The Hero Returns Chapter 121

The Hero Returns Chapter 121

Chapter 121

Chapter 121: Chapter 121

Ekor Snakilions meringkuk. Mereka rela menurunkan ekor mereka dan menanam kepala mereka di tanah.

“A-apa yang terjadi di sini?”

“Mengapa mereka tidak berkelahi?”

“Aku berkata, pergi dan bunuh dia!”

“Apa artinya ini?”

“Aku penasaran? Monster-monster itu, mereka benar-benar menundukkan kepala mereka … ”

Gemuruh di antara kerumunan itu semakin ribut dan keras.

Yang pasti, ini bukan perkembangan normal. Ada banyak prajurit yang mampu menaklukkan monster, tetapi tidak sekali pun monster menurunkan kepala mereka terlebih dahulu menjadi manusia.

Itu adalah sesuatu yang hanya mungkin bagi pelatih yang menggunakan makanan dan siksaan untuk menjinakkan makhluk-makhluk ini untuk waktu yang lama. Dan jelas sekali, tidak mungkin bagi anak domba kurban yang diculik dari bangsa lain untuk menjadi pelatih.

“Apakah kamu mengatakan … bahwa monster menundukkan kepala mereka terlebih dahulu kepada manusia?”

“Tunggu, apakah ini bisa diatur sebelumnya? Atau semacam acara? ”

Kerumunan tampak dan bergumam di antara mereka sendiri. Sepenuhnya mengabaikan apakah mereka melakukan itu atau tidak, Su-hyeun mengeluarkan perintah kepada empat snakilions.

“Kembali. Dan juga … ”Korespondensi berikutnya ditujukan pada pelatih yang berdiri dan menunggu di samping kandang monster. “Pergi dan bawa sisanya.”

Kulit para pelatih menjadi sangat pucat setelah bertemu dengan tatapan Su-hyeun, dan mereka buru-buru mengambil langkah selanjutnya. Mereka memiliki banyak monster yang siap untuk dikerahkan untuk dua putaran berikutnya.

Snakilions memperhatikan perintah Su-hyeun dan kembali ke kandang. Pada tingkat ini, seolah-olah dia adalah pelatih mereka yang sebenarnya.

<< "Predator," bukan? >>

Su-hyeun menyadari apa kemampuan pertama mata ketiga itu sambil mengamati punggung snakilions yang ketakutan mengikuti perintahnya.

<< Tidak buruk. >>

Seperti namanya, sifat Mata Ketiga, Predator, adalah kemampuan yang menyebabkan monster peringkat rendah jatuh dalam keadaan ketakutan. Sekilas, mungkin dia hanya membuat mereka takut, tetapi dengan melihat lebih dekat, orang akan menyadari bahwa kemampuan ini agak seperti jenis kontrol mental.

Sangat mungkin bahwa saat snakilions bertemu dengan tatapan Su-hyeun, mereka semua melihat sosok Ouroboros sebagai gantinya.

<< Kemampuan yang berguna saat menghadapi sejumlah besar monster yang lebih lemah. Selanjutnya adalah ... >>

Su-hyeun menutup matanya.

Berderit, creeeak—

Pada saat yang sama, sisik tipis tiba-tiba mulai tumbuh di seluruh tubuhnya. Mereka tampak mirip dengan skala Imoogi, namun jauh lebih tangguh.

Kka-ahk, kka-ah-ahk—!

Kki-eeeeh—!

Dia bisa mendengar mereka.

Dia bisa mendengar delapan monster diseret ke tempat ini di luar jeruji baja. Jumlah itu meningkat dibanding sebelumnya.

Namun, dia hanya berdiri di sana menunggu, matanya masih tertutup.

Tidak terlalu lama setelah itu, monster muncul dari luar pagar dan dilepaskan ke Colosseum. Mengikuti perintah yang dikeluarkan oleh pelatih mereka, delapan monster membidik Su-hyeun dan menerkam.

Dia mendengar monster mengepakkan sayap mereka.

<< Aku bisa melihatnya. >>

Meskipun dia tidak bisa melihat gerakan mereka melalui matanya, dia masih merasakannya dengan jelas. Dan dia bahkan tidak menggunakan kemampuan khusus apa pun – dia hanya tahu.

Swiiiish—

Kepala monster yang menukik dari samping diiris rapi.

Desir-

Desir-

Desir-

Tepat setelah menebang tiga monster lagi, sosok Su-hyeun melayang di udara.

Bam!

Paruh yang keras menabrak tanah, tepat di tempat ia dulu berdiri beberapa saat yang lalu.

Kakinya menginjak mahkota monster dan menghancurkan kepalanya dan otak pada saat yang sama. Kekuatan ototnya telah menjadi jauh lebih kuat setelah kekuatan Ouroboros ditambahkan ke dalam campuran.

Saat itu, semua mata Su-hyeun, termasuk yang ada di dahinya, terbuka.

Splaaash—

Empat monster yang tersisa diiris berkeping-keping, sayap mereka dan semua.

Ketak-

Dia menyarungkan pedangnya dan mengamati sekelilingnya.

Kali ini, dia harus mengkonfirmasi kemampuan fisik kekuatan Ouroboros. Su-hyeun tidak menggunakan setetes energi magis dan hanya mengandalkan kekuatan fisik ular raksasa yang baru didapat.

<< Sudah sekuat ini tanpa menggunakan Gram. >>

Kemampuan fisiknya secara keseluruhan telah meningkat cukup tinggi, juga.

Dengan itu, dia sudah cukup mengkonfirmasi semua yang dia inginkan untuk saat ini. Hanya ada satu kemampuan lagi yang belum dianalisis oleh Su-hyeun.

<< Aku tidak akan bisa memastikannya saat menghadapi kentang goreng kecil ini. >>

Su-hyeun mengalihkan pandangannya ke kerumunan yang gelisah. Kemudian, dia menemukan beberapa ksatria dan penyihir menatapnya dengan dingin dari dalam. Mereka bukan anggota audiensi, tetapi manajer untuk Colosseum ini.

Dia mengarahkan kata-kata selanjutnya pada mereka. “Apakah kamu akan duduk dan menonton saja?”

Pertanyaan provokatifnya menyebabkan perubahan tiba-tiba di atmosfer. Mereka telah bingung oleh cara tak terduga situasi ini telah berkembang, tetapi begitu Su-hyeun mulai berbicara kepada mereka, mereka jelas menunjukkan permusuhan telanjang mereka ke arahnya.

“Seorang tahanan belaka berani …?”

“Meskipun agak berguna sebagai selingan, dia akan terbukti merusak pemandangan dalam jangka panjang.”

Mereka kemudian melotot ke arah pelatih monster selanjutnya. Kelompok terakhir buru-buru bersiap untuk mengirim gelombang monster berikutnya.

Su-hyeun dengan ringan mengetuk dan menggelengkan kepalanya. “Mau bagaimana lagi karena kamu tidak mau datang ke sini.”

Matanya terpaku pada kerumunan yang menatapnya dari kursi penonton Colosseum. Mata mereka yang bermusuhan, bersatu di bawah panji kekaisaran mereka, menatap tajam padanya.

Bajingan ini mempermainkan kehidupan para tahanan, termasuk Su-hyeun, hanya karena mereka datang dari berbagai sisi perbatasan.

“Aku akan memberimu lima menit, mulai dari sekarang. Mereka yang ingin berlari, lari. Mereka yang ingin bertarung, datanglah padaku. ”

Suaranya mungkin kecil, tapi itu menyebar ke seluruh Colosseum dengan jelas.

Seorang pria sendirian sebenarnya mengeluarkan tantangan terhadap bentuk hiburan terbesar kekaisaran, Colosseum, yang pada dasarnya adalah sebuah benteng dalam dirinya sendiri.

“Ini tidak bisa dibiarkan berlanjut.”

Swiiish—

Salah satu ksatria melompat dari dinding setinggi puluhan meter dan mendarat ringan di depan Su-hyeun. Menilai dari betapa mudahnya bagi pria ini untuk melompat dari sana, dia pasti sangat ahli. Atau mungkin dia memiliki semacam kemampuan magis.

“Seorang tahanan belaka yang berani memberi kuliah dan mengancam kita, sekarang itulah pemandangan yang harus dilihat. Kami ingin memberimu kehormatan untuk menjadi sumber sukacita kekaisaran yang mulia sebelum kau mati, tapi …. ”

“Empat menit.” Su-hyeun benar-benar mengabaikan ksatria dan hanya berdiri di sana sambil melanjutkan hitung mundurnya. “Sekarang kamu punya empat menit lagi.”

“Dasar anak nakal …”

Kesal setelah menyadari bahwa dia telah diabaikan, ksatria mulai mengertakkan giginya.

Dia dengan kasar menarik pedangnya keluar dan mengarahkan senjata ke Su-hyeun. Baru saat itulah yang terakhir melirik ksatria.

“Aku, Coltman, Wakil Kapten Pengawal Kerajaan Kekaisaran Moline, akan …!”

Hissss—

Tiba-tiba, desis yang sangat mengerikan terdengar dari suatu tempat.

Coltman terkejut dari tengkoraknya dan dia buru-buru melihat sekeliling. Namun, dia tidak bisa mengidentifikasi sumber desis yang mengerikan itu.

<< Apa yang tadi ... >>

Saat itu juga, Coltman merasakan hawa dingin merambat di punggungnya dan mengangkat kepalanya.

HISSSS—

Kemudian, dia melihat mata seekor ular besar.

Kaki Coltman hampir menyerah dan dia hampir menjatuhkan diri di punggungnya saat itu.

“Ah, w-wuaaaah …?”

Seekor ular raksasa telah melilit keseluruhan Colosseum. Seolah-olah memandang rendah pada suguhan-suguhan kecil yang lezat, monster itu memelototinya serta setiap anggota audiens.

Namun tontonan ini tidak disaksikan hanya oleh Coltman saja. Semua orang saat ini di dalam Colosseum jatuh ke halusinasi yang sama dengannya.

“U-uwaaaah!”

“R-lari!”

“Ini monster!”

Tak terhitung orang yang mencoba melarikan diri dari struktur pada saat yang sama.

“J-jangan melarikan diri! Kemana kamu pergi? ”

Coltman terlambat melepaskan efek halusinasi dan berteriak dengan suara mendesak.

Sial baginya, kerumunan panik tidak akan mengindahkan perintahnya di tempat pertama. Setelah jatuh jauh ke dalam kebingungan dan ketakutan, mereka kehilangan pikiran tunggal karena ingin melarikan diri.

Tetap saja, beberapa ksatria kekaisaran dan beberapa penyihir masih tertinggal di Colosseum. Mereka entah bagaimana berhasil mengatasi ketakutan mereka. Tampaknya efek dari keterampilan Su-hyeun tidak mempengaruhi mereka terlalu kuat.

“Pelatih-T!” Coltman mendesak memanggil seorang pelatih menggigil di dalam kandang. “Bawa semua monster ke dalam, sekarang! Cepat dan bunuh bajingan itu! ”

“Jika-jika kita melakukan itu, maka mengendalikan mereka akan menjadi mustahil ….”

“Aku akan bertanggung jawab penuh. Percepat!”

Coltman tetap bersikeras meskipun pelatih itu menjawab. Kepalanya dipenuhi dengan pikiran untuk menekan Su-hyeun secepat mungkin.

Jika dibiarkan sendiri, dia berpikir bahwa Su-hyeun akan menimbulkan bahaya yang lebih besar. Dia juga merasa bahwa pisau tajam yang terakhir akan mengiris tepat ke leher ksatria yang ketakutan, dan dia tidak bisa diam dan tidak melakukan apa-apa.

“Satu menit.”

Masih tidak peduli, Su-hyeun berdiri di sana dan mengamati tindakan Coltman dan pelatih itu. Dia tidak lupa menghitung sisa waktu, tentu saja. Masalahnya adalah, meskipun, lima menit tidak cukup untuk kerumunan yang ketakutan untuk melarikan diri dari tempat ini.

Benar saja, waktu yang dijanjikan lima menit telah habis ketika hanya sekitar setengah dari penonton yang berhasil mengungsi.

Kiiiaaaaah!

Krrr, Krrrrr—

Shiiiii—

Dengan pengaturan waktu yang sempurna, segala macam lolongan dan jeritan yang penuh warna bisa terdengar keluar dari bagian dalam Colosseum. Suara-suara itu datang dari monster yang tak terhitung jumlahnya yang saat ini terkunci di dalam gedung oleh kekaisaran untuk tujuan acara hari ini.

Para pelatih telah melepaskan belenggu yang mengikat monster-monster ini.

“T-tenang dan perlahan ikuti … Aaaaahk!”

“Sial, seperti yang diharapkan dengan angka-angka ini, mereka tidak lagi mendengarkan perintah kita!”

“J-selamatkan aku! Aaahck! ”

“Lari!”

Monster dilepaskan pada saat yang sama tidak lagi patuh. Mereka melolong riang, setelah akhirnya mendapatkan kembali kebebasan mereka setelah bertahun-tahun ditahan paksa dan upaya menjinakkan.

Ku-rururung—

Monster mulai mengalir keluar dari dalam Colosseum berikutnya.

Pada saat yang sama, para ksatria dan penyihir kekaisaran dengan mudah berjumlah beberapa ratus cepat mengelilingi Su-hyeun.

Meskipun kehilangan pelatih, Coltman tetap menang. Meskipun pemikiran untuk mengambil tanggung jawab kemudian membuatnya khawatir, saat ini dia percaya bahwa kekuatan tempur sebanyak ini akan mampu menakuti Su-hyeun.

“Jadi, apa yang akan kamu lakukan sekarang?”

“Apakah ini semua orang?” Su-hyeun bertanya. Dia tetap diam meski melewati batas waktunya, tetapi akhirnya, dia menghunuskan pedangnya.

Sementara itu, ratusan monster memenuhi Colosseum dan bahkan lebih terus mengalir keluar dari usus struktur.

Namun, sesuatu yang aneh sedang terjadi di sini. Monster yang seharusnya mengamuk di luar kendali semua dengan patuh menunggu.

“Ini sempurna. Sempurna, ”kata Su-hyeun dengan seringai dalam.

Tujuan persidangan adalah untuk menjatuhkan Colosseum. Dia sekarang berpikir bahwa dia akan melewati lantai ini jauh, jauh lebih mudah dan lebih cepat daripada yang dia prediksi sebelumnya. Bukan hanya itu, tetapi sifat barunya juga terbukti sangat memuaskan.

“Tunggu apa lagi? Cepat dan datang padaku. ”

Su-hyeun mengalihkan pandangannya pada para ksatria dan penyihir di sekitarnya, lalu memberi isyarat kepada mereka.

Sikapnya yang santai seperti itu ketika dia seharusnya takut, menyebabkan kemarahan Coltman melesat ke atas kepalanya. Knight itu meraung keras.

“Penyihir! Bersiaplah untuk menembak! ”

Coltman telah bertempur di banyak teater perang selama lebih dari sepuluh tahun, jadi dia bisa mengeluarkan perintah yang benar meskipun dia sangat gelisah.

Monster-monster itu saat ini tidak dalam keadaan terkendali, namun untuk beberapa alasan, mereka tidak bergerak. Juga, Su-hyeun adalah seorang pendekar pedang. Sisi Coltman memiliki keseimbangan yang baik antara para ksatria dan penyihir. Dalam hal itu, dia perlu menggunakan sihir terlebih dahulu dan menimbulkan kerusakan sebelum memulai serangan yang sebenarnya.

Woong, woooong, buzzzz—

Lebih dari seratus penyihir mengumpulkan kekuatan sihir mereka di satu tempat dan menggambar lingkaran sihir besar di udara.

Beberapa atribut unsur tumpang tindih satu sama lain. Sihir ini hanya berfokus pada daya tembak daripada efek samping khusus lainnya.

Su-hyeun memiliki pengetahuan ketika datang ke masalah sihir. Jelas itu tidak sampai ke tingkat para penyembah yang berdedikasi, tetapi dia telah cukup melihat saat melintasi berbagai dunia.

Baca Bab terbaru di WuxiaWorld.Site Only Dan itu sebabnya dia bisa tahu seberapa kuat lingkaran sihir yang sedang dibuat sebenarnya.

“Mulai serangan!”

Menurut sinyal tangan Coltman, lingkaran sihir memancarkan cahaya terang dalam sekejap.

Flash!

Kilatan menyilaukan cahaya menyelimuti Su-hyeun. Itu adalah sihir pembunuh manusia yang diciptakan oleh seratus lebih penyihir yang mengumpulkan energi magis mereka. Kekuatannya lebih dari cukup untuk benar-benar menerbangkan rumah berukuran biasa.

Namun, Su-hyeun tidak menghindar dan hanya mengumpulkan energi magisnya sendiri.

[Mata Ketiga – Netralisasi]


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset