Trash of the Count’s Family Chapter 253

Trash of the Count’s Family Chapter 253

Chapter 253: 3 Days 4

Bab 253: 3 Hari (4)

Cale tersentak setelah melihat kerutan di wajah Ron. Ron dengan cepat menyingkirkan kerutan sebelum dia kembali ke senyum jinaknya yang biasa setelah melihat Cale tersentak.

“Apakah itu sulit?”

Cale segera mulai berbicara setelah melihat wajah si pembunuh berubah begitu cepat.

“Tidak, tidak apa-apa. Hanya sedikit sulit. ”

Itu adalah kebenaran. Agak sulit.

Tidak bisakah Anda memberikan saya sejumlah uang seperti yang Anda lakukan terakhir kali? Pikirkan tentang itu! Itu mungkin sekarang karena piring Anda lebih besar!

Agak sulit karena petir berapi-api yang nyaring ini.

Suara yang tiba-tiba muncul memiliki banyak hal untuk dikatakan. Tentu saja, ocehan itu segera berhenti.

Petir yang berapi-api berhenti berbicara setelah menyuruh Cale memikirkannya.

“… Meskipun aku ingin membuang uang seperti yang kulakukan terakhir kali.”

Dia berpikir tentang bagaimana dia melemparkan banyak uang ke lava. Cale senang saat itu. Dia harus memiliki banyak uang kotor begitu dia mengambil alih dunia bawah tanah Leeb-An City di benua Timur.

“Haruskah saya menggunakan uang itu?”

Cale mulai sedikit bersemangat. Sangat menyenangkan untuk membuang-buang uang, terutama ketika itu bukan uangnya dan bukan uang yang dia ambil dari orang jahat. Ekspresi Cale berubah tenang, hampir seolah-olah dia tidak pernah mengernyit sejak awal.

Sudut-sudut mata Ron yang keriput mulai bergetar setelah melihat perubahan ekspresi Cale. Hanya gerakan sekecil apa pun yang tidak akan disadari orang lain, tetapi Ron pasti gelisah.

Dua puluh tahun.

Tuan muda anak anjingnya ini baru berusia dua puluh tahun.

Bahkan jika dia terlahir sebagai bangsawan dan memiliki rasa tanggung jawab yang kuat, dua puluh adalah usia di mana Anda harus berlari di sekitar ladang besar dan mencoba melakukan apa yang Anda impikan sebagai anak kecil.

Beacrox Molan.

Ron memikirkan putranya. Dia telah melarikan diri dari benua Timur dan melarikan diri ke wilayah Henituse di benua Barat ketika putranya baru berusia sekitar sepuluh tahun. Selama waktu itu, Beacrox tidak dapat melakukan banyak hal yang biasanya dilakukan anak-anak dan karenanya harus cepat menjadi dewasa dan tumbuh dewasa.

Tetapi seorang anak muda yang berbicara seolah-olah dia lebih tua dan telah menghabiskan lebih banyak waktu hidup daripada putranya yang hidup seperti itu di hadapannya sekarang.

‘Tidak apa-apa. Hanya sedikit sulit. ”

Sebagai seseorang yang telah hidup lama, Ron bisa merasakan beban kata-kata itu.

Bom di dalam tubuh Cale hanya bisa berbicara tentang kekuatan kuno. Ron telah mendengar tentang masalah di dalam tubuh Cale ketika mereka pertama kali pergi ke sarang Eruhaben.

Dia yakin itu terkait dengan itu.

Ron ingat bagaimana Cale memberinya lengan baru dan membalas dendam padanya.

“Terserah Anda, tuan-nim muda.”

Cale meminta bantuan Ron.

“Seperti biasa, tolong.”

Ron dengan lembut menanggapi Cale sambil memikirkan hal itu.

“Aku akan bertindak seperti diriku yang biasa.”

“Iya nih. Hanya itu yang perlu Anda lakukan. ”

Cale merasa seolah-olah kata-kata Ron aneh ganas, namun, dia masih mengangguk setelah mendengar bahwa Ron akan melakukan apa yang dia inginkan.

Keesokan harinya.

Cale bersiap untuk pergi pagi-pagi sekali.

Bahkan dengan Vitalitas Hati, dia masih perlu tidur tiga hingga empat jam sehari. Selanjutnya, Cale memilih untuk tidur untuk membantu menghilangkan stres dan kelelahan yang didapatnya selama pertempuran.

Namun, dia tidak bisa tidak kaget dengan apa yang dilihatnya begitu dia bangun.

“… Apa yang sedang terjadi sekarang?”

Cale melihat Ron, yang memberinya secangkir teh lemon madu seperti biasa, dan mengambil cangkir darinya. Rasa pahit membangunkan Cale tepat. Ron mulai tersenyum.

“Eruhaben-nim memberitahuku bahwa Raon-nim harus pergi bersamamu.”

Tanpa tahu kapan fase pertumbuhan akan berakhir, Raon adalah yang paling aman di sekitar Eruhaben.

Meskipun dia tidak suka bahwa dia perlu menggendong anak yang sakit tanpa membiarkannya beristirahat, Eruhaben mengatakan bahwa itu tidak akan menjadi beban sama sekali.

Faktanya, Raon berpikir bahwa dia tidak aman dan santai adalah hal terburuk yang dimiliki saat ini, jadi berada di sebelah Cale dan Eruhaben adalah yang terbaik.

Itu sebabnya mereka membawanya bersama mereka.

Tentu saja, On dan Hong akan tinggal di sini.

Akan sangat buruk jika kedua anak pergi bersama mereka dan mencari tahu tentang situasi Cale. Bahkan jika Cale adalah seseorang yang tidak peduli dengan emosi orang lain, dia tidak ingin melakukan itu pada anak-anak. Dia sudah tidak menyukai kenyataan bahwa Raon tahu tentang apa yang sedang terjadi.

Itu sebabnya dia meletakkan On dan Hong yang kecewa.

Namun, sesuatu yang lebih besar menempel padanya begitu dia menyingkirkan mereka berdua.

“Itulah sebabnya aku membawakan seorang pesuruh untukmu. Dia sudah terbiasa memasak dan semua aspek pelayanan lainnya, jadi dia seharusnya berguna untuk berkeliling. ”

“… Ayah, aku bukan pesuruh.”

Beacrox menjawab dengan tidak puas ketika dia berdiri di depan Cale.

Dia adalah dirinya yang biasa tanpa noda, tetapi dia memiliki pembawa yang lebih besar yang terlihat seperti sabuk bayi tetapi jauh lebih besar. (1)

Cale memandangi pembawa itu dan kemudian memandangi Beacrox dan Ron. Dia kemudian membagikan perasaan jujurnya.

“Ron, kamu benar-benar bagus dalam apa yang kamu lakukan.”

“Aku baru saja melakukan apa yang diharapkan dariku, tuan-nim muda.”

Beacrox mulai mengerutkan kening.

Namun, dia berpura-pura tidak mendengar ayah dan tuan mudanya berbicara ketika dia mengambil Raon yang pincang dan memasukkannya ke dalam kereta.

Dia ingat percakapannya dengan ayahnya.

“Mengawal tuan muda-nim.”

“Apakah terjadi sesuatu?”

Ayahnya telah menjawab seperti ini untuk pertanyaan itu.

“Kamu satu-satunya yang bisa aku andalkan karena aku tidak bisa pergi sendiri.”

Dia dapat menyadari bahwa ayahnya tidak dapat memberi tahu alasan sebenarnya dan bahwa sesuatu yang serius akan terjadi setelah mendengar jawaban itu.

Itulah sebabnya dia memasukkan Raon ke dalam pembawa dan melihat ke arah Cale, yang berdiri dan mulai berbicara.

“Ayo pergi.”

Berdesir.

Cale mendengarkan suara ranting-ranting patah di bawah kakinya ketika dia melihat sekeliling.

Leeb-An City memiliki penginapan.

Gunung Leeb memiliki pilar batu.

Ada hutan besar di tengah-tengah kedua daerah ini. Cale memandang Beacrox dan Raon di kapal induk sebelum memandang Eruhaben.

“Nama hutan ini adalah Hutan Mata Abu-abu.”

Mata abu-abu.

Nama itu sendiri mengeluarkan aura misteri.

Eruhaben menjelaskan kepada Cale, Beacrox, dan Raon tentang tempat ini. Itu bukan yang dia baca di buku harian Naga kuno, tapi pengetahuan publik tentang hutan.

“Mereka sudah menyebutnya begitu untuk sementara waktu, tetapi tidak ada yang tahu alasan di balik nama itu. Meskipun masih ada monster di setiap wilayah di sekitar Kota Leeb-An, tidak ada monster di Hutan Mata Abu-abu ini. ”

Cale menyerap pemandangan di depannya.

Tampaknya itu adalah hutan yang sepenuhnya normal. Itu bahkan mengeluarkan suara-suara khas yang akan Anda dengar dari hutan.

“Karena tidak ada monster, tentara bayaran dan pedagang tidak punya alasan untuk datang ke sini. Hanya ada beberapa orang yang datang selama musim semi untuk memetik buah. ”

“Apakah ada di antara mereka yang hilang?”

The Water of Judgment dikatakan untuk menghakimi baik manusia maupun monster.

“Tidak.”

Tidak ada lagi monster mati atau orang hilang karena penghalang Naga kuno yang sudah mati.

Eruhaben memandang ke arah Cale yang tenang dan mulai tersenyum. Berlawanan dengan suaranya, situasi Cale tidak terlalu baik.

“Cale Henituse, aku tidak berpikir kamu berada dalam situasi untuk menjadi begitu tenang.”

Kresek, kresek.

Ada kilat merah mengalir melalui ujung jari Cale.

Petir berapi-api berkeliaran sebentar sebelum mulai menjadi lebih cerah.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Vitalitas Hati merespons lebih dari apa pun.

Itu berdetak kencang, seolah-olah telah menemukan cara untuk mempertahankan tubuhnya dan membuatnya tetap hidup. Cale perlahan mulai tersenyum. Pandangannya mengarah ke dekat Eruhaben.

“Eruhaben-nim, mengapa kamu mengajukan pertanyaan seperti itu setelah kamu sudah menyelesaikan semua persiapanmu?”

Ada asap emas putih di sekitar Eruhaben sekarang. Dia terkekeh pada pertanyaan Cale sebelum dia menginjak tanah.

Penghalang.

Dia bisa merasakan jejak Olienne, Naga kuno yang sudah mati.

Pusat Hutan Mata Abu-abu. Aroma pohon-pohon segar naik dari daerah itu. Eruhaben menuju ke aroma itu.

“Ikuti aku.”

Cale menyaksikan Eruhaben mulai bergerak sebelum mengaktifkan Sound of the Wind. Pada saat yang sama, dia melihat ke arah Beacrox, yang menghela nafas sebelum mulai berlari.

“Saya sangat baik dalam mengikuti orang.”

Dia telah belajar bagaimana berlari ketika dia mengikuti ayahnya dan melarikan diri dari benua Timur ke benua Barat sebagai seorang anak.

Tidak terlalu sulit hanya berlari sambil melihat punggung ayahnya.

Cale memperhatikan ketika Beacrox bergegas melewatinya sebelum menendang tanah juga.

Shhhhhhhhhhhhh-

Cale bisa mendengar suara dedaunan berdesir tertiup angin, juga suara dahan yang mengenai lengan bajunya.

Namun, detak jantungnya adalah hal paling jelas yang bisa dia rasakan saat ini. Dia memiliki perasaan aneh pada saat itu.

‘Tidak baik.’

Dia saat ini menggunakan Sound of the Wind dengan gemuruh petir yang berderak di tangannya.

Cale merasakan sesuatu yang berbeda dari rasa lapar dan darahnya yang biasa.

Dia merasa pusing.

Rasanya bagian dalam tubuhnya tersapu gelombang. Cale sekarang bisa merasakan isi perutnya yang tidak dilindungi oleh Super Rock seperti kulitnya yang tidak bisa dihancurkan.

Meskipun piringnya semakin besar, piring itu masih terlalu lemah.

Piring kaca yang lebih besar masih terbuat dari kaca.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Vitalitas Hati membuat kehadirannya diketahui sampai-sampai Cale bisa merasakan betapa hancurnya isi perutnya. Pada saat itu, Cale mengangkat kepalanya setelah mendengar suara keras.

Baaaaaang!

Mana emas putih menjadi panah yang melesat ke depan.

Tampaknya anak panah itu terbang menuju bagian normal hutan.

Namun, pada saat panah-panah itu mengenai itu, ‘normal,’ hutan.

Baaaaaang!

Cabang-cabang hijau muncul dan mulai menyerang mereka.

“Ha! Dia selalu memiliki rasa yang aneh. ”

Eruhaben tertawa ketika cabang-cabang hijau yang menjijikkan itu tiba-tiba muncul dan menyerbu ke arah mereka. Namun, dia tidak berhenti berjalan. Bahkan, dia mulai berjalan lebih cepat sambil terus mengirim panah mana.

“Kami akan menembus menembus mereka.”

Cale mengikuti di belakang Naga kuno yang tidak menunjukkan keraguan.

Baaaaaang!

Cabang-cabang meledak menjadi debu setiap kali panah mana menabrak mereka. Dia mendengar suara Eruhaben pada saat itu.

“Naga tidak perlu memiliki atribut alami. Itu bisa saja elemen abstrak atau sesuatu yang benar-benar unik juga. ”

Baaaaang! Boom, boom!

Naga emas putih menembus penghalang saat dia berbagi atributnya dengan anak kecil dan Cale.

“Orang-orang mengejekku ketika aku pertama kali menemukan atributku.”

Naga-naga lain menertawakan Eruhaben begitu dia mengetahui atributnya setelah fase pertumbuhan pertamanya. Pengejekan itu terus berlanjut bahkan setelah dia menjadi Naga dewasa.

“Atribut saya sangat buruk dibandingkan dengan penampilan saya.”

Eruhaben, yang lebih tampan daripada kebanyakan Naga, tidak punya pilihan selain diejek karena atributnya. Ada banyak anak-anak Naga dengan kepribadian yang mengerikan.

Cale memandang ke arah punggung Eruhaben.

Dia tidak bisa mengatakan atribut apa yang membentuk warna emas putih ini.

Baaaaang!

Saat Cale menyaksikan cabang lain meledak, dia bisa mendengar suara Eruhaben.

“Debu, atau bubuk.”

Mata Cale mengawasi ketika ranting-ranting menabrak mana emas putih dan menghilang seperti debu.

Eruhaben telah menghancurkan pilar batu di Super Rock Villa dengan mengubahnya menjadi debu juga.

“Itu atribut saya.”

Eruhaben menyukai atributnya.

Mengapa?

“… Dan itu adalah atribut yang sangat indah.”

Dia tidak meninggalkan Naga yang mengejeknya sendirian.

Dia telah bertarung melawan mereka.

“Karena kepribadianku adalah untuk memukul orang hingga debu beterbangan dari tanah atau mereka berubah menjadi debu.”

Dia tidak pernah kalah dalam pertempuran sejak dia menjadi Naga dewasa.

Sekalipun orang mengacungkan jari dan menertawakan Anda, nilai Anda ditentukan oleh bagaimana Anda memandang diri sendiri, bukan oleh mereka.

Ada alasan mengapa Eruhaben mengatakan semua ini pada Cale dan Raon.

“Di alam, dan di dunia ini, ada alasan dan makna di balik segala yang ada.”

Dia telah mendengar tentang Air Penghakiman dari Cale ketika mereka kembali ke penginapan dari sarang Naga kuno yang sudah mati. Dia juga membaca buku harian itu untuk mengetahui bahwa itu adalah kekuatan arogan yang menyerupai dewa.

“Cale, itu terserah bagaimana kamu memilih untuk menerima kehendak kekuatan kuno.”

Air Penghakiman.

Meskipun namanya mungkin terdengar menakutkan, dan itu seharusnya seperti dewa, itu masih merupakan kekuatan yang digunakan oleh manusia pada akhirnya.

Nilai kekuatan itu akan ditentukan oleh pikiran pemiliknya.

Eruhaben mengubah cabang terakhir menjadi debu sebelum dia pergi ke penghalang. Cale, yang telah berjalan di sebelahnya di beberapa titik, mulai berbicara ketika mereka memasuki penghalang.

“Terima kasih atas saran Anda.”

Eruhaben tersenyum sebelum menghilang dengan cepat.

Keran.

Eruhaben meringis saat kakinya menyentuh tanah.

“…Ini.”

Jarum.

Dia merasakan sesuatu yang terasa seolah banyak jarum menyodok kulitnya.

Dia bisa melihat danau pada saat bersamaan.

Suara tenang Cale mencapai telinganya pada saat itu.

“Aku mengerti mengapa mereka menyebutnya Hutan Mata Abu-abu.”

Sebuah danau berbentuk mata manusia ada di depan mereka.

Warna air di danau itu kelabu.

Cale melihat Beacrox melangkah di belakang Eruhaben. Seolah-olah nalurinya menyuruhnya bersembunyi di belakang orang terkuat dengan Raon di punggungnya.

“… Aku belum pernah melihat kekuatan kuno yang kuat sebelumnya.”

Eruhaben merasa seolah-olah dia bisa mengerti mengapa itu disebut kekuatan arogan.

“Perasaan tajam seperti jarum menusuk kulitmu. Apakah kamu baik-baik saja?”

Eruhaben bertanya pada Beacrox, yang ada di belakangnya, dan Beacrox menggelengkan kepalanya. Naga kuno segera menciptakan perisai untuknya.

Beacrox tampak jauh lebih baik setelah perisai diciptakan.

Dia kehilangan kata-kata saat dia melihat danau.

Dia memiliki perasaan menakutkan bahwa seseorang telah mengikatnya dan mengamatinya.

Perasaan yang mengerikan.

Itu adalah perasaan yang menjijikkan.

Itu adalah kekuatan yang dia tidak ingin dekat atau bahkan melihat.

Beacrox menelan ludah dan memalingkan muka dari danau.

Berkedut.

Dia menundukkan kepalanya pada saat itu. Dia merasakan gerakan dari dalam pembawa barusan. Beacrox menunduk untuk melihat apakah Raon sudah bangun, namun, Raon masih pincang.

Beacrox mengamati Raon sebentar sebelum memeluk pembawa. Dia pikir dia telah melakukan kesalahan.

Namun, Naga sensitif yang tidak bisa melihat atau berbicara masih bisa mendengar dan merasakan.

Dia merasakan perasaan menakutkan juga.

Raon memahami situasi Cale dan bahwa dia akan terus memenangkan kekuatan ini. Jantung Naga Hitam mulai berdetak lebih liar dari sebelumnya.

Eruhaben tidak tahu tentang ini ketika dia melihat ke arah Cale dan bertanya.

“Aku belum merasakan sesuatu yang begitu keras dalam waktu yang lama. Haruskah saya membuat perisai untuk Anda? Mungkin akan sulit, bahkan dengan tamengmu— ”

Dia tidak bisa menyelesaikan kalimatnya.

Ledakan-

Tanah mulai bergetar.

Cale mendengar suara petir berapi-api lagi.

Wow, sial. Saya tahu dia adalah pria yang keren! Dia mengambil inisiatif seperti yang saya ajarkan kepadanya!

‘Apa?’

Cale memalingkan kepalanya tanpa bisa menanggapi suara setelah merasakan getaran naik kakinya. Danau itu melesat ke langit.

Chhhhhhhh-

Air kelabu berubah menjadi tombak besar.

‘… Tampaknya siap untuk menyerang kapan saja.

Anda tidak hanya mendapatkan kekuatan kuno dengan metode aneh? ”

Cale mulai cemberut.

Tanah masih bergetar, sementara tombak yang melesat dari danau mulai menjadi lebih tajam.

Chhhhhhhh.

Ujung tombak itu diarahkan tepat ke Cale.

Untuk mendapatkan kekuatan kuno, orang yang ingin mengambil kekuatan harus menanganinya sendiri.

‘Apakah saya perlu bertarung? Apakah saya perlu menang melawan tombak itu?

Bukankah mereka mengatakan saya hanya perlu menyumpahi, mendaratkan serangan pertama, dan meyakinkan dia untuk membuat masalah dengan saya? ”

Dia seharusnya tidak percaya kekuatan kuno yang gila ini.

Cale mengerutkan kening jijik di wajahnya.

Itu pada saat itu.

“Ugh.”

Beacrox mengerang dari dalam perisai. Aura kejam memberinya migrain. Eruhaben menciptakan lapisan pelindung lain di sekelilingnya sebelum dia melihat ke arah Cale. Dia juga tidak mengharapkan sesuatu seperti ini.

“Aku belum pernah merasakan kekuatan kuno yang begitu keras dan agresif sebelumnya! Apakah kamu baik-baik saja? Dapatkah engkau melakukannya?”

Naga kuno yang bertanya dengan khawatir tersentak.

“… Aura yang kejam?”

Cale terdengar bingung.

Eruhaben bisa melihat bahwa Cale mengerutkan kening, tetapi tampaknya tidak kesakitan.

“… Kamu tidak bisa merasakan apa-apa? Anda tidak merasakan apa pun di area ini? ”

“Tidak pak. Begitu juga. Aku hanya merasa akan sakit jika aku tertusuk tombak itu? ”

Eruhaben kehilangan kata-kata.

‘Dia tidak merasakan apa-apa? Itu cukup kuat untuk membuat Naga kuno sepertiku ragu. ”

Dia bisa mengerti mengapa Naga kuno Olienne memilih untuk menempatkan penghalang di sekitar area ini.

Cale benar-benar baik-baik saja.

Namun, dia bisa mengatakan bahwa ada sesuatu yang aneh berdasarkan reaksi Eruhaben dan Beacrox.

Ledakan!

Tanah bergetar sekali lagi.

Untuk lebih spesifik, danau itu bergemuruh, membuat gempa susulan mencapai Cale.

Chhhhh-

Ujung tombak abu-abu menunjuk ke arah Cale. Seolah-olah itu meminta pertengkaran. Pikiran itu akhirnya benar. Dia bisa mendengar suara petir berapi-api.

Sepertinya kita harus bertarung dulu. Dia pria yang sangat suka bertarung. Apakah dia memilih persidangannya untuk bertarung juga?

Cale mulai cemberut.

“… Persetan.”

“Aku perlu mencari tahu kapan aku sudah merasa pusing?”

Saat itulah Cale mendesah.

Tombak abu-abu mulai bergerak.

Shhhhh-

Eruhaben tersentak setelah melihat tombak yang masuk.

‘Haruskah saya membantu Cale? Tapi dia tidak akan bisa mendapatkan kekuatan kuno jika aku melakukan itu. ”

Naga kuno mulai mengerutkan kening saat dia mengambil langkah menuju Cale.

Namun, dia tidak mengambil langkah lagi setelah itu.

Dia bisa melihat wajah Cale.

Dia tersenyum.

Shhhhhhh-

Cale bisa melihat tombak abu-abu terbang ke arahnya.

Dia bisa mendengar suara petir yang berapi-api pada saat bersamaan. Dia tidak bisa menahan tawa setelah mendengar apa yang harus dikatakannya.

Dia tidak akan pernah bisa menang melawan kita.

The Fire of Destruction teringat memori dari dulu.

Kami menggambar berkali-kali.

Kekuatan yang tertekan tidak dapat mengalahkan kekuatan bebas. Itu satu hal jika ia menekan dirinya sendiri, bagaimanapun, kekuatan yang ditekan oleh entitas lain tidak akan mampu menang melawan kekuatan yang memiliki pilihan untuk membuat keputusan sendiri.

Petir berapi-api berpikir tentang dua keberadaan yang secara bebas membuat tujuan dan tanggung jawab mereka sendiri, tidak seperti Air Penghakiman.

Dia selalu kalah dari pelahap dan Super Rock yang keras kepala.

Pelahap dan yang keras kepala.

Kayu dan bumi.

Perisai yang tidak bisa dihancurkan dan Batu Raksasa Menakutkan.

Kekuatan yang tertekan tidak pernah menang melawan mereka.

Lebih lanjut, dominator juga mendominasi hakim.

Cale mengingat sejumlah kecil Air yang Mendominasi yang masih ia miliki.

Ledakan.

Dia bisa merasakan tanah bergetar sekali lagi.

Pada saat yang sama, dia melihat perisai perak membuka ke arah tombak.

Uji coba untuk mendapatkan kekuatan kuno.

Cale masih memiliki kekuatan yang memungkinkannya mengatasi tembok ini.

1. (PR: Saya pikir ini berbicara tentang sesuatu seperti ini, https://imgur.com/3ovBwUw)


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset