Trash of the Count’s Family Chapter 418

Trash of the Count’s Family Chapter 418

Chapter 418

Bab 418: Selamatkan Aku! (3)

Seseorang mematahkan cabang.

“… Apa!”

Namun, orang yang memecahkan cabang itu tidak bisa tidak terkejut dan takut.

Penyihir hitam itu melihat ke bawah dan berteriak kaget.

“Bagaimana ini ranting pohon ?!”

Dia bisa melihat ranting pohon besar melingkari kaki golem dan menuju tubuh.

Pss-

Penyihir hitam tersentak dan mendongak setelah mendengar gemerisik dedaunan.

“…Kotoran……”

Dia bisa melihat lebih banyak cabang mencapai ke arah golem dan kokpit.

Di bawah langit malam … Pohon-pohon yang keberadaannya paling sunyi di sini tetapi memenuhi sebagian besar daerah ini, tidak, seluruh hutan menyerang golem.

Pekik, pekik-

Golem itu tidak bisa menggerakkan kakinya ke depan.

Itu dibungkus oleh musuh yang diam.

Baaaaang! Bang! Bang!

Kapak, pedang, tombak, dan kepalan.

Para golem menyerang cabang dengan senjata masing-masing.

“Oh, ayolah, tolong!”

Orang-orang di kokpit berubah dari tenang menjadi pelan-pelan putus asa sebelum berubah menjadi tampak jijik.

“Mengapa mereka tidak ada habisnya?”

Baaaaang!

Sebuah cabang hancur setelah ditabrak kapak.

Namun, cabang baru tumbuh dan memenuhi tempatnya.

Bahkan setelah golem menghancurkan mereka dan menghancurkan mereka lagi …

Eksistensi lemah ini gigih karena mencegah golem bergerak.

“…Ini-“

Seorang tentara sekutu yang datang bersama Saint Jack kehilangan kata-kata. Seolah-olah pohon-pohon telah berubah menjadi monster untuk menyerang golem.

Rasanya hutan berubah menjadi rawa.

“Apa yang kamu lakukan? Cepat dan mundur ke belakang!”

Prajurit itu dengan cepat mengambilnya dan mulai mundur setelah mendengar atasannya memarahinya.

Semua tentara mundur setelah mendengar Saint Jack dan para ksatria memerintahkan mereka untuk kembali.

Shhhhhhh- Shhhhhh-

Prajurit yang melarikan diri dari menara merasa takut dan lega ketika dia melihat batang pohon besar menyapu melewatinya.

Baaaaang!

Dia bisa melihat batang pohon membungkus golem yang tepat di belakangnya.

Prajurit itu memutar kepalanya sekali lagi.

Pusat hutan …

Ada pilar api yang mendukung dinding hitam di Menara Alkemis Utara yang terletak di tengah hutan.

Lion King Dorph mulai tertawa ketika dia menyaksikan api.

“Ha ha ha-“

Pandangannya terfokus pada pusat pilar api.

Cale Henituse.

Cale tersenyum ketika dia menatap Dorph. Dorph bisa melihat sepasang mata yang sepertinya menatapnya.

“Kamu tentu mengatakan beberapa hal lucu.”

Cale terus berbicara sambil memandang Dorph seolah-olah dia lelucon.

“Kamu ingin adil dan jujur ​​setelah kamu melakukan semua omong kosong yang mengerikan sampai sekarang? Apakah sesuatu seperti itu bekerja di medan perang? “

Cale perlahan mengangkat tangan yang telah diturunkannya.

Ledakan. Ledakan. Ledakan.

Jantungnya berdetak kencang.

Aku lapar, aku lapar, aku sangat lapar.

Dia bisa mendengar gumaman pastor rakus.

‘Ya, saya yakin Anda lapar.

Benar-benar bisa dimengerti. ‘

Jangan berlebihan.

Dia juga bisa mendengar Super Rock.

“Ya, aku tidak berencana berlebihan.”

Karena itulah Cale mulai berbicara.

“Bangkit.”

Shhhhhhh- Shhhhhh-

Batang pohon yang tidak mengikat golem mulai bergerak.

Tembakan naik ke udara.

Boom, boom!

Mereka saling menabrak.

Kemudian mereka mulai membungkus bersama.

Semua tentara sekutu mundur ke belakang.

Di tengah menara … Cale yang melayang lebih tinggi dari hutan bisa melihat penampilan baru hutan.

“…Kami.”

Dorph melihat hutan.

“Apakah kamu mencoba untuk menangkap kami?”

Hutan menciptakan kubah besar di sekitar mereka.

Ini tidak diciptakan untuk melindungi bagian dalam dari bahaya dari luar.

Itu adalah jebakan yang dibuat agar orang-orang di dalamnya tidak bisa melarikan diri.

Dorph bisa melihat Cale memiringkan kepalanya.

“Siapa tahu?”

Tubuh Cale kemudian ditembak jatuh ke tanah.

Dorph mulai mengerutkan kening pada saat yang sama.

“Hanya apa?!”

Pilar api menghilang.

Itu keluar dalam sekejap.

Cale tertawa kecil ketika dia merespons.

“Segala sesuatunya akan menjadi rumit jika aku berlebihan.”

Api Kehancuran dan Perisai yang Tidak Dapat Dihancurkan.

Pilar api yang besar dan pohon-pohon yang tumbuh di hutan.

Menggunakan keduanya pasti akan membebani tubuhnya.

“Dapatkan dia!”

Cale bisa melihat penyihir hitam dan penyihir meluncurkan serangan ke arahnya setelah mendengar perintah Dorph saat ia turun menuju danau mana yang mati.

“Mary.”

Dia memanggil seseorang.

“Tasha.”

Dia memanggil Dark Elf juga.

Seseorang yang mengenakan jubah dan berdiri di antara para prajurit Dark Elf menyerbu menuju danau mana yang mati.

Swooooooosh-

Angin sepoi-sepoi bertiup.

Tudung jubah terlepas, menampakkan wajah Tasha.

Sihir hitam dan serangan sihir terbang menuju Cale.

Baaaaang!

Ada ledakan keras tepat di atas danau mana yang mati.

Awan debu membuat mereka sulit melihat.

“Tuan muda Cale, kamu terlihat lebih kurus dari sebelumnya.”

Namun, Tasha membuat Cale menggantung di sisinya saat dia keluar dari awan debu.

“… Ah … bukankah terlalu berlebihan untuk membuatku menggantung seperti ini?”

Cale menghela nafas ketika Tasha membawanya di sisinya.

Dia biasanya menggunakan Sound of the Wind pada saat ini, tetapi kemungkinan pingsan cukup tinggi jika dia menggunakan kekuatan lain sekarang. Maka mereka mungkin benar-benar membuat beberapa gochujang di dunia ini.

Itu pada saat itu.

Cale bisa mendengar suara para penyihir hitam berdiri di puncak menara.

“Sekarang! Pergi mendapatkan mana yang mati! “

Para penyihir hitam mulai menggunakan sihir terbang untuk terbang turun.

Dia mendengar suara seperti GPS pada saat itu.

Pemilik suara tenang itu berlari melewati Tasha dan Cale yang sedang bergerak menjauh dari menara.

“Terima kasih untuk makanannya.”

Tangan orang yang memakai jubah hitam yang tertutup bekas luka spiderweb muncul dari bawah jubahnya.

“Saya juga!”

“Luar biasa!”

Peri Gelap mengikuti di belakangnya.

“Tidak!”

“Hentikan mereka!”

Penyihir hitam terkejut.

Pekik, pekik.

Itu sama untuk para penyihir yang duduk di kokpit golem yang tidak bisa bergerak karena cabang-cabang menahannya.

The Dark Elf mulai tersenyum ketika mereka menyaksikan.

“Pasti terasa berbeda memiliki kue yang hilang dengan sendirinya dibandingkan seseorang mengambilnya darimu dan memakannya.”

“Ya, ya memang. Karena itu kita perlu mengambilnya dan memakannya! ”

Cale bisa melihat beberapa Dark Elf tersenyum jahat ketika mereka melompat ke danau mana yang mati sementara yang lain menghalangi para penyihir yang turun dari menara.

Mereka tampak menikmati diri mereka sendiri.

“Hehe, bukankah kita seperti penjahatnya?”

Tasha menertawakan para penyihir kulit hitam yang tampak seperti sedang dirampok. Namun, senyum itu segera menghilang.

Manusia! Benda ini aneh!

Cale mendengar suara Raon dan melihat ke arah dinding hitam.

“Apa itu?”

Oooooo-

Dinding hitam mengeluarkan suara menakutkan sebelum mulai berfluktuasi seperti gelombang.

Itu menyebar! Dinding hitam bertujuan untuk sesuatu selain menara sekarang!

Dinding hitam menyebar ke samping.

Itu menciptakan lingkaran besar seolah ingin menyelimuti hutan.

Cale memandang ke arah Dorph.

Pandangan tajam Tasha terfokus pada dinding hitam pada saat itu.

“Itu adalah kekuatan Elemental, tapi Elemental yang mana?”

Dia mulai mengerutkan kening.

Sesuatu bergerak di dalam dinding hitam transparan. Begitu matanya mencapai Dorph …

“Tasha.”

Dia mendengar suara tenang Cale.

“Turunkan aku.”

‘Ah.’

Cale masih tergantung di sisi Tasha sampai dia mengecewakannya. Dia menempatkannya di sebelah Clopeh.

“Cale-nim, sudah lama sejak aku melihatmu secara langsung. Saya telah melihat halaman dalam legenda Anda hari ini. Ah, pemandangan pilar api yang indah dan pepohonan mulai tumbuh. Saya tersentuh, tidak, saya sangat tersentuh dan kagum. ”

Cale mengabaikan komentar Clopeh dan mulai berbicara dengan Tasha.

“Lakukan seperti yang kamu pikirkan.”

“Haruskah aku?”

Tasha bahkan tidak bertanya apakah Cale tahu apa yang dipikirkannya sebelum tersenyum dan menuju ke medan perang. Dia tidak melihat ke belakang saat dia mulai bergerak.

Baaaaang!

Lalu ada ledakan keras di udara.

Choi Han mengayunkan pedangnya ke arah Dorph.

“Seperti yang kuharapkan.”

Ekspresi Choi Han berubah dingin.

Retak!

Dia bisa melihat tangan yang memegang pedangnya, tidak, aura di sekitarnya.

Itu adalah tangan besar dari orang Beast yang telah mengamuk.

“Kamu benar-benar belum mengamuk.”

Choi Han mengamati pemilik tangan yang memegang pedangnya yang tertutup aura.

“Haha, ini dasar.”

Dorph tersenyum dengan hanya lengan kanannya yang memegang pedang setelah memasuki transformasi mengamuk.

Riiiiiip.

Pakaian yang menutupi lengan kanannya robek karena transformasi.

Choi Han bisa memperkirakan kekuatan Dorph hanya dengan melihat lengan kanan.

“Aku bisa mengatakan bahwa kamu mungkin adalah Singa terkuat dalam transformasi mengamukmu.”

“Tentu saja.”

Dia bertanya-tanya apakah orang lain dapat mencapai transformasi mengamuk parsial ini juga, namun, melihat lengan kanan mengamuk ini cukup untuk mengatakan bahwa Lion Dorph yang tampak lemah ini cukup kuat untuk mengalahkan Macan, Singa, dan Beruang lainnya.

Kaki Choi Han mulai bergerak.

Baaaaang!

Dorph dengan mudah memblokir tendangan dan melepaskan pedang.

Dia kemudian mulai berbicara.

“Lihatlah kegelapan ini.”

Ooooooo-

Suara mengerikan itu berakhir.

Dinding hitam menutupi seluruh hutan.

“Roooooar!”

Choi Han mendengar golem mengaum untuk pertama kalinya pada saat itu.

“Para golem!”

Para golem menatap dinding hitam.

Kemudian mereka mulai mengaum.

Hancur.

Batang pohon mudah dihancurkan.

Asap hitam mulai naik dari tubuh golem.

“Apa-“

Tampaknya para golem telah memasuki transformasi mengamuk.

Saat mata Choi Han bergerak ke arah Dorph …

“Kamu tidak bisa hidup sendirian di dunia, kamu harus mengatasi hal-hal bersama.”

Dia bisa melihat Dorph berbicara dengan lembut dengan ekspresi santai.

“Apa kamu tidak setuju?”

Saat dia mengajukan pertanyaan …

Ledakan!

Choi Han mendengar suara lain.

Itu adalah suara gemuruh tanah. Dia menunduk.

“Astaga. Inilah sebabnya kami membutuhkan Elf Kegelapan untuk pergi. ”

Dorph menghela nafas sementara Choi Han menyaksikan angin puyuh diciptakan di tengah danau mana yang mati.

Orang-orang menembak ke udara melalui angin puyuh cairan hitam.

Itu adalah prajurit Tasha dan Elf Kegelapan.

Orang-orang yang tahu Elemental Arts sedang menuju ke arah Dorph.

Choi Han! Para Dark Elf akan mendatangimu! Aku akan pergi ke manusia sebentar!

Tasha yang tertutup abu-abu muncul setelah Raon mengatakan itu.

Dia menjilat bibirnya dengan lidahnya. Mana yang mati masuk ke mulutnya.

Swiiiiiish- Swiiiiiiiish-

Angin mulai muncul di sekitar Tasha. Itu adalah Elemental Angin.

Peri Gelap di sekitarnya mulai menggunakan kekuatan api dan air juga.

“Elemental apa itu?”

Tubuh Tasha melesat maju ke arah Dorph tanpa memberinya waktu untuk merespons.

Choi Han mengikuti di belakangnya seolah-olah dia ada di sana untuk mendukungnya.

“Kotoran!”

Dorph tampak bermasalah.

Itu pada saat itu.

“Mengapa kamu tidak menanggapi pertanyaanku?”

Choi Han tampak bingung setelah mendengar pertanyaan Dorph.

Dia ingat apa yang baru saja dikatakan Dorph.

‘Kamu tidak bisa hidup sendirian di dunia, kamu harus mengatasi hal-hal bersama. Apakah kamu tidak setuju? ‘

Apakah Dorph bertanya mengapa dia tidak menjawab pertanyaan itu?

Choi Han mendengus.

Itu tidak konsisten untuk mendengar salah satu antek Bintang Putih mengatakan bahwa Anda tidak bisa hidup sendirian di dunia dan perlu untuk mengatasi hal-hal bersama.

Mereka adalah orang-orang yang hanya mementingkan diri sendiri dengan egois.

Ini buruk!

Dia mendengar suara Raon pada saat itu.

Bagaimana Raon yang hebat itu tidak menyadarinya!

Choi Han menoleh setelah merasakan getaran dari kekuatan yang kuat.

Lalu dia melihat cahaya.

“Apa itu!”

Choi Han mulai bergerak menuju Cale.

Itu adalah tombak besar cahaya.

Cahaya terang itu indah dan lebih suci dari cahaya Saint Jack.

Itu juga tampak kejam pada saat yang sama.

Itu benar-benar menyerupai matahari yang sepertinya ingin membakar semuanya.

Tombak cahaya itu tiba-tiba keluar dari hutan dan menyerbu ke arah Cale.

“Cale-nim!”

Choi Han dengan cepat mulai bergerak.

Baaaaaang!

Namun, ledakan itu satu langkah lebih cepat.

Suara keras bisa didengar.

“Ah.”

Choi Han kemudian bisa melihat perisai perak dengan sayap terbuka lebar.

“Sial!”

Cale berdiri di depan Clopeh dengan wajah cemberut.

“Cale-nim, tameng ini benar-benar legendaris.”

Cale mengabaikan komentar Clopeh.

Dia menoleh ke samping. Eruhaben berdiri di sana.

Craaaaaaack.

Perisai emas putih di depan perisai perak itu perlahan mulai retak.

Clopeh, Ron, Cale, dan Eruhaben semuanya mulai melihat melewati perisai.

Craaaaaaack. Dentang!

Perisai emas putih pecah pada akhirnya.

Dia telah melemparkannya dengan mendesak, tetapi perisai Naga hancur dalam satu serangan.

“…Cahaya……”

Jack tampak heran.

Itu adalah tombak cahaya terang yang telah menyerang Cale.

Dari dalam kegelapan hutan …

Seseorang perlahan berjalan keluar dari kegelapan.

“Apakah itu respons yang cukup baik untukmu?”

Choi Han berbalik dan melihat ke arah Dorph setelah mendengar pertanyaan orang itu. Dorph juga turun ke tanah.

Pertanyaan sebelumnya bukan untuk Choi Han.

Dorph bertanya pada orang yang baru saja muncul.

Tidak, dia mungkin tidak muncul begitu saja. Dia mungkin ada di sana sejak awal.

Tatapan kaku Choi Han bertemu mata Dorph saat Dorph mulai berbicara.

“Sepertinya seseorang di sisiku ada di sini.”

Dia tersenyum.

“Dia Raja Beruang.”

Raja Beruang.

Suku Beruang adalah salah satu faksi utama bersama dengan Arm dan suku Singa yang mengikuti Bintang Putih. Namun, suku Beruang telah menerima kerusakan paling banyak melalui beberapa pertempuran sampai sekarang.

Cale mendengar suara Elemental Angin di telinganya.

Cale, Cale! Saya mendengar apa yang baru saja dikatakan Dorph! Itu Raja Beruang! Orang itu adalah Raja Beruang!

Itu adalah seseorang yang bahkan Naga Eruhaben dan Raon kuno tidak perhatikan.

Orang yang perlahan berjalan keluar dari hutan tampak lemah.

Cale mendengar suara Scary Giant Cobblestone pada saat itu.

Sebagian besar orang dengan kekuatan pada zaman kuno memihak kita. Tetapi ada beberapa yang mengikuti Bintang Putih.

The Sky Eating Water yang tadinya tenang mulai berbicara.

Langit adalah keberadaan yang berubah. Itu berubah hari demi hari, momen demi momen. Namun, masih tetap sama.

Langit berbeda setiap saat, tetapi tidak pernah berubah.

Itu karena keberadaan malam dan siang.

Super Rock terus berbicara.

Kegelapan dan terang. Mereka adalah orang-orang dengan kekuatan terkuat dan paling penting yang mengikuti Bintang Putih kuno.

Dinding kegelapan yang diciptakan Dorph.

Raja Beruang yang telah menciptakan tombak cahaya yang baru saja menyerang Cale.

Cale menjadi kaget pada saat itu.

“Uhuk uhuk!”

“Seharusnya si Raja Beruang itu bajingan-, maksudku orang.”

“Batuk, batuk, ugh!”

Cale mulai mengerutkan kening setelah melihat seseorang yang tak seorang pun memperhatikan tiba-tiba muncul.

Dia kemudian mendengar suara Raon.

Manusia! Hidungnya berdarah! Dia berdarah sepertimu! Dia memiliki darah di mulutnya seperti kamu juga!

Raja Beruang menghentikan hidungnya yang berdarah dengan saputangan saat dia menghela nafas.

“Sangat mengganggu.”

Raja Beruang yang bergumam tampak sangat terganggu.

Manusia! Apakah dia akan pingsan sepertimu segera?

‘Baik?

Dia sepertinya hampir mati. ‘

Cale merasa situasi ini aneh.

Ayo kita pukul dia dan buat dia pingsan! Mari kita pukul dia dari belakang!

Raon berteriak kegirangan.

Cale menatap telapak tangannya.

“Pukul punggungnya dengan benda-benda ini?”


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset