Trash of the Count’s Family Chapter 157

Trash of the Count’s Family Chapter 157

Chapter 157: Rolling in By the Vine 4

Bab 157: Menggulung Di Anggur (4)

Menjarah menara.

Ambil semuanya dari menara.

Choi Han sudah terbiasa dengan cara bicara Cale sekarang.

“Meskipun dia mengutarakannya seperti itu, aku yakin dia akan menggunakannya untuk kebaikan lagi.”

Semua yang dilakukan Cale sampai sekarang digunakan untuk membantu orang lain atau untuk sesuatu yang positif. Choi Han mempercayai Cale.

Itu sebabnya dia membalas tanpa masalah.

“Aku akan mempersiapkannya.”

“Baik. Kita akan memakai pakaian palsu. ”

Choi Han tersentak setelah mendengar bahwa mereka akan mengenakan pakaian organisasi rahasia palsu tetapi diam-diam menganggukkan kepalanya.

Cale mulai berpikir tentang Gereja Dewa Matahari dan Vatikan.

Gereja Dewa Matahari telah ada sebagai badan keagamaan di benua ini sejak lama.

Ini menjadi gereja yang kuat setelah Vatikan diciptakan di Kekaisaran Mogoru beberapa ratus tahun yang lalu dan telah memperkuat pengaruhnya sebagai agama resmi Kekaisaran selama 150 tahun terakhir.

“Menara ini seharusnya dibangun ketika Vatikan dibuat.”

Cale menyentuh permukaan menara.

Saat ini tengah malam musim dingin.

Dinding menara itu dingin.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

The Sound of the Wind berlari liar.

Manusia, mengapa kamu tersenyum dengan cara yang menakutkan?

Suara Raon bergema di kepalanya. Cale mengabaikan Raon sepenuhnya saat dia mulai berbicara. Itu adalah suara yang tenang.

“Baru.”

Choi Han menanggapinya.

“Kekaisaran tampaknya telah meletakkannya baru-baru ini.”

“Iya nih. Mereka mungkin menghancurkan kunci asli dan menggantinya karena tidak ada apa-apa. ”

Cale menunjuk ke kunci yang baru.

“Hancurkan.”

Ssstt.

Aura hitam kecil menghancurkan kunci dengan diam-diam.

Pintu ke puncak menara terbuka tanpa suara. Raon terbang melalui celah.

Tidak ada orang atau alat sihir di sini. Manusia, ini benar-benar terlempar ke samping!

Cale mengangguk pada laporan Raon dan berjalan masuk melalui pintu.

Lantai lima belas. Jendela kecil adalah satu-satunya jendela di lantai ini.

Paaaat.

Bola cahaya kecil muncul di depan Cale.

Choi Han menutup pintu hanya menyisakan sedikit celah dan mulai berbicara.

“Aku akan berada di sini.”

Cale mengangguk dan perlahan mulai berbicara.

Eruhaben seharusnya tidur nyenyak di ranjang Cale dengan rambutnya diubah agar cocok dengan rambut merah Cale.

Mata-mata di kamar Cale harus melihat Hilsman asli yang menjaga pintu kamar Cale dan Choi Han palsu yang menjaga di dalam.

Mereka akan berpikir bahwa Eruhaben berganti shift dan pergi ke kamarnya untuk tidur.

Manusia, ayo cepat!

Cale tidak menanggapi desakan Raon dan perlahan berjalan.

Keran. Keran.

Langkah kakinya bergema ketika dia mengikuti tangga melingkar ke atas.

“Semua penjaga dikumpulkan oleh Annex timur.”

Tingkat keamanan tertinggi dimulai dari Annex timur, kemudian kantor administrasi Barat, dan akhirnya gedung pusat. Taman itu bahkan tidak punya penjaga.

Cale melayang di udara untuk waktu yang lama untuk menentukan jalur patroli dan mengetahui bahwa ada jarak sekitar satu jam antara kapan penjaga akan datang ke kebun.

“Mereka cukup banyak beriklan bahwa Annex timur memiliki ruang rahasia.”

Cale menganggap itu bodoh.

Dia ingat apa yang dikatakan oleh pedang master Hannah.

‘Patroli Gereja dan pola patroli Kekaisaran saat ini mungkin berbeda, tapi aku akan memberitahumu karena itu bisa membantu.

Gadis Suci palsu menjelaskan pola patroli.

“Mereka jarang pergi ke kebun.”

‘Ah, Hannah. Tapi bukankah Paus sering pergi ke taman? ”

Hannah mengejek dan menambahkan.

‘Dia melakukan. Bajingan tua tanpa tidur itu. Dia selalu berjalan di sekitar taman. Dia bahkan tidak akan membiarkan orang lain datang ke kebun ketika dia ada di sana. Bajingan lucu. Apakah taman itu (sensor)nya? ”

Cale akhirnya bisa memahami tindakan Paus.

“Paus tampaknya tahu tentang menara ini.”

Dia tampaknya tahu bahwa benda ilahi ada di sini.

“Meskipun aku tidak tahu mengapa dia tidak memberikan barang suci kepada Orang Suci.”

Bahkan jika dia hanya setengah Saint. Jack seharusnya bisa menggunakan benda suci. Maka orang-orang percaya akan menjadi lebih setia.

Tentu saja, Paus mungkin berpikir akan sulit untuk mengendalikan Santo jika ia memiliki benda suci. Mungkin itulah sebabnya dia menyembunyikan keberadaan benda suci itu.

Manusia, mengapa kamu terus tersenyum saat berjalan? Cepatlah sehingga kita bisa mendapatkan barang-barang kita!

Cale mulai berjalan sedikit lebih cepat.

Swooooooosh-

The Sound of the Wind mengelilingi kaki Cale. Dia mampu memanjat dengan cepat tanpa banyak usaha.

Cale akhirnya tiba di lantai 15.

“Manusia, aku akan menghancurkan kuncinya!”

Raon pasti telah memutuskan bahwa tidak apa-apa untuk tidak diam ketika dia berteriak keras-keras.

Naga Hitam memecahkan kunci baru di pintu besi kecil dan tua dan mendorong pintu ke samping.

“Manusia, mari kita merangkak!”

Pintunya hanya setengah dari tinggi Cale.

Raon melipat sayapnya dan perlahan merangkak masuk. Dia lalu mendorong kepalanya kembali.

“Manusia, mengapa kamu tidak masuk?”

“Haaaaa.”

Cale mendesah saat dia merangkak ke pintu.

Lantai 15. Cale berdiri segera setelah dia memasuki ruangan sempit.

“… Manusia, sangat mandul.”

Tidak ada apa-apa di sini.

Tempat tidur logam tua, meja yang sepertinya akan pecah setiap saat, dan kursi logam. Hanya itu yang ada di ruangan itu.

“Manusia, kurasa aku mengerti mengapa Kekaisaran meninggalkannya sendirian.”

Tidak ada apa-apa di sini.

Itu seperti penjara yang terlupakan.

Raon teringat gua gelap yang dirantai padanya. Suramnya suram.

“… Manusia, ada aura kekerasan dan menakutkan yang aneh di sini.”

Naga Hitam merasakan sesuatu yang aneh. Cale terdiam.

Pada saat itu, suara yang menarik terdengar di telinga Raon.

Swooooooosh-

Itu angin. Raon menoleh. Dia tidak bisa mengatakan apa-apa.

Keran. Keran. Keran.

Papan tulis yang tidak rata di lantai penjara.

Cale Henituse berjongkok dan mengetuk papan tulis. Raon terus menonton. Akhirnya, Naga Hitam melakukan kontak mata dengan manusia. Manusia mulai berbicara.

“Itu ada di sini.”

Angin puyuh meraung di sisi Cale.

Clunk. Clunk.

Tempat tidur dan kursi logam tua mulai berdenting. Penjara itu sunyi, selain suara angin puyuh yang menderu. Raon belum pernah melihat kekuatan ini bekerja sedemikian rupa.

Cale telah menggunakan Sound of the Wind begitu dia memasuki penjara.

Dia kemudian merasakan emosi yang tersimpan dalam kekuatan kuno.

Ini adalah pertama kalinya dia merasakannya.

‘Bersorak.’

The Sound of the Wind bersorak.

Cale memandang ke arah Raon. Naga Hitam menganggukkan kepalanya sebelum menggunakan sihir untuk mengangkat batu tulis yang sedang diketuk Cale.

Batu tulis yang telah ada di sana selama ratusan tahun membutuhkan sedikit usaha untuk bergerak.

Swooooooosh-

Angin berhimpun dengan sendirinya dan menyapu tanah begitu batu tulis dihilangkan.

“…Menemukannya.”

Ada kotak hitam.

Itu adalah sebuah kotak dengan kunci yang sangat tua sehingga kunci yang tepat mungkin bahkan tidak akan membukanya. Itu kotak kecil.

Cale dengan cepat membersihkan kotoran di atas kotak.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Dia bisa merasakan hatinya menjadi liar ketika dia membersihkan tanah.

Penghukuman Matahari

Sekarang di tangannya.

Ini akan memungkinkan untuk membuat kekacauan di Kekaisaran lebih awal dari yang dia rencanakan.

Raon, yang telah mendekati Cale, tidak bisa mendekat karena angin puyuh dan menghancurkan kunci dari kejauhan.

Retak.

Kunci itu pecah dengan mudah.

Cale perlahan membuka kotak itu.

Screeech, denting.

Bagian dalam kotak terungkap untuk pertama kalinya dalam ratusan tahun.

“… Apa itu?”

Cale bingung.

Swooooooosh-

Angin puyuh perlahan menghilang seolah-olah mereka akhirnya bisa santai. Raon kemudian dapat menempel pada Cale untuk melihat di dalam kotak.

“Hmm? Manusia, ini sangat menakutkan dan kejam! ”

Cale tidak bisa menanggapi pernyataan Raon.

Dia perlahan-lahan mengeluarkan benda itu dari kotak.

Itu sebuah buku.

Buku putih itu tampaknya dalam kondisi sempurna. Cale membaca judulnya.

< How to Die Peacefully >

‘… Menakutkan.’

Ini sepertinya bukan Penghukuman Matahari.

Itu pada saat itu.

Apakah Anda mencoba mengorbankan diri?

Dia bisa mendengar suara Super Rock. Cale tersentak dan melihat ke arah Raon.

“Raon, apakah ada kutukan pada buku ini?”

“Tidak! Itu hanya memiliki aura yang keras dan menakutkan! ”

Cale berubah tabah. Raon mengatakan itu kekerasan dan menakutkan sejak sebelumnya.

Apakah karena buku ini? Berdasarkan apa yang dikatakan Super Rock, itu benar-benar tampak menakutkan.

Cale perlahan meletakkan buku itu.

“Hmm? Manusia, bukan milik kita? ”

“…Tidak. Ini sedikit. ”

Swooooooosh-

Tiba-tiba angin bertiup. Cale bisa merasakan Suara Angsa diam-diam dari angin.

“Haaaaa.”

Cale mengambil buku putih itu lagi.

Angin berhenti.

‘Ini jelas merupakan barang suci. Itu juga tidak dikutuk. ‘

Cale merasa aneh saat melihat buku itu.

‘… Mengapa itu dalam bahasa Roan?’

Kata-kata yang bisa dilihat Cale adalah dalam bahasa Roan.

“Raon, judulnya dalam bahasa Roan, kan?”

“Manusia, bukankah itu bahasa rahasia?”

“‘…Apa?”

Raon mengatakan gelar itu rahasia baginya. Ekspresi Cale berubah. Dia membuka buku itu tanpa ragu-ragu.

Dia membalik ke halaman pertama.

< All of the world’s lifeforms are beautiful once they are dead. >

Dia membuka halaman berikutnya.

< Do you wish to die? >

< Follow me! >

< Come learn about the easiest way to die! >

Raon, yang meregangkan lehernya untuk melihat buku itu terus memiringkan kepalanya dengan bingung. Itu aneh. Dia kemudian mendengar suara Cale.

“Raon.”

“Ada apa, Manusia?”

“Nona Cage adalah bagian dari Gereja Kematian, kan?”

Kandang pendeta gila.

Raon memandang ke arah Cale dengan ekspresi aneh.

“…Iya nih?”

“Sudah lama sejak mereka memiliki Saint atau Holy Maiden, kan?”

“…Iya nih?”

Mata Raon sepertinya bertanya mengapa Cale mengajukan pertanyaan yang jelas, tetapi Cale diam-diam terus membalik halaman sampai dia kembali ke depan.

Dia bisa melihat nama penulisnya.

< Author: A heartfelt Death. >

“Ha, ini …”

Cale terperangah.

Saya pikir ini adalah –

‘Item ilahi dari Dewa Kematian.’

Tidak mengherankan bahwa dia menemukan benda ilahi. Namun, dia bingung.

“Mengapa ini ada di sini?”

Mengapa ada item ilahi dari Dewa Kematian di penjara Perawan Suci terakhir Dewa Matahari?

Cale tidak bisa menyatukan potongan-potongan teka-teki itu.

Cale mengembalikan buku putih itu ke dalam kotak.

Dia kemudian menarik kotak itu dari tanah.

“… Dan apa ini?”

Di bawah kotak itu ada sebuah buku yang tertutup di kedua sisinya oleh plat besi. Cale mengambil pelat besi dan buku itu karena terkejut.

Gedebuk. Buku itu jatuh dari lempengan besi dan mendarat di tanah.

Buku tua dibuka saat menyentuh tanah.

Hanya ada beberapa baris teks di buku setelah efek waktu.

“Manusia, ini dalam bahasa Kekaisaran!”

Kata-kata itu dalam bahasa Kekaisaran.

Cale, yang telah mempelajari dasar-dasar bahasa Kekaisaran untuk perjalanan ini dapat membaca beberapa kata.

< You fucking bastards! >

Itu kata-kata umpatan.

Cale telah menghafal semua kata-kata umpatan itu.

< I hope you all die! >

Itu kata-kata bersumpah.

Mayoritas kata yang masih dapat dibaca sebagian besar bersumpah.

“Manusia, bukankah ini sepertinya pemilik ruangan ini yang menulis ini?”

Cale dengan hati-hati membuka halaman pertama buku itu.

Dia bisa melihat bahasa Kekaisaran di halaman pertama buku harian itu.

“Raon, bacakan untukku.”

“Baik. Raon yang hebat tahu semua bahasa benua! ”

Raon mulai membaca teks yang dapat dibaca di halaman.

“Paus, kau bajingan yang pantas mati secara menyedihkan. Anda memenjarakan saya seperti ini? Anda bajingan bodoh yang tidak akan pernah menerima sedikit pun sepotong berkat dari Dewa Matahari. ”

Cale memandang ke arah Raon. Raon melihat ke belakang dengan ekspresi serius.

“Itulah yang tertulis.”

“···Yakin.”

Cale mendengarkan dengan cermat terjemahan lanjutan Raon.

“Kau memenjarakan orang yang berharga ini di penjara mungil ini! Seratus, tidak, seribu hari penderitaan tidak cukup bagimu! Aku tidak akan pernah memaafkanmu! Bajingan jahat! Saya adalah idiot karena mempercayai Anda! Bajingan! ”

‘···Iya nih. Siapa pun akan marah jika mereka dipenjara. ”

Cale memahami perasaan Perawan Suci. Buku harian ini jelas merupakan buku harian Maiden Suci.

Raon membalik halaman dan terus menerjemahkan.

“Kamu memenjarakanku dengan benda suci Dewa Kematian untuk menekan kekuatanku? Hanya melihat! Saya akan meninggalkan ini di bawah item ilahi sehingga seseorang di masa depan akan melihatnya! Hmm? ”

“Hmm?”

Cale, yang secara kosong mendengarkan sumpah serapah, dan Raon, yang secara realistis melantunkan sumpah serapah, saling memandang. Raon menunjuk ke buku putih.

“Manusia, ini-”

“Ya ya. Baca terus. ”

“Baik!”

Raon tersenyum melihat watak Cale yang ceria dan terus membaca. Dia kemudian tersentak.

“Orang bodoh bodoh. Anda bahkan tidak tahu di mana benda suci Dewa Matahari berada. Kau berani menempatkanku, yang bertujuan menjadi bangsawan, pada manusia ini, ini aneh ”

“… Ayo terus membaca.”

“Baik.”

Raon melihat buku harian yang menggunakan bahasa Kekaisaran.

< For someone who was called the future Queen to end up like this. Who knew the second prince and the Pope would do such a terrible thing? >

< Why did I ask royal father to bring the Sun God into the Empire? Wasn’t it because I was a Holy Maiden? >

< That was why I said the Pope, that was why I said that bastard could not become Pope! They were all tricked by that evil mask! This is unfair! >

Raon membaca semuanya untuk Cale. Dia kemudian terus membaca.

“Kamu mencuri barang suci Dewa Kematian karena kamu takut dengan Gereja Dewa Kematian? Bagaimana itu bisa menjadi kehendak Dewa Matahari yang adil? Kamu bajingan layak mati kematian yang menyedihkan! ”

Teka-teki itu perlahan-lahan datang bersama untuk Cale.

Gadis Suci terakhir adalah pewaris takhta.

“Pangeran kedua mungkin adalah yang paling berpengaruh setelahnya.”

Pangeran kedua dan Paus bersekongkol untuk memenjarakan Gadis Suci di sini.

Mereka juga adalah orang-orang yang menempatkan musuh mereka, item ilahi Dewa Kematian di sini.

“Itulah sebabnya Paus sangat suka berjalan di sini.”

Paus tidak berjalan di sini karena Penghukuman Matahari.

Karena bom inilah yang perlu dirahasiakan bahkan lebih besar. Itu adalah sesuatu yang hanya bisa dia ketahui.

“Kurasa itu masuk akal.”

Gereja Dewa Matahari adalah salah satu yang paling terkenal di benua ini.

Gereja Dewa Kematian tidak memiliki pengaruh yang kuat.

Namun, kematian lebih kuat dari matahari. Masuk akal mengapa mereka mewaspadai mereka.

Pada saat itu, terjemahan lanjutan Raon mencapai telinga Cale.

“Orang bodoh bodoh! Anda membakar istanaku begitu Anda memenjarakan saya? Anda kemudian memanggil saya gila dan sesat karena tertawa? Kenapa kamu pikir aku tertawa? ”

Terkesiap

Raon tersentak saat dia terus berbicara.

“Orang bodoh bodoh. Anda bahkan tidak tahu Penghukuman Matahari ada di sana. ”

‘Apa?’

“Barang suci yang kamu cari ada di bawah istana yang terbakar itu!”

Cale memandang ke arah Raon yang membaca satu hal lagi di buku harian itu.

“Ah, lucu sekali.”

“Ini benar-benar lucu.”

Cale memandang ke arah Raon yang melihat kembali ke Cale yang tersenyum dan bertanya.

“Manusia, apakah kita menjarah istana juga?”


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset