Trash of the Count’s Family Chapter 180

Trash of the Count’s Family Chapter 180

Chapter 180: I Did Pick It Up … But 2

Bab 180: Aku Melakukannya … Tapi (2)

Tapi itu masalah bagi yang lain.

Pada malam ini, malam di mana mereka tidak bisa tidur karena itu adalah hari terakhir festival, pilar api yang cerah yang sepertinya ingin membakar malam membuat orang-orang di Duke’s Estate tetap terjaga.

Dengan tuan rumah dan tuan muda yang tidak bisa tidur, sisanya tidak bisa tidur.

“A, benar-benar gila, gila!”

Kepala pelayan lama di Duke’s Estate tidak bisa mempercayainya.

Para ksatria dan tentara menutupi pandangannya, tapi dia masih bisa melihat patung-patung wanita yang hancur. Patung wyvern ini telah menjadi lambang keluarga Sekka selama beberapa generasi.

Kresek, kresek.

Patung bersejarah seperti itu berubah menjadi debu.

Semua karena satu orang.

“Aigoo, itu pecah ketika aku meletakkan tanganku di atasnya!”

Orang gila yang mengenakan pakaian hitam tertawa ketika mengerutkan potongan-potongan patung menjadi debu.

Orang itu tentu saja Archie.

“Wow, menghibur sekali. Rasanya luar biasa melangkahinya. ”

Langkah. Langkah.

Potongan-potongan patung terus pecah setiap kali Archie menginjaknya. Archie merasa senang saat melakukan ini.

Dia bisa melihat di mata mereka bahwa dia merasa gugup. Bagi Archie, yang telah berperilaku selama beberapa tahun terakhir karena perintah Paus Shickler, ini terasa seolah-olah dia telah dibebaskan.

Manusia, Paus Pembunuh itu terlihat seperti bajingan total! Luar biasa!

Cale setuju dengan komentar Raon. Archie tampak seperti bajingan total. Salah satu ksatria Duke mulai berteriak.

Dia tampaknya bukan Kapten, tetapi dia bisa menjadi Wakil Kapten.

“Siapa kalian? Apakah Anda mencoba untuk membangkitkan murka langit dan bumi? ”

“Hmph.”

Archie mendengus pada mereka.

Dia kemudian dengan percaya diri mulai berteriak.

“Kami adalah organisasi rahasia!”

Dia kemudian mulai tertawa. Knight itu tidak bisa mengambil tindakan meskipun dia marah. Duke sedang dalam perjalanan kembali sementara Guardian Knight Clopeh dan Kapten berada di danau. Dia sudah mengirim utusan untuk memberi tahu mereka berdua.

Sebagai Wakil Kapten, dia memiliki kekuatan otoritas saat ini. Namun, dia tidak bisa bergerak.

Orang ini cukup kuat untuk menghancurkan patung wyvern besar dengan satu pukulan.

Selain itu, tidak ada jejak mana atau aura di pukulannya sama sekali. Itu berarti bahwa itu hanya kekuatan fisiknya. Dia juga merasakan aura kuat mana dari orang bertopeng lainnya berdiri di belakang yang ini.

Tentu saja, orang lain adalah Rosalyn, tetapi Wakil Kapten yang tidak punya cara untuk mengetahui ini hanya bisa tetap di tempatnya. Dia kemudian mengintip ke samping.

Ada seorang pria dengan rambut emas yang tampak seperti surai singa. Yang lain hanya mengenalnya sebagai tamu Duke, namun, Wakil Kapten mengetahui identitas asli pria ini.

Dia adalah putra kedua Raja Singa.

Wakil Kapten memandang ke arah orang kuat itu untuk mencoba memahami apa yang sedang terjadi.

Dia mendengar putra kedua Raja Singa mulai berbicara dengan jijik.

“… Mereka pasti orang gila terkenal itu.”

“Apakah penyusup ini terkenal?”

Ekspresi Wakil Kapten berubah serius.

Putra kedua Raja Singa tidak tahu pikiran Wakil Kapten saat dia mulai berteriak.

“Apakah kamu bajingan tahu dengan siapa kamu mengatakan omong kosong itu ?!”

Edrich, singa jantan, berteriak dengan marah kepada Archie, Rosalyn, dan Paseton. Namun, dia geli di dalam.

“Aku tidak berharap untuk melihat punk terkenal itu di sini.”

Seragam organisasi rahasia yang lusuh itu.

Tombak sihir dan penjinak telah menderita di tangan mereka.

Pertempuran antara Paus dan putri duyung. Serangan di Desa Elf di Pegunungan Sepuluh Jari. Bajingan ini telah menghancurkan kedua insiden itu. Organisasi sudah melaporkan bajingan ini ke, “upline.”

Bajingan-bajingan ini yang memberi mereka lebih banyak pekerjaan ketika Arm sudah sibuk menyelidiki apa yang sedang direncanakan Kekaisaran adalah cukup sakit kepala.

‘Mereka kuat.’

Singa Edrich memperhatikan bahwa para musuh setidaknya sekuat dia, jika tidak lebih kuat, seperti yang digambarkan oleh spearman sihir.

Namun, dia tidak bisa meringkuk ketakutan.

Dia adalah pewaris agung dan agung dari tahta Raja Singa.

“Siapa kamu?! Ungkapkan identitasmu yang sebenarnya! ”

Singa yang telah menemukan musuh-musuh ini dengan kekuatan yang tangguh dan meminta identitas mereka yang sebenarnya.

Cale mengangkat tangannya pada saat itu. Archie memperhatikan gerakan Cale dan merespons ketika Cale memerintahkannya untuk melakukannya.

“Maukah kamu memberitahumu jika kamu berada di sepatu kami? Kepala sapu coklat yang bodoh. ”

Edrich mulai mengerutkan kening. Cale dengan gembira mulai berbicara.

“Ayo mulai bergerak juga.”

Tubuh Cale perlahan mulai berubah menjadi tidak terlihat. Dia berbalik ketika Edrich mulai berbicara.

“Beraninya kau melihat surai emasku yang indah dan menyebutnya sampah!”

“Apa itu? Mengapa Anda melempar keributan saat ini bahkan bukan rumah Anda? ”

“Kamu, kamu-!”

Edrich tidak bisa mengatakan apa-apa pada jawaban Archie, sementara Wakil Kapten tersentak dan berusaha menenangkan dirinya.

Cale memuji kemampuan Archie untuk berdebat saat dia mulai berbicara dengan Choi Han.

“Kamu lihat bagaimana Archie melakukannya? Begitulah cara akting harus dilakukan. ”

“… Aku benar-benar tidak ingin mempelajarinya.”

“Itu benar. Kami hanya membutuhkan salah satu dari tipe orang seperti itu. ”

“Apakah itu benar-benar hanya Archie?”

Choi Han melihat ke arah Cale dengan tatapan seperti itu, tetapi Cale dengan cepat bergerak.

Kelompok itu memverifikasi bahwa dia telah menjadi tidak terlihat sebelum memulai dengan fase selanjutnya dari rencana.

“Cukup berbicara. Datang kepadaku.”

Meskipun dia berkata, ‘datanglah padanya,’ Archie mulai maju ke depan alih-alih menunggu. Dia membidik langsung ke Edrich.

Rosalyn dan Paseton mengikuti di belakangnya dan bergegas menuju para ksatria.

Cale serius berbicara dengan Choi Han dan Raon saat mereka melakukan itu.

“Ikuti aku dengan cermat. Jangan tinggalkan sisiku. ”

Ini karena dia tidak melihat Singa lain atau anggota Arm yang tersisa. Dia membutuhkan Choi Han dan Raon untuk berada di sisinya agar anak-anak kucing dan dia aman.

Saya mengerti, manusia! Aku akan selalu ada di sampingmu!

Suara gembira Raon bisa didengar, tetapi Cale mengabaikannya saat dia menyelinap ke Duke’s Estate.

Shaaaaaaaaaaaa-

Suara angin bisa didengar.

Kamar terakhir di lantai lima Duke’s Estate.

Gronica, Singa lain yang ada di kamar sebelah ruang belajar Clopeh, mulai berbicara.

“… Apakah ada jendela yang terbuka?”

“Permisi?”

Knight itu bertanya dengan bingung sebelum ekspresinya berubah serius.

Dentang.

Anggota Arm mengeluarkan senjata mereka.

Tidak ada jendela yang terbuka.

Mereka telah menutup semua pintu masuk ke lantai lima atau menempatkan seorang ksatria di depannya segera setelah mereka mendengar bahwa ada penyusup.

Seharusnya tidak ada alasan untuk ada semacam angin bertiup melalui ruangan.

Shaaaaaaaaaaaa-

Tapi angin bertiup kencang sekali lagi. Mereka mengepalkan senjata mereka dengan erat.

Kemudian mereka melihatnya. Itu kabut.

Kabut perlahan mendekati mereka dari ujung koridor dengan angin.

Seolah-olah gelombang putih menciprati lorong.

“Mundur.”

Gronica bergegas menuju kabut. Ada cambuk di tangannya.

Mengibaskan.

Cambuk emas yang warnanya mirip dengan rambut emasnya disibakkan ke arah kabut. Suara kecil bisa terdengar dari dalam kabut.

“Meeeeeow.”

Itu adalah kucing.

Dia ingat lelaki tua yang tampak seperti anak kecil menggertakkan giginya saat dia bergumam.

Dia ingat apa yang dikatakan penjinak itu.

“Aku akan memastikan untuk membunuh Kucing-kucing itu.”

Tombak sihir telah melaporkan dalam pertemuan Brigade Pertempuran yang dihadiri Gronica.

‘Ada dua Kucing. Mereka mahir racun. ”

“Meeeeeow.”

Dia mendengar mengeong sekali lagi. Dia segera memotong kabut dengan cambuknya.

Dentang!

Namun, ada seseorang yang memblokir cambuknya. Cambuk itu ditangkis dengan pedang dan kehilangan arahnya.

Seorang pria muncul dari balik kabut.

Dia bisa melihat pupil hitam pria berpakaian hitam. Dia juga bisa melihat aura hitam di udara.

Gronica mulai berbicara dengan bawahannya.

“Itu racun.”

‘Arm,’ juga memiliki beberapa informasi tentang orang-orang ini.

Dia ingat beberapa informasi itu segera setelah cambuknya dihilangkan.

“Kamu harus menjadi ahli pedang.”

Murid kulit hitam di bawah topeng mulai tersenyum. Dia tidak melewatkan momen itu saat dia menjentikkan cambuknya sekali lagi.

Dentang-!

Jendela-jendela di lorong tiba-tiba pecah. Potongan-potongan kaca terbang di luar jendela.

“K, mengapa kacanya …?”

“Apa itu!”

Orang-orang di luar pintu menjadi cemas setelah melihat jendela pecah. Mereka dengan cepat memperhatikan bahwa sesuatu pasti telah terjadi di lantai lima.

Gronica menyaksikan kabut racun menyebar di luar jendela dan sedikit menoleh.

“Apa yang sedang kamu lakukan? Apakah kamu takut? Hei, kamu bajingan betina! Hei kepala sapu coklat, apakah Anda melarikan diri? Ahahahahah! Semoga berhasil, berjalan! ”

Dia bisa mendengar suara penyusup di luar.

Kepala sapu cokelat. Itu membuatnya tertawa sebelum dia menyerang Choi Han sekali lagi.

“Jagalah pintunya.”

Dia memberi perintah singkat kepada bawahannya saat dia mengayunkan cambuknya ke arah Choi Han sekali lagi.

Mengibaskan.

Bang!

Itu bukan suara pedang yang memukul cambuk. Kusen jendela mulai bergetar. Gronica memegang belati pendek ketika dia bergegas menuju Choi Han, yang telah menangkis cambuk.

Belatinya berhasil masuk ke dalam domain Choi Han. (1) Keduanya melakukan kontak mata.

Gronica mendengar suara si penyusup untuk pertama kalinya pada saat itu.

“Terlalu lemah.”

‘Apa?’

Murid-murid Gronica mulai bergetar.

Dia mendengar suara yang akrab pada saat itu.

“Gronica!”

Sepupunya Edrich muncul di pintu masuk lorong. Dia melihat para ksatria lainnya juga.

Edrich, yang tampaknya telah dipukul di wajahnya dan tampak jelek, segera bergabung dengan pertempuran.

“Mereka semua ada di sini.”

Cale memperhatikan semua ini dari pintu masuk koridor sambil tetap tidak terlihat.

Manusia, kapan kita akan melakukannya?

Dia bisa mendengar suara bersemangat Raon. Seperti yang diharapkan, Naga ini tidak melupakan keinginannya untuk membalas dendam pada Arm. Cale perlahan mulai mengumpulkan Suara Angin di bawah kakinya.

“Dasar bajingan! Siapa kamu? Apa-apaan ini ?! ”

Edrich melemparkan pukulan ke arah Choi Han sambil terdengar marah dan kesal. Itu membuat serangan Gronica dalam koordinasi. Atas dan bawah. Mereka berdua bekerja sama secara alami, seolah-olah mereka telah merencanakan serangan sebelumnya.

Namun, lawan mereka adalah Choi Han.

Menepuk. Menepuk.

Tinju dan cambuk keduanya mudah diblokir. Namun, kedua orang itu tidak berhenti. Belati Gronica ditujukan untuk bahu Choi Han sementara kaki Edrich mengarah ke lutut Choi Han.

Serangan lincah dan sembunyi-sembunyi sulit dilihat dengan mata telanjang. Suara asing mulai berbicara pada saat itu.

“Hancurkan.”

Gronica tersentak.

‘…Siapa?’

Itu terjadi bahkan sebelum dia bisa menyelesaikan pikirannya.

Shaaaaaaaaaaaaaaaaa-

Kedengarannya seperti hujan yang tiba-tiba. Dia melihat sekeliling.

Kabut menderu di lorong lagi. Kali ini, itu adalah kabut merah yang perlahan mulai tumbuh dalam ukuran.

“Di mana kamu melihat?”

Suara tiba-tiba itu membuat Gronica mengubah arah belatinya.

Dentang.

Belatiya berbenturan dengan tangan Choi Han yang tertutup aura.

“Ugh!”

“Edrich!”

Pria bertopeng itu menangkap leher Edrich.

“Y, kamu berani melakukan itu pada raja masa depan ini ……! Biarkan, ugh, pergi! ”

Edrich mulai memukul-mukul. Gronica akan menyelamatkan Edrich, yang merupakan alat kekuasaan di keluarganya, sebelum dia berhenti tiba-tiba.

Shaaaaaaaaaa-

Suara itu tidak berhenti.

Itu datang.

Sesuatu telah datang.

Saat itulah dia merasakan itu dan menoleh.

Memang benar demikian. Ada satu orang lagi.

Pemilik suara asing.

Orang yang dikelilingi kabut berlari ke depan dalam garis lurus.

Embusan angin kencang bersamanya juga.

Kabut dan racun merembes ke angin. Putih, merah, biru, dan hitam. Banyak jenis kabut beracun meraung bersama.

“Ini akan meledak.”

Itulah yang dipikirkan Gronica.

Dia kemudian mendengar pria yang memegang leher Edrich mulai berbicara lagi.

“Aku akan membiarkannya pergi.”

Edrich terlempar ke depan.

“Menghindari!”

Angin meledak pada saat bersamaan.

Baaaaaang-

Angin puyuh kabut besar menutupi anggota Arm.

Pasukan itu menghancurkan ambang jendela dan meledakkan mereka keluar dari lorong.

Bahkan ada retakan yang terbentuk di dinding.

“Ugh!”

Edrich menabrak angin puyuh. Meskipun ia memiliki resistensi yang layak terhadap racun, angin puyuh juga kuat.

Tubuhnya jatuh ke tanah.

Ledakan!

Namun, dia tampak baik-baik saja, karena dia dengan cepat bangkit kembali.

“Ugh!”

“Huh, aku, lihat!”

Para ksatria dan anggota Arm lainnya berteriak setelah diracun, tetapi Singa tidak peduli. Mereka segera menuju ke kamar di ujung lorong.

Klik.

Mereka mendengar suara pintu terbuka pada saat itu.

“Ooo … ooo.”

Ksatria yang telah ditempatkan di depan pintu lumpuh karena racun.

“Ah.”

Gronica menghela nafas.

Choi Han menghalangi dia dan Edrich untuk maju.

Dia bisa melihat pria yang membuka pintu di belakang Choi Han.

Kabut menghilang, dan tembus pandang diangkat ketika pria itu perlahan muncul, mulai dari kakinya.

Mata pria di balik topeng itu tersenyum ke arah Singa.

Screeeech-

Cale dengan santai memasuki ruangan segera setelah pintu terbuka.

Klik.

Pintu ditutup dan pedang Choi Han menghalangi Singa mengejar Cale.

“Kamu harus melewati saya dulu.”

Choi Han dengan riang berbicara saat dia meletakkan auranya ke pedangnya. Itu berarti dia akan bertarung dengan benar mulai dari sekarang dan seterusnya.

“Meeeeeow.”

“Meeow.”

Mereka kemudian mendengar Kucing mengeong lagi ketika kabut muncul kembali di lorong.

Kecemasan Cale tidak ada hubungannya dengan apa yang terjadi di luar.

-…Manusia.

“Ini aneh.”

Raon juga cemas.

Sebuah kotak kecil saat ini ada di tangan Cale.

Itu adalah kotak yang Lions coba lindungi, item yang sama yang mereka coba sembunyikan secara diam-diam ke rumah tangga Guardian Knight. Cale tidak tahu apa yang harus dilakukan setelah melihat apa yang ada di dalam kotak.

Itu adalah mahkota.

Tapi bukan itu masalahnya.

… Manusia, saya merasakan kekuatan Anda di dalamnya. Anda tahu, yang membuat Anda tampak sekuat kaki depan saya sering sekali! Saya merasakan kekuatan yang sama! Manusia, pernahkah mereka mencuri sesuatu darimu sebelumnya? Mereka adalah orang-orang yang mengerikan!

Itu adalah mahkota putih.

Cale mulai berbicara.

“Raon, bukankah mahkota ini familier?”

… Hmm?

Raon terdiam sesaat sebelum berteriak kaget. Dia tanpa sadar menghapus tembus pandangnya dan berteriak keras.

“The Black Swamp!”

Iya nih. Mayat Naga di Rawa Hitam.

Mahkota putih ini berada di atas tengkorak mayat itu.

Cale telah mendapatkan Dominating Aura, kekuatan kuno yang hebat untuk scamming, saat dia menyentuh mahkota itu.

Suara berbeda yang bukan Super Rock mulai berbicara di benak Cale pada saat itu.

Itu adalah suara yang familier, tetapi yang belum pernah dia dengar sebelumnya.

Cale mengingat apa yang dikatakan suara itu.

“Apakah Anda tahu apa cara termudah untuk mengambil napas musuh Anda?”

‘Ketakutan adalah jawabannya.’

‘Gunakan dengan baik!’

‘Terkadang, bahkan menggertak dapat menyelamatkan hidup Anda. Muhahahahaha. ‘

Itu adalah suara mantan pemilik Aura yang Mendominasi.

Suara itu telah berbicara untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama.

Mahkota itu suka darah Naga.

Itu kemudian menjadi sunyi.

Super Rock juga diam.

Cale memandang ke arah Raon.

“Ada apa, manusia?”

Cale mulai berbicara pada saat itu.

“Ayo kita buang ini.”

“Apa?”

“Tidak. Saya tidak bisa membiarkan mereka terus memegang ini. ”

Naga Hitam belum pernah melihat Cale mengerutkan kening sambil melihat sesuatu yang tampak mahal seperti mahkota ini dengan permata besar.

Cale terus berbicara dengan nada tegas ke arah Raon, yang memiringkan kepalanya dengan bingung.

“Haruskah aku melanggarnya?”

Ini adalah pertama kalinya dia mengambil sesuatu yang tidak dia sukai.

1. TL: Saya rasa ini seperti domain aura.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset