Solo Leveling Chapter 240

Solo Leveling Chapter 240

Solo Leveling – Chapter 239

Bab 239: Bab 239

“Bangkit.”

Begitu Jin-Woo mengeluarkan perintahnya ….

Kiiieeehk- !!

Semua monster serangga yang tercabik-cabik barusan berdiri kembali sebagai Tentara Bayangan baru.

Di masa lalu, ia juga menghidupkan kembali monster yang terbunuh selama pertempuran dan menambahkannya ke stok pasukannya, tetapi penambahan baru ini pada skala yang berbeda sama sekali dibandingkan dengan orang-orang itu.

Cukup jauh dari masa lalu ketika Sistem menekan kekuatan Sovereign Shadow dan menghasilkan penciptaan Shadow Soldiers yang lebih lemah daripada rekan-rekan mereka yang hidup, Jin-Woo sekarang menjadi Raja Mati yang bonafide, dan pembatasan dari Sistem tidak lagi memengaruhinya. Dia bisa membuat Shadow Soldiers yang sempurna sesuka hati sekarang.

Kiiehk!

Para prajurit ini jauh lebih kuat daripada ketika mereka masih hidup. Asap hitam naik dengan kuat seperti api dari tubuh mereka. Sangat jelas bahwa semakin kuat prajurit Dunia Kekacauan, semakin kuat Prajuritnya diekstraksi dari bayang-bayang mereka.

Jadi, ini adalah bagaimana kekuatan tak tertandingi yang mencoba menghancurkan dunia ini akhirnya menjadi jerat yang mengencang di leher musuh-musuhnya.

Jin-Woo mengeluarkan perintah pertamanya kepada para prajurit baru ini, dipenuhi dengan semangat juang.

‘Pergilah mengamuk ke isi hatimu.’

Kiiiiieeeeehkkk- !!

Shadow Soldier tipe serangga dengan gila bergegas menuju gelombang masuk pasukan Chaos World. Jin-Woo juga berlari ke depan, juga.

Dia langsung menyusul Shadow Soldier tipe serangga di bagian paling depan dari paket dan melompat ke tengah-tengah para Orc yang cukup disayangkan untuk berbaris di barisan terdepan.

Keu-hahk !!

Gerombolan para Orc yang panik, serta Ogres yang berdiri di sana-sini di antara mereka, membabi buta mengayunkan senjata mereka dengan tergesa-gesa, tetapi kemungkinan serangan itu mendarat pada dirinya adalah nol.

Jin-Woo menghindari setiap serangan yang mengalir dari semua sisi dengan mudah sebelum mengayunkan kata-kata pendeknya. Seperti tersedot ke tengah pusaran air, para Orc yang malang tersapu dalam sekali jalan tanpa ampun.

Setiap kali dia memotong, aura hitam yang keluar dari bilahnya benar-benar merobek bukan hanya para Orc, tapi juga tanah tempat mereka berdiri.

Sederhananya, itu adalah badai neraka.

Jumlah kepala Orc menurun jauh lebih cepat daripada jeritan yang meledak keluar dari mulut mereka bisa terdengar.

Itu dulu. Sebuah bayangan tinggi tiba-tiba dilemparkan di atas kepala Jin-Woo. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat.

Guooo ….

Monster tipe raksasa, sangat besar sehingga memiringkan kepala agar terlihat benar-benar bisa melukai leher seseorang, sibuk memelototinya. Dan itu juga di tengah mengangkat tinggi pilar batu yang cocok dengan panjang lengannya.

Itu pasti melahap manusia yang tak terhitung banyaknya saat tiba di sini karena darah para korban telah mewarnai sekitar mulutnya yang berwarna merah gelap.

Alis Jin-Woo berkerut. Bahkan sebelum makhluk itu bisa menghancurkan pilar batunya, dia bergerak terlebih dahulu. Dalam sekejap mata, dia tiba tepat di bawah daerah selangkangan Raksasa dan mengayunkan Wrath Kamish yang terbalik dengan kekuatan besar.

MENGIRIS!

Aura hitam menari-nari di sekitar ujung pedang dengan bersih memotong pergelangan kaki tebal sang Raksasa.

Wuh-uh-uh-uh-uh !!

Tiba-tiba kehilangan salah satu pergelangan kakinya, tubuh Raksasa itu miring ke satu sisi dan berteriak dengan ketakutan sebelum keseimbangannya akhirnya pecah. Tubuh humongous terbalik ke punggungnya dan segera, mendapatkan momentum saat jatuh ke tanah.

Ka-boom – !!!

Monster yang tak terhitung jumlahnya yang terletak di belakang Giant tidak bisa menghindar dalam waktu dan dihancurkan hingga tak terduga oleh tubuh besar yang jatuh itu.

Selanjutnya adalah giliran Prajurit Bayangan.

Saat Raksasa berbaring telentang dengan nafas kesakitan, Shadow Soldier tipe serangga dengan cepat mulai memanjat makhluk itu.

Shashashashashak- !!

Raksasa itu berjuang mati-matian untuk mengusir serangga, tetapi sayang sekali, mereka mencapai wajah makhluk yang panik dalam waktu singkat. Dan segera, waktu makan mereka yang rakus dimulai.

Uwuuuuhhh- !!

Kejutan Giant yang menjerit berakhir dengan cepat. Namun, itu bukan akhir untuk Raksasa ini, bukan dengan jalan panjang. Sekali lagi, Shadow Sovereign mengeluarkan perintahnya.

“Bangkit.”

Ketika dia melakukannya ….

Wu-uh-uhhh ….

Di sebelah jenazah Raksasa dengan wajahnya sebagian besar hilang dari serangga dan gigitan ganas mereka, sebuah Bayangan dengan ketinggian yang sama persis perlahan naik kembali. Bukan hanya orang ini, tetapi Prajurit Bayangan lainnya mulai merangkak keluar satu per satu dari bawah bayangan raksasa ini juga.

Tentara Bayangan baru ini dibuat dari sisa-sisa Orc sudah dilengkapi dengan senjata mereka sendiri. Mata mereka yang bermusuhan sekarang menatap bekas rekan-rekan mereka yang masih hidup.

Dalam waktu singkat, lebih dari seratus pasukan Chaos World telah terserap ke dalam Shadow Army.

Wuuuong ….

Ketika prajurit Raksasa bergerak, musuh-musuh tersentak. Mengabaikan mereka untuk saat ini, itu membungkuk ke tanah di mana tubuh aslinya berbaring, membentangkan jari-jari monster yang mati itu, sebelum menarik kembali pilar batu itu sendiri.

Itulah bagaimana benda besar itu menjadi senjata baru bagi prajurit Raksasa.

Tumble, duduk ….

Gumpalan tanah yang menempel di pilar batu jatuh dan jatuh ke tanah.

Seolah-olah tidak bisa mengayunkan pilarnya saat masih hidup adalah penyesalan terbesar yang pernah ada, prajurit Giant memiringkan senjata besar di belakangnya dan bersiap-siap untuk mengambil ayunan yang maha kuasa.

Hanya pada saat itulah para prajurit Dunia Kekacauan menyadari seperti apa otoritas yang dimiliki musuh mereka.

Stagger, stagger ….

Monster-monster ini dulunya menikmati pertempuran dalam apa yang disebut perang ini, tapi sekarang, mereka semua mulai mengambil langkah mundur ketakutan. Teror mereka yang tak terkendali melewati udara medan perang dan dikirim sepenuhnya ke Jin-Woo.

Dia meraung dalam bahasa Sovereigns terhadap makhluk-makhluk ini.

[Apa yang kalian semua takuti?]

Bagaimanapun, serangan baliknya baru saja dimulai. Memang jauh, terlalu dini untuk merasakan ketakutan hanya dari sebanyak ini. Sebuah tatapan dingin yang membunuh muncul di mata Jin-Woo.

Pada saat itu …

SUARA MENDESING-!!

Pilar batu dengan kuat diayunkan oleh prajurit Raksasa melewati dan menyapu setiap musuh di jalurnya seolah-olah mereka hanyalah mainan kecil.

Kwa-ga-ga-ga-gahk !!

***

Segera setelah Jin-Woo masuk ke medan perang.

Kaisar Naga, setelah tidak pernah lengah sekali, akhirnya mendeteksi kehadiran Sovereign Shadow.

“Menuju depan timur.”

Tepat di ujung timur pasukan raksasa yang menyebar dengan sendirinya sebagai pusat – di situlah Shadow Sovereign memutuskan untuk muncul.

Meskipun sedikit lebih lambat dari pemimpin mereka, Naga kelas Kuno serta Penguasa lainnya juga akhirnya mendeteksi pergerakan Shadow Sovereign.

Raja Iblis Spectre, Sovereign of Transfiguration, berbicara kepada Kaisar Naga dengan hormat.

[Kita harus memimpin semua kekuatan kita dan ….]

Namun, yang terakhir mengangkat tangannya dan tiba-tiba memotong kata-kata mantan.

Bawahan Kaisar membentuk berbagai ekspresi bingung.

Orang yang menunggu pintu masuk Shadow Sovereign dengan antisipasi terbesar adalah Sovereign of Destruction tepat di depan mata mereka. Jadi, mengapa ia memilih untuk tidak bergerak bahkan setelah musuh yang ditunggu-tunggu akhirnya memberi isyarat dimulainya perang ini?

Bahkan pada saat ini, kekuatan Dunia Chaos dengan cepat berubah menjadi tentara Shadow Army.

Kegelisahan yang dirasakan oleh Sovereign of Transfiguration, yang saat ini menempati tubuh seorang pria paruh baya bertubuh pendek, memaksanya untuk membuka mulutnya, tetapi sebelum ada kata-kata yang diucapkan, Kaisar Naga menyuarakan pendapatnya terlebih dahulu.

[The Shadow Army …. Bisakah kamu melihat di mana Army of the Dead berada?]

Meskipun mereka dipisahkan oleh jarak yang luar biasa, Kaisar Naga tidak melewatkan fakta penting bahwa tentara loyal Shadow Sovereign tidak hadir dalam bayang-bayangnya.

“Tapi, itu tidak mungkin ….?”

Sovereign of Transfiguration buru-buru menutup matanya.

Di front pertempuran Timur – bola mata ilusi besar yang dibuat menggunakan sihir muncul di udara tepat di atas lokasi di mana Shadow Sovereign telah memulai peperangannya.

Mata ajaib ini memandang ke medan perang.

‘…. !! !!

Seperti yang dikatakan Kaisar Naga.

Shadow Sovereign bebas berkeliaran di tengah-tengah medan perang saat badai darah mengamuk, tetapi tidak ada satu pun tanda tentara yang seharusnya disembunyikan di dalam bayangannya yang bisa dideteksi.

Sovereign of Transfiguration membuka matanya dan memandang Kaisar Naga dan mendapati bahwa tatapan yang terakhir sekarang setengah dibuat dari amarah dan pertanyaan yang tidak terjawab.

‘Hanya apa….?’

Apa yang dipikirkan Sovereign Shadow dengan melangkah ke medan perang tanpa pasukan untuk melindunginya?

Sekilas, ini sepertinya kesempatan paling sempurna untuk menghilangkannya demi kebaikan. Namun, mereka tidak bisa memobilisasi seluruh pasukan ketika tidak diketahui apa yang sedang direncanakan musuh mereka saat ini. Di satu sisi, melakukan dengan tepat itu mungkin tujuan sebenarnya dari musuh, untuk memulai.

Kecemasan mirip dengan tabir kabut yang menyumbat visi seseorang meraih Kaisar Naga dan itu tidak bisa dengan mudah membuat langkah selanjutnya. Salah satu Naga kelas Kuno dengan cemas memanggil tuannya.

[Oh, Penguasa saya ….]

Kaisar Naga melotot ke pelayannya, dan semua Naga kelas Kuno menundukkan kepala.

Setelah membungkam mereka semua dengan tekanan kuat, Sovereign of Destruction mengalihkan tatapannya kembali ke medan perang timur, tempat Jin-Woo mengamuk saat ini.

Jumlah tentara Dunia Kekacauan menurun pada tingkat yang terlihat. Dan pada saat yang sama, kekuatan b * stard sendiri meningkat dengan cepat.

Keputusan perlu diambil sekarang. Semakin cepat semakin baik.

Sayang sekali, Kaisar Naga tidak bisa dengan mudah membuat pilihan ketika arah medan perang membentang ke arah yang tidak terduga melalui tindakan satu orang yang tampaknya menentang semua upaya untuk memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya.

Alis Kaisar Naga mengerut.

‘Shadow Sovereign …. Untuk apa tujuan Anda? ’

***

Dari titik tertentu dan seterusnya, Jin-Woo menyerah untuk secara sadar memotong lautan musuh yang luas. Jumlah mereka terlalu banyak untuk itu.

Jumlah sekutunya sendiri meningkat dengan cepat, tapi tetap saja, skala pasukan musuh begitu konyol sehingga hampir membuat semua tindakannya sejauh ini tidak penting.

‘Fuu.’

Setelah dia menarik napas dalam-dalam, Jin-Woo mempercayakan dirinya bukan untuk alasan logisnya, tetapi untuk akal sehatnya. Ketika dia melakukannya, gerakan refleksif yang tampaknya telah melampaui batas-batas anatomi manusia mulai berulang seolah-olah dia adalah mesin yang diciptakan semata-mata untuk membunuh dan menghancurkan.

Hanya satu serangan darinya merobek ratusan monster. Lalu,

“Bangkit!!”

Kemudian, ratusan Tentara Bayangan baru bergabung dengan pasukannya. Seperti gelombang tsunami raksasa yang menabrak dan menelan semuanya, Bayangan-bayangan itu secara bertahap mewarnai medan perang menjadi hitam.

Setiap kali Jin-Woo bergerak, ombak hitam bergemuruh dan bangkit dari tanah.

“Uwahhh- !!”

Sebuah teriakan gemuruh yang dipenuhi dengan Mana meledak dari Jin-Woo dan berlanjut untuk merobohkan semua monster yang berdiri di garis depan medan perang.

Gendang telinga mereka harus diledakkan karena darah menetes dari telinga mereka; karena makhluk-makhluk itu mendengus kesakitan dan gagal mengorientasikan diri mereka dengan benar ….

… Tentara Bayangan menerkam mereka tanpa ampun.

Jeritan monster bergema dari seluruh penjuru benar-benar memenuhi medan perang.

Jadi, berapa banyak waktu berlalu dengan cara ini?

Jin-Woo akhirnya mendeteksi pendekatan keberadaan yang sangat berbeda dari kekuatan Dunia Kekacauan yang telah ia lawan sejauh ini.

Dia mengangkat kepalanya untuk melihat ratusan Naga Langit, serta Dragonewts yang memiliki penampilan humanoid naik di atas mereka, benar-benar menyelimuti langit di atas.

“Apakah Tentara Kehancuran akhirnya bergerak?”

Namun, dia masih belum bisa merasakan kehadiran Kaisar Naga.

Belum, ya?

Namun, tidak perlu kecewa – karena, ia punya banyak waktu di tangannya. Selain itu, jika b * stard itu enggan bergerak, maka yang harus dia lakukan adalah memberinya alasan yang cukup baik.

Kiiihak!

Dragonewt yang terbang di depan paket mengeluarkan pekikan keras yang pada gilirannya membuat setiap Naga Langit mengubah pos mereka dan bergegas menuju lokasi Jin-Woo.

Pada saat itu, tekad memenuhi matanya.

Alasan Kaisar Naga untuk bergerak? Dia menciptakan itu melalui kekuatannya yang luar biasa yang tidak bisa dihadapi oleh bawahan yang sangat kecil ini.

Jin-Woo meraih dengan kedua tangannya ke arah Naga Langit turun ke arahnya.

Authority Otoritas Penguasa !! ’

Seolah ingin memeras langit itu sendiri, dia memperkuat cengkeramannya dan menyeret ‘sesuatu’ yang tidak bisa dilihat mata. Mana di atmosfer menjawab kehendak Shadow Sovereign berikutnya.

Tanpa kecuali, ratusan Naga Langit berdengung ke arahnya seperti segerombolan lebah ditangkap oleh tangan yang tak terlihat dan terbanting ke tanah.

KWA-GAH-GAH-GAH-GAH-GAHNG !!!

Itu adalah pemandangan yang spektakuler untuk dilihat.

Bumi berguncang keras dari Naga Langit yang tampaknya tak henti-hentinya mendarat hingga kematian mereka.

Sungguh tingkat kekuatan yang benar-benar tidak masuk akal. Bahkan Jin-Woo sendiri terpana dengan tampilan kekuatan Shadow Sovereign yang tidak lagi dibatasi oleh apa pun.

Sayangnya, dia tidak punya waktu untuk membuat kejutannya dalam waktu lama.

Naga yang sebelumnya disembunyikan dari pandangannya oleh segerombolan Naga Langit menampakkan dirinya. Dan dia menyaksikan sekelompok energi berkumpul di rahang makhluk terbang itu.

‘…. !! !!

Benar saja, Breath of a Dragon yang mengerikan yang dibuat murni dari api jatuh dari langit.

Kuwaaaaaaaah- !!

Setelah secara akurat menembakkan serangan Breath pada target, Naga ini kemudian meningkatkan ketinggiannya.

Kehadiran musuh tidak dapat dideteksi. Mungkinkah manusia telah dicairkan oleh Nafasnya? Berpikir bahwa itu telah mencapai ketinggian yang cukup aman, Naga berhenti terbang ke atas dan melihat ke bawah ke tanah untuk mengkonfirmasi nasib Sovereign Shadow.

Api mengamuk mereda, dan asap hitam menghilang, tapi …

…. Tapi, tidak ada jejak Shadow Sovereign yang bisa dilihat di mana pun.

‘Dimana dia…??’

Itu dulu.

Kehadiran bisa dirasakan di atas kepala Naga. Sensasi yang merangsang dingin menyapu melewati bagian belakang leher makhluk ini, tetapi pada saat itu, sudah terlambat.

– Kamu b * stard !!

Bahkan sebelum Naga bisa melihat ke atas, Jin-Woo yang berdiri di atas kepalanya menusuk ke bawah dengan ‘Kamish’s Wrath’.

Kwa-jeehck !!

Aura hitam yang tajam keluar dari ujung kata pendek menembus menembus kepala Naga dan keluar dari bawah dagunya.

Lebih tepatnya, kadal terbang yang mati kehilangan kemampuannya untuk tetap berada di udara dan jatuh tanpa daya ke bumi.

Tanah dengan cepat menutup, dan akhirnya bertabrakan dengan Naga.

LEDAKAN-!!

Jin-Woo dengan ringan melompat dari kepala Naga yang tidak bergerak dan kendur dan sambil berjalan menuju musuh yang mendekat, berbicara tanpa repot-repot untuk melihat ke belakang.

“Bangkit.”

Sama seperti itu, Naga dan ratusan Dragonewts mulai bangkit lagi tepat di belakangnya.

***

Kaisar Naga juga merasakannya.

Pasukannya sendiri seharusnya tidak dapat dibandingkan dengan banyak ragtag yang menyebut diri mereka prajurit yang berasal dari Penguasa lainnya. Tapi sekarang, sebagian dari pasukannya yang bangga telah hilang dari Shadow Sovereign.

Dengan itu, situasinya sekarang di luar titik menunggu-dan-lihat dalam hal skema apa pun yang telah dimasak oleh bangsawan. Acara Army of Destruction yang ditelan oleh Shadow Sovereign harus dicegah dengan cara apa pun.

[Kami akan menjatuhkannya.]

Kaisar Naga mengeluarkan perintah baru kepada Naga kelas Kuno menunggu kesempatan mereka untuk berpartisipasi dalam perang.

[Kalian semua akan menemaniku.]

Dan untuk berjaga-jaga, itu mengeluarkan perintah yang berbeda untuk Sovereign of Transfiguration.

[Kamu akan tetap di sini dan bersiap untuk kemungkinan serangan mendadak oleh Shadow Sovereign.]

[Itu akan dilakukan.]

Ratusan Gates yang terhubung ke medan perang di timur tiba-tiba muncul di depan Kaisar Naga dan Naga kelas Kuno.

“Aku tidak akan membiarkanmu melarikan diri.”

Dengan pemikiran itu di kepalanya, Kaisar Naga dan matanya yang terbakar oleh amarah menghilang ke Gerbang. Tepat di belakangnya, Naga kelas Kuno juga memasuki Gerbang mereka masing-masing.

Akhirnya, Tentara Kehancuran, menyusut kembali dan tidak melakukan apa-apa sampai sekarang, dipaksa untuk bergerak setelah Shadow Sovereign berhasil memprovokasi mereka.

***

Tidak seperti di timur di mana badai kekuasaan yang dahsyat berada di jalur tabrakan, pertempuran yang relatif lebih tenang akan berakhir di sisi yang berlawanan, di front barat.

Militer Amerika yang telah menetapkan garis pertahanan terakhir mereka di sini secara tragis dihancurkan oleh taring dan cakar monster.

Yang dipertaruhkan oleh para prajurit ini adalah senjata yang digunakan oleh para Pemburu. Sayangnya, tidak mungkin orang-orang biasa ini dapat secara efektif menggunakan senjata yang merupakan masalah Hunter yang awalnya dirancang untuk situasi serangan.

Maka, militer Amerika dengan cepat hancur karena kekalahan.

“Uwaaahk! Uwaahk ?! ”

Peran ujung tombak pasukan perampok untuk front barat juga diberikan kepada monster tipe serangga yang memiliki kelincahan dan indera yang tajam.

Shashashashak …

Monster serangga dengan cepat mendekati prajurit manusia.

Blam, blam, blam, blam, blam !!

Makhluk-makhluk ini benar-benar mengabaikan rentetan peluru dan menerkam manusia untuk memisahkan mereka.

“Uwaahk !!”

Para penyintas mundur dan terus menembak dengan senjata mereka, tetapi seperti yang diharapkan, tindakan mereka sama sekali tidak efektif. Namun, itu bahkan lebih tak terbayangkan bahwa mereka tiba-tiba akan mulai mengayunkan pedang untuk melawan monster serangga ini sekarang.

Sementara mereka menemukan diri mereka terjebak di antara batu dan tempat yang sulit …

Kiieek.

Serangga-serangga itu, setelah menyelesaikan pesta mereka dengan tentara manusia, memutar kepala mereka ke arah gelombang mangsa berikutnya. Sekarang giliran para penyintas.

Ekspresi komandan peleton mengeras saat dia melihat prajuritnya ke samping. Mereka menganggukkan kepala mereka kembali kepadanya.

Dari saat mereka mengetahui bahwa misi ini hanyalah tipuan untuk membeli cukup waktu bagi warga sipil untuk evakuasi, mereka semua telah mempersiapkan diri untuk saat ini.

Komandan pleton mengeluarkan granat tangan. Peledak kecil zaman modern ini mungkin tidak dapat membunuh musuh-musuh ini, tetapi di sisi lain, mereka juga tidak bisa menghindari menjadi makanan bagi musuh-musuh mereka.

Komandan pleton menarik keluar peniti.

Monster tipe serangga merasakan bahwa atmosfer telah berubah aneh dari tindakan manusia dan sambil memekik keras, mereka dengan marah menerkam komandan peleton.

Kiiiiaaaahhkk- !!

Matanya tumbuh lebih lebar saat dia melihat serangga berkerumun ke arahnya. Itu benar-benar terjadi dalam sekejap mata.

Serangga-serangga ini tiba tepat di depan hidungnya dalam waktu kurang dari satu napas. Tepat sebelum rahang mereka yang tajam terbelah lebar untuk menelannya …

…. Sosok tertentu melangkah di depan komandan peleton lebih cepat daripada serangga mana pun dan mengambil granat tangan, sambil memblokir serangan monster dengan punggungnya yang telanjang.

Sang komandan hanya bisa menatap dengan linglung pada pria yang menghalangi pandangannya, yang juga setidaknya dua kepala yang baik lebih tinggi daripada dirinya.

“T-Thomas Andre ???”

Thomas mengedipkan mata dan berputar ke arah serangga sebelum mendorong granat ke mulut terbuka salah satu dari mereka.

Meskipun tidak akan ada kerusakan nyata yang diderita oleh benda itu dari granat, tetapi, ia masih harus benar-benar terkejut oleh benda aneh yang tiba-tiba memasuki ususnya seperti itu.

Sudut bibirnya melengkung ketika situasi yang agak lucu muncul di kepalanya. Sementara itu, dia mengayunkan tinjunya yang besar dan dengan mudah meniup kepala serangga itu.

Kwa-boooom !!

Serangga yang mati tanpa kepala terbang dan mendarat jauh.

“Ups …. Benda itu tidak akan terkejut sekarang, kan? ”

Ketika Thomas berdiri di sana menggaruk bagian belakang kepalanya, para Pemburu peringkat teratas dengan terburu-buru maju dari suatu tempat di belakangnya memulai perjuangan putus asa mereka melawan monster tipe serangga.

Kiiieeehk!

Kiiaaahk!

Pekikan menyakitkan sekarat serangga ribut berbunyi. Para prajurit yang selamat dengan cepat mengenali siapa orang-orang ini yang datang membantu dan ekspresi cerah memenuhi wajah mereka.

“A-itu Pemulung !!”

“Mereka Pemburu dari Persekutuan Pemulung!”

“Ah, ahh !! Terimakasih tuan!”

Seperti layaknya Persekutuan yang terdiri dari Pemburu yang benar-benar luar biasa, situasi saat ini diselesaikan dalam waktu singkat. Namun, mereka tidak memiliki ruang bernafas apa pun karena gelombang monster lain dengan terburu-buru berlari ke arah mereka.

Tatapan ultra-tajam Thomas Andre menyapu musuh yang masuk.

Orc, Ogres, Troll, Minotaurs, Cyclops, dll ….

Mereka semua adalah monster yang biasa terlihat di dalam ruang bawah tanah. Tidak peduli berapa banyak dari mereka yang ada di sini, mereka tidak menimbulkan tantangan baginya.

‘Kecuali….’

Di tengah-tengah lautan orang-orang lemah ini, disembunyikanlah makhluk yang sangat kuat. Sama seperti bagaimana monster lain takut dengan kehadiran Thomas, dia juga tidak bisa bergerak karena satu kehadiran itu.

Akhirnya, makhluk ini perlahan berjalan ke depan gerombolan, seolah-olah itu dilakukan mengamati situasi.

[Anda adalah manusia sejak saat itu, bukan? Kapal lemah dari Penguasa, hampir digerakkan sampai mati oleh Sovereign of Beastly Fangs.]

The King of Monstrous Humanoids membentuk seringai menyeramkan.

Sovereign of Beastly Fangs memang memiliki kekuatan pemangsa, tetapi pada dasarnya, itu lebih khusus untuk memburu mangsanya, sebagai gantinya. Namun, Raja yang istimewa ini berbeda dari kawannya yang sekarang sudah mati karena ia memerintah atas Manusia-Manusia Mengerikan seperti Orc dan Ogres, dan kekhasannya adalah dalam konfrontasi fisik yang dekat dan personal.

Jadi, sangat jelas bahwa manusia ini bertindak sangat sembrono ketika dia hanya memiliki sedikit kekuatan menyedihkan untuk jatuh kembali pada sesuatu yang agak lucu untuk dilihat.

Raja Humanoids Mengerikan, Penguasa Tubuh Besi, mulai melepaskan cadangan Mana yang sangat besar.

Menekan semangat juang lawan melalui aura saja. Ini adalah tampilan kepercayaan dari Sovereign, menyiratkan bahwa itu dapat dengan mudah membunuh manusia yang sangat kecil seperti Thomas Andre dalam sekejap.

Tapi kemudian….

[….?]

Berbeda sekali dengan para Pemburu di belakangnya dengan kulit mereka yang paling cepat, kapal para Penguasa tampaknya tidak kehilangan sikap santai sama sekali.

Sovereign mulai bertanya-tanya apakah manusia ini memiliki semacam skema, trik di lengan bajunya, tapi kemudian …

“… Jadi, ini seharusnya cukup, kan?”

…. Thomas Andre bergumam pada dirinya sendiri.

Ketika dia melakukannya, kegelapan tiba-tiba menyebar dari bawah kakinya dan dalam sekejap mata, benar-benar menutupi tanah.

Alis Sovereign bergetar hebat.

‘Bayangan….?’

Ini, tanpa diragukan lagi, keterampilan milik Sovereign Shadow.

Namun, yang aneh adalah, jika dia ada di sini, maka tidak mungkin Raja Humanoid Monstrous akan melewatkan sumber kekuatan besar itu.

Pada saat itu, sebuah suara yang familier tiba-tiba naik dari tepat di belakang Thomas Andre.

[Sudah lama, oh, King of Monstrous Humanoids.]

Grand-Marshal Bellion mengirim salam dengan nada suara sopan namun masih mengancam. Dan tepat di belakangnya, lebih dari 130 ribu Tentara Bayangan, bersembunyi di dalam bayangan Thomas Andre sambil dengan sabar menunggu waktu mereka, bangkit di atas tanah pada saat yang sama.

< Chapter 239 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset