The Great Mage Returns After 4000 Years Chapter 8

The Great Mage Returns After 4000 Years Chapter 8

S2 – Chapter 8

Penyihir Hebat Kembali setelah 4000 Tahun (Musim 2) – Bab 8

Min Ha-rin tidak tahu berapa kali dia menanyakan hal ini, tapi dia tidak punya pilihan selain melakukannya lagi.

“Hah?”

“Aku khawatir Aku tidak dapat melakukannya sekarang, jadi Aku akan mengajari Kamu nanti, setelah Aku berhasil menemukan tempat yang cocok.”

“Bahwa…”

Min Ha-rin tidak bisa berkata-kata.

Dia sama sekali tidak bisa mengikuti arus percakapan.

Dia akan mengajari dia sihir?

Tiba-tiba?

Tidak, sejak awal, siapa orang ini?

Pertanyaan-pertanyaan ini mengalir ke kepalanya satu demi satu, tetapi suasananya tidak memungkinkan dia untuk menanyakannya dengan mudah.

Namun demikian, dia harus mengkonfirmasi satu hal.

“Apakah Duke Sandro benar-benar mati?”

“Apa kau tidak melihatnya sendiri?”

Jawaban ini membuatnya tidak bisa berkata-kata lagi.

Dia memaksa dirinya untuk membuka mulutnya.

“Bagaimana … aku mendengar bahwa Demon Dukes memiliki kekuatan yang mirip dengan Tuhan.”

Mendengar kata-kata itu, Lukas menatap Min Ha-rin sejenak sebelum berjalan ke arahnya.

Juk.

Dia semakin dekat dan dekat.

Kematian Sandro melintas di benak Min Ha-rin. Dia tidak menyadarinya, tapi dia melangkah mundur.

Tapi Lukas lebih cepat.

Retak.

Dia mendengar suara sesuatu yang pecah. Kemudian, Min Ha-rin menyadari itu berasal dari kerah yang membatasi kebebasannya.

“A-, ah?”

Hal-hal yang tidak dapat dipahami terjadi berulang kali.

Dia merasa seperti sedang bermimpi. Dia buru-buru meletakkan tangannya ke lehernya.

Itu adalah perasaan yang asing karena dia bisa merasakan kulitnya untuk pertama kali setelah sekian lama.

Ini tidak seperti fungsi melumpuhkan yang disebutkan Allida. Dia telah menghancurkannya. Sesederhana itu.

“Kekuatan Sandro bahkan tidak mendekati kekuatan Demigod. Dia tidak layak dibandingkan dengan Tuhan. ”

“…”

Min Ha-rin menyebut Tuhan karena dia tidak bisa memikirkan metafora yang lebih tepat, tetapi kata-kata Lukas terasa agak aneh.

Sebelum dia bisa memikirkannya terlalu dalam, Lukas berbicara lagi.

“Ayo pergi.”

“Dimana?”

Untuk Lee Jong-hak.

Suara Lukas tenang.

“Rencana mereka kacau. Kita tidak boleh terlambat. ”

* * *

Itu adalah hari yang panjang.

Rutan meregang karena dia memikirkan ini.

Dia lelah. Dia merasa seperti dia akan tertidur meskipun dia menutup matanya pada saat itu.

Tapi dia belum bisa.

Dia bangkit dari kursinya. Kemudian dia melihat daftar produk yang telah terjual hari itu.

Nama Min Ha-rin ada di daftar itu.

“Mengapa Aku melakukan itu?”

Akan lebih dramatis untuk mengungkapkan Min Ha-rin pada hari terakhir.

Tentu saja, menjualnya di hari pertama tidak menimbulkan kerugian besar. Dia dijual dengan harga tinggi, jadi atasannya akan puas dengan kinerjanya.

Meski demikian, Rutan tidak mengerti harganya.

Itu adalah barang yang bisa dijual lebih mahal, namun, dia terburu-buru seperti seorang amatir.

Lebih aneh lagi ketika dia mengingat waktu itu, dia samar-samar seperti sedang dalam mimpi.

“… Akhir-akhir ini aku jarang tidur.”

Mungkin itulah sebabnya dia merasa sangat lelah.

Dia seharusnya memiliki waktu luang setelah dia selesai melakukan pembukuan. Dia merasa dia harus tidur untuk memastikan bahwa hari esok berjalan lancar.

Tepat saat Rutan mencoba menutup matanya yang lelah.

Seorang tamu tak diundang datang entah dari mana.

Ketak.

“Ru-, Rutan.”

Sihard memasuki kamarnya tanpa mengetuk.

Dalam sekejap, kemarahan Rutan membumbung tinggi dan dia akan segera membunuhnya, tapi dia dengan cepat menahan amarahnya.

Sihard tahu kepribadiannya dengan baik. Dia tidak akan pernah melakukan tindakan kasar seperti itu jika itu bukan situasi yang mendesak.

“Apa itu?”

“I-, budak pemburu melarikan diri.”

“Apa katamu?”

Rasa kantuk segera hilang.

Rutan segera bangkit dan meraih mantelnya yang tergantung di sandaran kursi sebelum memakainya.

“Katakan padaku segalanya.”

“A-, seperti yang kau tahu, aku memeriksa budak setiap jam. Aku baru saja pergi ke kamar sekitar 5 menit yang lalu… ”

Sihard memejamkan mata sambil melanjutkan.

“A-, dan semua budak telah pergi.”

Rutan tidak marah, yay.

Sebaliknya, dia merasa kepalanya menjadi dingin.

Suara yang keluar dari mulutnya juga tidak bersemangat. Itu sangat rendah dan suram.

“Aku tidak berpikir Kamu datang ke sini hanya untuk melapor kepada Aku.”

“Maafkan Aku.”

“Baik. Tentu Kamu minta maaf. Kemari.”

“Hah?”

“Apakah kamu tidak mengerti apa yang Aku katakan? Kemari. Mendekatlah kepadaku.”

Sihard menelan ludah sebelum menutup jarak. Kemudian, Rutan mencengkeram lehernya.

“Ku-, uk…”

“Jika Kamu tahu Kamu melakukan kesalahan, maka Kamu tahu bahwa Kamu akan dihukum. Benar Sihard? ”

“M-, maaf…”

Bagaimana dengan pengejaran?

“Sudah… mengirim mereka…”

“Berapa banyak?”

“Tiga… kelompok… di bawah perintah Aku…”

“… Tch.”

Rutan mendecakkan lidahnya sebelum melemparkan Sihard ke lantai.

Sihard jatuh dengan keras ke tanah dan batuk beberapa kali.

Jika itu lain waktu, maka Rutan pasti akan membunuhnya, tetapi dia kekurangan tangan saat ini. Dan melampiaskan amarahnya tidak akan mengubah fakta bahwa para budak melarikan diri.

Tangkap semuanya.

“Hah…?”

Sihard memiringkan kepalanya ke samping.

“Apakah kamu tidak mengerti? Tidak masalah jika mereka kabur. Lagipula mereka tidak punya tempat tujuan, dan tanah ini adalah wilayah kami. Mereka benar-benar lalat dalam toples. Tidak akan sulit untuk menangkap mereka lagi. Yang terpenting adalah menyembunyikan fakta ini dari pelanggan. ”

“…!”

Saat itulah Sihard menyadarinya.

Itu memang benar.

Bukan masalah besar bahwa para budak melarikan diri. Dalam arti tertentu, fakta bahwa pelanggan mungkin telah memperhatikan pergerakan ketiga kelompok itu lebih penting.

“Aku akan meminjamkanmu perintah . Gunakan mereka untuk menyisir lingkungan. ”

“Aku, aku akan mengikuti perintahmu. Tapi bagaimana denganmu, Rutan? ”

“Aku akan mencari mereka juga. Tapi Aku akan pindah sendiri. ”

Meskipun Rutan tidak bergelar, kekuatan bertarungnya pasti melampaui kebanyakan bangsawan tingkat rendah. Bahkan jika dia bertemu mereka sendirian, tidak akan sulit baginya untuk berurusan dengan 10 atau lebih pemburu yang lemah.

“Jika mereka melarikan diri dari ruang bawah tanah, mereka hanya bisa mengambil salah satu dari dua jalan. Harus ada jejak yang tersisa. Telusuri secara menyeluruh lalu bergerak senyap mungkin. ”

“Iya.”

Sosok Sihard menghilang.

Rutan langsung menuju basement. Ini untuk memeriksa situasinya.

Dia menuju ke kamar tempat para budak ditahan.

Lalu dia melihatnya.

Palang kandang telah dibengkokkan dengan paksa.

“Seseorang tidak melepaskannya. Mereka melarikan diri dari dalam. Hanya kekuatan kasar murni yang bisa membengkokkan jeruji sangkar ini. ”

Pertama-tama, jika ada orang di sana yang bisa membantu mereka, itu hanya Iblis. Dan itu tidak mungkin.

Satu-satunya cara seorang bangsawan mencuri budak dari bawah mata Sihard adalah jika mereka miskin dan tidak punya harga diri.

Tapi jelas bukan itu masalahnya. Jika Iblis benar-benar membantu mereka melarikan diri, maka tidak akan ada jejak tersisa.

Aku yakin mereka akan melakukan hal-hal dengan lebih cerdas.

Rutan memejamkan mata.

Itu berarti mereka melarikan diri sendiri.

Tapi bagaimana caranya?

Mustahil bagi mereka untuk menarik sangkar besi terbuka dengan kerah di leher mereka. Tidak, itu tidak mungkin bahkan tanpa kerah.

“Mungkin saja untuk Lee Jong-hak.”

Tidak mungkin bagi budak lainnya, tapi itu mungkin tidak terjadi pada Lee Jong-hak. Namun, dia juga memakai kerahnya.

Kemungkinan kerahnya rusak?

Ramping.

Lagipula, Rutan sendirilah yang mengenakan kalung itu. Tidak mungkin dia tidak tahu apakah kerahnya rusak atau tidak.

“… Kerahnya masih terpasang. Jika mereka dilepas atau dihancurkan, maka potongan-potongan itu akan tetap ada di sini. Mereka tidak akan punya waktu untuk peduli dengan kekacauan itu. ”

Dia tahu bahwa mereka sedang terburu-buru hanya dengan melihat sekeliling ruangan.

Tentu saja, kerahnya juga memiliki sistem pelacakan. Jadi selama budak tidak melepaskannya, Rutan akan dapat menemukannya.

‘Jika itu tidak mungkin …’

Pikiran Rutan bergejolak.

Tidak lama kemudian dia sadarkesimpulan paling realistis.

“… mereka pasti telah melumpuhkan fungsi kerah itu.”

Sihir. Mereka pasti menggunakan sihir.

Dia tahu beberapa trik manusia. Dia tidak hanya memiliki pengetahuan tentang sihir tetapi juga tentang sihir, sihir, ramalan, dan kutukan.

Namun, tidak ada budak yang merupakan Penyihir, Penyihir, Pelihat, atau Dukun.

Tapi ada seorang Penyihir. Dia juga salah satu manusia bergelar.

Allida Grabino.

“Tapi itu aneh. Dia seharusnya tidak bisa menggunakan sihir dengan kerahnya. ”

Dia tidak bisa lagi memikirkan apa pun tidak peduli bagaimana dia memutarnya di kepalanya. Dia hanya akan bisa mengetahuinya ketika dia melihatnya sendiri.

Ada banyak orang di sana, jadi tidak banyak tempat yang bisa mereka sembunyikan. Namun demikian, fakta bahwa mereka melarikan diri berarti mereka yakin mereka bisa lolos.

Rutan terkekeh.

Dia merasa dia tahu ke mana mereka pergi.

Tidak ada yang lebih menyedihkan dari pada gagasan setengah otak.

* * *.

“Aku tidak tahu apakah ini siang atau malam.”

Drisa menggerutu sambil menatap langit hitam.

Inilah yang terjadi pada tanah yang telah diduduki oleh para Iblis.

Tanah menjadi ungu, dan langit menjadi hitam. (TL: Kedengarannya akrab.)

Dia mendesah.

“… Bagaimanapun juga, apakah kita benar-benar berhasil melarikan diri?”

“Ini hanyalah permulaan.”

Ketika Lee Jong-hak berbicara dengan suara rendah, Allida mengangguk.

“Tapi kami berhasil melewati jembatan yang paling sulit. Sekarang, yang harus kita lakukan adalah pergi ke tempat persembunyian itu. ”

“Seberapa jauh itu?”

Kita harus pergi ke katedral dulu.

“Katedral?”

“Sana.”

Allida menunjuk ke arah katedral di samping.

Katedral adalah bangunan besar yang bisa dilihat dari bagian manapun di kota. Itu dibangun dengan gaya gothic dengan jendela kaca patri berkilauan bahkan di bawah langit yang gelap.

“Apakah katedral itu tempat persembunyian yang kamu bicarakan?”

Bukan, tapi di bawah bangunan itu ada lorong yang menuju ke luar kota. Jika kita menggunakan jalan itu, maka kita akan menemukan diri kita tidak jauh dari tempat persembunyian itu. ”

“Tentu saja.”

Wajah para pemburu menjadi cerah.

Tidak banyak Iblis di jalanan. Bukan tidak mungkin bagi mereka untuk mencapai katedral jika mereka berhati-hati.

“Berapa lama mantra es ini bertahan?”

“Sekitar dua hari. Tapi itu bisa lebih pendek. ”

“Jadi kita harus mengaktifkan portal dan pergi ke cabang asosiasi yang dilengkapi dengan peralatan canggih sebelum itu.”

Itu tidak akan mudah.

Lee Jong-hak menarik napas dalam-dalam sebelum berkata.

Ayo segera pindah. Aku akan mengambil poin. ”

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia melangkah maju tanpa ragu-ragu.

Drisa, yang mengikuti dengan gugup, mau tidak mau berkata.

“Bisakah kita benar-benar berjalan dengan percaya diri?”

“Betul sekali. Seharusnya sekarang sudah pagi. ”

“Hah…?”

“Para Iblis biasanya tertidur saat ini.”

“Oh. Begitu, tapi… ”

Sudah menjadi rahasia umum di antara para pemburu bahwa Iblis biasanya tidur di siang hari dan aktif di malam hari.

“… bagaimana kamu tahu ini siang hari?”

Jam tubuh Aku relatif akurat.

“…”

Apakah dia bercanda?

Tidak, dia tidak percaya bahwa pria serius ini akan membuat lelucon dalam situasi seperti ini.

“Tubuh jam.”

Drisa tertawa kecil.

Jika orang lain mengatakan itu, dia akan menganggapnya sebagai omong kosong, tetapi karena itu adalah Lee Jong-hak, kata-kata itu memiliki bobot yang aneh.

Drisa dan pemburu lainnya diam-diam mengikuti langkah Lee Jong-hak.

Allida melihat sekeliling ke sekeliling mereka.

Dia tahu betapa indahnya kota ini dulu. Tentu saja, dia belum pernah melihatnya secara langsung, tetapi dia sudah melihat banyak fotonya. Hatinya terasa berat.

Salah satu kota terindah di Italia telah kehilangan penampilan sebelumnya.

Jika bukan karena katedral, dia bahkan tidak akan tahu apa itu city itu

‘Tidak banyak Iblis di jalan.’

Melihat jalan-jalan kota yang kosong yang tampaknya kurang vitalitas, dia merasa sedikit takut.

Bahkan berjalan melalui kota yang dipenuhi zombie tidak akan membuatnya merasa sangat gugup.

Untungnya, indra Lee Jong-hak sangat baik. Dia bahkan tidak mendekati tempat-tempat di mana para Iblis kemungkinan besar berada, tetapi dia juga tidak banyak mengalihkan.

Karena itu, mereka dapat tiba di katedral dalam waktu kurang dari satu jam.

Aku akan kehilangan keteganganku. Ini terlalu mudah. ”

Drisa tertawa, memperlihatkan giginya. Dia tidak mengatakan apa-apa, tapi Allida setuju dengannya.

Namun demikian, dia menahan napas dan berkata.

“Masih terlalu dini untuk bersantai. Mungkin ada Iblis di dalam katedral. Sekarang, lewat sini. ”

Allida melangkah ke katedral sebelum menuju ke kapel (1).

“Bisakah kamu membantuku? Kita perlu melepas kursi ini. ”

Para pemburu memindahkan kursi ke samping seperti yang diarahkan oleh Allida. Dan akhirnya, pegangan pintu terungkap di lantai yang terbuka.

Ketika Drisa menarik pegangannya, sebuah tangga menuju ke bawah tanah terungkap.

“Ini terlalu gelap. Apakah Kamu memiliki lampu atau sesuatu? ”

“Aku coba nyalakan, tapi sepertinya tidak ada listrik. Atau iblis memotong kabelnya. ”

Allida menekan tombol lampu di pintu masuk saat dia mengatakan ini.

Sial, jika kita bertemu dengan Iblis dalam kegelapan, kita mungkin akan mati.

“Kita bisa pergi ke jalan lain jika kamu tidak puas.”

“… Mm. Aku menolak dengan sopan. Setidaknya jika Aku mati di bawah tanah, Aku tidak perlu khawatir menjadi budak. ”

Drisa memaksakan diri untuk berbicara positif, lalu dia segera turun ke lorong bawah tanah.

Gelap dan lembap. Bau busuk juga memenuhi udara, dan tikus selokan berlari melewati kaki mereka.

Suasana suram ini, bersama dengan kegelapan yang hanya bisa ditembus oleh mata mereka, menyebabkan para pemburu menjadi sangat gugup.

Untungnya, kekhawatiran Drisa tidak menjadi kenyataan.

Tidak ada Iblis di lorong bawah tanah, dan mereka semua bisa keluar tanpa goresan.

“K-, kita selamat.”

“Apakah kita melakukannya?”

“Aku lega sekarang karena kita bisa sampai sejauh ini…!”

“…”

Tapi ekspresi Drisa tidak bagus.

Ketika dia melihat ini, Allida bertanya.

“Kenapa kamu terlihat seperti kamu makan kotoran?”

“Apakah kamu ingat apa yang aku katakan barusan?”

“Sekarang Kamu bisa lega? Bagaimana dengan itu? ”

“Aku merasa seperti Aku mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak dikatakan. Kamu tahu. Seperti kutukan. ”

Apa sih yang kamu bicarakan?

“Apa kau belum pernah melihat kartun itu?”

Saat dia mendengar kata-kata itu, ekspresi Allida menjadi muram.

“Baiklah, ayo cepat ke portal. Aku yakin ini berantakan, dan tetap di sini berarti kita membuang-buang waktu yang seharusnya bisa kita gunakan untuk memperbaikinya. ”

Bahkan jika Allida menganggap serius firasat Drisa, tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk mengatasinya.

Tempat persembunyian itu terletak di kaki gunung kecil, dan pintu masuknya ditutupi oleh batu besar. Batu besar ini lebih besar dari kebanyakan rumah, jadi mudah dikenali.

Itu bongkahannya.

Ayo cepat.

“Berhenti.”

Lee Jong-hak memanggil dengan suara tegas.

Para pemburu lainnya tidak menanyainya. Sebaliknya, wajah mereka dengan cepat menjadi pucat.

Aku pikir kamu akan datang ke sini.

Itu adalah tuan rumah lelang Perusahaan Chester dan Iblis yang meletakkan kerah pada mereka.

Rutan menatap mereka sambil tersenyum.

Ekspresi Drisa berkerut.

“Lihat… Brengsek…”

(Catatan:

1. Kapel adalah ruang di gereja / katedral yang didedikasikan untuk doa atau penyembahan. Ini bisa berupa ruangan di dalam gedung atau bangunan sendiri yang terpisah. Kapel biasanya merupakan tempat di mana Misa dan kebaktian serupa lainnya diadakan.)

Chapter 8

Setelah sekitar seminggu berlalu, David kembali ke kelas.

Begitu memasuki ruang kelas, ia mengabaikan Jack dan Anthony yang menyambutnya dan mencari Frey.

Setelah menemukannya, dia pergi dengan tatapan tajam.

“Apakah kamu tahu siapa yang kamu ancam, kamu bajingan? Aku tidak akan pernah memaafkanmu. Aku akan menggunakan semua koneksi dan kekuatanku untuk menghancurkanmu. ”

Kuchik

David tidak pernah mendapat kesempatan untuk menyelesaikan pembicaraan ketika misil ajaib Frey mengenai wajahnya.

“Ugh…”

David jatuh ke pantatnya.

Dia meletakkan tangannya di wajah dan darah tumpah melewati jari-jarinya. Jelas hidungnya patah.

Meskipun dia telah menciptakan pemandangan yang mengerikan di tengah kelas, Frey masih asyik dengan bukunya tanpa ekspresi apa pun.

Para siswa menatap Frey dengan ekspresi ketakutan. Itu karena mereka tidak dapat membayangkan bahwa dia akan mematahkan hidung David tanpa menanggapi dia.

David kembali ke keluarganya lagi untuk memperbaiki hidungnya.

Frey dihukum karena bukan duel kali itu.

Untungnya, hukuman itu tidak berat. Profesor Dio menggunakan kekuatannya.

Itu adalah skorsing selama seminggu dan belajar ekstra tetapi itu malah membantunya.

Hari pertama setelah dia kembali dari skorsing, seorang siswa senior mendekatinya dengan tatapan tajam.

“Apakah kamu orang yang menyentuh David?”

“Kamu siapa?”

Seperti sebelumnya dengan Douman, dia tidak menggunakan sebutan kehormatan. Jelas sekali dia datang dengan sikap bermusuhan.

“Saya Alex, putra bungsu dari keluarga Drimid. Saya telah mengagumi Stonehazard sejak saya masih kecil. Saya memperlakukan David sebagai adik kecil saya yang lucu. ”

“Begitu?”

“Seperti yang kudengar, kau pria yang sangat nakal. Begitukah caramu selalu berbicara? ”

“Apakah ada aturan yang mengatakan kita perlu menghormati senior kita?”

“…”

Alex tampak terdiam sesaat sebelum dengan cepat memerah.

“Seorang pecundang keluarga Blake benar-benar berani…”

“Kamu banyak bicara. Aku tidak tahu banyak tentang Keluarga Drimir, tapi sepertinya karakteristiknya adalah kamu banyak bicara. ”

“Beraninya kamu menghina keluargaku…!”

Alex berteriak, wajahnya memerah karena marah.

“Mengapa? Apakah kamu ingin berduel? ”

“Hah? Lagipula kau akan menolak, itu tidak akan mengubah apapun. ”

“Saya tidak punya niat untuk menolaknya.”

“…Betulkah?”

“Baik. Jika kamu mau, aku akan bertahan setelah sekolah. ”

“Ha. Anda menjadi sangat bangga setelah mengalahkan David. Anda sebaiknya tidak menyesalinya. Aku akan menunjukkan kepadamu martabat seorang senior. ”

Alex menggeram dengan suara rendah lalu pergi.

Sepulang sekolah ketika Frey tiba di tempat yang dijanjikan, Alex sudah ada di sana.

Frey melihat sekeliling.

Ada banyak penonton.

“Kuku. Mengapa. Apakah Anda merasa menyesal telah dipermalukan di depan banyak orang? ”

Dia benci suasana yang bising. Perilaku Alex sangat mirip dengan David dan dia tidak bisa tidak menganggapnya merepotkan.

Sepertinya Alex telah menelepon banyak orang.

“Bukankah itu Alex Drimid yang berhasil mencapai babak 16 besar di Kompetisi Sulap Gratid?”

“Kudengar banyak menara mengawasinya.”

Ada desas-desus bahwa dia mungkin menjadi profesor akademi.

Alex sepertinya cukup terkenal, tetapi Frey tidak terlalu peduli.

Rudal Ajaib.

“Ugk…”

“…”

Saat Alex jatuh sambil memegangi perutnya, Frey tidak bisa menahan diri untuk tidak berpikir.

‘Aku mencoba merasakannya dulu dengan menggunakan sihir itu …’ (TL: agak seperti menguji lawanmu sebelum menjadi serius.)

Tubuh ‘Frey berbeda dengan’ Lucas ‘. Bahkan jika dia menggunakan sihir yang sama seperti di masa lalu, kekuatannya berbeda. Jadi Frey ingin membiasakan diri dengan perbedaan itu.

Dia bisa tahu dengan berlatih sendiri, tapi dia pikir akan lebih mudah jika dia bisa berlatih dengan seseorang.

Tapi melawan seorang pria lemah yang dihancurkan oleh satu peluru kendali ajaib, tidak ada latihan yang bisa dia dapatkan.

‘Apakah ini level rata-rata di akademi?’

Usia rata-rata di sini adalah antara 18 dan 20. Mereka tidak bisa disebut tua, tetapi mereka bukan anak-anak.

Setidaknya peserta pelatihan penyihir yang dia kenal di masa lalu tidak seburuk ini.

Saat Alex terjatuh, para siswa yang merupakan temannya berjalan maju dengan tangan terulur.

“Saya Golgorex, putra tertua di keluarga Gilard.”

“Saya Prix, putra bungsu dari keluarga Finalac.”

“Aku…”

Rudal Ajaib.

Kuk!

“Ack!”

“Ugh!”

Frey tidak tahu harus berkata apa.

Mungkin ini adalah pertama kalinya sejak dia mendapatkan tubuh ini dia merasa bahwa Sihirologi telah merosot.

Dia merasa bahwa siswa sihir saat ini sangat miskin. Tidak, sebenarnya mereka yang terburuk.

Tentu saja, ada beberapa siswa yang lebih baik dari yang lain.

Frey, aku melakukan apa yang kamu katakan.

Salah satunya adalah Isabelle, yang sekarang berbicara dengannya dengan suara bersemangat.

Dia sepertinya mencoba yang terbaik untuk tetap tenang tetapi dia tidak bisa menyembunyikan kegembiraan yang dia rasakan di dalam.

“Saya tahu darah Troll bisa digunakan untuk mengukir formula. Namun jika dipikirkan untuk menggabungkannya dengan rasio 7: 3…. Itu adalah inovasi yang inovatif. ”

“Darah halftroll sedikit lebih efektif. Energi gelap unik monster itu lebih encer. ”

“Saya melihat. Jadi apa yang akan kamu ajarkan padaku kali ini? ”

“Lanjut…”

Frey ragu-ragu sejenak.

“Aku memperlakukan Isabelle sebagai murid tanpa menyadarinya.”

Secara naluriah, dia memberikan tugas-tugasnya seperti standar untuk seorang guru, dan menasihati dia tentang apa yang harus dilakukan.

Nyatanya, bakat Isabelle luar biasa.

Jika bukan karena era saat ini, dia memiliki harapan untuk mencapai 7 atau bahkan 8 bintang.

Frey memutuskan untuk tidak terlalu mempedulikannya.

“Ngomong-ngomong, apa yang kamu lakukan akhir-akhir ini?”

“Maksud kamu apa?”

“Kudengar nama panggilan Frey sekarang adalah ‘Rudal Maut’.”

Rudal Maut?

“Bukankah kamu Rudal Kematian?”

Itu tidak salah, tapi dia tidak suka nama Death Missile karena terdengar kekanak-kanakan.

Selain itu, itu agak tidak adil karena dia tidak membunuh siapa pun.

“Sihir mereka sangat mengerikan.”

“Kalau dipikir-pikir, kamu bertanya siapa yang terkuat di akademi. Saya pikir Anda adalah kandidat yang baik. ”

“Bahwa…”

Frey berpikir sejenak.

Dia berpikir bahwa akan lebih baik mendapatkan informasi dengan menggunakan ini sebagai dalih daripada secara terus terang menyangkalnya.

“Mungkin. Jadi orang yang saya lawan adalah yang terkuat di antara kadet? ”

“Saya tidak tahu. Apakah ada di antara mereka yang memakai cincin oranye, kalung emas, atau gelang biru? ”

Dia mengingat kembali ingatannya, tidak ada orang seperti itu.

“Tidak… Cincin jingga seharusnya adalah ‘Cincin Traumen’. Apa kalung emas dan gelang biru itu?

“Kalung Strow dan Gelang Fispaunder. Mereka adalah klub paling kuat di akademi, bersama dengan Traumen Rings. ”

Nama-nama yang relevan muncul di kepalanya satu per satu. Lucas Traumen, Schweiser Strow, Iris Fispaunder.

Frey mendengarkan penjelasan Isabelle saat perasaan nostalgia melanda dirinya.

“Sebagian besar siswa berada di klub.”

“Apakah kamu?”

Isabelle menggelengkan kepalanya.

“Saya merasa nyaman menjadi otodidak.”

“Sepertinya tidak seperti itu bagiku.”

Wajah Isabelle memerah ketika dia menyadari bahwa dia telah banyak meminta bantuan Frey akhir-akhir ini.

“Ngomong-ngomong… jika kamu tidak berada di klub maka kamu mungkin tidak terlalu berbakat. Bahkan keluarga bergengsi memiliki anggota dengan kinerja yang buruk. ”

“Mm.”

Karena dia ingin melihat seberapa baik dia, Frey mulai bertanya-tanya bagaimana dia bisa melawan mereka.

‘Melihat mereka semua diam, mereka tidak sepikiran seperti yang sebelumnya.’

Jika mereka semua seperti David, itu akan lebih baik.

Frey ingin menguji kemampuannya, tetapi dia tidak ingin pergi dan menimbulkan masalah.

“Aku akan menunggu liburannya dengan tenang.”

Tidaklah penting baginya untuk melihat keterampilan para calon penyihir.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset