Trash of the Count’s Family Chapter 133

Trash of the Count’s Family Chapter 133

Chapter 133: Together 1

Bab 133: Bersama (1)

Keran. Keran.

Cakar kecil terus mengetuk sisi Cale.

“Manusia.”

“Apa?”

Cale melihat ke bawah ke pinggangnya untuk melihat bahwa Raon sedang tersenyum.

“Saya suka tempat ini. Kerja bagus. Kamu layak dipuji! ”

“…Terima kasih.”

Ekspresi Cale meragukan setelah dipuji oleh anak berusia 5 tahun. Eruhaben juga demikian.

“Goldie, bukankah rumah kita lebih baik dari rumahmu yang dilapisi emas? Rumah kami terlihat bagus, tetapi sederhana. ”

“…Yakin.”

Naga kuno baru saja setuju. Pada saat itu, Cale dan Eruhaben melakukan kontak mata. Eruhaben menghela nafas dan menunjuk ke suatu lokasi.

“Sepertinya kamu perlu sedikit menyelidiki pilar batu itu.”

Cale telah menjelaskan kisah di balik pilar batu yang tidak menyenangkan itu kepada yang lain. Masing-masing dari mereka telah menunjukkan reaksi yang berbeda.

“……”

Cale memutuskan untuk mengabaikan Hilsman karena Hilsman telah berdiri di sana dengan ekspresi kosong sejak beberapa waktu yang lalu. Raon mendekati Cale dan dengan hati-hati mulai berbicara.

“Mari kita abaikan saja jika itu baik-baik saja selama 100.000 tahun.”

‘… Aku merasa dia mulai lebih mirip denganku seiring bertambahnya usia.’

Cale tampak seperti orang tua yang bangga sambil menatap Raon yang memiliki ide yang sama seperti dirinya. Di sisi lain, Eruhaben menunjukkan reaksi yang berbeda.

“Sangat menarik.”

“Apakah begitu?”

“Iya nih. Saya tertarik. ”

Mata Naga Emas penuh dengan rasa ingin tahu. Cale melihat ini dan dengan cepat menambahkan.

“Eruhaben-nim, lalu mengapa kamu tidak menyelidiki sedikit?”

“Saya?”

“Iya nih. Bukankah Eruhaben-nim yang hebat akan sempurna untuk mencari tahu rahasia pilar ini? ”

Eruhaben mengejek komentar Cale. Sudah jelas apa niat Cale.

“Mencoba untuk memaksaku?”

“Tapi benarkah Eruhaben-nim adalah yang paling bijaksana di antara kita semua?”

“Pertanyaan yang tidak berguna.”

Cale yakin bahwa dia melihat sudut bibir Eruhaben berkedut. Naga ini sangat suka disanjung.

“Yah, karena memang benar bahwa aku adalah makhluk paling bijak, aku akan berpura-pura jatuh hati pada rencanamu.”

Pada akhirnya, Eruhaben setuju untuk menyelidiki pilar batu. Namun, itu bukan karena sanjungan Cale. Dia benar-benar ingin tahu tentang aura yang datang dari bawah pilar batu.

“Aneh sekali.”

Dia tidak bisa mengatakan afinitas aura yang datang dari bawah pilar. Itu pasti layak diselidiki. Ini bisa menjadi kesempatan baginya untuk menemukan rahasia salah satu misteri yang telah ada sejak zaman kuno.

Cale mendekati Eruhaben dan menimpali.

“Kalau begitu, bukankah kamu harus tinggal di sini untuk menyelidiki?”

Raon adalah yang pertama merespons.

“Ayo dapatkan pengalaman praktis kita di sini!”

Eruhaben mengabaikan Raon dan menatap Cale. Cale tersenyum canggung di wajahnya. Naga kuno ini adalah tipe untuk bermain bersama bahkan jika dia tahu niat sejati Anda. Naga kuno tersenyum setelah melihat senyum canggung Cale dan menggelengkan kepalanya.

“Yakin. Kamu benar-benar pintar. Anda mungkin ingin membawa bawahan Anda juga? ”

“Bukankah lebih baik bagi semua orang untuk melakukan pengalaman praktis bersama?”

Eruhaben dapat dengan mudah mengatakan bahwa Cale menginginkan pelajaran Raon untuk melanjutkan di sini daripada sarangnya.

“Bawa bawahanmu ke sini. Tetapi saya tidak ingin tinggal di sini. ”

Raon, yang telah memasukkan air ke dalam air mancur dengan sihir, menyentakkan kepalanya ke arah mereka setelah mendengar komentar Eruhaben.

“Goldie! Bagaimana bisa kamu tidak berada di sini ?! Aku membutuhkanmu!”

Eruhaben menghela nafas. Raon dengan cepat terbang dari air mancur ke sisi Eruhaben.

“Goldie, tetap di sini bersama kami!”

“Haaa, Tuhan.”

Eruhaben memandang ke arah Raon dengan ekspresi tidak percaya.

“Anak kecil, apakah kamu benar-benar Naga?”

“… Apakah kamu memprovokasi saya?”

Cale, yang berdiri di antara kedua Naga, dengan cepat menyela.

“Apakah kamu berpikir untuk menginstal portal teleportasi?”

“Iya nih. Mudah ketika Anda tahu koordinatnya. ”

Raon, yang mendengar pertanyaan Cale dan jawaban Eruhaben, diam-diam terbang kembali ke air mancur dan mulai memercikkan air seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“Aigoo, diri lamaku yang malang.”

Eruhaben menghela nafas. Namun, Cale, yang sedang menatap Eruhaben, bisa merasakan jantungnya berdetak kencang.

‘Saya akan memiliki portal teleportasi langsung ke sarang Gold Dragon.’

Akan sempurna kalau-kalau dia perlu meminta bantuan jika terjadi sesuatu di wilayah itu.

Cale mulai berbicara seolah-olah itu mudah diatur.

“Lalu Eruhaben-nim, aku yakin kamu tahu koordinat untuk sarangmu, jadi kita hanya perlu menemukan koordinat tempat ini untuk kamu untuk membuat portal. Kelompok di sarang kemudian dapat datang melalui portal. ”

“Iya nih. Saya akan mengurusnya dengan cepat karena itu menjengkelkan. ”

Cale dengan hangat memandang ke arah Eruhaben, yang mengatakan bahwa dia akan melakukannya dengan cepat karena itu menjengkelkan.

Naga ini jelas memiliki sisi lembut.

“Aku akan melakukannya denganmu!”

“Apakah ada yang bisa saya bantu?”

Cale santai ketika dia melihat Raon dan bahkan Hilsman melangkah untuk membantu. Dia sedang memikirkan kelompok yang akan segera bergabung dengan mereka di sini.

“Lagipula jika sudah waktunya untuk pelatihan.”

Bukankah lebih baik jika mereka melakukan upaya ekstra?

Mereka mungkin membutuhkan sumber motivasi.

Semua orang berkumpul bersama sekarang.

Mereka saat ini semua duduk di aula lantai pertama dari villa berlantai lima.

Cale telah mengirim Hilsman untuk menjemput Hans serta sepuluh anak Serigala.

Setelah portal teleportasi dibuat, semua orang selain Elf Pendrick pergi ke villa. Pendrick dibiarkan sendirian untuk melindungi sarang.

Mereka tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka setelah melihat tempat ini. Cale mulai berbicara.

“Lihatlah ke sekeliling dan pilih kamar di lantai dua atau lantai empat. Lantai lima adalah kamarku. ”

“Akankah kita terus tinggal di sini?”

“Iya nih.”

Mata Hans penuh energi.

Meeow.

Meong.

On dan Hong mendekati Cale. Raon secara alami dengan mereka berdua juga.

Raon menatap Cale dan mulai berbicara.

“Lalu kamar kita adalah lantai lima?”

“… Kenapa kamar kita?”

“Kapan kamar saya menjadi kamar anak-anak ini rata-rata berusia 8 tahun?”

“Hmm? Manusia, lalu kamar kita di tempat lain? ”

“…Melakukan apapun yang Anda inginkan.”

Cale merasa menjengkelkan untuk mengobrol dengan anak-anak yang kebingungan ketika dia menjawab kembali. Lantai lima cukup besar untuk berbagi dengan anak-anak ini.

Cale mengalihkan pandangannya dari anak-anak dan melihat sekeliling.

Beacrox menyentuh debu di pagar tangga sebelum segera mengeluarkan sarung tangan putih. Cale tidak tahu apa yang ada dalam pikiran Beacrox saat ini.

Cale memandang semua orang yang bergerak untuk melihat-lihat vila sebelum mendekati Choi Han.

Choi Han tampaknya adalah yang paling kaget dari kelompok itu.

“… Aku tidak tahu bahwa ada tempat seperti itu di Hutan Kegelapan.”

Cale, yang berdiri di antara Choi Han dan Rosalyn, memahami sentimen Choi Han.

“Dia memang tinggal di sini selama puluhan tahun dan menderita cukup banyak.”

Itulah mengapa masuk akal bahwa dia akan marah karena tempat yang damai seperti itu ada di Hutan Kegelapan. Cale juga bisa mendengar kekaguman Rosalyn dari samping.

“Bagaimana mungkin masih baik-baik saja setelah 10.000 tahun? Itu terlihat seperti tempat yang baru kosong selama sekitar satu tahun. ”

Rosalyn memandang ke arah Cale dan berbagi perasaannya.

“Kanan? Nona Rosalyn, benar-benar terasa seperti itu. Bukankah rasanya waktu telah berhenti di tempat ini selama 10.000 tahun? ”

“Kamu tuan muda Cale yang benar. Rasanya seperti itu. ”

Waktu telah berhenti. Itulah penjelasan yang akurat dari tempat ini.

Rosalyn setuju dengan Cale dengan senyum cerah di wajahnya. Cale dengan santai menambahkan setelah melihat senyumnya.

“Nona Rosalyn, tahukah Anda apa tempat ini?”

“Tempat di mana kamu mendapatkan kekuatan bumi?”

“Itu betul.”

Cale melihat sekeliling sekali lagi.

Eruhaben berdiri di kejauhan, sementara Ron dan Beacrox naik ke atas. Dia juga bisa melihat anggota kelompok yang lain.

“Mereka semua dalam jangkauan untuk mendengar suaraku.”

Setelah memverifikasi bahwa semua orang akan dapat mendengarnya, Cale mengatakan sesuatu yang akan menyalakan api di seluruh hati mereka.

“Mantan pemilik kekuatan kuno dikenal sebagai Guardian.”

Anak-anak Serigala yang mengagumi patung-patung di lantai pertama menyemangati telinga mereka ke arah Cale.

“Menurut legenda, dia adalah Guardian yang melindungi wilayah Timur Laut ini.”

“Sangat?”

Lock dan Choi Han, yang berada di sebelah Rosalyn, serta Beacrox, yang berada di puncak tangga, menunjukkan minat pada apa yang dikatakan Cale. Mereka tertarik mengetahui tentang pemilik tempat ini.

“Dia tidak ragu untuk berdiri di barisan depan dan melindungi orang-orang ketika benua itu diselimuti kegelapan.”

“Orang yang luar biasa.”

“Kanan? Ini yang dia katakan saat dia meninggalkan villa ini padaku. ”

Semua orang secara alami tertarik pada apa yang dikatakan Guardian sambil meninggalkan villa selangit ini ke Cale. Cale memperhatikan fokus padanya sebelum dia mulai berbicara.

“Lindungi.”

Suara itu juga mengatakan untuk menjaga dan berkorban, tetapi tidak perlu memberitahu yang lain tentang kata-kata itu. Dia hanya perlu memberi tahu mereka hal-hal yang akan menguntungkannya.

Cale tersenyum pahit di wajahnya.

“Saya tidak tahu mengapa saya mulai berpikir tentang situasi saat ini ketika saya mendengar itu.”

“Ah.”

Rosalyn menghela napas pelan.

Situasi saat ini. Musuh telah muncul dan benua itu diperkirakan akan jatuh ke dalam kekacauan.

“… Cale-nim.”

Choi Han memandang ke arahnya dengan ekspresi yang sangat khawatir. Cale tersenyum dan melakukan kontak mata dengan Choi Han.

“Apa yang kamu lihat dengan fokus seperti itu?”

“Tidak, kamu tahu.”

Choi Han tidak tahu bagaimana menjawab. Cale memandang melewati Choi Han dan melakukan kontak mata dengan Lock, yang berada di sebelahnya.

“Yah, lagipula, setelah mendengar apa yang dikatakan mantan tuan tanah, aku pikir akan baik jika semua orang bisa tinggal di sini bersama.”

Meskipun Cale berbicara dengan ketidakpedulian, semua orang mengerti arti di balik kata-katanya.

‘Lindungi.’

Cale mengumpulkan mereka di sini setelah mendengar kata-kata itu. Dia tidak perlu mengatakannya dengan keras agar mereka tahu bahwa dia membawa mereka ke sini untuk melindungi mereka.

“… Tuan muda Cale, kamu benar-benar.”

Rosalyn tersenyum dan memandang ke arah Cale dengan ekspresi yang sepertinya mengatakan bahwa tidak banyak yang bisa mereka lakukan tentang Cale.

‘Apa itu?’

Senyumnya menjadi lebih tebal setelah melihat Cale menatapnya dengan ekspresi yang sepertinya bertanya apa yang telah dia lakukan. Anggota kelompok yang lain juga memiliki reaksi yang sama.

Eruhaben terutama menatapnya sambil berpikir tentang bagaimana mungkin ada manusia yang menyedihkan di dunia.

“Baiklah.”

Cale mengangkat bahu dan terus berbicara dengan suara keras.

“Saya yakin bahwa kita akan menghadapi banyak masalah sulit di masa depan.”

Kerajaan Whipper dan Kekaisaran tampak siap berperang satu sama lain. Perang ini akan fokus pada mengambil kendali beberapa istana di perbatasan kedua negara dan mungkin akan selesai sekitar Fall paling lambat.

Selanjutnya, Aliansi Utara dan Arm masih diam. Sepertinya mereka sedang menunggu hasil perang Kekaisaran.

Tidak banyak waktu yang tersisa.

Semua orang menyadari fakta ini.

Keran.

Choi Han bisa melihat tangan di bahunya. Itu adalah tangan Cale. Cale meletakkan tangannya di bahu Choi Han ketika dia melihat sekeliling lantai pertama.

Suara seriusnya memenuhi aula.

“Saya percaya kamu.”

Keheningan memenuhi aula sejenak.

Choi Han mulai berpikir.

Dia bertanya-tanya berapa banyak orang di dunia yang dapat mengatakan bahwa mereka memercayai seseorang begitu saja dan begitu ringan.

Cale mungkin satu-satunya yang bisa melakukan itu.

Namun, Choi Han bisa merasakan berat tangan Cale mengepalkan bahunya. Dia bisa merasakan berat kata-kata Cale ditransfer kepadanya.

Tentu saja, Cale hanya bersandar pada bahu Choi Han untuk berdiri.

Pada saat itu, sebuah suara serius bergema di aula.

“Aku akan menjadi lebih kuat!”

Itu adalah Raon. Raon mengepakkan sayap hitamnya dan dengan percaya diri mulai berbicara.

“Manusia, jangan khawatir! Makhluk hebat seperti saya semakin kuat berarti saya akan menjadi lebih besar! ”

Itu adalah suara yang keras bahkan tanpa sedikit pun keraguan.

Choi Han mengepalkan tinjunya setelah mendengar Raon berbicara. Itu sama untuk Lock dan anak-anak Serigala lainnya.

Pada saat itu, senyum muncul di wajah Cale sebelum menghilang dengan cepat. Dia melihat sekeliling hanya untuk melihat bahwa ekspresi semua orang yang bersemangat telah berubah sedikit serius.

Cale, yang menginginkan suasana ini, mulai berbicara lagi.

“Aku kurang kekuatan.”

“Itu benar manusia! Anda hanya duduk saja! Jangan terlibat dan berakhir batuk darah lagi! ”

Raon terdengar serius. Keseriusan Raon membuat Cale merasa aneh, namun, dia berbicara secara normal kepada kelompok yang sedang memandangnya.

“Itulah sebabnya hanya ada satu hal yang bisa aku lakukan. Saya akan melakukan apapun yang saya bisa untuk membantu kalian semua. ”

Raon mulai berteriak.

“Saya bisa melakukannya dengan baik sendiri! Itu sebabnya saya hebat dan perkasa! ”

“Ah, dia terus merusak momen ini.”

Cale berusaha menciptakan momen serius, tetapi menyadari bahwa akan sulit dengan Raon di sekitarnya. Pada saat itu, Choi Han, yang diam-diam mendengarkan, mulai berbicara.

“Aku akan menjadi lebih kuat untuk melindungi semua orang.”

Cale menepuk pundak Choi Han.

Choi Han bisa merasakan tingkat kepercayaan Cale terhadapnya melalui tepukan itu.

Tinju Choi Han mengepal, matanya tampak fokus, dan dia memiliki tampilan resolusi di wajahnya.

Semua anggota kelompok tampak bertekad.

Pada saat itu, Cale mulai berpikir.

“Aku yakin dia akan melindungiku juga jika dia semakin kuat.”

Dia telah menyalakan api, dan api itu menyala dengan semangat yang bahkan lebih dari yang diharapkan Cale.

Itu membakar diam-diam berbahaya, seperti api yang tidak bisa dihentikan.

Dua hari kemudian, Cale menyesali tindakannya setelah melihat tempat latihan yang tertutup debu dan darah.

“Ugh!”

“Apakah kamu akan jatuh begitu saja?”

“Tidak! Saya tidak akan jatuh! ”

Choi Han dan Lock sedang berlatih sambil mengatakan hal-hal yang terdengar seperti sesuatu yang dikatakan MC dari kartun anak-anak. Lock, yang dalam kondisi mengamuk, diliputi luka-luka.

Choi Han, di sisi lain, memiliki bola logam tebal di sekujur tubuhnya saat dia berteriak ke arah Lock.

“Datang! Anda tidak bisa jatuh jika Anda ingin menjadi lebih kuat! ”

“Ahhhhhhhh!”

Lock berteriak sebelum bergegas ke arah Choi Han.

Adegan serupa bisa dilihat di seluruh area. Semua orang berlatih seolah-olah hidup mereka dipertaruhkan. Darah, debu, keringat, dan luka-luka muncul di mana-mana.

“Aku tidak berharap banyak ini.”

Cale sedikit cemas tentang betapa sulitnya semua orang berlatih.

‘Apakah ini baik?’

Rasanya mereka semua akan menjadi lebih kuat secara signifikan jika ini berlanjut.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset