Solo Leveling Chapter 234

Solo Leveling Chapter 234

Solo Leveling – Chapter 233

Bab 233: Bab 233

Suatu hari. Dua hari. Dan kemudian, tiga hari.

Sudah tiga hari sejak Gates yang sangat besar mengungkapkan diri mereka kepada dunia. Kerusuhan sipil dengan cepat meletus di negara-negara dengan Gates dan negara-negara tetangga mereka, dan mereka menjadi semakin ganas setiap hari.

Itu karena belum ada satu pun dari negara-negara ini yang memberikan tanggapan yang layak.

Gerombolan warga yang marah melaju ke jalan-jalan dan melakukan demonstrasi dengan kekerasan untuk memaksa pemerintah mereka melakukan tindakan balasan.

Sementara itu, kantor-kantor berita menekankan parahnya situasi dengan terus menunjukkan gambar bergantian dari para demonstran, bertambah jumlahnya setiap hari, dan Gerbang raksasa mengambang diam-diam tinggi di langit.

– Sudah lebih dari 75 jam sejak fenomena yang sekarang disebut sebagai Gates super-masif telah muncul di langit. Namun, pemerintah belum ….

– Di sana! Seperti yang Anda lihat, para demonstran membawa piket yang bertuliskan ‘Jawab kami, Pemerintah’ memiliki… ..

– Jumlah demonstran meningkat setiap hari, dan kekhawatirannya adalah bahwa atmosfer yang bergejolak ini berada pada titik puncaknya….

Ini adalah tontonan yang sangat berbeda dibandingkan dengan ketika Gerbang super besar pertama kali muncul di Korea Selatan. Para ahli dengan cepat mengetahui mengapa hal-hal terjadi secara berbeda di sana. Alasannya cukup sederhana.

Di satu sisi, respons cerdas dari Asosiasi Pemburu Korea telah berperan. Begitu Gerbang muncul, mereka memanggil setiap Hunter di negara itu ke ibu kota.

Bagian lain berkaitan dengan rasa psikologis keamanan yang dirasakan oleh Korea dari fakta bahwa negara mereka memiliki Hunter terbesar yang masih hidup yang melampaui semua Pemburu Pangkat Khusus.

Salah satu ahli yang diundang untuk berbicara dalam acara TV yang diselenggarakan secara khusus mengatakan ini di depan kamera.

“Hunter Seong Jin-Woo hampir sendirian menangani dua istirahat penjara bawah tanah S peringkat. Semut dan Raksasa – dalam kurun waktu satu tahun, ia cukup banyak menyelesaikan dua insiden paling terkenal dalam sejarah dengan tangannya sendiri. ”

Bahkan tidak perlu membesarkan monster tipe Raksasa Jepang; perhatian dunia sudah mendidih karena serangan semut Pulau Jeju.

Apa lagi yang bisa dikatakan tentang hal itu ketika stasiun TV diberikan dengan hak siar eksklusif yang konon menghasilkan pendapatan sama dengan laba tiga tahun terakhir dalam sekali jalan?

Mengangguk, mengangguk.

Kepala pembawa acara mengangguk dengan sendirinya sementara ahli dengan ringan mengetuk pelipisnya dengan jari telunjuk.

“Dan itulah mengapa warga Korea secara alami percaya ini dalam pikiran mereka. Mereka percaya bahwa, terlepas dari bahaya yang mengancam mereka, Hunter Seong Jin-Woo akan muncul dan menghadapinya. ”

Itulah tepatnya alasan mengapa, bahkan setelah Gerbang super-masif muncul di langit ibu kota dengan lebih dari sepuluh juta jiwa tinggal di dalamnya, orang-orang dapat tetap relatif tenang tentang hal itu.

Pakar menekankan sampai tenggorokannya serak bahwa keberadaan Hunter Seong Jin-Woo adalah berkah yang tak terukur bagi Republik Korea dan rakyatnya.

Sayangnya, sudah jelas bahwa tidak setiap bangsa di Bumi akan diberkati dengan keberuntungan sebesar itu. Jumlah Pemburu yang benar-benar luar biasa sangat rendah, dan mereka juga tidak tersebar merata.

Banyak negara di dalam wilayah pengaruh Gates super-masif itu memiliki sistem Hunter yang tidak bersemangat, sehingga jelas bahwa kerusuhan akan terus bertambah besar.

Ini mencapai titik di mana orang menuntut dengan sangat keras bahwa lebih banyak Pemburu peringkat tinggi harus dipekerjakan dengan biaya membayar pajak yang lebih tinggi, bahkan jika itu hanya satu lagi pejuang yang ditambahkan ke pertahanan mereka.

Sementara itu, banyak pemerintah hampir tidak dapat menyembunyikan keterkejutan mereka ketika banyak orang kaya, yang sama-sama mengertakkan gigi datang musim pengumpulan pajak, berjanji untuk mendukung mereka secara finansial.

Maka, ketika perasaan krisis yang akan datang terus meningkat, bigshots yang mewakili negara masing-masing berkumpul di ibu kota Korea, Seoul, untuk menjawab permintaan Asosiasi Pemburu Korea.

Apa yang mereka inginkan dari perjalanan ini hanyalah satu hal. Dan itu adalah untuk mengetahui informasi mengenai delapan Gates super-masif yang muncul secara bersamaan di seluruh dunia.

Karena informasi itu disediakan oleh Hunter Seong Jin-Woo, orang yang berhasil mencapai hasil yang agak sulit dipercaya dari Gerbang super besar pertama, harapan mereka sangat besar.

“Wah-woo ….”

Seorang pria tertentu menghembuskan nafas pelan. Itu tidak lain adalah direktur Biro Hunter, David Brennan, yang telah memilih untuk melakukan perjalanan ke Korea setelah dilecehkan oleh presidennya sendiri. Dia mengusap keringat dingin yang membasahi dahinya dengan saputangan dan memandangi wajah semua orang yang duduk di sekitarnya.

‘…. Jadi banyak dari mereka yang datang.’

Presiden, menteri pemerintah, Ketua Guild, Ketua dari berbagai Asosiasi Hunter… ..

Direktur Biro Hunter mengetahui wajah sebagian besar orang ini. Mereka memang semua bigshots bahwa hanya nama mereka saja sudah cukup untuk membuat mereka dikenali oleh semua orang di negara masing-masing.

Sambil melihat kilatan kegelisahan di wajah mereka, direktur mengusap keringat yang menggenang di ujung dagunya.

“Terlepas dari siapa itu, semua orang merasakan panas, ya.”

Mereka semua mungkin terlihat tenang dan terkumpul di permukaan, tetapi mereka juga tahu bahwa di dalam hati, setiap orang di sini dengan cemas menginjak-injak kaki mereka. Ya, bahkan sutradara sendiri juga merasakan hal yang sama.

Betapa indahnya jika Hunter Seong Jin-Woo melangkah maju untuk mengatakan bahwa “Krisis Gerbang ini harus berakhir tanpa rasa sakit dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan”?

Kalau saja dia bisa menyampaikan pesan itu ke atasan; POTUS yang sibuk menekannya akan langsung mundur, lalu. Dengan kata lain, ini akan menjadi kesempatan yang bagus untuk mengembalikan harga dirinya yang rusak.

Namun, jika kebenarannya benar-benar kebalikannya, maka ….

Direktur merasakan jantungnya jatuh ke perutnya. Dia menelan ludah keringnya dan memastikan waktunya. Arlojinya tepat menunjuk pada 02:55.

Lima menit tersisa sampai waktu pengumuman.

Centang, tok….

Sambil mendengarkan detak tangan kedua yang terdengar sangat keras untuk beberapa alasan hari ini, sutradara mengangkat wajahnya yang kaku.

***

Sekitar waktu yang sama.

Setelah selesai memeriksa Shadow Army barusan, Jin-Woo bertanya pada Bellion di sebelahnya.

“Apa yang terjadi pada tentara tanpa Penguasa memimpin mereka?”

“Marshals dari pasukan itu akan mengambil alih komando para prajurit menggantikan para Penguasa yang mati.”

Dia melanjutkan untuk menambahkan lebih banyak penjelasan bahwa pasukan Giants sedang dipimpin oleh Marshalnya sebagai gantinya, setelah raja mereka ditangkap oleh Penguasa.

Jin-Woo mengangguk mengerti. Total delapan Gates muncul di seluruh dunia. Fenomena Gates untuk pasukan yang tidak berdaulat yang dihasilkan dapat dijelaskan sekarang jika Marshals memerintah mereka.

Saat itulah, pertanyaan lain tiba-tiba muncul di kepala Jin-Woo.

“Jika aku mati, apakah kamu bisa memerintahkan Shadow Army sebagai Grand-Marshal?”

Bellion menggelengkan kepalanya.

[Kehidupan kita terikat dengan milikmu, budi pekerti saya. Jika kamu meneruskan, kita juga akan kembali ke kehampaan.]

Selama kepala tuan mereka melekat pada tempat yang tepat, tidak ada kehidupan seorang prajurit pun yang akan padam – titik kuat dari Tentara Bayangan adalah kesetiaan para prajuritnya yang bergerak hanya demi tuan mereka sementara bahkan tidak peduli dengan diri mereka sendiri hidup.

Tapi, jika seseorang membalikkan itu, saat tuan mereka bertemu dengan masalah serius, maka Tentara Bayangan akan selesai saat itu juga.

‘…….’

Pro dan kontra pada dasarnya bekerja dengan cara yang sama seperti dua sisi mata uang. Bergantung pada situasinya, yang baik bisa menjadi buruk, sementara kelemahan bisa menjadi kekuatan, sebagai gantinya.

Tentunya, musuh-musuhnya tidak akan mengabaikan hal itu, sekarang bukan? Bukankah itu berarti dia bisa mengeksploitasinya juga?

‘……’

Jin-Woo jatuh lebih dalam ke pikirannya, dan kilatan sebentar berkedip di matanya. Suara yang berbeda kemudian memanggilnya dari sisi lain.

“Bawanku.”

Itu Igrit.

“Kami tidak memiliki kesempatan dalam perang skala penuh, bawanku.”

Suara bariton diisi dengan kekuatan dan keyakinan, diucapkan dengan nada rendah dan dalam. Sudah lama sejak dia mulai berbicara dengan Igrit, tapi Jin-Woo masih belum benar-benar memahami suara itu.

Serius sekarang, dia mengenakan baju besi yang ringan dan tampak lincah, jadi mengapa dia harus memiliki suara jantan seperti itu ??

Menurut Igrit, dia seharusnya menjadi ksatria terhebat yang pernah ada dalam sejarah makhluk humanoid, sebelum dia dilahirkan kembali melalui kekuatan Shadow Sovereign sebelumnya, jadi tidak terlalu sulit untuk memahami di mana tingkat yang sangat tinggi dari kejantanan dalam suaranya berasal, tetapi masih …

“Apa yang harus saya lakukan tentang ketidakharmonisan ini ….?”

Apakah dia tahu tentang kesulitan Jin-Woo atau tidak, Igrit terus berbicara dengan tenang tentang keprihatinannya.

“Tidak seperti mantan Shadow Sovereign, yang tumbuh ragu tentang pertempuran melawan Penguasa dan berhenti menopang pasukannya, Penguasa lainnya tidak menahan diri dan terus meningkatkan dan meningkatkan skala pasukan mereka.”

“Seberapa besar menurutmu perbedaan kekuatan tempur?”

Kali ini, Bellion menjawab.

“Kita tidak bisa memastikan, tetapi bisa lebih dari seratus kali lebih besar.”

Hanya Beru yang tidak bisa mengetahui skala pasukan lainnya, jadi dia diam-diam mendengarkan percakapan tuannya dan para Marshals lainnya.

Ekspresi Jin-Woo menegang.

Bukankah itu berarti, dalam skenario kasus terbaik, musuh-musuhnya memiliki lebih dari sepuluh juta prajurit ?!

“Seratus kali, ya ….”

Jin-Woo merenungkan angka-angka sebelum menjawab dengan suara rendah.

“Lagipula, aku tidak pernah merencanakan perang habis-habisan, skala penuh.”

Apa yang dia maksudkan di sini adalah bahwa dia tidak pernah menghibur gagasan perang skala penuh sambil membuang keuntungan pasukannya, di mana seseorang bisa menjadi ‘semua’, atau ‘semua’ bisa kembali menjadi satu.

Bahkan sekarang, pikiran Jin-Woo terus-menerus membayangkan pertempuran yang terjadi di masa depan. Setelah sedikit keheningan….

Brrr … Brrr ….

Jin-Woo mengeluarkan smartphone-nya yang bergetar di dalam sakunya.

Dia menjawab panggilan itu, tetapi bahkan sebelum dia bisa mengatakan sesuatu, suara yang sudah dikenalnya keluar dari speaker perangkat.

– “Hunter-nim? Ini aku, Woo Jin-Cheol. ”

“Ah iya. Halo.”

– “Seperti yang Anda minta, perwakilan dari berbagai negara telah berkumpul di auditorium. Di mana Anda sekarang, Hunter-nim? ”

Sebelum menjawab itu, Jin-Woo diam-diam melihat ke belakangnya.

Tanda-tanda pertempuran sengit ada di mana-mana; tanah yang secara mengerikan robek, dicungkil, dan hancur berkeping-keping sejauh matanya bisa melihat. Semua pohon yang membentuk hutan hijau, lautan pohon, telah menguap tanpa jejak.

Ini adalah produk akhir dari Tentara Bayangan yang bertarung melawan tiruan setelah berpisah menjadi tiga kelompok. Bumi yang dibentengi oleh Mana telah sepenuhnya terbalik dari kekuatan tumbukan yang mengerikan.

Asosiasi Pemburu Jepang sebelumnya telah diperingatkan oleh Jin-Woo dan karenanya, mereka harus menyaksikan penghancuran pintu masuk yang dilarang melalui satelit mata-mata mereka. Namun, semua yang menonton tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka atas tabrakan sejumlah besar energi magis yang ditangkap oleh satelit mereka.

Kekuatan yang mereka saksikan, itulah kekuatan sebenarnya dari Tentara Bayangan. Dan Jin-Woo juga harus menyaksikan kekuatan itu.

Melalui pengalaman ini, ia harus secara akurat menilai kedalaman kecakapan tempur pasukannya. Hasil akhirnya benar-benar memuaskan.

Jin-Woo berhenti melihat ke belakang dan mengalihkan pandangannya ke depan. Lebih dari seratus ribu tentara berlutut di tanah di depan Jin-Woo, menunggu perintah liege berikutnya dan bahkan tidak menggerakkan satu otot pun.

Ketika jawaban Jin-Woo tidak tiba bahkan setelah jeda yang lama, Presiden Asosiasi Woo Jin-Cheol dengan hati-hati bertanya melalui telepon.

– “… Pemburu-nim?”

Sudut bibir Jin-Woo melengkung ke atas dan dia menjawab sebisanya.

“Ah iya. Saya baru saja tiba di sana sekarang. ”

***

“Kamu sudah tiba? Tapi ketika….?”

Woo Jin-Cheol telah memerintahkan bawahannya untuk memberi tahu dia saat Jin-Woo tiba di tempat, jadi dia bertanya kembali dengan suara bingung sambil berbalik. Tetapi pada saat itu ….

Dia harus menemukan Jin-Woo berdiri tepat di belakangnya.

“Keok!”

Woo Jin-Cheol tanpa sadar meludahkan napas terkejut dan mengedipkan matanya sejenak di sana, sebelum senyum lebar tak berdaya terbentuk di bibirnya. Dia diam-diam mengantongi ponselnya.

“… .Aku kira pertanyaan itu telah kehilangan banyak artinya sekarang. Anda tahu, menanyakan di mana Anda berada. ”

Jin-Woo membalas senyum itu dan mengangkat bahu sekali sebagai jawabannya.

Saat ini, mereka berdiri di dalam ruang tunggu auditorium. Di balik pintu itu, perwakilan dari berbagai negara yang mengisi setiap kursi yang tersedia sedang menunggu pintu masuk Jin-Woo dengan napas tertahan.

Woo Jin-Cheol mengkonfirmasi waktu saat ini. Jam di layar ponselnya memberitahunya bahwa masih ada dua menit lagi hingga waktu pengumuman. Artinya, ada sedikit waktu tersisa.

Dia merasakan perasaan nyaman yang tidak dapat dijelaskan ini dan mengangkat kepalanya.

“Hunter-nim, apakah kamu benar-benar berencana untuk mengatakan yang sebenarnya kepada orang-orang ini?”

“Ya, benar.”

“Begitu mereka mengetahui kebenaran, bisa terjadi kerusuhan besar di mana-mana. Dan lebih dari beberapa negara tidak akan bisa menangani kerusuhan seperti itu. ”

“Saya tahu itu.”

Itu akan menjadi perkembangan yang jelas. Bahkan Penguasa tahu bahwa hal-hal akan terungkap dengan cara ini dan menyembunyikan niat mereka sampai akhir.

Namun, bahkan jika semuanya akan berakhir melalui acara yang akan datang, tidakkah harus ada yang tahu apa yang terjadi pada mereka, setidaknya?

“Maksudku, ini adalah hal yang tidak adil tidak mengetahui apa yang membunuhmu, bukan?”

Itu sebabnya Jin-Woo memutuskan untuk mengatakan yang sebenarnya kepada semua orang. Bukan hanya dia yang mungkin perlu waktu untuk mempersiapkan diri di dalam hati, setelah semua.

Melihat ekspresi tekad Jin-Woo, Presiden Asosiasi Woo Jin-Cheol hanya bisa mengangguk.

“Saya melihat. Jika itu yang Anda putuskan, maka …. ”

Jin-Woo berjalan melewati Woo Jin-Cheol dan mendekati pintu menuju auditorium, tetapi kemudian, yang terakhir menemukan sesuatu dan buru-buru memanggil.

“Maaf, Hunter-nim!”

‘…. ??’

Jin-Woo berbalik dengan ekspresi bingung, dan Woo Jin-Cheol membentuk ekspresi malu-malu sebagai balasannya dan membuka mulutnya.

“Ada cukup banyak reporter yang menunggumu di luar.”

“… Oh.”

Jin-Woo melihat pakaiannya saat ini.

Dia telah tinggal di area masuk terlarang selama beberapa hari terakhir untuk mengendalikan tentaranya, sehingga keadaan pakaiannya agak buruk saat ini.

“Apa yang harus saya lakukan sekarang ….?”

Masalahnya adalah, dia tidak ingin membuat masalah besar seperti mengganti pakaian dengan pindah ke lokasi lain, dll, dll.

Tapi kemudian, dia tidak bisa membeli pakaian apa pun yang tersedia di Store lagi dan mengubahnya menjadi seperti yang dia lakukan di masa lalu.

‘… Tunggu sebentar.’

Beli pakaian dari Toko?

Dengan Sistem hilang, dia tidak bisa lagi menggunakan layanan dari Store, tetapi kekuatan yang digunakan Sistem untuk mempertahankan dirinya adalah milik Shadow Sovereign, untuk memulai.

Dalam hal itu, menciptakan pakaian dan mengenakannya, setidaknya secara teori, sangat mungkin baginya. Pada saat itu, Jin-Woo mengingat satu-satunya jenis pakaian yang seharusnya bisa ia ciptakan sekarang.

Shu-ahahk!

Dalam sekejap mata, ruang tunggu tiba-tiba dipenuhi oleh asap hitam, dan seolah-olah itu hidup, dengan cepat menyelimuti tubuh Jin-Woo.

“Heok ?!”

Woo Jin-Cheol melompat ketakutan dan mundur beberapa langkah dengan tergesa-gesa. Saat alisnya terangkat sangat tinggi ….

Asap hitam telah berubah menjadi seperangkat baju besi hitam di Jin-Woo.

“Bagaimana dengan ini?”

Sekarang biasanya, Pemburu selalu memastikan untuk memakai baju besi untuk melindungi diri dari monster dan kekuatan pra-alami mereka.

Ketika peralatan yang tampak luar biasa ini ditambahkan di atas Hunter yang kuat seperti Jin-Woo, tekanan luar biasa tampaknya secara otomatis mengalir keluar darinya.

Woo Jin-Cheol benar-benar ditekan oleh aura yang menakjubkan ini dan hampir tidak bisa menggerakkan bibirnya untuk menjawab.

“Ini … itu benar-benar sesuatu yang lain.”

Jin-Woo membentuk senyum tipis.

“Aku akan menganggap itu sebagai pujian.”

Jin-Woo berbalik kembali ke pintu dan perlahan memasuki auditorium. Hampir dalam sekejap, semua suara tidak penting menghilang di dalam venue.

“Hunter Seong Jin-Woo …. !!”

“Dia akhirnya di sini.”

Perhatian setiap orang yang berkumpul di sini berfokus pada satu orang yang berdiri di mimbar, Jin-Woo. Dia memperhatikan wajah mereka dan dengan tenang mengatur beberapa pikiran yang saat ini bersilangan di dalam otaknya.

Dia ada di sini untuk memberi tahu orang-orang ini tentang apa yang akan terjadi – tentang kedatangan delapan tentara besar yang menginginkan kehancuran dunia ini. Juga, fakta bahwa masing-masing dan semua pasukan ini terdiri dari tentara dari Dunia Chaos, yang menurut umat manusia sangat sulit untuk dilawan.

‘……’

Mereka menunggu pengumuman resmi dengan ekspresi gelisah terukir di wajah mereka. Namun, setelah mengetahui kebenaran, bagaimana ekspresi mereka selanjutnya?

Ketegangan yang mengencang di sekitar hati mereka ditransmisikan sepenuhnya ke Jin-Woo dan ekspresinya sendiri menjadi gelap.

“…”

Semua orang menahan napas dan mendengarkan suaranya. Auditorium itu mungkin sunyi sebelumnya, tetapi sekarang, itu bahkan lebih tenang dari sebelumnya.

Beberapa saat kemudian – Jin-Woo tidak membutuhkan bantuan mikrofon dan cukup memasukkan Mana ke pita suaranya untuk berbicara.

“Aku tahu bahwa segala sesuatunya akan menjadi sangat sulit bagi semua orang.”

Suaranya tampak pelan bergoyang di dalam auditorium yang sunyi senyap.

Telinga Jin-Woo bisa mendengar suara-suara perwakilan menelan air liur kering mereka bersama dengan jantung mereka yang berdebar kencang.

Lucunya, semakin keras detak jantung mereka, hati Jin-Woo yang lebih tenang pun mendapatkannya. Cahaya yang bersinar di matanya menjadi lebih ditentukan daripada sebelumnya.

‘… Apakah aku benar-benar merasa lebih tenang dari sebelumnya?’

Dari saat tertentu, Jin-Woo benar-benar mendapatkan kembali ketenangannya. Dia dengan tenang berbicara kepada para pendengarnya dengan kata-kata penutup.

“Namun, tidak ada yang hidup akan bisa menghindari pertempuran pertempuran yang akan datang. Makhluk-makhluk itu akan muncul di hadapan Anda, dan mereka akan mencoba menghancurkan semua yang Anda sayangi. ”

< Chapter 233 > Sirip.


Comment

to_top_button

Options

not work with dark mode
Reset