mudah. Kamu tahu itu kan? Anda harus menjaga tanaman setiap hari. Jadi, jangan pergi berkeliaran ke tempat-tempat acak dan sebagai gantinya hanya bertani dengan anak kecil bernama Raon. Anda bisa melakukannya dengan sepupu ayah Choi Jung Soo yang pernah dipindahkan dan teman-teman Anda yang lain juga. ”

Cale tidak bisa berhenti mengerutkan kening karena dia tahu mengapa Lee Soo Hyuk menyuruhnya melakukan ini.

“Kami perlu membawamu bersama kami. Jika tidak, lupakan menjadi pemalas, kaulah yang akan menyebabkan masalah. ‘

Dia ingat sesuatu yang dikatakan Lee Soo Hyuk di masa lalu.

“Ketua tim, saya kaya. Saya akan menjadi pemalas kaya. “

“Jadi, kamu tidak akan menerima tawaranku?”

Cale mulai tersenyum.

“Siapa bilang aku tidak mau? Yang saya katakan adalah bahwa atasan yang ingin mencegah bawahannya menjadi pemalas adalah hal sepele. ”

“Oh, bagaimana kamu tahu? Saya orang kecil. “

Pemimpin tim mengulurkan tangan dan Cale meraihnya. Saat mereka berdua berjabat tangan …

Dentang!

Dia mendengar suara keras. Cale memandang ke depan dengan ekspresi tabah.

Itu sedang dihancurkan. Kantor ini perlahan-lahan mogok. Ketua Tim Lee Soo Hyuk perlahan berubah menjadi debu juga.

“Apakah kau akan pergi?”

Cale bertanya dengan tenang.

“Iya. Saya harus pergi.”

Lee Soo Hyuk merespons dengan tenang. Namun, tubuhnya dengan cepat hancur berbeda dengan sikapnya yang santai.

“Kim Rok Soo.”

Meremas.

Cale memandang ke arah Lee Soo Hyuk yang meremas tangannya.

“Ada kalanya para dewa membuat kesalahan. Mungkin itu karena dia gila. “

Suaranya yang tenang masih berlanjut.

“Aku tidak mati menggantikanmu.”

Bahu Cale sedikit tersentak. Namun, matanya terfokus pada Lee Soo Hyuk yang perlahan menghilang.

“Saya mati ketika saya berlari liar. Mengerti?”

Mengatakan bahwa dia mati saat berlari liar bukannya mati di tempatnya. Tidak mungkin Cale tidak akan tahu pikiran dan niat Lee Soo Hyuk di balik pernyataan itu. Dia berusaha menurunkan rasa bersalah Cale tentang situasi ini.

“Tidak. Bukan itu. “

Namun, Cale tidak berniat merespons seperti yang diinginkan Lee Soo Hyuk.

“Itu bukan salahku atau salah pemimpin tim.”

“…Kamu benar. Itu jawaban yang benar. ”

Cale membentuk kepalan dengan tangan yang ada di jabat tangan.

Psssss.

Tangan yang menjabat tangannya menghilang juga. Cale sekarang bisa melihat senyum sejati Lee Soo Hyuk.

“Kim Rok Soo, tetap hidup. Menjadi hidup adalah yang terbaik. “

Cale menatap mata Lee Soo Hyuk dan mengangguk.

“Oh, omong-omong, pemilik asli tubuhmu juga hidup dengan baik. Dia bilang dia senang. “

Seluruh area hancur, dan yang tersisa hanyalah mata Lee Soo Hyuk. Namun, dia masih bisa mendengar suara Lee Soo Hyuk dengan jelas.

“Dan Jung Soo dan aku juga senang.”

Itulah komentar terakhirnya. Matanya juga sudah hilang sekarang.

Dunia di sekitarnya pecah. Hanya kegelapan yang tersisa.

Cale menutup matanya setelah melihat kegelapan.

Dia punya perasaan. Dia punya perasaan bahwa sudah waktunya untuk bangun.

Cale bisa merasakan seseorang dengan hati-hati mengetuk pipinya.

“Sudah waktunya dia bangun.”

Dia bisa mendengar gumaman Hong. Cale segera membuka matanya seolah menanggapi pernyataan itu.

“Terkesiap!”

Dia bisa melihat cakar depan anak kucing yang jatuh kaget. Cale duduk sambil merasakan kelembutan selimut. Dia sedikit pusing dan tidak bisa melihat dengan baik.

“Cale-nim.”

“Tuan muda Cale, apakah kamu merasa baik-baik saja?”

“Manusia! Kamu benar-benar idiot! Manusia!”

Dia bisa mendengar suara banyak orang. Cale perlahan membuka mulutnya untuk berbicara.

Berapa lama waktu telah berlalu?

Dia tiba-tiba berhenti sebelum mengajukan pertanyaan itu.

“Ah.”

Pupil Cale mulai bergetar. Dia bisa merasakannya begitu pusingnya hilang.

Dia jelas bisa merasakan kekuatan baru yang terjadi di tubuhnya.

Itu adalah kekuatan Lee Soo Hyuk. Kekuatan pemimpin tim sekarang ada di dalam tubuh Cale.

Cale mengingat kata-kata terakhir Lee Soo Hyuk pada saat itu.

“Dan Jung Soo dan aku juga senang.”

Seolah-olah tsunami menerjangnya. Gelombang besar yang ia terus tekan di benaknya menyebabkan kekacauan di benaknya.

‘Saya harus mulai dengan bidang kecil dulu. Saya akan menanam tomat, mentimun, dan semangka terlebih dahulu. Ah, aku juga harus menanam cabai. ‘

“Tidak bisakah aku menjalani kehidupan yang damai nanti karena aku menjalani kehidupan yang sulit?”

‘Kamu sangat lucu. Apa gunanya jika nilai gaji saya naik di sini? Saya tidak melakukan ini untuk naik pangkat. ‘

‘Lalu mengapa saya melakukan ini? Bagaimana saya tahu? Saya hanya ingin melakukannya! ‘

“Kim Rok Soo, bagaimana bisa kau jadi pemalas? Hmm? ‘

Kenangan. Banyak catatan yang telah ia simpan terus-menerus muncul di benaknya. Cale merasa seolah-olah seluruh tubuhnya tersapu oleh tsunami. Namun, komentar tentang bagaimana pemimpin tim dan yang lainnya senang membantunya memusatkan dirinya dalam gelombang itu.

“Terkesiap!”

“Terkesiap!”

“Ya ampun!”

Dia bisa mendengar anak-anak rata-rata berusia sembilan tahun terengah-engah.

“H, manusia! Y, kamu menangis! ”

Cale kemudian menyadari bahwa dia menangis. Dia mengira pipinya basah karena darah, tetapi berasal dari air matanya.

“…Kenapa aku menangis? Saya tidak sedih.”

Dia tidak sedih. Bahkan, dia merasa segar dan damai.

“Aku seharusnya tersenyum sekarang.”

Cale mulai tersenyum. Namun, senyum itu membuat yang lain terdiam.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset