Solo Leveling Chapter 75

Solo Leveling Chapter 75

Solo Leveling – Chapter 75

Babak 75: Babak 75

Kembali ketika dia mendapati dirinya berdiri di perempatan, Jin-Woo memilih ‘kotak acak yang diberkati’ alih-alih ‘kotak terkutuk acak’.

Dan hasil dari keputusan itu adalah kunci ke Kastil Iblis.

Berkat itu, dia masuk ke ruang bawah tanah instan ini dan mendapatkan banyak. Levelnya telah meningkat pesat, dia mendapatkan banyak item, dan untuk Gold … Yah, itu meluap sedemikian rupa sehingga dia mulai berpikir dia harus mulai menghabiskan beberapa segera.

“Bahkan jika aku diberi kesempatan untuk melakukan sesuatu, aku akan memilih yang sama.”

Namun….

Namun, hanya karena dia memilih untuk mengambil jalan ini, itu tidak berarti dia tidak ingin tahu tentang hasil potensial dari memilih jalan yang berbeda.

‘Kotak acak yang diberkati’, seharusnya memberinya apa yang diinginkannya, dan ‘Kotak acak terkutuk’ yang seharusnya memberinya apa yang dia butuhkan.

Apa yang ada di dalam yang terakhir?

“Aku memang mendapatkan apa yang kuinginkan dari kotak acak yang diberkati, itu sudah pasti.”

Maka, kesempatan sempurna untuk memuaskan keingintahuan itu sekali dan untuk semua telah mendarat di pangkuannya.

‘… ..’

Jantungnya mulai berdetak sedikit lebih cepat dari sebelumnya; Jin-Woo diam-diam menunggu jawaban Sistem. Dia berpikir bahwa jawabannya lebih lambat dari biasanya.

Tti-ring!

Kegelisahannya ternyata tidak berdasar, karena Sistem segera membalas setelah itu.

(Anda telah memilih ‘Item: Kotak acak terkutuk’.)

(Item yang dipilih sekarang tersedia.)

Shururu ….

Sebuah kotak kecil perlahan muncul di depan kakinya.

‘Iya nih!!’

Jantungnya berdetak jauh lebih cepat sekarang, Jin-Woo buru-buru mengambil kotak itu. Namun, dia tiba-tiba diliputi perasaan bahwa berat kotak ini agak akrab baginya.

Mungkinkah?

Dia dengan cepat membuka tutupnya dan memastikan apa yang ada di dalamnya, hanya agar matanya tumbuh sangat besar.

“… Bukankah ini … ?!”

Setelah keluar dari Kastil Iblis, Jin-Woo langsung pulang.

Dia hanya ingin mandi dan membersihkan dirinya sendiri.

Ketika dia terjebak di dalam ruang bawah tanah, dia bahkan tidak bisa mencuci wajahnya sekali pun. Dia bisa membeli semua air yang dia butuhkan dari Toko, tentu saja, tetapi tidak ada ruang atau waktu untuk mencuci di dalam ruang bawah tanah.

“Maksudku, ada monster di mana-mana di tempat itu, jadi di mana aku bisa menemukan jalan untuk mandi ….?”

Pshuoooosh …..

Setibanya di rumah, dia langsung mempercayakan dirinya pada air hangat yang mengalir. Baru kemudian fakta bahwa dia meninggalkan penjara bawah tanah terasa seperti kenyataan.

“Ya, menjadi rumah adalah yang terbaik.”

Mengganti set pakaian baru, Jin-Woo meninggalkan handuk di rambutnya yang basah dan duduk di tepi tempat tidurnya. Sekarang saatnya mengatur beberapa hal.

Pertama-tama, dia memanggil jendela Stat-nya.

‘Status.’

Tti-ring.

Sebuah dinding teks yang panjang dan panjang yang berhasil hampir membingungkannya muncul di depan pandangannya. Tatapan Jin-Woo berhenti di kolom Status.

(Poin Stat tersedia untuk didistribusikan: 20)

Poin Stat tambahan yang dia dapatkan sebagai hadiah penyelesaian quest masih menunggunya. Dan tentu saja, dia menempatkan mereka semua di Intelejen.

Tti-ring.

(Statistik)

Kekuatan: 178

Daya Tahan: 137

Agility: 147

Kecerdasan: 149

Persepsi: 119

Akhirnya, Intelejen telah melampaui Statistik lain.

Itu masih beberapa cara dari Kekuatan, tetapi ketika mempertimbangkan fakta bahwa dia bahkan tidak memperhatikan Stat Intel sampai baru-baru ini, pertumbuhan ini hanya bisa disebut kilat cepat.

Kekuatan, Daya Tahan, Kelincahan, Kecerdasan, dan Persepsi. Keseimbangan yang baik di antara mereka telah terbentuk sekarang.

“Tidak satu pun dari Statistik ini yang tidak berguna bagiku.”

Ketika hal itu terjadi, dia telah melalui tahap-tahap investasi serius di setiap Statenya. Dan sekarang, dia tahu betul efek dan keuntungan yang dibawa masing-masing Stat ke meja.

‘Tahan….’

Sekarang hal-hal telah sampai pada hal ini, bagaimana kalau dia menaikkan semua Statistiknya dengan setara mulai sekarang, alih-alih hanya berfokus pada satu?

Pemain All-Stat.

Tiba-tiba, keinginan untuk menjadi satu mencengkeramnya dengan erat.

Betapa dilema yang membahagiakan dari hal ini adalah, sesuatu hanya mungkin karena rasanya tidak ada satu dari Stats yang tertinggal di belakang yang lain sekarang.

“Begitu Intelijen naik melewati Kekuatan, aku juga harus mulai perlahan-lahan meningkatkan yang lain.”

Setelah mengambil keputusan, Jin-Woo mengalihkan pandangannya ke jendela Skill berikutnya.

Di situlah dia menemukan hadiah ketiga.

(Hadiah 3: Hadiah tidak diketahui)

Dia berpikir bahwa hadiah pertama ‘barang yang dia inginkan’ dan hadiah kedua ‘bonus poin Stat’ lebih dari cukup, jadi dia tidak membayar semua perhatian pada hadiah ketiga.

Mungkin, dia hanya sedikit penasaran? Apakah itu tentang itu?

Tapi yah, dia sudah mendapat hadiah, jadi tidak perlu malu sekarang, kan?

(Hadiah 3 telah tersedia.)

Bersamaan dengan pesan itu, sebuah gulir dengan ukuran yang mirip dengan ‘izin masuk’ muncul di tangannya.

‘Apa ini?’

Mata Jin-Woo terbuka lebih lebar pada jenis hadiah yang tidak terduga ini, dan dia segera membuka gulungan itu.

(Resep: Air Kehidupan Ilahi)

Anda dapat mempelajari metode kerajinan ‘Air Kehidupan Ilahi’.

Mata Jin-Woo melebar lebih jauh.

“Aku bisa membuat item … dengan ini?”

Dan di sinilah dia, berpikir bahwa hanya mereka yang telah Bangkit sebagai tipe penyihir yang dapat membuat senjata yang mengandung energi magis … Namun sekarang dia memikirkannya, dia juga tipe penyihir, bukan?

“Tetap saja, ada cara untuk membuat sesuatu hanya dengan resep seperti ini ….”

Hati Jin-Woo mulai berdebar. Tapi, sebuah pertanyaan muncul di kepalanya bersamaan. Apa yang bisa ia lakukan di sini?

“Apa Air Kehidupan Ilahi ini?”

Jin-Woo membaca informasi tentang ‘Air Kehidupan Ilahi’ yang tertulis di dalam resep ini.

(Barang: Air Kehidupan Ilahi)

Kelangkaan: S

Jenis: Dapat dikonsumsi

Obat cair misterius yang menyembuhkan semua dan semua penyakit melalui sihir kuat yang terkandung di dalamnya. Efeknya hanya akan terwujud setelah satu botol utuh dikonsumsi.

‘Menyembuhkan …. ada dan semua penyakit? ”

Saat dia membaca informasi itu, dia memikirkan ibunya, masih terkurung di rumah sakit.

Dia sudah dikonfirmasi melalui Yu Jin-Ho beberapa kali bahwa efek dari berbagai ramuan masih bekerja pada orang lain. Jika dia benar-benar bisa membuat ini ‘Air Kehidupan Ilahi’, maka itu berarti dia bisa menyelamatkan ibunya.

Tangannya memegang gulungan itu bergetar karena kegembiraan.

Bahan-bahannya juga ada di sisi yang lebih sederhana, bisa dikatakan.

“Fragmen Pohon Dunia.”

Dia mendapatkan itu setelah membunuh Vulcan di lantai 50.

“Mata Air dari Hutan Gema.”

Dia mendapatkan itu setelah membunuh Metus sang ahli nujum di lantai 75.

Dan akhirnya….

‘….. Darah Darah Raja Iblis

Item ini belum muncul.

Namun, mengingat kembali dua bahan yang telah keluar sejauh ini, dia dapat dengan mudah menebak di mana dia mungkin menemukan beberapa ‘Darah Murni Raja Iblis’ ini.

Lantai atas.

“Aku yakin itu dengan bos terakhir Kastil Iblis, mungkin di lantai paling atas.”

Dengan kata lain, hanya dengan membersihkan ruang bawah tanah Kastil Iblis, bahan untuk membuat ‘Air Kehidupan Ilahi’ akan jatuh ke pangkuannya satu per satu.

Itu terjadi, kalau begitu.

“….Ah.”

Terkesiap pencerahan keluar dari mulutnya, sama sekali tidak diketahui olehnya. Itulah yang mengejutkan Jin-Woo.

Mungkinkah itu … item yang dia inginkan sesuai deskripsi pada kotak acak Beata berkata – mungkinkah Air Kehidupan Ilahi ini?

“Bu ….”

Berpikir tentang kemungkinan bahwa dia bisa melihat ibunya lagi sehat, matanya mulai dipenuhi dengan emosi.

Kemudian, sebuah pesan baru muncul.

Tti-ring.

(Anda dapat mempelajari Crafting Skill melalui ‘Resep: Air Kehidupan Ilahi’.)

(Apakah Anda akan mempelajari Keterampilan Kerajinan ini?)

Bunyi bip mekanik membuatnya sadar kembali, cepat.

Untuk membuat Air Kehidupan Ilahi ini, dia harus membersihkan Kastil Iblis terlebih dahulu. Artinya, dia dengan cepat menyiapkan dirinya dan kembali ke tempat itu. Dia tidak punya waktu untuk membuang sentimentalitas seperti ini.

“… Aku sedang mempelajarinya.”

(Anda telah memperoleh Crafting Skill untuk ‘Item: Divine Water of Life’.)

“Aku tidak bermimpi, kan?”

Seolah menyiratkan ingatannya berfungsi dengan baik, kolom baru yang disebut (Keterampilan Kerajinan) muncul di jendela Keterampilan.

(Keterampilan Kerajinan)

Konsumabel: Air Kehidupan Ilahi (2/3)

Angka-angka di belakang nama itu mungkin menunjukkan dua bahan yang sudah ia miliki – ‘Fragmen Pohon Dunia’, dan ‘Mata Air dari Hutan Gema’.

‘Ah, benar. Selanjutnya….’

Jin-Woo memanggil Inventarisasinya dan mengambil item yang disimpan tepat di sebelah mata air. Itu adalah kalung, yang tampaknya diukir dari tengkorak berbagai makhluk kecil.

(Item: Kalung Iblis Sovereign)

Kelangkaan: S

Jenis: Aksesori

Agility +20, Intelijen +20

Saat dipakai bersama-sama dengan ‘Anting Setan Sovereign’ dan ‘Cincin Setan Sovereign’, set efek bonus akan terbuka.

Setel efek 1: (dikunci)

Setel efek 2: (dikunci)

‘Mata Air dari Hutan Gema’ bukan satu-satunya jarahan yang didapatnya dari membunuh Pemandu Jiwa yang Ditinggalkan, Metus. Memang, kalung yang tampak keji ini juga keluar juga.

“Mengapa desain semua kalung yang saya temukan sangat jelek ….?”

Jin-Woo mengerutkan kening dalam-dalam sambil mengingat penampilan kerah anjing yang saat ini ia kenakan. Dia perlahan-lahan membawa ‘Kalung Iblis Sovereign’ lebih dekat ke lehernya.

Tti-ring.

(Apakah Anda akan mengganti ‘Kalung Gatekeeper’ dengan ‘Kalung Iblis Sovereign’?)

Kedua kalung itu memiliki efek tambahan yang agak mirip. Keduanya mengangkat dua Stats-nya masing-masing dengan 20 poin. Namun, penguasa setan juga memiliki efek yang ditetapkan untuk dipertimbangkan, juga.

‘Menggantikan.’

Shururuk …

(Anda telah melengkapi ‘Item: Kalung Iblis Sovereign’.)

Kalung tengkorak menghilang dari tangannya, hanya untuk digantikan oleh kerah anjing.

Dia dengan cepat memasukkan kerah anjing itu ke dalam Inventory-nya, dan memeriksa efek set yang baru dibuka dari ‘set aksesori sovereign demon’.

(Item: Kalung Iblis Sovereign)

Setel efek 1: Semua Statistik +5

Setel efek 2: (dikunci)

“Semua Stats saya naik 5 poin.”

Dia hanya berhasil membuka satu set efek, namun dia menerima dorongan yang mirip dengan naik level lima kali. Dan kemudian, dia masih memiliki satu efek yang tidak diketahui untuk pergi, yang dia terima setelah mengumpulkan semua aksesori.

‘Cincin Setan Berdaulat …. ‘

Ketika mempertimbangkan kemungkinan efek set terakhir yang tidak dikunci dari ketiga aksesori yang berada di satu tempat seharusnya bahkan lebih besar daripada bagian-bagiannya sendiri, ini benar-benar sudah merupakan kinerja yang luar biasa.

Namun, memperoleh aksesori dengan nilai S adalah hanya sebagian dari panen yang dia nikmati setelah memasuki Kastil Iblis. Keuntungan sebenarnya adalah levelnya melonjak begitu tinggi.

Jin-Woo menatap levelnya yang telah naik hingga 77 dan tersenyum puas.

“Aku naik level 16 kali dalam seminggu.”

Kecepatan naik level seperti itu tidak terpikirkan ketika memasuki ruang bawah tanah peringkat C. Dia pasti telah mengekstraksi kompensasi yang sesuai untuk melewati neraka (?) Selama tujuh hari.

Dia masih memiliki beberapa masalah yang belum selesai di sana, tapi yah, penaklukan Kastil Iblis minggu ini harus disebut kesuksesan yang menderu, terlepas dari apa.

“Hanya itu ….”

Kecuali satu – ada satu hal yang belum bisa ia pikirkan.

Jin-Woo membiarkan cahaya dari lampu jatuh pada benda yang keluar dari kotak acak terkutuk.

“Apa-apaan ini?”

Itu adalah kunci hitam pekat yang sepertinya menyerap semua cahaya. Tidak ada informasi yang muncul dalam pandangannya juga.

‘Ini adalah pertama kalinya melihat item yang sama sekali tidak memiliki informasi ….’

Kunci menuju ruang bawah tanah instan bisa dilihat sebagai sangat umum, karena dia mendapatkannya dari kotak acak sesekali. Tapi orang ini, dia belum pernah melihat yang seperti ini.

“Di mana saya harus menggunakan ini?”

Mungkin karena keluar dari sebuah kotak bernama Cursed random this-and-that, dia tidak bisa tidak berpikir bahwa ada aura tak menyenangkan yang berputar-putar di sekitar kunci.

Dia memperoleh kunci ini melalui begitu banyak kerja keras, jadi dia bahkan tidak bisa membuangnya.

“Yah, aku yakin aku akan menggunakannya cepat atau lambat.”

Kotak acak Cursed seharusnya memberinya sesuatu yang dia butuhkan, setelah semua.

Jin-Woo menyimpan kunci misteri kembali ke dalam Inventaris dan bangkit dari tempat tidur.

Dia perlu membeli beberapa artefak jika dia ingin menaklukkan Kastil Iblis sepenuhnya.

“Dan, aku juga punya sesuatu untuk dijual.”

Namun, ada masalah. Dan itu adalah – hal akan menjadi sangat rumit jika peringkat E Hunter ingin membeli dan menjual artefak peringkat tinggi.

Siapa yang tidak akan curiga ada sesuatu yang tidak beres ketika Hunter peringkat rendah – tidak, seseorang tepat di bawah – mencoba menjual item yang sulit didapat oleh Pemburu top?

Itu adalah cerita yang sama jika dia ingin membeli sesuatu.

Selama judul peringkat E mengikutinya, akan selalu ada pertanyaan tentang sumber penghasilannya.

‘Dan, akan sulit untuk menjawab ketika seseorang bertanya kepada saya tentang apa yang saya rencanakan dengan artefak mahal juga.’

Beberapa situasi sulit akan terungkap pada tingkat ini.

“Yang artinya, aku harus ….”

Saatnya berhenti berpura-pura menjadi peringkat E, lalu.

Waktu … untuk mendapatkan tes pergantian peringkat.

Sekarang saatnya untuk mendapatkan peringkat yang cocok dengan kemampuannya saat ini.

Ekspresi Jin-Woo menjadi serius.

“Dengan level saya saat ini, pasti saya tidak akan tersentak oleh orang lain.”

Itu adalah tujuan awalnya, untuk memulai.

Untuk menghindari situasi di mana dia berada di bawah jempol seseorang yang lebih kuat, dia terus bertindak sebagai peringkat E, sambil mengambil semua ketidaknyamanan yang menyertainya.

Namun, bagaimana dengan sekarang?

Dia bahkan tidak goyah sedikit ketika Baek Yun-Ho, Ketua Persekutuan Macan Putih, berdiri di depannya. Sial, dia cukup percaya diri untuk tidak meringkuk tidak peduli siapa yang berdiri di depannya sekarang, baik Baek Yun-Ho atau orang lain.

Dia tidak melihat alasan untuk menyembunyikan kekuatannya lagi.

Buk, Buk, Buk….

Ketika ia memutuskan untuk akhirnya menyingkirkan tag E peringkat menjengkelkan itu untuk selamanya, jantungnya mulai berdetak semakin cepat.

‘….Tapi sebelum itu….’

Ada sesuatu yang harus dia konfirmasi terlebih dahulu.

Jin-Woo menyalakan ponsel cerdas Hunter-nya saja. Ini adalah pertama kalinya menyalakan perangkat dalam seminggu, jadi tentu saja, ada cukup banyak panggilan tidak terjawab dan pesan menunggunya.

Mayoritas dari angka-angka itu ia gagal untuk mengenali. Sangat disayangkan bagi para penelepon itu, tetapi yah, dia tidak punya waktu untuk memeriksa secara manual setiap orang.

“Jika mereka sedang terburu-buru, saya yakin mereka akan menghubungi saya lagi.”

Berpikir keren seperti itu, Jin-Woo menggulir daftar kontak dan akhirnya menemukan nomor yang diinginkannya. Dia memutar nomor ini.

(Lalala ~ ♩ ♪)

Lagu pop yang cerah dan energetik bahkan tidak bisa diputar lebih lama, sebelum pihak lain dengan tergesa-gesa menjawab panggilan itu.

“Hyung-nim !!”

…. Mungkin, Jin-Woo tinggal di dalam penjara terlalu lama?

Karena dia terkejut oleh betapa senangnya mendengar suara anak itu lagi. Senyum menyebar di bibir Jin-Woo saat dia berbicara.

“Apakah pembicaraan dengan ayahmu berjalan baik?”

“Ya, hyung-nim! Itu berjalan dengan sangat baik! ”

“Oho?”

Nah, itu berita bagus untuk didengar.

Jin-Woo melakukan panggilan ini untuk mengonfirmasi, karena dia tidak bisa melanjutkan dan melakukan tes pengalihan peringkat jika Yu Jin-Ho belum membuat kesepakatan dengan ayahnya.

Namun, jika masalah dari sisi itu diatasi, maka benar-benar tidak ada yang menahannya pada saat ini.

Dia menebak kabar baik hanya dari mendengar nada suara bersemangat anak itu, tetapi sekarang setelah mendapat konfirmasi dari mulut kuda, Jin-Woo merasa sangat bahagia juga.

“Hyung-nim! Sebenarnya, aku ingin datang dan berbicara denganmu …. ”

Klik.

‘….Apa itu tadi?’

Panggilan telepon tiba-tiba berakhir, dan ketika dia memeriksa, baterai di teleponnya datar.

‘Oh, benar ….. Bahkan sebelum memasuki Kastil Iblis, itu tidak memiliki banyak muatan yang tersisa, bukan?’

Yah, setidaknya dia harus mengkonfirmasi apa yang ingin dia konfirmasi, jadi itu melegakan.

Jin-Woo memperbaiki pakaiannya dan bersiap untuk pergi.

Bangunan utama Asosiasi Hunter tidak terlalu jauh dari sini. Dia harus bisa menjalani tes penugasan kembali dengan cukup cepat.

“Oh, tunggu sebentar …”

Jin-Woo baru saja akan meninggalkan apartemen, tetapi dia buru-buru kembali ke dalam. Dia telah melupakan semua tentang adik perempuannya.

Karena dia mungkin khawatir jika oppa-nya meninggalkan rumah lagi tanpa mengatakan apa-apa, dia menulis memo sederhana dan meletakkannya di meja makan. Ya, dia baru pulang setelah seminggu penuh absen.

Saya pulang, tetapi harus keluar lagi. Maaf.

Dengan senyum puas di wajahnya, Jin-Woo berbalik untuk pergi.

Itu benar-benar sudah lama sejak Jin-Woo terakhir kali datang ke kios aplikasi evaluasi peringkat Awakened.

“Sudah empat tahun?”

Atau, mungkin sudah mendekati lima sekarang?

Ekspresi Jin-Woo penuh dengan kenangan ketika dia berdiri di depan karyawan yang berjaga di kios penerima tamu.

Karyawan itu bahkan tidak repot-repot menatapnya dan berbicara.

“Tolong catat identifikasi dan kontakmu, dan berikan kepada saya.”

Jin-Woo masih ingat sebagian besar proses sehingga dia telah menyiapkan mereka sebelum datang ke sini. Dia siap menunjukkan identitasnya dan detail kontaknya.

‘Mm?’

Kepala karyawan dimiringkan seperti ini dan itu setelah melihat sekali pada pilihan identifikasi Jin-Woo.

“Bukankah ini lisensi Hunter?”

“Ini.”

Karyawan membentuk ekspresi bingung.

“Jika kamu tidak puas dengan pangkat yang ditugaskan, kamu harus menuju ke depar lain ….”

“Tidak, bukan itu. Saya ingin mengikuti ujian penugasan kembali. ”

“Ehhh?”

Karyawan itu terus mengalihkan pandangannya antara lisensi Hunter dan wajah Jin-Woo, sebelum mengangkat jari gemetar ke udara.

“T-tolong, tunggu aku di sini.”

Pegawai itu kemudian dengan cepat berlari ke seorang pria paruh baya dengan cemberut di wajahnya duduk di suatu tempat di belakangnya.

“Manajer? Seorang Hunter-nim ingin mengambil tes penugasan kembali. ”

“Tes penugasan ulang? Apa peringkat orang itu? ”

“Ini adalah E.”

Manajer menjulurkan lehernya dan melihat wajah Jin-Woo yang menunggu di dekat meja resepsionis. Dia kemudian kembali ke posisi semula.

“Ada orang-orang seperti itu setiap saat. Pemburu yang tidak puas dengan kenyataan situasi mereka, dan berenang di dalam lamunan, sebelum kembali ke sini dengan harapan. ”

“Jadi, apakah pria itu juga ….?”

Manajer itu mengangguk.

“Bangkit kembali, kakiku …. Yang lain sibuk menyapu adonan sebagai Pemburu, menjadi terkenal dan semua itu, tapi yah, dia menggambar sedotan pendek dan berakhir sebagai bukan siapa-siapa. Jadi, dia hanya berusaha melarikan diri dari kenyataan. ”

“Aha.”

“Berurusan dengan orang seperti itu hanya akan membuatmu lelah. Jadi, katakan saja padanya bahwa dia akan membayar biaya untuk tes dan mengirimnya dalam perjalanan ke ruang pengukuran. ”

“Diterima.”

Karyawan itu tidak lagi tampak seperti menderita sakit perut, dan kembali ke tempat duduknya.

Sementara itu, manajer mengalihkan pandangannya antara karyawan dan Jin-Woo, mendecakkan lidah, sebelum mengalihkan perhatiannya kembali ke monitor komputer di depannya.

Namun….

Jari-jari manajer berhenti mengetik pada keyboard.

Nama yang tertulis pada lisensi Hunter … mengapa rasanya dia pernah mendengar nama itu sebelumnya dari suatu tempat?

‘Dimana itu?’

Begitu Hunter muda pergi ke gedung dengan ruang pengukuran di dalamnya, manajer menyelinap masuk lebih dekat ke karyawan dan bertanya kepadanya.

“Pangkat E Hunter tadi, siapa namanya lagi?”

“Itu Seong Jin-Woo. Apakah kamu tahu siapa dia? ”

“Tidak, bukan itu. Tapi….”

Tapi, dia tidak bisa melupakan perasaan bahwa dia pernah mendengar nama itu sebelumnya, pasti. Manajer melakukan yang terbaik untuk menyalurkan ingatannya, dan kemudian, matanya melebar ketika sesuatu memasuki pikirannya.

‘… .Ahh !!’

‘Orang itu’ meminta bantuan, bukan?

‘Orang itu’ meminta manajer untuk meneleponnya jika seorang Hunter bernama Seong Jin-Woo pernah muncul di sini. Mengapa dia tidak bisa mengingatnya lebih cepat?

Manajer itu mencari sudut yang sepi dan buru-buru mengeluarkan ponselnya.

Cincin…. cincin….

“Halo, ini Baek Yun-Ho.”

“Ah, halo di sana, Ketua Baek. Saya memanggil Anda karena Pemburu yang Anda bicarakan terakhir kali, pria bernama Seong Jin-Woo. Dia benar-benar datang ke sini hari ini. Tetapi, bagaimana Anda tahu bahwa ia mungkin muncul di sini? ”

“Apakah Anda baru saja mengatakan bahwa Tuan Seong Jin-Woo datang ke sana?”

“Iya nih. Dia ada di sini sekarang, melamar untuk mendapatkan tes penugasan kembali. ”

“… ..”

Percakapan terhenti tiba-tiba dan keheningan canggung menyelimuti garis itu. Namun, hanya beberapa saat kemudian, sebuah suara mendesak keluar dari speaker telepon.

“Bahkan jika itu hanya untuk sementara waktu, bisakah Anda entah bagaimana menunda proses pengukuran? Saya sedang dalam perjalanan ke sana sekarang. ”

Manajer itu mulai memiringkan kepalanya.

Apakah dia salah dengar?

Master dari Persekutuan Macan Putih satu-satunya berbicara dengan suara cemas?

“Yah, aku akan.”

Selain semua itu, proses evaluasi sudah keluar dari tangannya. Manajer itu hanya bisa menjawab dengan malu-malu sambil menggaruk sisi kepalanya.

“Pria itu pasti sudah memasuki gedung pengukuran sekarang.”

< Chapter 75 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset