The Hero Returns Chapter 152

The Hero Returns Chapter 152

Chapter 152

Chapter 152: Chapter 152

“Pant, hosh…”

Di tengah padang pasir, mayat monster raksasa seperti cacing tanah berserakan di pasir, disertai dengan darah berwarna hijau berserakan di mana-mana.

Gwon Jae-hoon memegang sepasang pedang pendek dan terengah-engah. dia telah membunuh lusinan monster, namun dia bahkan tidak bisa melihat akhir dari mereka.

“Bajingan ini…. berapa banyak dari mereka yang masih di luar sana? ”

Dia bahkan tidak bisa menghitung semuanya. Dan tanah tempat dia berdiri juga tidak terasa aman. Dia hanya tidak yakin kapan monster itu akan melompat keluar dari sana, taring tajam mereka terungkap.

Jika hal seperti itu terjadi, itu akan menjadi akhir baginya.

Dia telah berkonsentrasi selama sekitar dua puluh menit terakhir. Tidak ada yang lebih melelahkan selain terus-menerus gelisah. Baik cadangan energi magis dan staminanya mencapai titik terendah. Dia tidak dalam kondisi untuk terus bertarung sambil mengandalkan konsentrasinya sendiri.

<< Itu adalah kesalahan datang ke sini. >>

Dungeon berwarna biru.

Awalnya, dia pikir dia bisa menyerbu tanpa masalah. Selama Guild Hahoetal miliknya memberikan semua yang dimilikinya, maka penjara bawah tanah tempat mereka memiliki informasi seharusnya tidak sulit; itulah yang dia pikirkan.

Tapi dia sangat, sangat salah.

Bahkan jika warnanya sama, kesulitan di dungeon bervariasi. Misalnya, kesulitan ruang bawah tanah berwarna hijau bisa melonjak beberapa kali lebih tinggi daripada yang lain dengan warna yang sama tergantung pada skalanya.

Belum lagi, warna biru hanya muncul sekali sebelumnya. Itu bukan kumpulan data yang bagus.

Dia mengabaikan itu. Dia tidak mempersiapkan secara memadai untuk itu. Konsekuensi dari kelalaiannya adalah situasinya saat ini.

<< Ayo istirahat dulu. >>

Celepuk-

Gwon Jae-hoon menyebarkan energi magisnya ke segala arah untuk memastikan lokasi monster, lalu menjatuhkan diri di atas pasir. Mampu mengalahkan monster tanpa terluka terlalu banyak memberinya kelonggaran.

<< Aku bisa keluar dari sini selama cadangan energi sihirku pulih. >>

Dia masih tidak tahu di mana pintu keluarnya, tetapi dia berhasil berlari cukup jauh dari pintu masuk. Jadi, dia mungkin bisa menemukannya dengan menggunakan skill ‘Melipat Ruang’ beberapa kali lagi.

Sama seperti bagaimana oasis bertindak sebagai pintu masuk, pintu keluarnya juga harus dalam bentuk landmark terkenal, jadi tidak akan sulit untuk menemukannya.

Tapi, saat itu…

Bergeliang-

Monster sialan itu mulai mendekatinya lagi dari bawah tanah.

<< Sialan, sejauh ini aku hanya berhasil memulihkan sedikit energi magis! >>

Gwon Jae-hoon mengertakkan gigi, dan hendak mengaktifkan keterampilan ‘Melipat Ruang’, tapi kemudian…

Piii-iit, piiit-

Splaaash-!

Darah hijau mengalir dari bawah pasir yang dia duduki.

<>

Boom, boom-

Monster yang bangkit dari tanah mulai runtuh di atas pasir, tubuh dipotong menjadi potongan besar.

Fwooosh, whoosh, swiiish-

Ada lusinan dan lusinan monster, dan sosok Su-hyeun melesat di antara mereka dengan mudah. Satu pukulan pedangnya menyebabkan cangkang luar yang keras dari monster-monster itu hancur, dan kulit kuat mereka di bawahnya teriris terbuka.

Itu sama sekali tidak masuk akal. Monster, masing-masing lebih dari cukup kuat untuk bertindak sebagai bos dari penjara bawah tanah biasa berwarna kuning, berjatuhan berbondong-bondong, tidak berdaya untuk menghentikan Su-hyeun.

Ruuumble-

Bang, ka-boooom-!

Mayat monster dibakar. Itu juga cerita yang sama di bawah tanah.

Su-hyeun tidak hanya melawan monster yang terlihat. Tidak, dia juga merawat mereka yang bersembunyi di bawah pasir, tidak hanya yang bisa dilihat dengan mata telanjang.

<< Apakah dia benar-benar berencana untuk menemukan dan membunuh mereka semua? >>

Bahkan Gwon Jae-hoon dapat menyebarkan energi magisnya dan menemukan lokasi monster yang tersembunyi di bawah pasir. Tapi itu adalah cerita yang berbeda sama sekali jika dia perlu menggunakan keahliannya dan menggunakan senjatanya saat melakukan itu.

Dia harus membagi proses berpikir dan energi magisnya menjadi dua — tidak, tiga — saat bertarung untuk melakukan itu.

Gwon Jae-hoon memandangi adegan Su-hyeun melawan monster dengan bingung. Belakangan, pikiran untuk melarikan diri melayang di kepalanya.

<< Bajingan itu bahkan lebih berbahaya! >>

Kelegaan karena diselamatkan hanya berlangsung selama satu atau dua detik. Gwon Jae-hoon ingat bahwa Su-hyeun adalah musuhnya dan diam-diam mulai berdiri.

<< Aku harus kabur. >>

Sambil berpikir bahwa dia mungkin bisa hidup melalui ini, dia mengaktifkan keterampilan ‘Melipat ruang’ sekali lagi. Dunia menjadi bengkok dalam pandangannya, dan dia mengambil langkah besar ke depan. Jadi, saat dia melompat ke angkasa dan mulai mencoba melarikan diri lagi …

Menusuk-

Ada sensasi terbakar di kaki depannya.

<>

Percikan-

Gwon Jae-hoon tersandung ke depan dengan canggung dengan tombak menembus pahanya.

Dia nyaris tidak melawan rasa sakit dan mengangkat kepalanya untuk melihat ke belakang, hanya untuk melihat Su-hyeun di kejauhan mengambil posisi sebagai pelempar tombak.

<< Apa yang baru saja terjadi? >>

Bagaimana Su-hyeun bisa mengetahui ke arah mana Gwon Jae-hoon bergerak untuk melempar tombak itu? Bukankah Gwon Jae-hoon menggunakan keterampilan melipat ruang untuk bergerak? Setiap langkah yang diambil akan sama dengan puluhan langkah normal, mungkin lebih.

Jadi, di mata orang lain, dia pasti terlihat seperti baru saja berteleportasi di luar angkasa.

“Kamu yakin datang cukup jauh, bukan?” Su-hyeun berkata sambil berjalan ke Gwon Jae-hoon. “Bahkan jika kamu lari, kamu tetap akan menjadi makan siang monster.”

“T-kumohon, jangan bunuh aku….” Gwon Jae-hoon tidak bisa melarikan diri dengan tombak yang menembus kakinya, dan, pada akhirnya, tidak punya pilihan selain mengemis dengan putus asa. “Tolong, lepaskan aku, sekali ini saja! Aku tidak akan pernah melakukan hal seperti ini lagi. T-kumohon…. ”

Su-hyeun tiba di tempat Gwon Jae-hoon berada, berhenti sejenak untuk merenungkan sesuatu, sebelum mengajukan pertanyaan. “Hei. Tidakkah Anda berpikir bahwa Anda mungkin pernah mendengar hal yang sama sebelumnya, di suatu tempat? ”

“….Apa itu tadi?”

“Saya yakin Anda punya. Dari orang-orang yang memohon agar Anda membiarkan mereka pergi. ”

“….”

Sekarang dia memikirkannya, dia memang akrab dengan kata-kata itu. Dengan apa yang baru saja dia katakan, dengan situasi saat ini.

-Tolong, jangan bunuh aku…

Dia bisa mendengar suara mereka sekarang. Bukan hanya dari satu atau dua orang, tapi begitu banyak dari mereka. Dan apa yang mereka inginkan darinya selalu sama.

Untuk melepaskan mereka.

Itulah yang selalu diminta oleh orang-orang dari guild yang menjadi target setiap kali Hahoetal Guild memutuskan untuk menyabot mereka.

Su-hyeun melanjutkan, “Jadio. Jawaban saya adalah…. ”

“T-tidak! Tunggu!!”

Menusuk-

Pedang Su-hyeun menusuk dalam-dalam ke kepala Gwon Jae-hoon.

“… Sama seperti milikmu.”

Splaaash-!

Tubuh tak bernyawa Gwon Jae-hoon roboh di punggungnya.

Berderit, creaaak-

Tatapan Su-hyeun mengamati sekelilingnya. Satu-satunya hal yang terlihat adalah lautan pasir yang tak berujung. Tapi dia masih merasakan kehadiran yang tak terhitung jumlahnya di bawah tanah tempat dia berdiri.

Selain itu, dia bahkan bisa merasakan emosi dan keinginan mereka juga.

“Kamu ingin makan orang ini, kan?” Su-hyeun berkata sambil bersiap untuk membuat gerakan besar seolah-olah dia benar-benar mengerti apa yang monster itu katakan padanya. “Kalau begitu, datanglah padaku, dasar cacing sialan.”

Pow, boom-

Kiii-aaaahh-!

Puluhan cacing raksasa meledak keluar dari pasir dan bangkit. Dan di saat yang sama, tubuh Su-hyeun melompat ke udara.

Babak 10

Tubuh Gwon Jae-hoon telah hilang. Itu dimakan monster selama pertempuran.

Celepuk-

Su-hyeun menggunakan mayat cacing monster sebagai kursi dan duduk di atasnya. Tidak ada satu makhluk pun yang bergegas ke arahnya tetap hidup.

“Betapa bodohnya tempat ini.”

Di mana itu berakhir?

Dan di mana bosnya?

Dia pernah mengalami banyak tipe dungeon sebelumnya, tapi tetap saja — tipe ini tidak pernah mudah untuk diketahui. Masalah yang lebih besar daripada melawan monster sebenarnya adalah menemukan jalan yang benar.

Jika dia berada di penjara bawah tanah tipe labirin, maka setidaknya dia akan yakin jalan keluar menunggu di akhir, tapi ini adalah penjara bawah tanah tipe gurun yang tak berujung.

<< Tetap saja, tidak ada yang namanya penjara bawah tanah tanpa akhir. Selain itu, penjara bawah tanah berwarna biru dengan skala ini, itu… sangat aneh. >>

Dia tidak bisa mengabaikan kemungkinan bahwa keseluruhan gurun di depan matanya hanyalah ilusi. Su-hyeun mengalihkan pandangannya ke mayat monster yang dia duduki, dan kemudian sisa-sisa lainnya berserakan di sekitarnya.

Benda-benda ini bangkit dari tanah, bukan?

<< Bagaimana jika… >>

Su-hyeun dengan serius merenungkan teori yang datang padanya.

<>

Petunjuk pasti ada. Layak untuk dicoba.

Dia bangkit dari tempatnya. Tidak ada alasan untuk beristirahat lama, karena cadangan stamina dan energi magisnya belum turun terlalu rendah.

Shu-rung-

Dia menarik Balmung, beristirahat di dalam sarungnya, memegangnya dengan kedua tangannya, dan mengangkatnya tinggi-tinggi.

Buzz, buzz, bzzz-

Ujung bilahnya bergetar dengan keras.

Balmung menyerap energi magisnya dan mulai memperkuatnya tanpa batas. Dan, tepat pada saat itu, pedang Su-hyeun turun ke tanah.

[Satu Pedang Memotong Segalanya- Membelah Gunung Besar.]

Fwuu-wuuung-

KWA-BOOOOM-!

Bilahnya mengangkat tanah. Seolah-olah bom besar telah meledak, pasir itu meledak ke segala arah.

Su-hyeun berdiri di tengah partikel pasir yang berjatuhan seperti tetesan air hujan, membuka matanya lebar-lebar dan dengan cepat mengamati di bawah permukaan gurun untuk membuktikan teorinya.

<< Bingo. >>

Setelah memastikannya dengan mata telanjang, Su-hyeun menyeringai dan melemparkan tubuhnya ke sana.

Dia menutupi matanya dengan energi magis untuk mencegah pasir masuk dan terus turun ke bawah, dan akhirnya, rongga besar muncul di bawah gurun yang dipenuhi pasir.

Ada ruang lain di bawah gurun, ternyata.

<< Apakah ini lorong yang dibuat oleh monster? Atau bagian dungeon yang sudah ada sebelumnya? >>

Dia tidak bisa memastikan yang mana itu. Tapi satu hal yang pasti — monster penjara bawah tanah ini menghuni ruang di bawah permukaan gurun. Jika makhluk hidup sedang berjalan di gurun, mereka dengan diam-diam akan naik ke permukaan dan memulai perburuan seperti itu.

Tapi itu bukanlah bagian yang penting.

<< Ini sudah yang ketiga. >>

Penampilan ruang bawah tanah berwarna biru telah dimajukan dalam garis waktu. Dari apa yang Su-hyeun dapat ingat, ada jeda waktu sekitar satu setengah tahun sebelum penjara bawah tanah berwarna biru kedua muncul.

Selain itu, penjara bawah tanah berwarna biru kedua itu bahkan bukan ‘penjara bawah tanah kembar’ seperti ini.

Tentu saja, itu tidak berarti tidak ada ‘ruang bawah tanah kembar’ berwarna biru yang muncul dalam sejarah.

<< Bukankah ini pertama kali muncul sekitar tahun 2028? >>

Dia ingat pernah melihatnya di catatan, atau mungkin data yang berhubungan dengan hal lain.

<< Mari kita buka ini sebentar. >>

Saat mencari tahu tata letak ruang bawah tanah ini, Su-hyeun juga mulai menyisir ingatannya.

<>

Meskipun dia tidak memiliki informasi rinci, dia masih ingat garis besar dari salah satu dungeon tersebut. Dia telah melihatnya dari catatan yang dikirim otoritas kebangkitan kepadanya.

Ruang bawah tanah kembar berwarna biru adalah insiden yang cukup serius untuk mengirim riak kuat ke seluruh dunia bahkan saat itu.

<< Bukannya dungeon yang tidak ada sebelumnya tiba-tiba muncul. Tetapi waktu dan lokasinya telah berubah. Dan juga, saat ruang bawah tanah dengan warna yang sama muncul untuk kedua kalinya, laju pembuatan ruang bawah tanah akan meningkat pesat. >>

Bagian terakhir itu adalah teori yang diterima secara umum sejak lama. Dan juga, perubahan yang akan terjadi di masa depan juga.

<< Masalah sebenarnya akan dimulai saat warna biru tua muncul. >>

Kesulitan ruang bawah tanah berwarna biru sangat bervariasi, seperti langit dan bumi. Tapi merampoknya bukan tidak mungkin selama tim itu diatur dengan hati-hati di sekitar kebangkitan S-Rank yang terampil. Bahkan tidak perlu disebutkan jika dikatakan S-Rank adalah orang seperti dirinya atau Gordon Rohan.

Tapi ceritanya akan berubah drastis dari warna biru tua dan seterusnya.

Dan pada hari penjara bawah tanah berwarna biru tua muncul …

…. Teori kiamat akan mencapai puncaknya.

“Ini membuatku gila.”

Dia hanya tidak tahu mengapa tingkat generasi penjara bawah tanah telah dipercepat hingga tingkat ini, jadi bagaimana dia tidak bisa jengkel dan kesal?

Penyebabnya masih belum diketahui.

Tapi satu hal yang pasti — pada tingkat ini, dia harus bergerak lebih cepat dari yang dia perkirakan sebelumnya.

<< Karena, dengan kecepatan saat ini, si brengsek Fafnir itu akan muncul lebih cepat juga. >>

Satu-satunya lapisan perak di sini adalah bahwa ruang bawah tanah yang muncul sejauh ini telah muncul sebelumnya di garis waktu sebelumnya. Hanya saja ruang bawah tanah yang sudah ada muncul di waktu dan lokasi yang berbeda, itu saja.

<< Jika tetap seperti ini, seharusnya baik-baik saja untuk saat ini. >>

Mata Su-hyeun berbinar-binar. Meskipun dia tidak senang dengan perkembangan ini, dia sudah memutuskan dirinya untuk kemungkinan seperti itu sejak penjara bawah tanah berwarna hijau yang tak terduga tiba-tiba muncul.

Dia telah memutuskan sendiri tentang masa depan yang dia tahu akan melalui beberapa perubahan.

Dari awal, mengetahui peristiwa masa depan sebelumnya terlalu besar keuntungannya. Bukannya keuntungan itu benar-benar hilang — tidak, itu hanya sedikit diencerkan, itu saja.

RUUUMBLE-

Penjara bawah tanah tempat dia berdiri bergema sangat. Di dalam gua yang ditemukan di bawah gurun tak berujung, monster yang tak terhitung jumlahnya sedang bergerak.

<< Untuk saat ini, mari pasang tempat ini dulu. >>

Kkiiiiaaaah-!

Pekikan monster bisa terdengar dari kejauhan.

Masalah saat ini berkaitan dengan jumlah mereka yang banyak. Penglihatan Su-hyeun menangkap pemandangan cacing monster yang tak terhitung jumlahnya bergegas menuju lokasinya dari bagian yang lebih dalam dari gua.

Baca Bab terbaru di Wuxia World.Site Only

Saat makhluk-makhluk itu hendak menerkamnya…

<< Jika nomor mereka bermasalah… >>

Su-hyeun menyeringai dan berbisik pelan. Hei, Miru.

Dia membuka ‘pintu masuk’ yang tertutup, menyebabkan kepala naga menyembul, bersama dengan sinar cahaya murni yang menyilaukan.

Singkirkan mereka semua.

Ruuuumble-!

[Nafas.]


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset