Trash of the Count’s Family Chapter 200

Trash of the Count’s Family Chapter 200

Chapter 200: There’s a Dragon? 5

Bab 200: Ada Naga? (5)

“Ambil ke dinding kastil!”

Para prajurit segera meraih ke dinding atau merapatkan diri ke lantai setelah mendengar teriakan Count.

Ledakan itu mengguncang seluruh wilayah. Meskipun ledakan terjadi di langit, gempa susulan langsung dirasakan oleh dinding kastil. Count Henituse tanpa sadar membuat komentar.

“… Ini bukan pertempuran untuk manusia.”

Perang ini bukan hanya untuk manusia.

Itu sudah melampaui level itu.

Dia kemudian menoleh ke arah putranya dan istrinya. Dia tidak bisa membantu tetapi terkesiap.

“…Ha-”

Terkesiap ini hampir terdengar seperti tawa.

Putranya, yang bangkit kembali pada suatu saat, telah menciptakan perisai kecil untuk melindungi Countess, dokter, dan pendeta. Count Henituse menyadari sesuatu pada saat ini.

“Ini adalah perang yang melampaui tingkat manusia, dan anakku berada di pusat pertempuran ini.”

Melihat putranya berdiri dan terlihat lebih baik membuat pikiran Count menjadi rumit. Dia mendorong dinding untuk perlahan bangkit kembali.

Di sisi lain, Cale tidak tahu apa yang dipikirkan Count Henituse saat dia melihat ke arah kegelapan yang membakar yang melintas sejenak dalam ledakan.

“…Apa-apaan itu?”

Cale, seperti kebanyakan orang tanpa pelatihan seni bela diri, tidak memiliki visi yang ditingkatkan sehingga dia tidak bisa melihat apa pun dengan benar.

Apa yang dia lihat adalah kekuatan Choi Han.

Itu adalah kegelapannya yang sedikit tidak sempurna.

Itu menyerap mana yang mati untuk meledak.

Cahaya dan kegelapan telah bergabung untuk menyebabkan ledakan itu. Dan kemudian, tetap melihat ledakan itu …

Tetes, menetes.

Hujan terus turun.

Hujan turun, bukan di tanah, tetapi ke tubuh wyverns dan Bears yang mati karena bercampur darah.

Menitik.

Debu yang ada di udara setelah ledakan terhapus oleh angin dan hujan. Hal-hal akhirnya menjadi terlihat.

Retak, retak.

Armor ksatria bertopeng itu mulai retak saat serpihan-serpihan mulai jatuh ke tanah.

Ini adalah seperangkat baju besi yang dibuat oleh Kurcaci yang mencoba menangkap Naga.

Armor itu retak sebelum jatuh ke lumpur di bawah.

“… Anda bajingan……!”

Ksatria bertopeng itu mengepalkan giginya dan mulai bersumpah.

“… Ugh!”

Dia batuk darah saat dia berdiri kembali. Mata merahnya yang merah memandang ke depan.

Macan Putih.

Gashan Macan Putih telah menggunakan mantranya untuk melindungi seseorang.

Dia telah melindungi Choi Han.

Choi Han sedang melihat Pembunuh Naga sambil berpegangan pada bahu yang tertusuk oleh pedang kekuatan kuno. Namun, Pembunuh Naga tidak menatapnya.

“Ha ha ha-”

Choi Han bisa melihat bahwa ksatria bertopeng itu tidak terluka meskipun dia batuk darah.

Armor ksatria itu luar biasa.

Namun, Raon telah menghancurkan armor itu.

Tatapan knight itu berubah sangat mengerikan. Ada segala macam bencana alam yang meraung di dalam tubuhnya. Mereka mulai mengelilinginya, seolah-olah dia telah berubah menjadi pedang Pembunuh Naga.

Ksatria itu mulai tertawa ketika dia mulai berbicara.

“… Ada Naga di sini. Ada Naga di sini. ”

Hanya Naga yang bisa menghancurkan item suku Flame Dwarf.

Dia mengira hanya penyihir berbakat yang menirunya.

Tapi sekarang, dia tahu bahwa Naga harus mengangkat kepalanya yang sombong dan menatapnya dari suatu tempat. Mungkin memutuskan untuk meminjamkan kekuatannya sekali untuk membunuhnya.

Kurcaci mengatakan yang berikut sebelum memberinya baju besi.

‘Ini tidak bisa bertahan melawan Dragon’s Breath, tetapi itu harus bisa menjaga terhadap sihir Naga dewasa rata-rata. ‘

“Bahkan Tuan Naga?”

‘Mengapa Anda berbicara tentang sesuatu yang tidak ada? Tuan Naga adalah Kaisar Sihir. Itu tidak bisa bertahan melawannya. Jika ada, ‘nyata’, Tuan Naga, akankah kita melakukan ini? Baju besi ini harus berhasil bertahan melawan sihir Naga kuno setidaknya sekali juga. Itu batas kami. ”

Insting Dragon Slayer memberitahunya sesuatu.

Naga kuno atau yang melampaui level itu.

Naga dengan setidaknya tingkat sihir itu ada di sini.

“Tapi bukankah hanya ada satu Naga kuno?”

Dia hanya tahu tentang Naga kuno yang hampir mati.

“Ada Naga kuno lain?”

“Hehehe.”

Dia mulai tertawa.

“Bajingan Naga sampah itu.”

Naga kuno mungkin menyaksikan keberadaan pertarungan alam ini saat ia berdiri di sana dengan ekspresi angkuh. Kalau tidak, tidak ada alasan untuk itu untuk masuk sekarang.

Jika itu masuk dari awal, itu akan menggunakan Ketakutan Naga dan Nafas Naga untuk membunuhnya.

Itu akan mudah karena dia belum lengkap.

“… Ugh.”

Ksatria itu batuk darah sekali lagi.

Dia telah menarik pedang kekuatan kuno dari Choi Han untuk menjaga dirinya saat baju zirah mulai pecah, namun, organ internalnya masih dikejutkan oleh aura Choi Han dan ledakan mana yang mati.

Rasanya seolah-olah semua organnya berputar di dalam tubuhnya.

Dia sudah lama tidak merasakan ini.

‘… Hanya jika aku memiliki mahkotanya!

Itulah alasan aku menundukkan kepalaku pada bajingan gila itu sejak awal! ”

Knight itu memikirkan alasan dia belum lengkap dan mulai menggertakkan giginya. Dia merasakan kekecewaan. Dia tidak bisa lengkap karena beberapa bajingan sialan telah mencuri mahkota.

Tubuhnya mendekati batasnya karena Pedang Bencana telah hancur beberapa kali juga. Dia hanya bisa menggunakannya sekali lagi dalam pertempuran ini.

Tubuhnya, piringnya, tidak akan mampu mendukung apa pun lagi.

Meskipun dia memiliki satu kekuatan lagi dari Dragon Catcher, itu adalah kekuatan yang menyedihkan yang tidak dia butuhkan.

Aura yang Mendominasi.

Kekuatan menggelikan yang hanya digunakan oleh scammer tidak memenuhi martabat Dragon Slayer.

Aura itu adalah ilusi tanpa kekuatan nyata.

Ksatria yang memakai helm memutuskan untuk menangkap para bajingan yang telah mencuri mahkota saat dia melihat sekeliling.

“Bajingan jahat.”

Panah lain yang meniru kekuatannya terbang di udara. Ada juga aura hitam.

Dan akhirnya.

Celepuk, celepuk.

Ada mayat dan mayat wyvern mati yang berdiri kembali di lumpur.

Di belakang mereka adalah suku Macan dengan Macan Putih di tengah, serta manusia mengarahkan panah dan melontarkannya ke arahnya.

Ksatria menutup matanya.

“… Sepertinya kita tersesat.”

Siapa pun dapat melihat bahwa mereka telah kalah.

Choi Han mengepalkan tangan kanannya bahkan setelah melihat knight itu tersenyum kasihan. Bahu kirinya masih memiliki luka dari Pedang Bencana. Lengan kirinya akan menjadi tidak berguna jika ksatria tidak menarik kembali kekuatan untuk mempertahankan dirinya.

Itu sebabnya Choi Han tetap waspada.

Itu pada saat itu.

Celepuk.

Potongan terakhir armor jatuh ke tanah.

Helm akhirnya jatuh.

Ksatria itu mulai bergerak tepat ketika wajahnya terungkap ke dunia.

Kekuatan yang telah mengelilingi tubuhnya berubah menjadi bentuk pisau yang tajam. Bilah itu diarahkan ke satu lokasi.

“Blokir itu!”

Macan mulai bergegas menuju ksatria atas perintah Gashan. Choi Han juga sudah maju.

Kiiiiiiiii-!

Wyvern yang mati perlahan mulai bergerak untuk memblokir serangan ksatria dan menahannya. Bahkan Beruang yang mati melangkah melalui lumpur saat mereka menyerang ksatria.

Mereka mengejar ksatria seolah-olah mereka tidak pernah menjadi sekutu.

Wyvern mati dan Beruang mati dengan panik mengejar ksatria.

Namun, makhluk mati ini menghilang begitu mereka menyentuh kekuatan kuno yang mengelilingi ksatria bertopeng. (1)

Tidak ada yang bisa menghentikan ksatria.

Dia terus berlari tanpa henti.

Dia sedang menuju ke dinding kastil.

Untuk lebih spesifik, dia menuju ke Cale.

Dia kemudian mulai tertawa.

“Pwahahaha, Hahaha! Saya tahu akan seperti ini! ”

Panah di udara tidak bergerak.

Panah yang meniru bencana alamnya tidak terbang ke arah dinding kastil.

Cale dan ksatria bertopeng itu melakukan kontak mata.

Knight itu mulai berteriak.

“Kamu sepertinya menerima perlindungan Naga!”

Dia sudah tidak suka bagaimana Cale menggunakan kekuatan kuno, tapi sekarang, manusia ini bahkan menerima perlindungan Naga!

Dia pantas mati.

Kebencian yang mendalam memenuhi mata ksatria helm itu. Kekuatan yang lebih kuat dari sebelumnya mengelilingi tubuhnya.

“Aku akan menghancurkanmu dan kastil ini!”

Panah yang telah bersinar di udara tiba-tiba menghilang.

Sebaliknya, Cale merasakan tubuh kecil meraih tubuhnya.

Mengambil.

Raon yang tak terlihat menempel di Cale seolah dia tameng. Dia membuka sayapnya dan memeluk Cale, seolah-olah dia mengatakan bahwa dia akan menerima kekuatan bencana.

Saya tidak akan membiarkannya pergi.

Cale merasakan panas tubuh Raon saat dia melihat sekeliling. Dia kemudian mengangkat tangannya untuk menepuk punggung Raon.

Choi Han, yang telah bergegas ke arah mereka, tiba-tiba tersentak.

‘Ada yang aneh.

Fakta bahwa Cale-nim adalah ketenangan ini seharusnya berarti bahwa itu tidak terlalu berbahaya. ”

Itu pada saat itu.

Itu adalah saat dimana ksatria bertopi melompat di udara. Itu adalah saat ketika Pedang Bencana tampak seolah akan menembus dinding kastil.

Ksatria bertopeng, Raon, dan semua orang yang berlari ke arahnya bisa mendengar tawa itu.

Cale tertawa.

Suara tenang mulai keluar dari mulutnya.

“Aku tahu bahwa Beruang sialan itu lihai.”

Mata kesatria itu sedikit bergetar.

Cale telah mendengar suara Mary beberapa saat yang lalu. Mary, yang diam-diam berdiri di sana dalam keadaannya yang tak terlihat, telah mendesak berbicara untuk pertama kalinya.

“Beruang yang tidak aku kendalikan bergerak!”

Cale mulai tertawa.

Dia melihat mayat-mayat Beruang yang berlari ke arah mereka seolah-olah mereka berusaha menghentikan ksatria.

Ada beberapa Beruang hidup dalam campuran.

“Seekor beruang yang berpura-pura mati?”

Cale kemudian mengalihkan pandangannya ke arah knight yang berpura-pura bergegas ke arahnya.

“Bajingan itu juga lihai.”

Dia berpura-pura menyerang di Cale seolah dia telah menyerahkan segalanya. Ya, dia hanya berpura-pura.

“… Oh, kamu tahu tentang itu?”

Knight itu mulai tersenyum.

Kebencian menghilang dari matanya seolah-olah itu semua adalah tindakan saat dia mengeluarkan gulungan sihir dari sakunya.

Beruang juga melompat ke udara dan mengeluarkan gulungan sihir.

Ini kemungkinan besar adalah gulungan teleportasi.

Gashan Macan Putih mulai berteriak.

“Tangkap mereka!”

Tangkap Beruang.

Count juga berteriak.

“Api!”

Ketapel dan pemanah mulai menembak ke arah Beruang.

“Aku mungkin kalah, tapi aku belum siap untuk mati dulu.”

Wajahnya yang seperti ular mulai tersenyum.

Wajahnya yang terungkap setelah helm dihancurkan tampak seperti ular. Itu tampak seperti imugi yang belum menjadi Naga. (2)

Cale terus tertawa ketika dia melihat ke arah orang yang mengerti tindakannya.

Choi Han.

Dia adalah satu-satunya yang menyadari ada sesuatu yang aneh sementara semua orang bergegas menuju Cale.

Dia melangkah ke wyverns mati saat dia bergegas ke udara. Itu hampir sejalan dengan gerakan ksatria. Dia akan berada di level knighted knight jika dia menginjak hanya satu wyvern mati.

Cale bisa merasakan Raon menjauh dari tubuhnya.

Kaki depan Raon mulai menciptakan sihir sekali lagi.

Choi Han melompat dari kepala wyvern dan terbang menuju ksatria. Ksatria bertopeng itu masih menatap Cale.

Dia tidak membuang waktu beberapa detik ini.

“Kamu bajingan yang telah menerima perlindungan Naga.”

Riiiiiip-

Gulungan teleportasi robek dan tubuh knight itu mulai menghilang.

Kemarahan sejati bisa dilihat melalui senyumnya.

Manusia yang telah menerima perlindungan Naga. Ini adalah seseorang yang pantas mati.

Ksatria mengayunkan Pedang Bencana ke Choi Han, yang terbang ke arahnya, saat ia terus berbicara dengan Cale.

Tubuhnya hampir menghilang.

“Aku akan segera kembali untuk membunuhmu, ugh!”

Namun, ada sesuatu yang terjadi padanya sebelum dia bisa menghilang.

Knight itu mengeluarkan erangan dan perlahan-lahan menundukkan kepalanya.

Dia bisa melihat apa yang menimpanya.

“… Pedangku?”

Bukan. Itu bukan pedangnya.

Namun, itu adalah sesuatu yang mirip dengan Pedang Bencana.

Dia bisa merasakan badai, hujan es, dan gunung berapi di pedang ini.

Itu palsu, tetapi sangat mirip dengan miliknya.

Ksatria itu mendengar suara muda di telinganya.

“Kamu akan mati dulu.”

Dia tidak bisa melihat apa pun.

Tiba-tiba, dua mata muncul entah dari mana.

Itu adalah mata biru gelap.

Mereka memiliki bentuk mata Naga yang berbeda dan bersinar terang.

Hanya mata ini yang muncul untuk menyambut ksatria.

Meretih-

Ada percikan api dan tubuh knight itu mulai berteleportasi.

Namun, pedang yang menikamnya terus berputar di dalam tubuhnya.

Mata biru gelap terbuka lebar dan tidak membiarkan musuh pergi.

“Ugh! Batuk!”

Ksatria itu batuk darah sekali lagi. Choi Han tidak melewatkan momen itu. Dia menggunakan momen ketika Pedang Bencana melemah untuk memotong lengan ksatria dengan aura hitamnya.

Memotong!

Lengan yang dilepaskan menjadi terlihat lagi dan menjauh dari pengaruh sihir. Namun, ksatria itu tidak punya waktu untuk fokus pada ini.

Pedang Bencana.

Itu kembali dan mengelilingi tubuh ksatria.

Itu bisa menghancurkan pedang palsu yang terbuat dari sihir.

Namun, sihir Raon telah mencapai hatinya.

Pedang sihir tiruan berubah menjadi bentuk kaki Naga dan mengepal ke jantungnya.

Meretih.

Ksatria itu mengepalkan jantungnya. Namun, kekuatan yang paling mirip dengan Naga, kekuatan yang hanya bisa ditangani oleh Nafas Naga atau tubuh Naga, kekuatan kuno bencana menghancurkan pedang sihir Raon pada saat itu.

Dentang-

Keajaiban pecah dan kekuatan seperti ular datang dari perut ksatria, di sekitar tempat di mana dantiannya akan berada.

Itu kekuatan kuno lainnya.

Akhirnya mulai bergerak.

Cale tiba-tiba kedinginan.

“Ah?”

Dia mendengar napas kaget Mary pada saat itu.

Pada saat yang sama, Cale bisa melihat ksatria bertopi bersiul diam-diam.

‘Mungkin?’

Dia mendengar Mary mulai berteriak.

“Aku, aku tidak bisa mengendalikan mereka!”

Cale bisa membaca bibir kesatria yang memakai helm itu.

“Sudah kubilang aku belum bisa mati.”

Choi Han menundukkan kepalanya untuk melihat apa yang menyambar pergelangan kakinya.

Itu adalah mayat wanita.

Wyvern adalah budak Pembunuh Naga bahkan setelah kematian.

Itu tidak bisa lolos sama sekali.

Mayat wyvern mulai bergetar dan sepertinya menyerupai air mendidih. Cale segera mulai berbicara.

“Menghindarinya!”

“Ini akan meledak.”

Sepertinya akan meledak. Para Wyvern telah mengejar ksatria bertopi ke dinding kastil. Dinding kastil dan Macan akan berada dalam bahaya jika mereka meledak.

Dia tidak bisa menyebarkan perisainya sampai ke ketapel dan pemanah. Mereka tidak akan bisa menyerang Beruang jika dia melakukannya. Ada banyak prajurit saat ini berdiri di sana di dinding kastil juga.

Cale mulai cemberut. Inilah alasan dia membenci perang.

“Ha ha ha!”

Ksatria yang memakai helm tidak bisa menahan tawanya. Dia menemukan Cale mengerutkan kening untuk menghibur.

Meretih-

Tubuhnya mulai menghilang.

Dia bertujuan untuk saat ini ketika Choi Han ditahan, Mary tidak bisa mengendalikan para wyvern, dan Cale tidak punya energi lagi untuk menggunakan kekuatan kunonya.

Naga juga terus menggunakan sihir.

Ksatria bertopi itu bertujuan untuk semua ini.

Baaaaang!

Salah satu mayat wyvern meledak. Itulah awalnya. Orang-orang yang paling dekat dengan ksatria bertopi yang mencoba melarikan diri bersamanya terjebak dalam ledakan.

“Ahhh! Kenapa kamu melakukan ini pada kami ?! ”

Ledakan orang mati itu tidak membedakan antara sekutu dan musuh.

Beruang terbunuh oleh ledakan.

“Ahhhhh! Kenapa ini terjadi ?! ”

“T, tidak! Ahhh! ”

Macan mundur sambil melihat Beruang dengan kaget.

“Dia membunuh sekutunya sendiri?”

Ksatria membunuh wyverns dan Bears untuk menciptakan celah baginya untuk melarikan diri.

Puluhan istri mulai meledak pada saat yang sama. Cale segera mengaktifkan perisainya untuk menutupi para prajurit.

Ksatria bertopeng itu tertawa ketika menonton semua ini.

Dia tidak tahu mengapa alam membiarkan seseorang dengan lempeng yang lemah memiliki kekuatan kuno, namun, kekuatan kuno biasanya memilih orang-orang seperti dia sebagai tuan. Itu sebabnya kebanyakan manusia biasa hanya bisa menangani satu kekuatan kuno.

“Bajingan lemah.”

Pasti ada alasan kekuatan kuno perisai telah memilih punk ini sebagai tuannya.

Segala sesuatu di dunia memiliki alasan di baliknya.

Ksatria itu mengejek si idiot yang terlalu menggunakan kekuatannya untuk menyelamatkan para prajurit daripada menangkapnya.

Dia mengangkat kepalanya untuk terakhir kalinya.

Screeeech-!

Sebuah bayangan menutupi tanah di dekat dinding kastil.

Semua orang sudah lupa tentang hal ini.

Panjang putih 15 meter.

Bahkan itu tidak bisa bertentangan dengan perintah tuannya karena menyeret tubuhnya yang terluka sampai ke dinding.

Master kemudian memberikan perintah kepada wyvern.

“Mati.”

Screeeech-

Wyvern memekik.

Namun, hewan yang telah kehilangan kebebasannya tidak punya pilihan selain menaatinya.

Monster sepanjang 15 meter itu berlari ke arah dinding, untuk lebih spesifik, ke arah Choi Han.

Boooooooom!

Wyvern ini hampir seukuran Naga.

Sebesar itu dibebankan pada Choi Han, yang memiliki peluang tertinggi untuk menghalangi jalan tuannya.

Cale akhirnya mulai berbicara. Bahu Choi Han sudah terluka. Raon tidak punya metode lagi untuk bertarung melawan Pembunuh Naga.

Namun, jika itu melawan Pembunuh Naga yang mencoba melarikan diri …

“Raon, bantu Choi Han.”

Cale mendengar Gashan berteriak di sebelahnya.

“Bebek!”

Cale menutup matanya. Embusan angin menyapu melewatinya. Itu adalah gempa susulan ledakan.

Cale membuka matanya begitu angin mereda.

Dia bisa melihat kekacauan di luar tembok kastil.

Pohon-pohon, batu-batu besar, dan yang lainnya hancur.

Yang bisa dia lihat di daerah berlumpur adalah mayat Beruang yang mati dan istri yang mati.

Pembunuh Naga tidak ada di sana.

Tanah mulai bergerak dan Macan mulai bangkit kembali. Bola transparan yang mengelilingi Choi Han perlahan mendekati dinding kastil.

Cale mengangkat kepalanya.

Awan menghilang, meninggalkan langit yang cerah. Sinar cahaya mulai bersinar pada mereka.

“Cale-nim.”

Cale memandang ke arah Choi Han dan mulai berbicara.

“Apakah kamu meninggalkan bekas?”

Itu adalah Naga yang tak terlihat, dan bukan Choi Han, yang menanggapinya.

Aku melakukannya.

Cale mulai berjalan. Dia terhuyung-huyung setelah menggunakan kekuatan kunonya secara berlebihan.

Namun, masih ada sesuatu yang harus dia lakukan. Cale berjalan sampai dia berdiri di sebelah Count Deruth Henituse.

“Ayah.”

Cale membantu Count Deruth Henituse bangkit kembali.

Tindakan itu membuat para prajurit juga berdiri. Mereka semua menatap langit.

Langit cerah tanpa awan.

Perisai perak yang telah melindungi para prajurit itu masih ada di sana.

‘Aku selamat.’

Itulah pikiran yang melintas di benak semua prajurit.

Klik, klik.

Warga mulai membuka pintu mereka. Mereka tidak melihat musuh lagi.

‘Mereka melakukannya.’

Warga menyadari bahwa mereka telah menang.

“Ayah.”

Count tahu bahwa ini hanyalah permulaan.

Dia bisa melihat kelelahan di wajah Cale.

Beeeeeeep-

Putra keduanya, Basen, berlari ke arah mereka. Ada alat komunikasi video di tangannya.

Basen mulai berteriak.

“Kapal musuh telah ditemukan di perbatasan pertama laut timur laut!”

Ekspresi Count menegang.

Aliansi Indomitable memotong melalui pantai yang masih beku untuk menuju ke selatan.

Mereka mengincar Kerajaan Roan dalam serangan dua arah melalui laut dan udara.

Mereka mungkin memiliki kekuatan yang jauh lebih besar datang melalui kapal daripada melalui istri.

Count itu secara tidak sadar berbalik untuk melihat Cale. Dia kemudian tersentak.

Count dapat melihat bahwa putranya sedang tersenyum. Cale mendengar suara Raon di kepalanya.

Jejak sihirku menuju ke laut timur laut.

Raon telah meninggalkan bekasnya di hati Dragon Slayer.

Cale memandang ke arah Choi Han dan mulai berbicara.

“Waktunya berburu.”

Tidak ada warga atau tentara yang dilindungi di lautan.

Siapa yang peduli jika dia adalah seorang Dragon Catcher?

Tidak masalah jika mereka memukulinya sampai mati.

Cale dengan tenang melihat kembali ke Count Henituse dan melakukan pengamatan.

“Perisai itu tidak pecah.”

Ekspresi prihatin di wajah Count perlahan berubah. Tangan yang memegang tangan putranya bergetar. Dia hanya memegang tangan putranya lebih erat daripada merespons kembali.

Meskipun Cale tidak bermaksud agar hal itu terjadi, kata-katanya masih disampaikan ke seluruh kerajaan melalui perangkat komunikasi video di lengan Basen.

1. Apakah dia masih seorang ksatria bertopi jika dia kehilangan helmnya?

2. Imugi adalah makhluk dari legenda Korea. Dikatakan bahwa ia bisa menjadi Naga setelah hidup selama 1.000 tahun dan meraih cintamani (permata yang memenuhi harapan dalam tradisi Hindu dan Budha).


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset