Trash of the Count’s Family Chapter 371

Trash of the Count’s Family Chapter 371

Chapter 371

Bab 371: Malam Telah Tiba (4)

Penggoda

Baaang, baang!

Petir putih yang tampak siap untuk jatuh kapan saja dan petir emas naik tepat di bawahnya menyebabkan percikan seolah-olah mereka mencoba untuk melahap satu sama lain.

Kresek, kresek.

Kedua belah pihak melanjutkan serangan mereka seolah-olah mereka ingin saling membunuh.

Aura hitam bersinar Choi Han keluar dari pedangnya di tanah.

“Choi Han.”

Choi Han tidak menoleh bahkan setelah Ron memanggilnya. Dia hanya mengarahkan pedangnya ke langit.

Ron terus berbicara dengannya.

“Aku akan menangani suku Kucing.”

Ron langsung menghilang ke dalam bayangan dinding kastil. Dia tampak seperti benar-benar menghilang.

Choi Han tidak mengatakan apa-apa.

Dia hanya melihat Bintang Putih di depannya dan mulai berlari ke depan.

Namun, White Star bahkan tidak melihat Choi Han.

Tapi Choi Han tidak peduli.

‘Menyerang.’

Perintah itu sudah cukup.

Shhhhhhhhhh-

Kabut kelabu mulai mengelilinginya.

Itu pasti kabut Kucing.

Pedangnya bersinar dari dalam kabut.

Choi Han mulai tersenyum begitu tubuhnya tertutup kabut.

“Ini bagus.”

Salah satu tangannya menjauh dari pedangnya.

“Ugh!”

Tangan Choi Han meraih leher salah satu Kucing. Aura hitam bersinar bersinar dari tangan Choi Han dan mulai mencekik Kucing.

Choi Han melihat mata Kucing berguling dan terus berbicara.

“Aku tidak perlu menunjukkan kepada anak-anak pemandangan mengerikan ini.”

Itu sebabnya dia suka bahwa dia ditutupi oleh kabut.

“Grrrrr.”

“Raaaawr!”

Dia bisa mendengar suara beruang mengamuk meskipun dia tidak bisa melihat mereka karena kabut. Suara-suara itu perlahan semakin dekat.

Namun, musuh yang mendekat bukanlah mangsa Choi Han.

“Aku akan merawat mereka.”

Itu Beacrox.

Beacrox berlari melewati Choi Han sebelum pedang besarnya mengayun ke salah satu arah suara tanpa ragu-ragu.

Screeeech!

Pedang besar itu memekik cakar tajam beruang.

Beacrox mengayunkan pedang besarnya lagi. Dia kemudian bisa merasakan Choi Han bergerak melewatinya.

Choi Han mengayunkan pedangnya dengan ringan.

Pedang perlahan menciptakan garis horizontal.

“Bagaimana ini mungkin?!”

Salah satu Kucing berteriak kaget.

Aura hitam yang bersinar memotong kabut.

Dia tidak mendengar ada yang berteriak.

Hanya kabut yang terpotong.

Kabut yang menyembunyikan Kucing dan yang lain dipotong dan menghilang seolah-olah itu terbuat dari kertas.

Itu hanya untuk durasi yang singkat.

Kabut hanya terpotong kurang dari sepuluh detik.

Namun, musuh melihat sesuatu dalam sekejap.

Mereka melihat tatapan dingin dari master pedang hitam yang mencari tahu lokasi mereka melalui celah di kabut.

Setelah kabut diperbaiki sendiri, mereka bisa mendengar suara tenang Choi Han.

“Kamu bisa lari, atau kamu bisa menungguku.”

Kucing itu tersentak dan mulai bergerak.

Dia yakin bahwa dia melakukan kontak mata dengan Choi Han dalam waktu singkat itu. Ketakutan terbunuh oleh aura hitam itu membuatnya kewalahan.

Master pedang adalah individu yang kuat.

Namun, untuk Kucing ini yang telah melihat individu yang sangat kuat seperti Bintang Putih dan kepala suku Kucing, suku Beruang, dan suku Singa, seorang ahli pedang hanyalah seorang guru pedang.

Namun, dia masih merasa takut setelah menatap mata manusia yang hanya seorang ahli pedang.

‘Tidak bisa terus seperti ini!’

Dia mundur ke belakang.

Gaya Kucing adalah untuk bersembunyi dan diam-diam menyerang musuh yang paling lemah terlebih dahulu.

“… Sampah itu!”

Keturunan dari pecundang itu. Dia perlu membidik mereka.

Terutama yang lebih muda yang paling lemah.

Kucing itu mulai bergerak tanpa mengeluarkan suara.

Shhhhh.

Dia mengambil satu langkah.

Itu pada saat itu.

“……!”

Seseorang menutup mulutnya.

Belati tajam juga menembus dari bagian belakang lehernya.

Kucing itu menggerakkan matanya.

Dia bisa melihat seorang pria berambut putih tersenyum padanya.

Ron menaruh kekuatan pada tangan yang menutupi mulut Kucing.

Retak!

Kepala kucing berputar ke arah yang aneh.

Mata kucing itu penuh kekacauan saat dia mati tanpa bisa mengeluarkan suara. Dia mendengar suara Ron di telinganya.

Pria tua itu berbisik kepadanya dengan suara pelan.

“… Ini metode suku Kucing.”

Kucing itu bisa melihat tatapan dingin si pembunuh tepat sebelum dia mati.

“Kamu yang paling lemah.”

Ron kemudian menghilang ke kabut sekali lagi.

Meskipun hanya ada tiga, kabut ini juga tempat persembunyian yang bagus untuk mereka. Khusus untuk Ron.

Selanjutnya, mereka bebas. Itu karena mereka tidak perlu khawatir tentang serangan White Star. Dia melihat ke arah petir emas mawar yang membidik petir putih.

Pada saat yang sama, mereka melihat Eruhaben yang berlari menuju Cale, Raja Mercenary, serta anak-anak dan akhirnya, Tuhan.

“Grrrrrr.”

Tiga orang yang sekarang berpisah bisa merasakan musuh yang mendekat dengan indera mereka saat mereka mengepalkan pedang mereka dan menyerbu ke depan.

Ada juga orang-orang yang berlari secepatnya di suatu tempat.

“Cale!”

Eruhaben segera berlari ke arah Cale dan memanggil namanya sebelum menutup mulutnya. Itu karena dia melihat Raon. Dia memandangi anak-anak sebelum mulai menggunakan sihirnya.

Cale bisa mendengar nada mendesak dalam suara itu dalam benaknya.

Apa yang sedang Anda coba lakukan?

Cale pura-pura tidak mendengar.

Membela adalah satu hal, tetapi menyerang ?! Anda tahu kita harus melarikan diri sekarang juga!

Dia bisa mendengar frustrasi dalam suara Eruhaben.

Pada saat yang sama, dia mendengar suara kaget dan frustrasi orang lain juga.

“Hei, kamu akan bertarung?”

Itu adalah Mercenary King Bud Illis. Dia sudah mengeluarkan pedangnya tetapi belum mengaktifkan auranya.

Dia meraih bahu Cale.

Dia pernah berencana bertarung melawan White Star dengan atau tanpa Cale.

Namun, Bud telah mendengar tentang pertarungan melawan Bintang Putih di ibukota Kekaisaran.

Mereka cukup kuat untuk mengalahkan Master Menara Menara Bel Alkemis, namun, mereka membutuhkan kekuatan yang lebih kuat untuk menangani Bintang Putih yang sendirian.

‘Tapi dia ingin bertarung ketika pihak kita lebih lemah dari pertempuran itu sementara Bintang Putih memiliki bala bantuan?

Cale Henituse membuat keputusan seperti itu? ‘

Tatapan Bud yang bingung dan khawatir menatap Cale.

Cale hanya mengintip Bud sebelum mulai berbicara.

“Kita harus menampar kepala bajingan gila itu setidaknya sekali sebelum kita lari, kan?”

“Hah?”

“Tidakkah kamu mendengar apa yang dilakukan bajingan itu dan apa yang dikatakan bajingan Kucing itu?”

“Itu, y, ya, benar?”

“Tapi kamu masih tidak akan melakukan apa-apa?”

Sikap Cale yang sangat tenang membuat Bud hanya menanggapi dengan apa pun yang ada dalam pikirannya.

“Tentu saja tidak?”

“Ya persis. Kita tidak bisa hanya duduk dan tidak melakukan apa-apa. ”

Cale perlu melakukan sesuatu.

Kalau tidak, dia merasa seperti akan sakit karena amarah.

Dia tidak bisa memahami Bintang Putih sama sekali.

Jujur berbicara, Cale tidak peduli jika seseorang memilih untuk mengutuk diri mereka sendiri.

Itu adalah pilihan orang tersebut dengan kehidupannya sendiri.

Namun, mereka seharusnya tidak membahayakan orang yang tidak bersalah.

Keluarga dan kerabat White Star, pengorbanan Lord Sheritt, Raon dan saudara-saudaranya, apa yang mereka lakukan untuk mendapatkan semua ini?

“Sialan bajingan yang pantas dipukuli sampai mati.”

Bud tersentak setelah mendengar suara Cale.

Dia bisa melihat tatapan ganas di mata Cale. Dia belum pernah melihat tatapan ini sebelumnya.

Cale kemudian terus berbicara.

“Bajingan itu lebih buruk daripada sampah.”

Bang, bang, bang.

Petir putih dan petir emas mawar masih bertarung di langit hitam.

Tentu saja, petir putih lebih kuat.

Namun, petir emas naik Cale terus membidik ke arah mereka.

Apakah itu untuk bertarung melawan mereka?

“Mengapa saya harus?”

“… Cale?”

“Hah? Cale, apa kau mengatakan sesuatu? ”

Eruhaben dan Raja Mercenary memandang ke arahnya dengan kebingungan, tetapi Cale mencari di tempat lain.

Dia melepaskan perisai Sheritt yang dia pegang.

“Ayo pilih rute di mana kita semua bisa tinggal.”

Mata Eruhaben memucat.

Cale terus berbicara.

“Ibu-nim Raon.”

Semua orang di sekitar mereka tersentak.

Tak satu pun dari mereka yang bisa menyembunyikan keterkejutan mereka bahkan dalam situasi mendesak ini.

“Uhh, uhh? Saya?”

Lord Sheritt adalah yang paling terkejut.

Mana hitam di sekitar Raon berfluktuasi dengan kuat karena shock juga.

Cale tidak peduli ketika dia terus mengatakan apa pun yang ingin dia katakan.

“Ya, ibu-nim Raon.”

“Uhh, uhh, aku. Saya, ya, ya saya! “

Sheritt menganggukkan kepalanya berulang kali dengan ekspresi kosong di wajahnya.

Itu pada saat itu.

“Tolong buka jalan.”

Ekspresi matanya berubah.

“Sebuah jalan?”

Eruhaben mengajukan pertanyaan kepada Cale sementara Bud tampak bingung.

Apakah ada jalan?

Cale mengangguk dan memandang ke arah Lord Sheritt sambil terus berbicara.

“Raon.”

Sheritt bisa melihat dua perisai hitam melesat melewatinya.

Meskipun warnanya berbeda, perisai itu tampak persis seperti miliknya.

Baaaaang! Baaaaang!

“Astaga.”

White Star memblokir perisai hitam dengan dinding air sebelum menghela nafas.

“Apakah giliran anak itu kali ini?”

Dia menunjuk ke langit.

“Petir yang berapi-api itu tidak bisa menghentikanku sama sekali.”

“Aaaaaaaaah!”

“Ugh!”

Suara Beruang dan Kucing yang sekarat bisa terdengar di dalam kabut. Namun, White Star sama sekali tidak peduli dengan kabut itu.

Dia bahkan tidak peduli tentang kematian bawahannya saat dia melihat ke arah Raon.

Ooooooong-

Raon menciptakan perisai lain dan mengirimnya terbang.

Slaaash!

Bang!

Perisai itu menabrak dinding air dan menghilang.

White Star menghela nafas ketika dia terus berbicara.

“Kau melempar tiruan yang terbuat dari sihir yang bahkan bukan atribut Naga padaku. Kamu masih sangat muda. “

Karena Raon tidak memiliki atribut perlindungan, perisainya hanya tiruan yang terbuat dari sihir.

Oooooooong-

Namun, banyak perisai hitam mulai muncul di sekitar Raon.

Shaaaaaaaaaaaaaaaaa-

Kemudian perisai itu mulai dikelilingi oleh kabut merah.

Itu On dan kabut dan racun Hong.

Lord Sheritt bisa melihat perisai hitam yang menyerupai miliknya. Dia perlahan memutar kepalanya dan menatap mata Cale. Cale mulai tersenyum.

“Dia agak pintar.”

Raon dengan cepat menimpali pada saat itu.

“Tidak! Saya bukan hanya sedikit pintar! Saya hebat dan perkasa! Saya bisa melakukan apa saja selama saya mempelajarinya! ”

Raon memelototi Bintang Putih melalui celah di antara perisai hitamnya.

Itu aneh, tetapi Raon tidak bisa menggunakan atributnya sendiri.

Saat ini.

Dia ingin menggunakan atribut itu, tetapi dia tidak tahu bagaimana menggunakannya. Namun, itu tidak masalah. Dia hebat dan perkasa dan bisa melakukan apa pun yang dia pelajari.

Raon merasakan tangan Cale di punggungnya pada saat itu.

Jari Cale mulai menggambar sesuatu di punggung Raon.

Mata Raon berkabut.

Cale mulai berbicara kepada Tuhan pada saat yang bersamaan.

“Kita tidak bisa membiarkan rumah kita dihancurkan.”

Bahu Sheritt bergerak sedikit.

“Sangat menyenangkan memiliki banyak rumah.”

Yang terbaik adalah memiliki rumah sebanyak mungkin.

“Betul sekali! Manusia, kau benar! Memiliki banyak rumah adalah yang terbaik! “

Raon tiba-tiba berhenti setelah itu. Dia kemudian memelototi White Star sebelum terus berteriak.

“Rumah kita tidak bisa dihancurkan!”

Sheritt tidak bisa membantu tetapi melepaskan tangan yang memegang perisai.

White mana mulai mengelilinginya saat dia melakukan itu.

Ruuuumble-

Cale mengangkat kepalanya.

Gemuruh di langit telah mencapai puncaknya.

“Bukankah kita harus mengakhiri ini sekarang?”

Dia bisa mendengar suara White Star.

Cale mengangguk seolah dia setuju.

“Iya. Kita harus mengakhirinya. “

White Star memandang Cale seolah-olah Cale aneh.

“Ini benar-benar aneh.”

Dia tidak bisa mengerti Cale sama sekali.

“Kamu hanya perlu meninggalkan kastil ini dan ilusi itu lalu teleportasi. Mengapa Anda mencoba melindungi sesuatu yang tidak Anda butuhkan serta seseorang yang tidak ada? “

Tuan Naga.

Makhluk setengah transparan ini hanyalah ilusi yang ditinggalkan oleh Raja Naga. Itu adalah sesuatu yang tidak pernah nyata.

Bukankah hidup lebih penting daripada bergantung pada ilusi?

Namun Cale memilih jalan di mana dia bisa terluka.

Bukankah dia seharusnya seseorang yang menghargai bangsanya di atas segalanya?

Cale dengan senang hati menjawab pertanyaan White Star.

“Ini adalah jalan untuk menjalani kehidupan yang damai sebagai pemalas.”

Anda harus hidup dengan benar agar tetap hidup seperti manusia yang baik.

Itu satu-satunya cara untuk berdamai. Anda perlu hidup dengan cara di mana Anda bisa merasakan kegembiraan saat bermain dan mencicipi rasa makanan lezat.

Cale sama-sama membenci ingatannya dan paling menghargainya.

Banyak catatan di benaknya.

Mayoritas dari mereka tidak berguna untuk menghasilkan uang.

Sama seperti ilusi Lord Sheritt, mereka hanyalah hal-hal yang ada dalam pikiran Cale.

Namun, bahkan jika mereka tidak diperlukan untuk menghasilkan uang, mereka harus hidup.

“Apa? Untuk menjadi pemalas? Respons macam apa itu? ”

Cale mengangkat suaranya setelah melihat White Star menjadi bingung dengan jawabannya.

“Raon, Eruhaben-nim!”

“Baik.”

Ooooooong.

Mana emas putih berubah menjadi panah besar dan melesat menuju White Star.

Banyak perisai hitam yang tercakup dalam kabut yang diciptakan oleh Raon, On, dan Hong menembak ke arah White Star pada saat yang sama.

Ooooooo- Oooooo-

Cale merentangkan tangannya juga.

Rambut dan pakaian merahnya mulai bergetar.

White Star bisa merasakan kekuatan alam di sekitar Cale.

Api, air, angin, tanah, kayu.

Semua kekuatan itu tampaknya mengaum dari Cale.

Ada juga mata Cale yang menatap White Star seolah ingin memakannya.

White Star mulai tertawa.

Panah emas putih besar Eruhaben dan banyak perisai hitam dikenakan ke arahnya.

Chhhhhhh-

Beberapa lapisan dinding air tampak menghalangi serangan para Naga. Itu cukup untuk bertahan melawan serangan ini.

Dia meraih tangannya ke langit pada saat yang sama.

“… Hmm?”

Dia bisa melihat tiga orang dengan cepat mundur pada saat itu.

Choi Han! Kakek! Beacrox!

Raon memanggil mereka kembali saat Eruhaben meluncurkan panahnya.

Manusia berkata untuk kembali!

Mereka segera mulai berlari kembali ke kastil putih segera setelah kedua Naga memulai serangan mereka.

White Star menghela nafas. Lagipula dia tidak tertarik pada orang-orang bodoh ini.

Dia melihat ke arah Cale melewati serangan kedua Naga.

Dia lebih tertarik pada Cale daripada serangan kedua Naga.

Mata Bintang Putih mulai bersinar.

Momen ketika sejumlah besar kekuatan alami mulai mengalir keluar dari tubuh Cale …

Tangan Bintang Putih bergerak turun.

“Menyerang-“

White Star mulai berbicara.

Cale juga mulai berbicara.

Ketika ketiga Naga memandang Cale setelah merasakan kekuatan alami yang sangat besar yang keluar dari Cale …

Cale mengatakan yang berikut.

“Tolong aku.”

Elemental Angin merespon balik.

‘Tentu! Tentu saja!’

“Percayalah pada kami!”

Cambuk atasan emas ada di tangan kiri Cale.

Cale tidak berhenti berbicara.

“Tumbuh.”

Mengerti.

Cabang-cabang dan akar-akar pohon putih mulai tumbuh segera setelah pastor pelahap merespons.

Mereka kemudian dengan cepat menuju ke kastil putih.

Ron, Choi Han, dan Beacrox memasuki kastil pada saat itu.

Apakah Anda tidak berlebihan?

Super Rock menimpali pada saat itu.

Namun, Cale hanya mengejek.

‘Apakah saya berlebihan?

Tentu saja saya berlebihan.

Tetapi saya tidak berencana untuk mati. ‘

Dia berbeda dari Lord Sheritt atau Eruhaben.

“Aku akan hidup.

Kami akan hidup tidak peduli apa.

Kita semua.’

Cale terus berbicara tanpa henti.

“Tembak. Hancurkan. “

Baik!

Tentu!

Pelawak petir berapi-api dan Sky Eating Water merespons satu demi satu.

Dan akhirnya.

“Blokir.”

Baik.

Super Rock merespons.

Tanah mulai bergetar.

Boooooooom-!

Tanah terbelah terbuka dan batu-batu besar melonjak dari bawah tanah.

Ledakan! Ledakan!

Batu-batu besar mulai mengelilingi kastil putih dan dengan cepat berubah menjadi kubah besar.

Cabang-cabang pohon putih besar dan akar memanjat di atas kubah untuk membuat lapisan pelindung lainnya.

Angin berhimpun di sekitarnya.

Mereka menciptakan angin puyuh yang mirip dengan angin puyuh yang dulu ada di Pulau Wind.

Bumi. Kayu.

Kemudian dinding air besar juga meletus.

Itu mengikuti batu-batu besar yang menciptakan kubah. Lalu angin melindungi air.

Petir emas mawar telah menghilang.

Sebaliknya, pilar api muncul di luar angin puyuh.

Ledakan. Ledakan. Ledakan.

Jantung Cale menjadi liar. Dia belum pernah menggunakan kelima atribut sekaligus seperti ini sebelumnya.

Dia bisa merasakan Vitalitas Jantungnya bekerja tanpa henti.

Namun, Cale tersenyum.

“Pertarungan sial.”

Lima atribut.

Kelima kekuatan mengikuti kemauan Cale untuk membuat penghalang kubah besar.

Kami akan melindungi Anda.

Ketika Super Rock menjawab kembali untuk semua kekuatan kuno …

Bang!

Batu terakhir ditempatkan di atas untuk menyelesaikan kubah besar.

Kubah itu hanya menutupi kastil putih.

Raon dan Eruhaben juga mengubah mantra mereka pada saat itu.

“Melindungi!”

“Melindungi!”

Sheritt berteriak juga.

“Lindungi!”

Mana hitam, mana emas putih, dan mana putih keluar dari ketiga Naga.

Cale mulai tersenyum.

Meskipun mereka mungkin kurang kekuatan bertarung dibandingkan terakhir kali, kekuatan melindungi mereka lebih kuat dari sebelumnya.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset