The Hero Returns Chapter 355

The Hero Returns Chapter 355

Chapter 355

Chapter 355: Chapter 355

* * *

Setelah pertemuan itu, Su-hyeun tinggal di dunia luar selama sekitar 10 hari.

Namun, dia tidak melakukan banyak hal selama periode itu. Membiasakan diri dengan statistik yang baru diperolehnya cukup bisa dilakukan hanya dengan melakukan aktivitas sehari-harinya.

Apa yang dilakukan Su-hyeun adalah mengamati.

“Jumlahnya semakin berkurang,” kata Su-hyeun.

Lee Ju-ho menjawab, “Beberapa orang mengatakan bahwa dalam tiga tahun, semua ruang bawah tanah dan batu Eter akan benar-benar hilang dari dunia kita.”

“Bagaimana dengan tren kebangkitan kebangkitan baru?”

“Itu sama. Tidak, tunggu. Ini telah dipercepat, sebenarnya. Maksudku, 0,5% dari seluruh populasi dunia sekarang sudah bangun. Korea Selatan memiliki persentase kebangkitan yang jauh lebih tinggi daripada yang lain, sekitar 1% dari seluruh populasi negara itu.”

“Lima ratus ribu kebangkitan di Korea Selatan saja …”

“Yup, itu banyak, oke. Tentu saja, jumlah orang yang aktif bekerja sebagai Awaken jauh lebih sedikit dari itu, tapi tetap saja.”

Itu tidak mengejutkan.

Tidak semua orang bisa hidup seperti kebangkitan yang sebenarnya bahkan jika mereka telah menjadi satu dan diberi hak untuk mengakses menara.

Hanya orang-orang yang memiliki kualifikasi minimum absolut—keberanian untuk bertarung melawan monster—akan diberikan peringkat kebangkitan dan mendapatkan hak untuk bertindak seperti kebangkitan sejati.

Su-hyeun bergumam pelan, “Awakener bertambah jumlahnya, tapi dungeonnya berkurang…”

“Tapi apa yang mengganggumu seperti ini? Ini sudah 10 hari.”

“Sepuluh hari?”

“Ya, sudah berapa lama kamu tidak kembali ke menara. Saya tidak ingat kapan terakhir kali Anda tinggal di luar selama ini. ”

“Betulkah?” Su-hyeun membuat ekspresi malu-malu dan menggelengkan kepalanya. “Itu bukan masalah besar.”

“Kamu tahu, hampir tidak ada orang yang mengatakan itu benar-benar tidak ada masalah besar.”

“Tolong percaya padaku. Jika saya tidak mengatakan apa-apa, ada alasan bagus untuk itu.”

“Itulah mengapa saya belum mengatakan sesuatu secara khusus sampai sekarang. Aku punya banyak hal yang ingin aku tanyakan padamu selama 10 hari terakhir, tapi aku menahan diri, tahu,” keluh Lee Ju-ho sebelum mengerang dalam-dalam. Dia kemudian dengan ringan melambaikan tangannya dan mengeluarkan ultimatum agar tamunya mengosongkan tempat itu dengan main-main. “Jika kamu sudah selesai mengkonfirmasi, maka pergilah. Maksudku, ada banyak hal yang harus aku dapatkan sejak jumlah dungeon menurun drastis akhir-akhir ini.”

“Dungeon berkurang jumlahnya, namun kamu memiliki lebih banyak hal yang harus dilakukan?”

“Itu karena jumlah dungeon yang lebih sedikit telah memperburuk persaingan untuk mereka. Bisakah Anda menebak berapa banyak guild dan tentara bayaran yang menerkam satu izin serangan penjara bawah tanah hari ini? Aku perlahan-lahan sekarat di sini mencoba menghibur mereka semua, kau tahu?”

“Ah…Yah, lakukan yang terbaik.”

“Aku akan. Jaga dirimu juga, ”kata Lee Ju-ho ketika dia mengkonfirmasi bahwa Su-hyeun akan meninggalkan kantornya dan mengangkat telepon untuk menelepon seseorang. Sepertinya dia ingin mendiskusikan keadaan saat ini dengan orang-orang Otoritas Kebangkitan.

* * *

Selama 10 hari terakhir, Su-hyeun telah sering mengunjungi kantor Asosiasi dan terus mengumpulkan informasi.

“Dungeon terus berkurang jumlahnya, sementara jumlah kebangkitannya membengkak.”

Dia awalnya bertanya-tanya apakah ini adalah fenomena sementara. Namun, itu ternyata salah.

“Berapa lama waktu yang kita miliki?”

Keberadaan dungeon memunculkan perkembangan industri terkait batu Ether yang ditemukan di dungeon dan ledakan ekonomi berikutnya. Tetapi alasan mengapa ledakan ekonomi itu secara bertahap memasuki penurunan adalah karena ruang bawah tanah itu perlahan-lahan tidak ada sama sekali. Akibatnya, para Awaken kehilangan pekerjaan mereka, dan industri di sekitar batu Eter kehilangan sumber energinya dalam sekejap.

Jadi, dunia kembali seperti dulu, dan kemudian, dua tahun kemudian…

“Itu benar—itu dua tahun.”

Tidak, tunggu. Bahkan bisa lebih pendek kali ini. Mungkin sudah dua tahun di timeline sebelumnya, tapi masa depan sudah banyak berubah dari pengetahuan Su-hyeun sekarang.

Keberadaan ruang bawah tanah tidak berubah sama sekali, tetapi waktu kemunculan dan lokasi mereka telah bergeser sedikit di sana-sini.

Mungkin satu tahun…

Atau lebih buruk lagi, waktu yang tersisa bisa lebih pendek dari itu.

Fuu-wuu—

Su-hyeun dengan kasar menggaruk kepalanya.

Dia merasa tidak sabar lagi. Emosi yang diperingatkan oleh Raja Iblis Banteng itu muncul di hatinya sekali lagi.

“Jangan terlalu tidak sabar di sini.”

Dia masih punya waktu.

Juga, dia telah meningkat secara nyata dengan setiap percobaan berikutnya yang dia selesaikan setelah lantai 100.

“Baik. Saya masih punya cukup waktu tersisa, ”Su-hyeun mengulangi itu di kepalanya.

Jadi, lebih banyak waktu berlalu.

Keesokan harinya, dia menantang persidangan di lantai 104.

* * *

Su-hyeun memulai persidangan berikutnya dengan bantuan administrator, dan hal pertama yang menyambutnya setelah pemindahan adalah langit-langit melingkar yang sangat besar di atas kepalanya.

“Langit-langit …?”

Langit-langitnya harus setinggi ratusan meter dan cukup lebar untuk disebut sebagai langit tersendiri. Tidak hanya itu, dimensi lantai di bawahnya juga sebesar kota besar.

Su-hyeun telah tiba sendirian di ruang besar ini, dan dia berdiri dengan sedikit linglung. Dia bahkan tidak tahu apa yang harus dia lakukan di sini.

“Sistemnya tidak bekerja.”

Tanpa ragu, sistem akan menjelaskan tujuan percobaan ini sekarang.

Namun, itu tidak mengatakan apa-apa meskipun dia sudah menunggu beberapa menit. Karena dia tidak punya alternatif lain, Su-hyeun hanya berdiri di sana di lapangan kosong yang terbuka lebar ini, bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan selanjutnya.

Tapi kemudian…

Astaga—

Suara mendesing-

Sesosok tiba-tiba muncul di suatu tempat yang agak jauh di dalam ruang terbuka ini, tetapi dia segera menyadari bahwa itu bukan hanya satu orang tetapi dua orang.

“Manusia?”

Tidak, tunggu, salah satu dari mereka bukan manusia.

“Ras yang mirip dengan manusia juga termasuk?”

Ras yang mirip dengan manusia, begitulah cara Su-hyeun memandang raksasa yang tingginya setidaknya tiga meter yang memiliki kepala dan mata yang sangat besar yang terlihat sangat mirip dengan manusia. Rasnya tidak diketahui, tetapi dia tidak tampak seperti monster. Istilah “monster” biasanya menunjukkan spesies yang tidak bisa mengendalikan sifat permusuhan mereka.

Raksasa itu tampak sangat bingung, tapi selain itu, dia tidak mencoba menyerang Su-hyeun atau orang lain di ruang terbuka ini.

“Tapi apa yang harus aku lakukan dengan—?”

Ssst, wuss—

Pa-paht—

Tak terhitung lagi manusia dan ras serupa lainnya terus muncul satu demi satu di ruang terbuka ini.

Satu, dua, sepuluh, seratus…

Beberapa ratus, ribuan, dan langsung menjadi puluhan ribu …

Bahkan Su-hyeun menjadi bingung saat melihat orang-orang yang terus dipanggil ke sini.

“Apa semua ini?”

Apakah semua orang ini dipanggil dari dunia lain untuk mengalami cobaan ini, sama seperti dirinya?

Namun, ekspresi kebingungan dan kebingungan di wajah mereka terlalu jelas untuk gagasan itu menjadi kenyataan. Beberapa bahkan sepertinya mereka tidak tahu mengapa mereka dibawa ke sini.

“A—di mana tempat ini?”

“Apakah aku… bermimpi?”

“Kenapa aku ada di sini…?”

“A—monster?!”

Beberapa mulai berteriak “monster!” setelah melihat ras yang mirip dengan manusia.

Tidak mengherankan, orang-orang dari ras yang sama menjadi antagonis terhadap orang lain yang memperlakukan mereka seperti monster. Tidak ada yang akan merasa senang setelah disebut monster, dan itu tetap berlaku bagi mereka, sepertinya.

Puluhan ribu orang ada di sini. Itu cukup banyak.

Tanpa ragu pada tahap ini, Su-hyeun bukan satu-satunya yang dipanggil ke sini.

[Tepatnya 50.000 individu…Oh, dua tambahan juga? Yah, itu tidak terlalu penting.]

Berdengung-

Langit-langit tampak bergetar.

Su-hyeun untuk sesaat mengira suara itu berasal dari sistem, tapi dia salah. Itu milik orang lain.

“Siapa ini?”

Untuk beberapa alasan, dia tidak mendapatkan getaran yang baik dari suara itu.

Belum pernah ada kasus di mana suara yang mirip dengan sistem memasuki pendengarannya seperti ini.

[Kalian semua pasti penasaran bagaimana kalian bisa sampai di sini. Sayangnya, hanya ada satu hal yang bisa saya katakan kepada Anda. Akulah yang membawa kalian semua ke sini, dan kamu akan melakukan apa pun yang aku perintahkan.]

“Apa?”

“Omong kosong macam apa yang kamu katakan?”

“Darimana saja kamu?! Kenapa kamu tidak mengatakannya di depan wajahku dulu ?! ”

Tidak mengherankan, orang-orang yang berkumpul mengangkat suara oposisi mereka.

Suara itu datang dari makhluk tak berwajah. Tidak hanya itu, makhluk ini juga tiba-tiba menculik mereka semua dan menyuruh mereka melakukan perintahnya.

Mereka dengan sekering yang sangat pendek dan temperamen yang keras segera menjadi berwajah merah dan meraung di bagian atas paru-paru mereka.

Namun…

Remuk, kriuk—

Pecah-

Kepala dua orang di antara semua yang berteriak marah tiba-tiba hancur tanpa peringatan.

Heo-uhph…

“T—kepala mereka…”

Interior ruang terbuka menjadi sunyi seketika.

Su-hyeun tanpa kata-kata mengamati situasi ini. Dia telah mencoba mencari tahu dari mana suara itu berasal, tetapi melacak asalnya ternyata lebih sulit dari yang dia kira.

[Berhenti berteriak. Aku yang berbicara di sini. Yah, memang benar aku menikmati keributan, tapi…Tapi aku bukan penggemar oposisi. Bagaimanapun, ini lebih baik. Dengan itu, kami sekarang memiliki 50.000 sempurna di sini.]

Meneguk-

Tiba-tiba, suara datar tapi terdengar sembrono itu terdengar agak menakutkan. Orang-orang yang berkumpul menelan kembali air liur kering mereka dan mulai mengangguk tanpa menyadarinya.

Pemilik suara itu sepertinya melihat ke bawah pada pemandangan ini dari suatu tempat karena segera berlanjut.

[Bagus bagus. Baik. Tugas yang harus Anda lakukan mulai sekarang adalah tugas yang sederhana. Oke, angkat kepalamu dan lihat di depanmu. Apa yang bisa kamu lihat?]

Su-hyeun melihat ke depan. Itu bukan hanya karena suaranya; tidak, itu lebih berkaitan dengan pria paruh baya yang gemetar karena kecemasan yang saat ini menatapnya.

Beberapa orang di sini secara naluriah menyadarinya.

Mereka memiliki firasat bahwa mereka tahu seperti apa rangkaian kata berikutnya, dan pria paruh baya di depan Su-hyeun kebetulan adalah salah satu dari orang-orang dengan naluri yang baik.

[Bunuh orang itu.]

“…!”

“K—bunuh, katamu?”

“Tanpa alasan…?”

Tidak mengherankan, orang-orang menjadi sangat bingung.

Itu sudah memicu kepanikan untuk tiba-tiba dipanggil ke lokasi yang tidak diketahui tetapi disuruh membunuh orang yang belum pernah Anda temui sebelumnya …

Tetap saja, beberapa individu di antara kerumunan sudah menatap dengan kilatan curiga di mata mereka. Tampaknya mereka adalah tipe orang yang tidak merasa jijik dengan gagasan membunuh seseorang.

“Paman ini adalah cerita yang sama.”

Pria paruh baya itu menatap Su-hyeun dengan sepasang mata berbinar tajam.

Su-hyeun memiliki fisik yang relatif lebih kecil, jadi dia pasti berpikir bahwa tidak akan terlalu sulit untuk mematahkan leher sang mantan. Dia juga tidak tampak begitu menolak gagasan itu.

Masalah yang dia miliki saat ini adalah mencari tahu bagaimana situasi ini terjadi.

[Kamu lebih baik mengurangi jumlah orang di ruang ini setengahnya dalam satu jam. Jika separuh dari kalian belum mati saat itu, harap kalian semua mati sebagai gantinya.]

[Waktu yang tersisa: 01:00:00]

Timer muncul di kepala semua orang yang hadir. Itu adalah kemampuan yang sangat mirip dengan sistem.

Su-hyeun terus melihat sekeliling untuk menemukan lokasi suara itu, tapi bahkan sekarang, dia tidak bisa melakukannya.

[Baik sekarang. Mari kita mulai.]

Kutu-

Timer mulai menghitung mundur.

Bagian dalam ruang terbuka tetap diam. Itu sangat sunyi, pada kenyataannya, sulit untuk percaya bahwa banyak orang saat ini berada di dalamnya.

Tok—

Beberapa sangat ketakutan, sementara beberapa melotot tajam.

Sepertinya tidak ada yang ingin melakukan langkah pertama, tapi itu bisa dimengerti. Akan merepotkan jika Anda memutuskan untuk bergerak terlebih dahulu, hanya untuk menjadi target semua orang.

Juga, tidak masalah bahkan jika Anda tidak membunuh orang di depan mata Anda. Yang harus Anda lakukan adalah bertahan hidup tanpa membunuh siapa pun. Tujuannya adalah untuk mengurangi jumlah orang di sini hingga setengahnya dalam satu jam.

Bahkan kemudian…

“Apakah tidak ada dari kalian yang mau melakukan sesuatu ?!”

Berbicara secara realistis, tidak ada yang bergerak selamanya adalah hal yang mustahil ketika 50.000 orang asing telah dikumpulkan di ruang tertutup.

“Kita disuruh membunuh, kan?! Kami disuruh mengurangi jumlah kami hingga setengahnya! Jadi, apakah kamu hanya akan berdiri di sana dan tidak melakukan apa-apa seperti sekelompok pecundang ?! ”

Suara itu dipenuhi dengan penghinaan. Bahkan energi yang terkandung dalam suaranya juga tampak agak kuat. Itu datang dari pria paruh baya di depan Su-hyeun.

“Baik, saya akan menunjukkan cara melakukannya.”

Gedebuk-

Dia mengambil langkah menuju Su-hyeun, dan langkah kaki itu mengandung beban yang cukup besar di belakangnya.

Lantai terbelah dengan suara retak, dan tatapan Su-hyeun diarahkan ke kaki pria paruh baya itu.

Yang terakhir menganggap itu saat Su-hyeun berusaha menghindari tatapannya dan mulai tersenyum tipis. Dia pasti mengira Su-hyeun takut padanya.

“Hei kau. Apakah pedang Anda adalah dekorasi yang mewah? Pria dewasa yang ketakutan adalah—”

“Jadi, kamu ingin terlihat kuat, kan?”

“Apa itu tadi?”

Su-hyeun membuka mulutnya untuk pertama kalinya sejak dia tiba di sini.

Berbeda dengan suara pria paruh baya yang bergema keras, suara Su-hyeun terdengar lebih lembut dan rendah. Namun, anehnya, semua orang yang hadir bisa mendengarnya dengan sangat jelas.

Su-hyeun mengangkat kepalanya dan menatap jauh ke dalam mata pria paruh baya itu. “Kamu ingin menunjukkan seberapa kuat dirimu dan, oleh karena itu, tidak menjadi target siapa pun?”

“Hei, bajingan. Apa-apaan kamu ini…?”

“Takut, katamu?”

Meneguk-

Pria paruh baya itu tanpa sadar menelan kembali air liurnya.

Itu adalah cerita yang sama untuk orang lain di sekitarnya. Mereka semua ditekan oleh suara Su-hyeun dan udara intens yang dia keluarkan, dan mereka bahkan tidak bisa menggerakkan otot.

Membagi-

Pada saat itulah mata ketiga terbuka di dahi Su-hyeun.

[Mata Ketiga—Predator]

“Aku punya perasaan bahwa kamu tidak membicarakanku.”


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset