Trash of the Count’s Family Chapter 119

Trash of the Count’s Family Chapter 119

Chapter 119: Nice to Meet You 2

Bab 119: Senang Bertemu Denganmu (2)

Cale tidak bisa tidak bertanya-tanya.

“Apakah saya memiliki hubungan dekat dengan binatang yang tidak diketahui?”

Dia tidak bisa mengerti mengapa dia terus terlibat dengan begitu banyak tipe orang Beast. Selain itu, mereka semua adalah orang-orang Beast yang berjuang atau dalam bahaya.

“Ini tidak seperti aku menjalankan rumah sakit hewan atau semacamnya.”

Cale memandang sekelilingnya. Ron dan Beacrox sudah berdiri di dekat Witira dan Cale sehingga mereka bisa melihat apakah ada yang mendekati mereka. Mereka benar-benar duo ayah-anak yang tajam.

Tatapan Cale berbalik ke arah Witira.

“Informasi apa yang ingin kamu perdagangkan?”

Witira menggunakan lidahnya untuk menjilat bibir bawahnya setelah melihat tatapan Cale. Mulutnya menjadi kering setelah melihat bagaimana Cale tampak seperti dia tidak tertarik sama sekali pada informasinya.

Namun, pikiran Cale hanya dalam keadaan kacau sekarang.

“Betapa berantakannya jika aku terlibat dengan Macan juga.”

Cale sedang memikirkan betapa mengerikannya masa depan ketika Witira akhirnya mulai berbicara.

“Sebenarnya, kamu tidak perlu memberi kami informasi apa pun. Adalah kami berbagi informasi dengan Anda. ”

Ekspresi Cale menjadi aneh.

Tidak ada kehidupan yang gratis. Dia terus menatap Witira sebelum melanjutkan untuk berbicara.

“Setidaknya aku akan mendengarkan apa yang kamu katakan.”

Witira mengangguk dan mulai berbicara. Dia melafalkan informasi yang telah dia kumpulkan saat berpatroli di pantai benua Timur.

“Organisasi yang kamu sebutkan sebelumnya, Arm, telah mengambil kendali penuh dari dunia bawah benua Timur.”

Mata Ron mengarah ke bibir Witira.

“Suku Tiger menemukan bahwa sebagian Arm telah menyeberang ke benua Barat. Sambil mengumpulkan lebih banyak informasi tentang itu, mereka mengetahui bahwa sejumlah besar pakar telah tiba di benua Barat. ”

Cale mengangguk.

Masuk akal. Tombak sihir, master pedang pirang, semuanya ahli langka.

Witira mengamati Cale mengangguk sambil terus berbicara.

“Dan mereka menemukan bahwa Brigade Pertempuran Pertama Arm, salah satu dari banyak brigade pertempuran mereka, akan melakukan gerakan skala besar dalam waktu dekat.”

“Hmm?”

Cale, yang hanya mengangguk kosong, berhenti bergerak.

“…Apa katamu?”

Cale bertanya-tanya apakah dia telah mendengar dengan benar.

“Apa yang akan terjadi?”

“Brigade Pertempuran Pertama. Suku Macan yakin bahwa seluruh brigade bersiap untuk bergerak. ”

“…Dimana?”

“Sini.”

“Benua Barat?”

“Ya, benua Barat.”

‘Ho.’

Cale kehilangan kata-kata setelah mendengar informasi ini yang jauh lebih besar skalanya daripada yang ia harapkan. Dia kemudian mengangkat tangannya untuk menutupi lehernya karena terasa menggigil.

Witira memperhatikan ekspresi khawatir di wajah Cale.

“Aku tahu dia akan khawatir tentang itu.”

Dia mulai merasa hangat berpikir bahwa Cale benar-benar khawatir tentang benua Barat. Namun, Cale mengkhawatirkan dirinya sendiri, bukan benua.

“Tuan muda Cale, itu sebabnya.”

‘Itulah mengapa? Masih ada lagi? ’

Cale memandang ke arah Witira, yang membawa informasi yang tidak diinginkannya, seperti sedang melihat bom yang sedang berdetak. Namun, Witira terus berbicara, seolah-olah dia sedang mencoba untuk menyelesaikan kekhawatiran di benak Cale.

“Suku Macan dan Paus saat ini berlarian mengumpulkan lebih banyak informasi. Suku Macan mengharapkan brigade untuk pindah musim dingin ini. ”

Cale mulai cemberut. Witira pernah mengatakan bahwa suku Macan hampir punah karena Arm. Jadi mengapa mereka menyodok hidung mereka di sekitar menggali informasi? Apakah mereka bertujuan untuk membalas dendam?

“Suku Macan memiliki saran untuk kami ketika mereka berbagi informasi itu dengan kami.”

Cale dengan cepat mulai berbicara. Dia punya perasaan bahwa dia seharusnya tidak mendengar rincian saran mereka.

“Saya melihat. Jadi, apa informasi yang Anda inginkan dari saya? ”

Itulah caranya mencoba mengesampingkannya. Namun, itu sia-sia, ketika Witira mengangguk dan menjelaskan saran itu.

“Apa yang mereka sarankan adalah, saat Brigade Pertempuran Pertama mencapai pusat lautan …”

Cale mulai mengerutkan kening dan menatap pinggang Witira.

Keran. Keran.

Witira sedang membelai cambuk yang membalut pinggangnya saat dia perlahan terus berbicara.

“Kami membunuh mereka semua.”

Cale menghela nafas panjang.

Dia akhirnya mengerti mengapa organisasi rahasia bekerja dengan putri duyung untuk mencoba mengendalikan rute laut. Itu agar mereka bisa memindahkan anggotanya ke benua Barat dengan aman.

Setiap kata yang dikatakan Witira terdengar seperti guntur di telinga Cale.

“Suku Tiger berpikir kita harus menyingkirkan mereka dan tidak meninggalkan jejak. Lautan akan menguntungkan bagi kita karena kita akan dapat mengurangi jumlah cedera di pihak kita, juga lebih mudah menangkap beberapa tahanan untuk mengorek lebih banyak informasi. ”

“…Sangat?”

“Iya nih. Itu adalah rencana yang sangat menghibur. ”

Hoo hoo.

Tawa Witira berkeliaran di sekitar kepala Cale.

“Mereka sangat menakutkan.”

Arm adalah salah satu cabang organisasi rahasia. Itu berarti Brigade Pertempuran Pertama mereka akan sangat kuat. Karena alasan itu, Cale tidak ingin terlibat dengan pertempuran lautan ini.

Itulah sebabnya Cale sekali lagi mengajukan pertanyaan sebelumnya.

“Jadi, apa informasi yang kamu inginkan dariku?”

“Mm.”

Witira tidak segera menanggapi. Dia mengintip Cale sebentar, sebelum dengan hati-hati mulai berbicara.

“Suku Macan mencari beberapa informasi sebagai imbalan untuk memata-matai Arm sampai musim dingin. Jujur dengan Anda, kami ingin memberikan mereka informasi itu jika memungkinkan, karena kami perlu membalas dendam pada organisasi itu juga. ”

Cale hanya diam-diam menatap Witira alih-alih menjawab. Witira kemudian terus berbicara.

“Ini sebenarnya bukan informasi yang sulit untuk didapatkan. Namun, saya pikir Anda akan memiliki lebih banyak pengetahuan tentang itu daripada kami. ”

‘Pengetahuan?’

Cale tidak menyembunyikan kecemasannya pada kenyataan bahwa kata, ‘informasi,’ telah berubah menjadi, ‘pengetahuan.’ Namun, Witira perlahan mulai menjelaskan apa yang ia butuhkan.

“Mereka mencari daerah yang luas yang tidak memiliki banyak orang. Adapun suhu, semakin dingin itu, semakin baik. Selain itu, mereka membutuhkan hutan, dan akan lebih baik jika tidak ada kekuatan yang berkuasa di daerah tersebut. Tetapi masih perlu memiliki cara untuk terhubung dengan dunia manusia sehingga mereka dapat bertukar barang yang diperlukan. “(1)

Cale tidak dapat mengerti mengapa Suku Harimau membutuhkan informasi semacam itu.

“Mengapa mereka ingin tahu tentang tempat seperti itu?”

“Agar suku Macan bisa pindah ke sana.”

“Ah. Kalau begitu, ada a-. ”

Cale tidak bisa menyelesaikan kalimatnya ketika dia melihat ke arah Witira.

‘Apa yang Macan coba lakukan?”

“Ya, masuk akal mereka menginginkan informasi tentang lokasi seperti itu karena mereka ingin pindah. Itu sebabnya saya berharap Anda tahu tempat yang cocok. ”

Cale tidak bisa mengatakan apa-apa.

Apakah dia tahu tempat seperti itu?

Tempat tanpa orang atau kekuatan yang berkuasa.

Keren, tapi tidak dingin, bersama dengan hutan.

Pada saat yang sama, memiliki akses mudah untuk berdagang dengan manusia.

Suara Raon berteriak di kepalanya. Dia terdengar seperti seorang kontestan di acara permainan yang akan menjawab pertanyaan kemenangan.

Ada tempat seperti itu! Hutan Kegelapan!

Cale secara alami mengabaikan jawaban Raon.

“Aku tidak yakin. Saya tidak bisa memikirkan di mana pun saat ini. ”

Kenapa dia mengabaikan Raon?

Akankah Witira bertanya karena dia tidak tahu jawabannya? Alasan dia bertanya seperti ini adalah karena dia ingin Cale menjadi orang yang membuka Hutan Kegelapan.

“…Sangat?”

Lihat? Ekspresi Witira sekarang adalah ekspresi yang sepertinya mengatakan bahwa dia tahu Cale tahu jawaban untuk pertanyaannya. Dia tampak sangat ingin Cale mengatakannya.

Manusia, kamu tidak tahu? Saya lakukan! Ulangi saja setelah saya. Hutan. Dari. Kegelapan!

‘Nggak. Tidak melakukannya. ”

“Ya. Saya tidak bisa memikirkan di mana pun saat ini. ”

Ekspresi Cale tampak realistis. Dia benar-benar sepertinya tidak tahu. Witira dengan ringan menggigit bibirnya sebelum menganggukkan kepalanya.

“Kalau begitu, bisakah kamu memberi tahu kami jika kamu mengingat tempat seperti itu lain kali kita bertemu?”

“Yakin. Saya akan melakukannya. ”

Cale tidak punya rencana untuk melakukan itu.

Dia akan meminta saya untuk membiarkan Macan tinggal di sana jika saya mengatakan Hutan Kegelapan.

Tentu saja, suku Paus tidak akan meminta bantuan itu tanpa kompensasi. Mereka mungkin akan membayarnya dengan adil, namun, Cale tidak menginginkan itu.

Mengambil suku Tiger yang ingin membalas dendam pada organisasi rahasia itu seperti melompat di depan kereta.

“Yah, akan bermanfaat jika Macan bersama kita ketika Ksatria Utara turun.”

Tetapi dia masih tidak berpikir ini adalah jawaban yang benar.

Dia sudah memiliki Wolf Battle Squad.

Pada saat Cale mengatur pikirannya, Witira mulai mengatakan sesuatu yang lain.

“Oh, organisasi akan mengirim beberapa orang melintasi lautan pertama dalam upaya untuk menemukan rute laut di mana mereka dapat menghindari kita.”

Dia terdengar sangat santai. Cale langsung bertanya balik.

“Kamu hanya akan membiarkan mereka melakukan itu?”

“Iya nih. Kami hanya akan mengamati mereka. ”

Alasannya jelas. Cale segera menjawab kembali.

“Kamu ingin melihat ke mana mereka pergi.”

“Iya nih.”

Dia tahu itu masalahnya.

Paus mungkin ingin tahu kemana mereka pergi. Anggota-anggota itu mungkin tidak akan langsung menuju pangkalan Arm di Barat, tetapi mereka harus dapat mengumpulkan beberapa informasi tentang itu.

“Baiklah, kerja ha-.”

Bekerja keras. Itulah yang ingin dia katakan sebelum mengakhiri pembicaraan. Namun, dia melihat sekeliling, merasakan banyak tatapan padanya.

‘Aigoo.’

Ron, Beacrox, Choi Han, Lock, dan bahkan Pendrick.

Meskipun Rosalyn, Hans, On, dan Hong tidak ada di sini, sebagian besar kekuatan pertempurannya semua menatapnya. Mereka semua adalah orang-orang yang memiliki perasaan negatif tentang Arm.

“Tapi itu masih terlalu banyak.”

Cale merasa aneh bahwa tingkat kemarahan mereka tampaknya telah meningkat, namun, ia hanya bisa mulai berbicara lagi setelah melihat tatapan dingin Ron dan Choi Han.

“Ya, kerja keras. Anda akan berbagi informasi dengan saya? ”

“Tentu saja.”

“Baik.”

Choi Han menatapnya dan Witira. Dia tampak siap untuk mengambil pedangnya dan berlari liar. Ron mengepalkan belati dengan erat.

“Apakah pria tua itu masih menyimpan dendam untuk lengannya?”

Namun, Cale yang pengecut akhirnya harus mengatakan satu hal lagi.

“Ahem, beri tahu aku segera setelah kamu mengetahui ke mana mereka pergi.”

Cale mengintip sekali lagi.

Choi Han mengangguk puas, sementara Ron mulai tersenyum dan bergumam.

“… Aku harus membuat mereka batuk darah dan mati kelaparan.”

‘Kata-kata seram itu!’

Cale, yang telah batuk darah dan kelaparan setelah menggunakan petir api, mulai menggigil setelah mendengar kata-kata itu. Dia kemudian mulai berpikir.

“Orang-orang ini terlalu berlebihan untuk ditangani oleh pengecut seperti aku.”

“Umm, tuan muda Cale.”

“Apa itu?”

Witira menunjuk ke suatu tempat di belakang Cale. Tindakannya membuat Cale berbalik, hanya untuk melihat cangkang Penyu Emas bersinar di bawah sinar matahari.

“Apakah itu kapormu?”

Suara Witira bergetar. Cale tidak tahu ini saat dia mengangguk.

“Iya nih. Agar lebih akurat, itu adalah kapal milik wilayah kami. Anda segera mengetahuinya. ”

Cale menunjuk ke Mueller, yang gelisah ke samping tanpa bisa mendekati mereka.

“Dia berhasil.”

Mengibaskan.

Cale menjentikkan jari telunjuknya sebagai sinyal agar Mueller mendekat, dan Mueller dengan cepat berlari. Darah setengah Dwarf dan Rat ini masih pendek, tapi dia agak gemuk.

“Tuan muda nim, senang bertemu denganmu lagi. Apakah kamu baik-baik saja? Hee hee. ”

Mueller, yang tersenyum ketika menyapa Cale, jauh lebih takut daripada sebelumnya. Cale terkejut, tetapi dia menyukainya seperti ini. Ini lebih baik daripada membuat Mueller takut pada segalanya.

“Ya, aku baik-baik saja. Aktif dan Hong ingin bertemu denganmu. Kami berempat akan makan malam bersama di beberapa titik. ”

Cegukan.

Mueller tiba-tiba mulai tersendat. Bahunya tertutup ketika dia dengan hati-hati mulai berbicara.

“D, apakah kedua anak kucing yang dihormati datang bersamamu?”

“Iya nih. Mereka terus berbicara tentang Anda. Mereka pasti sangat senang melihat Anda lagi. ”

Wajah Mueller menjadi pucat. Cale tidak peduli tentang ini saat ia memperkenalkan Mueller ke Witira.

“Dia berdarah Dwarf dan Rat dan sangat berbakat. Benar, Mueller? ”

Baik Witira dan Cale menoleh untuk melihat Mueller. Mueller tersentak setelah melihat kecantikan Witira, sebelum dengan anggukan mengangguk dan mulai berteriak.

“Ya pak! Kapal ini dirancang untuk memiliki kemampuan ofensif terkuat dan akan mendominasi lautan di masa depan. Anda tidak akan pernah bisa menemukan kapal lain seperti ini! ”

Witira mengangguk.

Bahkan dia bisa tahu bahwa kapal emas di depannya memiliki pertahanan yang sangat kuat. Meskipun dia tidak bisa mengatakan seberapa kuat kemampuan ofensif kapal itu, dia tahu itu akan diselesaikan dengan baik, karena Cale yang bertanggung jawab atas itu.

“Tuan muda Cale benar-benar memiliki pandangan ke depan yang baik.”

Witira kagum pada bagaimana Cale sudah siap untuk perang laut.

“Tuan muda Cale, kamu benar-benar luar biasa.”

“… Saya?”

“Iya nih.”

Mueller berhenti berbicara begitu dia melihat bahwa Witira dan Cale sedang mengobrol satu sama lain sekali lagi.

Dia ingin menjelaskan bahwa kapal ini memiliki pertahanan terbesar di dunia, namun, dia tidak punya waktu untuk melakukan itu.

Ketika dia berdiri di sana dengan kecewa, Cale mengajukan pertanyaan kepadanya.

“Cetak biru untuk vila?”

“Ah, mereka hampir selesai, Tuan!”

Cale mulai tersenyum.

Cale sedang berbicara tentang cetak biru untuk villa baru Cale yang akan dibangun di pantai Ubarr.

Itu adalah rumah yang akan memungkinkannya untuk menikmati hidup dengan santai, bahkan selama perang. Detail rumah impian ini sedang dijelaskan oleh Mueller.

“Saya berencana untuk memperluas ruang bawah tanah sebanyak mungkin sambil sekuat mungkin. Itu juga akan memiliki pertahanan yang sangat kuat! ”

Pat, pat.

Cale membungkuk untuk menepuk bahu Mueller yang pendek.

“Anda harus memberikan segalanya untuk membuatnya.”

“Ya pak! Saya pasti akan! Saya pasti akan menyelesaikannya! ”

“Baik. Aku akan mempercayaimu. ”

Kata, “kepercayaan,” membuat Mueller menjadi lebih pucat. Namun, Witira kagum.

“Meskipun mereka menyebutnya vila, sepertinya dia membuat pangkalan rahasia.”

Bangunan kokoh dengan ruang bawah tanah besar. Itu sempurna untuk pangkalan rahasia. Witira juga bisa melihat yang lain di belakang Cale. Choi Han terus menganggukkan kepalanya dengan senyum di wajahnya. Yang lain juga tampak cukup santai.

“Mereka benar-benar istimewa.”

Witira tidak berbagi pikiran saat dia berbalik untuk berbicara dengan Cale, yang selesai berbicara dengan Mueller.

“Apakah kamu akan pergi besok?”

“Itu rencananya.”

Itu hampir satu tahun sejak Cale terakhir kali mengunjungi Kerajaan Whipper. Tapi ada satu hal lain yang harus dilakukan Cale sebelum kembali.

Cale kembali ke Menara Sihir tepat sebelum satu tahun berlalu.

“Tuan muda nim, kami senang melihatmu lagi setelah sekian lama.”

Cale menjabat tangan orang di depannya.

Ini adalah bekas bungkusan anak rahasia Menara Sihir, yang adalah anak dari warga Kerajaan Whipper dan penyihir, orang malang yang tidak bisa menggunakan mana.

Dia adalah bajingan gila yang merupakan salah satu penasihat top Toonka.

Pria di depan Cale adalah Harol Kodiang.

“Harol, sudah lama tidak bertemu.”

Pria yang memiliki kebencian total terhadap sihir tampak jauh lebih baik daripada setahun yang lalu.

“Di mana Toonka?”

“Aku di sini!”

Cale melepaskan tangan Harol dan memandang ke arah suara itu.

Memekik

Gerbang besi berkarat terbuka dan Toonka besar berjalan keluar dari gedung.

Toonka keluar dari Menara Sihir.

Bangunan ini, yang merupakan pengingat masa lalu yang mengerikan bagi warga Kerajaan Whipper, dikelilingi oleh rumput liar.

“Kamu menjadi Panglima Tertinggi.”

“Ha ha ha! Ya, saya adalah Panglima Tertinggi. ”

Toonka menertawakan pernyataan Cale dan menjawab kembali dengan gembira. Matanya berbinar ketika dia memandang Cale.

“Itulah sebabnya aku ingin mengakhiri pengingat masa lalu ini sebelum aku mulai bekerja sebagai Panglima Tertinggi.”

Toonka jelas memberi kesan dari bajingan gila. Toonka menunjuk ke arah Menara Sihir di belakangnya saat dia bertanya pada Cale.

“Kamu akan menghancurkannya, seperti yang kamu janjikan?”

Bagian dari kesepakatan tahun lalu adalah bahwa Cale akan menghancurkan Menara Sihir.

Toonka tampak seperti dia akan membunuh Cale jika Cale tidak berencana untuk menunda perjanjiannya. Tentu saja, itu tidak akan pernah terjadi karena Choi Han dan yang lainnya di belakang Cale, tetapi itulah yang ingin dilakukan Toonka.

“Kamu melihat.”

Cale mulai berbicara. Baik Toonka maupun Cale tidak banyak berubah dalam setahun terakhir ini. Cale kemudian melanjutkan dengan ketidakpeduliannya yang biasa.

“Aku adalah seseorang yang menepati janjiku.”

Keduanya mulai tersenyum.

“Aku akan membuatnya menjadi pemandangan yang indah.”

“Dan aku akan mendapat untung dalam proses ini.”

Nilai dokumen dan benih yang ia temukan di lab bawah tanah tahun lalu telah naik sedikit.

“Kahahahahaha.”

Toonka tertawa keras. Dia sepertinya sangat menyukai kata-kata Cale. Pada saat itu, Raon mulai berbicara di kepala Cale.

Manusia! Manusia! Kamu tahu…

Cale tersentak mendengar kata-kata Raon yang tiba-tiba. Dia selalu merasa tidak nyaman setiap kali Raon bertindak seperti ini. Apa yang dia rencanakan untuk katakan kali ini?

Jujur dengan Anda, saya menikmati hal-hal yang melanggar! Itu sebabnya saya sangat bersemangat sekarang! Mari kita hancurkan!

Raon bersemangat saat berpikir untuk meledakkan monumen bersejarah ini. Pernyataan Raon sebenarnya membuat Cale mulai tersenyum.

“Kami sebenarnya memikirkan hal yang sama untuk sekali.”

Raon dan Cale sama-sama merasakan hal yang sama.

Jujur berbicara, Cale juga bersemangat.

Dia bersemangat tentang pertunjukan yang akan segera berlangsung.

1. (PR: Welp, kita semua tahu di mana mereka akan tinggal.)


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset