Trash of the Count’s Family Chapter 338

Trash of the Count’s Family Chapter 338

Chapter 338

Bab 338: Hancur (4)

Penggoda

Cale bisa dengan jelas mendengar teriakan yang datang dari awan hitam dengan petir hitam.

Aaaaaah

Aaaaaaah-

Itu mirip dengan jeritan keputusasaan hitam. Namun, yang lain hanya bisa mendengar, ‘oooooong,’ suara gemuruh.

“… Huuuu.”

Cale menghela nafas panjang.

Seluruh tubuhnya terasa seperti mendidih.

Dia bisa merasakan kekuatan meraung di dalam tubuhnya. Api dan cahaya bertabrakan di tubuhnya dan mengalir melalui nadinya dari kepalanya ke ujung jari kakinya.

Itu datang.

Super Rock menimpali pada saat itu. Cale menunduk.

‘Tsk.’

White Star yang sedang melihat Cale mendecakkan lidahnya dan menendang udara, membuat tubuhnya terangkat.

“… Kita harus menghentikannya!”

Rosalyn, yang berdiri di sebelah Eruhaben seolah-olah dia ada di sana untuk melindunginya, berteriak. Choi Han dan Mary mulai bergerak setelah mendengar teriakannya.

Choi Han mulai berpikir dalam benaknya.

“Ini tidak apa-apa.

Saya tidak bisa membiarkan Bintang Putih mendekati Cale atau Raon. ‘

Choi Han dan aura hitam yang bersinar di sekitar pedangnya mulai mengungkapkan kehadirannya yang kejam.

Choi Han ingat saat dia berselisih dengan Bintang Putih sebelumnya. Dia telah terbang jauh dari dampak terakhir kali.

‘… Dia terbiasa dengan pedang.’

White Star sangat berpengalaman dengan pedang.

Api dan kekuatan alam yang merusak di dalam pedang api itu bukanlah masalahnya.

Seni pedang yang baru saja memotong gelombang emas Eruhaben. Choi Han bisa melihat pengalaman yang tak terkatakan dari tebasan pendek itu.

Choi Han, orang itu juga berpengalaman dengan sihir.

Dia mendengar suara Rosalyn di kepalanya.

Dikatakan bahwa seseorang tidak dapat berpengalaman dalam kekuatan kuno dan sihir, bagaimanapun, orang itu seharusnya bisa menggunakan sihir, pedang, dan kekuatan kuno.

‘…Dia kuat.’

Dia sangat kuat.

Meremas.

Dia menjepit pedangnya dengan erat. Kaki Choi Han, serta seluruh tubuhnya yang ditutupi sihir terbang, tegang.

Choi Han bergegas menuju White Star karena mereka menghadapi musuh yang begitu kuat sehingga mereka semua tidak bisa melakukan apa-apa.

Penyihir dan ahli nujum.

Seorang pendekar pedang bertarung dengan cara yang berbeda dari mereka berdua.

Bahkan bisa disebut keuntungan yang hanya dimiliki oleh pendekar pedang.

Itu adalah fakta bahwa mereka memiliki senjata yang dapat menebas musuh dan berdiri di barisan depan.

Choi Han memiliki banyak momen hari ini yang membuatnya berpikir bahwa ia membuat pilihan yang tepat untuk memiliki pedang sebagai senjatanya.

Itu memberinya pembenaran untuk berdiri di barisan depan.

Pergilah.

Choi Han menyerbu menuju White Star segera setelah dia mendengar suara Rosalyn.

Namun, dia terpaksa berhenti.

“Raon!”

Dia mendengar suara Naga kuno datang dari belakangnya.

Choi Han melihat ke sana ke mari antara awan hitam dan Naga kuno dengan ragu-ragu sebelum melihat Naga kecil itu dengan cepat terbang menuju Eruhaben.

“Kakek!”

Raon khawatir tentang Cale, tetapi tidak bisa mengabaikan Eruhaben memanggilnya.

Raon telah melihat bagaimana Cale telah mengaitkan jari-jarinya untuk memeluknya sebelumnya, dan juga bekas luka bekas luka Eruhaben di depan mereka.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Mata bundar Raon terfokus pada Eruhaben. Darah dari sebelumnya telah mengering di mulutnya.

Eruhaben masih memiliki kedua tangan di udara karena penghalang emas putih.

“Anak kecil, apakah kamu memandang rendah aku?”

Penghalang emas putih menetap di bawah awan hitam begitu menutupi ibu kota.

“Aku tidak memandang rendahmu! Goldie menggerutu, jika kau terluka, aku akan menghancurkan pekerjaan ini- “

” Kau terlalu keras, anak kecil. “

“AKU, AKU, BUKAN, LOU-!”

Raon menanggapi Eruhaben yang memotongnya sebelum dia dipaksa untuk berhenti berbicara setelah melihat tindakan Naga kuno.

Seutas benang berwarna emas putih mulai muncul dari kedua tangan Naga kuno yang tampak seolah-olah mereka berusaha mendukung langit.

Utas itu menyentuh penghalang emas putih yang melawan awan hitam.

Naga kuno meraih benang itu dengan kedua tangan sebelum melepaskan satu tangan untuk meraih kaki depan Raon.

“Anda melakukannya.”

Kaki depannya yang kecil, gemuk, dan hitam. Naga kuno menempatkan benang emas putih di telapak tangan Raon.

Raon bisa merasakan kekuatan Eruhaben mengalir ke dalam dirinya saat benang emas putih menyentuh kakinya.

Benang perlahan meleleh di kaki Raon sebelum mengelilingi Raon dalam cahaya emas putih.

“Kamu bisa melakukannya. Kamu sangat pandai sihir. ”

Eruhaben lalu meraih kaki Raon lagi dan mulai memindahkannya. Dia kemudian membuat Raon meraih ke langit dengan cakarnya yang pendek seperti yang telah dia lakukan.

“…SAYA-“

Raon menatap cahaya emas putih yang mengelilinginya dan bertanya.

“Kenapa aku harus melakukan ini?

Kakek, apa yang akan kamu lakukan jika aku melakukan ini?”

Cakar Raon sedikit gemetar. Eruhaben dengan erat mengepalkan kaki depannya sejenak sebelum melepaskan dan merespons kembali.

“Aku seseorang yang menepati janjiku.”

Eruhaben menepuk kepala bundar anak kecil itu sebelum berbalik.

“Raon, itulah artinya menjadi Naga.”

Dia kemudian mengangkat suaranya.

“Kalian semua, lindungi Raon!”

Rosalyn, Choi Han, Mary, dan bahkan Hannah datang. Eruhaben terbang melewati mereka dan melesat ke udara.

Dia terbang menuju Cale dan White Star.

Rosalyn, yang secara kosong menyaksikan Eruhaben terbang menjauh, menoleh setelah merasakan fluktuasi mana yang mengerikan.

Naga hitam.

Ada sejumlah besar Mana hitam yang berasal dari Naga kecil.

Rosalyn bisa melihat Raon yang mengerutkan kening tidak berfokus pada Eruhaben atau bahkan Cale, tetapi hanya pada penghalang emas putih dan awan hitam.

Cakar depan Raon bergetar. Dia mendengar suara Raon saat cakar depannya terus bergetar.

“… Aku … adalah … hebat dan perkasa.”

Rosalyn nyaris menangis karena suatu alasan ketika dia mendengar itu. Pemandangan di depannya bersama dengan suara Naga muda membuatnya emosional.

Benang emas putih.

Warna perak mulai mewarnai cahaya emas putih yang Eruhaben hubungkan dengan Raon.

Itu adalah warna yang keluar ketika Raon menggunakan perisainya, ketika Raon ingin melindungi sesuatu.

Penghalang emas putih perlahan-lahan berubah perak. Naga Raon muda itu bekerja keras untuk melakukan sebanyak yang dia bisa dengan batasnya saat ini.

Rosalyn berteriak kepada anggota kelompok yang masih menatap kosong begitu dia melihat itu.

“Lindungi Raon-nim!”

Dia kemudian mulai memberi perintah.

“Fokuskan semua serangan jarak jauh pada White Star! Dukung Eruhaben-nim! “

Panah api ditembakkan dari tangan Rosalyn ke arah White Star. Dia kemudian pindah ke sisi kanan Raon.

Choi Han meluncurkan serangan aura ke arah White Star sebelum pindah ke sisi kiri Raon.

Hannah berada di depan Raon sementara Mary bergerak di belakangnya.

Baaaaang! Baaaaang!

Panah api dan aura hitam yang bersinar menghantam White Star.

“…Betulkah.”

White Star yang menggunakan dinding airnya untuk bertahan melawan kedua serangan itu tidak bisa menyembunyikan kekesalannya. Wajahnya menunjukkan kelelahan dan kemarahan pada kenyataan bahwa dia belum mencapai Cale.

“Cale, mereka tampaknya benar-benar ingin melindungimu.”

Cale, yang berada di luar penghalang emas putih, merespons kembali ke White Star dengan ekspresi tabah di wajahnya.

“Naik.”

“… Hmm? Naik?”

Ekspresi Bintang Putih segera menegang saat dia mendongak dalam kebingungan dan mengayunkan pedang di tangannya.

Baaaaang!

Eruhaben dan White Star berselisih sekali lagi. Cale, yang menonton ini, mengangkat bahu dan menyeringai saat dia membalas.

“Ini benar-benar turun dan tidak naik, kau bajingan.”

Eruhaben mulai berbicara dengan Bintang Putih yang berada di sisi lain tombak emas putih dan pedang apinya.

“Kamu tidak memiliki kekuatan yang cukup, kan?”

White Star diam-diam memblokir serangan Naga kuno dengan dinding airnya sebelumnya. Namun, orang yang sama sedang terganggu oleh serangan Choi Han dan Rosalyn sekarang.

Makna di baliknya sederhana.

Kondisi White Star tidak bagus.

Masih ada darah yang menetes dari mulut White Star.

Tentu saja, kondisi Eruhaben juga tidak bagus.

Wajahnya pucat dan darah mengering di bibirnya. White Star merespons kembali seolah-olah dia lelah.

“… Kamu benar-benar gigih. Kamu tidak seperti Naga. ”

Namun, Eruhaben hanya mengangkat kepalanya dan melakukan kontak mata dengan Cale.

Cale bisa melihat bahwa tatapan Eruhaben tenang. Selanjutnya, dia bisa melihat cahaya perak menyatu dengan penghalang emas putih saat Raon mempertahankannya.

Dia bisa mendengar Eruhaben tertawa dan berbicara kepadanya ketika dia akan mengerutkan kening.

“Cale, kamu harus membiarkan aku hidup lebih lama, kan?”

Kerutan yang terbentuk di wajah Cale dengan cepat berubah menjadi senyum.

Suara mantan pemimpin timnya bergema di telinga Kim Rok Soo.

‘… Persetan! Hei, Rock Soo. Kim Rok Soo. Anda harus menjalani kehidupan yang hebat atas nama saya juga.

Mengerti?’

‘Hidup lama sekali, brengsek. Pastikan Anda dapat memiliki kehidupan pemalas yang sangat Anda sukai. ‘

Suara pemimpin timnya dan suara Eruhaben tampaknya menyatu.

Kekuatan api yang berkeliaran di tubuh Cale berbicara pada saat itu.

Saya menyiapkannya dengan kekuatan penuh.

Api Kehancuran.

Kekuatan penuh dari kekuatan kuno itu.

Cale tidak memiliki cara untuk mengetahui berapa banyak beban yang akan dihadapi tubuhnya setelah menggunakan kekuatan ini. Namun, kekuatan Super Rock membentengi tubuhnya sekarang.

Tubuhnya juga seimbang dengan memiliki semua lima elemen dan piringnya lebih besar sekarang, meskipun masih selemah kaca.

Cale menutup matanya.

Cahaya mawar emas mulai keluar dari tangannya yang berada di depan awan hitam.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Cale mengeluarkan semua api di dalam tubuhnya ketika dia mendengar jantungnya berdetak.

Cahaya mawar emas keluar dari tangan Cale dan berubah menjadi garis tipis saat memotong di antara awan hitam dan penghalang emas putih.

Cale mendengar sesuatu pecah pada saat itu. Tombak emas putih Eruhaben-lah yang patah.

Namun, Cale tidak membuka matanya. Bintang Putih mendekati Eruhaben.

“Dasar brengsek Naga tua.”

Tinju Bintang Putih yang telah mematahkan tombak Eruhaben sedang menuju ke arah perut Eruhaben.

“Kamu sangat…”

Pukulan itu mendarat di Eruhaben.

“Ugh!”

“Menggangguku.”

Eruhaben mengerang dan Bintang Putih akan menendangnya.

“Ha ha ha.”

Dia tertawa dan meraih tinju Bintang Putih.

Bintang Putih bisa melihat Naga itu meraih tangan satunya juga.

“Kau milikku.”

Naga kuno adalah seseorang yang menepati janji.

Tangannya yang ditutupi oleh cahaya emas putih meraih ke tangan Bintang Putih.

Eruhaben berpegangan sebaik mungkin untuk mencegah Bintang Putih mendekati mendekati Cale.

“Cale, lari liar.”

“Lakukan apa yang ingin kamu lakukan, bagaimana kamu ingin melakukannya.”

Bintang Putih mengerutkan kening dan berteriak saat dia mendengar suara Naga kuno.

“Menjatuhkan!”

Menjatuhkan.

Perintah itu diarahkan ke langit dan menyebabkan Eruhaben mengeluarkan erangan lain.

“Ugh!”

Dia merasakan sejumlah besar kekuatan mengalir dari White Star.

Oooooooong-

Awan hitam gemuruh tiba-tiba berhenti.

Keheningan memenuhi area itu sejenak.

Screeeech-

Screeeech- screeeeeech-

Jeritan mengerikan memenuhi daerah itu saat langit mulai bergetar.

Awan hitam itu menjerit keras. Bahkan udara terasa seperti bergetar.

“Ugh!”

Bintang Putih menendang Eruhaben, memaksanya melepaskan tangan Bintang Putih dan bergerak mundur. Dia menatap langit saat dia mendesah kesakitan.

Sesuatu yang hitam keluar dari awan hitam.

Itu adalah petir.

Petir hitam menampakkan dirinya dari awan hitam yang menutupi ibukota.

Diikuti oleh petir hitam dalam jumlah tak berujung lainnya.

Eruhaben mulai tersenyum pada saat itu.

Itu adalah saat yang sama ketika Cale membuka matanya.

Dia melihat ke arah petir hitam dan memberi perintah.

“Bersihkan mereka.”

Benang emas mawar tipis yang berada di antara penghalang emas putih dan awan hitam bereaksi atas perintahnya.

Api mulai berteriak keluar dari utas.

Dan dari dalam api …

Petir emas mawar yang tampak siap melahap petir hitam, awan hitam, dan bahkan menembus langit yang ditembakkan keluar dari api.

Seolah-olah api datang dari tanah dan petir hitam jatuh dari langit dan meraung satu sama lain.

Screeeech-

Petir hitam yang menjerit-jerit dan petir emas naik menabrak satu sama lain.

Aaaaaaah-

Aaaaaaaaaaaaaaaaaah! ”

Jeritan mulai berubah.

Itu terjadi saat kedua petir menabrak satu sama lain. Jeritan berubah menjadi isak tangis dan warna hitam mulai tersapu, mirip dengan ketika ia memurnikan keputusasaan hitam di masa lalu.

Cahaya mawar emas memakan kegelapan di dalam petir hitam.

“Kaha, hahaha!”

Namun, Bintang Putih itu tertawa.

Petir emas naik perlahan berubah menjadi abu merah dan menghilang setelah bertarung melawan petir hitam.

Meskipun bisa memakan kegelapan di dalam petir hitam, ia tidak bisa memakan petir sendiri.

Langit White Star masih ada di sana bahkan tanpa kegelapan Bernard.

Itulah sebabnya Bintang Putih tertawa.

“Hahaha, aku bilang padamu bahwa kamu tidak akan bisa menang melawan kekuatan puralku.”

Petir hitam yang sekarang putih setelah dibersihkan oleh cahaya emas naik menerpa penghalang emas putih. Itu pada saat itu.

“Ugh!”

White Star mengerang dan mengambil napas dalam-dalam.

Eruhaben bergegas mendekat dan mendaratkan pukulan di wajahnya. Naga kuno yang terengah-engah tampak lelah. Tangannya juga bergetar.

Itu karena dia telah pergi melawan pedang api yang merupakan versi yang diperkuat dari pedang Bencana, yang merupakan salah satu kekuatan Dragon Slayer.

Namun, Eruhaben melakukan segala yang dia bisa untuk menarik setiap ons kekuatan di tubuhnya.

“Kau keluar.”

“Apa?”

Eruhaben nyaris tidak berhasil menarik keluar mana untuk diluncurkan ke arah White Star yang sama lelahnya.

“Apakah kamu masih berencana menyerang-!”

Mata Bintang Putih yang bersiap untuk serangan berbalik lebar.

Itu bukan serangan.

Itu adalah embusan angin.

Embusan angin cepat menyelimutinya sebelum melonjak.

Itu menuju ke luar penghalang emas putih.

White Star didorong mundur dan Eruhaben mengulurkan tangannya pada saat itu.

Dia bisa melihat sesuatu jatuh dari langit.

“Hah, hah. Huff. “

Eruhaben menangkap orang yang jatuh.

Dia bisa mendengar napas kasar orang itu.

“Huff, huuuff.”

Cale terengah-engah seolah-olah dia tidak memiliki cukup oksigen. Seluruh tubuhnya bergetar.

Dia tidak batuk darah, bagaimanapun, dia tidak dapat bernapas dengan baik seolah-olah dia akan mati lemas segera.

Cale bersandar ke tubuh Eruhaben dan mengangkat kepalanya. Pandangannya buram.

Aku bilang jangan mengorbankan dirimu.

Dia bisa mendengar Super Rock di benaknya.

Dia bisa melihat Bintang Putih tersenyum dengan ekspresi lelah di wajahnya dari luar penghalang emas putih.

Warna hitam hilang.

Super Rock berlanjut.

Kami melakukan salah satu hal yang mampu kami lakukan.

Cale mulai tersenyum.

Petir putih yang merupakan hasil dari Api Kehancuran menyapu keputusasaan hitam.

“Ah.”

Saint Jack menggenggam kedua tangannya di tanah.

Kegelapan Bernard sudah hilang dan hanya kekuatan Bintang Putih yang tersisa di petir sekarang.

Petir ini penuh dengan kekuatan alam.

Mereka mengeluarkan perasaan intens dari alam.

Itu adalah kekuatan yang tenang dan indah.

‘… Itu hampir terasa suci juga.’

Saint Jack mulai mengerutkan kening karena kekuatan itu.

Itu tidak bisa membantu.

Wajah Jack yang tampak lega sekaligus menangis pada saat bersamaan mulai berbicara.

“… Tuan muda Cale.

Eruhaben-nim dan Raon-nim. “

Wajah Jack memiliki suka maupun duka saat dia menyebut nama mereka.

Naga kuno Eruhaben mengaktifkan sihirnya lagi. Dia menarik bahkan butir mana yang terkecil di dalam tubuhnya.

“Aku tidak bisa membiarkannya dihancurkan.”

Lebih banyak cahaya emas putih mulai bergabung dengan penghalang emas putih.

“… Aku … hebat dan perkasa!”

Sebuah cahaya perak yang terang melesat dari kaki depan Raon yang ditutupi mana hitam.

Cale mengulurkan tangannya juga.

Apakah Anda akan melakukannya pada akhirnya?

Dia bisa mendengar suara Super Rock.

Cale memandangi petir-petir putih yang siap menerjang ibukota Kekaisaran, rumah-rumah warga, dan merespons balik.

“Berhenti bertanya padaku hal yang sama.”

Super Rock menghela nafas saat dia membalas.

Anda tidak akan mati, tetapi itu akan menyakitkan.

Cale tertawa kecil.

Rumah seseorang, kehidupan seseorang adalah …

Akan dihancurkan.

Akan mogok.

Akan berubah menjadi puing-puing.

Akan menghilang.

Terkadang lebih buruk hanya menonton semua itu terjadi.

Dia tidak yakin bahwa mereka akan dapat menghentikan serangan Bintang Putih meskipun Eruhaben dan Raon sama-sama melakukan gerakan mereka.

Itu hanya tepat baginya untuk mendukung mereka dengan kekuatannya tidak peduli betapa lemahnya itu.

Sebagai tambahan…

“Aku belum pingsan.”

Dia belum pingsan dulu.

Itu berarti bahwa tubuhnya masih mampu melakukan lebih banyak.

Tangan Cale menggapai langit. Lampu perak mulai keluar dari telapak tangannya.

Penghalang emas putih.

Perisai perak di sekitarnya.

Sekarang, ada perisai perak lain dengan dua sayap terbuka lebar di atas perisai perak itu.

Petir putih menembak jatuh perisai perak.

Itu adalah bentrokan antara hal-hal yang berjuang untuk melindungi dan hal-hal yang berjuang untuk dihancurkan.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset