Solo Leveling Chapter 76

Solo Leveling Chapter 76

Solo Leveling – Chapter 76

Bab 76: Bab 76

‘Tunggu sebentar. Ini, apa-apaan ini …. ‘

Apa yang terjadi tadi?

Manajer Jeong Ki-Soo mengakhiri panggilan dengan Baek Yun-Ho dan memiringkan kepalanya.

Sudah merupakan hal yang cukup mengejutkan bahwa peringkat E Hunter melangkah maju untuk dievaluasi kembali, namun Master dari Persekutuan Macan Putih ingin mengetahui tentang hasil tes itu juga.

“Mungkin, ada sesuatu yang nyata terjadi di sini …”

Bukan sembarang orang kecuali Baek Yun-Ho itu. Dan dia bersikap cukup serius, jadi Jeong Ki-Soo tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah sesuatu yang besar akan terjadi.

Tapi segera, dia menggelengkan kepalanya dengan acuh.

‘Eii …. Tidak ada jalan.’

Fenomena ‘Kebangkitan Kembali’ adalah kejadian yang sangat langka.

Sudah berapa bulan?

Ada insiden ini beberapa bulan yang lalu ketika seluruh Asosiasi gempar atas calon potensial yang telah melalui Kebangkitan-Kembali. Tentu saja, itu semua tidak ada artinya.

Itu hanya berfungsi untuk menggambarkan betapa langka hal yang sebenarnya, dan banyak yang disebut ‘Kebangkitan Kembali’ semuanya ternyata tidak lebih dari sekadar kesalahpahaman sederhana.

“Maksudku, bukan hanya satu atau dua anak yang datang ke sini dengan keliru percaya bahwa mereka telah melalui Re-Awakening, hanya untuk berjalan keluar dari sini setelah membayar biaya untuk ujian dari saku mereka ….”

Mungkin Persekutuan Macan Putih serius keliru tentang sesuatu di sini. Namun, mengingat ‘hubungan’ Jeong Ki-Soo dengan Persekutuan itu, dia tidak bisa menolak langsung untuk mengolok-olok permintaan Ketua Persekutuan Baek Yun-Ho.

“Coba dengarkan. Saya harus pergi ke suatu tempat sebentar. ”

“Maaf? Kemana kamu pergi, Manager Jeong? ”

“Aku baru ingat hal kecil ini yang harus aku urus di Blok B.”

Istilah ‘Blok B’ adalah semacam kata kode yang digunakan oleh karyawan Asosiasi untuk merujuk ke gedung tempat evaluasi kekuatan sihir berlangsung.

“Baiklah saya mengerti.”

“Jika sesuatu terjadi, segera telepon aku.”

“Ya, Manajer.”

Meskipun Jeong Ki-Soo sedang berpikir ‘Re-Awakening, a * s’ saya, dia tetap menuju ke Blok B sambil membayangkan wajah Baek Yun-Ho, yang seharusnya sudah meninggalkan kantor Persekutuan sekarang.

Jin-Woo memarkir pantatnya di tempat terakhir yang tersedia di bangku ruang tunggu. Saat ini, ada tiga orang menunggu giliran mereka di sini.

Mereka semua tampak tegang, gelisah.

Jin-Woo dapat bersimpati dengan apa yang orang-orang ini lalui dalam hati pada saat ini.

“Ya, arah hidup mereka akan ditentukan dengan hasil evaluasi hari ini, setelah semua.”

Pertama kali Jin-Woo datang ke sini, dia memikirkan hal yang persis sama dengan orang-orang ini.

… Bagaimana jika saya adalah peringkat A, tidak, bahkan peringkat B – atau, mungkinkah, saya peringkat S?

Berenang dalam lamunan yang membahagiakan, hanya untuk kaget sampai ke inti setelah menerima evaluasi peringkat E.

Berpikir kembali ke hari itu empat tahun lalu, Jin-Woo tidak bisa menahan senyum sedikitpun.

“Apa yang dia tersenyum?”

“Bagaimana kamu bisa berpikir tentang tersenyum di sini?”

Orang-orang lain yang menunggu di sekitarnya membuatnya tampak aneh, tetapi Jin-Woo tidak memedulikan mereka.

“Apakah dia dilahirkan dengan hati baja atau sesuatu?”

“Mungkin, dia sama sekali tidak merasa gugup.”

Melihat sikap Jin-Woo yang tidak gentar, yang lain menjadi sedikit malu-malu dan memiringkan kepala mereka dengan cara ini dan itu, sebelum mengalihkan pandangan mereka.

“Sejak itu tidak banyak yang berubah.”

Jin-Woo juga ingat sesuatu yang serupa terjadi saat itu.

Saat itu, dia mulai memperhatikan orang yang duduk di sebelahnya tanpa alasan, dan dia juga menjadi ingin tahu tentang seperti apa penilaian orang lain nantinya.

Jin-Woo terus tersenyum sambil perlahan mempelajari interior ruang tunggu. Sama seperti orang-orang yang menunggu di dalam, bangunan itu juga tidak banyak berubah.

Asosiasi Pemburu itu sendiri didirikan kurang dari sepuluh tahun yang lalu, jadi mungkin tidak mengejutkan, bangunan itu masih bersih dan rapi seolah baru dibuka kemarin.

Tata ruang interiornya hampir sama dengan saat itu juga.

Jika ada satu hal yang berbeda, maka itu akan ….

“Orang-orang di sana.”

Ketika Jin-Woo diam-diam menatap kontingen pria dan wanita yang mengenakan setelan bisnis rapi di seberang tempatnya, seorang ahjussi yang duduk di sebelahnya membuka mulutnya. (TL: ahjussi = ‘paman’, atau pria yang lebih tua)

“Mereka semua dari berbagai Guild, rupanya.”

“Berbagai Guild, kan?”

“Iya nih. Yah, para Pemburu biasanya tidak mencari Persekutuan yang lebih kecil, jadi mereka terpaksa mengirim orang ke sini dan mendirikan kemah, hanya supaya mereka bisa mengobrol dengan manis. Terbangun seperti kita setelah kita selesai dengan evaluasi. ”

Memang, ada udara dingin, tidak bersahabat dan kompetitif tertentu yang beredar di antara orang-orang itu.

“Dan, cara mereka melihat ke arah ini juga cukup ganas.”

Yah, tentu saja ada alasan untuk itu.

“Aku memberitahumu ini karena ini mungkin bisa membantumu, tetapi kamu tahu, lebih baik tidak mendaftar dengan Persekutuan seperti mereka.”

“Kenapa tidak?”

“Dari yang kudengar, Guild yang lebih kecil melakukan banyak serangan berbahaya, dan tingkat kematian Hunter mereka juga jauh lebih tinggi dari rata-rata.”

Jin-Woo mengangguk setuju.

Pada akhir hari, keadaan Guild yang lebih kecil akan selalu sedikit ambigu.

Tidak seperti pihak raid yang dipimpin oleh freelancer yang diorganisir secara pribadi, membersihkan ruang bawah tanah peringkat rendah tidak akan memuaskan mereka secara finansial, tetapi sekali lagi, keterampilan para Pemburu yang mendaftar dengan mereka tidak cukup baik untuk membersihkan ruang bawah tanah yang berperingkat lebih tinggi.

Jadi, ‘kecelakaan’ sering terjadi selama penggerebekan mereka.

“Yang berarti, merekrut Pemburu baru menjadi dua kali lipat penting bagi mereka.”

Maka, mereka tiba di titik di mana mereka harus mengikuti calon pemula langsung ke gedung Asosiasi dan memangsa mereka.

“Ah, benar.”

Ahjussi menyeka keringat dari dahinya yang terbuka lebar dengan saputangan, dan dengan hati-hati mengulurkan tangannya ke arah Jin-Woo.

“Ya, takdir yang kita jumpai seperti ini, jadi bagaimana kalau kita saling memperkenalkan? Nama saya Yun Jeong-Hoon. ”

“Aku Seong Jin-Woo.”

Pengenalan mereka dijaga seminimal mungkin, dan mereka diam-diam menunggu giliran mereka.

“Tolong, selanjutnya.”

Karena lokasi untuk evaluasi itu sendiri terbuka lebar, orang dapat dengan mudah membaca ekspresi pada mereka yang menyelesaikan tes, serta karyawan yang melakukan tes tersebut.

Dan ekspresi pria yang mengikuti tes barusan tidak terlihat begitu baik.

“Kurasa, itu D atau E ….”

Orang-orang dari Persekutuan yang lebih kecil harus memikirkan hal yang sama dengan Jin-Woo, karena mereka tidak menunjukkan ketertarikan apapun bahkan ketika seorang Awaken berjalan melewati mereka.

Bukankah itu reaksi yang terlalu jujur ​​dari mereka?

Jin-Woo bahkan mulai bertanya-tanya apakah ada cara lain yang lebih bijaksana untuk mengetahui hasil evaluasi seseorang atau tidak.

“Tolong, selanjutnya.”

Namun hasil lain keluar.

Yang ini juga pasti tidak begitu baik. Langkah-langkah Awakened berjalan keluar dari gedung itu tampak berat. Tapi, itu setara untuk kursus, sungguh.

“Yah, jika Pemburu peringkat tinggi sering muncul, mereka tidak akan dibayar mahal.”

Bagi warga negara biasa, bahkan menjadi peringkat C akan menjadi jackpot besar.

Seseorang masih bisa mendapatkan sedikit uang dengan memasuki pesta penyerbuan freelancer, atau jika keberuntungan seseorang baik, maka memasuki Serikat besar juga merupakan pilihan yang layak.

Memang, ada empat peringkat C di antara rekrutan baru White Tiger Guild, bukan?

Jika seseorang berhasil masuk ke Persekutuan besar, maka cukup dijamin bahwa Anda akan mendapatkan gaji tahunan yang sama dengan yang dibuat oleh dokter atau pengacara.

Ahjussi di sebelah Jin-Woo berbicara lagi.

“Saya mendengar bahwa Anda akan mendapat banyak uang di muka saat mendaftar dengan Persekutuan besar.”

Tangan Ahjussi, yang masih memegang saputangan, bergetar pelan.

“Sebenarnya, aku … aku berutang sejumlah uang, kau tahu. Karena itu, saya harus berpisah dari gadis kecil saya dan harus hidup sendiri untuk saat ini. Mungkin karena itu, tapi aku … aku merasa sangat gugup. ”

Ahjussi bergumam pada dirinya sendiri, sebelum tersentak dengan anggun dan menundukkan kepalanya ke Jin-Woo dengan tergesa-gesa.

“Aigoo …. Mengatakan sesuatu yang tidak perlu kepada orang asing yang baru saja saya temui…. Saya sedikit memalukan, bukan? Saya akhirnya banyak berbicara ketika saya gugup, Anda tahu. ”

“Tidak, tidak apa-apa.”

Jin-Woo tersenyum lembut dan menunduk, juga.

Ahjussi terus mengambil napas dalam-dalam, seolah-olah untuk memperkuat anggapan bahwa pernyataannya yang sebelumnya tentang perasaan gugup tidak berlebihan.

Sementara itu, yang lainnya terbangun berjalan keluar, dan ….

“Selanjutnya, silakan datang ke sini.”

… Dan, itu adalah pergantian ahjussi.

Namun, ahjussi dengan hati-hati mengguncang lengan Jin-Woo, wajahnya penuh keringat dingin. Mungkinkah dia merasa sakit di suatu tempat, pikir Jin-Woo.

“Apakah kamu baik – baik saja?”

Jin-Woo bertanya, suaranya terdengar khawatir.

Ahjussi menggelengkan kepalanya.

“Tidak tidak. Bukan itu, tapi …. Uhm, apa kau keberatan duluan? Saya, saya terlalu tegang sekarang, Anda tahu … ”

Ahjussi tampak sangat putus asa.

Apakah ada alasan untuk menolak ketika seseorang ingin menyerahkan tempatnya dalam antrian? Jin-Woo dengan cepat menerima proposal itu.

Siapa pun akan merasa gugup jika beberapa menit ini menentukan sisa hidup mereka.

Jin-Woo berdiri bukannya ahjussi dan berjalan ke arah karyawan Asosiasi.

Karyawan itu berbicara dengan gaya bisnis.

“Siapa namamu?”

“Itu Seong Jin-Woo.”

“Tuan Seong Jin-Woo …. Kanan. Silakan letakkan tangan Anda di panel berwarna hitam di sana dan tunggu sebentar. ”

Mengikuti instruksi, Jin-Woo berjalan ke alat pengukur dan meletakkan tangannya di panel hitam.

‘…. Eh? Orang ini sudah dievaluasi sebagai E peringkat Kebangkitan? ’

Karyawan itu melihat dokumentasi dan melirik Jin-Woo dengan ekspresi bingung. Kenapa hampir semua Pemburu datang ke sini untuk mengikuti tes semua peringkat E?

Ekspresi karyawan berubah menjadi apatis, saat ia mengaktifkan perangkat pengukur.

SFX untuk tombol yang ditekan

Bzzzz… ..

Perangkat pengukur energi sihir berdengung berisik, dan beberapa saat kemudian, itu menghentikan operasinya. Hasilnya muncul di layar monitor.

‘Hah? Apa yang terjadi di sini?’

Karyawan itu memiringkan kepalanya seperti ini dan itu, sebelum berbicara dengan Jin-Woo, karena yang terakhir akan melepaskan tangannya dari panel.

“Tolong, tunggu.”

“Iya nih?”

“Saya ingin menjalankan tes sekali lagi.”

“Baik.”

Jin-Woo meletakkan tangannya kembali ke panel.

SFX untuk tombol yang ditekan

‘HAH?’

Tapi, hal seperti ini belum pernah terjadi sebelumnya?

Ekspresi karyawan berangsur-angsur mengeras. Mengapa alat pengukur tidak berfungsi tiba-tiba?

Karyawan itu meminta kerjasama Jin-Woo sekali lagi.

“Aku benar-benar minta maaf. Tapi, sekali lagi, kumohon. ”

“… ..”

Bahkan sebelum dia diminta untuk mengikuti tes lagi, Jin-Woo sudah memutuskan untuk menunggu dan dengan demikian tidak repot-repot mengangkat tangannya dari panel.

SFX untuk tombol yang ditekan, diulang

“K-kenapa perangkat berperilaku seperti ini ?!”

Tetesan keringat dingin terbentuk di dahi karyawan.

Murmur, murmur ….

Orang-orang yang mengamati dari ruang tunggu berangsur-angsur menyadari fakta bahwa sesuatu yang aneh sedang turun sekarang.

‘Apa yang sedang terjadi? Apakah sesuatu terjadi? ”

“Berapa kali dia mengaktifkan alat pengukur barusan?”

‘Agak terlihat ada masalah di sini, bukan? ‘

Ketika tatapan semua orang terfokus padanya, karyawan itu menjadi benar-benar basah oleh keringat dingin.

SFX untuk tombol yang ditekan

‘Argh, ayo sekarang !! Apa yang kamu mau dari saya?’

Sama seperti karyawan itu menjadi kecelakaan gugup ….

“Apa sekarang? Di mana Chang-Sik? Kenapa kamu sendirian di sini? ”

Karyawan itu dengan cepat melihat ke belakang. Dan dia menemukan Manajer Jeong Ki-Soo dari departemen aplikasi evaluasi peringkat berdiri di sana.

“Manajer Jeong !!”

Kelegaan terbentuk di wajah karyawan setelah dorongan yang tak terduga masuk.

“Petugas senior pergi ke kamar mandi sekarang.”

“Bodoh itu, beraninya dia mengosongkan posisinya di tengah-tengah kantor …?”

Jeong Ki-Soo tidak bisa menyelesaikan kalimat itu.

‘…. Ya, saya sama, bukan?’

Hmm, hmm.

Apa pun masalahnya, ia tiba di waktu yang tepat. Pegawai pemula yang malang itu mengeluarkan ember sementara yang senior tidak terlihat. Benar-benar sempurna.

Saatnya bagi seorang veteran untuk melangkah maju, lalu.

“Oke, jadi apa yang terjadi?”

Jeong Ki-Soo menunjukkan sedikit ketertarikan dan maju selangkah.

“Alat pengukur bertingkah agak aneh.”

“Perangkatnya bagaimana sekarang?”

“Tolong, lihatlah. Pesan kesalahan ini terus bermunculan. ”

Begitu karyawan itu mundur, Jeong Ki-Soo berdiri sebagai penggantinya di depan monitor yang menampilkan hasil pengukuran Jin-Woo.

Dan segera, ekspresi Jeong Ki-Soo membeku.

“… Berapa lama kamu bekerja di sini?”

“Sudah sekitar enam bulan, tuan. Apakah saya menekan tombol yang salah? ”

“Nggak. Panggil saja Chang-Sik dan katakan padanya untuk pergi ke sini sekarang. ”

“Permisi?”

“Maksudku, toiletnya rusak atau apa pun yang tidak penting lagi, jadi katakan padanya untuk membawa a-nya ke sini segera!”

Jeong Ki-Soo mengangkat suaranya.

Karyawan itu tersentak dan bertanya.

“A-ada apa, Manajer?”

“Ini bukan pesan kesalahan, tetapi mengatakan ‘tidak mungkin untuk mengukur’! Apakah kamu tidak mengerti apa artinya itu? ”

“Ehhhh ?! Tapi, itu bukan pesan kesalahan? ”

Mengapa setiap karyawan pemula tunggal seperti dumba * s?

Tatapan Jeong Ki-Soo meninggalkan karyawan dan mendarat pada orang yang mengikuti tes evaluasi.

“Bagaimana hal seperti itu ….”

Seong Jin-Woo.

Master of White Tiger Guild ingin tahu tentang hasil evaluasi penugasan kembali pria ini.

Tatapan Jeong Ki-Soo tetap terkunci pada Seong Jin-Woo saat ia membuka mulut untuk berbicara dengan karyawan pemula.

“Kamu orang bodoh. Pesan ini berarti bahwa perangkat ini tidak dapat mengukur kekuatan sihir orang tersebut. ”

“Permisi? T-tapi, tapi, bukankah itu berarti …? ”

Apakah pemula ini mengatakan sudah sekitar enam bulan sejak dia mulai bekerja di sini?

Lupakan sekitar enam bulan, hal seperti ini tidak terjadi dalam dua tahun terakhir, jadi tentu saja, sama sekali tidak mengejutkan melihat seorang karyawan pemula benar-benar lupa.

Suara Jeong Ki-Soo bergetar saat dia menjawab.

“Kanan…. Dia peringkat S. ”

Peringkat ‘S’ – ‘Khusus’.

Peringkat ini telah digunakan secara luas sehingga orang mengira itu sebagai peringkat resmi yang sebenarnya, tetapi dalam kenyataannya, peringkat ini hanya ada untuk mengelompokkan orang-orang yang Dibangkitkan yang tidak dapat diukur dengan perangkat apa pun.

“Karena itu, segera panggil Chang-Sik. Cepatlah. ”

“Aku akan segera memanggilnya!”

Beberapa saat kemudian, Kim Chang-Sik berlari kebingungan setelah menerima panggilan. Napasnya berat dan cepat, dan ia bahkan berusaha memperbaiki celananya yang jatuh.

“Celana, celana! Oke, biarkan saya melihat. ”

Setelah mengkonfirmasi monitor, kulit Kim Chang-Sik langsung memucat. Dan kemudian, ketika dia melihat Jin-Woo, mata Kim Chang-Sik bergetar kuat.

“Pria ini adalah yang kesepuluh di Korea Selatan ….”

Kim Chang-Sik dengan cepat berjalan ke Jin-Woo.

Hanya pada titik ini Jin-Woo menarik tangannya dari hukuman hitam.

“Permisi…. Mister Seong Jin-Woo, dengan perangkat saat ini … ”

Kim Chang-Sik segera ingat bahwa Jin-Woo sudah menjadi Pemburu, jadi dia mengubah cara dia berbicara kepada pemuda itu.

“Tidak, tunggu. Izinkan saya memulai dari awal. Tidak mungkin untuk mengukur output energi magis Anda dengan perangkat ini, Seong Jin-Woo Hunter-nim. Kami perlu meminta izin dari atasan jika kami ingin menggunakan alat pengukur presisi, jadi apakah Anda keberatan jika Anda datang dan mengunjungi kami lagi dalam waktu tiga hari? ”

Kim Chang-Sik mengikuti protokol dan berbicara di jalur resmi. Dia bahkan tidak bisa mengingat dengan benar kapan terakhir kali dia mengucapkan kata-kata itu. Jin-Woo adalah Hunter yang berpengalaman juga, dan dia segera menemukan apa arti kata-kata itu.

‘Baik.’

Menunda evaluasi.

Atau, dengan kata lain, setelah hasil tes ‘mustahil untuk diukur’ juga muncul di perangkat presisi tiga hari kemudian, maka dia pasti akan digolongkan sebagai ‘S’.

“Ini menjadi lebih baik.”

Jika dia dinilai sebagai peringkat A sekarang, maka dia harus menaikkan Stats-nya lagi dan kembali ke sini lagi.

Namun, menjadi seorang yang Terbangun Kembali sudah merupakan hal yang sangat langka, jadi apa yang akan terjadi jika dia mengatakan bahwa dia telah bangkit sekali lagi di atas itu?

Orang-orang akan melihat ‘Kebangkitan Kembali’ sebagai keberuntungan, tetapi jika sesuatu seperti itu terjadi lagi, dia pasti akan menerima tatapan curiga. Dia pasti ingin menghindari terperosok dalam komplikasi yang menjengkelkan dan membuang-buang waktu yang berharga.

‘Wah….’

Jin-Woo menghela nafas lega dalam hati setelah melihat kejadian yang agak beruntung ini. Dan kemudian, ketika dia berbalik untuk pergi ….

“….Hah?”

Semua orang yang hadir di dalam gedung menatapnya dengan aneh.

“Aigoo, aku tahu kamu pria yang sangat sibuk, jadi tidak masalah walaupun kamu tidak datang secara pribadi untuk mengunjungiku, kamu tahu?”

“Eii ~. Meski begitu, Anda satu-satunya Ketua Taman Asosiasi Hunter, jadi bagaimana saya bisa berani menggunakan telepon biasa untuk berbicara dengan Anda? Hanya benar dan pantas saya datang untuk melihat Anda secara pribadi. ”

Choi Jong-In tersenyum dengan matanya dan menabrak pria lain, Kepala Taman 40-an, menyebabkan yang terakhir tertawa kecil.

Siapa pria ini di depan Park?

Dia tak lain adalah manusia yang memimpin Persekutuan Tertinggi Korea Selatan, ‘Pemburu’.

Juga dikenal sebagai ‘Senjata Utama’, Choi Jong-In. Hanya satu kata darinya, dan tim penyerbuan paling kuat di negara itu akan bergerak seperti mesin yang licin dan diminyaki.

Seorang pria seperti itu menjengkelkan Anda, jadi bagaimana mungkin orang merasa sedih tentang itu?

Choi Jong-In mengeluarkan sebatang rokok dan bertanya.

“Apakah akan baik-baik saja jika aku menyalakannya?”

“Oh. Tolong pergilah.”

“Bagaimana denganmu, Chief Park?”

“Saya baik-baik saja terima kasih.”

Choi Jong-In, dengan santai mengisap rokok, memancarkan udara seorang pria yang telah mencapai segala yang ada untuk mencapai cukup awal dalam hidupnya.

“Apakah ini hal yang sulit dipahami yang disebut karisma?”

Saat Kepala Taman menatapnya seolah-olah dia disihir, Choi Jong-In mengajukan pertanyaan.

“Ngomong-ngomong, sepertinya Blok B sedikit ribut dari biasanya hari ini.”

“Katamu, B Block?”

Chief Park memandang ke luar jendela dan ke Blok B.

Sejujurnya, Chief Park tidak bisa mendengar apa pun.

Namun, Choi Jong-In adalah peringkat S Hunter. Kelima inderanya tidak boleh dibandingkan dengan indera orang biasa. Jika Choi Jong-In mengatakan itu semakin ribut di sana, maka sesuatu pasti terjadi.

Seorang tamu terhormat datang berkunjung, jadi ini kesalahan yang memalukan. Chief Park sedikit mengernyit dan berbicara.

“Biarkan aku pergi dan mencari tahu apa yang terjadi.”

“Tidak, tunggu.”

Choi Jong-In membuang rokok itu dan membunuhnya dengan kakinya.

“Aku juga penasaran, jadi ….”

Choi Jong-In mengangkat kepalanya, dan kilatan cahaya misterius bisa terlihat di matanya sejenak. Dan senyum yang sama misteriusnya terbentuk di bibirnya.

“Kenapa kita tidak pergi bersama?”

< Chapter 76 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset