Solo Leveling Chapter 60

Solo Leveling Chapter 60

Solo Leveling – Chapter 60

Bab 60: Bab 60

Di depan Gerbang Merah.

Ekspresi Baek Yun-Ho tetap suram. Ahn Sahng-Min memberikan ringkasan singkat tentang siapa Seong Jin-Woo, tetapi tingkat kegelisahannya tidak berkurang sedikit pun.

“Pada akhirnya, itu semua spekulasi, bukan?”

“Ya pak. Kamu benar.”

Ahn Sahng-Min dengan mudah menerima penilaian itu. Memang benar bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang Seong Jin-Woo.

“Tapi, jika bos memeriksa Hunter Seong Jin-Woo dengan matanya sendiri, dia akan segera berubah pikiran.”

Ada sesuatu yang berbeda tentang Seong Jin-Woo.

Dan fakta bahwa dia tidak dapat menggambarkan dengan memadai bahwa dengan kata-kata membuat Ahn Sahng-Min frustasi tanpa akhir.

Tatapan Baek Yun-Ho beralih kembali ke Gerbang Merah.

“Pada akhirnya, satu-satunya orang yang bisa kupercayai adalah Kim Cheol ….”

Itu dulu.

“Tuan, tidak akan ada masalah dengan Hunter Kim Cheol, saya jamin.”

Satu orang lagi berada di antara kelompok Baek Yun-Ho, Ahn Sahng-Min, dan Hyun Ki-Cheol. Tatapan tiga pria secara otomatis bergeser ke arah itu secara bersamaan.

Itu Ju Seong-Chan, Kepala Divisi Pertama Persekutuan Macan Putih.

Dia mengamati ketiga orang di depan dan berbicara dengan suara bangga.

“Aku sudah melatih Hunter Kim Cheol dengan sangat ketat, sehingga dia bisa siap untuk semua kemungkinan.”

Awalnya, pelatihan awal untuk anggota baru diserahkan ke Divisi II, tetapi Divisi Pertama akan bertanggung jawab atas peringkat A yang Terbangun atau lebih tinggi.

Orang-orang yang menjanjikan yang dijadwalkan untuk memasuki barisan pasukan tempur utama segera menikmati titik awal yang berbeda dari orang lain.

Melihat kepercayaan diri Ju Seong-Chan, ekspresi Baek Yun-Ho sedikit melunak.

“Bagaimana nilai Hunter Kim Cheol?”

“Mereka luar biasa, tuan. Hanya kemampuan tempurnya saja, dia tidak akan tertinggal dari siapa pun dari anggota pasukan tempur utama saat ini. ”

“Apakah begitu?”

Senyum berhasil kembali ke bibir Baek Yun-Ho.

Kim Cheol adalah peringkat A. Bahkan di antara Pemburu peringkat tinggi, ia adalah bakat yang harus dipertahankan.

Jika, sebagai pemimpin tim penyerang ini, ia memerintahkan peringkat B Hunters dengan baik dan berhasil membersihkan Gerbang ini …!

Akan ada beberapa kerugian di antara Pemburu peringkat C, tetapi dari perspektif Macan Putih, kelangsungan hidup Pemburu peringkat tinggi didahulukan.

“Sangat lega bahwa kemampuan Hunter Kim Cheol adalah yang terbaik ….”

Percikan harapan yang melemah kembali mendapatkan kehidupan.

Ju Seong-Chan berhasil menenangkan bos pria itu dan menyipitkan matanya pada Ahn Sahng-Min, jelas dalam cemoohan.

“Dari apa yang aku dengar tadi … E Hunter E peringkat yang mungkin telah melalui proses Re-Awakening, kan? Anda mengatakan sesuatu tentang itu …. ”

Ju Seong-Chan mendengus dengan acuh.

“Pemburu ku Kim Cheol harus terbukti lebih efektif daripada seseorang seperti itu, seorang Pemburu tanpa kualitas yang terbukti.”

Ekspresi Ahn Sahng-Min mengeras. Dia sedang dipandang rendah di sini. Namun, dia tidak mengangkat suaranya dan membiarkan amarah menguasai dirinya.

‘Mari kita tunggu dan lihat siapa yang benar di akhir hari ….’

Keempat orang itu mengalihkan pandangan mereka pada saat yang sama ke Gerbang Merah yang telah menjebak Pemburu mereka.

Wuwuwu …

Cahaya merah tua yang mengalir dari Gerbang tampak lebih menyenangkan dari sebelumnya.

“Aku menduga kamu bukan peringkat E. Apakah aku benar?”

Pemburu perempuan itu bertanya pada Jin-Woo secara terbuka.

Jin-Woo membuka mulutnya sebagai jawaban.

“Baiklah kalau begitu. Izinkan saya menanyakan sesuatu kepada Anda. ”

“Tentu saja.”

Jin-Woo mengalihkan pandangannya ke Kim Cheol dan para Pemburu yang berkumpul di sekitarnya. Mereka sibuk merencanakan langkah selanjutnya sebelum berangkat.

“Kalian, kamu seharusnya menjadi anggota baru, namun bagaimana kamu bisa setenang ini?”

“Hal pertama yang kami pelajari adalah ‘Apa pun bisa terjadi di dalam ruang bawah tanah’, Anda tahu.”

…. Apa pun bisa terjadi di dalam ruang bawah tanah, katanya.

Jin-Woo tahu fakta ini lebih baik daripada siapa pun di sini, sebenarnya.

“Kita masing-masing telah dilatih dengan benar. Terutama Kim Cheol di sana. Dia bahkan menerima rezim pelatihan khusus juga. Dia dijadwalkan untuk bergabung dengan pasukan tempur utama Harimau Putih. ”

Mereka tidak takut ruang bawah tanah, karena mereka telah menerima pelatihan sebelumnya.

Jin-Woo hanya bisa terperangah dengan wahyu itu. Dan kemudian, hampir seketika, dia menyadari bahwa semua orang ini tidak berbeda dengan Hahn Song-Yi.

Dia mengatakan bahwa mereka sudah cukup terlatih atau apa pun, tetapi apa gunanya yang ada di sini? Mereka hanya pamer tanpa menyadari betapa mengerikannya penjara bawah tanah bisa.

“Mengetahui sesuatu dan mengalaminya adalah dua hal yang berbeda.”

Terlebih lagi, ketika kepercayaan Anda yang rapuh tentang mengetahui segala sesuatu tentang ruang bawah tanah berkembang hanya sedikit retakan – semuanya akan runtuh seperti bendungan dengan lubang yang tersapu oleh banjir air.

Membangun kepercayaan diri seseorang membutuhkan waktu yang lama, tetapi menghancurkannya hanya membutuhkan satu saat. Dia bisa melihat nasib di tim Kim Cheol sudah siap.

Mereka mungkin terlihat baik-baik saja dari luar, tetapi pada akhirnya, mereka semua tidak memiliki harapan.

“Namun, Anda masih belum menjawab saya.”

“Permisi?”

Setelah mendengar itu, tatapan Jin-Woo beralih kembali ke wanita aneh itu.

“Pertanyaan saya. Anda belum menjawabnya. ”

Pertanyaannya apakah dia peringkat E atau tidak.

Dia tampaknya pelanggan yang agak ulet, wanita ini.

“Kenapa aku harus memberitahumu itu?”

Dia menjawab dengan cara yang tumpul dan agak singkat, tetapi Hunter wanita, Park Hui-Jin, sekarang menangis dengan gembira dan mengepalkan tinjunya. Dalam hati, tentu saja.

Park Hui-Jin telah bertemu banyak orang dalam hidupnya dan dia segera tahu apa arti respons Jin-Woo.

Dan itu akan menjadi keyakinannya yang tak terkendali.

“Ya, aku tidak salah melihatnya!”

Ada hal lain yang memberinya jaminan lebih; saat dia dilatih kembali di White Tiger Guild, dia sering menyaksikan pergerakan banyak Pemburu tingkat tinggi.

Namun, tangan Jin-Woo barusan….

Dia belum pernah melihat orang bergerak secepat tangan Jin-Woo menangkap panah itu.

“Maksudku, yang bisa kulakukan hanyalah memastikan apa yang baru saja terjadi, bahkan dengan penglihatanku!”

Dia dulunya adalah atlet papan atas sebelum menjadi Hunter tipe huru-hara melalui Kebangkitannya, jadi dia cukup percaya diri dengan visi dinamisnya.

Mata Park Hui-Jin mulai berbinar.

‘Orang ini, setidaknya dia peringkat A.’

Atau, bahkan lebih tinggi dari itu….

Untuk memastikan jawaban yang lebih pasti, Park Hui-Jin bertanya lagi.

“Jangan seperti itu sekarang. Bisakah Anda memberi tahu saya? ”

“Jangan merasa seperti itu.”

Itulah akhir dari percakapan mereka. Jin-Woo memalingkan wajahnya.

Dia jelas tidak merasa seperti berada di ujung penerima arus pertanyaan yang tak ada habisnya, dan juga, Kim Cheol juga berjalan lebih dekat dengan mereka.

Mata Jin-Woo dan Kim Cheol bertemu.

“Kami akan….”

Suara Kim Cheol terdengar keras, rendah. Tidak masalah apa yang dia coba sampaikan di sini, dia terdengar mengancam dan mengancam.

“… .Aku menggunakan jalan.”

Dia tidak berjalan di sini hanya untuk menyatakan jalan mana yang akan mereka gunakan. Tidak, mata Kim Cheol bertanya apa yang akan dilakukan kelompok Jin-Woo. Seiring dengan ancaman tersembunyi dari you Jangan berani-berani mengikuti kami ’.

‘…… ..’

Jin-Woo memindai sekelilingnya sekali lagi, sebelum mengembalikan pandangannya kembali ke Kim Cheol.

“Dan kita akan melewati hutan.”

“… Aku berharap kamu beruntung.”

“Yah, kalian akan jadi orang yang membutuhkan keberuntungan nanti, meskipun …”

Namun Jin-Woo tidak menyuarakan pikiran batiniahnya.

“Tentu. Kamu juga.”

Dengan itu, kelompok Jin-Woo menuju hutan.

Setelah memastikan bahwa kelompok itu benar-benar menghilang ke hutan, Kim Cheol mulai tertawa terbahak-bahak.

“Dasar sekelompok idiot.”

“Permisi?”

“Lihat ke sana.”

Kim Cheol melepaskan tangan dan menunjuk ke beberapa pohon.

Bukan hanya satu atau dua, di mana saja – di mana pun ia menunjuk, pepohonan memiliki bekas luka yang tampak seperti bekas cakar makhluk yang berpotensi besar.

“Bahwa…. bukan itu ?! ”

“Ini beruang.”

“Beruang Es ?!”

Monster tipe beruang, terkenal di antara semua monster tipe binatang buas sebagai yang paling ganas! Tanda cakar itu adalah mereka menandai wilayah mereka.

Kelompok Hunters in Kim Cheol melihat itu dan mengklik lidah mereka.

“Ck, tk ….”

“Lebih baik jika mereka tetap di sini dan menunggu sampai akhir ….”

“Sepertinya orang yang tidak bersalah akan mati karena pangkat E memimpin.”

“Maksudku, apakah peringkat E itu telah menerima pelatihan sebelumnya seperti kita?”

Kim Cheol menatap hutan dan terkekeh.

“Itu yang diharapkan dari peringkat E.”

……Tunggu.

Tiba-tiba, senyum Kim Cheol menghilang.

“Sebagian besar dari kelompok itu adalah peringkat C, dan ada juga peringkat B di antara mereka, jadi bagaimana bisa … ..?”

Kenapa dia mengira Jin-Woo adalah pemimpin kelompok itu? Memang, dia tidak merasa ada yang salah, sampai dia menyadari keganjilan yang aneh ini sendirian.

Tetap saja, Kim Cheol menggelengkan kepalanya.

‘…. Yah, itu tidak masalah.’

Mereka semua akan segera mati. Khawatir tentang diri mereka lebih diutamakan daripada apa yang akan terjadi pada orang lemah yang tidak akan bertahan lama, untuk memulai.

Tidak ada yang bisa dia lakukan terhadap orang mati, tetapi yah, bukankah orang-orang yang seharusnya hidup, hidup terus?

Kim Cheol berbalik ke arah jalan dan berbicara.

“Ayo berangkat.”

Jin-Woo memimpin dan berjalan di depan.

Tapi tak lama, Park Hui-Jin berdiri di depannya.

“Apa itu?”

“Apakah kamu kehilangan akal?”

Jin-Woo menyilangkan lengannya dan menunjukkan betapa sedihnya dia mendengar itu. Artinya, dia harus berhati-hati dengan tindak lanjutnya.

Mungkin dia mengerti peringatan Jin-Woo, suara Park Hui-Jin agak melunak.

“Maafkan saya. Tapi saya harus mengatakan ini. ”

Jari Park Hui-Jin menunjuk ke salah satu pohon di sekitarnya.

“Bisakah kamu melihat itu?”

Ada tanda cakar besar di kulit pohon.

“Di sana juga! Dan disana!”

Hampir setiap pohon memiliki kulit kayu yang sangat rusak dan sulit untuk menemukan yang masih utuh.

“Seluruh tempat ini penuh dengan tanda teritorial beruang, kau tahu ?! Seluruh hutan ini adalah habitat monster tipe beruang! ”

Anjing atau kera lebih lemah dari harimau atau singa. Logika semacam itu juga berlaku untuk monster juga. Monster jenis harimau atau singa jauh lebih sulit untuk dilawan bila dibandingkan dengan monster tipe anjing atau kera.

Jadi, bagaimana dengan tipe beruang?

Seekor beruang, beruang kutub tidak kurang, dipandang sebagai salah satu hewan darat karnivora terkuat di luar sana. Dan saat ini, kelompok Jin-Woo telah memasuki hutan di mana monster-monster yang berdasarkan pada binatang-binatang tersebut tinggal.

Tentu saja, Park Hui-Jin akan marah.

“Kita harus kembali sekarang juga! Sebelum monster muncul! ”

“Tsk, tsk.”

Jin-Woo mendecakkan lidahnya.

‘Apa ini?’

Park Hui-Jin berpikir bahwa Jin-Woo akan menunjukkan salah satu dari tiga tanggapan – marah, tertegun, atau menerima apa yang dia katakan kepadanya.

Sial baginya, harapannya melebar.

Dia adalah orang yang menasihatinya untuk menentang keputusan yang tidak rasional dan tergesa-gesa di sini, namun Jin-Woo memandangnya seolah-olah dia idiot.

“Kenapa … kenapa dia menatapku seperti itu ?!”

Wajah Park Hui-Jin memerah karena marah.

“A-apa itu?”

Suaranya naik lagi.

Jin-Woo menghela nafas panjang dan membuka mulutnya.

“Sulit menemukan pohon tanpa tanda teritorial, yang berarti ada lebih dari satu atau dua Beruang Es di sini, ya?”

“I-itu sebabnya kami banyak pergi …”

“Itulah tepatnya mengapa kita bergerak melalui hutan.”

“Eh?”

Mata Park Hui-Jin berputar kebingungan.

“Dia masih belum mengerti bahkan dengan petunjuk besar itu?”

Jin-Woo tidak punya banyak pilihan selain mengatakan langsung kepadanya.

“Ketika kita bergerak melalui hutan, kita hanya perlu khawatir tentang Beruang Es.”

“….Ah!”

Baru saat itulah Park Hui-Jin memahami niat Jin-Woo.

Makna di balik banyak Beruang Es itu sederhana – bahwa tidak ada monster lain yang cukup kuat untuk berburu Beruang Es di hutan ini.

Untuk lebih tepatnya, kelompok itu tidak perlu khawatir tentang bertarung dengan monster yang lebih kuat daripada Beruang Es di sini.

“Kenapa aku tidak memikirkan itu …?”

Park Hui-Jin menjadi malu karena berteriak pada Jin-Woo sekarang.

Kepalanya menunduk, bahkan kulit lehernya memerah karena malu.

Jin-Woo terus mengklik lidahnya.

Seluruh alasan mengapa penjara gelap adalah tempat yang menakutkan adalah karena tidak ada yang tahu apa yang mungkin muncul ketika Anda berada di dalam. Ya, Anda tidak akan bisa membuat rencana jika Anda tidak tahu musuh macam apa yang menunggu Anda di sana.

Namun, bukankah musuh-musuh dari tempat ini dengan ramah mengungkapkan diri mereka sendiri?

‘… Monster tipe beruang, kan?’

Jin-Woo tidak tahu seberapa kuat Beruang Es ini, tapi dia yakin mereka lebih lemah dari dua pemanah Phantom Putih itu. Mereka mengenakan pakaian yang sepertinya terbuat dari kain beruang.

Itu sebabnya memilih rute hutan.

Dia berpikir untuk melintasi hutan dan meningkatkan levelnya, dan pada saat yang sama, mengawasi kelompok Kim Cheol dan pergerakan Phantom Putih sambil menunggu kesempatannya untuk bertindak.

Itu cara teraman yang tersedia.

‘… .. ??’

Tiba-tiba, Jin-Woo menjadi agak bingung dengan apa yang dilihatnya.

“… Kenapa wajahmu masih merah?”

Wajah Park Hui-Jin terlalu merah untuk menjadi normal. Dia tidak bisa mengangkat kepalanya dan berhasil mengeluarkan suara yang lebih kecil dari nyamuk yang berdengung.

“Itu … itu karena … terlalu dingin ….”

“Fuu ….”

Jin-Woo meludahkan erangan panjang dan memanggil tokonya. Dia dengan cepat melihat-lihat barang untuk dijual dan melihat mantel bulu tebal dan sepatu yang dirancang untuk Musim Dingin.

Tti-ring.

[Barang: Mantel bulu hangat]

Kelangkaan: Tidak ada

Jenis: Lain-lain

Menghangatkan tubuh pemakai.

Harga: 10 Emas

[Item: Sepatu bot hangat]

Kelangkaan: Tidak ada

Jenis: Lain-lain

Setelah dipakai, berikan kehangatan pada kaki pemakainya.

Harga: 10 Emas

“Mantel bulu dan sepatu masing-masing berharga 10 Emas ….”

Tidak seperti barang dengan efek tambahan, barang biasa tidak perlu biaya banyak untuk membeli. Tidak, dibandingkan dengan jumlah Emas yang dimilikinya, itu sangat murah.

[Sisa Emas: 431.930]

“Tetap saja, aku tidak pernah menduga bahwa aku harus membeli japtem dengan Emasku … ..”

Jin-Woo memilih ‘Beli’ untuk semuanya.

Karena dia tidak bisa hanya memberikan kepada beberapa dan mengabaikan yang lain, Jin-Woo menghabiskan 100 Emas dan membeli barang-barang pakaian untuk kelima orang.

Puf.

Lima mantel dan lima pasang sepatu bot tiba-tiba muncul di depan matanya. Dan tentu saja, mata keempat orang itu, tidak termasuk Jin-Woo, semua tumbuh sangat lebar.

“Heok ?!”

“A-apa-apaan ini ?! Apakah itu sihir ruang yang terpisah ?! ”

Park Hui-Jin juga terkejut, dan dia buru-buru mengangkat kepalanya untuk melihat Jin-Woo.

Tidak peduli apakah mereka terkejut atau tidak, Jin-Woo berbicara kepada mereka dengan tidak tertarik.

“Pakai itu.”

Dia selesai berbicara dan meraih ke bawah untuk mengambil mantel bulu terdekat, tetapi kemudian, Hahn Song-Yi tiba-tiba menggenggam lengan bajunya.

‘… ..?’

Ketika tatapan mereka bertemu, Hahn Song-Yi bertanya kepadanya sambil tampak agak takut dan bingung.

“A-ahjussi, apa yang terjadi denganmu? Kamu berhasil menangkap panah itu, dan sekarang, kamu menggunakan sihir aneh untuk mengeluarkan pakaian ini juga. ”

Kerutan terbentuk di dahi Jin-Woo. Tidak perlu seorang jenius untuk mengetahui bahwa, pada tingkat ini, ia akan dipenuhi oleh arus pertanyaan yang tak berujung dan menjadi jengkel tanpa akhir.

‘Benar, mari gunakan kesempatan ini untuk menggambar garis dengan jelas.’

Jin-Woo mengangkat suaranya dan berbicara dengan suara tegas.

“Hahn Song-Yi, aku membawamu ke sini bersamaku, jadi aku akan bertanggung jawab penuh dan melindungimu. Namun…”

Selanjutnya suara Jin-Woo menjadi lebih dingin.

“… Jangan bertanya padaku tentang apa pun.”

Jin-Woo kemudian mengalihkan pandangannya ke Park Hui-Jin dan juga Pemburu lainnya.

“Hal yang sama berlaku untuk kalian semua. Jangan tanya apa pun, dan jangan minta apa pun dari saya. ”

Dia tidak berhenti di situ.

“Jika kamu tidak menyukainya, maka kamu bisa pergi sekarang. Saya tidak akan menghentikan Anda. ”

Kedua Pemburu laki-laki awalnya tidak memilih untuk mengikuti Jin-Woo, tetapi hanya ditandai karena peringkat B Park Hui-Jin. Mereka mengalihkan pandangan mereka antara mantel bulu dan Jin-Woo, sebelum buru-buru menggelengkan kepala.

< Chapter 60 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset