Solo Leveling Chapter 82

Solo Leveling Chapter 82

Solo Leveling – Chapter 82

Babak 82: Babak 82

“Ada angin sepoi-sepoi di dalam penjara bawah tanah ini?”

Jin-Woo mengangkat kepalanya.

Begitu melangkah masuk, dia merasakan angin yang tidak menyenangkan bertiup dari bagian terdalam dari penjara bawah tanah seperti gua.

Tiba-tiba, dia merasakan hawa dingin membasahi punggungnya. Dan pada saat yang sama, Jin-Woo menyadari identitas angin misterius ini.

“Ini bukan angin biasa, kan?”

Tidak, ini adalah riak yang disebabkan oleh energi sihir. Energi sihir yang kuat yang dipancarkan oleh bos tingkat bawah tanah A ini secara fisik menyentuh tubuh Jin-Woo.

Menimbang bahwa ruang bawah tanah peringkat S sangat sulit ditemukan, bahkan di seluruh dunia, pemilik energi sihir ini bisa menjadi monster berlevel tertinggi yang Jin-Woo bisa temui secara realistis.

‘Bos bos penjara bawah tanah peringkat A.’

Dia tergoda untuk mengkonfirmasi makhluk itu dengan kedua matanya sendiri sekarang. Dan, jika ada kesempatan ….

Meskipun Jin-Woo gemetaran karena aura dingin yang berhasil membuat rambutnya berdiri tegak, dia tidak bisa berhenti tersenyum pada saat yang sama.

Apakah ini naluri seorang pemburu?

Bukankah tindakan menodongkan senjata ke pemangsa yang kuat adalah tindakan paling naluriah bagi pemburu sungguhan?

Itu dulu.

Keran.

Seorang pria yang masuk ke dalam ruang bawah tanah menabrak bahu Jin-Woo.

“Eiii, ayolah, teman. Berjalan lebih cepat. ”

Seorang pria bernama Lee Seong-Gu mengerutkan kening dalam, kata-kata yang keluar dari mulutnya terdengar cemberut.

Bagian dalam penjara bawah tanah peringkat A sangat besar. Ada banyak ruang untuk mengelilingi orang di depan. Namun, Lee Seong-Gu menemukan pendatang baru ini yang berdiri di sana tidak bergerak untuk tidak menyukai sama sekali.

Jadi, dia pikir dia akan mempermalukan anak itu atau sesuatu dengan menabrak punggungnya, tapi ……

‘Ada apa dengan pria ini? Dia seperti pilar beton dmn! ‘

Ketika dia berlari ke belakang si pendatang baru, dialah yang terpental. Jadi, jelas sekali, kejengkelannya melonjak ke langit.

“Mengapa peringkat E ini sulit?”

Tetap saja, anak ini adalah E. yang sangat sedikit. Dan dia adalah peringkat C.

Meskipun keterampilannya tertinggal dibandingkan dengan pemburu peringkat C lainnya, dan karena itu ia harus bekerja sebagai penambang, tetapi terlepas dari semua itu, itu tidak akan membuatnya kalah dari peringkat E seperti ini.

Namun, si pemula bahkan tidak menunjukkan sedikit pun respons.

Mata Lee Seong-Gu menyipit.

‘Oh? Apakah Anda melihat orang bodoh ini? ”

Sekarang kemarahannya telah mencapai titik didih, Lee Seong-Gu dengan marah memelototi pemula dan mengangkat suaranya lebih tinggi.

“Lihat, man. Bukankah Anda seharusnya meminta maaf jika Anda bertemu seseorang? ”

Jin-Woo akhirnya berbalik, lalu.

Lee Seong-Gu tersentak dan mundur selangkah.

‘Heok !!’

Itu jika cahaya berbahaya terpancar dari mata Jin-Woo saat itu. Sementara ditekan oleh aura yang menghilangkan napasnya, Lee Seong-Gu mulai panik. Di sinilah Jin-Woo akhirnya membuka mulutnya.

“Maaf.”

“T-tidak. SAYA…..”

Lee Seong-Gu tergagap sebelum berhasil memeras suaranya.

“Yah, eh, kesalahan … terjadi.”

Suaranya terdengar lemah lembut sekarang, Lee Seong-Gu menurunkan wajahnya yang memerah dan buru-buru berjalan melewati Jin-Woo.

“Fuu-woo ….”

Hanya setelah menjauhkan diri dari pendatang baru, Lee Seong-Gu menemukan jalan untuk menepuk dadanya yang berdebar.

‘Ada apa dengan mata itu, Bung? Dan mengapa dia tersenyum begitu menyeramkan seperti itu ?! ‘

Tatapan mereka bertemu hanya sesaat, namun seluruh tubuh Lee Seong-Gu membeku dan dia bahkan tidak bisa berbicara dengan benar. Dia berhasil untuk tidak mengalihkan pandangannya segera adalah upaya putus asa untuk mempertahankan harga dirinya.

‘… Apakah dia benar-benar peringkat E?’

Ketika dia menabraknya, dan tatapan pembunuh itu – apa yang sebenarnya terjadi di sini?

“Eiii, siapa yang peduli lagi?”

Lee Seong-Gu menggelengkan kepalanya keras untuk menyingkirkan pikiran yang mengganggu dan bergegas langkahnya.

“… D * mn itu.”

Jin-Woo menggaruk sisi kepalanya saat dia memandang Lee Seong-Gu dengan cepat melewatinya.

“Karena sarafku dalam kondisi tinggi karena bos, aku ….”

Dia akhirnya menakuti pria itu.

Ini hanya karena dia kurang latihan. Yup, lebih banyak latihan diperlukan. Dalam hati Jin-Woo merenungkan betapa terlalu sensitifnya responsnya dan mengejar anggota tim penambangan lainnya.

Dia menyusul mereka dengan cukup cepat. Jin-Woo menempel di bagian belakang penambang yang maju dan menyamai kecepatan berjalan mereka.

“Yah, tak satu pun dari orang-orang ini akan bisa menyusul saya jika saya berjalan dalam kecepatan biasa saya ….”

Jadi, dia harus mencocokkan mereka.

Namun….

Semakin dalam mereka masuk, semakin besar riak energi sihir dari bos menjadi.

“Statistik Persepsi Saya telah meningkat banyak, bukan.”

Untuk dapat dengan jelas merasakan monster bos yang tersembunyi di ruang terdalam ruang bawah tanah seperti ini ….

Karena itu, ia menjadi bersemangat tanpa alasan tertentu.

“Apakah saya bahkan dapat berkonsentrasi pada pekerjaan saya pada tingkat ini?”

Seolah mencoba menjawab pertanyaan retorisnya, dia bisa mendengar raungan nyaring dan gagah dari depan.

“Orya! Orya !! ”

Tim pengambilan yang telah memasuki satu langkah lebih awal dari tim penambangan sudah di tengah operasi mereka. Dan itu akan menyeret mayat monster besar di luar menggunakan tali yang terikat erat di sekitarnya.

“Satu dua! Satu dua!”

“Eut-chaaa!”

Kekuatan fisik para Pemburu tipe tempur jarak dekat sangat baik, sejak awal, sehingga mereka tidak memerlukan bantuan dari alat khusus untuk melaksanakan pekerjaan mereka dengan lancar.

Jin-Woo menanamkan setiap langkah penaklukan penjara tingkat tinggi ke otaknya.

“Pertama-tama, tim penyerbu masuk di depan semua orang dan menghilangkan semua monster yang ditemukan di dalam, kecuali bosnya.”

Setelah itu, tim pengambilan masuk untuk mengeluarkan sisa-sisa monster, dan akhirnya, tim penambangan masuk untuk mengekstraksi berbagai mineral yang tertanam di dinding bawah tanah.

Untuk memaksimalkan keuntungan, tidak ada langkah-langkah ini yang bisa dihilangkan.

Baik batu Mana dan kristal sihir diberikan, tetapi tubuh monster peringkat tinggi itu dapat digunakan dengan berbagai cara juga, dan dengan demikian bernilai banyak uang.

‘Tulang, kulit, daging, dll …. Tidak ada satu bagian pun dari monster peringkat tinggi yang tidak berguna. ‘

Dan itu adalah salah satu perbedaan antara monster yang ditemukan di ruang bawah tanah peringkat rendah dan yang dari peringkat tinggi.

Setelah menyapu setiap hal bernilai uang dari penjara bawah tanah ….

“Mereka membunuh bos dan menutup Gerbang.”

Hanya setelah melalui keempat tahap proses ini, seseorang dapat menyatakan bahwa penjara bawah tanah peringkat tinggi telah ditaklukkan dengan sempurna. Setidaknya, itu akan dari sudut pandang Persekutuan.

Namun….

“Bukankah pasukanku akan cukup untuk melakukan pekerjaan sederhana ini?”

Sambil berjalan melewati Pemburu berkeringat dari tim pencarian, Jin-Woo tiba-tiba muncul dengan ide itu.

Yang pasti, setelah semua naik level mereka, para prajurit bayangan jauh lebih kuat daripada anggota tim pencarian, yang semuanya adalah Pemburu yang peringkatnya di bawah peringkat C, untuk memulai.

Membagi pasukannya menjadi tiga, dan dengan membuat satu kelompok berburu, yang lain mengambil, sedangkan kelompok yang tersisa mengurus penambangan, lalu …..

“Kalau begitu, aku mungkin benar-benar bisa menaklukkan dungeon peringkat tinggi sendirian sendirian.”

Senyum puas terbentuk di wajah Jin-Woo.

Alasan dia berada di sini adalah untuk mengeksplorasi. Dan sekarang, dia mulai berpikir bahwa itu ide yang baik untuk datang ke sini.

“Tuan Seong? Apakah sesuatu yang baik terjadi? ”

Mandor memintanya dari samping.

Melihat bahwa peringkat E tanpa pengalaman berada di dalam penjara bawah tanah tingkat tinggi pecah dengan seringai seperti itu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak penasaran.

“Yah, aku hanya terkejut dengan ukuran monster yang lebih besar dari yang kupikirkan, itu saja.”

Mungkin menemukan jawaban samar Jin-Woo memuaskan, mandor menjawab dengan riang sambil mencoba menggali ingatannya.

“Oh, begitu? Yah, bahkan saya tidak bisa tutup mulut saat pertama kali saya memasukkannya juga. ”

Sekarang mereka berbicara seperti ini, Jin-Woo memutuskan untuk mengajukan beberapa pertanyaan lagi.

“Aku mendengar bahwa semua monster biasa telah terbunuh, tetapi bosnya masih hidup, bukan?”

“Betul. Yah, jika bosnya mati, Gerbang akan ditutup, setelah semua. ”

Jawabannya menyiratkan bahwa, sampai operasi pengambilan dan penambangan selesai, bos tidak dapat diburu.

“Bagaimana jika bos keluar dari ruang bos?”

“Yah, kasus seperti itu hampir tidak ada, tapi…. Kalau begitu, semua orang yang tersisa di dalam akan mati. ”

Nah, itu akan menjadi hasil yang jelas.

Tim penyerang yang keluar dari penjara bawah tanah akan mengambil istirahat panjang sampai bos menyerang. Dan cukup jelas, Pemburu di tim penambangan atau tim ekstraksi tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk bertarung melawan bos dari penjara bawah tanah peringkat A.

Namun, kepercayaan yang umum diterima adalah bahwa, sebelum istirahat dungeon terjadi, bos hampir selalu tetap berada di dalam ruang bos. Mungkin itu sebabnya tidak ada jejak ketakutan pada ekspresi mandor.

“Tapi, monster yang mengerikan itu tidak jauh dari kita. Anda bahkan tidak takut jauh? ”

“Tidak semuanya.”

Mandor Bae terdengar percaya diri.

“Dalam tiga tahun terakhir aku bekerja untuk Hunters Guild, tidak pernah ada kejadian serupa dengan itu. Jadi, Anda bisa tenang, Tuan Seong. ”

Jin-Woo menatap mandor Bae yang menyeringai dengan ringan menepuk pundaknya, dan tidak bisa membantu tetapi merasa agak iri.

“Ketidaktahuan adalah berkah, bukan?”

Riak energi sihir yang datang dari bos cukup kuat untuk mengguncang tubuhnya bahkan ketika berdiri diam.

Sepertinya hanya Jin-Woo yang bisa menangkap aura bos di tempat ini.

“Ohh, jadi itu dimulai dari sini!”

Mandor Bae menemukan batu Mana di dinding gua dan tersenyum cerah.

Para penambang yang berpengalaman mulai menempati tempat-tempat alami mereka di depan batu-batu walaupun tidak ada yang mengarahkan mereka untuk melakukannya. Mereka meletakkan perlengkapan mereka dan mengangkat kapak ke atas.

Jin-Woo juga berdiri di ujung dinding gua yang dipenuhi batu Mana.

“Jadi, apa aku harusnya mogok saja?”

Dia menjadi khawatir bahwa, jika dia menggunakan kekuatan aslinya dan menjatuhkan, baik batu Mana dan beliung akan pecah menjadi potongan-potongan kecil kecil.

‘Apa yang harus saya lakukan?’

Jin-Woo berdiri di sana dengan ragu-ragu, tidak dapat memulai pekerjaannya. Tapi, dia bisa melihat Mok Jin-Su, yang dianggap veteran tim penambangan sebagaimana dimaksud oleh Mandor Bae.

Desir! Retak! Desir-! Retak!!

Mok Jin-Su secara berirama menambang batu-batu itu. Setiap kali dia menabrak dinding, batu Mana dengan berisik jatuh ke tanah.

‘Wow….’

Nah, itu adalah keterampilan yang pantas untuk label ‘veteran’. Dia menambang batu dua kali lebih cepat dibandingkan dengan kecepatan rekan-rekannya.

Mata Jin-Woo berkilau cerah.

Ketika waktu melambat dalam persepsinya, Jin-Woo mengamati dan mempelajari postur dan pola pernapasan Mok Jin-Su, serta pergerakan otot.

Dan segera, gerakan Mok Jin-Su yang ekonomis tapi efektif sedang diputar berulang kali di kepala Jin-Woo.

“Kurasa aku mengerti sekarang.”

Memang, dia pikir dia memahaminya, kurang lebih. Jin-Woo mengangkat beliung. Seolah-olah dia adalah bayangan cermin dari Mok Jin-Su.

Desir! Retak! Desir-! Retak!!

Bahkan jika gerakan mereka serupa, kekuatan Jin-Woo berada pada tingkat yang sama sekali berbeda dari Mok Jin-Su. Setiap kali Jin-Woo menabrak dinding gua, batu Mana yang lebih besar dan lebih utuh jatuh berbondong-bondong.

Desir!!! Craaack! Desir-! Retak!!

Suara agak menyegarkan datang dari ujung dinding. Para Pemburu tim penambangan menyadari satu per satu bahwa ada sesuatu yang terasa tidak benar.

“Uhm … Oii.”

“Ada apa?”

“Lihat ke sana.”

“Heok ?!”

“Ada apa dengan dia?”

Para Pemburu menghentikan apa yang mereka lakukan dan menatap Jin-Woo dengan bingung. Bahkan tangan Mok Jin-Su yang tak kenal lelah pun berhenti juga.

‘…….’

Semua orang terdiam.

E Hunter, yang diduga sebagai penambang-perawan, saat ini membuat daging cincang mudah keluar dari dinding batu Mana dengan gerakan yang dipraktikkan!

“Apa yang sedang kalian lakukan?! Anda datang ke sini untuk melakukan pekerjaan, jadi mengapa Anda semua berdiri di sekitar seperti itu? ”

Mandor Bae telah mencatat skala deposit batu Mana pada buku besar sampai saat itu. Tetapi ketika dia menemukan bahwa setiap anggota tim pertambangan telah menjatuhkan alat untuk beberapa alasan, dia terkejut dari pikirannya dan dengan cepat berlari ke tempat mereka.

“Mandor? Apakah Anda akan melihat ke sana? ”

“Apa sekarang?”

Mandor Bae menjulurkan leher untuk melihat. Dan kemudian, matanya tumbuh sangat besar.

“Heot ?!”

Bahkan mandor menunjukkan reaksi yang sama seperti orang lain. Dia tidak bisa mengalihkan pandangan dari Jin-Woo dan kecepatannya, yang sekitar tiga kali lebih cepat daripada penambang lainnya.

“Mandor, bukankah kamu mengatakan bahwa itu adalah pemula yang baru pertama kali hari ini?”

“… Yang aku lakukan.”

Lee Seong-Gu, yang sebelumnya bertanya-tanya tentang identitas Jin-Woo, tiba-tiba menyela.

“Apakah dia benar-benar peringkat E?”

“Aku sudah memastikannya dengan SIM-nya! Anda pikir saya akan membiarkan orang asing masuk ke tim saya tanpa mengonfirmasi lisensi Hunter-nya terlebih dahulu? ”

“Baiklah kalau begitu. Bagaimana Anda menjelaskan hal itu? ”

“….”

Mengamati Jin-Woo tanpa kata-kata, Foreman Bae dengan gugup menelan air liurnya saat kegembiraan mewarnai ekspresinya.

“Tanpa ragu … Tuan Seong adalah penambang yang dikirim surga.”

Memang, ada alasan mengapa otot-otot dada yang kasar dan tangguh itu menarik perhatian mandor ketika mereka melakukan wawancara kerja singkat.

“Ya, aku benar-benar pandai menemukan orang yang tepat.”

Senyum tebal menyebar di wajah Foreman Bae.

Bip, bip, bip!

Alarm berbunyi dari jam tangan Foreman Bae. Dia mengangkat pergelangan tangannya untuk mengkonfirmasi waktu.

‘Aigoo ~. Sudah… .. ‘

Sudah jam makan siang.

“Semuanya, mari kita istirahat dan makan siang.”

“Iya nih!!”

Semua orang menjatuhkan alat mereka dan membersihkan tangan mereka.

Sementara para penambang berjalan menuju pintu keluar berpasangan dan berkelompok, Jin-Woo tidak menunjukkan tanda-tanda bergerak dari tempat itu. Mandor Bae mendekat dan bertanya padanya.

“Tuan Seong? Apakah Anda juga tidak pergi? ”

“Aku tidak merasa lapar saat ini.”

“Bahkan saat itu, kamu harus makan sesuatu jika kamu berencana untuk terus bekerja di sore hari.”

“Tidak, aku baik-baik saja. Saya memang makan sarapan saya sedikit lebih lambat dari biasanya. ”

“Sangat? …. Yah, kalau begitu, tidak ada yang bisa kulakukan tentang itu. ”

Bae berencana untuk berbicara tentang masa depan bersama dengan pemuda ini selama istirahat makan siang, tetapi itu tidak berarti dia harus secara paksa menyeret anak itu pergi, bukan?

Mandor Bae dengan sedih berbalik ke arah pintu keluar Gerbang.

Pada titik inilah sudut bibir Jin-Woo melengkung. Melihat punggung para penambang yang menjauh, dia membentuk senyum yang dalam.

“Aku tidak bisa melewatkan kesempatan yang luar biasa ini, kan?”

Akhirnya, dia ditinggal sendirian. Baik tim penambangan dan tim pengambilan telah meninggalkan ruang bawah tanah. Selama sekitar satu jam, dia bebas melakukan apa pun yang dia inginkan.

Artinya, ini adalah kesempatan terbaik baginya untuk mencari bos yang bersembunyi di bagian terdalam ruang bawah tanah.

Jin-Woo meletakkan kapak ke bawah, dan perlahan mengalihkan pandangannya ke arah ruang bos. Dia masih bisa merasakan aura tebal monster itu.

“Aku akan pergi dan melihat sebentar.”

Dia tidak berpikir untuk melakukan apa pun. Tidak, dia hanya ingin melihat seperti apa bos itu.

Buk, Buk, Buk …

Hanya dari membayangkan dia melihat bos, jantungnya berdebar kencang.

Jin-Woo dengan paksa mengendalikan jantungnya yang berdetak kencang dan berjalan maju. Dia bergerak lebih dalam ke gua, mengikuti aura bos.

Jadi, berapa lama dia harus berjalan?

Beberapa lama kemudian, dia akhirnya tiba di pintu masuk sebuah kamar besar. Itu adalah ruang bos. Gua itu sendiri sudah cukup besar, tetapi ruang bos bahkan lebih besar.

Apakah setiap dungeon peringkat tinggi sama besarnya dengan yang ini? Saat dia mulai bertanya-tanya seperti itu ….

Dia menemukan bos dan secara otomatis menerima bahwa penjara bawah tanah ini harus sebesar ini.

“Jika monster seperti itu sampai di luar ….”

Matanya melihat satu-satunya monster humanoid berdiri diam di ujung ruang bos. Mata Jin-Woo mulai berkilau cerah seperti anak kecil yang mendapatkan mainan yang sangat diinginkannya sebagai hadiah.

“Monster tipe raksasa.”

Dia mendengar beberapa hal tentang monster jenis ini sebelumnya, tapi ini akan menjadi yang pertama kalinya dia melihatnya. Karena mayat monster tipe raksasa sangat besar, praktis tidak mungkin untuk mengambilnya tepat waktu, sehingga kebanyakan orang hampir tidak akan pernah bisa melihat satu pun di luar istirahat bawah tanah.

Makhluk seperti itu ada di sana, dan itu menyebabkan jantungnya berdebar lebih cepat dan lebih cepat.

‘Benda itu sangat kuat.’

Rambut di tubuhnya berdiri. Tetapi, untuk beberapa alasan, dia tidak berpikir untuk sekali itu memburu benda itu mustahil baginya.

“Aku yang sekarang bisa … ..”

Dia sudah lebih dari cukup. Saat dia berpikir seperti ini, dia secara refleks menelan air liurnya.

Teguk.

Berapa banyak poin pengalaman yang akan dia dapatkan dengan memburu pria itu? Dengan mengerjakan a * off di dalam Demon Castle, dia naik level 15 kali dalam seminggu. Tapi, jika dia bisa membunuh satu bos dan menaikkan levelnya sebanyak 2, 3 kali ….

“Tidak, aku tidak seharusnya melakukan ini.”

Meskipun dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia seharusnya tidak, baik ‘Belati Baruka’ dan ‘Pembunuh Ksatria’ sudah dipanggil ke tangannya. Lebih penting lagi, ekspresinya bukan seseorang yang terjebak dalam dilema, bertanya-tanya apakah dia harus melakukan sesuatu atau tidak.

Haruskah saya langsung saja melakukan hal ini?

Seringai lembut tapi bersemangat terbentuk di bibirnya.

Namun….

Sementara Jin-Woo berdiri di sana berunding dengan senyum di wajahnya, suara seorang wanita yang sangat tajam melintas padanya dari belakang.

“Apa yang kamu lakukan?”

< Chapter 82 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset