Solo Leveling Chapter 58

Solo Leveling Chapter 58

Solo Leveling – Chapter 58

Bab 58: Bab 58

‘Selesai.’

Jin-Woo mengakhiri panggilan.

Awalnya, Kepala Ahn Sahng-Min bingung dengan permintaan yang tiba-tiba, tetapi begitu dia mendengar alasan Jin-Woo, dia memberikannya dengan cukup mudah. Dan sekarang, Jin-Woo akan dapat memeriksa metode White Tiger melatih anggota baru mereka.

“Dan aku juga berhasil meminjam van itu.”

Meskipun anak itu sibuk, Yu Jin-Ho masih muncul.

Jin-Woo tidak bisa tidak berpikir bahwa anak itu harus dipuji dengan sepenuh hati; Yu Jin-Ho datang berlari meskipun dia diikat dengan sesuatu, dan bahkan tidak lupa untuk menyambutnya dengan baik juga.

Jadi, persiapannya selesai.

Saat ini, Jin-Woo sedang berdiri di depan gedung apartemen tempat siswa perempuan yang bermasalah itu tinggal.

“Ini benar-benar dekat dengan tempat saya sendiri, bukan?”

Hanya perlu dua menit berjalan kaki untuk sampai ke sini. Itu adalah pepatah batu yang dibuang.

Dia melihat sekelilingnya. Dan dia masih berada di distrik yang akrab, terlalu kecil dan sempit, dengan banyak bangunan apartemen tua yang berdiri berdekatan satu sama lain.

Artinya, keadaan keluarga gadis ini tidak sebagus itu, seperti dulu dulu.

Dia bisa mengerti dari mana asalnya, sekarang dia secara nominal seorang Hunter. Yah, Jin-Woo juga seperti itu pada suatu waktu.

“Sayang sekali, orang-orang itu mati paling cepat.”

Bukankah dia terluka setiap saat?

Berapa kali dia nyaris terbunuh? Jika bukan karena ibunya menderita penyakit langka, ia sudah berhenti dari omong kosong ini sejak lama.

Untuk peringkat E Hunter, penjara bawah tanah adalah tempat yang mengerikan untuk berada.

Jika dibiarkan sendiri, gadis ini pasti akan menyesal karena pernah menjadi Hunter. Tidak, itu lebih mungkin bahwa dia akan mati jauh sebelum dia memiliki kesempatan untuk menyesal membuat keputusan itu.

“Sayangnya, itu selalu terjadi sepanjang waktu.”

Insiden Pemburu yang sekarat atau terluka parah terjadi puluhan kali dalam satu hari, setelah semua.

Tidak mungkin untuk membicarakan semua orang ini tentang melakukan penggerebekan, juga tidak ada alasan untuk melakukannya. Yah, mereka membuat pilihan sehingga mereka harus memikul tanggung jawab atas keputusan mereka.

‘Namun….’

Jika dia tidak mengenal gadis yang dimaksud, dia tidak akan peduli. Tapi sekarang dia tahu siapa wanita itu, dia tidak bisa mengabaikan yang ini.

Memang, Jin-Woo agak akrab dengan gadis ini.

Dia merasakan kehadiran seseorang dan mengangkat kepalanya, dan melihat anak bermasalah berjalan ke arahnya.

Rambutnya digulung menjadi sanggul di atas kepalanya; mata sedikit kasar dan lelah – dia pasti seseorang yang dia kenal.

“Uh?”

Siswa perempuan itu menemukan Jin-Woo di sana dan memiringkan kepalanya.

“Apa yang kamu lakukan di sini, ahjussi?”

Seperti halnya Jin-Woo, siswa perempuan itu juga langsung mengenalinya.

“Yup, dunia ini memang terlalu kecil.”

Jin-Woo menggaruk sisi kepalanya.

Siswa perempuan yang menyatakan bahwa dia akan menjadi Pemburu; dia tidak lain adalah bocah di bawah umur, satu-satunya perempuan di ‘tim perampok’ Yu Jin-Ho telah berkumpul. Yang sebentar menyebabkan Jin-Woo sedikit khawatir karena dia masih sangat muda dan semua.

“Apakah boleh membawa anak ke sini?”

“Saya meminta saran profesional, dan ternyata, tidak ada masalah menurut hukum, hyung-nim. Sebenarnya, satu-satunya alasan mengapa orang tidak menyewa Pemburu di bawah umur adalah bahwa akan ada neraka untuk dibayar jika sesuatu berjalan menyamping. ”

‘… .Hahn Song-Yi.’

Ketika dia mendengar nama itu dari guru wali kelas Jin-Ah, banjir emosi sebentar menggenangnya. Jadi, dia hanya perlu mengkonfirmasi untuk dirinya sendiri.

Dan benar saja, tanggal Hahn Song-Yi mulai hilang sekolah bertepatan dengan hari ketika tim Yu Jin-Ho memulai ‘misi’ penyerbuannya.

Dengan itu, agak menjadi sedikit lebih sulit untuk menganggap masalah ini sebagai kekacauan orang lain.

Di satu sisi, dia merasa bertanggung jawab untuk itu.

Sebagai soal fakta, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah dia adalah penyebab kekacauan ini, untuk mulai dengan, setelah membiarkan seorang anak yang tidak tahu bagaimana dunia benar-benar beroperasi merasakan uang mudah, dan memberikan kesan yang salah padanya bahwa dia mampu melakukan apa pun sekarang.

“Setidaknya, satu hal yang pasti.”

Tidak peduli kapan itu mungkin, dia akan merasa sangat buruk jika dia mendengar Hahn Song-Yi binasa di dalam ruang bawah tanah. Dia tidak melakukan kesalahan, jadi dia seharusnya tidak menderita selama beberapa malam tidur, hilang karena kesadaran yang salah, bukan?

Maka, dia memutuskan untuk menyediakan waktu untuk malam ini dan menyelesaikan masalah ini. Lagipula, tidak sulit untuk memulainya.

“Apa yang sedang terjadi?”

Mata Hahn Song-Yi terbuka lebih lebar saat dia menatap Jin-Woo. Dan kemudian, ekspresinya menjadi agak tidak terkesan.

“Tunggu, mungkinkah Pemburu yang guruku ingin kenalkan padaku adalah kamu, ahjussi ??”

Dia terus memanggilnya ahjussi sedikit gugup, tapi Jin-Woo mempertahankan senyumnya dan menganggukkan kepalanya.

Tapi kemudian….

“Saya tidak tahu apa yang dikatakan guru saya kepada Anda, tetapi saya tidak tertarik untuk kembali ke sekolah. Dan saya pasti tidak akan menyerah menjadi Hunter. ”

Hahn Song-Yi dengan singkat menyatakan posisinya.

Dia tampak seperti anak yang pendiam ketika dia bersama tim penyerbuan, tetapi, sikapnya jelas berubah ketika cerita itu melibatkan dirinya.

Dia jelas-jelas salah satu dari anak-anak modern yang keras kepala yang mengira mereka tahu cara menggambar di mana pendapat dan sudut pandang mereka berbohong.

“Nah, masalahnya, ada seorang gadis di rumah saya yang persis seperti Anda, Anda tahu?”

Jin-Woo sedikit menyeringai.

Hahn Song-Yi berpikir bahwa dia telah berhasil bersikap keras dan mengintimidasi, tetapi melihat bahwa respons Jin-Woo benar-benar di luar harapannya, dia mulai agak bingung.

Jin-Woo berbicara kepadanya dengan nada suara yang datar.

“Aku tidak berencana memberitahumu untuk berhenti menjadi Hunter.”

Mata Hahn Song-Yi melebar lebih jauh.

“Maafkan saya?”

Anak-anak seperti dia akan selalu bertindak sangat berlawanan dengan apa yang Anda suruh mereka lakukan. Jadi, dia bahkan tidak berencana untuk mengeluarkannya. Tidak, yang harus dia lakukan adalah menunjukkan padanya seperti apa realitas itu, sekali saja.

“Lagipula, itulah yang terjadi padaku.”

Dia menyadari kebenaran setelah berpartisipasi dalam serangan pertamanya.

Dan itu … kenyataan jauh lebih kejam dan tidak berperasaan daripada imajinasinya.

Hahn Song-Yi melakukan yang terbaik untuk menyembunyikan kebingungannya dan bertanya kepadanya.

“B-lalu, apa yang membawamu ke sini?”

Jin-Woo mengambil langkah lebih dekat.

Hahn Song-Yi tersentak dan akan mundur selangkah, tetapi setelah menyadari bahwa tindakan seperti itu akan membuatnya tampak lemah, dia dengan paksa menghentikan tubuhnya agar tidak bergerak.

Jin-Woo sekarang berdiri di hadapan Hahn Song-Yi.

Meskipun dia tidak bermaksud, dan tidak ada yang akan mengerti arti di balik itu, senyum yang tidak menyenangkan masih menemukan jalan ke bibir Jin-Woo.

“Aku di sini untuk membentukmu menjadi Hunter yang lebih baik.”

Tidak perlu membujuknya untuk menemaninya ke penjara bawah tanah.

Dia berkata “Oke, aku datang!” Segera setelah dia mengatakan kepadanya bahwa dia sekarang memiliki kesempatan yang tak terhapuskan untuk menyaksikan bagaimana Persekutuan Macan Putih melakukan latihan pelatihan merekrut yang baru.

Dia bahkan tidak curiga bahwa Jin-Woo punya motif tersembunyi.

Ketika mereka berjalan ke van, Hahn Song-Yi bertanya kepadanya bagaimana dia mengenal gurunya, dan dia hanya menunjukkan padanya foto dirinya dan Jin-Ah yang disimpan di telepon.

“Ahjussi, kamu oppa Jin-Ah ??”

“….”

Untuk sementara waktu sekarang, sebuah kata tertentu benar-benar membuat jengkelnya, tetapi karena semuanya berjalan sesuai rencananya, dia menahannya dan membiarkannya meluncur.

“Masuk.”

“Terima kasih!”

Jin-Woo mengantar Hahn Song-Yi ke lokasi di mana Persekutuan Macan Putih mengadakan pelatihan malamnya. Karena dia diberitahu bahwa latihan hanya akan dimulai pada jam 9 malam, masih ada banyak waktu yang tersisa.

Vrroom ….

Van yang jelas terlalu besar untuk hanya dua orang yang meluncur di seberang jalan.

Apakah ini karena Agility dan Persepsinya telah meningkat pesat? Dia belum pernah mengendarai mobil setelah mendapatkan SIM-nya beberapa waktu lalu, namun mengemudi yang sebenarnya ternyata agak mudah.

Ketika dia berkonsentrasi sedikit lebih keras, semua mobil lain di jalan tampak lambat seperti cacing baginya.

“Yup, Statistik benar-benar berguna dalam segala hal, bukan?”

Sementara itu, Hahn Song-Yi memintanya dari kursi penumpang.

“Apakah Jin-Ah benar-benar belajar sepanjang hari bahkan di rumah? Maksudku, aku mendengar desas-desus bahwa dia benar-benar menempel halaman kamus di dindingnya sehingga dia bisa mengingatnya bahkan ketika dia tertidur. ”

Ada rumor tentang Jin-Ah?

Tapi, dia pengecut yang suka ayam goreng ketika dia di rumah ….

“Jin-Ah sama sepertimu, kau tahu. Ketika dia di rumah, yang dia lakukan hanyalah bermain game, makan, dan tidur. ”

Yah, itu kebanyakan tidur, tapi tetap saja.

“Eii …. Itu pasti bohong. Kenapa nilainya sangat luar biasa, kalau begitu? ”

“Aku sendiri sulit mempercayainya. Dia dulu sering arkade denganku ketika dia masih di sekolah menengah, kau tahu? ”

Mereka mengobrol tentang ini dan itu, dan akhirnya tiba di dekat gerbang. Jin-Woo menghentikan van.

Pekik …

Area tempat mereka berada ditetapkan sebagai lokasi di mana Gates sering muncul. Hampir tidak ada manusia yang berani tinggal di sekitar sini lagi, jadi cukup nyaman untuk memarkir van.

Dari apa yang dia dengar, hampir 80% rumah di sini sepi. Cerita berlanjut bahwa, begitu penduduk yang tersisa pindah, seluruh distrik akan ditutup.

Jin-Woo dan Hahn Song-Yi keluar dari van.

Dia mengamati sekeliling, dan segera mengambil jumlah yang menakutkan, dingin yang menyeramkan di udara.

Vrrrr …..

Untuk suatu alasan, dia berpikir bahwa dia dapat mendengar sorakan nyaring datang dari bayangan di bawah kakinya. Tapi dia mungkin membayangkannya.

Hahn Song-Yi agak takut dengan suasana menakutkan tempat itu, tetapi setelah melihat kelompok Hunters di kejauhan, mendapatkan kembali sebagian besar kepercayaan dirinya kembali.

Cara matanya berbinar, seolah-olah dia baru saja bertemu seorang selebriti super atau sesuatu.

‘Baiklah. Mereka adalah Pemburu dari super Guild, White Tiger, jadi itu tidak bisa membantu. ‘

Bagi seorang siswa sekolah menengah yang sangat ingin menjadi Hunter sejati, orang-orang itu tidak akan berbeda dari selebriti yang sebenarnya, bukan?

Juga, proses berpikir seperti itu tidak begitu aneh, untuk memulai, ketika mempertimbangkan bagaimana media massa membungkus Pemburu ini di TV dan semacamnya.

“Oh, jadi kamu benar-benar datang.”

Hyun Ki-Cheol dengan cepat berlari ke Jin-Woo setelah menemukannya.

“Apakah kamu masih mengingatku?”

Jin-Woo mengangguk ringan.

Merasakan bahwa senyum Hyun Ki-Cheol bukanlah urusan palsu tetapi yang asli, senyum juga terbentuk secara alami di wajah Jin-Woo juga.

Mereka belum pernah bertemu terlalu banyak sebelumnya, tetapi karakter Hyun Ki-Cheol ini sepertinya seseorang yang baik hati dan mudah diajak bicara.

“Aku mendengarnya dari Kepala. Ah, jadi wanita muda ini adalah dia? ”

“Halo yang disana.”

Hahn Song-Yi menunduk untuk memberi salam.

Sementara mereka mengatakan halo dengan cara ini, seorang pria berotot besar melenggang dan berbicara dengan nada suara jengkel.

“Mari kita berhenti dengan obrolan yang tidak berguna dan sudah mulai. Kami tidak datang ke sini untuk piknik, dan hampir jam 9 malam. ”

Pria berotot itu bahkan tidak menunggu jawaban dan berjalan kembali ke Gerbang. Ada yang tidak beres dengan pria itu, jadi Jin-Woo bertanya pada Hyun Ki-Cheol.

“Siapa itu?”

“Oh. Dia adalah salah satu rekrutan baru kami. Dia berada di peringkat A, sebenarnya. Dia pasti merasa sedikit tidak bahagia setelah saya memintanya untuk memahami sebelumnya. Dia bahkan bertanya kepada saya apakah saya pikir pergi ke penjara bawah tanah adalah hiburan yang menyenangkan atau semacamnya. ”

“Dia peringkat A?”

Hyun Ki-Cheol mengangguk, berpikir bahwa reaksi seperti itu masuk akal, datang dari pangkat yang bangga. A Hunter seperti orang itu.

Jin-Woo bertanya lagi.

“Apa jajaran anggota tim serangan hari ini?”

“Satu peringkat A, tujuh peringkat B, dan empat peringkat C, dengan total 12 anggota.”

“A peringkat A dan beberapa Bs, hanya untuk ruang bawah tanah peringkat C ….?”

“Yah, peringkat mereka mungkin tinggi, tentu, tapi mereka masih pemula, begitu. Kami berusaha membantu mereka mendapatkan pengalaman langsung di dalam penjara bawah tanah yang lebih mudah. ​​”

Hyun Ki-Cheol berbicara dengan bangga atas suaranya.

Dia kemudian menambahkan dengan cepat bahwa setelah hari ini, orang-orang ini akan segera dimasukkan ke ruang bawah tanah peringkat tinggi. Artinya, mereka pasti bisa dihitung sebagai kekuatan tempur yang tepat.

“Tetap saja, satu A dan tujuh B, huh …”

Ekspresi Jin-Woo berubah secara halus.

Sebenarnya, inilah alasan mengapa Kepala Ahn Sahng-Min memberikan izinnya. Dia berpikir untuk meyakinkan Jin-Woo dengan tampilan hebat dari rekrutan baru yang berbakat dari White Tiger Guild.

Namun, sangat bertentangan dengan harapan Ahn Sahng-Min dan Hyun Ki-Cheol, Jin-Woo hanya bisa memandang Gerbang dengan ekspresi kecewa.

Gerbang dinilai pada C.

Dibandingkan dengan itu, anggota tim penyerang terlalu brilian sampai-sampai mereka bahkan membutakan penonton dengan aura mereka.

“Jika serangan itu terlalu mudah, faktor kejutan akan berkurang, meskipun …”

Itulah yang menjadi kekhawatiran utamanya.

Tapi, dia perlahan menggelengkan kepalanya.

‘Tidak, tunggu. Jika dia melihatnya dengan matanya sendiri, dia masih bisa merasakannya. ”

… .Rasakan betapa lemah dan tak berdaya peringkat E akan menjadi di dalam ruang bawah tanah, itu. Itu saja sudah cukup.

“Kapan kita bisa masuk?”

Masih benar-benar tidak menyadari niat sebenarnya Jin-Woo, Hahn Song-Yi sudah mulai merengek. Ketika Jin-Woo menatapnya, ekspresinya menunjukkan betapa dia terpompa.

‘Mari kita lihat berapa lama Anda bisa mempertahankannya.’

Jin-Woo dalam hati menelan tawa dan berbicara kepada Hyun Ki-Cheol.

“Kita akan pergi sekarang.”

“Ah iya. Tunggu, tunggu sebentar, tolong. ”

Hyun Ki-Cheol melirik ke sekelilingnya, dan kemudian membisikkan sesuatu ke telinga Jin-Woo.

“Uhm, permisi, Seong Jin-Woo Hunter-nim. Jika Anda memutuskan untuk masuk, serangan hari ini akan menjadi terlalu mudah, jadi tolong, jangan melakukan apa pun di sana. Silahkan?”

Karena tujuan Jin-Woo hari ini adalah untuk sekadar mengamati, jelas dia tidak akan ikut campur.

“Aku tidak akan melangkah.”

Dia akan berkeliling ruang bawah tanah peringkat C lain dengan Yu Jin-Ho mulai besok dan seterusnya, jadi apa gunanya baginya untuk mengganggu latihan latihan White Tiger?

Tentu saja, dia akan menggunakan pasukan bayangannya untuk menaklukkan ruang bawah tanah itu. Untuk alasan itu saja, dia harus membawa Hahn Song-Yi ke sini.

“Selain itu, aku juga tidak ingin mengungkapkan prajurit bayanganku dengan masalah sesederhana ini.”

Jika dia menunjukkan betapa mudahnya membersihkan ruang bawah tanah dengan bayang-bayangnya yang sibuk mengalahkan monster-monster dengan kekacauan berdarah, ada bahaya nyata bahwa delusi kemegahan Hahn Song-Yi mungkin meningkat, sebagai gantinya.

Maka, Jin-Woo dan Hahn Song-Yi mendekati Gerbang. Berbeda dengan peringkat A Hunter itu, ada beberapa orang yang menyambut keduanya dengan gembira.

“Halo.”

“Senang bertemu denganmu.”

Karena mereka tidak ada di sini untuk menghasilkan uang, semakin tinggi jumlah karyawan, semakin baik bagi semua orang. Karena sudah biasa, mereka saling memperkenalkan.

Tapi ketika giliran pergantian peringkat A Hunter ….

“Aku tidak peduli.”

Dia hanya berjalan di dalam Gerbang.

“Yah, mari kita pergi juga.”

Rekrutan baru Macan Putih juga mulai memasuki Gerbang satu per satu.

Sebelum Hahn Song-Yi masuk, dia menoleh untuk melihat Jin-Woo.

“Bagaimana denganmu, ahjussi?”

Jin-Woo menyilangkan lengannya dan menjawabnya.

“Setelah aku melihatmu masuk dulu.”

Wajah Hahn Song-Yi kaku karena gugup, tapi dia masih mengangguk dan melompat ke Gerbang.

“Hmm ….”

Jin-Woo menarik napas cepat dan berdiri di depan Gerbang.

Dia merasakan seseorang menatapnya, jadi berbalik untuk memastikan, hanya untuk melihat Hyun Ki-Cheol di sana, melambai padanya dan mendukungnya.

‘………’

Dia mengembalikan pandangannya ke Gerbang.

Namun…..

‘… ??’

Permukaan Gerbang terus beriak lembut tanpa henti.

“Tapi, bukankah seharusnya permukaan kembali menjadi penghalang hitam pekat begitu seseorang melewatinya?”

Saat ini, ia terus berdesir seperti permukaan air.

Ada yang aneh di sini.

Jin-Woo menempatkan ujung tangannya ke permukaan.

Dan itu bereaksi seperti cairan lengket, menempel di jari-jarinya dan mengikutinya saat dia mengangkat tangannya.

“Mungkinkah ini …. ??”

Jin-Woo dengan cepat memutar kepalanya dan bertemu dengan tatapan Hyun Ki-Cheol.

Pada titik ini, bahkan Hyun Ki-Cheol telah merasakan ada sesuatu yang sangat salah.

Jin-Woo berteriak keras padanya.

“Panggil tim serangan utama kamu !! Cepatlah! ”

Begitu dia selesai berteriak, Jin-Woo secara otomatis tersedot ke Gerbang.

“A-apa-apaan itu ?!”

“V-Wakil Kepala Hyun ?!”

Hyun Ki-Cheol bergegas berlari menuju Gerbang.

Tiga karyawan yang tersisa dari White Tiger Guild juga buru-buru mengikutinya.

Namun begitu dia sampai di Gerbang, Hyun Ki-Cheol mulai ketakutan.

“Ini … ini tidak mungkin !!”

Pemburu bukan satu-satunya pemula saat ini; karyawan baru juga dibawa untuk melatih mereka juga. Jadi, tidak ada pemula yang pernah mengalami hal seperti ini.

Trio karyawan baru memandang Hyun Ki-Cheol dengan ekspresi yang benar-benar terpana.

“V-Wakil Kepala !! Permukaan Gerbang !! Itu berubah menjadi warna merah !! ”

Seolah setetes darah telah jatuh di dalamnya, permukaan Gerbang yang dulu hitam sekarang perlahan-lahan berubah menjadi warna merah tua.

Hyun Ki-Cheol mengabaikan karyawan yang bingung dan buru-buru memanggil seseorang.

Klik.

“Eh? Ki-Cheol-ah? ”

“Kepala!! Itu Gerbang Merah !! Gerbang yang baru saja kita masuki diubah menjadi Gerbang Merah !! ”

“Apa??”

Suara Ahn Sahng-Min menjadi mendesak, kaget.

“Apa yang kamu bicarakan?! Bagaimana mungkin peringkat C berubah menjadi Gerbang Merah f * cking ?! ”

Hyun Ki-Cheol mengangkat kepalanya dan menatap Gerbang, yang sekarang diwarnai sepenuhnya dengan warna darah.

Riak-riak di permukaan telah berhenti sekarang juga.

Hyun Ki-Chole dengan gugup menelan ludahnya yang kering.

“Aku tidak tahu bagaimana … tapi itu pasti Red Gate, Chief.”

“APA?!”

< Chapter 58 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset