Solo Leveling Chapter 79

Solo Leveling Chapter 79

Solo Leveling – Chapter 79

Bab 79: Bab 79

Itu bukan saran yang buruk.

Jika Goh Gun-Hui memberikan dukungannya, maka bahkan orang paling rata pun akan berada di jalur cepat menuju kesuksesan.

Majelis Nasional, pemerintah, Asosiasi Pemburu, dan bahkan media massa juga – akan sangat sulit untuk menemukan sektor yang tidak terjangkau oleh Goh Gun-Hui.

Tidak hanya itu, apakah orang yang menerima dukungan itu kebetulan saja memiliki peringkat S Hunter?

“Aku bahkan tidak bisa membayangkan seberapa jauh orang seperti itu akan naik.”

Tiba-tiba, Jin-Woo membayangkan dirinya duduk tepat di sebelah anggota Majelis Nasional Goh Gun-Hui sambil mengenakan pakaian bisnis perancang super-dope.

Jantungnya berdebar sedikit.

“Kesempatan seperti itu tidak akan mengetuk setiap hari, kan?”

Bahkan jika seseorang ingin berjalan di ‘jalur yang berbeda’ yang disarankan Goh Gun-Hui, tidak semua orang memenuhi syarat untuk melangkah di jalan ini.

Namun….

Ada satu hal penting yang hilang dari skenario itu.

“Jika saya mendaftar dengan Asosiasi, saya tidak akan dapat meningkatkan level saya.”

Pemburu berperingkat tinggi yang bekerja untuk Asosiasi tidak pernah berpartisipasi dalam penggerebekan sama sekali. Peran utama mereka adalah berurusan dengan Pemburu lain, bukan untuk memburu dan membunuh monster.

Dan, bahkan jika dia berhasil mendapatkan izin dan berpartisipasi dalam penggerebekan yang diselenggarakan oleh Asosiasi….

“Kesepakatan Dungeons dengan Asosiasi adalah peringkat Ds dan Es, yang tidak diminati oleh Persekutuan.”

Bisakah dia melanjutkan dengan memburu massa tingkat rendah yang bahkan tidak memberinya poin pengalaman? Tidak, tentu saja tidak.

Jin-Woo sangat menentang gagasan itu.

“Aku ingin menjadi lebih kuat.”

Ke tempat yang lebih tinggi …..

Dia ingin memanjat setinggi yang dia bisa.

Kecuali jika itu tidak mungkin, atau tidak ada kepastian, mengapa ia harus menyerah pada sesuatu yang sepenuhnya dapat ia capai?

Gagasan yang tidak masuk akal itu.

“Sepanjang aku naik level, aku akan semakin kuat dan kuat.”

Berdebar.

Berdebar.

Membayangkan itu menyebabkan jantungnya berdebar lebih keras dan lebih cepat daripada membayangkan dirinya berada di sebelah Presiden Asosiasi Goh Gun-Hui.

Goh Gun-Hui juga merasakan perubahan pada Jin-Woo.

Breathing Napasnya tiba-tiba naik. Apakah dia akhirnya mengambil keputusan? ”

Dia hanya bisa berharap bahwa keputusan itu bagus.

“Tidak, itu hanya harus bagus.”

…. Jika dia memikirkan sisa waktunya.

Antisipasinya sendiri tidak kurang dari Jin-Woo, Goh Gun-Hui menunggu jawabannya. Setiap detik berlalu terasa seperti satu menit.

Jin-Woo akhirnya membuka mulutnya.

“Maafkan saya.”

Ekspresi Goh Gun-Hui mengeras segera.

‘Saya pikir saya melihat tekad memenuhi wajahnya sekarang…. Apakah saya salah? ”

Dia tidak bisa menyembunyikan kekecewaan di wajahnya.

“Pada akhirnya, ambisi pria bernama Seong Jin-Woo hanya tentang ini ….”

Goh Gun-Hui tidak berbohong tentang memberikan dukungan untuk ‘jalur lain’. Sebenarnya, dia memikirkan sesuatu yang lebih besar.

‘Peringkat S baru muncul dalam dua tahun ….’

Goh Gun-Hui sedang berpikir untuk menjaga pemuda ini dekat dan mengajarinya tali, dan jika anak itu menjanjikan, merawatnya untuk menjadi penerus berikutnya.

Karena, sosok yang kuat diperlukan untuk mendukung Asosiasi ketika dia pergi. Artinya, Goh Gun-Hui berencana untuk menyerahkan semua yang dia miliki.

Namun, agar hasilnya seperti ini ….

“Betapa menggelikannya aku.”

Goh Gun-Hui mengambil lencana emas dan bertanya dengan suara sedih.

“Apakah itu…. karena uang? ”

Jin-Woo langsung menjawab.

“Tidak, bukan.”

Goh Gun-Hui mendengus dalam hati.

“Mereka semua terdengar benar, tentu saja.”

Namun, mereka semua sama di dalam. Pada akhirnya, itu semua tentang uang. Dan, ketenaran yang menyertainya akan seperti icing pada kue.

“Sekali lagi ….”

Mengejar kekayaan materi adalah naluri bawaan yang ditemukan pada semua manusia, jadi Goh Gun-Hui tidak memiliki pemikiran untuk menyalahkan pemuda karena hal itu.

Hanya itu, ia merasa benar-benar menggelikan bahwa orang-orang tidak bisa jujur ​​dengan diri mereka sendiri.

“Kalau begitu, kenapa kamu bilang tidak?”

Goh Gun-Hui bertanya, meskipun dia sudah tahu jawabannya. Dia hanya ingin melihat respons pemuda itu.

Namun…..

“Aku ingin bertarung.”

Balasan Jin-Woo tanpa ragu memukul bagian belakang kepala Goh Gun-Hui.

‘Apa yang dia katakan??’

Pasti terasa seperti dia baru saja dipukul.

“Bahwa…. Apa maksudmu kamu ingin bertarung melawan monster? ”

“Itu benar.”

Jin-Woo tidak repot-repot dengan penjelasan yang tidak perlu dan berbicara terus terang.

“Aku ingin memasuki Gates dan memburu monster. Saya percaya tempat saya adalah di dalam ruang bawah tanah. ”

“Bagaimana ini bisa terjadi?”

Mata Goh Gun-Hui melebar.

Seorang pria seperti dia berdiri di atas banyak orang lain tahu apakah seseorang mengatakan yang sebenarnya atau berbaring melalui gigi mereka hanya dari cahaya yang memancar dari mata mereka.

Posisi yang dia duduki hanya dapat dicapai dengan memiliki keterampilan seperti itu, setelah semua. Itu sebabnya Goh Gun-Hui tahu itu.

‘Mata itu…. Dia sangat serius. ”

Mata Goh Gun-Hui sendiri menatap Jin-Woo melakukan 180.

“Sudah berapa lama sejak aku merasakan ini?”

Pada saat Goh Gun-Hui telah ‘Terbangun’, tubuhnya sudah terlalu tua. Karena itulah, alih-alih bertarung melawan monster, dia malah mencari hal lain yang bisa dia lakukan.

Dengan menggunakan uang yang didapatnya dari menjual perusahaannya, ia mendirikan Asosiasi Pemburu Korea, mengumpulkan Pemburu, dan dengan ketenarannya sebagai yayasan, ia berbaris langsung ke Majelis Nasional, dan bahkan memiliki andil dalam menciptakan undang-undang yang mengatur Pemburu.

Namun, ada penyesalan yang melekat di hatinya yang tidak akan pernah hilang, meskipun dia bekerja tanpa lelah selama ini.

‘Kalau saja saya lebih muda pada 20, tidak, 10 tahun, saya sudah …. Dengan orang-orang muda ini, aku …..! ‘

Buk, Buk, Buk….

Goh Gun-Hui menekankan tangannya di dadanya. Jantungnya yang mengancam untuk berhenti kapan saja berdebar cepat, agak terasa, sekarang.

“Hatiku masih bisa membuat suara seperti ini?”

Detak jantung yang berirama terasa menyenangkan.

Di sisi lain, Jin-Woo memiringkan kepalanya.

“Apakah ini tidak aneh?”

Dia menolak saran Goh Gun-Hui, sepenuhnya mempersiapkan dirinya untuk berselisih dengan Asosiasi dalam proses, namun Presiden tampaknya senang tentang sesuatu, sebagai gantinya.

“Yah, itu tidak masalah, satu atau lain cara ….”

Dia telah mengatakan apa yang dia inginkan, jadi Jin-Woo bangkit dari tempat duduknya.

“Adik perempuanku mengawasi rumah sendirian, jadi aku harus pergi sekarang.”

“Terima kasih atas waktu Anda.”

Goh Gun-Hui bangun bersama dengan Jin-Woo dan mengeluarkan sesuatu dari sakunya.

“Dan, tolong ambil ini.”

Itu kartu nama.

‘… ..?’

“Jika Anda membutuhkan bantuan saya, jangan ragu dan telepon saya.”

Goh Gun-Hui tersenyum cerah.

Apa yang dikatakan Jin-Woo benar. Pemburu yang kuat termasuk dalam ruang bawah tanah.

Meskipun ia telah gagal dalam merekrut Jin-Woo, sebagai Presiden Asosiasi, atau mungkin sebagai sesama Pemburu, Goh Gun-Hui ingin membantu Jin-Woo bagaimanapun dia bisa.

Jika dia lebih jujur, maka ….

“Pria muda ini, aku menyukainya.”

Itu sebabnya dia perlu menawarkan nasihat, juga. Lagipula omelan hanya akan datang dari seseorang yang menaruh minat pada Anda.

“Tidak mungkin untuk memasuki ruang bawah tanah peringkat tinggi sendirian. Tolong, berikan pertimbangan yang hati-hati ketika memilih Guild untuk bergabung. ”

“Pilihanmu akan banyak mengubah status quo.”

Setelah mendengar saran Goh Gun-Hui, Jin-Woo secara singkat membentuk senyum misterius.

“Terima kasih.”

Jin-Woo mengantongi kartu nama di dompetnya, dengan ringan membungkuk ke arah Goh Gun-Hui dan Woo Jin-Cheol, dan meninggalkan ruang tunggu.

“Fuu ….”

Sambil mendesah, Goh Gun-Hui menjatuhkan diri ke atas kursi.

“Apakah kamu baik-baik saja, Tuan?”

Woo Jin-Cheol menebak bahwa Goh Gun-Hui tidak merasa baik, dan dengan cepat mendekati bosnya. Namun, Goh Gun-Hui tersenyum dan melambaikan tangannya.

“Tidak, aku baik-baik saja.”

Sebenarnya, dia tidak apa-apa.

Sungguh pertemuan yang menyenangkan ini, yang pertama dalam waktu yang lama.

Goh Gun-Hui duduk di sana tersenyum untuk waktu yang lama, sebelum beralih ke PA-nya dan membagikan pesanan.

“Kosongkan jadwal untuk sisa hari itu.”

“Tapi, Tuan. Pertemuan dengan para Menteri …. ”

“Batalkan semuanya.”

Goh Gun-Hui terkekeh pada dirinya sendiri.

“Aku tidak ingin menyia-nyiakan perasaan baik ini pada para idiot yang berpikiran kecil itu.”

Dia ingin mempertahankan sikap merasa-baik yang tersisa untuk hari ini, setidaknya.

Tiba-tiba, Goh Gun-Hui mengalihkan pandangannya ke Woo Jin-Cheol. Melihat senyum yang jarang terlihat di wajah Presiden, bahkan Woo Jin-Cheol juga mulai merasa sedikit bersemangat.

“Apakah ada yang Anda butuhkan, Tuan?”

“Tidak, yah. Tidak ada yang serius, tapi saudaraku ….. ”

Goh Gun-Hui mengambil waktu saat dia menggaruk dagunya.

“Bagaimana kalau minum denganku hari ini?”

Atas saran yang sangat tak terduga ini, Woo Jin-Cheol hanya bisa membentuk senyum canggung.

“Aku tidak pandai memegang minuman keras, Pak …. Apakah itu baik-baik saja dengan Anda? ”

“Uh huh. Saya tidak membawa Anda untuk orang seperti itu. ”

Goh Gun-Hui main-main mengklik lidahnya.

“Pernahkah Anda mendengar pepatah lama tentang ukuran cangkir minuman seorang pria yang menentukan sejauh mana dunia dapat ia buat sendiri?”

“Maafkan saya, tuan.”

Wajah Woo Jin-Cheol memerah karena malu dan menggaruk bagian belakang kepalanya.

“Aku hanya bercanda denganmu. Saya merasa agak baik sekarang, dan lelucon sepertinya keluar sendiri. ”

Juga, orang yang dia ingin berbagi minuman adalah orang lain.

Tatapan Goh Gun-Hui bergeser ke ujung koridor tempat Jin-Woo menghilang.

“Hunter Seong Jin-Woo ….”

Seberapa baik dia bisa memegang minuman kerasnya?

Berpikir bahwa dia ingin mencari tahu suatu hari nanti, senyum tipis terbentuk di bibir Goh Gun-Hui.

Pekik ….

Clunk.

Jin-Woo turun dari bus yang berhenti dengan ribut.

“Yah, aku melarikan diri dari sana dengan kakakku sebagai alasan, tapi ….”

Ketika dia melihat arlojinya, masih terlalu dini baginya untuk pulang. Jin-Woo perlahan berjalan menuju rumahnya.

Centang, centang.

Mendengar suara asing, dia menoleh untuk melihat, dan melihat lampu jalan yang pasti tidak berfungsi.

“Sekarang aku memikirkannya ….”

Dia menyadari bahwa jalan itu terlalu gelap.

Apa yang terjadi dengan distrik ini yang terbengkalai, untuk memulai, hanya dari berjalan agak jauh dari jalan utama orang akan menemukan diri mereka di lokasi yang gelap dan terisolasi seperti ini.

Pada titik inilah item berita tertentu memasuki pikirannya.

“Kasus pembunuhan berantai yang terjadi di sini belakangan ini.”

Bukankah para korban seharusnya adalah semua wanita?

Adik perempuannya juga sering mengunjungi jalan ini. Tidak hanya itu, larut malam juga.

“Karena sekolahnya ada di dekat sini, kita juga tidak bisa pindah rumah.”

Dia mulai khawatir sekarang.

Menangkap penjahat tidak akan sulit sama sekali selama pembunuhan itu ditemukan, tetapi ia tidak bisa benar-benar berdiri di sini setiap malam karena kekhawatirannya.

Apakah tidak ada cara yang lebih baik?

Dia berdiri di sana berpikir dengan tangan bersedekap, sebelum sebuah senyuman merayap di bibir Jin-Woo.

“Yah, yang harus saya lakukan adalah meninggalkan orang lain di sini sebagai pengintai, kan?”

Bukankah dia memiliki kandidat yang sempurna untuk tugas itu?

“Keluar.”

Atas panggilan Jin-Woo, tentara bayangan muncul.

“Lima seharusnya cukup.”

Orang-orang ini telah naik level dengan cukup baik selama penaklukan mereka terhadap Kastil Iblis. Hanya dengan melihat mereka, dia sangat percaya diri.

“Mulai hari ini dan seterusnya, kalian akan melayani sebagai penjaga distrik ini. Mulai patroli Anda. ”

Segera setelah dia selesai berbicara, para prajurit melebur ke dalam keadaan seperti bayangan. Dan kemudian, mereka mulai bergerak sambil berjalan masuk dan keluar dari nuansa ditemukan di antara berbagai bangunan.

‘Betul. Bergeraklah seperti itu agar tidak terlihat oleh orang lain. ‘

Para pendeta suci, betapa kecilnya anak-anak kecil yang luar biasa itu!

Kecuali kalau pembunuh berantai itu adalah Hunter berperingkat tinggi, dia tidak akan pernah bisa menang melawan prajurit bayangan. Dan bahkan jika pembunuhan itu entah bagaimana menang melawan tentaranya, Jin-Woo akan langsung tahu.

Bagaimanapun, dia adalah Hunter peringkat S.

‘Tidak, tunggu sebentar. Karena saya belum memiliki lisensi yang direvisi, haruskah saya mengatakan bahwa saya adalah peringkat S, bukan? ‘

Nah, apa masalahnya?

Pinggiran kota yang dilindungi oleh peringkat S, tidak masalah apakah dia seorang Pemburu atau yang Bangkit.

Jika kebenaran dari sistem keamanan gratis yang digunakan di daerah ini selama 24 jam diketahui, bukankah harga tanah akan naik dalam semalam?

Senyum keluar dari mulutnya.

‘Sangat bagus.’

Dengan ini, dia merasa lebih santai.

Jin-Woo memindai sekelilingnya sekali lagi dan berbalik untuk pergi sambil tampak jauh lebih puas dari sebelumnya.

“Aku datang berlari karena kamu mengatakan kamu akan membelikanku makanan, tapi itu hanya perut babi yang sangat sedikit ??”

“Hah?! Apakah Anda memandang rendah perut babi yang perkasa sekarang ?? ”

“…….”

“Tempat ini adalah tempat ingatanku yang hebat tentangku dan hyung-nimku diciptakan, kau tahu !!”

Yu Jin-Ho dan wajahnya yang sangat memerah menaruh gelas alkohol kosong di atas meja dan mendengus dalam keadaan mabuk.

“Oke, jadi mengapa kamu membawaku ke tempat ini dengan ingatan yang ‘luar biasa’?”

Yu Soo-Hyun membentuk ekspresi terperangah.

Dia bersiap untuk tidur, tapi kemudian, Yu Jin-Ho memanggilnya tiba-tiba.

“Noona, tolong tenangkan aku. Silahkan.”

“…. Kenapa‘ noona ’tiba-tiba?”

“Tidaaaaaaaak ~~.”

Dia mendapati rengekan tangisannya agak putus asa dan menyedihkan, jadi dia buru-buru keluar untuk menemuinya, tetapi untuk berpikir, tempat yang dia bawa adalah restoran….

Jelas bagi Yu Soo-Hyun untuk kurang terkesan dengan situasinya saat ini, ketika mempertimbangkan fakta bahwa ia tumbuh sebagai wanita yang disempurnakan dari keluarga chaebol, dan juga dari kenyataan bahwa ia bekerja sebagai model top saat ini. .

Sekilas, sekilas ….

Karena dia sedang tergesa-gesa, dia melempar apa saja dan bahkan mengenakan topi baseball juga, namun pandangan dari para pria di sekitarnya masih terbang ke arahnya tanpa henti.

“Apa yang sedang terjadi? Apakah Anda hanya berbicara? ”

Yu Soo-Hyun bertanya sambil menuangkan lebih banyak soju ke gelas kosong Yu Jin-Ho.

“Lihat, lihat ini. Ini adalah nomor telepon sayangku hyung-nim. Kanan?”

Masih terdengar tangis, Yu Jin-Ho mendorong smartphone-nya ke depan. Di layar, orang bisa melihat daftar panjang panggilan.

Satu panggilan berhasil, dan empat upaya gagal.

Bahkan saat itu, yang pertama yang berhasil dilewati ternyata juga terpotong di tengah.

“Tunggu. Apakah Anda menelepon saya di sini karena Anda tidak dapat menghubungi seseorang yang Anda kenal di telepon ?! ”

Mengangguk, mengangguk.

Kepala Yu Jin-Ho naik turun.

“Ha-ah …”

Yu Soo-Hyun tidak bisa mempercayai omong kosong ini. Dia mengambil telepon Yu Jin-Ho.

“Berikan aku itu.”

Dia dengan cepat mengetuk ikon ‘Panggilan’.

Ringgg….

Nada dering terpotong beberapa saat kemudian. Ketika itu terjadi, Yu Soo-Hyun mulai memelototinya.

“Hei, kamu dumba * s.”

“Eh?”

Yu Jin-Ho mengangkat kepalanya dari meja.

“Nada deringnya habis setelah 15 detik. Orang itu tidak menghindari menjawab Anda, hanya saja teleponnya dimatikan. Dan jika panggilan terputus di tengah, baterainya harus habis. ”

“…Sangat?”

“Jika kamu tidak percaya padaku, teleponlah lagi.”

Ringgg….

Seperti yang dia katakan, sinyal terputus setelah 15 detik.

“Hei, ini nyata ?!”

Ekspresi Yu Jin-Ho cerah seketika.

“Sudah diurutkan sekarang, kan? Aku akan pulang.”

Yu Soo-Hyun akan pergi tanpa sedikit pun keraguan, tapi Yu Jin-Ho buru-buru mengunci lengan bajunya.

“Tidaaaak ~. Tolong, tunggu sampai aku menghabiskan botol ini, setidaknya! ”

“Apakah aku noona hanya pada kesempatan seperti ini, ah?”

Dan orang bodoh ini biasanya memanggilnya ‘Kamu’ ini dan ‘Hei kamu’ sepanjang waktu juga!

Pada akhirnya, Yu Soo-Hyun duduk kembali di kursi.

“Hah? Noona, kamu juga mau minum? ”

“Kau ingin aku menunggu sampai menghabiskan botolnya, kan? Butuh waktu lama sebelum Anda memecahkan botol itu dan saya tidak bisa menunggu sampai Anda mengelolanya. ”

“Seperti yang diharapkan, hanya ada satu noona!”

“Tolong, hentikan?”

Meskipun dia menjawab seperti itu, mereka mulai mengosongkan gelas tembakan dalam suasana santai yang menyenangkan.

“Ngomong-ngomong, siapa pria ‘hyung-nim’ ini?”

“Kamu akan segera tahu.”

Setelah mendaftar dengan Yujin Guild, itu.

Yu Jin-Ho hendak mengatakan kata-kata itu keras-keras, tetapi kemudian, matanya sedikit melebar setelah melihat rekaman yang ditampilkan di TV yang dipasang tinggi di dinding restoran.

“Eh? Bukankah pria itu ….? ”

Yu Soo-Hyun juga mengalihkan pandangannya ke arah TV.

Layar menunjukkan siaran berita, dan itu membawa berita tentang seorang selebriti top bernama Rhee Min-Seong, yang telah melalui proses Kebangkitan baru-baru ini.

Berdiri di depan kerumunan besar wartawan, Rhee Min-Seong berbicara seolah-olah dia malu dengan perhatian itu.

“Yah, jadwal syuting saya belum dihapus … .. Hanya akan tahu setelah hasil evaluasi saya keluar …”

Pita ticker di bagian bawah layar mengatakan bahwa Rhee Min-Seong berencana untuk mampir ke Hunters Association segera dan mengikuti tes penugasan pangkatnya.

“Wowsers. Seperti yang diharapkan dari bintang Gelombang Korea, Rhee Min-Seong! Lihatlah jumlah wartawan di sana. Bukankah itu orang-orang dari media Tiongkok? ”

Yu Jin-Ho menghela nafas kagum.

Namun, Yu Soo-Hyun hanya mengerutkan kening.

“Bagaimana bisa orang itu berbaring dengan berani di depan begitu banyak orang ?!”

“Eh?”

“Semua orang yang tahu semuanya sudah tahu. Itu semua hanya pertunjukan. Dia sudah berada di peringkat A, kau tahu? Dia hanya memainkannya untuk kamera karena dia ingin menjadi pembicaraan di kota! ”

“Dia sedang berakting? Tapi, simbol kesederhanaan Rhee Min-Seong itu ?! ”

Yu Soo-Hyun mendecakkan lidahnya dengan kesal.

Ck, tsk.

“Kenapa tidak ada yang punya petunjuk?”

Ini terasa seperti dia menjelek-jelekkan seseorang di belakangnya, tetapi di dalam lingkaran orang-orang yang mengenal Rhee Min-Seong secara pribadi, reputasi pria itu adalah yang terburuk.

Perbedaan dalam kepribadiannya antara ketika kamera ada di sekitar dan ketika tidak ada adalah, seperti yang disukai anak-anak saat ini, dinding dimensi ke-4 yang tidak bisa dilintasi siapa pun. (TL: Ini adalah bahasa gaul Korea.)

Itu adalah tipe orang yang paling dibenci oleh Yu Soo-Hyun.

Jika dia hanya bermuka dua, maka dia mungkin telah mengabaikan kesalahannya, tetapi sekali lagi, bahwa b * stard terkenal karena cara genitnya juga.

Belum lama berselang, dia memanggilnya benar-benar tiba-tiba dan memulai shtick sambil mengatakan sesuatu tentang menjadi Hunter seperti dia. Dia harus melewati alat pemeras yang mencoba mengakhiri panggilan itu.

‘Sungguh tidak menyenangkan b * stard ….’

Bahkan sebelum dia terbangun, dia terkenal karena kesombongannya yang luar biasa, tetapi sekarang dia akan menjadi pangkat Pemburu, seberapa buruk jadinya sekarang?

Tidak hanya itu, sepertinya kesempatan dia dicap sebagai peringkat A juga akan disiarkan secara nasional.

“Dia benar-benar pandai menggunakan kepalanya untuk hal-hal seperti ini, bukan?”

Yu Soo-Hyun menggelengkan kepalanya dan membanting kembali soju yang tersisa di gelas tembakannya.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset