The Great Mage Returns After 4000 Years Chapter 69

The Great Mage Returns After 4000 Years Chapter 69

S2 – Chapter 69

Penyihir Hebat Kembali setelah 4000 Tahun (Musim 2) – Bab 69

Setelah Lee Jong-hak pergi, Joanna menoleh ke Lukas, yang sedang mengatur pikirannya.

“Apa yang akan kamu lakukan sekarang?”

“… Apa yang ingin kamu lakukan?”

Joanna membuat ekspresi masam sebelum menjawab.

“Kamu selalu melakukan itu.”

“Hah?”

“Anda suka menjawab pertanyaan dengan pertanyaan. Sangat tidak sopan melakukan itu.”

“…”

Benarkah itu

Dia tidak pernah menyadarinya, tapi dia tidak berpikir dia salah.

Saat Lukas merenungkan hal ini, suara Joanna terdengar lagi.

“Pertama-tama, saya pikir kita perlu mengumpulkan lebih banyak informasi. Hmm. Kami akan tinggal di markas Gray Sun untuk sementara waktu, jadi jika orang-orang ini meminta bantuan, kami harus membantu mereka. ”

Setelah mengatakan itu, Joanna berhenti sejenak sebelum tiba-tiba melompat.

“Tapi bagaimana dengan truk kita?”

“Ah.”

Baru pada saat itulah Lukas teringat dengan truk militer yang mereka gunakan untuk pergi ke sana.

Itu mungkin ada di tangan penduduk Zinga sekarang. Mereka tidak akan menghancurkannya, tapi mungkin tidak akan mudah bagi mereka untuk mendapatkannya kembali.

“Ugh. Aku tidak percaya kita melupakannya. ”

Joanna memegangi kepalanya dengan putus asa.

Dia tidak percaya bahwa dia benar-benar melupakan alat transportasi terpenting mereka, terlepas dari bagaimana situasinya telah berubah. Dia kesal dengan ketidakhadirannya sendiri.

Tentu saja, dia tidak suka memikirkan untuk terus menggunakannya karena itu telah dipinjam dari Destin, tapi mau bagaimana lagi.

… Benar-benar keberuntungan bahwa target mereka, Kran, yang berasal dari Mesir, datang kepada mereka sendiri. Itu menghilangkan kebutuhan untuk melintasi benua Afrika.

Dengan kata lain, bahkan jika mereka tidak memiliki kendaraan, itu tidak akan menjadi penghalang utama bagi misi mereka.

“… Ayo kita tidur. Aku sangat lelah sampai-sampai aku merasa seperti akan mati. ”

Joanna, yang telah menderita untuk sementara waktu, menghela nafas. Dia tidak bisa memastikan karena mereka berada di bawah tanah, tapi mungkin sudah hampir fajar.

Tidak heran dia merasa sangat lelah. Banyak yang telah terjadi hari ini, dan dia belum mampu menghilangkan rasa lelah yang menumpuk dari hari sebelumnya.

Lukas mengangguk, dan mereka beristirahat selama sisa hari itu.

—Dan jadi, tiga hari berlalu.

Tidak ada hal istimewa yang terjadi selama ini. Joanna fokus untuk memulihkan kondisi puncaknya, dan dia tampak lebih baik dibandingkan tiga hari lalu.

Dasar saluran pembuangan adalah tempat yang membosankan, tapi sangat cocok untuk relaksasi.

Dari waktu ke waktu, Kaisa atau Lee Jong-hak akan datang untuk menyampaikan beberapa informasi sebelum pergi lagi. Kaisa memperbaruinya terutama di lokasi Kran sementara Lee Jong-hak fokus pada situasi di Zinga.

Lukas menghabiskan sebagian besar waktunya dengan bermeditasi.

Awalnya, itu hanya untuk menstabilkan pikiran dan tubuhnya, tapi sekarang, dia melakukannya untuk tujuan tertentu. Tentu saja, dia tidak bisa memberi tahu siapa pun tentang itu pada tahap ini, tetapi di satu sisi, itu adalah sesuatu yang memiliki prioritas lebih tinggi daripada situasi lainnya.

Baru pada pagi keempat ketika sesuatu berubah.

Pada hari ini, Lee Jong-hak dan Joffrey mengunjungi mereka pada waktu yang bersamaan.

“Dia akan berangkat hari ini.”

“Dia?”

“Kembaran The Vampire Duke.”

Mata Lukas sedikit berbinar.

Apakah kamu yakin?

“Sangat mungkin. Aura kekacauan telah menyelimuti seluruh kota, jadi kami pikir dia akan melakukan inspeksi. ”

“Itu kesempatan yang bagus.”

Jika tujuannya adalah inspeksi, tidak dapat dihindari bahwa dia akan pergi ke beberapa tempat terpencil. Jika mereka dapat menemukan lokasi yang baik untuk meluncurkan serangan mendadak, mereka mungkin dapat menangkap ganda lebih mudah dari yang mereka harapkan.

“Demons and Hybrids saat ini sedang berkeliaran di kota, mencari Grey Sun. Jadi ada kemungkinan besar kami akan ketahuan jika kami pindah dalam jumlah besar. Jadi kami akan pindah dalam kelompok kecil. ”

Lee Jong-hak menoleh untuk melihat Joanna.

Archmage Joanna, kami sangat membutuhkan bantuanmu.

Tentu saja saya akan membantu.

“Terima kasih. Jadi grup tersebut akan terdiri dari saya, Archmage Joanna, eksekutif Grey Sun Joffrey, dan orang terakhir… ”

Lee Jong-hak berbicara perlahan.

“Dia tidak ada di sini, tapi itu Ms. Camilla. Dia juga seorang eksekutif. ”

Hati Joanna sedikit melonjak mendengar kata-katanya.

“Hah?”

“Apakah ada sesuatu yang tidak Anda sukai dari pilihan saya?”

“Tentu ada. Kenapa kamu tidak menyebut Frey?”

Lee Jong-hak menoleh untuk melihat Lukas.

“Maafkan kekasaran saya, tapi seberapa kuat Anda?”

“Cukup untuk memainkan peran saya.”

Joanna hampir tertawa terbahak-bahak mendengar kata-kata yang sangat mirip dengan yang dia dengar di masa lalu.

Tetapi berbeda langsung dengan dia, Lee Jong-hak berbicara dengan nada yang semakin serius.

“… Ini adalah misi yang sangat penting. Bisakah kamu membunuh Iblis jika perlu? ”

Lukas menjawab pertanyaan ini tanpa ragu-ragu.

“Tidak.”

“…”

Sedikit kekecewaan melintas di mata Lee Jong-hak, dan Joanna menoleh untuk melihat Lukas dengan ekspresi kosong.

Hal yang sama berlaku untuk Joffrey yang berdiri di samping mereka.

Dia mengingat percakapan yang dia lakukan dengan Elia sebelum dia datang.

“Jangan memprovokasi pria bernama Frey itu.”

‘Hah?’

“Dia berbahaya.”

Joffrey tidak bisa menyembunyikan keheranannya pada kata-kata itu.

Elijah Kipatosh adalah Bos Besar Matahari Kelabu.

Sampai saat ini, hanya ada satu orang lain yang Elia sebut ‘berbahaya’ secara langsung.

Dan itu adalah Pemburu Terkuat, Kran, salah satu dari Tiga Teratas.

Apakah ini berarti bahwa Elia mengira orang ini sejajar dengan Kran?

‘Aku terlalu banyak berpikir.’

Joffrey menggelengkan kepalanya.

Itu adalah nasihat dari Elia, yang dia kagumi lebih dari siapa pun, tetapi dia hanya bisa berasumsi bahwa dia mencoba untuk berpikir terlalu dalam.

Dia percaya diri di matanya sendiri, dan menurut apa yang dia lihat, pria ini sama sekali tidak berbahaya.

Meski mengaku sebagai Wizard, dibandingkan dengan Joanna yang terus-menerus mengeluarkan mana, tubuhnya seperti gurun pasir.

Sementara Joffrey tersesat dalam pikirannya, Joanna terbangun dari linglung.

“Kita harus mengambil Frey!”

“Mengapa?”

“I-… itu… uh… Frey sangat cerdas dan tenang, dan dia tahu banyak mantra aneh dan berguna seperti mantra Alarm. A-, dan… ”

Sementara Joanna bingung mencari kata-kata dengan ekspresi malu, Lukas mengangguk dan berkata.

“Saya mengerti. Aku akan mempertahankan tempat ini. ”

Joffrey tertawa terbahak-bahak mendengar kata-kata itu. Apa yang dia maksud dengan pertahanan?

“H-, hei? Mengapa Anda setuju dengan itu? ”

Joanna mengatakan itu, tetapi Lukas menganggap ini bukan situasi yang buruk.

Dia hanya butuh waktu untuk bergerak sendiri—

“…”

Ekspresi Lukas tiba-tiba mengeras.

Dengan ekspresi kaget, dia melihat ke langit-langit. Tentu saja, semua yang bisa dilihat di langit-langit dasar saluran pembuangan hanyalah beberapa titik air. Bagian luarnya tidak terlihat sama sekali.

“Apa yang salah?”

“Tidak ada.”

Lukas menggelengkan kepala melihat ekspresi Joanna, tapi ekspresinya tidak rileks.

Sebuah ‘aura khusus’ yang tidak pernah bisa salah tiba-tiba memasuki jangkauan indranya.

Lukas memikirkan seseorang dengan ekspresi kompleks di wajahnya.

‘Sedi.’

Dia seharusnya berada di Irlandia Utara, jadi mengapa dia ada di sini?

Chapter 69

Ada total lima gerbong, dan mereka membawa kelompok yang terdiri dari 40 orang yang terdiri dari Tentara Bayaran, pedagang, dan kusir.

Jumlah gerbongnya kecil, tapi itu karena mereka mampu memaksimalkan ruang melalui penggunaan tas subruang.

Frey duduk di gerbong keempat.

Ini adalah gerbong yang akan dia tinggali selama keseluruhan perjalanan.

Ketika dia menemukan tempat duduk yang nyaman dan menyaksikan pemandangan yang lewat, Frey merasakan seseorang menatapnya.

“…”

Itu adalah wanita tua dengan penampilan jelek.

Dia memiliki wajah tua dengan noda hitam, hidung seperti elang, kulit keriput dan gigi kuning bengkok.

Dari tongkat di tangannya, dia menebak bahwa dia adalah salah satu dari dua Penyihir dalam perjalanan, termasuk dirinya sendiri.

‘Sihir Ilusi.’

Dia menyembunyikan dirinya dengan cara yang sama seperti dia.

Mantra miliknya berada pada level yang cukup bagus, tetapi dia masih bisa melihatnya.

Shik.

Ketika dia memusatkan mana ke matanya, penampilan sebenarnya dari wanita tua itu terungkap kepadanya.

Dia ternyata adalah wanita pirang yang sangat cantik dengan mata biru. Namun, Frey tidak memperhatikan wajahnya.

Telinga panjang, Elf.

Rambut pirang dan kulit putihnya juga merupakan tanda bahwa dia adalah seorang High Elf, yang paling mulia di antara para Elf.

Frey memiliki tatapan yang rumit di matanya.

‘Apa yang dilakukan High Elf di sini?’

Dia juga bertanya-tanya mengapa dia menatapnya.

Dia seharusnya tidak bisa melihat ilusinya. Levelnya tidak cukup tinggi.

Apakah dia tertarik hanya karena dia adalah Penyihir lain?

Ketika dia memikirkan ini, ekspresinya menjadi sedikit aneh.

Sementara dia mencoba memahami alasan tatapannya, Alkon berbicara.

“Kain, bagaimana perasaanmu?”

Dia masih bersikap ramah.

“Baik.”

“Itu bagus. Anda bisa bersantai selama beberapa hari saat kami melintasi padang rumput. Tidak ada yang benar-benar terjadi sampai kita memasuki hutan. ”

Untuk sampai ke Great Forest, mereka harus melewati hamparan padang rumput yang panjang sebelum sampai di hutan.

Padang rumput itu datar dan terbuka di semua sisi, jadi mudah dikenali jika ada seseorang mendekat, tapi hutan akan menyebabkan bidang pandang mereka menyempit.

Bisa dikatakan bahwa sebagian besar pertemuan dengan monster dan bandit yang berniat mencuri barang mereka terjadi di dalam area hutan.

“Alkon, siapa wanita tua di sana itu?”

Saat itu, dia berhenti menatapnya dan mulai mengutak-atik tongkatnya.

Alkon membelai dagunya saat dia menjawab.

“Dia adalah Penyihir bintang 5, sama sepertimu, dan dia juga seorang Tentara Bayaran A-rank. Namanya Syax. Saya tidak tahu nama belakangnya. ”

“Hmm…”

“Jika Anda bertanya kepada orang lain, Anda akan mendapatkan jawaban yang sama. Dia agak tidak bisa didekati karena dia selalu dalam suasana hati yang pendiam dan suram. Bagaimana saya harus mengatakan… ini seperti berbicara ke dinding. ”

Alkon mengangkat bahu.

“Di antara Mercenary, ada banyak yang seperti itu. Jenis orang yang memiliki kepribadian yang kuat. ”

“Apakah dia sudah lama menjadi Mercenary?”

“Sejauh yang saya tahu, dia sudah menjadi salah satunya setidaknya selama 5 tahun. Bisa dibilang dia seorang veteran. Sudah lama sejak aku berada di sekitar Pillat, tapi dia cukup terkenal di sekitar sini, dia dipanggil ‘Green Wind Syax.’

Dia tidak terkejut bahwa dia memutuskan untuk menyembunyikan dirinya.

Dulu, penampilan Elf selalu mencolok, jadi mereka selalu memakai jubah.

‘Peri telah belajar sihir sekarang. Mungkin ada lebih banyak dunia bersembunyi di dunia seperti dia. ‘

Frey tidak menatapnya.

Mungkin karena dia mengharapkan dia mendekatinya lebih dulu.

Dan malam itu, saat makan malam disajikan, Syax mendekatinya.

Frey sengaja memilih untuk duduk agak jauh dari yang lain sambil makan supnya.

Untungnya, Alkon telah mengumpulkan tentara bayaran lainnya.

“Apakah Anda punya waktu sebentar, anak muda?”

Fey menatapnya dan mengangguk dengan tenang.

Saya lakukan.

“Terima kasih. Saya hanya seorang wanita tua bernama Syax. Anda pasti… Kain Rixton, bukan? ”

Frey merasa agak aneh melihat Syax menyebut dirinya perempuan tua.

Ini karena, di matanya, Syax hanyalah seorang wanita muda cantik yang berpura-pura berbicara seperti wanita tua.

Baginya, itu sangat aneh.

Dari penampilannya, Syax seharusnya adalah High Elf yang lebih muda dari 100 tahun.

“Saya Kain Rixton. Aku pernah mendengar rumor tentang namamu, Green Wind Syax. ”

“…baik. Tidak banyak. ”

Dia menggaruk pipinya karena malu atas pujian yang terang-terangan itu.

Dia jelas tidak memiliki karakter seorang Mercenary.

“Jadi apa urusanmu denganku?”

Ketika Frey menanyakan pertanyaan itu dengan blak-blakan, Syax yang bimbang sejenak, akhirnya membuka mulutnya.

Apakah Anda seorang Spiritualis?

“Hah?”

“Saya merasakan energi roh Anda. Itu… adalah jenis energi yang sangat langka. ”

‘Ah.’

Baru kemudian Frey menyadari mengapa Syax tertarik padanya.

Dia telah memperhatikan bahwa dia telah menandatangani kontrak dengan Dark Spirit ‘Dark Ming’.

High Elf memiliki kedekatan yang besar dengan roh. Anggota yang sangat berbakat di antara mereka bahkan mampu mengontrak Raja Roh yang bisa dianggap makhluk transenden.

Mungkin dia sendiri memiliki tingkat kekuatan roh.

Karena ini, dia dapat dengan mudah melihat bahwa dia telah menandatangani kontrak dengan roh.

Itu bukanlah sesuatu yang bisa dia sembunyikan.

“Apakah Ms. Syax seorang Spiritualist?”

“… Yah, bisa dibilang begitu.”

“Saya memiliki Roh terkontrak, tapi saya bukan seorang Spiritualis.”

Syax melambaikan tongkatnya sedikit dan ekspresinya menjadi aneh.

“Roh mana yang kamu kontrak?”

“Aku tidak bisa memberitahumu itu. Sebaliknya, bagaimana Ms. Syax tahu bahwa saya memiliki Roh terkontrak? ”

“…”

Pertanyaan ini menyebabkan ekspresi Syax menjadi sedikit aneh.

Sepertinya dia bertanya secara impulsif sebelum memikirkan alasan.

Frey menghela nafas dalam hati.

Dia tahu bahwa dia adalah seorang Elf, jadi dia tidak perlu menanyainya lebih lanjut.

“Jika Anda tidak bisa mengatakan alasannya, tidak apa-apa.”

“Terima kasih.”

“Bolehkah saya mengajukan pertanyaan lain?”

“Tentu. Saya akan menjawab jika saya bisa. ”

“Saya ingin tahu mengapa Ms. Syax mengambil misi ini.”

“…”

Syax ragu sejenak.

Itu adalah pertanyaan yang sangat mudah dijawab, dia bertanya-tanya apakah ada makna khusus di baliknya.

“Aku mengkhawatirkan undead yang muncul di hutan.”

Undead?

“Iya. Tidak biasa bagi undead untuk muncul di dekat Great Forest. Itu tidak terjadi dalam seribu tahun terakhir ini. ”

Frey tertawa pelan.

“Seribu tahun.”

Syax tersentak.

Dia menyadari bahwa kerangka waktu yang begitu lama bukanlah kerangka yang sering digunakan manusia.

Frey bisa melihat mengapa Syax memilih untuk menghindari interaksi dengan orang lain dan tinggal sendiri.

Dia sangat buruk dalam berbohong, dan dia tahu itu dengan baik.

Dia memilih untuk tidak berinteraksi sama sekali daripada mengatakan hal-hal aneh secara tidak sengaja.

Inilah mengapa dia memilih penampilan seorang wanita tua yang jelek.

‘Ini mungkin alasan mengapa Elf tidak suka berbohong sejak awal.’

Tetap saja, ini merupakan peningkatan.

Dia jauh lebih fleksibel daripada para Peri dari 4.000 tahun lalu.

“Supmu akan dingin.”

“…Baik.”

Syax menghela nafas lega dan mulai memakan supnya.

Frey menatapnya sejenak sebelum melanjutkan makan.

Seperti yang dibanggakan Alkon, perjalanan melewati padang rumput berlanjut tanpa insiden.

Tentara Bayaran menjadi santai, dan Alkon tidak menegur mereka.

Namun, tiga hari kemudian, suasana berubah total saat mereka memasuki hutan.

Ekspresi Alkon yang sebelumnya rileks menjadi begitu serius sehingga seolah-olah dia telah menjadi orang lain.

“Mulai hari ini, awasi lingkungan kita. Kami akan dibagi menjadi tiga grup dengan dua tim pengintai. ”

Alkon memutuskan ketua tim dan anggota setelah mempertimbangkan karakteristik setiap Mercenary di perjalanan.

Tapi ini tidak termasuk Frey atau Syax.

Tidak hanya itu, tetapi mereka tidak harus membantu mendirikan kemah, menyiapkan makanan, atau hal lain seperti itu.

Seperti yang Domki katakan, Penyihir diperlakukan seperti bangsawan oleh dunia Mercenary.

Tentara Bayaran di sekitar mereka memandang mereka dengan tatapan iri, tetapi tidak ada dari mereka yang menganggap ini aneh.

Tentu saja, selain itu, Frey juga sangat memperhatikan sekelilingnya.

Ekspresi wajahnya di balik ilusi itu kaku.

Itu bukan karena undead.

Dia tidak terlalu peduli dengan undead.

Sebaliknya, itu adalah hal lain yang membuat ekspresinya begitu serius.

Itu karena dia bisa merasakan jejak Kekuatan Ilahi di sekitarnya.

‘Apakah ada seorang Rasul di sini?’

Eizek tidak menyebutkan itu.

Kalau dipikir-pikir, dia juga tidak menyebutkan apapun tentang undead.

Apakah pelayan Demigod memasuki hutan setelah Eizek pergi?

Mayat Hidup dan Demigod.

Sekilas, mereka tampak tidak berhubungan, tetapi pada saat itu, Frey mengingat kata-kata Beniang.

[Ada lima di antaranya yang paling dipercaya Tuhan. Mereka adalah orang-orang dengan kemampuan luar biasa bahkan di antara para Demigod. Kami menyebutnya ‘Apocalypses.’]]

[Mereka tidak sekuat Lord, tapi mereka cukup kuat untuk memiliki pengaruh di antara para Demigod.]

[Kami telah mengidentifikasi kekuatan dari tiga Apocalypses. Mereka adalah Pedang, Racun dan Kematian.]

‘… Seorang Demigod dengan kekuatan Kematian.’

Dia tahu sampai batas tertentu bahwa kekuatan Demigod sudah cukup untuk dengan mudah menghancurkan tim penaklukan yang besar.

Dia mengetahui informasi ini setelah bergabung dengan Trowman Rings.

Dia dikatakan telah melepaskan kabut yang bisa langsung membunuh mereka yang memiliki daya tahan lemah hanya dengan satu sentuhan. Tidak hanya itu, dia juga bisa menggunakan mayat orang yang dia bunuh sebagai alat. ‘

Apakah Demigod itu asal mula undead?

Dia tidak pernah memikirkan itu.

Frey hanya pernah melihat mereka sebagai penghancur. Setidaknya, dia belum pernah melihat mereka menggunakan kekuatan penciptaan.

‘Jika memang ada Demigod di sini …

Dia harus lari tanpa melihat ke belakang.

Pada levelnya saat ini, dia akan benar-benar tidak berdaya jika dia menghadapi Demigod.

Tapi Frey tahu kemungkinan itu rendah.

‘Jika itu benar-benar seorang Demigod, maka jejak Kekuatan Ilahi tidak akan begitu samar.’

Sangat mungkin bahwa itu adalah seorang Rasul atau bawahan Demigod lainnya di sini daripada seorang Demigod itu sendiri.

Jika demikian, maka itu akan menjadi peluang besar bagi Frey.

Jika dia berhasil membunuh Rasul lain dan membuat ramuan dari kristal mereka, maka itu akan menjadi langkah besar dalam perjalanannya menuju 8 bintang.

Frey lebih prihatin tentang fakta bahwa Penerus Raja Prajurit Sihir berada di sekitar Hutan Besar.

Dia tidak terlalu memikirkannya, tapi dia tidak bisa memikirkan alasan mengapa Penerus berada di hutan.

Itu mungkin terkait dengan Demigod.

‘Atau dia bisa menjadi bawahan Demigod.’

Frey merasa itu adalah skenario kasus terburuk.

Penerus Raja Prajurit Sihir, Kasajin, menjadi bawahan seorang Demigod?

Itu benar-benar tidak bisa diterima.

Jika itu masalahnya, Frey akan membunuhnya tanpa ragu-ragu.

Kasajin selalu mengklaim bahwa Tinju Raja Prajurit adalah satu-satunya seni bela diri yang bisa membunuh seorang Demigod.

Frey menghormati kata-kata itu.

Dia tidak akan membiarkan seni bela diri temannya yang sudah meninggal itu ternoda.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset