Trash of the Count’s Family Chapter 162

Trash of the Count’s Family Chapter 162

Chapter 162: Somehow Once Again 2

Bab 162: Entah Sekali Lagi (2)

Orang-orang yang bergegas keluar dari pintu masuk tiba-tiba berhenti.

Mereka hanya mulai berjalan lagi setelah didorong ke depan oleh orang-orang di belakang mereka.

Namun, tatapan mereka terus terfokus pada satu area. Salah satu anggota utusan Kerajaan Roan mulai berbicara.

“Tuan muda Cale-”

Tatapannya terkunci pada Cale.

Segera mulai mengikuti untaian cahaya perak yang dimulai dari tangan Cale. Dia bisa merasakan jantungnya berdetak kencang. Dia telah melihat cahaya perak itu sebelumnya.

Itu selama Insiden Teror Plaza. Dia ingat melihat cahaya yang sama pada saat itu.

Administrator ini ada di sana selama insiden itu karena dia bekerja untuk istana.

Dia ingat perisai dan sayap besar yang menutupi warga Kerajaan Roan.

Tatapan administrator naik ke langit.

“…Ah.”

Dia bisa melihat cahaya perak samar di atas kepalanya. Ujung sayap besar saat ini di atas kepalanya.

Pilar yang sangat besar ini saat ini didukung oleh satu perisai.

Itu mencegah menara jatuh di kepala mereka.

Tapi itu bukan satu-satunya hal yang dilakukannya.

Itu melindungi orang-orang di bawah menara yang akan dimakamkan jika perisai itu tidak ada.

‘Aku selamat.’

Kedua kata itu saat ini adalah apa yang dipikirkan administrator.

Seseorang mulai berbicara pada saat itu.

“… Aku tidak bisa … menahan ini lebih lama.”

Itu adalah suara Cale Henituse.

Alberu sadar setelah mendengar komentar Cale.

Dia melihat perisai besar yang menopang menara.

Sayap-sayap yang membentang dari perisai memegang ke menara dan mencegahnya jatuh di atas orang-orang.

Mereka semua fokus pada perisai cerah yang mereka lupa bahwa ini semua dilakukan oleh satu orang.

Alberu menoleh.

Pangeran Kekaisaran Adin.

Dia bisa melihatnya di kejauhan.

Pangeran Kekaisaran menatap tajam ke arah Cale. Namun, ekspresinya berubah begitu dia melakukan kontak mata dengan Alberu.

Putra mahkota bisa melihat ekspresi Adin yang berubah.

Dia tampak terhibur.

Meskipun ada kerutan di wajahnya, matanya menunjukkan kegembiraan ketika bagian dari istana hancur dan baik bangsawan Kekaisaran dan utusan kerajaan asing bisa mati kapan saja.

Yang lain mungkin tidak memperhatikannya karena mengerutkan keningnya, namun, Alberu dapat dengan jelas melihatnya.

Tatapan Alberu berubah menjadi dalam. Namun, keduanya sedang melakukan kontak mata. Alberu mempertahankan ekspresi mendesak di wajahnya saat dia mulai berbicara.

“Kami tidak punya banyak waktu.”

“Saya mengerti. Duke Huten! ”

“Ya pak!”

Duke Huten berlari menuju pintu masuk istana ketika Pangeran Kekaisaran memberi perintah.

“Pesan penyihir dan alkemis untuk sampai di sini secepat mungkin! Sekarang!”

“Ya, Yang Mulia, saya akan melakukan apa yang Anda perintahkan!”

Para ksatria mulai bergerak lebih cepat dari sebelumnya.

Alberu juga memberi perintah kepada orang-orang di sekitarnya.

“Pergi dan bantu anggota utusan yang tersisa dengan cepat melarikan diri. Bantu bangsawan lain, tidak, warga Kekaisaran juga melarikan diri. ”

Ada lebih banyak pelayan, pelayan, musisi, dan koki daripada bangsawan yang masih di dalam istana. Alberu mengingat kembali tatapan Pangeran Kekaisaran dan berfokus pada warga daripada bangsawan.

Dia kemudian memberi perintah kepada beberapa ksatria juga.

“Pergi, jaga tuan muda Cale!”

“Ya, Yang Mulia!”

Beberapa ksatria dengan cepat bergegas menuju Cale setelah mendengar perintah Alberu. Alberu kemudian dengan diam-diam memberi perintah kepada Ben dan Kora, dua dari para Elf Kegelapan yang menyamar.

“Ben, fokus pada apa yang terjadi pada pelayan yang melompat ke pilar, serta Pangeran Kekaisaran.”

“Ya, Yang Mulia.”

“Kora, pergi ke kamar tuan muda Cale dan biarkan mereka tahu apa yang terjadi.”

Dia tidak melihat penjaga Cale ksatria bersamanya. Itu mungkin berarti bahwa Cale telah memberi mereka sesuatu untuk dilakukan.

Alberu memikirkan Choi Han, ahli pedang. Dia sepertinya tidak bisa mengalihkan pandangan Pangeran Kekaisaran Adin dari benaknya.

Itu sebabnya dia memberikan perintah ini kepada Kora.

“… Haruskah aku pergi membawa Choi Han-nim?”

“Tidak. Biarkan dia tahu apa yang terjadi. ”

“Ya, Yang Mulia.”

Kedua sekretaris mulai bergerak.

Alberu berjalan ke sisi Cale. Daltaro dengan hati-hati mulai berbicara sambil menonton pendekatan Alberu.

“Yang Mulia, silakan menuju ke suatu tempat sa-”

“Tidak apa-apa.”

“Saya mengerti.”

Daltaro memberi perintah kepada bawahannya dan berdiri di belakang putra mahkota.

Alberu kemudian melihat ke arah Cale.

Dia bisa melihat bahwa wajah Cale sangat pucat.

‘Bodoh idiot.’

Alberu mulai berbicara dengan pria pintar namun bodoh ini.

“Tunggu sebentar. Para penyihir Kekaisaran akan segera datang. Orang-orang dengan cepat melarikan diri. ”

Huuuuu.

Cale menghela nafas panjang.

Ksatria Kerajaan tersentak setelah mendengar (sensor) mendalam Cale.

Mereka bisa melihat wajah pucat Cale serta ujung jari-jarinya yang memutih. Dia sepertinya tidak baik-baik saja.

Mereka kemudian mengingat apa yang terjadi selama Insiden Plaza Terror. Salah satu ksatria mengepalkan pedangnya dengan erat.

‘Dia batuk darah. Dia kemudian jatuh. ”

Dia terhuyung-huyung sebelum jatuh dan batuk darah.

Setelah itu, ia membutuhkan periode pemulihan yang panjang.

Orang-orang di sekitar Cale mulai terlihat khawatir.

Namun, pikiran Cale cukup keras pada saat itu.

Manusia, apakah kamu baik-baik saja? Apakah itu menyakitkan? Setidaknya Anda tidak batuk darah.

Manusia, pikiranku terbakar sekarang! Kami menyelamatkan orang lagi! Manusia, Anda lemah, tetapi masih sangat hebat!

‘Sangat mengganggu.’

Mungkin Cale dipengaruhi oleh pemikiran untuk menyelamatkan seseorang sekali lagi, namun, dia mulai cemberut pada ocehan Raon yang keras.

Manusia, berhenti menggunakan kekuatanmu jika itu melelahkan! Jangan berlebihan! Saya bisa melakukannya sendiri!

“Apa yang akan dikatakan orang lain jika kamu melakukannya sendiri?”

Master pedang dan Pangeran Kekaisaran akan mempertanyakan situasi jika menara terus begadang bahkan tanpa perisai dan sayap.

“Pedang Pedang mungkin sudah berpikir bahwa kekuatan kuno saya sangat kuat.”

Mana yang tak berbentuk, juga kekuatan kuno Cale, keduanya berbeda dari sihir. Karena mereka berdua ditenagai oleh alam, Duke Huten, ahli pedang, akan kesulitan menemukan jawabannya.

“Ini bermasalah jika dia berpikir kekuatan purba saya sangat kuat.”

Cale khawatir bahwa Duke Huten akan melebih-lebihkan kekuatan kunonya.

Itu sebabnya Cale menggunakan Perisai Indestructible pada tingkat maksimum. Berkat itu, cahaya perak lebih terang dan jernih dari sebelumnya.

Tapi ini menyulitkan Cale untuk mempertahankannya.

Dia benar-benar perlu menggunakan Vitalitas Hati untuk membantunya kali ini.

Itu berbeda dari ketika dia menggunakannya untuk waktu yang singkat untuk bertahan melawan bom sihir di alun-alun.

“… Tuan muda Cale.”

Daltaro bisa melihat keringat di dahi Cale. Dia bisa merasakan korban beberapa menit ini mengambil daya tahan bangsawan muda.

Dia mendengar suara pada saat itu. Daltaro langsung tahu apa yang sedang terjadi.

“M, penyihir dan alkemis ada di sini!”

Dia melaporkan kepada putra mahkota, yang dengan cepat berbalik ke pintu masuk istana untuk melihat Duke Huten dan salah satu ksatria utusan mengirim beberapa sinyal.

Setengah dari penyihir menggunakan sihir di tanah oleh menara.

Ooooooooong-

Para Alkemis melemparkan cairan tak dikenal ke tanah. Separuh penyihir yang ada di langit menciptakan perisai.

Dentang-

Dua puluh penyihir melemparkan perisai di atas perisai Cale. Pada saat yang sama, tanah oleh menara melonjak ke udara.

Alkemis dan penyihir telah bekerja sama untuk membuat pilar tanah ini.

Pilar terus melesat lebih jauh ke udara sambil membuat suara keras dalam prosesnya. Pilar itu berhenti begitu ia mendukung perisai Cale.

Pemimpin Alkemis mulai berteriak.

“Mulai proses dukungan kedua!”

Para Alkemis mulai menempatkan tali hitam yang tampak aneh di sekitar pilar. Pilar tanah yang lemah mulai menjadi lebih kokoh karena semakin banyak tali hitam diletakkan di atasnya.

Seorang penyihir dan Duke Huten berteriak ke arah Cale, yang memperhatikan apa yang mereka lakukan.

“Siap mendukung!”

“Tuan muda Cale, kamu bisa berhenti sekarang!”

Sang Duke berteriak cukup keras sehingga semua orang mendengar nama orang itu. Mata mereka semua berbalik ke arah individu.

Pssssssssss-

Cahaya perak yang telah bersinar lebih terang dari Sun Palace dengan cepat menghilang.

Ledakan!

Menara itu menabrak perisai dan pilar tanah yang mendukung perisai.

“Ugh.”

“Ugh.”

Semua penyihir yang telah melemparkan perisai mengeluarkan erangan. Hanya penyihir tingkat tinggi yang mengeluarkan erangan yang lebih ringan.

Mendengar mereka mengerang membuat mereka semua ingat apa yang baru saja terjadi.

Cale telah berdiri teguh tanpa mengeluarkan satu keluhan. Pandangan mereka tidak bisa membantu tetapi berbalik kembali ke Cale.

“Batuk!”

Cale menutup mulutnya dengan kedua tangan saat dia batuk. Batuk itu begitu kuat sehingga seluruh tubuhnya terhuyung ke depan.

“Tuan muda Cale!”

Daltaro memanggilnya dengan kaget.

Dia bisa melihat darah di tangan Cale.

Namun, tubuh Cale tidak jatuh ke tanah.

“Cale, kamu baik-baik saja?”

Alberu mendukung Cale dan mencegahnya agar tidak jatuh. Pandangannya terfokus pada Cale yang kepalanya menunduk.

Cale mulai berpikir dengan kepala tertunduk.

“Sangat menyegarkan.”

Telapak tangannya kesemutan lebih dari yang terakhir karena durasinya lebih lama, namun, tubuhnya terasa lebih baik setelah batuk tunggal.

“Vitalitas Hati benar-benar adalah yang terbaik.”

Cale berpikir bahwa Vitalitas Hati adalah kekuatan kuno terbaik yang diperolehnya. Dia mendengar suara di kepalanya pada saat itu.

Mengapa kamu tidak mengorbankan dirimu sendiri?

Dia bergetar setelah mendengar suara Super Rock. Dia kemudian tersentak setelah mendengar apa yang terjadi selanjutnya.

… Aku hanya ingin menghancurkan Kekaisaran.

Itu adalah Naga Hitam, Raon.

Namun, saya akan menahan diri karena Anda tampaknya berada dalam kondisi yang lebih baik daripada ketika Anda menggunakan petir berapi-api.

‘… Aku perlu memberi tahu Raon bahwa aku baik-baik saja segera setelah aku kembali ke kamarku.’

Cale berpikir bahwa Raon akan tahu sekarang bahwa dia baik-baik saja, bahkan jika dia batuk darah. Namun, dia terus kagum dengan reaksi kejam Raon setiap kali dia terluka.

“Apakah dia hanya bereaksi seperti ini karena dia melihat darah?”

Cale tidak dapat memahami apa yang ada dalam pikiran Dragon yang berusia lima tahun. Cale kemudian mendengar suara Alberu.

“Apakah kamu baik – baik saja?”

Alberu tidak bisa menyembunyikan kekhawatirannya melihat Cale terus mengangkat bahu. Cale Henituse yang tak kenal takut bergetar itu sulit diterima.

Tentu saja, Cale gemetaran karena komentar Super Rock dan Raon, tetapi semua orang hanya berpikir bahwa itu adalah kekalahan dari menggunakan kekuatan.

Alberu mulai mengerutkan kening setelah melihat bahwa punk yang selalu menanggapinya dengan sarkastis diam. Dia kemudian mendengar suara lemah Cale.

“Utusan itu, ahem.”

Suaranya tidak terdengar normal karena dia baru saja mengeluarkan batuk yang keras. Namun, dia segera mulai berbicara dengan normal.

“Apakah semua orang di utusan baik-baik saja?”

Cale perlahan mengangkat kepalanya.

Cale yang sehat namun sedikit lapar bisa melihat putra mahkota yang cemberut. Ekspresi itu membuat Cale menegang.

“… Apakah mereka terluka?”

Alberu mulai menanggapi pertanyaan Cale.

“Kamu cra, haaaa.”

“Apa yang dia katakan?”

Cale merasa seperti putra mahkota akan memanggilnya bajingan gila sebelum berhenti setelah melihat semua mata yang saat ini fokus pada mereka.

Alberu membantu Cale duduk di tanah sebelum memberinya saputangan.

“Bersihkan darah dari mulutmu terlebih dahulu.”

“Ah.”

Cale dengan cepat mulai menghapus darah yang telah dia lupakan karena dia tidak kesakitan. Itu membuat putra mahkota semakin berkerut saat dia terus berbicara.

“Ada beberapa dengan cedera ringan, tetapi semua orang baik-baik saja secara keseluruhan.”

“Itu melegakan.”

Alberu mengusap matanya dengan satu tangan sambil melihat respon Cale sambil menyeka darah di mulutnya.

Cale tidak peduli saat dia melihat sekeliling. Hanya ksatria pribadi Alberu dan Daltaro yang ada di sekitar mereka.

Cale mulai berbicara.

“Yang Mulia, apa yang Anda pikirkan tentang pergi ke bangsawan kelas menengah atau rendah sekarang?”

Pangeran mahkota yang memeriksa bangsawan kelas menengah dan rendah dari faksi pangeran lain akan membuat kesetiaan mereka mulai goyah.

Ada kemungkinan besar bahwa para bangsawan akan menganggap pangeran mahkota sebagai payung yang lebih besar daripada pangeran lainnya.

Alberu kehilangan kata-kata setelah mendengar komentar Cale. Dia tanpa sadar mulai berteriak.

“Lihatlah kondisimu sebelum mengatakan sesuatu seperti itu! Kamu benar-benar! ”

“Kedengarannya dia akan memanggilku bodoh kali ini.”

Cale terus duduk di tanah ketika dia menghapus darah dan menatap Alberu. Daltaro menyela pembicaraan.

Dia sangat serius.

“Yang Mulia, tuan muda kami Cale benar. Silakan tinggalkan tuan muda Cale kepada kami. Anda perlu menghibur yang lain sekarang. Aku akan melakukan yang terbaik untuk mengirim tuan muda Cale dengan selamat kembali ke kamarnya. ”

Cale merasa ragu untuk beberapa alasan setelah mendengar komentar Daltaro tetapi memutuskan untuk tetap diam setelah melihat Alberu menghela nafas sebelum menganggukkan kepalanya.

“… Iya nih. Saya akan melakukan itu.”

Alberu setuju dan tampak seolah akan berbalik ke arah utusan lainnya. Namun, dia tidak melakukannya, dan malah mengulurkan tangannya ke arah Cale.

“Bisakah kamu berdiri?”

Cale berdiri bukannya menjawab pertanyaan Alberu. Para ksatria mengepalkan pedang mereka setelah melihat Cale berdiri sendiri. Cale hanya menjabat tangan Alberu setelah bangun.

Dia kemudian mendekati Alberu. Alberu memeluknya seolah itu normal.

Ini membuat orang mengingat adegan di mana Cale dan putra mahkota berpelukan setelah Insiden Teror Plaza Kerajaan Roan. Para ksatria dan Daltaro mundur selangkah sebelum menekan emosinya.

Mereka tidak pernah berharap untuk merasakan emosi itu di Kekaisaran asing. Melihat mereka berpelukan membuat mereka merasa bisa bersantai sekarang.

Cale diam-diam berbicara sehingga hanya Alberu yang bisa mendengar.

“Yang Mulia, Anda akan meminta hadiah kepada Kekaisaran, kan? Mari kita ambil semua yang kita bisa. Oh, dan aku senang kamu baik-baik saja. ”

“Ha ha ha-”

Putra mahkota tertawa.

“Dia belum berubah.”

Senang kamu baik-baik saja.

Cale bersungguh-sungguh ketika dia mengatakan itu.

Itulah sebabnya Alberu tidak punya pilihan selain mempercayai Cale.

Dia juga membalas dengan suara tenang sehingga hanya Cale yang bisa mendengar.

“Tidak perlu bertanya padaku sesuatu yang begitu jelas.”

Cale tertawa kecil. Itu karena emosi dalam jawaban Alberu bahwa dia akan mengambil semua yang mereka bisa.

Suaranya memberikan kelegaan bahwa utusan itu selamat dan juga kemarahan karena mereka harus mengalami sesuatu seperti ini.

Inilah sebabnya Cale tidak bisa tidak mendorong putra mahkota untuk menjadi raja Kerajaan Roan berikutnya.

Selain itu, pemandangan putra mahkota Kerajaan Roan dan putra seorang bangsawan yang saling berpelukan dan tertawa lega adalah sesuatu yang akan menarik perhatian orang.

“Tuan muda Cale, apakah kamu baik-baik saja?”

Namun, tatapan Cale dan Alberu terhadap Pangeran Adin yang mendekat semakin tajam.

Cale siap untuk bertindak seperti bangsawan keadilan yang terluka sekali lagi.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset