Solo Leveling Chapter 251

Solo Leveling Chapter 251

Solo Leveling – Chapter 250

Bab 250: Bab 250

Cerita Samping 7

5. Rutinitas harian Anda (2)

Mahasiswa baru sekolah menengah dikumpulkan di lapangan atletik sekolah untuk upacara penerimaan.

Bising, berisik ….

Para siswa baru menggunakan celah yang diciptakan oleh pengawasan yang masih lemah dari para guru untuk membentuk kelompok-kelompok kecil yang terdiri dari para lulusan dari sekolah menengah yang sama dan dengan berisik mengobrol.

Itu dulu.

“Diam!!”

Seperti seekor hiu yang sendirian mencari jalan ke sekolah sarden, ‘Ular Berbisa’, Guru Taman Gi-Sool, membuat pintu masuknya yang tiba-tiba dan menembakkan tatapan menakutkan, mendorong siswa baru untuk segera menutup mulut mereka dengan segera.

“Siapa yang berani membuat suara? Siapa??”

Agak tidak sesuai dengan namanya, Teacher Park Gi-Sool bertanggung jawab atas pelatihan fisik. Tetapi, cocok untuk seorang pria yang berkompetisi dalam gulat amatir di masa mudanya, ia diberkati dengan telinga kembang kol, leher yang tebal, bahu yang lebar, serta paha berotot.

Di mana-mana tatapan guru Taman Gi-Sool mendarat, anak-anak dengan cepat menurunkan kepalanya. Perang aura – saraf – di awal kehidupan sekolah tidak secara eksklusif terjadi di antara para siswa, oh tidak.

Jika seseorang mempertimbangkan suasana potensial untuk sisa tahun akademik, atau bahkan ruang kelas itu sendiri, maka perang saraf antara guru dan siswa akan jauh lebih penting daripada yang terjadi antara siswa yang keras kepala.

Dan sejauh catatan sejarahnya untuk perang semacam ini, ‘Taman Ular Berbisa’ Teacher Park Gi-Sool belum pernah merasakan kekalahan sebelumnya.

Mulai dari sepuluh tahun yang lalu, ketika dia mengambil langkah pertamanya ke profesi guru, tahun lalu, dan tahun sebelumnya juga, dia tidak pernah gagal dalam misinya. Dia berencana untuk memperpanjang rekor tahun ini, juga.

Sekolah ikan sarden di depan hiu, tidak, murid-murid baru di depan Teacher Park Gi-Sool tidak bisa menahan tatapannya yang tajam dan dengan cepat menurunkan pandangan mereka.

Semua anak yang berisik menutup mulut untuk selamanya di mana pun dia berjalan. Sementara itu, rekan-rekannya menonton dari sela-sela hanya bisa memandang dengan mata hormat murni.

“Seperti yang diharapkan dari Park Teacher-nim ….”

“Sepertinya kita bisa mengandalkan direktur urusan siswa untuk tahun bebas masalah lagi, juga.”

Park Gi-Sool memindai siswa baru dan semangat juang mereka yang patah sambil membentuk senyum konten di wajahnya.

“Benar, begitulah seharusnya.”

Namun, dia belum puas dengan ‘kemenangan’ sebanyak ini. Tidak hari ini. Bukankah dia sudah memiliki target nyata untuk hari ini, salah satu yang secara langsung dipercayakan oleh kepala sekolah kepadanya?

Selama dia tidak mematahkan semangat juang anak bermasalah itu, maka agak sulit untuk mengklaim bahwa dia telah melakukan tugasnya membimbing siswa-siswa ini dengan benar hari ini.

Park Gi-Sool terus memindai wajah-wajah siswa baru dan akhirnya menemukan anak bermasalah tersebut.

‘Itu dia.’

Saat dia menemukan sasarannya, senyum konten itu langsung terhapus dari wajahnya.

Bahkan sekilas dari jauh, seseorang dapat mengatakan bahwa bocah itu bukanlah tantangan biasa, apa dengan tinggi badannya yang jauh lebih tinggi daripada rekan-rekannya, isyarat otot-otot yang kuat di seluruh sosoknya, serta vitalitas kuat yang dapat diperoleh dari matanya.

“Jadi, anak itu adalah Seong Jin-Woo ….”

Masalahnya, seorang ahli akan dapat mengenali ahli lainnya.

Tidak peduli seberapa liar mereka sebagai mahasiswa, mereka semua akan menjadi domba yang berperilaku baik di depannya tak lama. Dan seandainya bocah itu memutuskan untuk pamer dengan keberanian yang tidak disarankan, maka Guru Taman hanya perlu mengungkapkan sedikit saja dari apa yang ada di toko untuk anak-anak yang nakal.

Tidak ada satu pun anak bermasalah yang ‘Ular Berbisa’ Park Gi-Sool gagal mendisiplinkan dengan benar. Keyakinannya mengalir keluar dari setiap pori tubuhnya seperti aura yang sebenarnya.

‘Baik….’

… .Waktu untuk memulai.

Namun sebelum itu, mata seperti ular Park Gi-Sool dengan cepat memindai bocah bermasalah dari atas ke bawah. Dan kemudian, matanya bersinar terang.

‘Itu dia!’

Ada sarung tangan hitam di salah satu tangan anak yang bermasalah.

Seorang guru di departemen kemahasiswaan tidak mungkin mengabaikan masalah anak yang melanggar aturan berpakaian, seperti mengenakan topi atau sarung tangan, sambil berdiri di tengah lapangan atletik, sekarang bukan?

Tentu saja, itu bukan seolah-olah dia lupa tentang fakta kecil bahwa tangan kiri bocah itu memiliki bekas luka yang serius dan perlu memakai sarung tangan setiap saat.

Lagipula hal seperti itu sudah tertulis dalam catatan siswa.

Namun, Park Gi-Sool membutuhkan dalih, betapapun kecilnya, untuk mendukung dan memulai operasinya untuk mematahkan semangat juang anak itu.

Memang, apa yang bisa menjadi dalih yang lebih baik untuk memarahi seorang siswa daripada melanggar aturan berpakaian sekolah?

Setelah menemukan celah yang cocok untuk digali, mata Park Gi-Sool berkilau tajam seperti ular berbisa nyata, dan dia dengan cepat menuju ke anak bermasalah yang dimaksud.

Sepertinya bocah itu belum merasakan pendekatannya, itu bagus. Serangan kejutan sangat efektif dalam menghancurkan semangat juang musuh.

Begitu dia berada cukup dekat di mana nama bisikan bisa didengar oleh pihak lain, alis Guru Park Gi-Sool terangkat saat dia bersiap-siap.

“Hei, kamu bodoh! Di mana Anda pikir Anda harus memakai glo …. ”

Raungan keras dan energik yang datang dari Teacher Park Gi-Sool mendorong Jin-Woo untuk menoleh. Dan kemudian, matanya bertemu dengan Park Gi-Sool.

Pada saat itu ….

“Uh, uhhh …. ??”

… .Teacher Park Gi-Sool melihat ‘itu’.

Dia melihat monster hitam yang tak terhitung jumlahnya, berdiri seolah tanpa akhir di belakang ‘anak bermasalah’ ini.

Keseluruhan bidang atletik, penuh dengan siswa, menghilang dalam kegelapan dari pandangan Park Gi-Sool, hanya untuk digantikan oleh pemandangan sepuluh juta tentara yang berdiri di kolom yang membentang tanpa henti menuju cakrawala yang jauh.

“Heok !!”

Guru Taman Gi-Sool langsung terdorong oleh tekanan yang benar-benar luar biasa dan jatuh di punggungnya sambil berteriak keras.

“Guru-nim ?!”

“Taman Guru-nim! Apa kamu baik baik saja??”

Guru-guru lain di sekitarnya bergegas bergegas ke sana dan mendukung Park Gi-Sool. Kulitnya seputih selembar kertas. Dia memandang Jin-Woo lagi, tetapi pada saat itu, pandangannya telah kembali normal.

“T-tapi, bagaimana …. ??”

Dia dengan kasar menggelengkan kepalanya dan mengedipkan matanya beberapa kali sementara perhatian dari siswa di sekitarnya mulai jatuh padanya.

Bising, berisik ….

“Semuanya, diam!”

“Taman Guru-nim, mungkin kamu merasa tidak enak badan di suatu tempat?”

Sekarang berada di ujung penerima tatapan khawatir dari rekan-rekannya, serta pandangan gelisah dari siswa, wajah Park Gi-Sool memerah karena malu.

“Aku, aku baik-baik saja.”

Dia mengabaikan dukungan dari rekan-rekannya dan dengan cepat melarikan diri dari daerah itu.

Bellion bersembunyi di bayang-bayang tuannya dengan pelan berbisik kepada Jin-Woo sambil melihat punggung lelaki yang pergi itu tumbuh semakin jauh.

(Bawanku, orang itu pasti …)

‘Ya. Sepertinya dia telah melihat kalian. ‘

Jin-Woo mengangguk.

Ada beberapa orang yang memiliki indera jauh lebih tajam daripada orang-orang biasa lainnya, meskipun tidak banyak. Orang-orang seperti itu kadang-kadang – tidak terlalu sering, ingatkan Anda – menemukan bahwa Jin-Woo sedikit berbeda dari orang lain.

Sama seperti sekarang.

‘…. Bisakah ini menjadi salah satu pengaruh buruk yang saya miliki di dunia ini juga? ‘

Dia tidak bisa mengatakan dengan pasti. Jin-Woo teringat wajah pucat, ketakutan dari guru yang melarikan diri dengan mendesak dan berkata pelan pada dirinya sendiri.

Itu dulu.

Para pembicara yang berada di bidang atletik mengeluarkan statis tindik telinga sebelum memulai siaran kampus dengan sungguh-sungguh.

– Kepala Sekolah-nim sekarang akan menangani para siswa baru dan menyambut mereka di sekolah.

Jin-Woo berhenti melihat ke arah tempat Park Gi-Sool menghilang dan mengalihkan pandangannya ke depan, tepat ketika siaran itu memerintahkan semua orang untuk melakukannya.

Hari itu adalah musim semi yang sangat cerah.

Di bawah sinar matahari yang hangat menyapu bumi dengan lembut, dahi kepala sekolah yang halus secara membutakan mencerminkan kegembiraan yang dirasakan siswa baru ini saat ini.

***

Untuk suatu alasan yang hanya diketahui olehnya, Jin-Woo sengaja melamar ke sekolah menengah yang agak jauh dari rumahnya. Dan tentu saja, dia tidak mengenali siapa pun di kelas baru.

‘Baik…. Bukankah itu sudah jelas? ”

Dia memindai wajah anak-anak lain tanpa merasa kesal, seringai perlahan merayap di wajahnya.

Dia sudah jauh melewati usia di mana jantungnya mulai berdetak kencang karena beban berbagi ruang kelas dengan anak-anak yang tidak dikenalnya.

Jika itu adalah dia di masa lalu, dia akan mulai menyapa orang lain bahkan di bawah serangan kejanggalan yang kejam, tapi sekarang? Rasanya terlalu menjengkelkan, jadi dia bahkan tidak repot.

Sementara anak-anak lain sibuk memindai teman-teman sekelas mereka untuk melihat apa itu, Jin-Woo mengambil sebuah buku yang dibawanya dari rumah dan membukanya.

Mungkin menghabiskan waktu begitu lama di celah antara dimensi, di mana tidak ada suara untuk didengar, entah bagaimana telah mengubahnya, karena ia memperoleh apresiasi baru untuk membaca buku dalam keheningan yang tenang.

Selain itu, meskipun mereka seolah-olah teman sekelasnya, ada perbedaan usia beberapa dekade untuk dipertimbangkan di sini, jadi apa yang bisa dia katakan kepada anak-anak ini?

Memang, lebih baik berbagi percakapan tanpa kata dengan buku yang bagus.

Tapi kemudian, tepat saat dia bersiap untuk menghabiskan waktu tenang dengan dirinya sendiri, seseorang benar-benar mendekatinya untuk terlibat dalam percakapan.

“Uh-uhm …. Dapatkah Anda menjadi…?”

Suara itu terdengar agak tidak berdaya. Jin-Woo mengangkat kepalanya ke tempat suara itu berasal.

Pemilik suara itu sedikit tersentak ketika tatapan mereka bertemu, tetapi ketika dia mengkonfirmasi wajah Jin-Woo, dia tampaknya telah mendapatkan dorongan untuk keberaniannya.

“K-kamu Jin-Woo dari Sekolah Menengah XX … Seong Jin-Woo, kan?”

Siapa anak ini? Mata Jin-Woo sedikit menyipit.

‘Hah. Dia memang terlihat familiar…. ‘

Namun, mereka pasti tidak sedekat itu, karena dia tidak bisa segera mengingat nama anak lelaki ini atau hal-hal yang mereka lakukan bersama. Dia mencoba menggali lebih dalam ingatannya, tapi kemudian ….

“Uhm, aku ….”

Seolah-olah situasi semacam ini adalah kejadian yang biasa baginya, bocah lelaki dengan perasaan eksistensi yang agak samar memperkenalkan dirinya kembali tanpa memikirkannya sama sekali.

“Aku Oh Young-Gil …. Kami termasuk kelas yang sama selama tahun pertama di sekolah menengah. ”

“…Ah-!”

Mendengar nama itu membantu Jin-Woo mengingat.

Dia tidak lain adalah bocah lelaki yang terus melirik sekumpulan anak-anak yang bersiap-siap pergi ke warnet dengan mata iri. Anak laki-laki dengan gaya rambut pendek telah tumbuh menjadi seorang siswa sekolah menengah sekarang.

Ekspresi wajahnya sekarang setengah dibuat takjub dan gembira, Jin-Woo mengulurkan tangannya untuk menjabat.

“Hei, senang bertemu denganmu, Young-Gil-ah.”

“Uhm … ..”

Tampaknya berjabat tangan adalah isyarat yang masih terlalu asing bagi seorang anak lelaki yang baru saja memasuki kehidupan sekolah menengah, karena Oh Young-Gil agak ragu-ragu tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya, tetapi akhirnya, dia dengan hati-hati menggenggam tangan yang ditawarkan dengan ekspresi malu-malu.

“Y-ya, aku juga ….”

Saat mereka berjabat tangan, Jin-Woo merasakan kelegaan luar biasa yang datang dari bocah itu. Memang, orang tentu akan merasa lega setelah menemukan wajah yang akrab, bahkan teman, ketika memasuki sekolah baru dan kelas baru.

Jin-Woo membentuk senyum hangat sehingga teman yang ditemuinya setelah waktu yang lama bisa merasa santai sekarang. Itu pasti sangat efektif, karena Young-Gil tumbuh sedikit lebih chattier daripada sebelumnya.

“Kamu tinggal di sini? Keluarga saya pindah rumah ke daerah terdekat. ”

Tetapi, tepat ketika kata-kata bocah itu sampai di sana, Jin-Woo tidak punya pilihan selain menghentikannya sebentar, sedikit kesal dengan kenyataan bahwa ia tidak dapat menikmati reuni yang tidak biasa ini dengan seorang teman sepenuh-penuhnya.

“Tunggu sebentar.”

Jin-Woo menoleh ke samping, dan saat itulah empat anak yang tidak terlihat baik, bahkan dalam pandangan biasa, mengelilinginya dan Young-Gil.

“Hee ~ ya, hai teman. Anda harus menjadi orang penting, bukan? Anda bahkan punya sarung tangan? ”

Para perusuh menunjuk tangan kiri Jin-Woo dan tertawa terbahak-bahak. Sementara itu, kulit Young-Gil semakin suram karena pendekatan yang agak jelas dari orang-orang bodoh ini.

“Dia seharusnya laki-laki, tapi dia terlalu pemalu …”

Jin-Woo merasa sangat disayangkan bahwa ekspresi temannya mengeras seperti itu dan dia mengalihkan pandangannya ke empat penjahat di sekitarnya.

Jenis-jenis wajah dan tatapan mata yang digambarkan sebagai tidak berharga adalah satu-satunya hal yang dilihatnya.

Keempatnya mungkin tidak lulus dari sekolah menengah yang sama, tetapi mereka telah bertindak sebagai penjahat lokal sebentar dan menjadi kenalan sebagai hasilnya. Setelah menemukan diri mereka di kelas yang sama, mereka melihat wajah teman-teman sekelas mereka dan tiba pada konsensus bahwa hanya ada satu halangan untuk rencana mereka mengambil alih kelas ini.

Jadi, mereka ada di sini untuk sedikit mendorong potensi ini dan melihat apa yang akan terjadi. Anak-anak lain di kelas ketakutan dan bahkan tidak bisa memenuhi pandangan keempat ini, tetapi dalam pandangan Jin-Woo, yang telah bertarung tanpa henti selama hampir tiga puluh tahun, keempatnya adalah….

…. Sebenarnya sangat menggemaskan.

Kuartet, tidak menyadari bagaimana mereka diadili, melanjutkan misi mereka untuk memprovokasi Jin-Woo yang menjadi diam sekarang.

“Hei, hei. Kenapa kamu tidak melepas sarung tangan itu? Saya ingin mencobanya juga. ”

“Ngomong-ngomong, mengapa kamu hanya mengenakan satu sarung tangan? Mungkin, kamu juga memiliki Naga Api Gelap di lenganmu? ”

“Euh, euh, euh-! Tangan saya! Dark Flame tangan kanan saya mengaum! ”

Ahahaha!

Mereka pasti menemukan sesuatu yang benar-benar lucu, karena mereka berempat tertawa riuh. Melihat mereka bereaksi seperti itu, Jin-Woo membentuk seringai mengejek pada mereka.

Ketika dia melakukannya, sorot mata empat hooligan berubah.

“Oh, kamu pikir ini lucu?”

“Serius, apakah ini b * stard pasang telinganya dengan omong kosong atau sesuatu? Kami menyuruhnya melepas sarung tangan, namun dia mengabaikan kita? ”

“Apa? Apa yang menyebabkannya? Kamu punya tato di sana atau apalah? ”

Itu dulu.

Dari bayangannya, Jin-Woo mendengar suara Beru yang sangat gelisah menangis.

(Oh, rajaku !!! Beri aku izin agar aku bisa merobek kepala dan anggota badan orang-orang bodoh ini dan memastikan mereka tidak akan pernah meremehkanmu dengan cara ini !!)

“Aku tidak memberimu izin.”

(T-Namun!)

‘Hentikan.’

Jin-Woo menegur Beru, dan sebelum kemarahan prajurit semut itu bisa semakin meningkat, ia melepaskan sarung tangannya dan menunjukkan pada para penjahat itu tangannya. Ketika dia melakukan itu, bekas luka bakar yang mengerikan mulai dari telapak tangannya ke pergelangan tangannya terungkap untuk dilihat semua orang.

“….”

“….”

Kuartet pembuat onar menjadi kehabisan kata-kata dari bekas luka yang menyiratkan kisah yang cukup serius bahkan sekilas, sebelum mereka mulai mengemukakan beberapa alasan yang tidak jelas.

“B-orang ini, kita hanya main-main, jadi mengapa kamu mulai serius?”

“B-hei, bung. Kenakan kembali sarung tangan Anda. Saya mungkin punya mimpi buruk tentang hal itu sekarang. ”

“Whoa …”

Mungkin menyadari bahwa ini sudah cukup, kuartet menarik diri dari sana. Jin-Woo tidak mengatakan apa-apa dan mengenakan kembali sarung tangannya, sebelum dengan kuat menginjak bercak bayangan tertentu di lantai yang menyelinap menuju kuartet yang akan berangkat.

“Apa yang kamu rencanakan setelah mengejar mereka ?!”

(K-kkiieehk-!)

Beru benar-benar marah oleh anak-anak yang berani menghina penghinaannya, tetapi Jin-Woo akhirnya berhasil menahan tentara semut yang marah. Dia mengangkat kepalanya lagi setelah itu.

Bukankah ini bagus?

Dia sudah membunuh semua musuh yang menunjukkan taring mereka ke arahnya di celah di antara dimensi. Musuh yang mengancamnya di dalam ruang bawah tanah juga kehilangan nyawa mereka.

Namun, tempat ini adalah Seoul, Republik Korea, di mana tidak ada Gates dan tidak ada monster yang perlu dikhawatirkan. Ini adalah tempat yang dipenuhi dengan hal-hal normal sehari-hari yang damai dan normal.

Jin-Woo menikmati sepenuhnya kedamaian ini yang dia raih dengan kedua tangannya sendiri, jadi provokasi kecil seperti itu tidak lebih dari hal-hal kecil untuk hanya berdecak dan melupakannya.

Dan itu sebabnya …

“Aku yakin ini baik-baik saja.”

Tatapan Jin-Woo bergeser ke bagian belakang kuartet.

Ketika dia melakukannya – para penjahat yang berjalan ke bagian belakang kelas tersandung oleh ‘sesuatu yang tidak terlihat’ dan jatuh di wajah mereka sebagai sebuah kelompok.

Tumble, crash !!

Beru, yang saat ini sedang didorong oleh kaki Jin-Woo, menyaksikan anak-anak itu jatuh dengan canggung seperti itu dan mengalihkan pandangannya yang tercengang kembali ke tempat persembunyiannya.

(Uhm … Oh, rajaku ….?)

‘Saya melakukan itu untuk tertawa. Anda tahu, jadi saya bisa tertawa. ”

Karena itu lucu, semuanya baik-baik saja sekarang.

Jin-Woo tersenyum lembut dan duduk di kursinya lagi setelah melihat ekspresi bingung dari guru perempuan, yang kebetulan memasuki kelas pada saat yang tepat untuk menemukan bahwa empat siswanya telah jatuh tertelungkup di lantai.

Dengan itu, kehidupan sekolah menengahnya dimulai untuk kedua kalinya.

< Chapter 250 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset