Trash of the Count’s Family Chapter 326

Trash of the Count’s Family Chapter 326

Chapter 326

Bab 326: Bersinar (1)

Penggoda

Choi Han mulai berjalan menuju Adin.

“Bagaimana mungkin seseorang bergerak begitu cepat ?!”

Salah satu ksatria tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya.

Dia hanya bisa melihat buram hitam.

Seorang manusia dan pedangnya yang keduanya tertutup aura hitam sedang menyerang Pangeran Kekaisaran Adin seolah-olah dia adalah binatang liar.

Aura hitam terus berjalan liar saat Choi Han bergerak.

‘Yang Mulia adalah seorang ksatria tingkat tinggi!’

Ksatria itu merasa takut ketika dia menyaksikan Choi Han hampir tiba di depan Adin dengan pedangnya terangkat. Atasannya menenangkannya pada saat itu.

“Semua akan baik-baik saja.”

“…Permisi?”

Kedua pedang itu berbenturan saat knight itu bertanya balik.

Baaaaaang!

Suara keras memenuhi daerah itu seolah-olah gunung menabrak gunung lain.

“Ugh! Tutup matamu!”

Knight itu dengan cepat menutupi matanya atas desakan atasannya.

Debu di bawah tanah, pecahan-pecahan tanah, mulai terbang dari tumbukan.

Dan begitu debu mengendap …

“… Ya ampun, sesuatu seperti itu mungkin?”

Ksatria itu bahkan lupa bahwa dia berada di tengah pertempuran setelah melihat apa yang sedang terjadi.

Benda-benda hitam berjuang untuk melahap satu sama lain.

Choi Han menatap pedang hitam yang berhadapan dengan pedangnya.

Itu adalah pedang yang terbuat dari mana yang mati. Selanjutnya, dikelilingi oleh asap aura hitam.

Pedangnya yang dikelilingi oleh aura master pedang tidak mampu menghancurkan pedang hitam ini.

Pangeran Kekaisaran Adin mulai tertawa melihat pemandangan ini.

“Bagaimana menurut anda? Anda sudah tahu ini. Asap hitam saya dan aura hitam Anda berada pada tingkat yang sama sekali berbeda. “

Screeeeech-

Kedua pedang itu saling berhadapan sambil menjaga keseimbangan.

Adin mulai tersenyum lebih dan lebih saat itu terus berlanjut. Itu tidak bisa membantu.

Itu karena bentrokan mereka sebelumnya dan bentrokan kedua mereka sekarang.

Choi Han tidak menunjukkan emosi di wajahnya.

Namun, tidak seperti pertama kalinya, dia tidak menyembunyikan auranya dan membiarkannya menjadi liar.

Namun, Adin bisa melihatnya. Dia membuka mulut untuk berbicara.

“Apakah kamu tidak ingin memakannya?”

Mata Choi Han yang tumpul mengarah ke Adin.

Tatapan Adin menuju ke tangan Choi Han.

Tangannya sedikit gemetar.

Pangeran Kekaisaran berbisik seperti ular.

“Keputusasaan hitamku. Apakah kamu tidak mau memakannya? Hmm? ”

Adin bisa melihat tatapan Choi Han menjadi kosong. Pedang Choi Han berubah arah pada saat itu.

Bang!

Kedua pedang itu bentrok lagi.

Pedang Choi Han kemudian menuju ke kaki kiri Adin yang tersisa.

Baaaaang!

Namun, kaki kanan Pangeran Kekaisaran menabrak pedang Choi Han sebelum bisa mencapai kaki kiri.

Itu adalah kaki hitam yang terbuat dari mana yang mati.

“Ka, kahaha!”

Adin mulai tertawa.

“Lihat! Pedangmu bahkan tidak bisa memotong kaki kananku sekarang! ”

Retak.

Tanah mulai pecah saat kaki seperti monster menghantam ke tanah dengan beberapa kekuatan. Choi Han dan Adin mulai berbentrokan lagi pada saat yang sama.

Baaaaang!

Bang! Bang!

Cahaya hitam muncul setiap kali mereka bentrok. Adin tersenyum cerah ketika dia mengangkat aura hitamnya.

“Apakah kamu benar-benar tidak akan memakannya?”

Dia kemudian mengirim asap itu ke arah Choi Han.

Slaaash!

Pedang Choi Han memotong asap hitam itu. Namun, asap hitam tidak hilang tetapi terus mendekati Choi Han.

Bang!

Choi Han menjauh dari asap dan mengayunkan pedangnya ke Adin hanya agar diblokir lagi.

Adin menatap tangan gemetaran Choi Han dan berkomentar.

“Kamu tidak bisa menggunakan kemampuan penuhmu karena tanganmu gemetaran.”

Bagaimana bisa seseorang mengayunkan pedang dengan benar sementara tangan mereka gemetar?

Adin menarik lebih banyak keputusasaan hitam dari jantungnya yang berdetak kencang. Suara aneh memenuhi aula bawah tanah pada saat itu.

Screeeech- screeeeeeech-

Keputusasaan hitam. Jeritan jiwa-jiwa mati di dalamnya.

Jeritan memenuhi telinga Choi Han.

“Ugh!”

Wajah tanpa emosi berubah menjadi kerutan untuk pertama kalinya.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Hati Choi Han mulai liar.

Itu memberitahunya untuk memakannya.

Itu memberitahunya untuk membuat keputusasaan hitam itu menjadi miliknya. Itu memberitahunya untuk menjadi lengkap.

Choi Han bisa merasakan rayuan diam ini mengisi seluruh tubuhnya seolah ditusuk oleh jarum.

“Uhh, ugh!”

Itu bahkan lebih buruk daripada waktu dengan golem.

Tidak seperti keputusasaan hitam yang ada di dalam golem, keputusasaan hitam yang dikirim Adin masuk ke tubuhnya dalam bentuk asap.

Screech- screech-

Choi Han tidak punya pilihan selain mundur dua langkah.

Dia mendengar suara Adin di telinganya pada saat itu.

“Kau tahu, benda ini disebut keputus-asaan …”

Adin menatap mata Choi Han yang semakin kusam setiap kali dia mengeluarkan lebih banyak keputusasaan hitam dan terus berbicara.

Hal ini disebut keputusasaan.

“… Itu menular. Masuk akal jika Anda memikirkannya. Siapa di dunia yang ingin menjadi satu-satunya yang putus asa? “

Choi Han bisa mendengar suara Adin bersama dengan jantungnya yang berdetak lebih kencang sekarang.

‘Dia benar.’

Hatinya menderu padanya bahwa Adin benar.

Itu memintanya untuk mengingat apa yang dia berteriak saat dia melarikan diri dari musuh di Hutan Kegelapan sendirian.

‘Kenapa hanya aku yang menghadapi situasi seperti ini? Ini sangat tidak adil. “

Membawa masa lalunya mengatakan ini adalah hal-hal yang telah dia katakan.

“Itulah mengapa itu serakah untuk keputusasaan orang lain.”

‘Dia benar.’

Hatinya setuju dengan Adin lagi.

Itu mengatakan itu sebabnya seluruh tubuhnya menginginkan keputusasaan orang lain.

Suara Adin dan hatinya bercampur menjadi satu seperti suara di telinga Choi Han.

“Kamu akan tumbuh lebih kuat hanya dengan menerima keputusasaan hitam ini.”

‘Iya. Ambillah.

Menjadi lebih kuat.

Ini akan seperti bagaimana Anda menjadi lebih kuat di Hutan Kegelapan.

Maka semuanya akan baik-baik saja. ‘

“Pilihan lain adalah dilahirkan dalam posisi seperti aku di mana segala sesuatu dapat dengan mudah diperoleh … apa yang kamu lakukan?”

Tatapan Adin menuju ke arah Choi Han.

“Pfft!”

Bahu Choi Han bergerak naik turun sebelum mereka menarik kembali untuk mengungkapkan wajahnya.

“Pwa, hahahaha!”

Choi Han tertawa.

Manusia, saya belum pernah melihat Choi Han tertawa seperti ini sebelumnya!

Bahkan Cale, yang sedang melihat medan perang, sangat terkejut sehingga dia mengangguk mendengar komentar Raon.

“Aku juga tidak.”

“Aku belum pernah melihat punk itu tertawa seperti ini.”

Cale mulai mengerutkan kening tetapi tawa Choi Han berlanjut untuk sementara waktu.

“Hahahaha- haha! Ugh, hahaha! ”

Choi Han hampir tidak bisa bernapas dengan benar karena dia tertawa terlalu keras.

Ekspresi Adin berubah aneh begitu Choi Han berhenti tertawa.

Itu tidak ada di sana.

Aura hitam telah menghilang.

Choi Han telah menarik kembali semua aura hitamnya. Tindakan Choi Han berikutnya mengejutkan Adin.

Dia menyerang Adin sekali lagi.

Dia sedang mengisi tanpa aura.

Choi Han hanya menggunakan tubuh dan pedangnya saat dia menyerang Adin.

“Kamu gila?”

Choi Han bisa mendengar pertanyaan Adin.

Dia juga bisa mendengar hatinya.

“Kamu harus menerima keputusasaan hitam dan menjadi lebih kuat.”

Choi Han mulai berbicara pada saat itu.

“Membuangnya.”

“…Apa?”

Pertanyaan Adin tidak sampai ke telinga Choi Han.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Dia juga tidak mendengar hatinya. Dia hanya memfokuskan pendengarannya pada jantungnya yang berdetak kencang. Itu adalah bukti bahwa ada darah yang mengalir melalui tubuhnya.

Itu bukti bahwa dia masih hidup.

Dia ingat ketika dia pertama kali jatuh ke Hutan Kegelapan.

Choi Han telah membuang banyak hal untuk bertahan hidup.

Dia melahap buah dan daging yang telah dibuang monster di tanah.

Dia bersembunyi di antara mayat monster untuk menyembunyikan dirinya dan tidak bisa melakukan apa pun ketika serangga merangkak di tubuhnya.

Dia bahkan menutupi dirinya dalam kotoran monster sebelum meringkuk dan bersembunyi di lubang sehingga monster tidak akan menciumnya.

Kebanggaan. Kebersihan. Makanan hangat. Tempat untuk berbaring dengan damai.

Dia telah membuang semuanya satu demi satu.

Ada sesuatu yang mengisi kekosongan itu.

Dia tidak ingat hari apa itu dimulai.

Dia tidak ingat kapan itu dimulai.

Benda yang keluar dari pedangnya berwarna hitam.

Namun, hanya ada satu hal yang tidak dia buang.

Pada malam hari ketika dia menutupi tubuhnya dengan kotoran predator untuk menghindari predator lainnya.

Pada malam hari saat itu akan menjadi buruk jika dia tertidur.

Dia selalu diam-diam bergumam sendiri pada malam hari.

‘…Saya-!’

Itu tidak hanya pada malam hari.

Dia menggumamkan ini pada dirinya sendiri setiap kali dia punya kesempatan.

“Aku- Choi Han.”

“Aku Choi Han.”

“Choi Han.”

Dia mengulangi namanya berulang kali.

Dia mengulangi namanya ribuan kali. Dia mengulangi namanya berulang kali dengan setiap kesempatan yang dimilikinya.

Tidak ada manusia di Hutan Kegelapan.

Dia berusaha mencegah dirinya dari melupakan bahasa saat berada di ruang di mana dia tidak perlu berbicara.

Dia berusaha untuk tidak melupakan siapa dirinya.

Satu-satunya hal yang tidak dibuangnya adalah namanya.

Itu karena itu, ‘dia.’

Dia tidak bisa membuang dirinya sendiri bahkan jika dia membuang semuanya.

Dia tidak pernah membuang namanya dalam jumlah puluhan, bahkan mungkin bertahun-tahun lagi dia harus bertahan hidup.

Jika dia bisa eksis sebagai Choi Han …

Dia bisa membuang yang lain dan mengisinya dengan yang lain.

Pedang Choi Han sekarang di depan wajah Adin. Itu adalah pedang biasa tanpa aura.

Adin mulai berbicara begitu dia melihat mata fokus Choi Han.

“Buang barang-barang yang tidak kamu butuhkan.”

Getaran telah berhenti.

Tangan Choi Han tidak lagi bergetar.

Dia memikirkan hal-hal yang perlu dia isi kembali.

Dia memikirkan hidupnya sejak meninggalkan Hutan Kegelapan.

Itu sangat singkat dibandingkan dengan waktunya di Hutan Kegelapan.

Namun, kenangan itu tidak membuat tangannya mulai bergetar.

Dia ingat sesuatu yang dikatakan Raon dan Cale selama waktunya di Henituse Estate.

‘Choi Han! Saya sudah memikirkan hal ini sebentar, tetapi pengucapan nama Anda unik! ‘

‘Saya suka itu.’

‘Tentu saja, aku suka namamu seperti yang disebutkan manusia! Tapi namaku yang terbaik! ‘

Choi Han menendang tanah.

Dia menyaksikan Adin menendang tanah di belakangnya dan perlahan menebas dengan pedangnya.

Raon dan Cale telah mengobrol satu sama lain sambil menatapnya.

‘Ya, namanya unik, jadi mudah diingat. Juga…’

Cale tertawa sebelum membuat komentar berikutnya.

‘… Dan Choi Han, aku tidak bisa memikirkan nama yang berbeda untukmu.’

‘Kamu benar! Choi Han adalah nama terbaik untuk Choi Han! ‘

Choi Han mulai tersenyum.

Dia dengan santai berkomentar kepada Adin, yang membangkitkan keputusasaan hitamnya ke tingkat maksimum saat dia menendang di belakangnya.

“Sangat bodoh.”

Adin bodoh.

Seorang master pedang bukan hanya seseorang yang bisa menciptakan aura.

Itu adalah seseorang yang telah memasukkan seluruh hidup mereka ke dalam pedang dengan mengayunkannya ribuan dan ribuan kali.

Seni Penghancuran Pedang Gelap.

Itu adalah nama seni pedangnya.

Hidupnya gelap pada waktu itu dan dia tidak punya apa-apa.

Itu sebabnya dia memilih nama Penghancuran Kegelapan. Dia telah menghancurkan segalanya dalam kehidupannya yang gelap selain namanya.

Tapi sekarang saatnya membuang nama itu.

Mengapa?

Itu masih hitam, tapi sekarang sudah penuh.

Ada terlalu banyak hal dalam hidupnya sekarang.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Choi Han mulai tersenyum cerah.

Suara hatinya menghilang. Choi Han menggenggam pedangnya lebih erat. Semua darah di dalam tubuhnya mendidih.

“Aku akan tumbuh lebih kuat dan bertahan pada akhirnya.”

Asap mulai muncul dari pedangnya ketika dia mengayunkannya.

Perubahan mulai muncul di pedang Choi Han.

Itu naik.

Aura hitam naik dari pedang Choi Han.

Namun, itu berbeda dari sebelumnya.

H, manusia! L, lihat itu! I, itu!

“Aku juga bisa melihatnya.”

Mata Cale terbuka lebar.

Itu bersinar.

Aura itu masih hitam, tetapi bersinar indah.

Itu masih aura hitam kasar dan keras, namun, itu bersinar.

Itu berbeda dari mana yang mati dan keputusasaan hitam.

Itu warna yang berbeda dari orang lain, termasuk penyihir hitam, ahli nujum, Dark Elf, dan bahkan Adin.

“T, ini-“

Mata Adin terbuka lebar. Dia bisa melihat cahaya hitam terang ini yang menyelimuti pedangnya yang terbuat dari mana yang mati dan asap hitam.

Choi Han tertawa seolah sedang menangis.

Dia tidak membuang semua keputusasaan.

Dia hanya membuang separuh keputusasaan dan mengisinya dengan kebahagiaan.

Dia menggabungkan masa lalunya dan masa kini.

“Ini saya.”

Cahaya hitam cerah meninggalkan ujung pedang Choi Han dan menutupi Adin.

“T, ini tidak mungkin!”

Adin bisa melihat asap hitamnya terurai oleh cahaya hitam.

“Dia mengubah atributnya?”

Screeeeeech- screeeeeeech-

Jeritan mengerikan perlahan menghilang.

Aura baru Choi Han tidak mencoba melahap keputusasaan hitam. Itu menembus menembusnya.

Itu memotong benda-benda di depannya seperti pedang tajam.

‘Ini mungkin?

Bajingan yang atributnya lebih rendah dibandingkan dengan milikku sekarang memiliki atribut yang berbeda? ‘

Adin mulai mengerutkan kening.

Keuntungan memiliki atribut kelas yang lebih tinggi telah menghilang.

Itu berarti bahwa satu-satunya yang tersisa adalah keterampilan yang mereka kembangkan sendiri.

Asap aura dari ahli tingkat tertinggi tidak mampu mengalahkan aura master pedang.

“T, tidak-!”

Adin hanya bisa berteriak ketika cahaya hitam yang indah menghancurkan pedang mana yang mati dan bergegas ke arahnya.

Itu pada saat itu.

Baaaaaaaaaang!

Cahaya hitam yang indah dan ledakan itu menghilangkan pandangan dan pendengaran semua orang.

Dan sekali kilatan cahaya menghilang …

Ledakan!

Adin jatuh sekali lagi.

“Uhuk uhuk!”

Tangan dan lengan Adin berantakan saat ia terus batuk. Pedang mana yang sudah mati sudah lama menghilang.

“Ini, membuat, tidak, s, sen, batuk!”

Sebuah bayangan hitam muncul di belakang Adin.

Itu adalah Choi Han.

Dia menaruh pedangnya kembali ke sarungnya dan memegangnya seperti tongkat. Dia kemudian mengangkat satu kaki ke atas.

“Uuuuugh, ugh!”

Choi Han menggunakan kaki itu untuk menginjak dada Adin saat Adin batuk darah hitam.

“Batuk! Ugh, ugh! “

Choi Han menoleh ketika Adin mulai batuk lebih banyak darah karena tekanan di dadanya.

Dia bisa melihat Cale memberinya acungan jempol.

Cale tersenyum sambil mengucapkan sesuatu.

“Kalahkan dia sedikit.”

Choi Han bisa mendengar suara Raon juga.

Choi Han! Luar biasa! Saya suka atribut baru Anda! Sama seperti Anda!

Choi Han mengangkat sarungnya.

Lalu dia menurunkannya.

Pow!

Dia mengulangi prosesnya.

Pow!

Beatdown sudah dimulai.

Choi Han memikirkan atribut barunya.

Itu bukan kegelapan.

Itu bukan keputusasaan.

Itu tidak masuk ke dalam kategori apa pun. Tidak ada kata untuk menggambarkan atribut ini.

Itu hanya Choi Han. Itu adalah atribut yang seperti dia.

Dia suka itu.

Itu membuatnya bahagia.

“Ha ha ha-“

Choi Han tidak bisa menahan tawa karena dia merasa telah menemukan dirinya sendiri. Senyumnya yang seperti anak kecil namun seperti dewasa memenuhi wajahnya.

Pow, pow, pow!

Dia masih mengikuti perintah Cale dan mengalahkan Adin saat dia melakukan itu.

Itulah mengapa Choi Han tidak berhasil melihat wajah Cale yang cemberut sambil mengawasinya tertawa ketika dia memukuli seseorang.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset