The Hero Returns Chapter 211

The Hero Returns Chapter 211

Chapter 211

Bab 211: Bab 211

“Uh… Itu…”

“Apa ini? Apakah ini rumah yang salah? ”

Langkah, langkah-

Ketiga pria itu bingung dengan pendekatan Su-hyeun dan mundur beberapa langkah.

<< Apa yang dilakukan Kim Su-hyeun di sini? >>

<< Bagaimana saya harus tahu? >>

<< Apakah ini benar-benar tempat yang salah? >>

<< Aku berkata, aku tidak tahu! >>

<< Anda memberi tahu kami bahwa ini adalah alamat yang benar! >>

Ketiganya menggunakan cahaya di mata dan gerakan bibir mereka untuk berkomunikasi satu sama lain.

Di tengah-tengah ini, Kang Yeong-hoon segera membuka mulutnya. “Yah, uh, aku benar-benar minta maaf tentang ini. Sepertinya kami mendapatkan alamat yang salah. ”

“Kamu seharusnya masuk melalui pintu depan, jadi kenapa kamu melompati tembok?”

“Ah, hahaha, k-kamu benar. Bagaimanapun, kami pasti berada di alamat yang salah, jadi kami akan berangkat sekarang. ”

“Oh benarkah?” Su-hyeun mengamati Kang Yeong-hoon mencoba keluar dari sini, lalu menggeser kepalanya untuk melihat ke luar tembok. “Semua kamera CCTV sudah diurus, kan?”

Kang Yeong-hoon tersentak mendengar kata-kata Su-hyeun. Itu adalah kata-kata yang persis seperti yang dia katakan sebelumnya.

“$ 2,5 juta menunggu kami di akhir pekerjaan ini. Kita bisa bermalas-malasan selama beberapa tahun, jadi jagalah akal sehatmu. ”

Itulah yang dia katakan sebelumnya, di luar tembok. Agak jelas, Su-hyeun bersandar dekat ke dinding yang dimaksud jadi dia telah mendengar percakapan mereka sepenuhnya.

Ada yang ingin Anda tambahkan? Su-hyeun bertanya.

“I-itu…”

Tentu saja, mereka tidak punya sesuatu untuk dikatakan. Itu tidak berarti mereka juga bisa menyerangnya.

<< Sialan, aku tidak pernah membayangkan bahwa Kim Su-hyeun akan ada di sini. >>

<< Kami tidak beruntung. Mengapa hari ini dari semua hari… >>

Hubungan antara Su-hyeun dan Kim Dae-ho sudah diketahui dengan baik. Pedang asli yang pertama dibuat oleh yang terakhir. Terlepas dari kenyataan itu, baik Jenewa dan Kang Yeong-hoon tidak percaya bahwa hubungan antara Su-hyeun dan Kim Dae-ho begitu signifikan.

Akan agak sulit untuk memiliki hubungan yang dekat, untuk memulai. Misalnya, sebagian besar pembangun yang menggunakan pedang Jenewa hanya tertarik pada produk yang dia hasilkan, itu saja.

Seorang pandai besi mempertahankan persahabatan pribadi dengan seorang kebangkitan? Hal seperti itu tidak akan pernah terjadi sebelumnya, tapi tetap saja, itu sangat langka.

Selain itu, Kim Dae-ho adalah seorang pandai besi yang baru saja meninggalkan pedesaan untuk tinggal di Seoul. Mereka seharusnya benar-benar mempertimbangkan kemungkinan dia memiliki kenalan di sini.

“K-kita akan pergi saja. Kami tidak melakukan ini karena kami memiliki permusuhan terhadap Anda, Tuan Kim Su-hyeun. ”

Hanya ada satu hal yang bisa mereka andalkan sekarang — bahwa Su-hyeun akan cukup berbelas kasih untuk membiarkan mereka pergi. Karena target mereka bukanlah dia tapi Kim Dae-ho, mungkin saja dia membiarkan mereka lolos tanpa terlalu banyak keributan.

“Berhentilah membuang-buang waktuku, dan katakan padaku mengapa kamu datang ke sini. Dari apa yang saya dengar barusan, seseorang membayar Anda, bukan? ”

“Benar-benar tidak. Tidak, kami hanya berpikir bahwa kami mungkin menjadi kaya dengan merampok penyimpanan di sini… ”

“Apakah itu benar? Itu aneh.”

Retak-

Tiba-tiba, sebuah bayangan muncul di belakang Kang Yeong-hoon dan lengannya patah.

Aaaaahk!

“Bukankah aku sudah memberitahumu untuk tidak membuang waktuku?”

“Aaahk, aaaahk!”

[Serupa.]

Klon dengan tubuh fisik yang nyata. Setelah kemampuan dan level skill ‘Doppelganger’ naik, dia mampu membuat klon yang memiliki tingkat tertentu dari tubuh fisik.

Acak, gemerisik-

Bukan hanya Kang Yeong-hoon juga. Dua bayangan hitam lagi muncul di samping dua pria lainnya. Saat itulah ketiganya menyadari bahwa mereka tidak dapat melarikan diri, dan Su-hyeun juga tidak berencana untuk membiarkan mereka pergi.

Celepuk, celepuk-

“T-tolong, selamatkan kami!”

“Saya mohon padamu…”

Dua pria lainnya buru-buru berlutut di tanah.

Sejak awal, mereka bahkan tidak bisa berpikir untuk menyerang Su-hyeun. Mereka memiliki peluang lebih tinggi untuk bertahan hidup dengan mengemis daripada melawan balik, yang hanya bisa berakhir pada mereka yang tanpa ampun dijatuhkan.

Su-hyeun dikenal sebagai pahlawan. Seorang pria yang tidak bisa menutup mata terhadap ancaman yang dihadapi bukan hanya negara ibunya, tetapi juga negara lain. Pahlawan seperti itu seharusnya memiliki banyak simpati.

Itulah yang mereka pikirkan.

“Anda tidak terlihat oleh CCTV, artinya tidak ada yang tahu Anda masuk ke sini.” Sayangnya, tidak ada satupun simpati yang terlihat dalam tatapan dingin Su-hyeun. “Tidak ada saksi, tidak ada rekaman CCTV juga … Yah, itu sempurna, bukan?”

“I-itu…”

“Jika kamu menjawab pertanyaanku dengan jujur, maka aku akan melepaskan kalian semua dan aku tidak akan membunuhmu.”

Kang Yeong-hoon, lengannya saat ini ditekuk kesakitan, dengan cepat memutar roda penggerak di otaknya.

<< Untuk saat ini, mari bertahan hidup dulu. >>

Hasil perhitungannya sederhana. Dia dengan cepat menjawab.

“Saya, saya tidak tahu siapa kliennya.”

“Betulkah?”

“Iya. Aku hanya… mendengar bahwa jika kita membunuh pandai besi yang ditemukan di bengkel ini, kita akan menerima $ 5 juta. Kami sudah dibayar tunai $ 1,5 juta sebagai uang muka. ”

“Bagaimana dengan fitur wajah atau pakaian klien Anda?”

“Dia adalah pria Korea dengan perawakan besar yang memakai kacamata hitam. Dia memiliki tahi lalat di dahinya, dan merupakan kebangkitan seperti kita, mungkin di sekitar C-Rank, dalam pandangan biasa. ”

“Di mana kamu seharusnya bertemu dengannya?”

“Nanti malam, lokasinya akan dikirim ke saya lewat SMS. Kami berencana untuk pergi ke lokasi terlepas dari hasil pekerjaan ini, Anda tahu. ”

“Kamu tidak tahu bagaimana menghubunginya?”

“Tidak. Sebagian besar kontak dan komunikasi dilakukan secara langsung. Kami telah melakukan kontak seperti ini sampai sekarang. ”

“Kontak dan pertemuan sepihak, kan…? Sebenarnya cukup pintar. Serahkan teleponnya. ”

Jelas mengapa orang-orang ini tidak dapat menghubungi klien mereka.

<< Entah orang lain menggunakan telepon burner atau dia menelepon dari nomor yang tidak ada. >>

Selain itu, melacak nomor ponsel dan menemukan target akan memakan waktu lama juga. Jadi, cara paling pasti adalah mengandalkan deskripsi yang diberikan dan menundukkan target di lokasi pertemuan.

<< Karena dia seharusnya seorang kebangkitan, menemukan orang itu seharusnya tidak terlalu sulit. >>

Su-hyeun mendapat telepon dari Kang Yeong-hoon dan membaca daftar serta isi panggilan dan teks yang diterima sejauh ini. Yang terakhir dengan hati-hati mempelajari suasana hati yang pertama sebelum mengajukan pertanyaan.

“Bisakah… bisakah kita pergi sekarang? Aku sudah memberitahumu semua yang aku tahu, jadi… ”

“Mungkin.” Su-hyeun mengangkat bahunya, sebelum dia berbicara lagi. Izinkan saya menanyakan satu hal lagi.

“Maaf?”

“Kalian, ini bukan rodeo pertamamu, kan?”

Pertanyaan Su-hyeun membuat Kang Yeong-hoon merinding.

“Namun, kamu masih ingin hidup?”

“T-tapi, kamu bilang kamu akan membiarkan kami pergi dan tidak membunuh kami…!”

“Hal ini disebut janji, ya itu penting. Berbobot juga. Masalahnya adalah, aku… ”

“Uwaaah-!”

Pria di sebelah kanan menyadari bahwa Su-hyeun tidak pernah bermaksud untuk melepaskan mereka, dan merupakan orang pertama yang menerkam menuju sasaran.

Dia akan bangkrut. Sial baginya, dia menghadapi lawan yang jauh lebih baik darinya sehingga tekad sederhana tidak bisa berbuat banyak.

Craaack-

Kepalanya tiba-tiba tersentak ke samping. Bayangan Su-hyeun menempel di punggung pria itu dan mengulurkan tangan dan mematahkan lehernya dengan satu gerakan.

“… Aku tidak menepati janji yang dibuat untuk bajingan sepertimu.”

Retak, jepret-

Saat Su-hyeun mengatakan itu, leher dua pria lainnya patah secara bersamaan.

Berdesir-

Tiga bayangan itu tenggelam kembali ke bawah tanah dengan tiga mayat di belakangnya. Su-hyeun bergumam saat melihat ini terjadi. “Kamu, tinggal di dekat paman untuk saat ini.”

Bayangan lain mengindahkan perintah Su-hyeun dan tenggelam ke tanah. Di saat yang sama, Su-hyeun, matanya yang dingin, menghilang dari tempatnya juga.

Satu jam kemudian.

Kim Dae-ho akhirnya menyelesaikan baju besi dan keluar dari bengkelnya sambil menggedor-gedor pantatnya, kaku karena membungkuk begitu lama.

“Apakah kamu sudah lama menunggu? Aku sudah selesai!”

Dia berteriak dengan suara keras dan menunggu jawaban Su-hyeun. Yang terakhir bisa mendengar suara sekecil semut dari jauh, jadi tidak mungkin dia akan melewatkan teriakan keras seperti itu.

Tapi tidak ada jawaban.

“Hei, dasar bodoh! Aku bilang aku sudah selesai! ”

Kim Dae-ho menuju ke halaman belakang, di mana Su-hyeun mengatakan dia akan menunggu.

Anehnya, tidak ada orang di sana.

Karena Su-hyeun belum pernah mengingkari janji sebelumnya, Kim Dae-ho hanya bisa memiringkan kepalanya dengan bingung.

“Apakah dia pergi ke kamar mandi?”

Babak 7

Ttu, ttu, ttu-

Kerutan dalam terukir di dahi Geneva.

Panggilan telepon gagal terhubung lagi. Dia mungkin tiba-tiba menumpuk seluruh beban pekerjaan di pundak petugas, ya, tapi meskipun demikian, sudah lebih dari satu jam sejak dia kehilangan kontak dengan orang yang dia sewa dengan biaya selangit.

“Apa yang dia lakukan sekarang?” Geneva memasukkan kembali telepon ke sakunya karena kesal. Dia melonggarkan dasinya dan duduk di tempat tidur. “Dasar brengsek. Tidak ada tentang proses ini yang memuaskan. ”

Jenewa kemudian mencoba memanggil petugas sekali lagi.

Dia telah membayar banyak uang untuk mempekerjakan orang ini setelah bisnisnya benar-benar berkembang pesat. Meskipun pangkatnya tidak tinggi, petugas tersebut masih merupakan seorang yang pernah bekerja di sebuah lembaga keuangan Amerika yang terkemuka, jadi tentu saja Jenewa akan membayar banyak uang untuk mengamankan jasanya.

Karena petugasnya pintar dan cakap, sebagian besar urusan bisnis Jenewa menjadi perhatiannya terlebih dahulu, termasuk peralatan periklanan, kontrak dengan balai lelang, dan bahkan menghibur para pembangun kelas atas.

Terlalu banyak masalah yang akan dihentikan jika pembantunya tidak ada untuk menyelesaikannya.

Rrrring, rrrring-

Sinyalnya masuk. Tapi nada deringnya terus berlanjut dan kali ini juga. Jika petugas itu akan menjawab, dia akan menjawabnya sekarang.

“Bajingan ini, dia benar-benar …”

Ttuk-

Panggilan terhubung. Jenewa dikejutkan oleh hal ini dan dengan cepat berteriak, “Dasar bodoh! Sudah lakukan apa? Kenapa kamu tidak mengangkat teleponmu ?! ”

-Sa… selamatkan… aku…

“Apa katamu?”

-Selamatkan aku…

Ada yang salah dengan suara yang keluar dari speaker ponsel. Kata-katanya terus terpotong, seolah-olah orang yang berbicara akan mati.

Suara itu menyebabkan Jenewa terangkat dari kursinya. Untuk beberapa alasan, hawa dingin menjalar di tulang punggungnya.

<< Apa artinya ini? >>

Bukan karena petugas tidak mau menjawab telepon. Tidak, dia tidak bisa.

Kemudian, suara yang hidup, benar-benar berbeda dari sedetik yang lalu, keluar dari telepon berikutnya.

-Kami akan segera ke sana.

Menggigil-

Itu hanya suara dari telepon, namun seluruh tubuh Geneva menggigil karenanya. Dia pikir dia tahu siapa yang ada di sisi lain.

<< Kim Su-hyeun? >>

Mengapa dia menjawab telepon petugas?

Ada yang tidak terasa benar. Jenewa bersiap untuk pergi dengan tergesa-gesa.

Clunk-

Saat itulah pintu dibuka dan dua orang memasuki suite.

“Kita bertemu lagi.”

Salah satunya adalah Su-hyeun, dengan wajah tanpa ekspresi itu, seperti biasanya, dan…

“Ch-chair… man…”

… Yang lainnya adalah petugas Jenewa, berlumuran darah dan babak belur, dianiaya oleh Su-hyeun.

Geneva bergumam, “A-apa artinya ini gila …”

“Benar, itu gila.”

Suara mendesing-

Percikan-

Su-hyeun melemparkan petugas itu, yang masih mengeluarkan banyak darah dari seluruh tubuhnya, ke Jenewa. Pria malang itu terbang di udara tanpa daya dan jatuh ke lantai.

Mata lebar Geneva tertuju pada petugas.

“Anda tidak perlu khawatir tentang dia. Dia tidak akan mati karena luka itu. Saya menghindari mengenai titik vitalnya. ”

“A-apa yang kamu lakukan ?!”

“Untuk sekarang, kenapa kamu tidak duduk dulu? Sepertinya diskusi kita mungkin sedikit berlarut-larut, Anda paham. ”

“Mengapa saya harus duduk ?! Saya harus mengajukan keluhan kepada Otoritas… ”

“Duduk. Turun.”

Merasa ngeri-

Aura pembunuh Su-hyeun menutup mulut Geneva dengan erat. Yang pertama kemudian menutup pintu suite hotel dan dengan santai masuk ke dalam.

“Uang bisa menjadi media yang sangat nyaman. Dengan uang, Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan. Anda dapat menggunakan kekuasaan, otoritas, dan bahkan membunuh seseorang juga. ”

“A-apa yang kamu bahkan…”

“Kenapa kamu mencoba membunuh paman Kim Dae-ho? Kamu bahkan bukan kenalan, jadi seharusnya tidak ada darah buruk di antara kalian berdua. ”

Alis Geneva terangkat pada apa yang dikatakan Su-hyeun, dan dia menatap petugas yang masih roboh di lantai.

<< Bajingan itu, apakah dia… ?! >>

Tampaknya petugas itu telah membuka mulutnya tentang semua yang terjadi sejauh ini.

Tapi Jenewa dalam hati masih percaya diri.

<< Tidak ada sedikitpun bukti. >>

Baca Bab terbaru di Wuxia World.Site Only Memang, tidak ada satu pun bukti tentang rencananya. Itulah mengapa Jenewa percaya bahwa berpura-pura tidak tahu akan menghasilkan keajaiban dalam kasus ini.

“Saya tidak mengerti apa yang Anda coba katakan di sini. Sepertinya Anda salah tentang sesuatu, tetapi bertindak dengan cara ini tanpa mengetahui apa pun adalah salah. ”

“Baik. Saya mencoba menemukan beberapa bukti, tetapi tidak ada. Ada saksi, tapi tidak ada bukti fisik. Hal kecil yang lucu di mana ada korban, tapi tidak ada pelakunya. ”

“Jadi, apa yang kamu …”

Itu sebabnya saya juga tidak meninggalkan bukti apa pun. Su-hyeun bergeser ke pintu kamar suite hotel dan kemudian, di luarnya. “Saya menyingkirkan semua CCTV di luar, dan saat ini saya mengadakan wawancara di TV sehingga saya dapat mengiklankan produk paman Kim Dae-ho secara nyata sekarang. Produk dari seseorang yang sepertinya sangat Anda benci. ”

“A-apa itu tadi ?!”

“Jadi, ini seri, kan? Anda tidak meninggalkan bukti apa pun, begitu juga dengan saya. Jika ada satu perbedaan mencolok di sini, maka itu, tidak seperti paman, Anda tidak memiliki siapa pun untuk melindungi Anda. ”

“…!”


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset